Instant Death Volume 7 Chapter 19

Apakah Ada Aturan Di Mana Kau Harus Keluar Mengatakan "Astaga"?!

Yogiri, Tomochika, dan Mokomoko turun dari pohon besar dengan glider yang dibangun dari Furemaru. Mereka terbang sejauh yang mereka bisa, mendarat di suatu tempat di tengah hutan. Mereka telah berhasil menempuh jarak yang cukup jauh, tetapi bagian tengah dari bentuk yang terbuat dari enam pohon besar itu masih jauh.

“Menyedihkan. Ini sangat menyakitkan, dan aku tidak benar-benar ingin bekerja sejak awal.”

Setelah berjalan beberapa saat, mereka mendengar suara seorang pemuda yang muncul dari dedaunan.

“Tapi kita tidak bisa begitu saja menolak permintaan dari Dewa.”

“Tepat! Kita berbicara tentang penjahat yang membunuh semua orang yang mereka temui! Jika kau tidak melakukan sesuatu, kerusakannya akan menyebar, Hiroaki!”

“Kau bisa membawanya keluar seperti biasa!”

Dia memiliki tiga gadis bersamanya. Mereka menyebut Yogiri sebagai penjahat, sehingga mungkin menjadikan mereka apostle. Sepertinya begitulah yang dimaksud dewa ini padanya.

“Untuk jaga-jaga, bolehkah aku bertanya bagaimana kau bisa sampai di sini?” kata Yogiri.

“Tentu. Aku bisa teleportasi ke mana saja. Tidak ada tempat yang terlarang. Aku juga tidak benar-benar ingin melakukan ini, tetapi janji adalah janji. Jadi mari kita selesaikan ini sehingga kita bisa kembali dan makan siang.”

Gadis-gadis itu buru-buru menjauh dari anak laki-laki bernama Hiroaki saat dia mulai bersinar dengan cahaya yang kuat, memaksa Yogiri untuk menutupi matanya. Cahaya itu sepertinya bukan serangan, dilihat dari tidak adanya niat membunuh. Segera memudar, mengungkapkan bahwa Hiroaki sekarang mengenakan baju besi emas. Itu terlalu mencolok.

“Sekarang setelah aku mengenakan armorku, kemampuan kematian instanmu tidak akan bekerja padaku.” Pada saat berikutnya, Hiroaki menghilang.

“Apa? Aku memiliki harapanku karena aku mendengar kau kuat, tetapi aku bisa dengan mudah membunuhmu seratus kali lipat sekarang.”

Yogiri menoleh pada suara yang datang dari belakangnya, menemukan Hiroaki berdiri di sana. Dia menatap Yogiri, seolah entah bagaimana kecewa padanya.

“Jangan tanya aku,” jawab Yogiri. “Aku bahkan tidak bisa mengikuti gerakan Dannoura.”

Kemampuan fisiknya tidak spektakuler, jadi dia tidak memiliki kesempatan untuk mengikuti jenis orang yang dihasilkan dunia ini.

“Sungguh mengecewakan. Jika kau selemah ini, aku seharusnya tidak repot-repot. ”

“Dia benar-benar memberikannya padamu, bukan, Takatou?” Tomochika berkomentar.

“Yah, tidak banyak yang bisa kulakukan untuk itu,” jawab Yogiri.

Orang asing itu menghilang lagi. Menebak dia berada di belakangnya sekali lagi, Yogiri berbalik untuk menemukan bocah itu telah bergerak agak jauh.

“Maju!” teriak anak laki-laki itu. Mendengar teriakannya, sebuah ledakan bergema dari langit di atas mereka, mendorong Yogiri untuk melihat ke atas. Sulit untuk melihat apa pun melalui kanopi hutan, tetapi sesuatu di atas mereka memberikan tekanan yang nyata. Ia kemudian turun, menabrak pepohonan di jalurnya.

“Sepertinya robot!”

“Hm. Sepertinya itu tipe Universal Century,” kata Mokomoko.

Itu adalah robot yang sangat besar. Dilengkapi dengan pedang balok dan senapan, mesin fantastik itu menatap mereka.

“Aku akan membunuhmu dengan ini.” Seolah menanggapi kata-kata bocah itu, robot itu mengarahkan senapannya ke Yogiri.

“Mati.”

Dengan suara keras, robot itu jatuh ke tanah.

“Apa?!”

“Kau juga mati.”

Hiroaki pingsan. Jika dia bisa berteleportasi, ada kemungkinan dia bisa membawa mereka langsung ke ibukota, tetapi jika dia akan mengarahkan niat membunuh pada mereka, maka Yogiri tidak punya pilihan.

“Hah?”

“Eh…?”

“Apa?”

Ketiga gadis itu menatap, mulut ternganga.

“Jadi, apa yang akan kalian lakukan?” Yogiri bertanya.

“Tunggu. Hiroaki? Berhenti main-main!”

“Tepat! Ini terlalu berlebihan untuk sebuah lelucon!”

“Cepat dan berdiri!”

Gadis-gadis itu berlari ke depan untuk mengguncang tubuh anak laki-laki yang jatuh itu. Tampaknya tidak terpikir oleh mereka bahwa dia sudah mati.

“Baiklah, ayo pergi,” kata Yogiri, berbalik untuk pergi.

“Kita hanya akan meninggalkan mereka di sini ?!”

“Mengapa aku harus peduli dengan beberapa orang yang muncul secara acak?”

“Terlibat dengan mereka sepertinya merepotkan,” Mokomoko setuju.

Mereka bertiga melanjutkan perjalanan. Hutan itu berbahaya, tetapi jika gadis-gadis itu berusaha keras untuk keluar dari sana, mereka seharusnya cukup kuat untuk menjaga diri mereka sendiri. Dan bahkan jika tidak, Yogiri tidak memiliki kewajiban untuk merawat mereka.

“Astaga… Untuk mengirim orang tua dan usang sepertiku, dewa ini benar-benar kasar dengan rakyat mereka…”

Seorang lelaki tua muncul berikutnya. Jubahnya yang compang-camping dan tongkat kayu yang diikat memberi kesan seorang penyihir tua yang keriput.

“Mati.”

“Kita bahkan tidak menanyai mereka lagi ?!”

“Aku tidak bisa menahannya; dia akan menyerang kita.”

“Kita bahkan tidak sempat mendengar siapa dia atau apa yang bisa dia lakukan!”

Orang tua itu pasti seorang apostle. Tampaknya rencana Malnarilna adalah untuk terus mengirim lebih banyak dari mereka setelah Yogiri, terlepas dari konsekuensinya.

“Akan menyebalkan jika mereka terus muncul seperti ini,” keluh Yogiri.

“Kurasa ini artinya Dewa mengawasimu…”

“Jika dia muncul sendiri, kita bisa menyelesaikan masalah lebih cepat.”

Kekuatan Yogiri tidak dapat mencapai dewa ini jika yang mereka lakukan hanyalah mengirim apostle untuk mengejarnya. Jika dia tidak khawatir tentang dampaknya, dia bisa melakukan sesuatu tentang hal itu, tetapi dia tidak dapat menjamin bahwa orang yang tidak terkait dengan masalah tersebut tidak akan mati juga dan tidak dapat membenarkan sejauh itu.

“Tidak ada yang bisa kita lakukan selain memanjat mayat dan melanjutkan!” Mokomoko mengacungkan Furemaru, memotong jalan lebih dalam ke hutan.

Karena mereka berada di luar ruang melengkung, mereka membuat kemajuan yang masuk akal menuju kelompok bangunan yang telah mereka lihat sebelumnya.

“Astaga. Memikirkan diriku, Penyihir Hitam, akan dipanggil untuk menangani masalah sepele seperti itu. ”

“Apakah ada aturan bahwa orang-orang ini harus keluar mengatakan ‘Astaga’ ?!”

Sesuai dengan nama yang dia berikan pada dirinya sendiri, wanita itu mengenakan gaun hitam. Rambutnya yang panjang dan indah juga tidak merusak penampilannya. Tidak seperti lelaki tua sebelumnya, dia tidak memiliki apa-apa di tangannya. Rupanya, dia tidak membawa apa-apa.

instant death

“Aku akan bertanya untuk jaga-jaga, tapi apa yang kau inginkan?” kata Yogiri.

“Ini agak menjengkelkan dengan semua orang muncul satu demi satu.”

“Aku disuruh membunuhmu.”

“Kupikir agak aneh untuk dengan senang hati membunuh seseorang hanya karena kau disuruh.”

“Memang. Aku juga tidak punya alasan khusus untuk mengambil nyawamu.”

“Lalu bisakah kau menyerah?”

“Begitu. Sangat baik.” Mengatakan itu, Penyihir Hitam menghilang.

“Eh, apa?” seru Tomochika, bingung.

“Dengan cara dia berbicara, kupikir itu akan menjadi orang lain yang terbunuh sambil berpikir tidak mungkin mereka bisa kalah!”

“Aku ingin tahu tentang apa itu?”

“Mungkin dia hanya bersembunyi di suatu tempat?” Mokomoko menyarankan.

Mereka bertiga melihat sekeliling tetapi tidak dapat menemukan tanda-tanda dia. Paling tidak, tidak ada niat membunuh, jadi Yogiri tidak punya niat untuk membalas.

◇ ◆ ◇

“Apa itu tadi?! Itu menakutkan!”

Penyihir Hitam. Pengembara Dimensi. Keindahan Lintas Dunia. Pembunuh Dewa. Orang Asing Yang Maha Kuasa. Penguasa Ruang dan Waktu.

Dikenal dengan segala macam nama, Miranda duduk di dalam kantong subruang yang dia buat, memegangi lututnya dan gemetar. Saat dia melihat benda itu, dia merasa seperti telah dijatuhkan di tengah neraka. Kematian itu sendiri telah mengambil bentuk manusia. Pertemuan kebetulan dan keajaiban apa yang menyebabkan penciptaannya? Bahkan bagi Miranda, yang telah menyaksikan kelahiran dan kehancuran banyak dunia, itu adalah makhluk yang menentang imajinasi. Kemampuannya untuk mempertahankan sikap angkuh di depannya adalah kemauan keras. Jika dia santai sedikit saja, jiwanya akan hancur berkeping-keping dan mengakhiri hidupnya sendiri. Kegelapan abadi yang akan mengarah akan tampak lebih lunak dibandingkan dengan penghapusan sejati yang dapat disebabkan oleh makhluk.

“Lalu bisakah kau menyerah?”

Saat dia mendengar kata-kata itu, Miranda merasa sangat lega. Dia menyadari bahwa dia telah diselamatkan. Jika itu memutuskan untuk membunuhnya, dia tidak akan punya tempat untuk lari. Hanya ada satu cara untuk selamat dari perjumpaan dengan benda itu: bergantung pada belas kasihannya. Mohon untuk hidupmu, dan berharap untuk diampuni. Fakta bahwa itu memiliki kesadaran manusia adalah satu-satunya anugerah yang menyelamatkannya. Jika itu hanya pusaran kematian, itu akan tanpa pandang bulu dan tanpa tujuan melahap seluruh dunia, mengakhiri segalanya. Fakta bahwa makhluk seperti itu menyadari keberadaannya menimbulkan kekhawatiran, tetapi berhasil melarikan diri untuk saat ini sudah cukup melegakan.

Setelah dia sedikit tenang, kemarahan mulai muncul di dalam dirinya. Bukan ke arah Yogiri Takatou, tapi ke arah dewa bodoh yang telah mengirimnya untuk melawannya. Mereka dengan senang hati menarik ekor harimau, tanpa tahu apa yang mereka hadapi. Mereka menari dengan mata tertutup melalui ladang ranjau. Dia tidak tahu berapa lama lagi mereka bisa melanjutkan sebelum memprovokasi kemarahannya. Jika mereka sangat ingin mati, mereka sangat disambut, tetapi dia tidak mau terlibat di dalamnya.

“Bajingan-bajingan kecil itu.”

Marah sampai ingin memukul sesuatu, Miranda berdiri.

◇ ◆ ◇

Orang dengan kemampuan memanggil makanan Jepang dikalahkan oleh Yogiri Takatou.
Orang dengan kemampuan untuk bekerja dengan baik dengan tangan mereka dikalahkan oleh Yogiri Takatou.

◇ ◆ ◇

“Jadi pada akhirnya, menjadi kuat saja tidak cukup…”

Hiroaki adalah anak laki-laki yang datang ke sini dari Jepang. Hanakawa tidak tahu dari mana dia mendapatkan kekuatannya, tapi dia memiliki kemampuan untuk secara bebas menciptakan apapun yang bisa dia bayangkan. Karena mereka lahir dari imajinasinya, baju besi dan robot yang dia ciptakan menunjukkan kekuatan yang sama persis seperti dari mana pun dia pertama kali melihatnya.

Karena memilih orang secara acak sepertinya tidak berhasil, rencananya adalah memilih seseorang yang sudah kuat. Setelah menjadi seorang apostle, seorang anak laki-laki pada dasarnya diizinkan untuk memiliki kekuatan apa pun yang dia inginkan, tetapi dia akhirnya meminta kemampuan untuk membuat makanan Jepang. Rupanya, dia tidak cukup pandai membayangkannya sendiri, jadi kekuatan yang dia miliki tidak bisa membuat makanan yang sangat enak. Satu-satunya keluhannya saat dibawa ke dunia ini adalah tentang makanan, jadi itu tampak seperti penyelamat nyata baginya.

Yang lainnya adalah seorang lelaki tua bernama Ugurz, yang dikenal sebagai Iblis Bencana. Ada banyak anekdot tentang dia melakukan hal-hal luar biasa dengan kekuatan magisnya yang luar biasa, seperti menghancurkan seluruh kerajaan dan membesarkan orang-orangnya sebagai zombie, menghancurkan seluruh pulau, menenggelamkannya ke dalam lautan api, dan mengurungnya di dinding es abadi, tetapi akhir-akhir ini dia telah menyembunyikan dirinya jauh di dalam pegunungan. Keinginannya adalah terampil dengan tangannya sehingga dia bisa membuat boneka binatang untuk cucu-cucunya.

“Omong-omong, aku ingin tahu apa yang terjadi pada Nona Miranda?”

Penyihir Hitam, Miranda. Dia adalah makhluk yang kuat sejak awal.
Memutuskan tidak ada kebutuhan untuk kekuatan ekstra untuk membantu pengiriman Yogiri Takatou, dia malah meminta untuk diberitahu lokasi orang tertentu sebagai hadiah atas bantuannya. Setelah berkonsultasi dengan Malnarilna, mereka menyetujui persyaratannya dan mengirimnya ke Yogiri.

“Ah, mungkin karena dia tidak diberikan kekuatan apa pun, pengumuman tipikal tentang kekalahannya tidak dimainkan.”

“Kenapa kau selalu bergumam seperti itu? Menyeramkan,” kata Yoshifumi sambil duduk di singgasananya.

Seperti sebelumnya, Hanakawa berdiri di atas tandu di samping singgasana. Dia memiliki kebiasaan bergumam pada dirinya sendiri, jadi Yoshifumi tidak memperhatikan isi pidatonya.

“Ngomong-ngomong, bukankah kemajuan kita sepertinya melambat?” Hanakawa bertanya.

“Ya. Sepertinya budak yang membawa kita musnah.”

“Apakah kamu semacam orang bodoh?! Tentu saja ini akan terjadi jika kamu membawa tandu jauh-jauh ke sini!”

“Diam! Aku tidak berpikir mereka selemah itu! ”

“Mereka tidak lain hanyalah pria bercawat! Selain itu, mereka terbuka lebar untuk diserang sambil membawa tandu! Kenapa kau tidak punya cara untuk melindungi mereka ?! ”

Pergi ke Hutan Elf bukanlah masalah, tapi semua budak yang membawa tandu telah terbunuh, dimakan oleh serangga yang merajalela di sana.

“Hei, Shigeto. Apa yang kita lakukan sekarang?”

“Kurasa kita harus berjalan. Ruang di hutan melingkar, jadi jika kita tidak mengikuti jalan tertentu, kita akan berputar-putar. Sementara itu adalah sesuatu yang harus kita waspadai, rute yang benar tercatat dalam Kitab Ramalanku.”

Shigeto menjadi sangat patuh. Dominasi Rei padanya tidak memerlukan kesetiaan apa pun kepada Yoshifumi, tetapi tampaknya dia sudah menyerah. Di satu sisi, itu seperti dikalahkan oleh Sage, tetapi jika dia setia kepada Yoshifumi, dia mungkin memiliki kesempatan untuk hidup yang agak nyaman. Paling tidak, itu akan jauh lebih baik daripada berlari dan bersembunyi, terus-menerus takut akan ancaman para Sage.

“Jalan, ya? Ini menyebalkan.”

Meskipun dia mengeluh, Sage tampaknya mengerti bahwa bertindak terlalu tinggi dan kuat tidak akan memperbaiki situasi. Dengan enggan, dia bangkit dari singgasananya dan melompat turun dari tandu.

“Situasi ini tidak lebih baik bagiku, aku jamin,” kata Hanakawa, bergerak untuk turun dari tandu itu sendiri.

Tapi kecantikan Miranda yang berpakaian hitam berdiri di depannya.

“Hah?”

Penampilannya begitu tiba-tiba sehingga Hanakawa hanya bisa ternganga kaget. Miranda mengulurkan tangan, jari-jarinya mengepal di lehernya yang lembek.

“Tunggu! Mohon tunggu! Sebenarnya, bagaimana kau bisa mengenaliku atau tahu di mana aku berada ?! ”

Hanakawa bertemu Miranda dalam mimpi. Dia berada dalam bentuk gadis kecilnya seperti biasa, jadi dia seharusnya tidak bisa dikenali olehnya sekarang.

“Sepertinya kau meremehkanku. Meskipun agak terbatas, aku secara efektif mahakuasa dan mahatahu. Menjangkaumu bukanlah suatu tantangan.”

“L-Lalu apa yang kau lakukan di sini ?! Jika kau tahu semua, kau harus mengerti bahwa aku hanyalah seorang pesuruh! ”

“Ya. Itu sebabnya aku datang kepadamu, untuk melampiaskan kemarahanku pada seseorang yang tidak memiliki konsekuensi. ”

Perlahan, dia memperkuat cengkeramannya. Lengannya yang ramping memiliki kekuatan yang luar biasa, tidak bergerak sedikit pun saat Hanakawa mencoba melepaskannya.

“Siapa kau?!” Yoshifumi memperhatikan apa yang terjadi dari tempatnya berdiri di tanah.

“T-Tolong, bantu aku!” Hanakawa memohon, meskipun dia tahu itu seperti mencengkeram sedotan. Kemungkinan besar Yoshifumi akan tertawa ketika dia melihat Hanakawa mati, tetapi kaisar adalah satu-satunya harapannya untuk bertahan hidup.

Yoshifumi tidak bergerak sedikit pun.

“A-Apa yang kau lakukan? Dilihat dari tanggapanmu, bukankah seharusnya kau seperti, ‘Apa yang kau lakukan pada pelawakku?!’ dan melompat ke sini untuk menyelamatkanku ?! ”

“Berurusan dengan para Sage di dunia ini merepotkan, jadi aku menghentikan waktu.” kata Miranda.

Sekarang dia menyebutkannya, semuanya tampaknya telah berhenti.

Yoshifumi sebenarnya telah melompat untuk beraksi, tetapi setelah melompat beberapa inci di atas tanah, dia membeku.

“T-Tidaaaaaaak! Kenapa ini terjadi padaku?! Dan apa maksudmu, melampiaskan amarahmu padaku?! Jika itu yang kau inginkan, mengapa kau tidak dapat memilih seseorang yang dapat menawarkan lebih banyak perlawanan ?! ”

“Bahkan jika aku hanya melampiaskan frustrasiku, aku tidak begitu kasar untuk menimbulkan kerugian seperti itu pada seseorang yang tidak berhubungan. Apakah kau memahami begitu sedikit hati seorang gadis sehingga kau tidak menyadari mengapa aku akan mencari seseorang setidaknya sedikit terkait dengan kemarahanku?

“Menyiksa orang lemah sepertiku sangat tidak sopan!” Hanakawa mengeluh, tapi cengkeraman Miranda semakin erat.

A-aku akan mati! Meskipun dia terus-menerus menggunakan sihir penyembuhannya pada dirinya sendiri, dia mulai kehilangan kesadarannya. Jika dia pingsan sekarang, dia tidak akan pernah bangun lagi. Aku perlu melakukan sesuatu…

Dia mati-matian harus menemukan beberapa petunjuk dalam percakapan mereka sejauh ini. Apa yang membuat Miranda marah? Jika dia masih hidup, itu pasti berarti dia belum melawan Yogiri, jadi dia seharusnya tidak punya alasan untuk marah.

Mungkin dia memang bertemu dengannya? Dan kemudian melarikan diri, tidak bisa melakukan apa-apa? Jika itu yang membuatnya kesal, itu pasti berarti dia mengerti betapa besar ancamannya Yogiri. Dalam hal itu…

Hanakawa hanya punya sedikit waktu tersisa. Dia tidak akan bisa mencoba lebih dari sekali. Jika dia membuat satu langkah yang salah, semuanya akan berakhir, tetapi dia tidak punya pilihan selain mempertaruhkan segalanya untuk ini.

“A-Aku teman Tuan Takatou, tahu!”

“Apa?”

Cengkeramannya di tenggorokan Hanakawa mengendur. Sudah cukup baginya untuk akhirnya melepaskan tangannya, dan dia jatuh kembali ke punggungnya. Pertaruhannya yang putus asa tampaknya terbayar untuk saat ini.

“Kurasa jika aku terbunuh,” Hanakawa melanjutkan setelah batuk pendek, “Tuan Takatou akan patah hati!”

“Teman, kan?” Tatapan Miranda penuh dengan kecurigaan.

“I-Itu benar!”

“Kau hampir tidak terlihat seperti seseorang yang bersahabat dengannya. Namun memang benar bahwa dia tidak membunuhmu…” Dia membuang muka. Jika dia mahatahu seperti yang dia klaim, mungkin dia sedang meninjau detail hubungannya dengan Yogiri.

“S-Setidaknya, kami adalah anggota dari kelas yang sama! Lihat! Jika kau tahu semuanya, maka kau harus bisa memastikannya! Bahkan jika kami bukan teman, pasti akan menyakitkan baginya untuk mengetahui teman sekelasnya telah meninggal?! Jika kau ingin menghindari mendapatkan ketidaksenangannya, kau harus menghindari mengambil hidupku!

“Bagus.”

Tekanan yang diberikan Miranda menghilang. Menyadari bahwa dia telah diselamatkan, Hanakawa merasakan gelombang kelegaan menyapu dirinya.

“Tapi kalau begitu, aku tidak akan bisa tenang sampai aku membalas dendam langsung ke Malnarilna.”

“A-Apakah ada cara kau bisa mencapai itu?”

“Malnarilna adalah dewa resmi yang memerintah dunia ini. Tentu saja aku tidak bisa melakukan apapun pada mereka secara langsung, tapi itu bukan urusanmu.”

Dengan itu, dia menghilang.

“Persetan?! Ke mana wanita itu pergi ?! ” Yoshifumi akhirnya muncul di sampingnya, berteriak. Waktu bergerak lagi.

“A-aku tidak tahu. Aku ingin tahu apa yang baru saja terjadi…” Hanakawa kehilangan kata-kata.


Instant Death

Instant Death

My Instant Death Ability is So Overpowered, No One in This Other World Stands a Chance Against Me!, Sokushi Cheat ga Saikyou Sugite, Isekai no Yatsura ga Marude Aite ni Naranai n Desu ga, The Other World Doesn't Stand a Chance Against The Power of Instant Death, 即死チートが最強すぎて、異世界のやつらがまるで相手にならないんですが。
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2016 Native Language: Japanese
Cheat pertumbuhan? Kekuatan sihir yang tak terbatas? Kemampuan untuk memanfaatkan semua Arctype? Apa gunanya jika kematian instan mengakhiri semuanya dengan satu serangan? Siswa SMA Yogiri Takatou sedang dalam perjalanan lapangan sekolah ketika dia terbangun oleh seekor naga yang menyerang bus wisata, dengan satu-satunya yang masih di dalam bus adalah dia dan teman sekelas perempuannya, Tomochika Dannoura yang panik. Tampaknya teman-teman sekelasnya yang lain telah diberi kekuatan khusus oleh Sion, seorang wanita yang memperkenalkan dirinya sebagai Sage, dan melarikan diri dari naga, meninggalkan mereka yang tidak menerima kekuatan khusus di belakang sebagai umpan naga. Maka Yogiri terlempar ke alam semesta paralel yang penuh bahaya, tanpa tahu apa yang baru saja terjadi. Demikian juga, Sion tidak mungkin mengetahui makhluk seperti apa yang telah dia panggil ke dunianya.

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset