I Became The Villain The Hero Is Obsessed With Chapter 20

Kebetulan

“AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA”

Shin Haru melemparkan remote control ke arah TV.

Tentu saja, jika dia mengerahkan seluruh kekuatannya untuk melemparnya, TV UHD barunya bisa hancur, jadi dia mengingatnya dan melemparkannya selembut mungkin.

Tentu saja. MENABRAK! Itu menabrak dinding.

“Ha ha…”

Dia mengi.

Setelah menenangkan dirinya, dia duduk di sofa dan mengambil waktu untuk berpikir.

Berapa tahun dia menjadi pahlawan dengan nama Stardus?

Pertama kali dia mendapatkan kemampuannya mungkin sekitar sekolah menengah atau sekolah menengah atas, jadi dia telah menjadi pahlawan untuk waktu yang cukup lama.

Dia bertekad untuk menjadi pahlawan yang bisa menjebloskan penjahat ke dalam penjara untuk membalas dendam atas mendiang orang tuanya.

Tetapi bahkan kemudian, dia tidak pernah membayangkan ini sebelumnya. Berkencan dengan penjahat?

“Ha…”

Shin Haru menghela nafas dan menuju ke lemari es.

Dia membutuhkan sesuatu yang manis karena dia sangat frustrasi.

Dia secara alami mengeluarkan kotak jus dingin dan meminumnya, dan ketika dia memeriksa nama di kotak jus, dia mengerutkan kening.

[Mangga Pembantu Menit]

Mangga. Sekarang, mangga mengingatkannya pada bocah egois itu.

Pendukung Egostic memanggilnya Mango Stick, kan?

Ugh. Dia merasa pikirannya telah rusak.

Hal favoritnya adalah mangga.

Sejujurnya, dia membenci mangga itu sendiri, tetapi dia menyukai hal-hal yang beraroma mangga seperti jus mangga, frappe mangga, dan es serut mangga.

Tapi sekarang, dia tidak pernah bisa melihat mangga seperti yang dia lihat sebelumnya.

Setiap kali dia melihat mangga sekarang, dia akan memikirkan Tongkat Mangga itu.

“Pikiranku… Pikiranku rusak…”

Dia sedikit tertekan. Meskipun persepsi seseorang berubah dari waktu ke waktu seiring berjalannya kehidupan, dia tidak pernah membayangkan bahwa itu akan berubah seperti ini.

“Ha…”

Dia memutuskan untuk menghirup udara segar dari jendela.

Dia membuka jendela dan mengeluarkan kepalanya.

Angin musim semi yang sejuk berhembus.

Sinar matahari yang cerah terpantul di rambut pirangnya, dia memberikan penampilan yang melamun seolah-olah itu berkelap-kelip. Para pria, yang dengan santai melihat ke atas dari jalan, linglung padanya tetapi dia tidak menyadarinya.

Dia punya banyak pikiran. Dan ide utama dalam pikirannya pasti adalah pria Egostik itu.

egois. Dia pikir itu nama yang lucu. egois. Tidakkah itu mengingatkanmu pada seorang lelaki tua lemah yang berjalan dengan tongkat? Tentu saja, dia mengatakan itu kepada teman dekatnya yang lebih tua dan menerima tatapan menyedihkan darinya, jadi dia memutuskan untuk menyimpan ide itu untuk dirinya sendiri mulai sekarang.

Dia terkejut pada dirinya sendiri ketika dia berpikir tentang bagaimana Egoistik akan menjadi nama yang lebih baik daripada Egostik. Kenapa dia mempertimbangkan nama penjahat untuk pria itu? Dia menggelengkan kepalanya dari ide itu.

Tetap saja, dia tidak bisa tidak merasa terganggu setiap kali dia memikirkan Egostik.

Sesuatu yang tidak bisa dia jelaskan dengan kata-kata.

Emosi kompleks memenuhi dirinya, menjadi sekumpulan pikiran yang tak tertahankan, lalu muncul dan menghilang di benaknya.

Dan dia pikir itu aneh.

Jelas, ketika Anda memikirkan penjahat jahat, Anda harus memikirkan kebencian dan jijik.

Tetapi mengapa emosi kompleks ini muncul di benaknya?

Di antara banyak emosi, pasti ada hal lain yang bukan kebencian atau jijik.

egois. Dia terkenal di Internet sekarang.

Tidak, dia tidak hanya terkenal di Internet tetapi juga di kehidupan nyata.

Bahkan teman dekatnya Chaehyun mengatakan dia bergabung dengan Mango Union terakhir kali.

Di ruang obrolan tempat para siswa dari departemennya berkumpul, orang terkadang menyebut Mango Stick, tetapi mereka semua membicarakannya dengan baik.

Dia bertanya bagaimana semua orang bisa seperti itu setelah menonton siaran langsung serangan kereta api.

Pada awalnya, mereka menutupi Egostic dengan mengatakan bahwa kedua serangan tersebut tidak menimbulkan korban.

Kemudian, ketika mereka mengungkapkan bahwa semua orang yang diikat ke pagar adalah mereka yang melakukan kejahatan yang mengerikan dan turun dengan tamparan di pergelangan tangan, orang-orang secara membabi buta mulai memuji Egostik lagi.

Orang-orang bercanda tentang bagaimana Stardus tidak harus menghentikan kereta.

Jujur saja, antusiasme masyarakat Korea terhadap Egostik sudah mencapai level fanatisme. Untuk orang-orang yang selama ini hanya makan ubi* , Egostic, yang telah membuat mereka merasa begitu segar dengan tindakannya, sangat populer sehingga mereka bahkan membuat slogan untuknya, “Tolong, jika Anda orang Korea, mari dukung Egostic. ”. *TN: Frasa ini mengacu pada orang yang membuat frustrasi.

Dan skandal cinta yang dia lihat sebelumnya.

“Ugh.”

Dia bisa merasakan wajahnya terbakar.

Surat-surat darah, serangan terorisnya, dan sebagainya, setiap tindakannya selama ini.

Mereka semua karena dia menyukainya?

“Omong kosong apa!”

Dia berteriak terlepas dari dirinya sendiri.

Kenapa dia menyukainya?

Karena wajahnya? Ya, mungkin itu alasannya. Tidak ada penjelasan lain selain itu!

Seperti yang diharapkan, Egostic juga pasti salah satu dari mereka yang hanya ada di wajahnya.

Tapi ada satu hal yang pasti.

Dia menatap tangannya dan mengepalkan tinjunya.

Dia pasti memperkuat otot-ototnya.

Setelah menghentikan kereta terakhir kali, dia pasti menjadi lebih kuat.

Adalah baik untuk menjadi lebih kuat, itulah yang selalu dia tuju.

“Aku tidak tahu…”

Meskipun dia tidak tahu mengapa dia sendiri bingung, dia menghela nafas.

Tapi satu hal yang baik adalah bahwa pembencinya menghilang setelah kejadian ini.

Sejujurnya, dia lebih peduli daripada orang lain sambil berpura-pura tidak peduli dengan reaksi publik, jadi dia cukup lega bahwa publik mulai menyukainya lagi.

Sejujurnya, dia menjatuhkan kesukaannya karena Egostik, tetapi juga berkat Egostik, itu naik lagi.

Rasanya seperti Egostik mengguncang hidupnya.

Bahkan, tidak salah untuk mengatakannya, karena dia ditugaskan untuk berurusan dengan Egostik dari kantor atasan.

“Ha…”

Saat dia merasa kesal, teleponnya berdering.

Peneleponnya adalah Kim Chaehyun.

Seorang siswa senior yang dekat dengannya di universitas.

“Halo?”

[Oh, Haru! Apakah Anda ingin nongkrong? Cuacanya bagus.]

“Nongkrong bareng?”

Nongkrong bareng.

Kalau dipikir-pikir, dia tidak sering bergaul dengan teman-temannya.

Belajar dan bekerja sebagai pahlawan. Tidak ada cukup waktu untuk melakukan keduanya.

Tapi temannya memintanya untuk hang out.

Hmm.

Biasanya, dia akan menolak tawaran itu.

Dia tidak punya waktu untuk bersantai karena dia harus belajar dan bekerja sebagai pahlawan pada saat yang sama.

Pada awalnya, dia sangat sibuk sehingga dia bahkan tidak bisa duduk di kantor Asosiasi terlalu lama. Meskipun dia menyukainya karena cerah dari tempat dia duduk.

Tapi dia khawatir tentang Egostik akhir-akhir ini.

Saran untuk hang out pun cukup menggiurkan.

“Oh… Tentu! Kapan kita harus pergi?”

[Hari ini! Bagaimana menurutmu? Ada festival! aku selalu ingin pergi ke sana!]

“Oh, festival kedengarannya bagus. Hari ini… aku punya waktu! Sampai jumpa nanti. Tapi festival apa itu?”

[Festival Es Krim! Kedengarannya menyenangkan, kan?]

“Eh, ya.”

Apakah ada festival es krim di dunia?

Dia berpikir untuk dirinya sendiri.

***

Sebuah Seoul di mana gedung-gedung penuh sesak, mobil-mobil berkeliaran, dan orang-orang sibuk berpindah-pindah.

Jauh dari itu, ada markas bawah tanah kami.

Egostik, penjahat yang meneror seluruh Korea.

Han Seo-eun, seorang hacker jenius yang bisa menghancurkan sistem jaringan Korea hanya dengan satu jari.

Lee Soobin, asisten serba bisa yang pandai meretas, pekerjaan rumah tangga, dan mengemudi.

Tempat dimana kami bertiga berkumpul, disebut Pangkalan Ego.

Meskipun terletak jauh di bawah tanah, ini adalah tempat yang nyaman dengan lampu LED yang dapat menggantikan sinar matahari.

Terkadang, aku suka istirahat di rumah.

Bukankah aku hidup terlalu sibuk akhir-akhir ini?

Tidak mudah bagi saya, yang adalah warga biasa, untuk bertindak sebagai penjahat.

aku sedikit gugup karena ribuan orang menonton aku di siaran terakhir. Setiap kata aku akan ada di berita… Maksud saya, mereka sudah menulis berita tentang terakhir kali aku secara tidak sengaja bersorak “Ya!” sambil menonton Stardus menghentikan kereta. Mereka kebanyakan menulis tentang skandal cinta kami…

Wartawan sampah itu.

Mereka sangat cerdik…

Lagi pula, tidak ada gunanya menyeret agro terlalu sering.

Hari-hari ini, aku beristirahat di rumah dengan santai.

Apa yang biasanya aku lakukan adalah bermain dengan Seo-eun.

Dia seorang senior di sekolah menengah dan dia tidak punya teman.

Seberapa bosan dia?

Soobin bergabung dengan kami untuk memainkan permainan papan atau Switch.

Meskipun dia mengatakan ini adalah sesuatu yang hanya dimainkan oleh anak-anak, sangat lucu melihatnya bersenang-senang bersama di ruang tamu kami.

Ya, anak-anak harus bermain seperti anak-anak! Melihat komputer terlalu banyak tidak baik untuk mereka..

Bagaimanapun, ini hanya hari lain dari kami yang diam dan beristirahat.

Saat menonton TV, aku sedang makan apel yang dikupas Soobin, dan Seo-eun, yang sedang melakukan sesuatu di kamarnya, bergegas ke arah saya.

Kemudian, dia menunjukkan sesuatu kepada aku dan meminta aku untuk pergi bersamanya.

“Festival es krim?”

“Ya, aku sudah memberitahumu terakhir kali. Itu hari ini! Kita harus pergi!”

Seo-eun sedang berbicara dengan matanya yang berbinar.

Soobin yang berdiri di sampingnya juga sepertinya ingin pergi.

Ya, kalau dipikir-pikir, aku mungkin pernah mendengarnya.

Festival Es Krim Internasional ke-13… aku belum pernah mendengar hal seperti ini di komik aslinya…

Seo-eun menjelaskan kepada aku bahwa ini pertama kalinya mereka mengadakannya di Korea dan ada banyak hal yang bisa dilihat.

aku merasa sedikit aneh karena aku belum pernah mendengar tentang festival es krim dalam hidup saya.

Seo-eun paling suka tinggal di rumah karena dia suka tinggal di dalam sepertiku, tapi karena dia memintaku untuk pergi bersamanya dulu, kurasa dia benar-benar ingin pergi… Apakah kamu sangat menyukai es krim?

“Baiklah, ayo pergi! Pergi dan ganti baju.”

teriakku sambil berdiri.

Yah, tidak ada yang akan terjadi, kan?


I Became The Villain The Hero Is Obsessed With

I Became The Villain The Hero Is Obsessed With

The Hero Became Obsessed With The Villain, 히어로가 집착하는 악당이 되었다
Score 7.8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2022 Native Language: Korean
Aku menjadi penjahat dalam kisah seorang pahlawan. Jadi aku akan berhenti setelah melawan karakter utama. Tapi dia terobsesi denganku. Mengapa…?

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset