Instant Death Chapter 02

Ayo Teruskan! Mari Percaya pada Kemampuan Kouryu!

Naga yang dijelaskan di Jepang dan Cina adalah chimera yang dibangun dari banyak hewan. Ia memiliki kepala unta, tanduk rusa, tubuh ular, sisik ikan mas, kaki harimau, dan cakar elang.
Bentuk naga Kouryu hampir identik dengan penggambaran itu.

Di atas naga ini ada dua manusia dan satu android, terbang di atas laut. Mereka tidak terlalu tinggi di udara—hanya beberapa meter di atas permukaan air. Mereka baru saja melarikan diri dari kapal yang tenggelam. Yogiri mengenakan seragam sekolahnya, seperti biasa, sementara Tomochika dan Enju mengenakan pakaian renang. Mereka telah bermain di kolam ketika bajak laut menyerang, dan dengan semua yang telah terjadi sejak itu, mereka tidak memiliki kesempatan untuk berubah.

“Bukankah ada cerita rakyat kuno di Jepang seperti ini?” Tomochika bertanya dari mana dia duduk di antara dua lainnya.

“Maksudmu Taro the Dragon Boy?” Yogiri menjawab dari depan.

“Ya, itu! Tunggu, apakah namanya Taro? Kupikir itu Kotaro?”

“Now that you mention it, both sound possible.”

“Aku membayangkan namanya Kotaro,” kata Enju dari belakang. “Aku pernah mendengar cerita tentang Kotaro of the Springs.” Android tersebut tentu saja dikendalikan oleh roh leluhur Tomochika, Mokomoko.

“Opening versi anime memiliki anak-anak yang menunggangi seekor naga, bukan? Aku selalu bertanya-tanya seperti apa itu, tetapi tidak terlalu bagus, bukan? ”

“Ya, sisiknya agak tajam, jadi sakit untuk duduk di atasnya.”

“Dan dia agak terlalu besar untuk diduduki dengan nyaman.”

“Aku lebih suka menunggangi naga barat. Itu memberimu lebih banyak perasaan menjadi penunggang naga, bukan begitu? Ini lebih seperti menunggangi ular. Aku bahkan tidak tahu bagaimana dia terbang tanpa sayap.”

“Maksudmu seperti wyvern yang kamu bunuh saat pertama kali mencapai dunia ini?” kata Mokomoko. “Bahkan makhluk itu seharusnya tidak bisa terbang, mengingat cara tubuhnya dibangun. Itu pasti memiliki semacam kekuatan misterius juga.”

“Tidakkah kalian pikir kalian terlalu banyak mengeluh untuk tumpangan gratis?!” Kouryu akhirnya menangis, memecah kesunyiannya.

“Sebagai makhluk mitos, tidakkah menurutmu kamu bisa menjadikannya pengalaman yang lebih nyaman?”

“Orang-orang tidak seharusnya menunggangiku sejak awal.”

“Kamu sudah bisa berubah bentuk antara manusia dan naga,” jawab Tomochika, “jadi tidak bisakah kamu berubah menjadi sedikit lebih mudah untuk diduduki?”

KuroNote” Dah gratis banyak maunya ni bocah wkwkwk

“Kau meminta banyak sekali mengingat aku membiarkanmu naik!”

“Tapi itu akan menjadi masalah bagimu jika kita turun dengan kapal, kan?” Yogiri mengamati. “Kau ingin kami mengalahkan para Sage untukmu, bukan?”

“Bukannya aku membutuhkanmu untuk melakukannya,” gumam Kouryu. “Beberapa Sage tingkat rendah yang sekarat tidak akan mengubah apa pun. Ingin melihat mereka mati hanya untuk hiburan.”

“Hubungan apa yang kau miliki dengan Sage?” Yogiri bertanya. Dia tahu Kouryu ingin mereka membunuh makhluk yang kuat, tetapi dia tidak memberikan alasan apa pun untuk itu.

“Kukira satu-satunya koneksi yang kumiliki adalah dengan Sage Agung. Ini tidak seperti aku memiliki sesuatu terhadap yang lain. Aku hanya berpikir jika mereka mati, itu akan mengganggunya. ”

“Yah, terlepas dari apa yang kau inginkan, kami hanya mengumpulkan Batu Sage. Aku tidak terlalu peduli dengan apa yang terjadi pada Sage itu sendiri.” Rasanya seperti Kouryu telah menghindari topik itu, tetapi Yogiri tidak cukup peduli untuk mendesaknya.

“Ngomong-ngomong, kamu mengatakan sesuatu tentang mengetahui cara lain agar kami bisa pulang?” Tomochika bertanya, mengingatkan Yogiri tentang percakapan yang mereka lakukan sebelumnya.

“Aku bersedia. Dengan metode lain ini, kau tidak perlu mengalahkan Sage atau mengumpulkan Batu Sage.”

“Serius?! Apakah kita hanya akan mencapai akhir dan kemudian mengetahui bahwa kita tidak perlu melakukan semua itu sama sekali ?! ”

“Kedengarannya seperti sesuatu yang mungkin kau lihat di manga yang tiba-tiba dihentikan,” komentar Yogiri.

“Tapi tentu saja, aku ingin melihatmu membunuh para Sage, jadi aku tidak bisa langsung memberitahumu detailnya!”

“Aku tidak mencoba untuk menjadi jahat atau apa pun. Mengumpulkan Batu Sage mungkin adalah cara termudah. Dan selain itu, kau tidak punya cara untuk membuktikan bahwa aku mengatakan yang sebenarnya. ”

“Yah, kurasa …”

“Jadi, kau harus terus melawan para Sage seperti yang telah kau lakukan.”

“Meskipun kau mengatakan menyingkirkan sage membuat dunia lebih berbahaya?”

“Aha ha, kurasa aku seharusnya tidak mengatakan itu.”

“Kita harus menerima semua yang dikatakan orang ini dengan sebutir garam,” Yogiri memperingatkan teman-temannya. “Kita tidak bisa mempercayainya sepenuhnya, jadi kita mungkin harus terus mencari cara untuk kembali.”

“Kita tidak punya pilihan selain mempercayainya untuk membawa kita ke darat, setidaknya.” Kouryu terus terbang ke arah yang dituju kapal itu.

◆◇◆◇◆

“Apakah kau yakin kita pergi ke jalan yang benar?”

Sekitar setengah hari telah berlalu sejak mereka melarikan diri dari kapal. Terbang seharusnya lebih cepat daripada pelayaran, tetapi pemandangan di sekitar mereka tidak berubah sama sekali. Tidak ada apa-apa selain lautan di mana-mana, tanpa ada tanda-tanda daratan yang terlihat.

“Tidak tahu,” jawab Kouryu acuh tak acuh.

“Hei!”

“Aku hanya terbang ke arah yang sama dengan arah yang dituju kapal.”

“Kapalnya sedang dalam perjalanan ke Ent, jadi itu pilihan yang tepat, tapi…” Mokomoko terdiam. Mereka tidak memiliki jaminan bahwa perahu itu menuju pulau dalam garis lurus.

“Ke arah mana timur?!” Tomochika bertanya.

“Oh, kita bisa memeriksa matahari! Kecuali itu mendung!”

“Bahkan jika kamu bisa melihat matahari, apakah itu akan membantumu?” jawab Yogiri. “Kita tidak tahu arah matahari di sini, kan?”

“Oh! Aku hanya menerima begitu saja bahwa matahari selalu terbit di timur! Jadi dari mana asalnya di dunia ini, Kouryu?”

“Hah? Apakah selalu sama?” naga itu bertanya.

“Orang ini sama sekali tidak berguna!”

“Mungkin jika kita mencapai ketinggian tertentu, kita bisa melihat daratan.”

Kouryu terbang hanya beberapa meter di atas air. Tanpa hambatan, tidak perlu terbang lebih tinggi, tetapi mereka tidak dapat melihat terlalu jauh seperti ini.

“Itu bukan pilihan,” jawab Kouryu. “Jika aku terbang terlalu tinggi, aku akan tertangkap oleh jaringan pertahanan para Sage.”

“Kau memang menyebutkan bahwa jika kau terbang, Sage akan mencoba menghentikanmu. Apakah itu berarti tidak apa-apa selama kamu tetap rendah? Tomochika bertanya.

“Ini hanya untuk membuatku merasa lebih baik. Kupikir mungkin akan lebih sulit untuk menemukan kita sedekat ini dengan permukaan.”

“Kita belum ketahuan, jadi kita mungkin baik-baik saja…”

“Siapa tahu? Daerah di sekitar Ent adalah bagian dari yurisdiksi Yoshifumi. Ada kemungkinan metode ini tidak akan berhasil di sana.”

Yogiri telah sepenuhnya melumpuhkan Sage Raiza, jadi terbang di wilayahnya tidak lagi menjadi masalah. Itu mungkin satu-satunya alasan mereka aman sejauh ini.

“Oh! Mengapa kita tidak mengirim Mokomoko lagi?” Tomochika menyarankan. “Dia adalah roh, jadi mereka mungkin tidak akan memperhatikannya. Dia melakukan itu sebelumnya untuk menemukan kota untuk kita, kan? ”

“Itu tidak akan mungkin terjadi saat bergerak dengan kecepatan tinggi seperti itu,” jawab Mokomoko. “Koordinat akan menjadi masalah.”

“Kamu tidak berguna!”

“Kamu benar-benar tidak menghormati leluhurmu, kan?”

“Kalau begitu, kenapa kita tidak menyuruh Kouryu saja?”

“Karena jika aku melambat, kita akan jatuh.”

“Kamu juga tidak berguna!”

“Mari kita berhenti,” saran Yogiri.

“Kamu bilang kamu bisa membuat perahu dari Furemaru, kan? Mari kita istirahat.”

“Furemaru” adalah kependekan dari “bahan fleksibel.” Mokomoko bisa mengubah bentuk material misterius yang mereka peroleh dari agresor robot sesuka hati. Dia telah mengatakan sebelumnya bahwa dia bisa membuat perahu dengan itu.

“Tentu, itu mungkin, tapi kurasa sekarang bukan saat yang tepat untuk itu,” kata Kouryu.

“Kenapa tidak?”

“Lihat ke langit.”

Mereka bertiga mendongak seperti yang diperintahkan Kouryu. Ada lapisan awan tebal di atas mereka, tetapi dari celah kecil di awan itu seberkas cahaya bersinar.

“Itu terlihat agak aneh untuk menjadi matahari.”

“Sepertinya beberapa orang yang bersinar…”

Tomochika melihat mereka lebih dulu, tapi tak lama kemudian Yogiri bisa membuat mereka keluar juga. Itu adalah sekelompok orang dengan sayap. Mereka memiliki senjata di tangan dan sedang menuju ke arah mereka.

“Malaikat ?!”

“Tidak ada yang begitu mewah,” Kouryu menjelaskan. “Itu hanya perangkat pertahanan otomatis yang dibuat oleh orang idiot yang suka berpura-pura menjadi dewa.”

Setelah diperiksa lebih dekat, kulit mereka memiliki hasil akhir yang mengkilap. Entah mereka ditutupi dari ujung kepala sampai ujung kaki dengan baju besi atau terbuat dari bahan seperti baju besi.

“Tidak mungkin mereka kebetulan datang untuk piknik atau semacamnya, kan?”

“Kita satu-satunya di sekitar, jadi sangat tidak mungkin mereka memiliki tujuan selain kita.”

“Itulah yang kupikir! Wah!” Tomochika berteriak saat Kouryu tiba-tiba mengubah arah. Sesaat kemudian, air menembak dan menyembur mereka. Sesuatu telah jatuh tepat di tempat mereka berada beberapa saat sebelumnya.

“Hah?” Wajah Tomochika membeku karena terkejut.

“Apa?! Tunggu sebentar!”

Makhluk seperti malaikat itu melemparkan tombak ke arah mereka, memaksa Kouryu untuk mengelak di sekitar mereka saat dia terbang.

“Kau seharusnya menjadi dewa, kan, Kouryu?! Bukankah kau seharusnya bisa membuat penghalang atau sesuatu untuk menghalangi mereka ?! ”

“Tentu, aku bisa membuat penghalang. Alasanmu tidak tertiup angin oleh angin adalah karena aku memiliki penghalang untuk mengisolasimu dari lingkungan sekitar.”

“Tapi itu tidak akan berhasil melawan serangan itu?”

“Itu bisa menangani beberapa serangan, tetapi mengambil satu dari mereka akan menjadi ide yang buruk.”

“Baiklah kalau begitu; mereka hanya melempar tombak, jadi mereka akan habis pada akhirnya, bukan? Tunggu, dari mana mereka mendapatkan lebih banyak?!”

“Mereka mungkin hanya palsu, tetapi mereka adalah malaikat palsu. Aku yakin mereka bisa membuat lebih banyak sendiri.”

Seperti yang telah dikonfirmasi oleh Kouryu, saat “malaikat” melemparkan tombak mereka, tombak lain akan muncul di tangan kosong mereka.

“Ngomong-ngomong, aku tidak bisa menyimpan ini terlalu lama, jadi aku akan menghargainya jika kamu melakukan sesuatu tentang mereka, Yogiri!”

“Yah, kurasa beberapa dari mereka akan menyerang kita.”

Garis niat membunuh yang bisa dilihat Yogiri secara bertahap menjadi lebih terfokus pada mereka. Keakuratan malaikat palsu perlahan meningkat saat mereka menyesuaikan dengan gerakan Kouryu.

“Mati.”

Saat Yogiri menggumamkan kata itu, para malaikat tiba-tiba kehilangan semua kekuatan dan jatuh dari langit. Gumpalan air melesat ke udara saat menghantam lautan secara berurutan.

“Aku merasa seperti pernah melihat ini sebelumnya,” gumam Tomochika. “Tapi tunggu! Kenapa kamu tidak segera melakukannya ?! ”

“Kupikir jika Kouryu bisa menghindari mereka, kita bisa lolos tanpa harus membunuh mereka.”

“Hmm. Sepertinya mereka muncul meskipun kita mempertahankan ketinggian rendah, ”kata Mokomoko.

“Karena itu, seharusnya tidak ada masalah jika kita naik lebih tinggi sekarang, kan?”

Malaikat palsu telah sepenuhnya dimusnahkan, jadi seharusnya tidak ada bahaya di dalamnya.

“Kurasa itu benar. Kau juga bisa mengatakan bahwa melihat mereka berarti kita telah memasuki domain Sage lain.”

“Ya, tapi kita tidak naik lebih tinggi, kan?”

“Ya, aku agak pada batasku. Menghindar seperti itu benar-benar menguras banyak tenagaku.” Alih-alih mendaki lebih tinggi, mereka sebenarnya mulai turun.

“Hah? Apa yang sedang terjadi?!”

“Kita jatuh.”

“Tunggu, serius?!”

Mereka secara bertahap turun sampai perut Kouryu menyentuh air.

“Mokomoko, perahu! Buat perahu!”

“Mengerti!” Zat hitam mulai mengalir dari mulut Enju. Itu menyebar dalam lapisan tipis, mengambil bentuk perahu dayung kecil yang bersandar di punggung Kouryu.

“Yah, itu menjijikkan!”
“Lebih cepat menyembunyikan Furemaru di dalam robot! Cepat dan naik!” Mereka bertiga dengan cepat naik ke perahu.

“Tunggu, apa yang harus aku lakukan?” tanya Kouryu.

“Tidak bisakah kamu kembali ke wujud manusiamu?!”

“Tidak saat aku terbang.”

“Ayo pergi!” Perahu terlepas dari punggung naga dan menabrak air. Masih membawa momentum penerbangan Kouryu, mereka melompat ke depan melintasi permukaan laut beberapa kali sebelum berhenti.

“Kouryu!” Tomochika berteriak, berbalik.

Dia tidak menemani mereka dan sebagian besar tenggelam ke dalam air, tidak membuat banyak kemajuan. Kemudian dia menghilang di bawah gelombang.

“Apakah dia akan baik-baik saja?!”

“Yah, dia dulunya adalah dewa, jadi dia mungkin baik-baik saja.” Yogiri tampaknya tidak terlalu peduli.

“Kamu agak dingin!”

“Tidak ada yang bisa kita lakukan, kan?”

“Kurasa tidak. Oke kalau begitu, mari kita lanjutkan! Mari kita percaya pada kemampuan Kouryu!”

“Kamu mengubah nadamu dengan sangat cepat, bukan?” komentar Mokomoko.

“Sejujurnya, aku tidak bisa terlalu khawatir tentang pria yang dipertanyakan yang baru saja muncul entah dari mana.”

“Kita harus turun ke darat agar pengorbanannya tidak sia-sia,” kata Yogiri.

“Mokomoko, bisakah kamu naik dan melihatnya?”

“Mungkin aku tidak dalam posisi untuk berbicara, tapi ada apa dengan keduanya?” Mokomoko bergumam saat dia meninggalkan Enju dan melayang ke langit.

Ya, aku bisa melihat daratan! dia memanggil beberapa saat kemudian sebagai dirinya yang seperti hantu.
Mereka tidak tahu apakah tanah yang dimaksud adalah Ent, tetapi mereka memutuskan untuk pergi ke sana untuk saat ini


Instant Death

Instant Death

My Instant Death Ability is So Overpowered, No One in This Other World Stands a Chance Against Me!, Sokushi Cheat ga Saikyou Sugite, Isekai no Yatsura ga Marude Aite ni Naranai n Desu ga, The Other World Doesn't Stand a Chance Against The Power of Instant Death, 即死チートが最強すぎて、異世界のやつらがまるで相手にならないんですが。
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2016 Native Language: Japanese
Cheat pertumbuhan? Kekuatan sihir yang tak terbatas? Kemampuan untuk memanfaatkan semua Arctype? Apa gunanya jika kematian instan mengakhiri semuanya dengan satu serangan? Siswa SMA Yogiri Takatou sedang dalam perjalanan lapangan sekolah ketika dia terbangun oleh seekor naga yang menyerang bus wisata, dengan satu-satunya yang masih di dalam bus adalah dia dan teman sekelas perempuannya, Tomochika Dannoura yang panik. Tampaknya teman-teman sekelasnya yang lain telah diberi kekuatan khusus oleh Sion, seorang wanita yang memperkenalkan dirinya sebagai Sage, dan melarikan diri dari naga, meninggalkan mereka yang tidak menerima kekuatan khusus di belakang sebagai umpan naga. Maka Yogiri terlempar ke alam semesta paralel yang penuh bahaya, tanpa tahu apa yang baru saja terjadi. Demikian juga, Sion tidak mungkin mengetahui makhluk seperti apa yang telah dia panggil ke dunianya.

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset