I Became The Villain The Hero Is Obsessed With Chapter 21

Di Festival

“Cuacanya bagus.

Di tempat ini, di mana angin musim semi yang hangat bertiup.

Terakhir kali aku keluar untuk meneror sudah minggu lalu.

aku belum keluar sejak dan aku telah terjebak di dalam rumah, jadi sudah lama sejak aku keluar.

Dalam perjalanan menuju festival.

Seo-eun dan Soobin berjalan di jalan setelah beberapa saat.

Oh, itu bukan waktu yang lama untuk Soobin. Dia selalu bolak-balik untuk berbelanja bahan makanan.

Bagaimanapun, aku merasa lebih baik karena aku bisa melihat matahari setelah waktu yang lama.

Serius, orang terkadang perlu berjemur seperti ini. Di bawah sinar matahari, apa namanya lagi?… aku mendengar seseorang mengatakan bahwa itu mengandung vitamin D. Jadi Anda tidak bisa tinggal di dalam terlalu lama.

“Oppa, apa kau memakai pakaian hitam lagi?”

Seo-eun memarahiku lagi.

Aku sudah tahu ini sejak kami tinggal bersama cukup lama, tapi ada standar untuk Seo-eun memanggilku antara ‘Hyung’ dan ‘Oppa’.

Dia biasanya memanggilku “Hyung”, tapi dia hanya memanggilku “Oppa” ketika dia ingin meminta bantuan atau ketika dia merasa baik.

…Tidak bisakah kamu memanggilku oppa?

Sejujurnya, aku pikir dia akan memanggilku oppa jika aku menarik dan memarahinya.

Tapi tentu saja aku tidak ingin pergi sejauh itu. Karena itu akan membuat kita merasa canggung dan jauh. Aku akan menunggu sampai hari dia membuka hatinya. Suatu hari, dia akan terus memanggilku oppa untuk selamanya, kan? Aku yakin hari itu akan datang.

Pokoknya, aku senang mendengarnya memanggilku oppa karena dia dalam suasana hati yang baik sekarang. Tapi kenapa aku memakai warna hitam lagi?

Aku memeriksa pakaianku. aku memakai jas hitam. Biasanya, aku akan memakainya di bawah. Mantelnya tertutup sehingga tidak ada yang akan melihatnya.

Tapi alhasil, aku memakai serba hitam seperti saat aku lagi Egostik. Tidak, aku terlihat terbaik dalam warna hitam.

aku memutuskan untuk memberi tahu Seo-eun kebenaran yang tidak dia ketahui.

“Seo-eun, hitam untuk pria.”

“Apa maksudmu?”

Seo-eun mengatakannya sambil tersenyum. Huh, dia tidak biasanya secerah ini. aku cukup terkejut karena aku telah menunggunya untuk membuang wajah menghina itu.

aku kira dia benar-benar dalam suasana hati yang baik sekarang saat dia bersenandung di sepanjang jalan.

Seo-eun, jadi kamu sangat menyukai es krim.

Atau apakah dia merasa baik karena sudah lama sejak dia keluar?

Soobin juga tersenyum bahagia sambil menutupi mulutnya saat dia menemukan betapa imutnya Seo-eun.

Mungkin karena rambut perak Seo-eun yang unik, orang-orang meliriknya, dan Soobin juga seorang gadis cantik, jadi meskipun dia hanya berjalan di jalan, orang-orang mulai memperhatikannya. Apa yang salah dengan mereka?

FYI, pertama kali Soobin di siaran, dia memakai filter penghentian pengakuan. Tentu saja, filter derecognition itu sendiri adalah fungsi yang membuat orang yang melihatnya terbatas pada wajahnya menjadi gangguan pengenalan wajah, jadi tidak berfungsi untuk aku yang sudah tahu bagaimana penampilan Soobin.

Sangat menarik sekarang aku memikirkannya. aku hanya perlu memakai topeng dan filter di semua jenis acara, dan kemudian aku bisa dengan percaya diri berjalan-jalan dengan wajah telanjang saya. Soobin harus memiliki filter setiap kali dia keluar.

FYI, filter penghentian pengenalan ini juga merupakan kristal dari teknologi terbaru. Seorang peneliti jenius Amerika menciptakannya dengan mengatakan, “Sampai kapan para pahlawan harus memakai topeng ketat yang aneh?”. Ketika mereka memakainya sebagai hiasan, filter penghentian pengenalan bekerja di wajah mereka untuk jangka waktu tertentu…

Ada satu di setiap kantor Asosiasi Pahlawan, dan entah bagaimana Seo-eun melihat desainnya dan membuatnya kembali, jadi ada satu lagi di markas bawah tanah kami. Terima kasih, Seo-eunemon* ! TN: Seo-eun + Doraemon = Seo-eunemon

Jika aku tidak memiliki filter ini, aku akan hancur… Soobin juga tidak bisa berbelanja.

Jika Soobin tidak bisa keluar, dia tidak punya pilihan selain memesan makanan antar untuk tiga kali makan. Meskipun itu yang kau sebut ‘orang rumahan’…

“Oh, aku bisa melihatnya!”

Seo-eun berteriak kegirangan.

Ya, aku juga bisa melihatnya.

[Festival Es Krim Internasional ke-13]

Di tempat ini, di mana ada spanduk besar, itu adalah pemandangan festival es krim yang aku tidak tahu keberadaannya.

Setiap jalan penuh dengan bilik dengan lemari es. Mau tak mau aku bertanya-tanya berapa banyak tagihan listrik yang digunakan untuk festival ini akan digabungkan.

Seo-eun sudah bersemangat, dia melihat sekeliling ke segala arah. Dan Soobin juga melihat sekeliling karena kagum.

“Oh, ini es krim nasi!”

Seo-eun berlari menuju suatu tempat. Hei, tunggu aku!

Soobin dan aku perlahan mengikuti. Seo-eun sudah membeli es krim dan memegangnya.

Es krim putih dalam kerucut.

“Rasanya enak! Apakah Anda ingin menggigit? ”

Seo-eun bertanya, matanya berbinar.

Es krim nasi. aku hanya pernah mendengarnya, tetapi aku belum pernah mencobanya.

“Baiklah, beri aku beberapa.”

aku mengambil kerucut yang diberikan Seo-eun kepada aku dan menggigitnya.

Hmm. Sangat lezat.

aku pikir rasanya seperti Haetban* , tapi rasanya lebih mirip dengan vanilla daripada yang aku kira. TN: Beras instan merek Korea.

“Oh, itu bisa dimakan. Soobin, punya juga. ”

“Apa? aku…”

Wajah Soobin memerah karena dia bingung. Ada apa dengan dia?

“Sangat lezat. Apakah kamu tidak akan mencobanya?”

“Ya, gali!”

Wajah Soobin berangsur-angsur memerah saat Seo-eun mengulangi dengan agresif, dan akhirnya dia menundukkan kepalanya.

“Oke. T-Tolong beri aku beberapa. ”

Dia tergagap dan mengulurkan tangan.

Mengapa dia berubah menjadi Soobin yang pemalu di masa-masa awal lagi?

Apakah karena kita memaksanya untuk memakannya? Apakah mimpi buruk pertama kali kita bertemu menjadi hidup?

“…Ugh… Ini… tidak langsung… Apa hanya aku… yang menganggapnya aneh?”

Dia menggumamkan sesuatu tapi aku tidak bisa mendengarnya karena suaranya sangat kecil. Kemudian, dia menutup matanya dan menggigitnya. Tunggu, kenapa dia begitu serius makan es krim?

“Hmm… bagus!”

Dia menggigit mengatakan itu lezat dengan matanya bersinar. Benar? Ini lebih gurih dari yang aku kira, jadi patut dicoba.

Setelah menggigit, kerucut yang tersisa kembali ke tangan Seo-eun, dan dia menyelesaikan sisanya dengan rapi. Dia makan dengan baik.

***

Jadi kami berkeliling festival dan mencicipi es krim sebentar. Makan begitu banyak entah bagaimana membuat aku merasa seperti aku hanya menghabiskan uang seperti air, tetapi tidak ada masalah karena yang aku miliki hanyalah uang.

aku bisa melihat segala macam es krim, mungkin karena itu adalah festival kelas dunia yang diadakan di seluruh dunia. Es krim basic seperti cokelat, vanila, stroberi, dan cokelat mint, hingga es krim merek seperti ‘Ayahku adalah alien’, dan ‘Bintang Menembak’. Dan selain itu, ada banyak es krim yang tidak bisa Anda lihat di tempat lain.

Rasa wasabi, rasa mie dingin, rasa steak, rasa ramen, kombinasi rasa es krim yang mengerikan. Tapi steak terasa lebih enak dari yang aku harapkan. aku kira entah bagaimana rasanya seperti makan es krim rasa daging panggang? aku juga tidak tahu apa yang aku bicarakan.

Dan ada juga rasa yang seharusnya tidak ada di dunia ini, seperti rasa meja, rasa booger, dan rasa kotoran telinga. Mengapa Anda menjualnya untuk uang?

…Tentu saja, kami bermain batu-kertas-gunting dan memutuskan bahwa yang kalah harus membeli rasa booger. Soobin yang kalah dengan gunting tiba-tiba mengubah ekspresinya setelah gigitan pertamanya, lalu dia membuang sisanya. Jangan dimakan, berikan saja ke tempat sampah.

Saat ini, aku sedang makan es krim rasa mangga. Aku tidak tahu kenapa aku harus makan rasa mangga di sini… Bukan begitu, Seo-eun?

Ketika aku bertanya dengan nada mencela, dia berbisik dengan percaya diri tanpa merasa malu. Apa yang dia katakan setelah berjinjit dan menaruh kata-katanya di telingaku adalah …

“…Kamu adalah pemimpin dari Mango Union, jadi kamu harus makan es krim rasa mangga!”

“Seo-eun… Sejujurnya, tidakkah menurutmu mangga atau apapun itu sedikit membuat pusing sekarang? Tidak menyenangkan jika Anda makan terlalu banyak. ”

“Tidak. Sangat menyenangkan setiap kali aku melakukannya. Dan tidak peduli seberapa banyak Anda menyangkalnya, nama fanclub Anda adalah Mango Union.”

Seo-eun tertawa terbahak-bahak. Sekarang dia akhirnya hidup untuk bersenang-senang menggodaku…

Baiklah, asalkan kamu bahagia.

Melihat ini dan itu, aku datang ke sudut acara.

Tempat ini menjual es krim kolaboratif seperti es krim Frankenstein, es krim rasa Mickey Mouse,…

Ada es krim egois di sana…

Hah?

Tunggu, apa rasa es krimnya?

“Sekarang, kamu hanya bisa memakannya di sini! Es krim yang egois!”

Ada seorang wanita di stan yang mulai menggembar-gemborkan.

Apa-apaan.

Ini adalah pelanggaran hak adidaya!

“Oppa. Pfft. Anda juga memiliki es krim. Hahahahaha!”

Seo-eun tertawa terbahak-bahak. Apakah itu lucu bagimu?

Tunggu, Soobin juga menoleh dan tertawa juga.

Hal yang paling lucu adalah orang-orang mengantri hanya untuk yang satu itu. Di depan kami, ada banyak orang yang memegang es krim dan berfoto. Apakah itu untuk Instagram mereka? aku merasa pusing…

Atas permintaan kuat Seo-eun dan Soobin, aku akhirnya mengantre dan membeli es krim rasa aku sendiri. Penasaran seperti apa rasanya…

Es krimnya sendiri adalah vanilla biasa dengan topeng setengah, yang merupakan ciri khas saya, terbuat dari cokelat. Mereka bahkan membuat mata dan mulut aku dengan cokelat… yang membuat aku merasa sangat aneh. Bedanya ada mangga di dalamnya.

Untungnya, itu layak untuk dimakan. Apakah orang yang menjualnya akan tahu? Egostik itu datang dan memakan es krim Egostiknya.

Sedikit lebih jauh ke bawah, ada stan permainan. Melempar anak panah ke balon. Jika Anda mendapatkan banyak, Anda akan mendapatkan hadiah. Tapi mungkin karena ini festival es krim, hadiahnya juga es krim. 10 lapis es krim? apa.

“Seo-eun, akan kutunjukkan padamu. aku dulu ahli lempar anak panah. Aku akan memberimu 10 lapis es krim atau semacamnya.”

“Da-in, apa kamu mencoba menipuku dengan telekinesismu?”

Tertegun oleh kata-kata Seo-eun, aku memutuskan untuk bermain game secara normal. Itu sebabnya aku tidak suka anak-anak yang cerdas. Stan dirancang untuk dua orang untuk bermain pada saat yang sama, dan tidak ada seorang pun, jadi aku bisa langsung memainkannya.

“Fiuh… Perasaan yang berat tapi dingin ini.”

aku berbicara omong kosong kepada Seo-eun dengan anak panah, dan seseorang datang untuk memainkan permainan di sebelah saya,

Tanpa pikir panjang, aku melirik ke samping untuk melihat siapa yang datang.

Otakku berhenti bekerja.

Rambut pirang halus.

Keindahan yang lebih cantik dari siapapun di dunia ini.

Itu Stardus, Shin Haru. Dia datang untuk bermain game.

Eh… Kenapa kamu di sini?


I Became The Villain The Hero Is Obsessed With

I Became The Villain The Hero Is Obsessed With

The Hero Became Obsessed With The Villain, 히어로가 집착하는 악당이 되었다
Score 7.8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2022 Native Language: Korean
Aku menjadi penjahat dalam kisah seorang pahlawan. Jadi aku akan berhenti setelah melawan karakter utama. Tapi dia terobsesi denganku. Mengapa…?

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset