Instant Death Volume 7 Chapter 18

Jangan Membakar Hutan Elf! Penjahat Seperti Apa Dirimu?!

Yogiri, Tomochika, dan Mokomoko mengamati lanskap di segala arah. Ke mana pun mereka melihat, sikat itu sepertinya terus berlanjut selamanya. Hutan Elf berada di ujung selatan Ent Barat, yang seharusnya berbatasan dengan laut, tetapi tidak ada air yang terlihat.

“Tidak ada apa-apa selain pohon, ya?” Yogiri berkomentar.

“Apakah kita bahkan akan bisa keluar dari sini?” Tomochika bertanya.

“Maanu berkata bahwa orang-orang datang ke sini untuk mengintai, jadi kau seharusnya bisa masuk dan keluar. Mungkin.”

“‘Mungkin’? Mau tak mau aku merasa itu terlihat tidak ada harapan.”

“Kita tidak punya pilihan selain mencari jalan,” kata Mokomoko.

“Untuk saat ini, mari kita pilih tujuan baru.”

Mereka perlu menemukan lokasi baru untuk dituju. Yogiri melihat sekeliling dengan hati-hati. Meskipun tidak ada apa-apa selain pepohonan di sekitar mereka, ada beberapa hal yang menonjol, seperti pohon-pohon besar lainnya yang mirip dengan yang mereka panjat. Tampaknya ada lima lagi, membuat total enam pohon raksasa.

“Mereka ditata dalam segi enam,” dia mengamati.

“Hm. Sekarang setelah kau menyebutkannya, pohon-pohon besar ini jelas berbeda, jadi mungkin ada tujuan penempatannya. Mungkin ini sedikit klise, tapi mungkin mereka diatur sebagai bintang berujung enam? Mungkin saja mereka dibutuhkan untuk semacam ritual.”

“Kalau begitu, mungkin ada sesuatu… ya, tepat di tengah.”

Di tengah bentuk yang dibuat oleh enam pohon raksasa itu adalah ruang tanpa kehidupan tanaman, digantikan oleh susunan struktur batu, dibangun di tingkat seperti piramida.

“Hm…sepertinya mengingatkan pada Teotihuacán,” kata Mokomoko.

“Apakah itu sebuah kota? Mungkin di situlah para elf tinggal?”

“Bukankah elf yang kau bayangkan adalah jenis yang hidup selaras dengan alam, seperti peri yang mencintai hutan?” Yogiri bertanya. Mau tak mau dia merasa bahwa tinggal di struktur batu bertentangan dengan gambaran itu.

“Batu juga bagian dari alam, bukan?!”

“Sepertinya itu mendorongnya kepadaku.”

“Hm. Kupikir tidak masuk akal jika hutan terus berlanjut selamanya,” Mokomoko menyela, “tapi sekarang setelah diperhatikan lebih dekat, aku bisa melihat tempat serupa di sana-sini.”

“Berarti apa?”

“Singkatnya, dua tempat itu mungkin satu dan sama. Ruang telah dibelokkan untuk membuat hutan tampak luas, tetapi sebenarnya mungkin tidak sebesar itu.”

Mereka melihat ke tempat yang ditunjuk Enju. Kedua titik itu tampak persis sama. Faktanya, seluruh hutan tampak seperti mosaik dari satu pola berulang.

“Jadi sesuatu seperti Hutan yang Hilang?” kata Yogiri.

“Di mana ada rute tetap yang harus Anda ambil untuk melewatinya, dan itu berbunyi untuk memberi tahumu bahwa kau mengambil jalan yang benar?”

“Mungkin, tapi bagaimana kita menemukan jalan yang benar?” Mokomoko bertanya-tanya dalam hati.

Bahkan dengan mempertimbangkan fakta bahwa ruang dibelokkan di sini, tata letak hutan agak rumit. Sepertinya itu bukan sesuatu yang bisa mereka pahami hanya dengan melihat sekeliling dari tempat mereka berdiri.

“Kenapa kita tidak menuju ke pusat?” Yogiri menyarankan. Sepintas, sepertinya bagian di tengah enam pohon tidak diduplikasi. Hanya area di luar segi enam itu yang berulang.

“Jadi, mungkin bagian Hutan yang Hilang ada di luar segi enam, dan kita bisa sampai sejauh ini karena hutannya hancur?” tanya Tomochika.

Begitu area itu direduksi menjadi gurun tandus, mereka bisa melihat pohon besar itu. Mereka berhasil sampai di sana hanya dengan menuju langsung ke sana.

“Mungkin. Jika ruang benar-benar melengkung, mencapai sejauh itu akan sulit. Ini mungkin teknik yang bergantung pada hutan itu sendiri.”

“Jadi sebagai upaya terakhir, kita bisa membakar seluruh hutan?”

“Jangan bakar Hutan Elf!” teriak Tomochika. “Penjahat macam apa dirimu?!” Jelas, dia menentang rencana itu.

“Yah, untuk saat ini, tidak ada yang menonjol kecuali struktur batu itu, jadi kurasa kita harus menuju ke sana.”

Dia selalu bisa membunuh seluruh hutan, tapi itu benar-benar pilihan terakhir. Dia tidak tahu konsekuensi seperti apa yang akan terjadi, jadi dia ingin menghindarinya, jika memungkinkan.

◇ ◆ ◇

Dupa pengusir serangga dan lonceng petunjuk. Ini adalah alat yang diperlukan untuk melintasi Hutan Elf—harta yang diturunkan oleh keluarga kerajaan. Tentu saja, mereka tidak melakukan apa pun untuk menghentikan serangan para elf. Alasan keluarga tidak pernah bisa mendapatkan pedang legendaris yang tersembunyi di kedalaman hutan adalah karena campur tangan para elf. Ancaman yang mereka ajukan di hutan sangat besar. Hampir tidak mungkin bagi manusia biasa untuk melewati wilayah yang menguntungkan musuh dalam segala hal.

Tapi sekarang, para elf tidak menawarkan halangan. Penghuni hutan yang biasanya menyerang siapa pun saat mereka melangkah masuk tidak terlihat. Karena alasan itu, keluarga kerajaan dan bawahannya mampu membuat kemajuan yang relatif stabil. Berkumpul di depan hutan, mereka masuk sebagai satu kelompok. Lonceng petunjuk menuntun mereka melalui salah satu dari sedikit jalan, membawa mereka ke reruntuhan yang mereka cari.

Meskipun kelompok tiga puluh, mereka dapat bergerak dengan mudah. Maanu memimpin dengan bel, dengan anggota keluarga kerajaan di belakangnya. Di kiri dan kanan mereka tersebar pengikut lain, membawa sejumlah besar perbekalan untuk perjalanan panjang yang diperkirakan.

“Ini terlalu mudah,” Vivian cemberut. Para elf tidak menyerang, dan serangga menjaga jarak. Bahkan iklim yang tidak normal ditahan oleh penghalang magis.

“Jangan lengah, Vivian. Jangan lupa bahwa kita tidak pernah bisa sampai sejauh ini,” Pangeran Pertama Edward memperingatkannya.

“Kenapa kita semua harus datang ke tempat seperti ini?! Vivian adalah satu-satunya yang ditemukan!” keluh putri pertama, Matilda.

“Kita hanya memiliki satu set alat untuk melewati hutan. Apakah kau ingin kami meninggalkanmu?” pangeran kedua, Joseph, menjawabnya.

“Jika kau hanya duduk-duduk dan tidak melakukan apa-apa saat kami merebut kembali kerajaan, tidak akan ada tempat di dalamnya untukmu setelah kami selesai,” pangeran ketiga, James, menambahkan, nada kesal dalam suaranya.
Vivian adalah putri kedua, anak bungsu dari lima bersaudara. Mereka adalah satu-satunya anggota yang tersisa dari garis keturunan kerajaan dan telah bersembunyi, tersebar di seluruh Ent Barat.

“Yah, jika ada yang menyerang kita, aku akan menghentikan mereka dengan perisaiku!”

“Aku ingin tahu apa yang membuat Lord Malnarilna memberkati dia, dari semua orang…” kata Matilda, menatap Vivian dengan curiga.

Wanita muda itu telah menunjukkan kekuatan perisainya untuk semua orang. Meskipun dia telah dilihat sebagai yang paling tidak berguna dari lima, berkah telah memberinya posisi yang lebih baik di antara mereka. Dia tidak, bagaimanapun, menjelaskan bahwa kekuatan itu demi membunuh Yogiri Takatou, dia juga tidak menyebutkan rincian menjadi seorang apostle. Itu adalah masalah yang terlalu jauh dari situasi mereka saat ini, jadi dia tidak ingin memperumit masalah.

“Di sini.”

Kuas tebal menghilang. Batu paving menutupi tanah di depan mereka. Sejumlah bangunan batu berlapis memenuhi lahan terbuka itu. Ini adalah reruntuhan yang mereka tuju. Dikatakan bahwa di sinilah keluarga kerajaan dimulai, tetapi karena sejarah mereka berusia lebih dari seribu tahun, mereka tidak dapat memastikan kebenarannya. Karena alat telah diturunkan oleh keluarga kerajaan khusus untuk mencapai tempat ini, bagaimanapun, itu tidak mungkin sama sekali tidak ada hubungannya dengan mereka.

Mereka semua melangkah ke trotoar batu. Udara tampak sedikit berubah. Mereka telah melakukan perjalanan melalui hutan yang panas dan lembab, tetapi sekarang angin kering bertiup melewati mereka. Berbaris, mereka memasuki koleksi reruntuhan.

“Jadi, di mana tujuan kita?” James bertanya.

“Lonceng petunjuk masih membawa kita ke depan. Mungkin di gedung terbesar, di sana, ”jawab Edward. Mereka sekarang berjalan menyusuri jalan besar yang melewati reruntuhan. Di depan mereka terbentang bangunan besar berbentuk segitiga. Mereka tidak tahu mengapa reruntuhan itu dibangun, tetapi struktur itu jelas merupakan pusatnya.

“Haruskah kita mendirikan basis operasi terlebih dahulu? Atau kita langsung masuk saja?” Matilda bertanya, menunjukkan kelelahannya.

“Ide bagus. Mari kita cari gedung yang layak yang bisa kita gunakan.” Cukup lama mereka berjalan. Edward menghentikan prosesi, memutuskan sudah waktunya untuk istirahat.

Dan kemudian Vivian pergi terbang.

“Hah?”

Menyerang sesuatu, dia jatuh ke tanah dengan wajah lebih dulu di tanah, masih tidak menyadari apa yang telah terjadi. Mengangkat kepalanya, dia melihat raksasa batu. Tampaknya dia telah ditendang olehnya, tetapi dia tidak tahu dari mana asalnya.

“Musuh! Gedung-gedung itu bergerak!” Pengikut Vivian, Gale, berteriak.

Lebih dari setengah arak-arakan sudah mati. Para mantan penjaga kerajaan mampu merespons serangan para raksasa, tetapi orang-orang yang tidak berperang seperti mereka yang membawa perbekalan dan penyihir penghalang tidak memiliki cara untuk menghindar, mereka juga tidak dapat bertahan dari serangan itu.

“Kenapa kau membiarkan mereka memukulku, Gale?! Kamu seharusnya menjadi pengikutku! ” teriak Vivian. Gale melompat dengan jelas, memegangi Matilda. Keluarga kerajaan lainnya dilindungi oleh berbagai bawahan mereka.

“Karena kau tak terkalahkan!” Maanu balas berteriak marah, masih hidup.

“Kau seharusnya bisa mengetahuinya sendiri!”

Sementara Vivian tidak terluka sedikit pun dan bahkan tidak merasakan sakit apa pun, dia tidak bisa tidak tidak senang dengan perlakuan ceroboh mereka terhadapnya. Dia berteriak singkat, dikejutkan oleh gerakan tiba-tiba dari bangunan di belakangnya, akhirnya menyadari bahwa struktur itu sendirilah yang telah memengaruhinya. Bangunan itu berubah, mengambil bentuk seseorang. Vivian bergegas kembali ke kelompok dengan panik saat raksasa batu mulai mengepung mereka.

“A-Aku harus menghidupkan mereka kembali!” Dia ingat bahwa dia memiliki kekuatan Perisai Kebangkitan, tetapi mayat-mayat itu berserakan di mana-mana dan benar-benar hancur. Cahaya kekuatannya tidak mencapai sejauh itu, dan dia tidak tahu apakah itu akan bekerja pada seseorang yang cacat itu.

“Bodoh! Lari!” Maanu berlari dan meraih tangan Vivian. Gale mengayunkan pedangnya dalam upaya untuk mengusir raksasa batu, tetapi bahkan teknik Heavenly Blade tampaknya tidak banyak berpengaruh pada mereka. Tebasan-tebasan yang seharusnya tidak memiliki masalah untuk mengiris batu padat itu terlihat tidak berbahaya dari mereka.

Raksasa batu mendesak masuk, mengabaikan serangan terhadap mereka. Vivian melepaskan tangan Maanu dan melompat ke depan.

“Counter Shield!”

Memegang perisai di kedua tangan, dia menyerang salah satu raksasa. Raksasa itu terlempar ke belakang oleh serangannya, tetapi yang telah dia capai hanyalah menjatuhkannya, dan segera bangkit kembali.

“Boomerang Chainsaw Shield!”

Satu demi satu, Vivian menciptakan dan melemparkan perisai ke arah mereka, tetapi Chainsaw Shield bahkan tidak bisa menggores permukaan makhluk itu, apalagi memotongnya.

“Mundur! Kembali ke hutan!” teriak Edward.

Semua orang berlari kembali ke balik pepohonan, Vivian mengikuti di belakang mereka. Meninggalkan trotoar batu di belakang, mereka berhasil masuk ke hutan, raksasa batu tidak berusaha mengejar mereka. Setelah mereka mundur ke jarak yang aman, para raksasa kembali ke bentuk aslinya sebagai bangunan.

“Jadi hanya ini yang selamat?” Edward berkata dengan getir. Lima anggota keluarga kerajaan semuanya berhasil melewatinya, tetapi hampir semua pengikut mereka telah dikorbankan untuk mencapai itu.

“Sialan! Apa itu?! Tidak ada yang memberi tahu kita tentang ini! ”

“Penjaga reruntuhan, kurasa.”

“Apa yang harus kita lakukan tentang mereka ?!”

“Uh, jika aku pergi sendiri, aku mungkin bisa melakukannya?” Vivian menyarankan.

“Serangan mereka tidak berhasil padaku, jadi jika aku pergi dengan tenang dan hati-hati—”

“Dan menurutmu apa yang bisa kau lakukan sendiri?” Maanu bertanya dengan desahan putus asa. Dia sama sekali tidak mempercayai Vivian.

“Aku akan pergi bersamanya,” Gale menawarkan.

“Jika kita fokus pada penghindaran, kita harus bisa melewatinya.” Serangan mereka tidak akan berhasil pada raksasa, jadi itu mungkin strategi terbaik.

“Lebih baik daripada mengirimnya sendirian, kurasa.”

“Tidak, aku tidak percaya itu ide yang bagus,” jawab Matilda.

“Orang yang melepaskan segel pada Pedang Dunia menjadi tuannya. Itu pada akhirnya akan menempatkan kartu truf kita di tangan Vivian. ”

Alasan lima anggota keluarga kerajaan yang tersisa melakukan perjalanan ke sana adalah legenda yang menyatakan bahwa darah bangsawan diperlukan untuk mencapai Pedang Dunia. Vivian hanya dibawa sebagai sedikit asuransi tambahan. Tidak ada yang benar-benar ingin meninggalkan pedang di tangannya.

“Tapi dalam situasi ini…”

“Vivian mungkin telah diberikan berkat itu karena Dewa telah melihat hal ini terjadi.”

“Apakah tidak ada cara lain?” Meski jelas pesimis, ketiga pangeran itu sepertinya merasa menyerahkannya pada Vivian adalah satu-satunya pilihan mereka.

“Baiklah, mari kita istirahat dulu,” kata Maanu. Mereka telah berlari dengan kecepatan penuh, jadi mereka tidak dalam kondisi apa pun untuk kembali.

“Aku tidak terlalu lelah,” protes Vivian, membeku ketika dia berbalik untuk bertanya apa yang dipikirkan Gale. Tapi sebelum dia bisa mengatakan sepatah kata pun, kepalanya jatuh ke tanah di depannya.

Saat mereka menatap kaget, Edward, Joseph, dan James semua mengalami nasib yang sama. Maanu melompat ke depan, menebas dengan Bintang Kejoranya. Penyerang mereka melompat mundur, menghindari serangan itu.

“Jangan hanya berdiri di sana! Kau tidak terkalahkan, bukan ?! ” teriak Maanu.

“Apa? Oh, benar!” Vivian melompat ke depan Matilda untuk melindunginya.

Penyerangnya adalah wanita yang belum pernah ditemui Vivian. Memegang pisau berlumuran darah dengan santai di satu tangan, dia tampak tidak termotivasi.

“Kupikir segalanya akan mudah jika aku mengeluarkan pria yang terlihat paling kuat terlebih dahulu, tetapi aku kira aku salah,” komentarnya.

“Siapa … Siapa kau ?!” Vivian menuntut.

“Ini… aku pernah melihatnya. Dia seorang petualang. Jika aku ingat, pahlawan, Kris. ”

Vivian tidak akrab dengan petualang, jadi nama yang disebutkan Maanu tidak terlalu berarti baginya. Tetapi dia menyadari bahwa penyerang adalah seorang apostle seperti dia.

“Mengapa seorang apostle melakukan ini ?!”

“Maksudku, tidak ada alasan aku tidak bisa melakukan pekerjaanku sebagai apostle dan petualang pada saat yang sama, kan? Sebagai seorang apostle, aku harus bekerja keras untuk membunuh Yogiri Takatou, tetapi sebagai seorang petualang, aku harus mengambil quest yang benar-benar bermanfaat, bukan begitu?”

Kris membawa kepala ketiga pangeran di satu tangan, memegangi rambut mereka. Dia pasti telah mengambilnya dari tanah di beberapa titik, meskipun Vivian tidak tahu kapan atau bagaimana.

“Kembalikan mereka!”

“Poin yang bagus. Aku bisa mendapatkan hadiah apa pun yang aku inginkan hanya dengan satu, jadi tidak ada gunanya membawa ketiganya bersamaku. ”

Saat dia berbicara, Kris melemparkan dua kepala ke tanah. Ketika Vivian bergegas ke depan untuk meraih mereka, dia menggunakan celah itu untuk menghilang kembali ke dalam hutan.

“Tidaaaaaaak! Edward!” Matilda yang tercengang akhirnya mulai meraung.


Instant Death

Instant Death

My Instant Death Ability is So Overpowered, No One in This Other World Stands a Chance Against Me!, Sokushi Cheat ga Saikyou Sugite, Isekai no Yatsura ga Marude Aite ni Naranai n Desu ga, The Other World Doesn't Stand a Chance Against The Power of Instant Death, 即死チートが最強すぎて、異世界のやつらがまるで相手にならないんですが。
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2016 Native Language: Japanese
Cheat pertumbuhan? Kekuatan sihir yang tak terbatas? Kemampuan untuk memanfaatkan semua Arctype? Apa gunanya jika kematian instan mengakhiri semuanya dengan satu serangan? Siswa SMA Yogiri Takatou sedang dalam perjalanan lapangan sekolah ketika dia terbangun oleh seekor naga yang menyerang bus wisata, dengan satu-satunya yang masih di dalam bus adalah dia dan teman sekelas perempuannya, Tomochika Dannoura yang panik. Tampaknya teman-teman sekelasnya yang lain telah diberi kekuatan khusus oleh Sion, seorang wanita yang memperkenalkan dirinya sebagai Sage, dan melarikan diri dari naga, meninggalkan mereka yang tidak menerima kekuatan khusus di belakang sebagai umpan naga. Maka Yogiri terlempar ke alam semesta paralel yang penuh bahaya, tanpa tahu apa yang baru saja terjadi. Demikian juga, Sion tidak mungkin mengetahui makhluk seperti apa yang telah dia panggil ke dunianya.

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset