Instant Death Volume 7 Chapter 09

Aku Bisa Mati Jika Terjebak di Pintu!

Jan, yang berperan sebagai pencuri di party petualang ortodoks, sedang berlari melewati pegunungan. Dia masih melarikan diri dari kota Kadan.

Kemampuannya untuk menghindari perisai yang mengaum yang telah dilemparkan ke arah mereka sebagian besar adalah kebetulan. Dia hanya bisa bereaksi cukup cepat karena dia kebetulan berdiri di belakang dua orang yang terbunuh, dan bahkan saat itu, dia hanya jatuh ke tanah dengan panik tanpa memikirkan ke mana perisai itu pergi. Jika dilempar secara vertikal, itu akan membelah kepalanya menjadi dua.

“Sialan! Peringkat kesulitannya hanya tiga! Kenapa ada musuh seperti itu?!” Peringkat kesulitan untuk quest tidak mutlak, tetapi itu berfungsi sebagai panduan yang efektif. Party ortodoks seharusnya bisa menangani apa pun hingga tingkat kesulitan lima. Bahkan jika tingkat kesulitannya tidak seharusnya akurat, jika mereka bisa terbunuh dalam satu pukulan tepat setelah misi dimulai, itu sepertinya tidak berguna sama sekali.

“Haruskah kami merencanakan lebih matang, karena ini adalah quest darurat?” Quest darurat adalah yang muncul tiba-tiba tanpa peringatan sebelumnya. Dalam hal ini, raja persembunyian telah ditemukan, jadi mereka pasti ingin dia segera ditangani. Quest ini terdiri dari beberapa misi, tetapi mungkin karena sifatnya sebagai quest darurat, detailnya cukup sederhana.

Quest Darurat: Hilangkan Sisa-sisa Keluarga Kerajaan! Misi 1: “Pergi ke kota Kadan!”

Misi 2: “Temukan Sisa-sisa Keluarga Kerajaan!” Misi 3: “Hilangkan Sisa-sisa Keluarga Kerajaan!”

Biasanya, misi memiliki lebih banyak misi dan kondisi yang jauh lebih detail dan jelas.

“Mungkin karena itu adalah quest darurat, itu tidak dipandu dengan benar? Sial, apa yang harus aku lakukan bahkan jika aku berhasil kembali ?! ”

Bahkan jika dia selamat, dia tidak yakin dia bisa melanjutkan hidupnya sebagai seorang petualang. Jan hanya bekerja sebagai satu karena dia bersama teman-teman masa kecilnya. Dia tidak berpikir dia bisa masuk ke party lain dengan sangat mudah.

“Ngomong-ngomong, aku bisa khawatir tentang itu begitu aku pulang!”

Sendirian di barat itu buruk. Jan berlari melewati gurun kosong, menyelam ke salah satu gunung berbatu.

Gunung itu adalah ilusi. Begitu masuk, itu menghilang, memperlihatkan sebuah lubang yang mengarah ke bawah tanah. Dia menuruni tangga yang dipasang di sana. Hanya para petualang yang bisa menggunakan portal, tetapi mengetahui lokasi mereka tetap buruk, jadi portal itu disembunyikan sebanyak mungkin.

Melewati gua bawah tanah, dia berhasil mencapai gua yang lebih luas.
Di dalamnya ada satu set reruntuhan batu yang berisi portal teleportasi.

“Apa-?!”

Jan membeku di depan reruntuhan. Cahaya yang tumpah dari mereka menerangi pemandangan yang mengerikan. Semuanya berlumuran darah, dengan banyak tubuh terpotong-potong tergeletak di sekitar. Mayat-mayat itu, berserakan sembarangan, rusak begitu parah, jelas mereka tidak mungkin hidup.

Tampaknya semua korban adalah petualang. Ada seorang warrior, seorang mage, seorang priest, seorang pencuri, seorang paladin, seorang penyanyi, seorang alkemis, dan seorang necromancer. Setiap jenis petualang memiliki perlengkapan karakteristik, sehingga mereka dapat diidentifikasi secara sekilas.

“Apa yang terjadi disini? Apakah ada monster yang menunggu mereka?”
Tapi melihat lebih dekat, ternyata luka di tubuh itu semua berasal dari pedang. Setidaknya, sesuatu yang cukup cerdas untuk menggunakan senjata telah melakukan ini.

Jan ragu-ragu. Haruskah dia mencari portal lain untuk digunakan atau mencoba masuk ke dalam dan menggunakan portal di depannya secepat mungkin? Sementara dia berdiri di sana dengan ragu-ragu, salah satu opsi itu diambil darinya ketika seseorang muncul dari dalam reruntuhan.

“Apa… Apa yang kau lakukan?”

Wanita yang muncul memegang pedang berlumuran darah. Tidak berlebihan untuk berasumsi bahwa dialah yang menebas para petualang. Dia harus melarikan diri. Ada kemungkinan bahwa dia bukan pelakunya, tetapi jika dia tidak bertindak seperti dia, dia tidak akan memiliki kesempatan untuk menyesalinya nanti.

instant death

Tetap saja, dia harus bertanya. Wanita itu memiliki peran yang unik—sebagai pahlawan. Pahlawan Kris. Setiap petualang tahu nama itu. Dia adalah seorang petualang ulung, dikagumi oleh semua orang.

Jika ini benar-benar Kris, maka bahkan jika semua petualang di sekitarnya telah melawannya sekaligus, tidak mengejutkan bahwa mereka telah terbunuh. Tapi dia tidak tahu mengapa seorang pahlawan melakukan hal seperti ini. Dia tidak bisa menahan perasaan bahwa dia pasti punya alasan untuk itu.

“Aku menerima wahyu dari Dewa,” kata Kris santai.

“Dewamenyuruhmu melakukan ini ?!”

Jika itu masalahnya, itu tidak mungkin dewa yang tepat. Mungkin salah satu Dewa Kegelapan, atau bahkan Dewa Jahat yang bertanggung jawab.

“Tidak, aku disuruh membunuh musuh umat manusia, anak laki-laki Yogiri Takatou.”

“A-Apakah dia di sini?”

Musuh kemanusiaan. Jika itu benar, masuk akal bagi seorang pahlawan untuk terlibat. Pertarungan mereka akan berlangsung sengit, dan masuk akal jika sejumlah petualang akan terjebak dalam baku tembak.

“Tidak, dia tidak.”

“Kemudian…”

“Aku diberi kekuatan untuk mengambil kemampuan orang lain dengan menebas mereka, jadi kupikir aku akan mencobanya.”

“Apa?”

“Aku memutuskan untuk memulai dengan orang-orang yang datang bersamaku. Ketika aku melakukannya, aku menyadari bahwa aku memperoleh sesuatu yang ada di dalam masing-masing dari mereka. Kupikir itu menarik, jadi aku terus mengujinya dan akhirnya, berakhir seperti ini.”

“Kau… seorang pahlawan, kan? Bukankah kamu cukup kuat tanpa mengambil kekuatan orang lain ?! ”

“Oh, aku memang menjadi lebih kuat dengan latihan, tetapi bukan karena aku menyukai latihan itu sendiri. Jika ada cara yang lebih mudah, siapa pun akan memilih itu, bukan?” Kris bertanya, seolah itu sudah jelas.

Seperti yang dia katakan, jika seseorang menemukan cara yang lebih mudah untuk mendapatkan hasil yang sama, akan lebih efisien untuk mengambil jalan itu. Tapi jika jalan yang lebih mudah itu berarti membunuh temanmu sendiri, Jan hanya bisa menganggapnya mustahil.

“Tapi apakah kamu harus pergi sejauh ini?”

Para petualang memiliki ekspresi penderitaan yang intens di wajah mereka. Dengan kemampuannya, dia seharusnya bisa dengan mudah membunuh mereka dalam satu pukulan, tetapi mereka semua telah diiris dengan cermat.

“Oh ya! Rahasianya adalah memotongnya tanpa membunuhnya! Aku mendapatkan kekuatan mereka ketika aku memotongnya, tetapi kekuatan yang kudapatkan adalah acak. Jadi jika mereka masih hidup, aku bisa terus mencoba lagi dan lagi! Awalnya, aku tidak begitu mengerti, jadi aku langsung menebasnya.” Kris bertindak seolah-olah dia sedang menyampaikan penemuan hebat.

“A-aku mengerti. Yah, aku baru saja akan kembali ke timur.”

Jan tidak bisa menghabiskan lebih banyak waktu dengan wanita gila ini. Dia hanya ingin pergi dari sana.

“Oh baiklah. Kemudian dengan segala cara.”

Kris menyingkir. Dia mengharapkan dia untuk membunuhnya juga, jadi dia langsung merasa lega ketika dia melihat itu. Memikirkannya, membunuh seseorang seperti Jan tidak akan memberikan manfaat apa pun bagi seseorang yang sekuat dia.

Jan melangkah ke reruntuhan. Lingkaran sihir itu ada di dalam. Saat seseorang tercatat sebagai petualang melangkah ke dalamnya, mereka akan dibawa kembali ke ibukota. Meskipun dia bingung dengan kejadian baru-baru ini, dia bisa memikirkan apa yang harus dilakukan begitu dia kembali ke ibukota dan tenang.

Dia mencoba untuk maju selangkah lagi, tetapi kakinya tidak pernah mencapai tanah. Kehilangan keseimbangan, dia jatuh. Rasa sakit yang hebat menjalar di kakinya. Melihat ke bawah dengan kaget, dia melihat semua yang ada di bawah pergelangan kakinya hilang. Kris sedang menatapnya.

“Mengapa…”

Kris bertingkah seolah Jan sama sekali tidak menarik baginya. Dia mengira dia membiarkannya pergi.

“Membunuh seseorang yang telah berbalik dan lengah jauh lebih mudah.”

“B-Bahkan jika kamu membunuh orang sepertiku…”

“Jangan khawatir. Aku sudah menguasainya sekarang, jadi kamu tidak akan langsung mati.” Rasa sakit menjalar di tangannya. Jari kelingkingnya sekarang hilang.

“Oh, aku hanya punya stamina waktu itu. Kukira itu sebuah kesalahan. Tolong beri aku keterampilan atau sesuatu. ”

Neraka telah dimulai.

◇ ◆ ◇

Musik keras dan lampu terang memenuhi ruangan di istana kekaisaran Ent. Asap tebal dan bau alkohol memenuhi udara menjadikan ini tempat yang paling disukai Yoshifumi. Jika seseorang mencarinya, ini adalah tempat pertama yang akan mereka cari.

Tentu saja, yang mencarinya bukanlah Hanakawa, melainkan seorang gadis bernama Luna. Hanakawa datang ke sini hanya karena dia mengikutinya.

‘Apakah ini semacam klub malam? Seorang otaku dengan serat moral yang tinggi sepertiku belum pernah mengunjunginya, tentu saja.’

Meja bundar yang dikelilingi bangku dipenuhi oleh wanita berpakaian minim yang minum alkohol. Yoshifumi sendiri sedang duduk di bar, bersandar dengan kaki terentang dan menonton para wanita menari.

“Yoshifumi! Lakukan sesuatu tentang orang ini!” kata Luna, melompat ke pelukan Sage dan menunjuk Hanakawa.

“Apakah aku melakukan sesuatu yang mengganggumu?” Hanakawa mengenakan pakaian badutnya. Diberikan kepadanya oleh Yoshifumi, hanya itu yang menjamin keselamatannya di dalam istana.

“Hah? Ada apa denganmu tiba-tiba?” Yoshifumi mengeluh.

Biasanya, seseorang yang bertingkah seperti itu akan terbunuh dalam sekejap, tetapi karena Luna adalah salah satu dari Empat Raja Surgawinya, dia membiarkan perilaku familiar yang baru saja dia tunjukkan.

“Orang ini sangat menjijikkan! Aku bisa menghapusnya, kan?!”

“Apa? Apakah kau mencoba untuk mengabaikan keputusanku?

Yoshifumi menjadi marah, dan Luna langsung terlihat ketakutan. Dia segera menyadari bahwa dia seharusnya tidak menekan masalah ini lebih jauh.

“Orang ini adalah pelawakku. Aku sudah memutuskan itu. Kata-kataku mutlak di sini. Kau tahu itu kan?”

“B-Benar, tentu saja. Maafkan aku, tolong maafkan aku.” Luna pasti mengira Yoshifumi akan melenyapkan seseorang seperti Hanakawa dalam sekejap jika ditanya, tapi dia tidak menyadari betapa pentingnya dia menganggap peran Hanakawa.

“Tentu saja, satu-satunya hal yang dia boleh lakukan adalah berbicara. Jika dia melanggar aturan itu, kau bisa melakukan apapun yang kau suka padanya… Jadi?”

“Aku belum menyentuhnya!”

“Tentu saja tidak! Jika kau melakukannya, aku akan menghapusmu dalam sekejap!

“Hapus” bukanlah metafora dalam kasus ini. Kemampuan Luna adalah menciptakan kota di sekitar mereka, dan sebagian dari itu memungkinkannya untuk menghapus sesuatu sehingga dia dapat membangunnya kembali. Dia bisa menghapus bagian kota mana pun yang dia inginkan, dan siapa pun di dalamnya akan dihapus bersamanya.

“Aku hanya menikmati aromanya.”

“Dia sangat menjijikkan!”

“Aku diizinkan untuk melangkah lebih dekat dan mengendus, bukan?! Ini adalah kesalahanmu sendiri karena mengeluarkan aroma seperti itu sejak awal. Jika kau tidak ingin aku menciumnya, maka berhentilah mengeluarkan bau yang menyenangkan! ”

“Orang ini masuk ke kamarku!”

“Kenapa kau tidak mengunci pintu saja?” Yoshifumi bertanya, jengkel.

“Tidak, kamu tidak mengerti! Dia berada sangat dekat di belakangku, dan kemudian berkata, ‘Oh, jika kau menutup pintu untukku, itu dianggap menyerangku, kau tahu. Apa menurutmu dia akan mengizinkannya?’ Dengan cara bicara yang kasar seperti itu!”

Hanakawa diizinkan untuk mengatakan apa pun yang dia inginkan di dalam istana. Dia tidak akan pernah bisa dihukum. Itulah yang telah dijanjikan Yoshifumi. Selama dia melanjutkan pekerjaannya sebagai pelawak istana, keselamatannya di dalam ibu kota dijamin. Singkatnya, tidak ada yang bisa menyerangnya.

“Aku bertanya-tanya tentang itu. Jika aku tertangkap di pintu, aku mungkin mati! ”

“Tidak, kau tidak akan … Tapi tetap saja, aturan adalah aturan.”

“Wahoo! Aku telah menerima izin! Ah, izinkan aku mengklarifikasi beberapa masalah lebih lanjut. Mengunciku di suatu tempat dianggap sebagai serangan terhadapku, kan?”

“Kurasa begitu. Aku menjamin kebebasanmu. Aku tidak akan memaafkan seseorang yang menghalangi itu. ”

“Jadi singkatnya, aku diizinkan untuk bergerak dan berbicara dengan bebas, apakah itu benar?”

“Ya kukira.”

“Dan menyakiti siapa pun di dalam istana, melanggar sesuatu yang penting, atau mencuri sesuatu adalah melanggar aturan, ya?”

“Tentu saja. Kau seharusnya tidak berbahaya. ”

“Tetapi beberapa akan mempertimbangkan bahkan membuka dan menutup pintu untuk menghasilkan beberapa bentuk kerugian. Aku tidak akan dihukum untuk hal seperti itu, kan?”

“Ayo, gunakan akal sehat.”

“Karena itu, jika aku memancing melalui laci pakaian dalam Nona Luna, tidak akan ada masalah, kalau begitu?”

“Bagaimana kau mengetahuinya?!” Luna menyela.

“Memasuki kamar Nona Luna dan membuka dan menutup lemari pakaiannya tidak membahayakan siapa pun! Bahkan jika aku mengambil celana dalamnya di tangan untuk menikmati konstruksinya yang halus, selama aku mengembalikannya ke tempat aku menemukannya, seolah-olah tidak ada yang terjadi, kan?! Seharusnya tidak ada alasan untuk mengeluh!”

“Hentikan! Lemak jarimu akan menutupi semuanya!”

“Apa?! Apakah kau benar-benar percaya bahwa hal seperti itu termasuk dalam wilayah akal sehat? Apapun, aku akan lebih dari bersedia untuk mencuci mereka untukmu setelah itu. Dan jika aku akan mengalami masalah, seharusnya tidak ada masalah jika mereka semakin kotor sebelum dibersihkan, benar? Seperti jika aku menggosoknya di wajahku, atau menjilatnya, atau membungkusnya di sekitar diriku sendiri!”

“Aku ingin membunuhnya… Aku sangat ingin membunuhnya…” Luna gemetar. Bahkan Hanakawa bisa merasakan hasratnya yang meluap untuk membunuh. Tapi tidak peduli seberapa besar dia membencinya, tidak ada yang bisa dia lakukan.

“Yah, begitulah,” kata Yoshifumi.

“Berhentilah mengeluh tentang dia kepadaku sepanjang waktu, oke? Dan pastikan kau memberi tahu yang lain. Aku tidak akan menerima ‘Aku tidak tahu’ sebagai alasan.”

“Oke … mengerti.” Luna berhasil keluar.

“Tapi astaga, ruangan yang mempesona ini,” kata Hanakawa, mengubah topik pembicaraan, mengingat percakapan telah mencapai kesimpulannya.

“Apakah ini dibangun oleh sihir?”

“Apa? Tidak, ini listrik.”

“Apakah begitu? Aku tidak menyadari ada hal seperti itu di dunia ini.”

“Selama ada magnet, listrik bisa bekerja. Ayo, akan kutunjukkan padamu.”

Yoshifumi berdiri, meninggalkan ruangan. Hanakawa memutuskan untuk mengikutinya untuk saat ini. Dia mungkin bisa menolak undangan itu tanpa hukuman, tapi dia penasaran dengan apa yang akan ditunjukkan Yoshifumi padanya.

Menuju ke lorong, mereka melangkah ke lift. Itu juga tampaknya berjalan dengan listrik. Lift membawa mereka ke bawah tanah, di mana mereka melangkah keluar ke ruang remang-remang. Hanakawa tidak bisa melihat sejauh itu, tapi tampaknya cukup besar. Udaranya hangat dan lembap dan dipenuhi suara mesin. Setelah matanya menyesuaikan, dia melihat sejumlah orang mendorong sesuatu.

“Uhh…ini mungkin…”

“Turbin. Aku pernah melihat sesuatu seperti ini di manga.”

Sebuah silinder besar berada di tengah ruangan, dengan banyak tiang mencuat darinya. Orang-orang menggunakan tiang itu untuk mendorong dan memutar silinder. Sejumlah turbin dipasang di seberang ruangan, semuanya berputar dengan cara yang sama.

“Maksudmu The Legend of the Savior From the Turn of the Century?! Oh, yah, aku juga pernah membaca manga itu, tapi kupikir hal seperti itu sama sekali tidak mungkin.”

“Sejak aku menjadi kaisar, kupikir aku benar-benar perlu melakukan sesuatu seperti kaisar. Jadi ini yang kupikirkan. Cantik seperti kaisar, bukan begitu?”

“Jadi, di barat, orang-orang bermata hitam yang ditunjuk sebagai bajingan itu adalah…”

“Oh ya, itu ide lama yang kumiliki.”

“Seperti yang kupikirkan!”

“Dan jika kau mencoba menarik apa pun, di sinilah kau akan berakhir. Sebenarnya, apakah akan lebih menarik untuk memberimu mohawk dan mengirimmu ke barat?”

“Ah, ha ha ha… aku akan mengingat peringatanmu…”

Keadaan Hanakawa saat ini semuanya bertumpu pada suasana hati Yoshifumi.

Sesuatu yang dimulai karena keinginannya bisa berakhir dengan mudah, jadi tidak ada jaminan dia akan tetap aman untuk waktu yang lama.

Hanakawa mulai berpikir perlu untuk membuat rencana pelarian.


Instant Death

Instant Death

My Instant Death Ability is So Overpowered, No One in This Other World Stands a Chance Against Me!, Sokushi Cheat ga Saikyou Sugite, Isekai no Yatsura ga Marude Aite ni Naranai n Desu ga, The Other World Doesn't Stand a Chance Against The Power of Instant Death, 即死チートが最強すぎて、異世界のやつらがまるで相手にならないんですが。
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2016 Native Language: Japanese
Cheat pertumbuhan? Kekuatan sihir yang tak terbatas? Kemampuan untuk memanfaatkan semua Arctype? Apa gunanya jika kematian instan mengakhiri semuanya dengan satu serangan? Siswa SMA Yogiri Takatou sedang dalam perjalanan lapangan sekolah ketika dia terbangun oleh seekor naga yang menyerang bus wisata, dengan satu-satunya yang masih di dalam bus adalah dia dan teman sekelas perempuannya, Tomochika Dannoura yang panik. Tampaknya teman-teman sekelasnya yang lain telah diberi kekuatan khusus oleh Sion, seorang wanita yang memperkenalkan dirinya sebagai Sage, dan melarikan diri dari naga, meninggalkan mereka yang tidak menerima kekuatan khusus di belakang sebagai umpan naga. Maka Yogiri terlempar ke alam semesta paralel yang penuh bahaya, tanpa tahu apa yang baru saja terjadi. Demikian juga, Sion tidak mungkin mengetahui makhluk seperti apa yang telah dia panggil ke dunianya.

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset