Instant Death Volume 7 Chapter 15

Bukankah Kau Dengan Bangga Mengatakan Beberapa Saat Yang Lalu Bahwa Kau Membasmi Kelabang Raksasa?

Hutan Elf adalah wilayah yang belum dipetakan bagi para petualang Kekaisaran Ent, sampai pada titik di mana orang mungkin meragukan keakuratan gelar mereka. Sementara orang bisa berasumsi bahwa mereka pergi berpetualang ke tempat-tempat yang penuh dengan bahaya, pada kenyataannya, mereka hanya beroperasi di dalam sistem petualang.

Sistem dengan jelas mendefinisikan apakah sebuah pencarian telah diselesaikan atau tidak dan dapat memberikan hadiah yang sesuai untuk jumlah pasti musuh yang terbunuh. Tapi Hutan Elf dilindungi oleh kekuatan misterius yang mengisolasinya dari luar. Itu adalah domain monster, tempat di luar manajemen sistem petualang kekaisaran. Oleh karena itu, orang-orang jarang berkelana ke sana. Melakukan hal itu hanya akan membuat mereka diserang oleh elf dan monster, dan tidak peduli berapa banyak musuh yang mereka bunuh, mereka tidak akan mendapatkan hadiah apa pun, jadi itu membuang-buang waktu.

Tapi sekarang setelah quest tingkat kesulitan EX telah dikeluarkan—“Pergi ke Hutan Elf dan Hilangkan Sisa-sisa Keluarga Kerajaan”—situasinya berbeda. Ini adalah jenis pencarian khusus. Keluarga kerajaan sedang menuju ke Hutan Elf, jadi para petualang harus pergi ke sana dan memburu mereka. Pencarian berburu seperti itu tidak terlalu langka, tetapi persyaratan untuk menyelesaikan yang ini adalah hal baru. Kali ini, mereka perlu membawa kepala bangsawan kembali ke ibu kota. Siapa pun yang melakukan itu akan diberi imbalan sesuka mereka.

Ada lima orang yang selamat dari keluarga kerajaan. Secara alami, itu akan menjadi yang pertama datang, pertama yang dilayani, jadi para petualang telah tergerak untuk bertindak. Keluarga kerajaan hanyalah manusia, jadi membunuh mereka akan cukup mudah. Bahkan petualang terlemah pun memiliki kesempatan jika mereka bisa menemukannya terlebih dahulu.

Para petualang mulai membanjiri Hutan Elf.

◇ ◆ ◇

“Jadi itulah mengapa ada banyak petualang level rendah yang mati di mana-mana,” kata Takuya. Kelasnya adalah Samurai, cocok dengan armor dan helm yang dia kenakan.

“Semua petualang memiliki Gift, jadi mereka secara alami menjadi terlalu percaya diri,” jawab Penyihir Kaname dengan nada mencela diri sendiri. Jubah dan tongkatnya tidak diragukan lagi tentang kelasnya. Mayoritas dari mereka yang menjadi petualang di Ent memiliki Gift. Tanpa itu, bertarung melawan monster kurang lebih tidak mungkin. Sistem petualang hanya ada untuk menilai petualang; itu tidak memberi mereka kekuatan apa pun.

“Apa pendapatmu tentang membunuh keluarga kerajaan? Kedengarannya bagiku seperti sisi keadilan mereka, ”kata Kimitaka si Assassin, jelas tidak senang. Mengenakan pakaian yang sesuai dengan kelas seseorang meningkatkan kemampuan mereka, jadi sebagian besar petualang mengenakan pakaian yang serasi, tetapi pakaian yang dikenakan Kimitaka tidak memiliki karakteristik yang menonjol seperti itu.

Mereka bertiga membentuk Gehenna party Rank S.

“Mengkhawatirkan detail misi tidak akan membawa kita terlalu jauh,” kata Takuya.

“Aku tidak ingin kehilangan kualifikasiku sebagai seorang petualang karena menentang kekaisaran,” tambah Kaname.

“Itu benar, kurasa.”

Mereka berada di titik masuk pertama Hutan Elf yang datang dari Ent Timur. Mayat yang tampak seperti petualang tergeletak berserakan di sekitar mereka, merangkak dengan serangga.

“Falcon Circle Cut!” Takuya menghunus pedangnya, membelah serangga yang berkerumun menjadi dua.

“Aku tidak tahu apakah kita harus membuang waktu untuk melawan ini,” komentar Kaname. “Tidak peduli berapa banyak yang kita bunuh, hadiahnya tidak akan berubah.”

“Tapi kita tidak bisa membiarkan mereka pergi begitu saja setelah kita melihatnya.” Jika mereka mengabaikan serangga dan berjalan melewatinya, mereka bisa diserang dari belakang. Tetap saja, membunuh beberapa lusin dari mereka tidak menghasilkan apa-apa.

Hutan di sekitar mereka meledak dengan jeritan, dan sebelum mereka menyadarinya, mereka dikelilingi oleh serangga dari semua ukuran.

“Sialan! Falcon Circle Cut!”

“Multiple Fireburst!”

Takuya dan Kaname melepaskan serangan efek area, membelah dan membakar kawanan itu.

“Bukankah menggunakan api di hutan itu berbahaya?”

“Jangan khawatir tentang itu. Aku berharap hutan ini bisa terbakar semudah itu.”

Hutan Elf tidak lebih dari menghalangi. Orang-orang telah mencoba menebang atau membakarnya ke tanah beberapa kali, tetapi tidak peduli apa yang mereka lakukan, hutan tidak akan menyusut satu inci pun. Jika mereka menebang sejumlah besar pohon, pohon itu akan segera tumbuh kembali, dan jika mereka membakar satu atau dua, api tidak akan pernah menyebar.

Jeritan serangga berlanjut.

“Masih ada lagi!” seru Takuya.

“Apa yang sedang terjadi?!”

“Mungkin mereka memanggil teman!” Kaname menyarankan.

Makhluk-makhluk itu terus muncul berbondong-bondong. Tak satu pun dari mereka secara individual sangat kuat, tetapi semakin banyak ketiganya terbunuh, semakin banyak yang muncul untuk menggantikan mereka.

“Ada pembersihan di depan. Kita harus bisa berdiri di sana, ”kata Kimitaka, yang belum berpartisipasi dalam pertarungan. Kelas Assassin tidak terlalu unggul dalam pertempuran kelompok, tetapi memiliki keterampilan dalam pengumpulan informasi dan intelijen.

“Baik!”

Menendang serangga keluar dari jalan mereka, ketiganya berlari ke depan. Dalam waktu singkat, mereka mencapai tempat terbuka seperti yang dikatakan Kimitaka.

Takuya menoleh ke belakang.

“Serangga tidak mengikuti?”

“Mungkin mereka tidak ingin meninggalkan pepohonan,” Kaname menawarkan. Tempat terbuka itu tidak memiliki apa-apa selain rumput pendek.

“Mari kita istirahat dan memikirkan rencana— Apa?!” Tanah mulai bergetar, dan saat dia mulai curiga, tubuh Takuya tenggelam ke dalamnya. Dalam sepersekian detik, semua yang ada di bawah pinggangnya telah menghilang.

“Jebakan?” kata Kaname.

“Cepat dan tarik aku keluar— Gah!” Tanah membengkak sesaat, menutupi tubuh bagian atas Takuya.

“I-Ini… slime yang disamarkan…”

Tanah yang bengkak telah berubah menjadi tembus cahaya. Di dalamnya mereka bisa melihat tubuhnya, secara bertahap menodai cairan lendir merah dengan darah.

“Sialan! Tubuhku!”

Seorang petualang Peringkat S tidak akan mati karena cedera seperti itu, tetapi itu akan melumpuhkan kemampuannya untuk bertarung.

Raungan mengerikan membelah udara.

“Sekarang apa?!”

Makhluk lain muncul, seekor serangga yang cukup besar sehingga mereka harus melihatnya. Langkah kaki kumbang besar itu mengguncang tanah saat melangkah ke tempat terbuka.

“A-Ayo lari!” teriak Kaname.

“Hei, jangan tinggalkan aku!”

Namun tak satu pun dari mereka yang bisa melarikan diri. Tanduk besar di kepala kumbang badak mulai berkobar sebelum kilat menyambar melintasi tanah terbuka, menyambar segalanya tanpa pandang bulu. Slime itu meledak, memuntahkan isinya ke mana-mana, sementara anggota Gehenna terbakar sampai garing. Kumbang itu kemudian dengan acuh tak acuh melangkah ke tempat terbuka dan menyeruput sisa-sisa slime yang mati.

“I-Ini…benar-benar berbeda dari di luar…”

Setelah selesai makan, kumbang itu terus berjalan ke depan. Itu tidak peduli tentang para petualang dan menginjak-injak mereka sampai mati tanpa menyadarinya.

◇ ◆ ◇

“Panas sekali,” keluh Tomochika, kelelahan. Meskipun dia tentu saja memiliki daya tahan yang jauh lebih tinggi daripada Yogiri, ketika sampai pada ketidaknyamanan, tidak ada yang bisa dia lakukan untuk itu.

Iklim di Hutan Elf seperti hutan hujan. Mereka menerobos udara yang kental dengan kelembapan dan bau tanaman, benar-benar memotong jalan melalui tanaman hijau. Ketinggian bervariasi secara signifikan, sehingga bahkan maju dengan cara yang pendek merupakan tantangan yang luar biasa.

Tomochika telah kembali mengenakan sesuatu seperti baju renang. Bahkan Yogiri akhirnya menanggalkan kemeja dan dasi seragam sekolahnya dan menggantinya dengan atasan yang lebih tipis. Biasanya, berpakaian begitu ringan di hutan adalah bunuh diri. Memiliki kulit telanjang seharusnya membuat mereka menjadi mangsa yang mudah bagi lintah, nyamuk, dan kutu, tetapi berkat kekuatan Yogiri, mereka dapat mengatasinya. Hanya dengan mendekati mereka, semua potensi ancaman mati.

“Hei, apakah tanahnya bergetar ?!”

Sekarang setelah Tomochika menyebutkannya, Yogiri memperhatikan bahwa tanah tampak bergerak. Itu tidak terasa seperti gempa bumi, lebih seperti bergetar dengan ritme tetap dari suara rendah. Lambat laun, suara itu menjadi lebih keras dan lebih keras. Suara sesuatu yang cukup berat untuk membuat tanah bergemuruh saat menembus pepohonan, mematahkan dan mematahkannya saat lewat, semakin dekat.

Sumber suara kemudian tiba, menendang pohon yang muncul di depan mereka.

“Apa?! Apakah itu gajah?!” seru Tomochika.

“Kulitnya tampak agak terlalu mengkilap untuk itu,” Mokomoko mengamati.

“Apakah itu … serangga?” tanya Yogiri.

Itu adalah serangga yang sangat besar, kumbang badak yang cukup besar sehingga orang mungkin mengira dia gajah pada pandangan pertama. Tingginya lima meter dengan enam kaki tebal, tubuh bulat, dan tanduk megah di kepalanya.

“Hei, apa menurutmu elf tinggal di tempat seperti ini?” Tomochika bertanya.

“Bagaimana aku tahu?!” jawab Mokomoko.

“Sepertinya ini bukan untuk kita,” kata Yogiri.

“Tapi bagaimana dia akan bertindak sekarang setelah dia melihat kita?” tanya hantu itu.

Yogiri mengerutkan kening.

“Kumbang memakan getah pohon, kan? Apakah itu akan menyerang orang?”

“Ada kumbang karnivora di luar sana.”

Saat ini, itu tidak menunjukkan niat membunuh yang jelas. Jika mereka tidak mengganggunya, sepertinya itu tidak akan menjadi masalah.

“Ayo menyingkir,” saran Yogiri. “Sebenarnya, kita mungkin bisa mengikuti jalan yang dibuatnya melalui hutan.”

“Kita tidak tahu apakah itu akan membawa kita ke timur,” kata Mokomoko.

Mereka bertiga melangkah keluar dari jalan kumbang. Seolah-olah benar-benar buta bagi mereka, itu terus berjalan ke depan. Ia kemudian mencoba menendang pohon lain agar tidak menghalangi jalannya.

“Tunggu, itu bukan pohon!” teriak Tomochika.

“Itu serangga lain!”

“Itu terlihat mirip dengan tongkat jalan.”

“Secara teknis ini mungkin bukan serangga. Kakinya terlalu banyak,” roh penjaga mereka mengamati.

Makhluk itu menyamar sebagai pohon melilit kumbang, dan mengaum dari serangga yang memerangi membelah udara.

“Apa yang sedang terjadi?! Apa yang harus kita lakukan jika serangga saling bertarung ?! ” seru Tomochika.

Yogiri mengangkat bahu.

“Aku akan pergi untuk kumbang.”

“Berhenti menonton dan lari!”

Kumbang raksasa itu berputar-putar, mencoba melepaskan serangga lainnya. Makhluk seperti pohon itu menggeliat, mencoba memasukkan kakinya melalui celah di kerangka luar kumbang. Sejauh ini, kumbang itu sepertinya kalah, karena tanduknya patah dalam serangan mendadak itu. Yogiri terus mengawasi, tetapi pertarungan segera berakhir dengan tiba-tiba, seperti embusan angin yang tiba-tiba, kedua serangga itu menghilang.

“Apa sekarang?!” tanya Tomochika.

Sebuah tubuh besar muncul di depan mereka, seperti dinding hitam yang muncul entah dari mana. Melihat lebih dekat, itu juga tampak semacam serangga. Tubuhnya yang luar biasa besar menghalangi pandangan mereka.

“Apakah itu … kelabang?” Yogiri bertanya.

Hutan telah ditebang sedemikian rupa sehingga mereka sekarang bisa melihat langit. Dua serangga yang bertikai dari sebelumnya berada di udara, keduanya tertahan di rahang besar dari pendatang baru. Dengan suara berderak, tubuh mereka pecah, jatuh ke tanah berkeping-keping.

“Mokomoko, bukankah kau dengan bangga mengatakan beberapa saat yang lalu bahwa kau memusnahkan kelabang raksasa?” Yogiri bertanya.

“Yah … aku tidak bisa mengatakan mereka sebesar besar ini.”

Mokomoko mengatakan bahwa di masa lalu, hal-hal seperti setan, ular raksasa, dan kelabang raksasa telah ada di Jepang. Dia membual tentang bagaimana Sekolah Dannoura bisa mengalahkan makhluk seperti itu, tapi sepertinya dia tidak punya banyak hal untuk ditawarkan di sini.

“Jika sebesar itu, mungkin dia tidak akan menyadari kita.”

“Itu benar-benar menatap kita! Itu pasti tertarik pada kita! ” protes Tomochika.

Kelabang raksasa telah memutar kepalanya untuk menghadapi mereka, semua kecuali menyatakan bahwa mereka adalah target berikutnya.

“Mati.”

Serangga besar itu goyah dan jatuh, menghancurkan sebagian besar hutan di bawahnya. Getaran mengguncang tanah, tidak ada bandingannya dengan guncangan yang mereka rasakan sebelumnya.

“Tempat apa ini?!” teriak Tomochika. “Bagaimana ini Hutan Elf ?!”

“Ini jauh lebih berbahaya daripada yang aku kira.”

“Omong-omong,” Mokomoko menyela, “sekeras apa pun mengakuinya, aku khawatir kita mungkin tersesat.”

“Hah? Bukankah kita hanya berjalan dalam garis lurus?”

“Begitulah niatku.”

“Tunggu, kamu sedang memotong jalan melalui dedaunan. Seharusnya mudah untuk mengetahui apakah kita berjalan lurus. ”

Mereka berbalik untuk melihat ke belakang. Hutan itu dalam reruntuhan. Pergerakan serangga raksasa telah benar-benar mengubah pemandangan.

“Kita seharusnya baik-baik saja jika kita bisa melihat laut, kan? Jadi, jika kau naik ke langit dan memeriksa—”

“Hutan ini dipenuhi dengan sesuatu seperti energi magis, atau kutukan, atau racun beracun. Aku tidak bisa bergerak secara terpisah dari kalian berdua.”

“Kenapa kau tidak memberi tahu kami sebelumnya ?!”

“Sudah gelap,” kata Yogiri, memeriksa arlojinya. “Matahari mungkin akan segera terbenam.” Benar saja, ini sudah malam.

“Baiklah! Itu saja untuk hari ini!”

Istirahat tidak akan menyelesaikan apa pun, tetapi mereka tetap akan berkemah. Mokomoko menggunakan Furemaru untuk membelah area sekitarnya untuk berjaga-jaga sebelum mengubah material menjadi sesuatu seperti tenda.

Ketiganya melangkah masuk dan duduk. Lantai tenda seperti bantal, jadi cukup nyaman. Tidak ada jahitan di struktur, jadi mereka benar-benar terputus dari luar.

“Wah, keren di sini. Bagaimana caramu melakukannya?” Tomochika bertanya.

“Furemaru dapat mengompres dan memperluas udara, meniru AC. Apakah kau tidak belajar tentang Hukum Boyle dan Charles di sekolah?”

“Ugh… sekarang hantu dari era Heian melangkahi pengetahuanku…”

“Bisakah kau melakukan ini saat kita bergerak?” Yogiri bertanya.

“Mengendalikannya saat bergerak akan sangat sulit.”

“Baiklah, mari kita bicara tentang apa yang akan kita lakukan besok, termasuk bagaimana kita akan menghadapi panasnya.”

“Ya,” Tomochika setuju.

“Kurasa kita agak terlalu serampangan tentang ini.”

“Hm. Saat ini, kita tidak tahu persis di mana kita berada,” jawab Mokomoko.

“Tidak bisakah kamu setidaknya mengatakan ke arah mana?” Tomochika bertanya.

“Bukankah seharusnya Enju memiliki fungsi seperti itu?”

“Robot memiliki kemampuan untuk mendeteksi medan magnet terestrial, tetapi mereka berbeda dari apa yang ada di Bumi. Jadi fungsinya tidak terlalu berguna. Jika kita melihat matahari dan bintang, kita mungkin bisa menggunakannya sebagai referensi.”

“Kita terlalu ceroboh. Aku bertanya-tanya bagaimana Vivian dan yang lainnya berencana untuk melewatinya? ” tanya Yogiri.

“Maksudku, mereka punya rencana, jadi kurasa mereka punya ide, kan?” Tomochika menjawab. “Sepertinya mereka sudah tahu tentang hutan.”

Maanu mengatakan mereka telah mengirim seseorang untuk mengintai, dan para elf tidak menyerang mereka. Jadi jelas, mereka memiliki pengetahuan tentang hutan itu sendiri.

“Begitu. Kukira kita akan bertanya kepada seseorang jika kita bertemu dengan mereka. ”

“Tanya siapa? Aku ragu kita bisa bertemu dengan Vivian lagi.”

“Kupikir itu akan baik-baik saja. Para apostle menyerang kita sampai kita memasuki hutan, jadi mereka mungkin akan terus datang. Pertanyaan sebenarnya adalah apakah serangga akan sampai ke mereka terlebih dahulu. ”

“Jadi, pada dasarnya kita tidak punya rencana sama sekali.”

Yogiri dipaksa untuk merenungkan kemajuan nekat mereka ke dalam hutan.


Instant Death

Instant Death

My Instant Death Ability is So Overpowered, No One in This Other World Stands a Chance Against Me!, Sokushi Cheat ga Saikyou Sugite, Isekai no Yatsura ga Marude Aite ni Naranai n Desu ga, The Other World Doesn't Stand a Chance Against The Power of Instant Death, 即死チートが最強すぎて、異世界のやつらがまるで相手にならないんですが。
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2016 Native Language: Japanese
Cheat pertumbuhan? Kekuatan sihir yang tak terbatas? Kemampuan untuk memanfaatkan semua Arctype? Apa gunanya jika kematian instan mengakhiri semuanya dengan satu serangan? Siswa SMA Yogiri Takatou sedang dalam perjalanan lapangan sekolah ketika dia terbangun oleh seekor naga yang menyerang bus wisata, dengan satu-satunya yang masih di dalam bus adalah dia dan teman sekelas perempuannya, Tomochika Dannoura yang panik. Tampaknya teman-teman sekelasnya yang lain telah diberi kekuatan khusus oleh Sion, seorang wanita yang memperkenalkan dirinya sebagai Sage, dan melarikan diri dari naga, meninggalkan mereka yang tidak menerima kekuatan khusus di belakang sebagai umpan naga. Maka Yogiri terlempar ke alam semesta paralel yang penuh bahaya, tanpa tahu apa yang baru saja terjadi. Demikian juga, Sion tidak mungkin mengetahui makhluk seperti apa yang telah dia panggil ke dunianya.

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset