Instant Death Volume 7 Chapter 14

Daimon Hanakawa, Versi Wanita Cantik?!

“Ini mimpi, kan?! Maka seharusnya tidak ada masalah jika aku memelukmu dan menjilatmu, kan?! ”

Hanakawa melompat ke depan seolah hendak meraih keduanya yang menyebut diri mereka Malna dan Rilna. Mungkin karena itu adalah mimpi, dia terbang ke depan dengan mudah, tetapi dia tidak pernah mencapai mereka. Meskipun dia telah melompat cukup jauh, dia jatuh dan wajahnya membentur sesuatu seperti lantai. Itu adalah ruang putih kosong, tapi masih ada semacam tanah di sini. Dia dan kedua gadis itu berdiri di permukaan yang sama, tetapi ketika dia melihat ke atas, jarak di antara mereka tidak berubah.

“Hah? Bagaimana mungkin seseorang di level sembilan puluh sembilan sepertiku gagal mencapainya? ” Tetapi bahkan pada level sembilan puluh sembilan, atribut fisik Hanakawa tidak setinggi itu. Statistik karakter pendukung lini belakang seperti dia tidak begitu cocok untuk pertarungan fisik.

“Karena ini mimpi.”

“Ini adalah mimpi, jadi semuanya berjalan persis seperti yang kami inginkan.”

“Jadi, apa yang kau inginkan dariku?” Bahkan jika ini adalah mimpi, jika dewa muncul padanya, pasti menginginkan sesuatu darinya.

“Kamu tahu Yogiri Takatou, kan?”

“Yogiri Takatou? Ya, tapi … ”Situasi Hanakawa saat ini dapat dikatakan sebagai akibat dari tindakan Yogiri. Ketakutannya pada Yogiri telah meresap jauh ke dalam tulangnya, jadi dia ingin menghindari kontak dengannya sebanyak mungkin.

“Jadi, seperti, kami mengirim beberapa pembunuh untuk mengejarnya.”

“Kami mengirim apostle padanya.”

“Aku membayangkan tidak peduli siapa yang kalian kirim, itu semua sia-sia,” jawab Hanakawa. “Dia terlalu absurd.”

“Ya, dia telah membunuh mereka semua.”

“Meskipun kami memberi mereka kekuatan yang kami pikir bisa mengalahkannya.”

“Oh? Sebagai contoh? ”

“Seperti pedang yang bisa memotong apa saja.”

“Itu bahkan bisa menembus hal-hal seperti ruang dan konsep.”

“Atau kekuatan untuk menghancurkan benua.”

“Menghancurkan dunia terlalu banyak, tetapi hanya sebuah pulau atau benua tidak seburuk itu.”

“Tapi itu semua tidak ada gunanya.”

“Tentu saja.” Hanakawa mengangguk. “Hanya membawa serangan yang kuat untuk ditanggung tidak ada artinya baginya.”

Kemampuan Yogiri untuk menimbulkan kematian instan sesuka hati bukanlah yang membuatnya menakutkan. Jika hanya itu, akan ada banyak cara untuk menghadapinya. Kekuatan yang benar-benar menakutkan yang dia miliki adalah kemampuan untuk mendeteksi niat membunuh dan mendahuluinya. Tidak peduli seberapa kuat seranganmu, kau akan dihancurkan sebelum kau bisa menggunakannya.

“Jika kamu adalah dewa, apakah kau tidak bisa melakukan sesuatu tentang dia?”

“Kami bisa.”

“Benarkah ?!”

“Ya. Maksudku, kami adalah Dewa. Tentu saja kami bisa memaksa makhluk hidup yang lebih rendah untuk mematuhi kami. Jadi jika kami menyuruhnya mati, dia akan mati, kan?”

“Lalu mengapa tidak melakukan itu?”

Hanakawa akan sangat senang jika Yogiri mati. Siapa yang tahu kapan dia akan bertemu dengannya lagi atau kapan Yogiri akan memutuskan untuk membunuhnya? Jadi jika seseorang bisa menyingkirkan pria itu untuknya, Hanakawa akan sangat senang.

“Tapi kau tahu, hanya karena kami bisa tidak berarti kami harus melakukannya.”

“Jika kami melakukan itu, bukankah itu seperti mengakui bahwa kami kalah?”

“Jika kami membunuh seorang anak karena dia mengatakan sesuatu yang membuat kami marah, kami akan dikritik, bukan?”

“Dewa-dewa lain akan mengolok-olok kami.”

“Begitukah?” Hanakawa bertanya.

“Jadi kami memberi orang kekuatan dan menjadikan mereka apostle, lalu berkata, ‘Bunuh Yogiri Takatou!'”

“Tapi mulai membosankan memikirkan kekuatan baru untuk diberikan kepada orang-orang.”

“Kami pikir, bukankah lebih baik jika semua orang memikirkan kekuatan mereka sendiri?”

“Umm… dilihat dari alur percakapan ini, sepertinya kau berniat mengirimku untuk membunuhnya juga…”

“Tentu saja.”

“Tidaaaaaaak!”

Hanakawa segera berbalik dan berlari dengan kecepatan penuh. Tapi ini adalah mimpi di bawah kendali dewa. Tidak ada tempat baginya untuk pergi di ruang putih yang kosong ini. Ketika dia akhirnya kelelahan dan berbalik, jarak di antara mereka tidak berubah.

“Tidak mungkin! Orang biasa sepertiku tidak bisa berbuat apa-apa terhadapnya! Dan mengapa aku di tempat pertama?! Ada banyak orang lain yang bisa kau pilih! ”

“Karena kalian saling mengenal.”

“Dia bukan seseorang yang begitu penyayang untuk mengampuniku karena kami adalah kenalan!”

Hanakawa telah menyaksikan Yogiri membunuh teman sekelas mereka tanpa berpikir dua kali. Entah mereka saling mengenal atau tidak, Yogiri tidak akan menahan diri.

“Kamu pernah melihat kekuatannya sebelumnya.”

“Dan kau tahu segala macam hal bodoh, kan?”

“Kamu salah satu dari otaku itu, bukan? Jadi kamu tahu apa yang kuat dan apa yang harus bisa mengalahkannya, bukan? ”

“Tolong, kasihanilah aku! Jika kau bersedia memberikan kekuatan apa pun yang diminta seseorang, harus ada sejumlah orang yang bersedia menggantikanku! ”

Pikiran bahwa Dewa memberikan seseorang kekuatan apa pun yang mereka inginkan benar-benar memikat, tetapi kehilangan semua daya pikatnya jika itu demi melawan Yogiri.

“Jika kamu tidak mau, tidak apa-apa, tapi kami akan membiarkanmu seperti ini sampai kamu berubah pikiran.”

“Kau akan tidur selamanya, kau tahu?”

“Tunggu, itu juga masalah!” Hanakawa menangis. “Aku baru saja menerima peta yang menggambarkan lokasi kepala kekaisaran!”

“Tentu saja, kamu akan dibebaskan begitu kami bosan dan melepaskan mimpi itu.”

“Apakah kamu ingin mencoba kontes ketahanan dengan dewa? Seratus atau seribu tahun mudah bagi kami. ”

“Ugh … Apakah kau benar-benar menginginkan siksaan seperti itu padaku?”

Perlakuan mereka terhadapnya lembut dan tidak sedikit menakutkan, jadi mereka sedikit lebih baik untuk dihadapi daripada orang-orang tidak masuk akal lainnya yang dia temui. Tapi itu tidak mengubah fakta bahwa keputusan mereka mutlak, dan Hanakawa tidak punya pilihan dalam masalah ini.

“Baik… aku akan mencoba.”

“Bagus!”

“Hore!”

“Oke, kami akan memanggilmu nanti.”

“Jadi pikirkan kekuatan apa yang kamu inginkan.”

Tiba-tiba, dia melihat langit-langit kamarnya. Dia telah bangun.

“Hmm. Jika aku memikirkannya, ini mungkin tidak terlalu buruk. Bahkan jika aku menerima kekuatan dari mereka, aku bisa menghindari bertemu Takatou, kan?” Aturan dasar mulai masuk ke kepalanya entah bagaimana.

Jika Yogiri mati, semua apostle kehilangan kekuatan mereka. Namun, orang yang membunuhnya akan menyimpan kekuatan mereka sebagai hadiah.

Kau akan diberikan kekuatan untuk melihat ke arah mana dan seberapa jauh Yogiri itu. Jika kau membunuh apostle lain, kau mendapatkan kekuatan mereka.

Ada banyak apostle lain, jadi seharusnya tidak masalah jika dia menyerahkannya kepada seseorang yang lebih termotivasi.

“Bagaimanapun, tidak peduli kekuatan apa yang aku terima, itu tidak akan berguna. Jadi akan lebih baik untuk memikirkan sesuatu yang akan memiliki nilai bagiku bahkan setelah aku kehilangannya.”

Misalnya, kekuatan yang melibatkan penciptaan sesuatu. Jika barang yang dia buat tetap ada, dia hanya perlu membuat banyak barang untuk digunakan setelah kekuatannya hilang.

“Aku yakin seseorang yang lebih termotivasi dariku akan datang.”

Banyak orang akan enggan kehilangan kekuatan yang telah mereka peroleh.

Para apostle yang termotivasi itu akan melakukan segala daya mereka untuk mempertahankan mereka. Setidaknya, itulah yang Hanakawa pikirkan, tapi sepertinya ada sedikit masalah.

“Kalau begitu, jika semua orang memilih untuk meninggalkan Yogiri Takatou sendirian, mereka semua bisa terus menggunakan kekuatan mereka selamanya, bukan?”

“Oh! Itu benar! ”

Hanakawa memberikan teriakan terkejut saat dia terkejut dari tempat tidurnya oleh suara yang tiba-tiba di sampingnya. Malna dan Rilna berdiri di sana.

“Semua orang sangat termotivasi karena mereka menerima misi dari Dewa, jadi kami tidak khawatir tentang itu sebelumnya.”

“Tapi mungkin akan ada orang yang berpikir mereka tidak harus bertarung sama sekali.”

“Seperti Hanakawa!”

“K-Kenapa kamu tiba-tiba muncul di sini?! Jika kau bisa melakukan itu, mengapa kau muncul dalam mimpi sebelumnya?! ”

“Untuk pertunjukan?”

“Dewa biasanya muncul dalam mimpi orang, kan?”

Bagaimanapun, mereka berdua memang tampak seperti dewa, mampu melakukan apa pun yang mereka inginkan.

“Ini akan menjadi masalah jika kamu terlalu lama, jadi kurasa kita harus membatasi waktu.”

“Jadi apa yang harus kita lakukan?”

“Mungkin satu orang harus melawannya setiap hari?”

“Dan jika tidak ada yang melakukannya, mereka semua mati?”

“Permisi,” Hanakawa menyela, “tetapi, misalnya, bahkan jika aku pergi sekarang untuk melawan Takatou, aku akan membutuhkan lebih dari sehari untuk menghubunginya.”

Lagi pula, dia tidak tahu di mana Yogiri berada. Mengetahui arah umum dan jarak kasar tidak banyak membantu.

“Oke, kalau begitu kami akan memberimu kemampuan untuk berteleportasi padanya sekali.”

“Urgh…dengan segala hormat, aku merasa seperti sedang menggali kuburanku sendiri…” Dia harusnya tutup mulut saja. Tapi sebagai dewa, mereka mungkin bisa membaca pikirannya pula. Pada akhirnya, ini hanya takdirnya.

“Jadi, saat kamu memikirkan kekuatan, kami ingin kau memberikan saran kepada yang lain juga.”

“Apa maksudmu?” Hanakawa bertanya.

“Seperti yang kita lakukan beberapa detik yang lalu.”

“Kami ingin kamu muncul dalam mimpi orang-orang dan membantu mereka memutuskan kekuatan seperti apa yang mereka inginkan. Itu akan membantu dalam memutuskan kekuatan untuk dirimu sendiri juga. ”

“Umm, tentang itu,” jawab Hanakawa. “Mungkin aneh bagiku untuk menunjukkan hal ini, tetapi aku tidak percaya itu akan menjadi keuntungan bagi siapa pun untuk membuatku muncul dalam mimpi mereka.”

Memiliki Hanakawa muncul ketika Dewa menganugerahkan kekuatan pada orang-orang hanya akan merusak momen itu.

“Tidak apa-apa, serahkan pada kami!”

“Kami akan memberimu tubuh yang bagus!”

“Hiyah!”

Malna dan Rilna mengangkat tangan mereka ke arahnya, membuat suara konyol. Sebuah cahaya berkilauan bersinar dari mereka, menyapu Hanakawa.

“Apakah ada yang berubah? Ah, suaraku?” Suaranya tiba-tiba terdengar aneh bernada tinggi. Dia buru-buru berbalik untuk melihat ke cermin, di mana seorang gadis muda balas menatapnya. Dia sekarang menjadi gadis yang manis, entah bagaimana mirip dengan Malna dan Rilna.

“Oke, jadi kami akan membuatmu muncul di mimpi orang-orang seperti itu.”

“I-Ini Daimon Hanakawa, versi gadis cantik?! Bukannya ada jejak penampilan asliku yang tersisa…”

“Maksudku, jika kami meninggalkan sesuatu, kamu akan terlihat menjijikkan.”

“Cukup benar!” Hanakawa setuju. Dia tidak merasa terlalu buruk tentang itu.

◇ ◆ ◇

Jika tidak ada yang menantang Yogiri Takatou selama sehari penuh, semua apostle akan mati. Kalian masing-masing akan dapat berteleportasi ke area dekat Yogiri Takatou satu kali.

◇ ◆ ◇

“Chainsaw Shield Boomerang!”

Chainsaw Shield itu terbang ke depan dan ke belakang, memotong tiga pria dengan mohawk. Vivian menangkap perisai yang kembali dari udara. Dia sudah terbiasa sekarang. Di belakangnya, Maanu menggunakan morning star untuk menghancurkan bajingan serupa lainnya. Seorang pria lain yang mengenakan baju besi hitam memotong musuh yang jauh bahkan tanpa menghunus pedangnya. Ketiganya, bersama dengan pria gemuk yang menarik kereta mereka, merupakan sisa-sisa keluarga kerajaan yang bersembunyi di Kadan. Meskipun seluruh kota bekerja sama untuk menyembunyikan mereka, keempat orang ini adalah satu-satunya yang memiliki hubungan dengan keluarga kerajaan.

Tapi itu hanya bagian dari keluarga yang bersembunyi di Kadan. Vivian bukan satu-satunya yang lolos. Para bangsawan telah tersebar di seluruh Ent Barat, menunggu kesempatan mereka untuk kembali.

“Sepertinya kita sudah selesai di sini.”

Meskipun itu pertarungan yang mudah, suara Maanu tampak putus asa. Mereka melakukan perjalanan melalui gurun dalam perjalanan ke Hutan Elf.

Mereka telah diserang oleh sekelompok bajingan dan telah menebas mereka. Musuh mohawk mereka pernah menjadi warga kerajaan.

Orang-orang kerajaan lama dibagi menjadi dua kelompok di Ent Barat: penduduk kota dan bajingan. Penduduk kota hidup dengan cara yang seadanya, memberikan bantuan untuk para petualang. Bajingan menyerang penduduk kota dan dibunuh oleh para petualang. Kekaisaran telah memberikan peran itu kepada mereka. Meskipun para bajingan itu cukup berkemauan lemah untuk beralih ke kehidupan bandit, itu tidak mengubah bahwa mereka adalah warga negara dari kerajaan yang sama. Itu normal untuk ingin menghindari membunuh mereka.

“Tidak ada yang bisa dilakukan tentang itu,” kata pria berbaju hitam itu.

“Bahkan jika mereka pernah menjadi warga negara kita, mereka tidak akan mendengarkan apa yang kita katakan.” Dia adalah seorang ksatria dari mantan pengawal kerajaan, Gale. Ditakuti sebagai Ksatria Hitam, dia telah belajar di bawah seorang Ahli Pedang dan memperoleh pangkat Heavenly Blade.

Selain pangkat Swordmaster itu sendiri, pendekar pedang dibagi menjadi sembilan peringkat: Absolute Blade, Demolishing Blade, Thunderous Blade, Resonating Blade, Heavenly Blade, Dragon Blade, Royal Blade, Beastial Blade, dan Steel Blade. Heavenly Blade berada di peringkat kelima. Pangkat Royal Blade adalah salah satu yang bisa dicapai dengan usaha, dan menggambarkan seseorang dengan kemampuan master biasa. Mereka yang memegang peringkat Dragon Blade atau lebih tinggi memiliki bakat jenius atau telah menerima Hadiah langka, mendorong mereka melewati domain kemampuan manusia yang biasa. Singkatnya, para bajingan yang telah jatuh di gurun ini tidak pernah memiliki kesempatan untuk melawannya, karena ia memiliki tingkat ilmu pedang yang luar biasa, sesuatu yang tidak pernah bisa ditandingi oleh orang biasa.

“Nona Vivian, bisakah Anda tetap dekat dengan kereta? Penghalang tidak berarti apa-apa jika kau meninggalkannya, ”pria gemuk yang menarik kereta, Barrier Mage Nicholas, memohon padanya. Sebuah penghalang telah dipasang di sekitar gerobak khusus untuk menyembunyikan kehadirannya.

“Apa gunanya sekarang?” dia menjawab.

“Kita sudah ketahuan. Kita hanya perlu bergegas dan mencapai Hutan Elf.”

“Nona Vivian, akan lebih baik jika kita tidak harus menghadapi musuh tambahan.”

Gale juga tidak menyetujui Vivian bergabung dalam pertempuran. Jenis penghalang bergerak yang mereka gunakan agak kecil, jadi jika dia bergerak terlalu banyak, posisi mereka akan ketahuan. Dan jika mereka ditemukan, Quest Darurat akan dikeluarkan dan para petualang akan dikirim.

“Vivian! Sudah kubilang jangan lakukan apapun!” teriak Maanu.

“Kenapa hanya kamu yang tidak memanggilku ‘Nona’? Kamu tidak perlu berpura-pura kita adalah warga kota biasa lagi. ”

“Aku tidak akan mulai memanggilmu ‘Nona Vivian’ sekarang!”

“Oh, wahyu lain!”

“Jangan mencoba dan mengubah topik pembicaraan!”

“Tidak, aku serius. Apa? Jika tidak ada yang menantang Yogiri, kami mati? Itu konyol!” Aturan baru baru saja ditambahkan.

“Ayo kita bergegas,” Gale mendesak mereka maju.

“Jika kita tidak berhasil pada waktu yang dijadwalkan, mereka akan pergi tanpa kita.”

Sesuatu yang aneh telah terjadi di Hutan Elf. Mengambil kesempatan itu, keluarga kerajaan telah berkumpul dari seluruh Ent Barat untuk menyerang wilayah tersebut. Bahkan jika mereka merahasiakan keberadaan para bangsawan, kekaisaran akan menjadi curiga jika melihat sekelompok besar menuju hutan. Mereka tidak bisa kembali sekarang.

“Ya! Menuju tujuan kita, Pedang Dunia Omega Blade!”

“Kenapa kamu mengatakan itu sekarang?! bodoh! Kau orang bodoh!”

“Tapi tidak ada yang mendengarkan.” Vivian mulai menangis.


Instant Death

Instant Death

My Instant Death Ability is So Overpowered, No One in This Other World Stands a Chance Against Me!, Sokushi Cheat ga Saikyou Sugite, Isekai no Yatsura ga Marude Aite ni Naranai n Desu ga, The Other World Doesn't Stand a Chance Against The Power of Instant Death, 即死チートが最強すぎて、異世界のやつらがまるで相手にならないんですが。
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2016 Native Language: Japanese
Cheat pertumbuhan? Kekuatan sihir yang tak terbatas? Kemampuan untuk memanfaatkan semua Arctype? Apa gunanya jika kematian instan mengakhiri semuanya dengan satu serangan? Siswa SMA Yogiri Takatou sedang dalam perjalanan lapangan sekolah ketika dia terbangun oleh seekor naga yang menyerang bus wisata, dengan satu-satunya yang masih di dalam bus adalah dia dan teman sekelas perempuannya, Tomochika Dannoura yang panik. Tampaknya teman-teman sekelasnya yang lain telah diberi kekuatan khusus oleh Sion, seorang wanita yang memperkenalkan dirinya sebagai Sage, dan melarikan diri dari naga, meninggalkan mereka yang tidak menerima kekuatan khusus di belakang sebagai umpan naga. Maka Yogiri terlempar ke alam semesta paralel yang penuh bahaya, tanpa tahu apa yang baru saja terjadi. Demikian juga, Sion tidak mungkin mengetahui makhluk seperti apa yang telah dia panggil ke dunianya.

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset