Instant Death Volume 7 Side Story

Kutukan-Lepek

Mereka yang mendekatinya dengan sembarangan, mengira itu hanya anak kecil, mati begitu melihat mereka. Mereka yang dengan hati-hati menjaga jarak dan menyerang dari jauh mati saat mereka membuat keputusan untuk menyerang. Hewan-hewan mati, burung-burung mati, serangga-serangga mati. Apa pun yang ada di jalannya akan mati.

Itu kosong. Tidak ada yang tahu apa yang diinginkannya. Yang mereka tahu hanyalah bahwa kematian terus menyebar. Setelah memusnahkan kultus yang tersembunyi di pegunungan, itu hanya terhuyung-huyung ke depan. Kembali ke hutan belantara, ia berjalan-jalan tanpa tujuan.

◇ ◆ ◇

Mengenakan jubah pendeta Buddha, seorang pria botak dengan headset yang terlalu besar berjalan melewati pegunungan. Dougen telah datang ke tempat di mana seharusnya bocah yang menyebarkan kematian itu berada. Matahari masih cerah di langit, tetapi segala sesuatu di sekitarnya anehnya sunyi. Suara burung dan serangga hilang. Yang bisa dia dengar hanyalah suara lembut tanaman yang bergoyang tertiup angin.

“Jadi bagaimana kalau menghalangi jalannya? Jika kita mengepungnya dengan barikade, setidaknya kita bisa menghentikan kerusakan agar tidak menyebar. ”

Dougen menekan kehadirannya. Setengah jalan mendaki gunung, masih ada jarak yang cukup jauh antara dia dan bocah itu, tetapi dia telah mendengar bahwa siapa pun yang dilihat bocah itu meninggal. Tidak ada yang namanya terlalu berhati-hati.

“Akan menyenangkan jika semudah itu.” Wanita di sisinya juga menyembunyikan dirinya, satu-satunya tanda kehadirannya adalah suaranya. Dia adalah youkai rubah. Jika dia mampu menyembunyikan dirinya seperti itu, dia tidak tahu mengapa dia tidak melakukannya dari awal alih-alih berjalan melalui kota, memamerkan bentuk menyihirnya.

“Itu harus menjadi area yang cukup luas, jadi kau akan membutuhkan banyak tenaga kerja,” Dougen mengakui.

“Itu sangat tidak realistis, bukan? Memperoleh tenaga dan material seperti itu dan membangun sesuatu dengan begitu cepat dalam waktu sesingkat itu. ”

Kelompok pertama sudah dimusnahkan. Selain itu, kelompok mereka sendiri terdiri dari mereka yang berspesialisasi dalam berurusan dengan supernatural, dan pemburu hadiah. Sulit dipercaya orang seperti itu akan sangat berguna dalam membangun barikade.

“Pertama-tama, apa rencana kita yang sebenarnya di sini? Apakah kita hanya harus membunuhnya?” tanya Dougen.

Satgas Penanggulangan Bencana Wilayah Terbatas belum menjelaskan bagian itu dengan sangat jelas. Dia dan yang lainnya hanya diberi headset untuk berkomunikasi dan kemudian disuruh mendekat sedekat mungkin.

“Tidak semuanya. Tidak ada yang berbahaya seperti itu, ”jawab rubah. “Lagi pula tidak mungkin membunuh bocah itu. Kukira kita seharusnya menenangkannya entah bagaimana. ”

“Tenangkan dia, ya? Dan keluarga cabang itu berkata mereka tahu cara melakukannya?”

Memasuki bidang pandang anak laki-laki itu akan membuatmu kehilangan nyawa. Mendekatinya saja sudah cukup sulit.

“Agak berbahaya jika dia kehilangan akal sehatnya, tapi mungkin itu lebih baik pada akhirnya.” Bocah itu berkeliaran tanpa tujuan. Sepertinya dia tidak memiliki niat yang jelas untuk membunuh apa pun. “Bagaimana kalau kita mulai dengan membuat lubang?”

“Bisakah kau melakukan itu?”

“Aku cukup pandai memindahkan kotoran.”

Saat rubah mengatakan itu, tanah di depan Dougen tiba-tiba terbuka menjadi parit, yang melebar menjadi lubang besar. Itu terus meluas ke samping, menelan pohon saat tumbuh menjadi jurang yang sangat besar.

“Jika aku terus seperti ini dan mengelilinginya, mungkin aku bisa mencegahnya keluar.”

Dougen menelan ludah. Melihatnya begitu santai mengubah pemandangan di sekitarnya benar-benar menunjukkan makna di balik gelar Youkai Agung.

“Rubah diasosiasikan dengan elemen tanah, bukan? Kukira hal seperti ini tidak ada yang istimewa bagimu. ”

“Lima elemen itu adalah sesuatu yang kalian buat sendiri,” komentarnya.

Setelah beberapa saat, parit telah mencapai sepanjang jalan kembali, terhubung dengan titik awalnya. Lebarnya sekitar lima meter, mengelilingi seluruh sisi gunung. Seorang anak yang bahkan belum berusia sepuluh tahun tidak akan memiliki kesempatan untuk melompatinya.

“Apakah kau membawanya ke dalam?”

“Jika aku melihat terlalu dekat, dia mungkin akan memperhatikanku, jadi aku tidak tahu persis di mana dia berada, tapi dia pasti ada di suatu tempat di gunung di atas kita. Kupikir ini seharusnya baik-baik saja. ”

“Bagaimana jika kita meninggalkannya seperti ini? Apakah dia akhirnya akan melelahkan dirinya sendiri?”

“Aku penasaran. Dia biasanya suka tidurnya.”

“Kekuatan Tuan Okakushi tidak terbatas. Jika dibiarkan apa adanya, dia akan terus mengembara selamanya, aku yakin.”

Sebuah suara terdengar melalui headset yang mereka kenakan. Itu adalah kepala Satuan Tugas, Masamichi Shidou.

“Kau menyuruh kami untuk mendekatinya, kan? Apakah kau punya rencana jika kita bisa melakukan itu? ”

“Aku tidak ingin ini menjadi pengetahuan umum…tapi karena hanya kau yang tersisa, kurasa tidak apa-apa. Ada perjanjian kuno antara Lord Okakushi dan rakyat kita. Sederhananya, ada aturan yang dibuat untuk membuatnya mendengarkan permintaan kita.”

“Jika hanya itu yang diperlukan, mengapa kau tidak memberi tahu kami dari awal?” Jika mereka tahu, mereka mungkin bisa menghindari beberapa kematian.

“Kau mungkin tidak terlalu memikirkannya, tetapi fakta bahwa ada cara untuk membuat Lord Okakushi mendengarkan permintaan kita benar-benar rahasia.”

“Kurasa itu akan menjadi masalah besar jika orang tahu kekuatan seperti itu bisa dikendalikan.” Dougen mengingat pengalamannya mengunjungi desa beberapa tahun yang lalu dan ketakutan luar biasa yang dia rasakan terhadap hal yang tersembunyi di dalam kegelapan.

“Aku tidak akan begitu arogan untuk mengatakan kita bisa mengendalikannya. Pada akhirnya, itu tidak lebih dari mengajukan permintaan padanya. ”

“Jadi, bagaimana aturannya?”

“Aku tidak bisa memberitahumu. Hanya lebih dekat untuk saat ini. ”

“Apakah itu seharusnya lelucon?”

“Sebanyak ini harus tetap menjadi misteri.”

“Lalu kenapa kau tidak pergi sendiri?”

“Aku manusia biasa. Aku akan terbunuh jauh sebelum aku bisa mendekatinya jika dia mengamuk. ”

“Kau bilang kita hanya harus mendekatinya, tetapi tidakkah siapa pun yang melihatnya mati?”

“Aku memang mendengar dia memiliki kekuatan seperti itu.”

“Kalau begitu tidak ada yang bisa kita lakukan, kan?”

“Kami memiliki sejumlah laporan tentang orang-orang yang mengamatinya, jadi sepertinya bukan itu masalahnya saat ini.”

Itu tidak lebih dari dugaan, dan bahkan jika itu benar, mereka tidak tahu berapa lama itu akan bertahan. Tapi mereka tidak bisa hanya duduk di sana dan meremas-remas tangan mereka selamanya.

Dougen memutuskan sendiri. Memulai lari kecil, dia melompati jurang.

“Oh, kau bisa melompat dengan baik, kan?” Suara rubah itu tepat di sampingnya. Rupanya, dia ikut.

“Apakah kau tahu di mana dia?” Dia bertanya.

“Kita hanya perlu langsung dari sini.”

“Bukankah akan lebih mudah jika kau pergi sendiri, tidak terlihat?”

“Mungkin, tapi aku tidak begitu tahu cara kerja perangkat ini.”

Yang dia maksud pasti adalah headset yang disediakan untuk mereka. Jika dia tidak bisa menggunakannya, dia tidak akan memiliki cara untuk berkomunikasi dengan gugus tugas.

“Meskipun kau punya kartu kredit?”

“Itu berbeda. Yang harus kau lakukan adalah menyerahkannya dan menandatangani sesuatu. Bagaimanapun, aku akan membantumu di mana aku bisa. ”

Bersembunyi di antara pepohonan, Dougen dengan hati-hati mendaki gunung. Bocah itu sepertinya masih cukup jauh di depan mereka. Jika dia menyadari kehadiran mereka, semuanya akan berakhir bagi mereka, jadi Dougen sangat memperhatikan untuk menyembunyikan dirinya dengan baik.

Saat mereka melanjutkan, perasaan gelisah mulai memenuhi area itu. Itu adalah kehadiran yang jelas-jelas jahat, seperti semacam racun di udara.

“Ini aneh,” renung rubah.

“Bocah itu biasanya tidak mengeluarkan sesuatu yang begitu mudah diperhatikan.”

“Kau benar. Apakah itu berarti ada sesuatu yang lain di atas sini?”

Diperhatikan oleh apa pun yang menyebabkannya juga bisa menjadi masalah.

Ini buruk, pikir Dougen pada dirinya sendiri. Saat mereka menuju puncak, tutupan pohon menjadi jarang. Metodenya untuk menyembunyikan dirinya adalah dengan memadukan kehadirannya dengan alam di sekitarnya. Jika ada lebih sedikit pohon di sekitar, efeknya akan berkurang. Dan itu bukanlah kemampuan yang begitu kuat sehingga bisa membuat dirinya tidak terlihat di tempat tanpa perlindungan. Meski begitu, dia melanjutkan sejauh yang dia bisa. Kemudian garis pohon tiba-tiba berakhir, dan anak laki-laki itu tiba-tiba muncul di bidang pandangnya.

Dougen merasakan hawa dingin menjalari tulang punggungnya. Meskipun dia tahu hanya melihat bocah itu bisa menjadi kematiannya, dia sama sekali tidak siap menghadapinya. Untungnya, dia tidak mati. Sepertinya bocah itu tidak membunuh siapa pun yang bisa melihatnya untuk saat ini.

Anak laki-laki itu menatap kosong ke langit. Makhluk aneh berjatuhan di sekelilingnya. Mereka bukan manusia atau hewan atau serangga. Makhluk-makhluk yang tampaknya menentang semua klasifikasi, seperti dibangun dengan bagian-bagian dari berbagai hewan, tergeletak berserakan di sekelilingnya.

“Apakah itu orang-orang dari Barat?”

“Kurasa itu yang mereka sebut iblis.” Suasana aneh pasti disebabkan oleh mereka.

Dougen melihat sekeliling. Puncaknya hanya tertutup rumput, jadi jika dia melanjutkan lebih jauh, dia akan terlihat jelas. Dia bergerak untuk mendapatkan di belakang anak itu. Menggunakan pepohonan sebagai penutup, dia bergerak perlahan dan hati-hati. Bocah itu tidak bergerak, jadi bermanuver di belakangnya tidak terlalu sulit.

“Aku tepat di dekatnya. Apa yang harus aku lakukan selanjutnya?”

“Bisakah kau memasang headset ini pada Lord Okakushi?”

“Kenapa kau tidak mengatakan itu sebelumnya?” Dia mengira bahwa gugus tugas akhirnya akan turun tangan pada saat ini, tetapi sekarang mereka menyuruhnya untuk lebih dekat. Dia tidak bisa membantu tetapi mengeluh.

“Kami harus merahasiakannya selama mungkin.”

Baginya sepertinya tidak ada gunanya merahasiakannya, tetapi dia tidak bisa kembali sekarang. Namun, apa yang Shidou minta darinya sangat sulit. Pasang headset pada anak laki-laki yang berdiri di lapangan terbuka tanpa dia sadari. Jika dia memperhatikanmu, kau akan mati. Itu bukan sesuatu yang orang waras akan coba capai.

“Kukira jika kau tidak memiliki niat bermusuhan, itu mungkin saja terjadi.”

“Rubah, bisakah kau melakukannya?”

“Keberadaanku bisa dilihat sebagai serangan terhadap manusia. Ada batas seberapa banyak aku bisa menyembunyikan diri. Kurasa ada yang namanya terlalu kuat.”

Hanya karena dia tidak bisa melihatnya, bukan berarti rubah itu benar-benar menghapus dirinya sendiri. Berada di dekatnya memberinya perasaan yang samar-samar tidak nyaman dan tidak menyenangkan.

“Jadi aku harus melakukannya sendiri?”

Misi ini tidak masuk akal. Jika dia berbalik dan berlari sekarang, tidak ada yang berhak mengeluh. Tapi Dougen adalah seorang pria yang berjuang demi menyelamatkan dunia. Mempertaruhkan nyawanya untuk misinya sudah bisa diduga.

“Sekarang sementara dia terganggu adalah saat yang tepat, bukan begitu?” rubah menyarankan. Bocah itu tidak melakukan sesuatu yang khusus, hanya menatap langit. Namun, tidak ada apa pun di atas sana yang dia lihat. Paling-paling, ada awan yang perlahan melayang.

Dougen melepas headset dan memegangnya di satu tangan.

“Aku berangkat sekarang. Jangan katakan apapun.”

Dia dengan hati-hati mulai berjalan. Rerumputan di puncak mencapai lututnya. Setiap jumlah gerakan akan menggeser rumput juga, dan tentu saja membuat suara. Jadi dia bergerak perlahan dan hati-hati, menyesuaikan gerakannya dengan suara angin yang bertiup.

Itu sangat lambat, tetapi dia tidak bisa terburu-buru. Dia memperhatikan setiap detail sepele, menekan kehadirannya sebanyak mungkin. Setelah apa yang terasa seperti selamanya, dia akhirnya selangkah lagi dari bocah itu.

Tapi begitu dia sampai sejauh itu, bocah itu bergerak. Dia berhenti melihat ke langit dan melihat ke depan.

Sialan! Kau memilih sekarang untuk bergerak?!

Dougen telah berhasil sejauh ini, tetapi semuanya akan sia-sia. Dia ragu-ragu, mempertimbangkan untuk melompat ke depan dan segera memasangkan headset padanya.

Kemudian anak itu mulai berbalik. Dougen belum ditemukan, jadi aksinya kemungkinan acak. Tapi itu membuatnya dalam kesulitan. Dia tidak punya tempat untuk lari. Tidak peduli berapa banyak dia menutupi kehadirannya, tidak mungkin dia bisa menghindari terlihat di sana. Bahkan jika dia melarikan diri, dia akan terlihat. Tidak ada yang bisa dia lakukan selain melompat ke depan.

Saat dia membuat keputusan itu, sesuatu meledak di kejauhan. Semburan pasir dan tanah meledak ke udara seperti mata air, menarik perhatian bocah itu. Dia mengembalikan pandangannya ke sesuatu yang lurus ke depan. Rubah pasti telah membuat pengalihan untuk menarik perhatian anak laki-laki itu.

Dougen dengan cepat menutup jarak yang tersisa di antara mereka dan meletakkan headset di kepala bocah itu dari belakang. Dia tidak bisa mendapatkan bantalan telinga dengan sempurna, tapi itu yang terbaik yang bisa dia lakukan. Melompat ke belakang, dia mundur, menjaga bocah itu di depan matanya. Dia tidak tahan untuk berpaling.

Sebuah suara mulai diputar dari headset, aliran suku kata yang disebutkan dalam suara manusia. Kedengarannya seperti semacam sutra, tetapi meskipun menjadi seorang pendeta, dia tidak terbiasa dengannya. Itu pasti semacam mantra untuk menenangkan anak laki-laki yang dikenal sebagai Lord Okakushi.

Anak laki-laki itu berbalik. Kali ini, dia jelas berbalik secara khusus untuk melihat Dougen. Tidak mungkin Dougen tiba-tiba melompat mundur atau melarikan diri.

Anak laki-laki itu melihatnya, dan kehampaan di matanya membuat tulang punggung pendeta itu merinding. Dia mempersiapkan dirinya untuk mati. Jika itu adalah kematian instan, maka dia tidak akan menderita, tetapi dia tidak tahu bagaimana kematian itu akan disampaikan.

Untuk beberapa saat, mereka saling menatap. Tidak terjadi apa-apa. Mungkin teknik rahasia gugus tugas itu berhasil, karena bocah itu tiba-tiba pingsan di tempatnya berdiri.

“Sepertinya dia tertidur. Mungkin dia hanya lelah?” Pada titik tertentu, rubah muncul di sampingnya.

Dougen jatuh ke tanah. Dia merasa tidak ingin bergerak untuk sementara waktu.

◇ ◆ ◇

Di Institut Penelitian Bentuk Kehidupan Tingkat Tinggi Independen, di hutan belantara dekat kota tertentu, di prefektur tertentu, Asaka Takatou duduk di seberang bosnya, Shiraishi, di salah satu ruang pertemuan fasilitas modern, memberikan laporan rutinnya.

“Apa yang terjadi setelah itu?”

“Oh, tidak ada yang mengesankan. Mereka tidak bisa begitu saja membawanya kembali ke desa yang kosong, dan tentu saja tidak bisa begitu saja meninggalkannya di gunung. Jadi mereka membawanya ke fasilitas ini. Itu sudah dilengkapi untuk mengunci — er, untuk meneliti orang-orang seperti dia, yang benar-benar di luar pemahaman kita. ”

“Bahkan setelah mengoreksi dirimu sendiri, kau masih membuat tempat ini terdengar seperti laboratorium jahat, bukan begitu?”

“Meskipun kita tentu saja memenjarakan mereka di sini, mereka bukanlah orang yang bisa kita biarkan bebas berkeliaran, kan?”

Memang benar, semua orang yang ditahan di fasilitas itu akan menyebabkan kekacauan jika dilepaskan ke dunia, jadi bahkan jika itu terjadi di luar batas hukum, sulit untuk membantah bahwa itu perlu untuk mengendalikan mereka.

“Sekarang setelah kamu menyebutkannya,” kata Asaka, “ada orang-orang dari keluarga cabang… Kenapa kau tidak menyuruh mereka menjaga Yogiri?”

“Maksudmu keluarga Shidou? Sayangnya, mereka semua mati. ”

“Aku tidak ingat itu menjadi bagian dari ceritamu!”

“Ritual rahasia yang mereka lakukan mengambil seluruh keluarga, dan mereka semua mati setelah itu.”

“Kau berbicara sangat ringan tentang sesuatu yang tampaknya menjadi masalah besar!”

“Maksudku, itu tidak seperti melantunkan mantra akan cukup untuk menghentikannya ketika dia mengamuk.”

“Tapi keluarga cabang itu didirikan sebagai upaya terakhir, bukan?” tanya Asaka.

“Apakah ada yang lain?”

Grup cabang telah dibuat jika keluarga utama dimusnahkan. Mempertimbangkan berapa banyak masalah yang telah diambil, tidak mengherankan jika mereka telah menyiapkan banyak keluarga cadangan.

“Ada beberapa dari mereka. Tetapi berita sudah tersebar bahwa makhluk berbahaya seperti itu bersembunyi di desa di Area Terlarang. Mencoba menyerahkan segalanya kepada warga sipil sekarang tidak mungkin. Sementara keluarga lain bekerja dengan kita, negara perlu mengendalikan situasi.”

“Banyak orang meninggal, jadi aku bisa mengerti mengapa mereka tidak mengirimnya kembali ke desa…tapi Yogiri tidak sadar pada saat itu, jadi sepertinya dia tidak bisa bertanggung jawab.”

“Menerapkan hukum dan etika manusia padanya sepertinya tidak pantas untukku sejak awal. Kau tidak bisa benar-benar menggunakan aturan yang sama untuk makhluk yang bisa membunuh dengan pikirannya.”

“Jadi maksudmu dia lebih dari manusia?”

Asaka teringat novel fiksi ilmiah yang sudah lama dia baca. Novel itu berbicara tentang sekelompok orang, Homo Gestalt, yang telah melampaui kemanusiaan. Bagi mereka, mempertahankan kode etik dan moral yang sama dengan kemanusiaan tidak ada artinya. Dia merasa cerita itu berlaku untuk situasi Yogiri.

“Theodore Sturgeon, bukan? Itu nama yang nostalgia, ”kata Shiraishi.

“Tunggu, bukankah buku itu sudah habis dicetak?”

“Memahami klasik sci-fi lama itu sulit, meskipun para kutu buku selalu bertindak seolah-olah itu wajib dibaca…”

“Apakah kau banyak membaca sci-fi?” Shiraishi bertanya.

“Bagaimanapun, aku adalah seorang gadis sastra. Aku sudah membaca semuanya.”

“Gadis sastra?”

“Ada saat aku hanya seorang gadis!”

“Tidak, maksudku aku tidak berharap kau begitu suka membaca.”

“Itu juga agak menghina!”

“Aku secara teknis adalah bosmu, ingat?”

Terlepas dari peringatan itu, Asaka ragu apakah dia telah diberi posisi sebenarnya dalam organisasi yang tidak ortodoks ini.

“Omong-omong,” katanya, “desa bawah tanah dibuat untuk Yogiri, kan? Bagaimana kalian membangunnya begitu cepat?”

“Ruang itu sudah ada sebagai lubang kosong raksasa. Karena dia terbiasa tinggal di tempat kuno seperti itu, kami tidak berpikir bahwa tiba-tiba mendorongnya ke dunia modern adalah ide yang bagus, jadi kami meniru desa tempat dia tinggal. Kami sebenarnya baru saja memindahkan seluruh desa ke bawah tanah. , jadi itu tidak terlalu sulit.”

“Apa maksudmu, memindahkan seluruh desa ke bawah tanah tidak sulit?” Teknologi di dunia tersembunyi ini tampaknya berada pada level yang sama sekali berbeda. Orang biasa hanya melihat puncak gunung es.

“Oh, begitulah, hidupnya yang sederhana telah berantakan …”

Yogiri sering bermain video game, membaca manga, dan makan makanan instan. Seseorang hampir tidak bisa menyebut gaya hidupnya sederhana dan sehat lagi.

“Kupikir itu baik-baik saja,” kata Shiraishi.

“Ini tidak seperti kita mencoba membuatnya tetap bersih dan murni atau apa pun.”

Bagian dari pekerjaan Asaka adalah mengajar Yogiri bagaimana hidup dalam masyarakat Jepang modern. Semua hal yang dia lakukan adalah bagian dari budaya Jepang, jadi tidak ada masalah dengan mereka.

“Ngomong-ngomong, Nona Takatou.”

“Apa itu? Caramu mengatakan itu memberiku firasat buruk. ”

“Maaf sebelumnya, tapi sepertinya kau akan segera kedatangan tamu lagi.”

“Lagi?! Apakah kau yakin itu ide yang bagus? Kau seharusnya membuat Yogiri tetap terisolasi, bukan? ”

Mereka telah menempatkan dia di desa bawah tanah yang misterius ini jauh di bawah permukaan laut untuk menjaga ancaman terhadap dunia yang dia ajukan sejauh mungkin dari mata yang mengintip. Memiliki orang-orang datang dan menggunakan ruang kapan pun mereka merasa nyaman akan mengalahkan tujuannya.

“Itu benar, tapi sekali lagi, ini adalah perintah dari atas.”

“Jadi, bangsawan apa yang mengunjungi kita kali ini?”

Mereka sebelumnya telah dikunjungi oleh seseorang yang menyebut dirinya “raja dunia”, jadi Asaka mengira itu adalah seseorang yang serupa.

“Mereka dari Jepang.”

“Seperti Perdana Menteri?”

“Salah satu orang yang memimpin dunia dari bayang-bayang, kepala keluarga Sumeragi.”

“Ahh…Aku pernah mendengar nama itu sebelumnya. Mereka pemecah masalah gelap atau sesuatu, kan? Dan mereka memanggilnya seperti ‘Tuanku’?”

Seorang gadis pernah mengunjungi mereka: Enju Sumeragi. Dia telah dibawa ke sana berkat keluarga Sumeragi yang melenturkan otoritasnya.

“Kali ini pengunjung kita adalah tuannya sendiri, Kisasage Sumeragi. Dia adalah kakek Nona Enju.”

“Itu tidak akan terjadi seperti hubungan keluarga yakuza, kan?!”

Asaka tidak bisa menahan perasaan bahwa itu pasti akan menjadi pengaruh buruk pada Yogiri.

◇ ◆ ◇

Mereka yang mengenalnya akan menyebut Kisasage Sumeragi sebagai penjahat terhebat di Jepang. Dikatakan bahwa fondasi dunia berada di tangannya, akibat dari cara-caranya yang jahat. Dia tidak menyadari apa yang dia lakukan sebagai kejahatan. Dia hanya memilih metode yang paling efisien untuk mencapai tujuannya. Jika seseorang menentangnya, dia akan membunuh mereka. Jika dia perlu mengendalikan mereka, dia menyandera. Jika dia membutuhkan informasi, dia akan menyiksa mereka, dan jika mereka memiliki sesuatu yang dia butuhkan, dia akan mencurinya. Jika dia berpikir beberapa cara adalah metode terbaik, dia tidak akan ragu sejenak.

Itulah Kisasage, dan keluarga Sumeragi lainnya tidak berbeda. Mereka memerintah Jepang dari bayang-bayang, jadi tentu saja mereka dibenci. Di permukaan, tidak ada yang bisa menentang mereka. Jika ada yang menunjukkan sedikit pun tanda pembangkangan, seluruh keluarga mereka akan dibantai. Semua orang tahu bahwa jika mereka mencoba sesuatu, mereka akan menemui nasib yang sama. Jadi sementara mereka mendapatkan kebencian semua orang, orang-orang terpaksa menyembunyikan kebencian itu jauh di dalam hati mereka.

Seseorang tidak bisa memadamkan sesuatu yang tidak terlihat seperti dendam yang dipegang oleh orang mati. Keluarga Sumeragi terlibat dengan sisi gelap dunia, dan akrab dengan hal-hal misterius, supernatural, dan teknologi yang menantang pemahaman. Mereka sangat menyadari bahwa sesuatu seperti dendam atau kutukan merupakan ancaman yang sah dan secara alami siap untuk bertahan melawan mereka. Mereka tahu betul betapa mereka dibenci dan telah mengambil tindakan terbesar untuk melindungi diri mereka dari kutukan semacam itu.

Karena itu, pertahanan mereka tidak sempurna. Tidak peduli seberapa hati-hati seseorang, akan selalu ada sedikit celah dalam pertahanan. Ada celah terkecil, di mana perasaan tak berdaya terkecil bisa lolos. Sebagian besar akan dikikis, dipecah, dan dibuat tidak berbahaya, diencerkan sampai tidak dapat mempengaruhi orang. Tingkat pertahanan itu biasanya sudah cukup dan seharusnya sudah cukup sempurna.

Tapi keluarga Sumeragi telah mengumpulkan terlalu banyak kebencian. Aliran kebencian yang tak berujung yang ditujukan pada mereka berkumpul dan bertahan, tidak peduli seberapa encer setiap emosi secara individual. Sedikit demi sedikit, potongan-potongan kecil kebencian terus menumpuk, menetap di sekitar mereka sebagai kutukan yang tak terlihat. Setelah diizinkan untuk berkumpul selama ratusan tahun, itu mengambil bentuk yang tidak mungkin untuk diabaikan.

Pada awalnya, itu hanya sedikit jamur. Pada titik tertentu, kotoran mulai muncul dalam teh yang diminum Kisasage. Tentu saja, pelayan yang menyiapkannya telah dieksekusi, tetapi itu masih aneh. Jelas bahwa hal seperti itu tidak akan ditoleransi, jadi mereka seharusnya sangat berhati-hati untuk memastikan sesuatu yang begitu kasar tidak pernah terjadi lagi.

Tapi itu terus terjadi berulang-ulang. Apakah itu teh, alkohol, atau air, apa pun yang diminum Kisasage akan memiliki jejak samar jamur yang muncul di dalamnya. Air keran keluar sedikit kotor, dan meskipun udara disaring dengan sempurna, bau yang samar-samar tidak enak mulai berkeliaran di sekitarnya.

Meskipun itu bukan sesuatu yang cukup signifikan untuk mengancam hidupnya, jelas bahwa sesuatu yang aneh sedang terjadi. Dia mengerti bahwa itu supranatural segera dan mengambil tindakan pencegahan lebih lanjut untuk melindungi dirinya sendiri. Tapi kejadian-kejadian yang tidak menyenangkan itu terus terjadi. Suara rintihan samar bisa terdengar di kejauhan. Bayangan samar mulai muncul di sekitar rumahnya, berkeliaran tetapi tidak melakukan apa-apa. Bau logam berkarat mulai memenuhi udara.

Setiap peristiwa itu sendiri tidak penting, tetapi kejadian aneh ini mengikuti Kisasage ke mana pun dia pergi. Dengan bantuan pengusir setan dan pendeta, dia mampu menekan mereka untuk sementara waktu, tetapi itu tidak mengubah kebencian yang ditujukan pada keluarganya. Jika sumbernya tidak ditangani, kelainan akan terus kembali.

Kisasage adalah pria yang teguh pendirian. Peristiwa seperti itu tidak cukup untuk membuatnya gelisah. Meskipun mereka tidak menyenangkan, dia menertawakan mereka sebagai tidak berarti. Tapi itu hanya membuat kutukan itu perlahan mencekiknya.

Jika kau mencoba mencekik seseorang dengan seutas benang, mereka tidak akan peduli. Bahkan sedikit kekuatan akan mematahkan benang menjadi dua. Tapi benang-benang tunggal itu terus-menerus dilingkarkan di lehernya. Perlahan tapi pasti, mereka mendapatkan kekuatan. Pada titik tertentu, mereka akan mengikatnya dengan kekuatan yang tidak bisa dia hilangkan.

Kisasage akhirnya mendapati dirinya tidak dapat menertawakan hal itu.

◇ ◆ ◇

“Jadi, kita akan kedatangan tamu lagi. Kali ini kakek Enju.”

Di ruang tamu mansion bawah tanah mereka, Asaka menjelaskan apa yang telah dia pelajari di permukaan.

“Apakah Enju juga datang?!” Wajah Yogiri berseri-seri.

“Aku tidak mendengar apa-apa tentang itu. Namun, dia akan memiliki beberapa pelayan bersamanya. ”

Itu sama seperti ketika Enju berkunjung. Dia datang dengan sekelompok besar individu kasar yang sepertinya tidak bisa menjadi apa pun selain mafia atau yakuza.

“Mereka pasti sudah gila datang jauh-jauh ke sini,” komentar Estelle.

“Tidak terlalu meyakinkan datang dari seseorang yang melakukan hal yang sama,” jawab Asaka.

Estelle juga menyerbu rumah mereka. Di masa lalu, dia dibius sampai hampir tidak sadar, tapi sekarang dia bebas melakukan apa yang dia suka.

“Maksudku, aku juga seseorang yang mereka coba untuk tetap terisolasi.”

“Aku diberitahu bahwa dia akan datang, tetapi aku tidak benar-benar tahu mengapa. Enju datang karena dia bersembunyi dari pertempuran, tapi…”

Enju Sumeragi adalah seorang gadis muda, sedikit lebih tua dari Yogiri, yang pernah mengunjungi mereka sebelumnya. Terbungkus dalam pertempuran untuk menentukan nasib umat manusia, dia datang ke sini untuk dilindungi dari penyerangnya. Tempat ini memiliki lapisan keamanan yang tak terhitung jumlahnya yang menjaganya, menjadikannya tempat teraman di Jepang dan tentu saja yang paling sulit untuk disusupi. Sebenarnya, Enju bisa menghindari pertarungannya dengan bersembunyi di sini.

“Ngomong-ngomong, kali ini aku merasa kita harus menghindari terlibat dengan mereka,” dia mengumumkan. Tetapi tanpa mengetahui mengapa pria itu datang, dia tidak bisa mengatakan dengan pasti bahwa mereka tidak akan terseret ke dalamnya.

“Kapan dia sampai di sini?” tanya Estelle.

“Segera. Aku ingin tahu apakah mereka akan turun dengan cara yang sama seperti yang dilakukan Enju.”

Sejauh yang Asaka ketahui, ada dua cara untuk mencapai kompleks bawah tanah. Yang pertama adalah rute resmi yang dia gunakan, dan yang kedua adalah naik lift barang. Enju dan rekan-rekannya telah menggunakan yang terakhir, jadi kemungkinan mereka akan menggunakannya lagi kali ini.

“Ayo kita lihat,” kata Yogiri.

“Apa? Apakah kamu tidak baru saja mendengar aku mengatakan bahwa kita tidak boleh terlibat? Kukira akan aneh untuk tidak bertemu mereka sama sekali. Mungkin kita setidaknya harus pergi menyapa. ”

Desa itu tidak sebesar itu, jadi menghindari mereka sepenuhnya tidak mungkin. Mungkin yang terbaik adalah menetapkan di mana mereka berdiri langsung.

“Oke, kurasa kita setidaknya harus pergi melihat ada apa.”

“Aku baik-baik saja di sini,” kata Estelle. “Akan sangat menyakitkan jika salah satu dari mereka akhirnya jatuh cinta padaku.”

Dia menyebut dirinya orang paling cantik di dunia. Ketika dia pertama kali mendengar itu, Asaka mengira itu agak berlebihan, tetapi ternyata kecantikan wanita itu begitu hebat hingga diklasifikasikan sebagai negara adidaya. Sepertinya dia bisa mengendalikannya sampai batas tertentu, tetapi hampir dijamin dia bisa membuat pria dewasa jatuh cinta padanya. Asaka dapat membayangkan bahwa bertemu dengan banyak orang yang memiliki kekuatan dan otoritas di sisi gelap dunia bukanlah hal yang merepotkan.

“Baiklah kalau begitu. Aku tidak tahu apakah mereka sudah di sini, tapi mari kita jalan-jalan.”

“Baik!”

Meninggalkan mansion, mereka pergi ke pinggiran desa. Ada poros besar di sana yang berisi lift. Pintu masuk lift mengarah ke jalan pertanian, yang dipenuhi orang.

Jumlah mereka jauh lebih banyak dari yang diperkirakan Asaka. Dia merasakan hal yang sama ketika Enju datang dengan truk yang membawa barang bawaannya, tapi sepertinya keluarga itu berniat untuk mengalahkan diri mereka sendiri kali ini.

“Siapa kau?!” Seorang pria dalam setelan hitam, yang satu-satunya kualitas penebusannya tampaknya adalah pakaiannya yang ditata dengan baik, telah memperhatikan mereka.

“Oh, aku ingat ini terakhir kali,” kata Asaka.

“Apakah semuanya baik-baik saja?” Yogiri tampak khawatir.

“Tidak apa-apa. Bukannya mereka akan menyakiti kita—”

Tetapi orang-orang yang melihat mereka segera mengeluarkan pistol dan mengarahkannya ke arahnya.

“Kurasa mungkin semuanya tidak baik-baik saja.” Dengan adanya Yogiri, keselamatannya terjamin, tapi itu tidak berarti menodongkan senjata ke arahnya terasa sangat menyenangkan.

“Hentikan, idiot!” Seorang pria yang terlihat sedikit lebih penting daripada ketiga pria bersenjata itu melangkah masuk. “Kukira Anda Nona Takatou? Tuan kami telah memanggil Anda, ”yakuza yang tampak senior dengan sopan memanggil mereka.

“Ah, itu benar. Setidaknya kita harus memperkenalkan diri.”

Asaka dan Yogiri pergi bersama pria itu, yang membawa mereka ke mobil mewah berwarna hitam legam. Saat mereka mendekat, seorang pria dengan pakaian pendeta Buddha melangkah keluar dari kursi penumpang. Untuk sesaat, Asaka mengira dia adalah penguasa yang disebutkan pria itu, tetapi dia segera memutuskan bahwa seseorang dengan pangkat setinggi itu tidak akan duduk di kursi penumpang. Setelah dia keluar, biksu lain keluar dari bagian belakang kendaraan, diikuti oleh seorang lelaki tua dengan pakaian kasual.

“Yo! Terima kasih telah menerima kami, ”katanya terus terang.

Orang tua ini pastilah Kisasage Sumeragi, kepala keluarga yang memimpin dunia dengan hidung dari bayang-bayang.

instant death

“Ah, ya, selamat datang. Umm … apa yang Anda inginkan di sini? ” Asaka bertanya dengan takut-takut.

“Mereka tidak memberitahumu? Yah, aku kira kau akan menyebutnya sebagai masalah kesehatan. Aku sudah cukup tua. Aku ingin bersantai sebentar, tetapi di permukaan aku akan terganggu ke mana pun aku pergi. ”

Terlepas dari pria yang mengatakan bahwa dia semakin tua, sulit untuk mengatakan dengan tepat berapa usianya. Dia jelas tidak muda, tapi dia tidak terlihat pikun.

“Hei, apakah Enju akan datang?” Yogiri bertanya, tidak sedikit ragu.

“Enju? Oh ya, dia ada di sini sebelumnya. Maaf, Nak, kali ini hanya aku.” Kisasage menjawab dengan blak-blakan, seolah-olah sama sekali tidak tertarik pada cucu-cucunya.

“Oh baiklah.”

“Kami akan menggunakan sejumlah bangunan di desa. Kamu tidak keberatan, kan?”

Rupanya, Kisasage hanya ingin menyapa, setelah itu anak buahnya memulai percakapan.

“Itu bukan sesuatu yang bisa aku izinkan, jadi selama itu cocok dengan apa pun yang Anda diskusikan dengan atasanku, Anda dapat melakukannya sesuka Anda,” jawab Asaka.

Desa di ruang bawah tanah ini dipenuhi dengan bangunan yang tidak didiami siapa pun. Akan menjadi masalah jika mereka pindah ke mansion tempat Asaka dan Yogiri tinggal, tapi selain itu, dia tidak keberatan dengan apa yang mereka lakukan.

◇ ◆ ◇

Beberapa hari berlalu setelah kedatangan Kisasage. Tidak ada perubahan dalam gaya hidup Asaka dan Yogiri. Tidak seperti ketika Enju datang, tidak ada kontak dengan pihak lain, dan tanpa Enju, Yogiri tidak tertarik pada kakeknya.

“Tapi untuk alasan kesehatan… Sepertinya itu alasan yang aneh untuk datang jauh-jauh ke sini.”

Asaka memiliki keraguannya. Tidak ada sumber air panas di sini, dan bahkan jika itu terlihat seperti desa pedesaan yang kaya dengan alam, hampir semuanya buatan. Meskipun udaranya bersih, suasana di sini benar-benar terkendali, jadi jauh dari alami.

“Kapan mereka pergi?” Yogiri bertanya.

Mereka sedang belajar di ruang tamu. Dia mencoba menjawab pertanyaan yang dibuat Asaka untuknya.

“Aku tidak tahu, aku belum mendengar apa-apa.”

Jika dia ada di sini untuk kesehatannya, apakah itu berarti dia akan tinggal sampai dia sehat kembali? Tapi dia tidak terlihat seperti memiliki masalah dengan kesehatannya sejak awal.

“Mungkin setelah kita selesai belajar kita bisa pergi melihatnya.”

Sejak kedatangan Kisasage, mereka menahan diri untuk tidak pergi ke desa saat berjalan-jalan. Tapi tanpa mengetahui berapa lama pengunjung akan berada di sana, tidak ada gunanya menghindari tempat itu.

“Baik!”

Bahkan tanpa keluar, mereka dapat menghabiskan waktu dengan cukup mudah dengan semua video game mereka, jadi mereka telah melakukan hal itu selama beberapa hari terakhir, tetapi tidak sehat untuk mempertahankan gaya hidup itu terlalu lama.

Setelah mengisi lembar jawaban, Yogiri menyerahkannya kepada Asaka untuk dikoreksi. Dia menjawab setiap pertanyaan dengan benar. Dia tampaknya telah mencapai tingkat akademis yang melampaui usianya. Dia baru-baru ini mulai meningkatkan kesulitan dari masalah yang dia berikan padanya, tetapi dia terus melakukannya tanpa masalah. Kemampuan akademiknya cukup untuk memenuhi syarat untuk sekolah menengah paling bergengsi di negeri ini.

Ini bagus untuk pendidikan sekolah dasar, tapi apa yang akan kita lakukan setelah itu? Asaka khawatir tentang langkah selanjutnya untuknya.

“Apakah aku melakukan kesalahan?”

“Tidak, kamu mendapatkan semuanya. Sudah selesai dilakukan dengan baik. Baiklah, ayo jalan-jalan.”

Setelah membersihkan bahan belajar mereka, mereka pergi ke luar. Saat mereka melakukannya, sesuatu sudah tampak tidak beres. Meskipun itu tengah hari, semuanya anehnya gelap. Melihat ke atas, langit cerah, jadi sepertinya sistem cuaca bekerja dengan baik.

“Hah. Mungkin itu hanya imajinasiku.”

Saat mereka berjalan ke desa, kekhawatiran hilang dari pikiran Asaka.
Berjalan di antara sawah, desa segera terlihat. Ketika mereka mendekat, mereka melihat bahwa keamanan telah menjadi sangat ketat. Laki-laki telah mengambil posisi di sekitar seluruh desa. Jalan diblokir, dan mereka telah memasang pengintai di atas gedung-gedung.

Jelas, mereka melihat Asaka dan Yogiri mendekat, jadi mereka mengarahkan senapan ke arah mereka. Karena mereka memberi kesan bahwa jika mereka berdua semakin dekat, mereka akan menjadi ditembak tanpa peringatan, Asaka memutuskan mereka harus kembali.

“Kurasa kita harus berjalan-jalan di tempat lain.”

“Ya baiklah.”

Dia pasti tidak di sini hanya untuk kesehatannya…
Orang-orang ini jelas waspada terhadap sesuatu. Asaka merasa hal-hal akan menjadi merepotkan lagi.

◇ ◆ ◇

Beberapa hari kemudian, Asaka dan Yogiri mengunjungi desa itu lagi. Meskipun tentu akan lebih pintar untuk tidak terlibat dengan mereka, jika mereka tidak memeriksanya sesekali, mereka tidak akan tahu apakah pengunjung mereka pernah pergi. Mereka memutuskan untuk pergi sejauh yang mereka punya waktu sebelumnya untuk melihat bagaimana keadaannya.

“Aku ingin tahu ada apa? Mereka masih berjaga-jaga, tapi sepertinya tidak semeriah itu…”

“Kurasa jumlahnya lebih sedikit,” Yogiri menawarkan.

“Ah, aku mengerti.”

Jelas ada lebih sedikit orang yang melindungi desa sekarang, jalan dan atap lebih jarang penduduknya daripada terakhir kali. Mereka melihat Asaka dan Yogiri lagi, tapi kali ini respon mereka tampak aneh. Terakhir kali, sepertinya mereka menantangnya untuk mendekat, tetapi sekarang mereka tampak takut.

“Kurasa tidak ada yang bisa kita ketahui dari sini,” renung Asaka. Tapi ada sesuatu yang jelas berubah di desa. Itu hampir seperti kegelapan yang menyelimutinya.

◇ ◆ ◇

Beberapa hari lagi berlalu. Para pengintai hilang, dan desa itu sunyi.

“Apakah mereka sudah pulang?” Yogiri bertanya.

“Kurasa kita harus pergi mencari tahu.”

Asaka akan mengharapkan Kisasage datang dan mengucapkan selamat tinggal, jadi dia berpikir sesuatu mungkin telah terjadi padanya.

Mereka mendekati desa. Jalan yang tidak beraspal itu berlumpur, memberikan sensasi yang tidak menyenangkan dari kaki mereka yang tenggelam saat mereka berjalan.

“Tidak hujan akhir-akhir ini, kan?” tanya Asaka.

“Tidak.”

Mereka memang mendapatkan hujan di sana, tetapi seolah-olah karena pertimbangan mereka berdua, hujan itu dijaga seminimal mungkin, dan semuanya segera mengering lagi.

Saat mereka semakin dekat, mereka melihat bau busuk yang tidak menyenangkan di udara. Meskipun samar, itu tidak dapat disangkal tidak menyenangkan.

“Apa yang… Apa yang terjadi di sini?” tanya Yogiri.

“Aku tidak tahu.”

Saat mereka melangkah ke desa, semuanya tampak gelap. Semua bangunan tampak lembap—dan ada sesuatu yang keluar dari pilar. Melihat ke salah satu gubuk tua, Asaka melihat seseorang di dalam.

“Maaf mengganggumu, tapi apa…”

Dia terdiam saat dia membuka pintu. Tidak ada seorang pun di sana. Dari jendela, dia melihat apa yang tampak seperti seseorang di ruangan itu, tetapi ketika mereka masuk ke dalam, itu kosong.

“Apa yang salah?” Yogiri bertanya.

“Kupikir ada seseorang di sini, tapi…mungkin itu hanya imajinasiku.” Karena tidak ada orang di sekitar, itu pasti.

“Mungkin mereka memang pulang?”

Ketika mereka melihat ke rumah lain, dia mendapat jawabannya. Gedung itu penuh dengan orang. Mayat pria berjas hitam telah menumpuk di dalam.

“Berhenti! Yogiri, jangan lihat ke sini!”

Yogiri tetap di luar sementara Asaka masuk untuk menyelidiki.

“Apa yang sebenarnya terjadi di sini?”

Orang-orang itu jelas sudah mati. Mayat-mayat itu tanpa ampun dijejalkan ke dalam ruangan. Ada beberapa dari mereka, tetapi tidak satupun dari mereka memiliki luka yang terlihat, yang berarti dia menghadapi tumpukan besar mayat tanpa penyebab kematian yang jelas.

Asaka buru-buru kabur dari rumah.

“Apa yang salah?”

“Ada banyak sekali orang mati di dalam! Mungkin ada beberapa jenis penyakit! Kita harus segera pergi!”

“Tidak apa-apa. Aku bisa membunuh kuman.”

“Benarkah?”

“Ya! Aku akan membuatmu aman, jadi jangan khawatir!”

“Begitu… Kurasa jika kita kabur sekarang, kita tidak akan belajar apa-apa…”

Mereka memutuskan untuk melihat-lihat desa sedikit lagi. Berjalan menyusuri jalan utama, mereka menuju rumah terbesar. Asaka mendapat kesan bahwa di situlah tuan akan tinggal. Menerobos masuk tampak kasar, jadi dia memeriksa sekeliling gedung terlebih dahulu. Dia bisa mendengar suara-suara, nyanyian yang meresahkan yang sepertinya semacam sutra.

Melihat ke dalam melalui jendela, dia melihat orang-orang di dalam. Kali ini jelas bukan imajinasinya. Para pendeta sedang duduk melingkar, membaca sutra. Di tengah lingkaran adalah tuan. Duduk dengan menyilangkan kaki, dia tampak bosan. Dia tidak tahu apa yang mereka lakukan, tetapi dia mungkin lelah karena harus duduk-duduk dan mendengarkan sutra yang tidak dia mengerti.

Asaka segera melangkah pergi.

“Baiklah, ayo kembali.”

Sepertinya tidak ada yang bisa mereka lakukan di sana.

◇ ◆ ◇

Beberapa hari lagi berlalu. Ketika mereka sedang belajar di ruang tamu, mereka mendengar suara bising di luar. Melihat-lihat, mereka menemukan seorang pria dengan pakaian pendeta ambruk di tanah.

“Hah? Apakah kau baik-baik saja?!” Asaka bergegas keluar, berlari ke sisi pria itu.

Dia telah jatuh tertelungkup sehingga mereka tidak bisa melihat siapa dia, tapi dia pasti salah satu pendeta yang tinggal di desa.

“Halo?! Dia jelas tidak baik-baik saja. Ah, sial! Haruskah aku memanggil ambulans? Tidak, CPR, kan? Apakah kita memiliki AED di sini?”

“Asaka, dia sudah mati.”

“Apa? Tidak, bahkan jika terlihat seperti itu, kita perlu mencoba membantunya…”

Saat dia berbicara, dia membalikkan wajah pria itu. Wajahnya telah membusuk hampir sepenuhnya, memburuk ke titik di mana dia lebih baik mati.

“Pasti telah terjadi sesuatu di desa…”

Asaka ragu-ragu sejenak, lalu berdiri lagi. Sesuatu yang abnormal jelas terjadi. Mereka tidak bisa mengabaikannya lagi.

“Ayo kita lihat.”

Mereka berdua kembali ke desa.

“Whoa, aku benar-benar tidak ingin masuk lagi…” katanya ketika mereka tiba.

Pandangan sekilas ke desa menunjukkan bahwa ada sesuatu yang salah. Meskipun masih memiliki bentuk kasar yang sama, tampaknya hampir seluruhnya membusuk.

“Tapi kita tidak bisa hanya berdiri di sini dan tidak melakukan apa-apa.”

Dia menutupi wajahnya dengan sapu tangan, dan Yogiri melakukan hal yang sama. Kemudian mereka melangkah ke desa, menuju gedung tempat Kisasage tinggal. Kali ini mereka langsung masuk, tidak repot-repot melepas sepatu mereka di pintu masuk. Lantainya sangat lengket sehingga mereka tidak tahan untuk mengekspos kaki mereka ke sana. Berjalan menyusuri aula, mereka menuju ruangan tempat ritual aneh itu diadakan.

Semua orang di dalam sudah mati—para pendeta dan Kisasage sendiri. Setiap kali mereka mati, tubuh mereka sudah benar-benar busuk.

“Kurasa kita harus melaporkan ini.”

Tidak ada lagi yang bisa mereka lakukan.

◇ ◆ ◇

Kembali ke mansion, Asaka memicu alarm darurat.

“Yah, ini tentu saja bencana.”

Mereka menunggu sampai bosnya turun sendiri.

“Bukankah kamu mengatakan kamu terlalu berpangkat tinggi untuk datang ke sini sendiri?” tanya Asaka.

“Itu benar pada awalnya, untuk mencegah menyadari kita, tetapi setelah dia muncul ke permukaan, dia tetap melihat semua orang. Tidak ada gunanya menghindarinya sekarang.”

Keduanya duduk berseberangan di meja makan di ruang tamu. Yogiri sedang bermain di luar dengan anjing mereka, Nikori.

“Mereka semua sudah mati,” lanjut Shiraishi.

“Sepertinya begitulah situasinya.” Dia pergi untuk memeriksa desa terlebih dahulu. Pekerja lain dari Institut ada di sana sekarang, membersihkan akibatnya.

“Apa yang sebenarnya terjadi?” Asaka masih tidak tahu apa yang terjadi.

Dilihat dari hasilnya, mereka telah terperangkap dalam sesuatu yang supernatural, tetapi itu tidak banyak menjelaskan.

“Sulit untuk mengatakannya untuk saat ini. Jika aku harus menebak, mereka datang ke sini untuk mencari perlindungan spiritual.”

“Jadi, bukankah datang dalam kelompok besar adalah kesalahan? Siapa yang tahu apa yang menyertai mereka? ”

Asaka mengingat saat ada sesuatu yang menyelinap ke ruang bawah tanah dengan bersembunyi di bayangannya. Meskipun ada jimat, sutra, dan berhala yang dipasang untuk mencegah hal-hal semacam itu, masih ada cara bagi mereka untuk menyelinap masuk.

“Serius, bisakah kita berhenti membiarkan orang turun ke sini?” dia mengeluh. “Tidak ada hal baik yang datang darinya.”

“Aku setuju, jujur ​​saja. Tapi aku tidak bisa tidak mematuhi atasanku.”

“Dia adalah orang paling kuat yang terlibat dalam sisi gelap dunia, kan? Apa yang akan terjadi sekarang setelah dia mati?”

“Aku menduga itu tidak akan terlalu kacau. Ada sistem yang cukup solid untuk menentukan suksesi, jadi aku membayangkan pergantiannya akan cukup mudah.”

“Bukannya itu yang perlu kukhawatirkan… Jadi apa yang kita lakukan selanjutnya?”

“Kita harus membakar desa. Sayangnya, tidak ada pilihan lain.”

Itu bukan kesimpulan yang paling memuaskan, tapi itulah jalan yang mereka putuskan.

◇ ◆ ◇

Kisasage datang tanpa menjelaskan alasannya, dan penyebab kematiannya adalah sebuah misteri. Setelah dia pergi, keadaan menjadi damai kembali.

“Pada akhirnya, hanya sekelompok yakuza yang mati.”

Mereka adalah bagian dari dunia kriminal, jadi tidak sulit bagi warga terhormat seperti Asaka untuk menganggap mereka sama sekali tidak ada hubungannya dengan hidupnya sendiri.

“Aku mati lagi.”

Yogiri sedang bermain video game di ruang tamu. Asaka sedang mengistirahatkan sikunya di atas meja makan, mengunyah kerupuk nasi saat dia memperhatikannya.

Dia bermain sebagai penembak sekolah tua. Dia merasa itu entah bagaimana lebih baik daripada membuatnya bermain game yang lebih baru, jadi dia mengeluarkan banyak game retro untuk dia mainkan. Shiraishi tampaknya berpikir itu semua masalah selera, tetapi Asaka bersikeras bahwa konsol 8-bit lama sangat berharga dalam mengembangkan imajinasi anak yang sedang tumbuh.

“Mungkin sebaiknya kamu istirahat,” sarannya.

“Ya, kupikir aku akan melakukannya.” Datang ke meja, Yogiri menuangkan teh jelai dari panci ke cangkirnya.

“Hah? Ada sesuatu yang mengambang di dalamnya.”

“Hm? Apakah ada lubang di kantong tehnya?”

Setelah memasukkan bungkusnya ke dalam panci, dia baru saja memasukkan air keran ke dalamnya dan tidak bisa diganggu untuk mengeluarkannya setelah itu, jadi mungkin ada lubang yang membocorkan sebagian isinya.

“Apa itu? Itu bulat dan mengambang.”

“Tunggu, apakah itu cetakan? Tidak mungkin, aku sudah meminumnya sepanjang waktu!” Asaka melihat cangkirnya sendiri dengan panik. Fakta bahwa dia tidak melihat apa pun seperti jamur yang tersisa di dalamnya tidak terlalu menggembirakan.

“Ayo kita buang ini. Tapi kita baru saja membuatnya segar, bukan?” Dia memiringkan kepalanya dengan bingung.

Setelah itu, hal-hal aneh terus terjadi. Air keran menjadi kotor.

Bau busuk muncul entah dari mana. Nikori mulai terpaku pada ruang kosong dan menggonggong. Lantai dan balok penyangga mulai terasa lengket. Mereka mulai mendengar erangan datang dari suatu tempat. Laba-laba dan kelabang mulai bermunculan di seluruh rumah.

Tak satu pun dari mereka yang seburuk itu secara individu, tetapi dengan semua hal ini terjadi secara berurutan, Asaka mau tidak mau berpikir sesuatu sedang terjadi.

“Yogiri, apakah kamu merasa ada yang tidak beres baru-baru ini?”

“Ya, semuanya tampak aneh.”

Saat itu malam hari. Mereka berbaring di lantai di atas futon mereka. Asaka tidak bisa menahan perasaan bahwa miliknya entah bagaimana basah.

“Hmm. Mungkin aku harus bertanya pada Shiraishi tentang itu.” Saat dia mengatakan itu, dia melihat bayangan bergerak di sisi lain pintu kasa kertas. “Hah? Kita menutup pintunya, kan?”

“Ya, karena orang-orang bayangan akan masuk jika kita tidak melakukannya.”

“Apakah itu salah satunya?”

“Kurasa tidak.”

Di tempat ini, bayangan hitam muncul di malam hari. Tak satu pun dari mereka tahu apa yang diinginkan bayangan itu, tetapi jika mereka menutup pintu rapat-rapat, makhluk itu tidak akan masuk.

Asaka bangkit dari futonnya dan membuka pintu geser. Tidak ada seorang pun di sana. Saat dia melihat sekeliling, bertanya-tanya ke mana perginya bayangan itu, telepon berdering. Itu tidak terhubung dengan apa pun, jadi seharusnya tidak berdering. Tidak mengetahuinya sebelumnya, Asaka pernah menerima panggilan telepon yang memintanya keluar dan akhirnya terjebak dalam sesuatu yang aneh.

“Yogiri, bisakah kamu ikut denganku?”

“Baik.”

Meskipun dia lebih dari akrab dengan rumah itu, sesuatu pasti terasa aneh. Mendekati telepon yang berdering, dia mengangkat gagang telepon.

“Halo?”

Tidak ada jawaban, tetapi dia merasa ada seseorang di ujung sana.
Dia meletakkan gagang telepon. Ketika dia melakukannya, dia mendengar suara sesuatu yang merangkak ke dalam rumah.

“Oh, beri aku istirahat!”

Dia kembali ke kamar dan melemparkan kasurnya ke atas kepalanya.

◇ ◆ ◇

Hari-hari berlalu, kejadian aneh mulai memburuk. Bau tak sedap semakin kuat. Kualitas udara di dalam menjadi sangat buruk sehingga mereka merasa akan batuk. Bahkan ketika mereka membuka jendela dan sinar matahari masuk, interiornya tetap gelap. Mereka bisa mendengar suara bayi menangis di suatu tempat. Lantai dan balok penyangga terasa seperti ada minyak yang menetes darinya. Makanan segar di lemari es langsung rusak.
Karat keluar di dalam air dari keran. Jejak tangan merah mulai muncul di sekitar rumah.

“Oke, ini pasti semacam kutukan, kan?!”

Pada titik ini tidak ada yang meragukannya. Apapun yang menyerang Kisasage Sumeragi kini menyerang rumah mereka.

“Apa ini? Serius!”

“Asaka, kau baik-baik saja?”

“Ah, tidak juga.”

Mereka melangkah keluar. Tanahnya berlumpur dan tidak menyenangkan. Itu sama dengan apa yang terjadi di desa sekitar Kisasage. Hutan di sekitar mereka juga tampak aneh. Pohon-pohon mulai membusuk di tempat mereka berdiri. Ketika mereka pergi untuk memeriksa sawah, tanaman juga telah layu di sana.

Mereka melihat sekeliling seluruh ruang bawah tanah, tapi itu sama di mana-mana. Pepohonan, tanaman, dan bangunan semuanya membusuk. Air di parit irigasi diwarnai merah. Ular mati berjajar di jalan. Mereka bisa melihat sosok di tepi penglihatan mereka yang menghilang ketika mereka menoleh untuk melihat, dan selalu terasa seperti sedang diikuti. Tidak ada tempat yang aman di mana pun.

“Ini terlalu aneh! Kami sama sekali tidak memiliki hubungan dengan keluarga Sumeragi! Kami tidak melakukan kesalahan apa pun! Atau apa?! Apakah kita dikutuk karena kita berbicara sedikit dengannya ?! ” Dia tidak tahu mengapa, tetapi sepertinya tempat itu sendiri telah dikutuk.

“Kita tidak bisa tinggal di sini seperti ini.”

Asaka kembali ke mansion tetapi menyerah untuk mengumpulkan barang-barang mereka. Semua barang-barang mereka tampaknya telah terkontaminasi, jadi tidak ada gunanya membawa mereka.

“Asaka…” Yogiri menatapnya, khawatir.

“Kamu juga ikut, Yogiri. Mereka tidak bisa mengeluh tentang kau datang jika hal-hal seperti ini di sini.”

Yogiri seharusnya tetap terisolasi, tetapi mereka tidak bisa meninggalkannya di tempat seperti ini. Membawa Anjing Gembala Shetland mereka, Nikori, bersama mereka, mereka meninggalkan mansion dengan tangan kosong. Dia tidak tahu apakah ada gunanya melarikan diri, tetapi mereka tidak bisa tinggal di sana lagi.

Mereka bergegas ke tepi ruang bawah tanah. Udaranya sendiri terasa lengket dan berat. Tanah berlumpur menyedot kaki mereka ke bawah, membuat mereka sulit berjalan. Kabut menyelimuti mereka, secara bertahap menyebar dan menyelimuti dunia dengan warna putih. Tak lama, mereka tidak bisa melihat apa-apa dan kehilangan jejak di mana mereka berada.

“Dari mana kabut ini berasal ?!”

Tidak dapat melihat ke mana mereka pergi, Asaka berhenti. Nikori merintih, takut. Mereka bisa mendengar erangan di kejauhan. Kedengarannya seperti napas dalam-dalam, benda-benda merangkak di tanah, dan sesuatu yang menetes juga bisa terdengar.

Mereka mulai melihat sosok-sosok di dalam kabut. Bayangan samar dan terdistorsi muncul di sekitar mereka, perlahan mendekat dari segala arah. Apa pun niat mereka, mereka segera mengepung ketiganya. Asaka merasa bahwa menyentuh mereka adalah ide yang buruk. Dia secara naluriah mengerti bahwa menyentuh mereka akan berarti akhir dari dirinya.

“Yogiri, apakah kamu pikir kamu bisa melakukan sesuatu tentang mereka?”

“Aku bisa.”

“Tentu saja. Tidak mungkin kamu bisa menangani sesuatu jadi— Tunggu, kamu bisa ?! ”

“Ya.”

“Semua hal aneh ini?”

Dia tidak tahu apa semua ini, dan masing-masing sedikit lebih dari sedikit tidak menyenangkan. Asaka mengira Yogiri tidak akan bisa menargetkan mereka.

“Aku minta maaf. Aku seharusnya melakukan sesuatu lebih cepat.”

Dia mengulurkan tangan. Saat dia melakukannya, kabut mulai menghilang. Mulai dari area di sekitar tangannya, bayang-bayang yang mengganggu, erangan yang mengganggu, dan bau yang memuakkan di udara menghilang. Tentu saja kelumpuran tanah tidak berubah, tetapi tidak melekat pada kaki mereka seperti sebelumnya.

“Apa yang sedang terjadi?”

Itu semua diselesaikan dalam sekejap.

“Maaf…”

“Tidak, kamu tidak perlu meminta maaf.”

“Kupikir jika aku membiarkan keadaan menjadi lebih buruk, aku akan bisa pergi ke luar.”

“Hah? Oh, apakah itu yang terjadi? ”

Dia pasti berpikir bahwa jika mereka tidak bisa hidup di ruang bawah tanah lagi, mereka harus pergi.

“Bagaimanapun, itu bukan sesuatu yang perlu kamu minta maaf. Kupikir metode yang digunakan fasilitas ini tidak baik.”

Tidak ada yang salah dengan dia tertarik pada dunia luar. Mereka tidak bisa membiarkan Yogiri terjebak di sini selamanya. Sejauh yang dia ketahui, pada akhirnya mereka harus membiarkannya keluar.

◇ ◆ ◇

Meskipun kejadian aneh telah berhenti, akibatnya tetap ada, jadi itu tidak mengubah fakta bahwa mereka tidak bisa tinggal di sana lagi. Mereka tetap naik ke permukaan, menerima akomodasi sementara yang disediakan untuk mereka di dalam fasilitas.

“Aku merasa akal sehatku mulai menurun sejak datang ke sini,” kata Asaka.

“Mereka mengatakan bahwa akal sehat hanyalah kumpulan prasangkamu, jadi mungkin kamu bisa mengatakan lebih baik kamu menjadi kurang bodoh,” Shiraishi menawarkan.

“Tidak semuanya! aku lebih suka hidup tidak pernah tahu tentang hal-hal ini! Asaka dan supervisornya berada di ruang pertemuan yang sama seperti biasanya.

Yogiri sedang bermain di tempat tinggalnya, jadi mereka berdua sendirian. “Apa yang terjadi di bawah sana?”

“Aku sendiri tidak terlalu akrab dengan okultisme, tetapi menurut para ahli, sepertinya itu seperti kutukan atau dendam.”

“Aku bisa mengerti mengapa seseorang yang memimpin dunia dari bayang-bayang akan dibenci, tapi semuanya baik-baik saja sampai sekarang, bukan?”

“Ya, aku kira mereka akhirnya melewati ambang pintu. Kebencian atau dendam tidak cukup untuk menyakiti orang biasa, tetapi keluarga Sumeragi telah mengumpulkan emosi negatif selama ratusan tahun. Setelah berkumpul begitu lama, itu mulai meluap, akhirnya menjadi berbahaya…walaupun penjelasan itu masih terdengar aneh bagiku.”

“Tapi mengapa kutukan itu mempengaruhi kita?” tanya Asaka.

“Kami tidak ada hubungannya dengan dia.”

“Apa yang dianggap sebagai ‘berhubungan dengan dia’ mungkin cukup kabur dari sudut pandang kutukan. Bisa jadi hanya karena kau berbicara dengannya atau karena kau berada di dekatnya.”

“Beri aku istirahat…”

Apakah kumpulan perasaan kesal cukup sadar untuk membuat keputusan tentang siapa yang ditargetkan juga tidak jelas.

“Jadi apa yang kita lakukan sekarang?” dia bertanya.

“Itu pertanyaan yang bagus. Tidak ada tempat lain yang memiliki keamanan bahkan dekat dengan apa yang kau miliki di sana. ”

Bahkan dengan kutukan itu hilang, keadaan fasilitas bawah tanah itu menyedihkan dan akan membutuhkan banyak waktu untuk memperbaikinya.

“Bangunan-bangunan itu awalnya diturunkan dari permukaan, jadi sepertinya tidak ada pengganti yang tersedia.”

“Itu tidak benar-benar harus identik, bukan? Selagi kita memiliki kesempatan, mengapa kita tidak mendapatkan AC penuh dan home theater?”

“Aku akan mempertimbangkan saranmu.”

Sepertinya tidak ada kemungkinan hal itu terjadi.


Instant Death

Instant Death

My Instant Death Ability is So Overpowered, No One in This Other World Stands a Chance Against Me!, Sokushi Cheat ga Saikyou Sugite, Isekai no Yatsura ga Marude Aite ni Naranai n Desu ga, The Other World Doesn't Stand a Chance Against The Power of Instant Death, 即死チートが最強すぎて、異世界のやつらがまるで相手にならないんですが。
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2016 Native Language: Japanese
Cheat pertumbuhan? Kekuatan sihir yang tak terbatas? Kemampuan untuk memanfaatkan semua Arctype? Apa gunanya jika kematian instan mengakhiri semuanya dengan satu serangan? Siswa SMA Yogiri Takatou sedang dalam perjalanan lapangan sekolah ketika dia terbangun oleh seekor naga yang menyerang bus wisata, dengan satu-satunya yang masih di dalam bus adalah dia dan teman sekelas perempuannya, Tomochika Dannoura yang panik. Tampaknya teman-teman sekelasnya yang lain telah diberi kekuatan khusus oleh Sion, seorang wanita yang memperkenalkan dirinya sebagai Sage, dan melarikan diri dari naga, meninggalkan mereka yang tidak menerima kekuatan khusus di belakang sebagai umpan naga. Maka Yogiri terlempar ke alam semesta paralel yang penuh bahaya, tanpa tahu apa yang baru saja terjadi. Demikian juga, Sion tidak mungkin mengetahui makhluk seperti apa yang telah dia panggil ke dunianya.

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset