Instant Death Volume 7 Chapter 05

Infinity Shield! Kekuatan untuk Memanggil Perisai Tanpa Batas!

Vivian berjalan di depan dengan tiga lainnya mengikuti di belakangnya. Pada titik tertentu, mereka mulai mendaki bukit lain, jalan yang mereka ikuti menuju salah satu dari banyak gunung gundul di lembah.

“Cukup jauh, bukan? Kita menuju ke kota tempat kamu tinggal, Vivian?” Tomochika bertanya.

“Kupikir itu cukup dekat, karena kau berlari ke sini,” kata Yogiri.

Lerengnya landai sehingga sepertinya gunung itu tidak terlalu tinggi, tetapi tidak tahu ke mana mereka akan pergi membuatnya terasa sedikit lebih berat.

“Aku baru saja bersemangat ketika aku melihat Sinyal Yogiri Takatou!”

“Apa sebenarnya Sinyal Yogiri Takatou ini?” dia akhirnya bertanya, setelah mendengar istilah aneh itu berkali-kali sekarang.

“Jika aku menutup mata, aku bisa melihat warna ungu samar yang datang dari arahmu berada. Itu menjadi lebih tebal dan lebih jelas saat kau mendekat.”

Vivian berhenti dan memejamkan matanya seolah ingin menunjukkannya. Yogiri mulai berjalan melingkar di sekelilingnya, tetapi bahkan dengan mata tertutup, dia tidak kesulitan mengikuti gerakannya.

“Bagaimana menurutmu? Tidak mungkin kamu bisa lolos dariku!”

“Apakah itu juga kekuatan yang diberikan kepadamu oleh Dewa?”

“Ya! Selain berkat unik yang diberikan kepada setiap apostle, kami juga diberikan Sinyal Yogiri Takatou!”

“Nama ‘apostle’ benar-benar membuatmu berpikir ada beberapa dari kalian, bukan?”

Itu mungkin tidak ada hubungannya dengan para apostle yang dibicarakan Vivian, tetapi Yogiri tidak bisa tidak memikirkan Dua Belas Murid.

“Benar! Aku tidak tahu ada berapa banyak, tapi aku jelas bukan satu-satunya!”

‘Apakah kita akan memiliki banyak orang yang mulai mengikuti kita?’

Kembali ke rumah, Yogiri telah berurusan dengan segala macam orang yang mencoba membunuhnya, tetapi mereka belum pernah bisa melacaknya dengan mudah. Dan jika kemampuan pelacakan itu adalah kekuatan yang diberikan kepada mereka oleh dewa, tidak akan mudah baginya untuk menghindarinya. Itu mulai terdengar seperti gangguan nyata.

“Kapan kau mendapatkan kekuatan ini?”

“Pagi ini. Tunggu, tidak, tadi malam? Malnarilna datang kepadaku dalam mimpi! Aku diberitahu bahwa penjahat Yogiri Takatou akan datang ke negeri ini!”

“Jadi orang-orang dengan kekuatan itu hanya ada di negara ini?”

“Dilihat dari waktunya, sepertinya memang begitu,” jawab Mokomoko.

“Tapi mengapa dewa ini atau apa pun tiba-tiba memperhatikanku?”

“Mungkin mereka muak dengan perilakumu…” Tomochika menawarkan, memberinya
tatapan kasihan.

“Mungkin aku membunuh salah satu pengikut mereka, dan mereka marah kepadaku karenanya.”

Tetapi jika itu masalahnya, mereka seharusnya mencoba menghukumnya secara langsung. Dia merasa ingin menginvestasikan kekuatan pada beberapa apostle dan mengirim mereka terlalu tidak langsung. Atau mungkin mereka waspada terhadap kekuatanku? Jika mereka hanya mengirim murid yang diberdayakan untuk mengejarnya, kekuatannya tidak akan pernah mencapai mereka secara langsung. Jika mereka mengerti itu, kemungkinan besar hal-hal akan menjadi lebih menjengkelkan karena mereka terus menggunakan metode memutar untuk menghubunginya.

“Untuk seseorang yang menyebutku penjahat, Kau tampak sangat santai menghabiskan waktu bersamku,” katanya. Itu aneh. Jika dia adalah penjahat yang cocok untuk dipilih oleh dewa, Vivian seharusnya lebih takut padanya, tetapi dia tampaknya yakin dia sendiri tidak akan menjadi korban.

“Karena siapapun lawanku, itu tidak masalah bagiku! Aku memiliki ketahanan terhadap segalanya dan dapat memantulkan serangan apa pun! Oh, dan itu bukan hanya perisaiku. Tubuhku juga tak terkalahkan!” dia menyatakan dengan bangga, sombong karena percaya diri.

“Bagaimana menurutmu?” Tomochika berbisik. “Apakah kekuatanmu akan bekerja padanya?”

“Tidak ada ide. Aku tidak tahu sampai aku mencobanya, “dia berbisik kembali, “meskipun aku belum pernah bertemu seseorang yang tidak berhasil sebelumnya.”

“Bagaimanapun, kau tampak agak malas, Yogiri Takatou! Untuk bukit seperti ini membuatmu kehabisan nafas, kau pasti sangat tidak fit!”

Sekarang dia menyebutkannya, Yogiri adalah satu-satunya yang tampak lelah.
Tomochika selalu memiliki sedikit daya tahan, dan robot yang dikendalikan Mokomoko tidak bisa lelah.

“Aku tidak bisa menahannya. Orang biasanya tidak mendaki gunung dalam kehidupan sehari-hari mereka. Tunggu, kau tidak lelah karena kau adalah robot, kan Mokomoko? Bisakah kau menggendongku?”

“Kau akan melukis gambar yang mengerikan di sini, Takatou.”

“Ya ampun… baiklah. Aku akan meminjamkanmu salah satu perisaku, ” potong Vivian.

“Eh, maaf. Aku tidak mengerti.” Dia akan mengerti jika dia menawarkan untuk meminjamkannya tongkat atau sesuatu, tetapi dia tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan perisai.

“Tunggu, dari mana kamu mendapatkan itu?” Tomochika bertanya. “Kau tidak memegangnya sebelumnya, kan?”

Vivian yang sebelumnya bertangan kosong sekarang memegang perisai. “Heh! Saya memiliki kemampuan Infinity Shield: kekuatan untuk memanggil perisai tak terbatas! Aku bisa membuat dan menghapusnya sesuka hati!”

“Kau tahu, cara dia menambahkan kata ‘perisai’ ke segala hal sedikit mengingatkanku pada Sekolah Dannoura…” Tomochika mengamati.

“Tolong jangan kaitkan kami dengan orang seperti dia,” kata Mokomoko.

“Jadi bagaimana perisai membantuku mendaki gunung?”

“Kamu melemparnya dan kemudian naik!”

“Apakah anak ini bodoh atau apa?!” Tomochika bertanya terus terang.

“Kasar sekali! Malnarilna bahkan menunjukkan cara menggunakannya! Lihat!”

Vivian melemparkan perisainya, dan kemudian dengan cepat melompat ke atasnya. Fakta bahwa dia cukup gesit untuk melakukan gerakan itu membuat orang berpikir dia lebih baik berlari saja. Perisai itu terbang lurus ke depan, lalu kembali dengan kekuatan yang sama.

“Oh! Kekuatan Perisai Boomerang diaktifkan, jadi itu akhirnya kembali!” dia menangis, memegangi kepalanya saat dia berakhir tepat di sisi mereka.

Yogiri kehilangan kata-kata. “Aku agak waspada karena dia tampak sangat mencurigakan, tapi kurasa dia bukan benar-benar ancaman, kan?”

“Bukannya kita bisa lengah,” tambah Tomochika. Bahkan jika Vivian sendiri tidak berbahaya bagi mereka, mereka tidak bisa mengabaikan kekuatan yang bekerja di belakangnya.

“Tunggu, jika aku memasang perisai di kakiku, bisakah aku membuatnya berputar seperti roda?” Gadis itu terus berbicara pada dirinya sendiri.

“Oke, kesampingkan apa yang bisa dilakukan perisai untuk saat ini, seberapa jauh kotanya?” Yogiri bertanya.

“Itu tepat di atas gunung.”

“Apakah tidak ada yang lebih dekat dari itu? Seperti dari mana kereta itu berasal? ”

“Ada, tapi tidak bertanggung jawab untuk memimpin penjahat sepertimu ke tempat seperti itu!”

“Aku tidak terlalu peduli di mana itu. Kami hanya ingin informasi, jadi kurasa kami bisa bertanya langsung padamu.”

“Apa? Dan perbuatan jahat apa yang kau rencanakan untuk dilakukan setelah mengumpulkan informasiku, dasar cabul ?! ”

“Kami sama sekali tidak tertarik padamu secara pribadi.”

“Yah, itu tidak sopan!”

“Aku ingin tahu tentang negara ini. Seperti di mana kita, di mana ibu kota, dan di mana kaisar?”

“Dan apa yang akan kau lakukan jika kau tahu? Apakah kau berencana untuk pergi ke ibukota dan membunuh kaisar ?! ”

Dilihat dari pengalaman mereka sejauh ini, kemungkinan besar mereka akan berakhir melawan Sage dan Kaisar Yoshifumi ketika mereka bertemu, jadi Yogiri kesulitan berdebat dengannya.

◇◆◇

Pulau Ent panjang dan tipis, membujur dari timur ke barat dan terbagi menjadi dua wilayah besar bernama Ent Timur dan Ent Barat. Awalnya, batas antara keduanya tidak terlalu jelas, tetapi dengan kedatangan Sage Yoshifumi, itu menjadi sangat tepat. Sebuah celah yang hampir cukup besar untuk membelah pulau telah muncul di tengahnya, jadi sekarang perjalanan antara kedua sisi dibatasi. Ibukota saat ini berada di timur, sementara Yogiri dan Tomochika telah tiba di ujung selatan Ent Barat.

Yoshifumi telah datang ke sini dan menjadikan dirinya kaisar Ent sekitar sepuluh tahun sebelumnya. Sampai saat itu, satu keluarga telah memerintah pulau itu, tetapi Yoshifumi telah menggulingkan mereka. Sebagian besar orang yang pernah tinggal di sana didorong ke Ent Barat pada waktu itu, dan menurut mereka, timur sekarang sebagian besar dihuni oleh orang-orang liar.

“Jadi kami menolak untuk mengakui Kekaisaran Ent!” Vivian menjelaskan ketika mereka sekali lagi mulai mendaki gunung, pemandu mereka menawarkan penjelasan sederhana tentang sejarah daerah tersebut.

“Kesampingkan itu untuk saat ini, kurasa kita ada di barat,” kata Yogiri. “Segalanya terlihat sangat suram di sini.”

Mereka tidak bisa melihat apa-apa selain batu dan tanah, tanpa sumber air. Akan sulit untuk bertahan hidup di tanah seperti ini.

“Itu semua karena pria itu, Yoshifumi. Seperti yang terlihat, kau tidak dapat bertahan hidup dengan menggunakan cara normal.”

“Lalu bagaimana kau tinggal di sini?”

“Kau menerima amal atau mencurinya untuk dirimu sendiri. Kau melihat apa yang terjadi sebelumnya, kan? ”

“Maksudmu orang-orang dengan mohawk itu?”

“Itu adalah seorang petualang dengan peran pedagang dan sekelompok bajingan.”

“Dengan petualang, maksudmu jenis yang berburu monster?” Tomochika bertanya. Itu adalah istilah yang cukup umum dalam video game, tapi dia tidak yakin apa artinya dalam konteks ini.

“Ya. Mereka bertualang untuk keuntungan pribadi di sisi barat pulau.”

Dia menjelaskan bahwa petualang dibagi menjadi banyak pekerjaan dan melakukan aktivitas yang dikenal sebagai “berpetualang” di Ent Barat. Orang-orang di barat dapat dihargai dengan membantu para petualang itu dalam pekerjaan mereka.

“Para bajingan adalah orang-orang yang memalingkan hidung mereka pada amal dan memutuskan untuk hidup dengan mengambil apa yang mereka inginkan dengan paksa. Itu mungkin terdengar seperti pilihan yang membanggakan, tapi pada akhirnya mereka masih sampah yang mengandalkan sistem yang sama dengan para petualang.”

Para bajingan bukan hanya orang-orang yang memilih untuk mengambil dan menjarah. Mereka memiliki peralatan dan kekuatan khusus pada level yang sama dengan para petualang.

“Apakah peran berbeda dari kelas Gift?” Tomochika bertanya.

“Peran itu seperti pekerjaan. Itu tidak memberi mereka kekuatan khusus.”

Tetapi dengan melakukan hal-hal yang selaras dengan peran seseorang, mereka dapat menerima poin kontribusi. Poin-poin itu kemudian dapat ditukar dengan barang atau hak istimewa.

“Jadi orang-orang dari kerajaan sebelumnya tidak punya pilihan selain mengambil peran sebagai warga kota biasa atau bajingan.”

Di permukaan, itu mungkin terdengar menyenangkan, tetapi keadaan warga biasa sangat menyedihkan. Bahkan pulau ini memiliki tempat yang kaya akan air dan tanaman hijau, tetapi mereka dihuni oleh monster, menempatkan mereka di luar jangkauan orang biasa. Bahkan menghasilkan cukup makanan untuk bertahan hidup itu sulit, dan di atas itu mereka harus berurusan dengan bajingan yang mencoba mencuri sedikit yang mereka miliki. Jadi mereka tidak punya pilihan selain mengandalkan perlindungan para petualang, hanya mampu bertahan hidup dengan melayani mereka.

“Jika memang begitu, bukankah semua orang akan senang jika kaisar mati?”

“Kurasa itu benar! Tunggu, tapi aku merasa revolusi yang dipimpin oleh orang jahat juga akan menjadi masalah…”

“Kau bilang sulit untuk melakukan perjalanan antara sisi timur dan barat pulau,” kata Yogiri, “tapi itu berarti bukan tidak mungkin.”

“Bahkan dengan celah besar di antara mereka, kau mungkin bisa pergi dengan perahu,” kata Tomochika.

“Laut di sekitar kita adalah sarang monster laut yang sangat besar,” jelas Vivian. “Sebuah kapal akan tenggelam beberapa saat setelah berangkat!”

Tomochika tidak yakin bagaimana menanggapinya. “Kami sudah membunuh mereka dalam perjalanan ke sini …”

“Melewati dengan perahu yang kami buat mungkin menjadi tantangan dengan cara arus laut ditata di sini,” tambah Mokomoko.

Perahu yang mereka buat dari Furemaru tidak benar-benar mampu bergerak melintasi laut dengan kekuatannya sendiri, dan karena orang-orang di Ent Barat secara efektif mengabaikan air, sebenarnya tidak ada perahu di sekitarnya.

“Apakah celah itu membelah seluruh pulau menjadi dua?” Yogiri bertanya.

“Tidak, itu hanya di tengah. Tapi di utara itu adalah pegunungan, dan di selatan adalah Hutan Elf. Sulit menempuh jalan mana pun yang kau pilih! ”

“Aku benar-benar tidak suka gunung…”

Bahkan lereng yang landai ini membuat Yogiri benar-benar kelelahan. Dia tidak memiliki kesempatan dalam hal pendakian gunung yang sebenarnya.

“Ada elf di sini ?!” teriak Tomochika.

“Itu reaksi luar biasa.”

“Maksudku, kita sedang membicarakan elf! Bukankah itu, seperti, ciri khas fantasi ?! ”

“Aku merasa seperti kita telah menemukan banyak ras fantasi.”

Mereka telah bertemu zombie, beastkin, dan vampir di sepanjang jalan.

Tetapi bagi Tomochika, elf berada di level yang sama sekali berbeda.

“Jadi, kenapa kita tidak bisa melewati Hutan Elf?” dia bertanya.

“Apakah, seperti, ‘Kami tidak akan mengizinkanmu masuk tanpa izin di hutan suci kami, sampah manusia!’ atau semacamnya ?!”

“Apakah kau suka elf atau semacamnya, Dannoura?”

“Jika aku bisa memilih rasku dalam permainan, aku hanya akan memilih elf.”

“Aku tidak tahu apakah mereka akan mengatakan hal seperti itu, tetapi umumnya siapa pun yang memasuki hutan akan dibunuh. Orang-orang yang pergi untuk melihat karena penasaran hanya bisa melarikan diri, nyaris tidak bisa melarikan diri dengan hidup mereka, paling banter. Aku belum pernah mendengar ada orang yang berhasil melewati hutan. Jika kami bisa dengan santai berjalan melalui itu, kami akan dapat memberikan lebih banyak tekanan di timur.”

“Yah, hutan terdengar lebih baik daripada pegunungan. Keduanya terdengar sulit, tetapi tanah datar sepertinya pilihan yang lebih baik. Dan jika kita sudah berada di selatan, hutannya lebih dekat.”

“Yogiri Takatou, apa kau bahkan mendengarkanku?! Sudah kubilang itu terlalu berbahaya!”

“Mengapa penting bagimu jika aku dalam bahaya? Karena kau tidak akan menyerangku jika aku tidak melakukan apa-apa, bukankah lebih baik bagimu jika aku akhirnya terbunuh di suatu tempat?

“Seperti yang aku katakan, itu masalah jika kau mati sendiri! Akulah yang harus mengalahkanmu!”

“Kau benar-benar terjebak dalam hal itu, ya?”

“Yah—”

Saat dia akan melanjutkan, mereka akhirnya mencapai puncak gunung.

“Lihat! Kita hanya perlu turun ke sisi lain. Kau sudah bisa melihat kotanya… Hei, apa yang terjadi?!”

Mereka pasti bisa melihat kota. Tapi asap tebal mengepul darinya.

“Api?”

“Sepertinya lebih banyak asap dari biasanya.”

“Yogiri Takatou! Apakah ini yang kau lakukan?! Beraninya kau melakukan ini pada mereka!”

“Mengapa menurutmu aku melakukan sesuatu pada kota yang belum pernah kulihat dan—
bahkan tidak tahu ada?”

Pada awalnya, dia menganggap sikapnya agak lucu, tetapi jika dia akan terus seperti ini selamanya, dia akan menjadi cepat tua.


Instant Death

Instant Death

My Instant Death Ability is So Overpowered, No One in This Other World Stands a Chance Against Me!, Sokushi Cheat ga Saikyou Sugite, Isekai no Yatsura ga Marude Aite ni Naranai n Desu ga, The Other World Doesn't Stand a Chance Against The Power of Instant Death, 即死チートが最強すぎて、異世界のやつらがまるで相手にならないんですが。
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2016 Native Language: Japanese
Cheat pertumbuhan? Kekuatan sihir yang tak terbatas? Kemampuan untuk memanfaatkan semua Arctype? Apa gunanya jika kematian instan mengakhiri semuanya dengan satu serangan? Siswa SMA Yogiri Takatou sedang dalam perjalanan lapangan sekolah ketika dia terbangun oleh seekor naga yang menyerang bus wisata, dengan satu-satunya yang masih di dalam bus adalah dia dan teman sekelas perempuannya, Tomochika Dannoura yang panik. Tampaknya teman-teman sekelasnya yang lain telah diberi kekuatan khusus oleh Sion, seorang wanita yang memperkenalkan dirinya sebagai Sage, dan melarikan diri dari naga, meninggalkan mereka yang tidak menerima kekuatan khusus di belakang sebagai umpan naga. Maka Yogiri terlempar ke alam semesta paralel yang penuh bahaya, tanpa tahu apa yang baru saja terjadi. Demikian juga, Sion tidak mungkin mengetahui makhluk seperti apa yang telah dia panggil ke dunianya.

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset