Instant Death Volume 7 Chapter 03

Banyak Hal Terjadi Begitu Tiba-tiba, Aku Tidak Bisa Mengikuti Apa yang Terjadi!

Perahu kecil yang dibuat dari Furemaru perlahan-lahan mendarat.

“Bukankah kita bergerak jauh lebih mulus sebelumnya?” Tomochika bertanya sambil mendayung dengan dayung yang juga terbuat dari Furemaru.

“Memang,” jawab Mokomoko, menggunakan Enju untuk mendayung di sampingnya. “Meskipun dapat memanfaatkan banyak hal sebagai sumber energi, itu bukan mesin gerak abadi. Dibutuhkan beberapa waktu untuk mengisi daya. Saat ini, simpanan energinya telah habis.”

“Kupikir membuat perahu dari Furemaru akan menyelesaikan sebagian besar masalah kita, tapi aku merasa kita masih berjalan di atas es tipis di sini!”

“Kita bisa melihat daratan, jadi kita hampir sampai,” kata Yogiri sambil memandang.

“Dan mengapa kamu hanya melihat kami melakukan pekerjaan ini?”

“Satu orang di setiap sisi sudah cukup, bukan? Jika aku membantu juga, itu akan merusak keseimbangan.”

“Dan dengan mempertimbangkan stamina bocah itu, dengan dia mendayung, kita tidak akan berhasil terlalu jauh.”

“Aku harus mengatakan, kupikir aku suka orang-orangku lebih dapat diandalkan!”

“Dalam banyak hal, dia sangat bisa diandalkan, bukan begitu?”

instant death

Saat Mokomoko mengatakan itu, melihat ke belakang, Tomochika berbalik untuk mengikuti pandangannya. Sesuatu yang sangat besar mengambang di air di belakang mereka. Itu adalah makhluk yang tampak aneh, dengan tubuh hiu tetapi lengan seperti manusia. Ada juga banyak makhluk dengan banyak tentakel, seperti cumi-cumi atau gurita, mengambang di antara ombak.

“Ohh! Ini seperti buffet seafood!” Tomochika berkomentar.

“Bahkan Sekolah Dannoura tidak banyak yang bisa dilakukan di laut lepas. Tanpa anak laki-laki itu, kita akan dikonsumsi sejak lama. ”

“Bukankah lautan ini terlalu berbahaya?!”

Sejujurnya, Tomochika bahkan tidak mengerti betapa berbahayanya dunia ini. Bagaimanapun, Yogiri menangani sebagian besar masalah segera setelah mereka muncul, dan setiap musuh yang sombong dan mementingkan diri sendiri yang muncul di depan mereka langsung mati. Mereka telah mengalahkan banyak musuh kuat di sepanjang jalan, tetapi karena semua penjahat itu langsung mati, Tomochika tidak tahu seberapa kuat mereka sebenarnya. Jadi dia juga tidak mengerti ancaman kehidupan laut ini terhadap mereka.

“Hmm. Meskipun mereka tampaknya tidak ada di mana-mana, tetap saja sangat sembrono bagi seorang pemula untuk mencoba menyeberangi lautan. Kalau terus begini, aku mulai khawatir tentang kesejahteraan Kouryu.”

“Dia naga, jadi dia akan baik-baik saja, kan?”

“Tidak ada gunanya mengkhawatirkannya.”

“Kalian berdua…”

Saat mereka berbicara, mereka datang ke daratan. Kouryu telah membawa mereka agak dekat ke tujuan mereka. Perahu terus maju, kandas di pantai.

“Aku senang kita tidak menabrak tebing atau semacamnya,” komentar Tomochika. Jika mereka melakukannya, mereka akan mengalami kesulitan untuk keluar dari air.

“Yah, kita baik-baik saja untuk saat ini, tetapi masalah sebenarnya adalah apa yang harus dilakukan selanjutnya.”

Tujuan mereka adalah untuk mencapai Kekaisaran Ent, sebuah negara pulau timur, dan mengambil Batu Sage dari Sage yang tinggal di sana. Kapal pesiar yang mereka tumpangi telah menuju ke sana, tetapi setelah tenggelam, mereka tidak memiliki ide yang jelas ke mana harus pergi.

“Untuk saat ini, mari kita tunggu Furemaru mengisi ulang sehingga kita dapat mengubahnya menjadi keadaan yang memungkinkan kita untuk membawanya,” saran Mokomoko.

Sepertinya mereka tidak akan bisa pergi ke mana pun untuk sementara waktu. Berpikir bahwa sekarang adalah waktunya untuk bersinar, Tomochika melihat sekeliling. Meskipun mereka bisa mengandalkan kemampuan Yogiri untuk mendeteksi niat membunuh yang ditujukan pada mereka, penglihatannya masih berguna untuk melihat jarak jauh.

Tidak ada orang di sekitar. Pantai berpasir yang tenang terbentang di depan mereka, berbelok ke perbukitan tidak jauh dari sana. Bukit-bukit itu kemudian berubah menjadi batu gundul, yang terus menanjak perlahan ke atas, membentang lebih tinggi untuk jarak yang cukup jauh.

“Aku tidak bisa melihat apa pun selain pantai, bukit, dan laut.”

“Sulit untuk mengatakan apakah tempat ini berpenghuni, kalau begitu.”

“Itu tidak terlihat sangat berbahaya, tapi bagaimana menurutmu, Takatou?”

“Hmm. Aku tidak merasakan niat membunuh, jadi aku tidak berpikir kita akan tiba-tiba diserang atau apa pun. ”

Sejauh ini, kemampuan Yogiri untuk mendeteksi niat membunuh tidak pernah salah, jadi itu saja sudah meyakinkan untuk didengar.

“Hm. Aku seharusnya bisa mengubah Furemaru beberapa kali sekarang, lalu kita akan bisa melakukannya,” Mokomoko melaporkan saat Tomochika terus mengawasi mereka.

“Kalau begitu, bisakah kau membuatkan penghalang untukku? Aku muak memakai baju renang ini.”

“Tidak ada orang di sekitar. Kenapa kau tidak berganti saja di sini? ”

“Jika kau tidak ingin aku melihat, aku bisa berbalik,” Yogiri menawarkan.

“Bukan…bukannya aku tidak mempercayaimu, Takatou, tapi berganti pakaian di tempat terbuka seperti ini sungguh meresahkan.”

“Tuhan. Jika kau masih malu hanya dengan memamerkan payudaramu, hidup akan sulit mulai sekarang, ”gumam Mokomoko sambil mengubah Furemaru menjadi penghalang untuk keturunannya.

“Dan ke mana tepatnya kita akan pergi di mana itu masalahnya?! Bukankah akan lebih menjadi masalah jika aku tidak malu?!”

Mereka memiliki pakaian ganti di ransel yang dibawa Yogiri. Itu bisa membawa lebih banyak dari yang terlihat, jadi semua barang-barang mereka ada di dalamnya.

◇◆◇

Setelah Tomochika dan Enju berubah, Mokomoko mengubah Furemaru kembali menjadi bagian dari pakaian mereka. Mereka terutama menggunakannya untuk melindungi Tomochika. Satu-satunya alasan dia berada di dalam Enju sebelumnya adalah karena Tomochika telah mengenakan pakaian renangnya.

“Bukankah itu jauh lebih besar dari ini?”

“Membuatnya seukuran perahu itu melibatkan peregangan panjang dan tipis, membiarkannya berlubang. Jika dikompresi, itu agak kecil. Itu masih mempertahankan ukuran kekuatan ketika menyebar seperti itu, tetapi tentu saja itu memiliki batasnya. ”

“Baiklah ayo.”

Yogiri berangkat lebih dulu, Tomochika dan Mokomoko mengikuti di belakangnya. Dengan jumlah kesulitan yang mengejutkan, mereka berhasil keluar dari pasir dan ke permukaan berbatu di perbukitan. Lerengnya tidak terlalu curam, tetapi jaraknya cukup jauh ke puncak.

“Sepertinya tidak ada tempat lain yang bisa kita kunjungi, bukan?”

Yogiri melihat sekeliling, seolah sudah lelah mendaki. Bukit itu terbentang di kedua arah, jadi bagaimanapun mereka harus mencapai puncaknya.
Setelah mendaki beberapa saat, akhirnya mereka sampai di puncak.

“Sepertinya tidak ada orang di sekitar sini…”

Sebuah cekungan besar terbentang di depan mereka. Itu sebagian besar terdiri dari tanah dan batu, lanskap bergulir menghalangi pandangan mereka. Di dalam cekungan ada banyak lubang yang dikelilingi pegunungan yang tampak seperti kawah.

“Hm. Aku membayangkan cekungan ini adalah kawah itu sendiri,” usul Mokomoko.

“Itu akan membuat ini menjadi ujungnya.”

“Jadi setelah meteor besar menghantam, sekelompok yang lebih kecil mengikutinya?”

“Belum tentu meteor. Sesuatu dengan energi yang sangat besar seperti ledakan nuklir dapat memiliki efek yang sama pada lanskap.”

“Mengesampingkan spekulasi, apa yang kita lakukan sekarang? Aku agak bingung tentang apa yang terjadi selanjutnya. ”

Yogiri berharap mereka akan menemukan petunjuk tentang apa yang harus dilakukan setelah mereka mencapai puncak, tetapi dengan tanah tandus di depan mereka, dia tidak tahu.

“Bukankah itu terlihat seperti jalan?” Tomochika bertanya, menunjuk ke cekungan. Melihat lebih dekat, mereka bisa melihat garis kecil berkelok-kelok di sekitar gunung dan kawah.

“Hm..sepertinya itu dipertahankan secara artifisial,” jawab Mokomoko.

“Aku ragu hal seperti itu akan terjadi di alam secara kebetulan.”

“Ada ide kemana perginya?”

“Aku mencoba untuk memeriksa dari atas, tetapi bentuk lanskap membuatnya sulit untuk diikuti.”

“Kurasa kita tidak punya pilihan selain turun sendiri.”

Mereka mulai menuruni lereng. Bagian dalam kawah telah dicungkil secara signifikan lebih curam daripada bagian luarnya, jadi turun lebih lama daripada naik.

Begitu mereka turun, jalan sudah terlihat jelas. Itu belum diaspal, tetapi telah dibersihkan, dan jejak sesuatu seperti roda kereta bisa terlihat mengalir di bawahnya. Tampaknya ada gunanya, jadi tidak diragukan lagi ada kehidupan cerdas di dekatnya.

“Sangat menyenangkan bahwa kita tahu ini bukan pulau terpencil, tapi ke arah mana kita pergi?” Tomochika bertanya.

Tujuan pertama mereka adalah semacam pemukiman, tetapi tidak ada petunjuk ke arah mana tempat seperti itu berada.

Kedua ujung jalan menghilang di balik pegunungan di sekitar mereka.

“Tidak ada yang bisa dilakukan selain mengandalkan intuisi kita… Oh. Tampaknya ada sesuatu yang mendekati kita.”

Mokomoko berbelok ke kiri. Sebuah kereta meluncur di jalan menuju mereka, pengemudinya dengan putus asa mencambuk seekor kuda yang mulutnya hanya berbusa dengan tenaganya.

“Apa itu?!”

“Sepertinya mereka mengejarnya,” renung Yogiri.

Sejumlah orang di atas kuda mengikuti kereta dengan langkah cepat.

“Apakah mereka bandit atau semacamnya? Kita belum pernah mengalami perkembangan fantasi dunia lain seperti ini sebelumnya, kan?”

“Apakah ini fantasi?! Aku cukup yakin kau bisa melihat sesuatu seperti ini hanya seratus tahun yang lalu di rumah!”

Ada lima pengejar. Mereka adalah pria-pria dengan rambut yang dipotong menjadi mohawk, memegang kapak dan mengenakan pelindung bahu berduri. Mereka mengejar kereta, mengeluarkan teriakan liar saat mereka berlari.

“Itu kereta yang terlihat sangat lusuh,” kata Yogiri.

“Jika ini adalah fantasi dunia lain yang sebenarnya, mereka akan menjadi bangsawan atau semacamnya, tetapi kemungkinan itu tidak terlihat bagus.”

“Kau memiliki pandangan yang cukup bias tentang dunia lain, bukan? Tapi yang lebih penting, apa yang akan kita lakukan?!”

Yogiri memberinya tatapan bingung.

“Apakah kita harus melakukan sesuatu?”

“Hah? Bukankah kita harus membantu seseorang jika mereka dikejar oleh bandit?”

“Kita tidak tahu bahwa mereka bandit, jadi kita tidak bisa mengatakan siapa di antara mereka yang salah.”

“Oke, ayolah! Mereka bersorak dan berteriak dan melambaikan kapak!”

“Itu tidak cukup untuk membuktikan bahwa mereka adalah orang jahat. Mohawk bisa menjadi gaya rambut budaya.”

“Maksudku, itu benar, tapi…”

Bahkan jika ini adalah peristiwa yang berhubungan dengan bandit, selalu ada kemungkinan bahwa pengemudi kereta adalah pencurinya, dan pengendara yang mengejarnya adalah korbannya. Memang benar bahwa mereka tidak bisa memberikan penilaian sekilas. Tapi sepertinya sesuatu yang buruk masih terjadi, jadi itu akan menggerogoti hati nuraninya untuk tidak melakukan apa-apa.

Saat Tomochika mempertimbangkan pilihan mereka, kereta terbang melewati mereka.

Mengabaikan mereka bertiga, para pengejar terus mengejarnya. Meskipun tidak banyak yang bisa mereka lakukan pada saat itu, Tomochika berbalik untuk menonton.

Seseorang telah muncul di jalan di depan kereta: seorang gadis muda memegang dua perisai. Dia berlari lurus ke arah kendaraan pengisian, tanpa niat yang jelas untuk menghindar. Tomochika mengira dia mungkin berniat untuk melompat ke samping pada detik terakhir, tetapi gadis itu hanya mengangkat perisainya di depannya. Sepertinya dia berencana memblokir kereta dengan mereka.

Dia agak kecil, dan perisainya tidak terlalu besar. Akal sehat akan mengatakan bahwa mencoba menghentikan kereta yang melarikan diri dengan cara seperti itu adalah konyol, tetapi wajahnya penuh percaya diri.

“Mati, Yogiri Takatou!” teriak gadis itu saat dia menabrak kereta, mengirim semuanya terbang ke udara.

Setelah membelokkan kendaraan, dia terus menyerang pengendara yang mengejarnya sebelum berhenti. Kereta telah membuat jarak yang cukup jauh dari mereka bertiga, tetapi mendarat dengan tabrakan keras di depan mereka.

“Hal-hal terjadi begitu tiba-tiba, aku tidak bisa mengikuti apa yang terjadi!”

“Sepertinya dia meneriakkan namaku.”

“Mungkin tidak perlu mengkonfirmasi ini, tetapi seperti yang kau bayangkan, mereka semua telah binasa,” Mokomoko mengamati.

Pengemudi kereta dan para pengejarnya adalah manusia biasa, jadi mereka tidak akan bisa selamat dari jatuh dari ketinggian seperti itu.

“Sekarang apa?” Tomochika bertanya.

“Haruskah kita membuat kuburan untuk mereka?”

“Itu hal pertama yang masuk akal yang kamu katakan ketika dihadapkan dengan mayat!”

“Aku tidak akan repot-repot mengubur seseorang yang kubunuh sendiri, tetapi orang-orang ini tidak ada hubungannya dengan kita.”

“Apakah mereka benar-benar? Dia memang memanggil namamu saat dia memukul mereka, ”kata Mokomoko.

Mereka bertiga menoleh ke arah gadis itu. Dia melompat kegirangan, seolah-olah dia akhirnya mencapai sesuatu.

“Kita mungkin seharusnya tidak terlibat dengannya…” Tomochika memperingatkan yang lain.

“Ayo kembali ke arah lain,” Yogiri setuju.

Mereka mulai berjalan menuju tempat kereta itu berasal.

“Apa?! Sinyal Yogiri Takatou belum hilang!” mereka mendengar suara memanggil dari belakang mereka.

“Apakah dia di dalam kereta?”

“Takatou…”

“Ya, sepertinya kita mungkin akan terlibat.”

Saat mereka berbicara, mereka terus berjalan, berusaha menjauh dari gadis itu sejauh mungkin.

“Kereta hanya memiliki bagasi di dalam … yang berarti … Hei, kalian!”

Tidak ada orang lain di sana kecuali kelompok mereka, jadi tidak diragukan lagi dia sedang berbicara dengan mereka.

“Ngomong-ngomong, dia berbicara dengan kita.”

“Jika kita mengabaikannya, dia mungkin akan menyerang kita, kan?” Yogiri menghela nafas.

“Apa itu?”

Dia berbalik untuk berbicara dengannya, dan Tomochika mengikutinya. Gadis itu segera berdiri di depan mereka. Dia agak kecil. Penampilannya menunjukkan bahwa dia hanyalah seorang gadis dari desa pedesaan yang sederhana, tetapi dua perisai yang dia bawa menonjol. Mereka tampaknya satu-satunya hal seperti baju besi yang dia miliki, dan dia tidak memiliki senjata sama sekali.

“Apakah kau Yogiri Takatou ?!”

Dia ragu-ragu sejenak sebelum menjawab, seolah memutuskan apakah akan mengatakan yang sebenarnya atau tidak.

“Ya. Apa yang kau inginkan?”

“Bukankah seharusnya penjahat sepertimu mengendarai kereta yang melarikan diri dan tertawa gila atau semacamnya?! Apa yang kau pikirkan, berjalan-jalan berpura-pura menjadi orang biasa ?! ”

“Kau tidak melihat orang-orang yang marah padamu karena sering tidak melakukan apa-apa, kan?” Tomochika menyindir.

“Aku tidak tahu harus berkata apa,” Yogiri mengangkat bahu.

“Aku merasa kau adalah penjahat di sini. Sangat kejam bagimu untuk membunuh banyak orang karena kau mengira mereka adalah aku. ”

“Y-Yah…”

Ketika Yogiri menunjukkan hal itu, gadis itu tampak agak panik.

“A-Aku melakukannya untuk keadilan, jadi …”

“Itu yang terbaik yang bisa kau temukan?” tanya Tomochika.

“Demi ‘keadilan’, kau hanya membunuh orang yang tidak berhubungan yang tidak siap untuk berkelahi?”

“Urrghh… Tuhan, tolong aku!”

Didorong kembali ke sudut, gadis muda itu tiba-tiba berlutut dan mulai berdoa. Sulit dipercaya bahwa berdoa kepada Tuhan seperti itu akan ada gunanya, tetapi setelah beberapa saat, dia bangkit kembali sambil tersenyum.

“Tidak apa-apa! Aku telah diberi kekuatan baru! Jika aku membuat kesalahan, aku bisa mencoba lagi! Perisai Kebangkitan!”

Dia mengangkat kedua perisainya di atas kepalanya. Mereka mulai bersinar, menerangi segala sesuatu di sekitar mereka. Fakta bahwa Yogiri tidak bereaksi pasti berarti itu bukan serangan. Setelah beberapa saat, orang-orang yang jatuh mulai bergerak.

“Apakah dia baru saja menghidupkan mereka kembali ?!”

“Dia memang mengatakan ‘kebangkitan’, jadi mungkin.”

Orang-orang yang dihidupkan kembali duduk di sana dalam keadaan linglung selama beberapa saat tetapi segera menguasai diri mereka sendiri. Pria dari kereta itu segera melarikan diri, sementara para pengejarnya yang mohawk mulai mencari melalui kendaraannya yang sekarang dibuang. Sementara mereka tidak begitu mengerti apa yang sedang terjadi, tampaknya konflik itu berputar di sekitar muatan mereka.

“Jadi? Sekarang tidak ada masalah, kan?”

“Aku tidak yakin itu masalahnya, tapi bagaimanapun, siapa kau?”

“Aku Vivian, Apostle Malnarilna! Tuhanku telah memberiku kekuatan ini dan menganugerahkan kepadaku misi besar: untuk membersihkan dunia dari kejahatanmu, Yogiri Takatou!” Vivian menyatakan, menyodorkan perisai ke depan untuk menunjuk ke arahnya.


Instant Death

Instant Death

My Instant Death Ability is So Overpowered, No One in This Other World Stands a Chance Against Me!, Sokushi Cheat ga Saikyou Sugite, Isekai no Yatsura ga Marude Aite ni Naranai n Desu ga, The Other World Doesn't Stand a Chance Against The Power of Instant Death, 即死チートが最強すぎて、異世界のやつらがまるで相手にならないんですが。
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2016 Native Language: Japanese
Cheat pertumbuhan? Kekuatan sihir yang tak terbatas? Kemampuan untuk memanfaatkan semua Arctype? Apa gunanya jika kematian instan mengakhiri semuanya dengan satu serangan? Siswa SMA Yogiri Takatou sedang dalam perjalanan lapangan sekolah ketika dia terbangun oleh seekor naga yang menyerang bus wisata, dengan satu-satunya yang masih di dalam bus adalah dia dan teman sekelas perempuannya, Tomochika Dannoura yang panik. Tampaknya teman-teman sekelasnya yang lain telah diberi kekuatan khusus oleh Sion, seorang wanita yang memperkenalkan dirinya sebagai Sage, dan melarikan diri dari naga, meninggalkan mereka yang tidak menerima kekuatan khusus di belakang sebagai umpan naga. Maka Yogiri terlempar ke alam semesta paralel yang penuh bahaya, tanpa tahu apa yang baru saja terjadi. Demikian juga, Sion tidak mungkin mengetahui makhluk seperti apa yang telah dia panggil ke dunianya.

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset