Instant Death Volume 8 Chapter 02

Berhentilah Mempermainkanku! Mengapa Aku Tidak Mendapatkan Gadis Cantik?!

Kelompok Yogiri sedang berjalan melalui hutan hujan tropis yang dikenal sebagai Hutan Elf. Mokomoko memimpin kelompok menggunakan robot Enju, dengan Tomochika Dannoura, Yogiri Takatou, dan Daimon Hanakawa mengikuti di belakangnya.

Mereka sedang menuju kumpulan bangunan di tengah segi enam yang dibuat oleh pohon-pohon besar. Mereka baru satu kilometer jauhnya ketika mereka dikunjungi oleh Malnarilna, jadi jaraknya tidak terlalu jauh.

“Sungguh, aku percaya Sir Takatou akan mampu mengalahkan Malnarilna entah bagaimana! Mataku yang tajam telah menembusku lagi! ”

“Bukankah semuanya akan tetap sama untukmu jika kami kalah? Kau masih berencana untuk menghisap Malnarilna setelah itu, kan? ”

“T-T-T-Tidak sama sekali!” Hanakawa, masih dalam pakaian badutnya, mengalihkan pandangannya, membenarkan kebohongan dalam kata-katanya.

“Ngomong-ngomong, ada apa dengan pakaianmu? Apakah itu hal yang kamu suka?” Tomochika bertanya.

“Kamu baru menanyakan itu sekarang?! Sage Yoshifumi memaksaku untuk memakai pakaian ini! Bahkan seseorang yang tertantang secara fashion sepertiku tidak akan pernah memilih pakaian seperti ini!”

“Yoshifumi? Kau bersama Sage? ”

Hanakawa muncul di depan mereka entah dari mana.

Yogiri tidak peduli dari mana dia berasal, tetapi sekarang dia tahu Hanakawa bersama Yoshifumi, dia tidak bisa tidak bertanya. Lagi pula, mereka tersesat dan berkeliaran di hutan karena mereka berusaha menemukan Sage.

“Kurang lebih. Aku ditawan dan dipaksa melalui segala macam pengalaman yang mengerikan.” Hanakawa melanjutkan untuk menjelaskan panjang lebar semua yang telah terjadi sejak mereka berpisah di ibukota. Itu adalah cerita panjang tentang dia disapu melawan keinginannya, pertama oleh Akinobu Marufuji, Shigeto Mitadera, dan Rei Kushima, yang telah membawanya ke Ent, kemudian oleh Yoshifumi, yang telah memaksanya menjadi pelayannya dan membawanya ke Hutan Elf.

“Hah? Aku tidak ingat melihat Kushima dan yang lainnya di ibu kota. Apakah mereka berpisah dari orang lain?” Tomochika jelas terkejut. Dia mengira mereka telah dibunuh di suatu tempat.

“Mereka bepergian bersama kami dari bus ke kota pertama, tetapi setelah itu mereka lari sendirian.”

“Jadi itu artinya yang selamat dari kelas kita adalah aku, Takatou, Hanakawa, Carol, Ninomiya, Marufuji, Mitadera, dan Kushima?”

“Aku yakin Sir Marufuji sudah meninggal sekarang, jadi hanya kita bertujuh, kukira.”

“Hmm. Alangkah baiknya jika kita semua bisa bekerja sama.”

“Tapi Hanakawa tidak ingin kembali, ingat?” Yogiri memotong.

“Sebenarnya, aku baru-baru ini mulai berubah pikiran. Hal-hal di sini ternyata jauh berbeda dari yang diharapkan…”

“Oh. Semoga beruntung, kalau begitu.”

“Hai! Di sinilah kamu harus memperbarui tekadmu, dengan mengatakan ‘Kita semua akan berhasil kembali bersama!’”

“Jika itu tidak membuat kami tidak nyaman, kami bisa membawamu kembali juga, tetapi tujuan utama kami adalah untuk membawa diri kami pulang. Aku tidak akan membuat jaminan apa pun tentang orang lain. ”

Mereka tahu mereka bisa kembali menggunakan Batu Sage, tetapi mereka masih tidak tahu persis berapa banyak yang mereka butuhkan. Menemukan Batu Sage bukanlah tugas yang mudah, dan semakin banyak yang mereka peroleh, semakin banyak orang mati sebagai jaminan kerusakan di sepanjang jalan. Yogiri tidak akan ragu untuk menggunakan kekuatannya jika dia harus, tetapi dia juga tidak merasa terdorong untuk membantu beberapa teman sekelas yang hampir tidak dia kenal.

“Seperti yang diharapkan dari Sir Takatou, kamu meninggalkan teman sekelasmu sendiri dengan mudah. Perilaku seperti itu menakutkan dan tidak sedikit pun mengagumkan! Aku berharap kamu bisa bertindak sedikit lebih manusiawi! ”

“Yah, sejujurnya, kami tidak benar-benar dalam posisi untuk mengkhawatirkan orang lain,” komentar Tomochika.

“Tomochika, tolong! Aku berharap kamu akan menjadi tipe pahlawan wanita yang rasa keadilannya yang bodoh dan dangkal membawa kita ke dalam semua jenis masalah!

“Namun, bertahan hidup adalah prioritas utamaku.”

KuroNote*Thas’s my Dannoura-san wkwkwkwk

“Cara Dannoura tidak menyisakan ruang untuk membantu sekutu seseorang. Daripada memikirkan orang lain, hasil terbaik dapat dicapai jika setiap individu memastikan hasil terbaik untuk diri mereka sendiri. Begitulah ajaran kami,” kata Mokomoko sambil memotong semak-semak yang tebal.

“Umm, kalau dipikir-pikir, siapa gadis lolita yang memimpin kita saat ini?”

“Menjengkelkan untuk dijelaskan… Dia adalah robot bernama Enju Sumeragi. Dia muncul entah dari mana.” Menjelaskan bahwa dia dikendalikan oleh Mokomoko, roh penjaga Tomochika, terlalu merepotkan, jadi Yogiri tidak repot.

“Apa-apaan?! Kenapa semua orang bisa mendapatkannya ?! ” Hanakawa tiba-tiba meledak, mengejutkan mereka. ‘Skill Buku Ramalanku tiba-tiba berubah menjadi seorang gadis muda!’ ‘Seorang gadis robot tiba-tiba muncul entah dari mana!’ Berhentilah mempermainkanku! Kenapa aku tidak mendapatkan seorang gadis cantik?! Apakah meminta seorang gadis budak untuk menekan dadanya ke dalam diriku dan berkata ‘Seperti yang diharapkan dari tuanku!’ setiap kali aku menunjukkan kekuatanku sedikit pun untuk diminta ?! ”

“Jangan tanya aku. Sebenarnya, bukankah kamu baru saja mendapatkan kekuatan pemanggilan?” Yogiri bertanya. “Tidak bisakah kau memanggil seorang gadis dengan itu?”

“Tidak mungkin begitu… Ada… Hah? Tunggu, apakah itu benar-benar mungkin? Aku bisa memanggil apa saja, kan? Tapi tidak, jika mereka menolak pemanggilan, itu akan gagal diaktifkan. Meskipun menyakitkan untuk mengatakannya, aku tidak bisa membayangkan gadis muda mana pun yang bersedia menjawab panggilan orang sepertiku.”

“Jika kamu bisa memanggil apa saja, mengapa tidak mengatur kondisi menjadi ‘gadis muda yang menyukai orang sepertimu’?”

“Aha! Sekarang setelah kamu menyebutkannya, itu seharusnya berhasil! Baiklah, kalau begitu, izinkan aku melakukannya…” Hanakawa berhenti untuk fokus menggunakan kekuatannya, tapi Yogiri tidak merasa perlu untuk berkeliaran dan menonton. “Err, kenapa kamu pergi?
Apakah kamu tidak tertarik untuk melihat apa yang akhirnya aku panggil? ”

“Kami tidak terburu-buru atau apa, tapi kami terlalu sibuk untuk bertahan untuk berburu istrimu,” jawab Yogiri.

“B-Baiklah! Aku akan menunggu sampai kita mencapai lokasi yang lebih aman!” Hanakawa bergegas mengejar.

“Jadi, kamu bilang Yoshifumi ada di hutan juga?” Percakapan telah benar-benar tergelincir, jadi Yogiri kembali ke apa yang ingin dia tanyakan.

“Kau bilang ‘di sini,’ jadi itu pasti berarti ini adalah Hutan Elf?”

“Ya, setidaknya kita berpikir begitu.”

“Aku yakin kau benar. Sulit dipercaya ada banyak hutan seperti ini.”

Tentu saja ada sejumlah hutan di dunia, tetapi ini adalah domain dunia lain yang meniru hutan hujan. Yogiri tidak bisa membayangkan ada orang lain seperti itu.

“Apakah kau tahu di mana Yoshifumi berada?” Dia bertanya.

“Tak lama setelah dia memasuki hutan dari sisi ibu kota, aku diteleportasi ke sini, jadi aku tidak bisa mengatakan dengan tepat.”

“Dia mencari pedang, kan? Ke arah mana dia menuju?” Yogiri bertanya.

“Aku tidak bisa mengatakannya. Tampaknya Sir Mitadera memiliki beberapa petunjuk.”

Hutannya besar, tetapi jika mereka berada di tempat yang sama, ada kemungkinan mereka akan bertemu satu sama lain. Yogiri memutuskan untuk mengingatnya.

“Jika ini adalah Hutan Elf, kurasa ada kemungkinan aku bisa bertemu dengan elf muda yang cantik saat aku di sini! Mungkin tidak perlu memanggil seorang gadis sama sekali!”

“Hanakawa…para elf tidak seperti yang kau kira,” potong Tomochika. “Mereka adalah serangga-monyet aneh ini. Ini seperti penghinaan terhadap fantasi itu sendiri.”

“Apakah begitu? Para elf yang aku temui sepertinya cocok dengan deskripsi tipikal. ”

“Apa?” Tomochika membeku. “Tidak mungkin! Di mana mereka?!”

“Yang aku temui ada di Hutan Binatang. Ada elf muda yang mempesona di sana.”

“Lalu apa saja yang ada di sini ?!”

“Satu-satunya alasan kami percaya bahwa mereka adalah elf adalah karena mereka mengucapkan kata itu sekali dalam ucapan mereka yang terputus-putus, kurasa,” komentar Yogiri.

Makhluk yang mereka temui adalah hewan berlengan empat yang terlihat seperti serangga dan monyet. Tidak ada jaminan mereka benar-benar elf.

“Jadi tunggu, aku masih punya harapan, kan?!” Tomochika menangis.

“Yah, kita tahu hal-hal lain itu tinggal di sini, jadi kurasa kemungkinan menemukan elf normal tidak terlalu tinggi…” saran Yogiri, tetapi Tomochika tidak lagi mendengarkan.

“Jika kamu ingin bertemu dengan Sir Yoshifumi, mengapa kamu berada di tempat seperti ini?” Hanakawa bertanya.

“Kami mendengar bahwa kami harus melewati hutan untuk sampai ke ibu kota, tetapi begitu kami masuk ke dalam, semua ruang itu melengkung seperti Hutan Hilang. Kami tidak tahu bagaimana cara keluar, jadi kami memutuskan untuk menuju ke tengah saja.”

“Kedengarannya sangat sembrono—” Hanakawa tiba-tiba berhenti. Sebuah panah mencuat dari dadanya. “Apa ini?!” Dia mencabut panah itu.

“Kau terlihat sangat santai karena tertembak panah,” kata Yogiri.

“Aku level sembilan puluh sembilan, jadi ini bukan masalah nyata. Tapi apakah kamu tidak? Memiliki beberapa kemampuan untuk mendeteksi niat membunuh ?! ”

“Maaf, bahkan tidak terpikir olehku untuk mencoba dan melindungimu.” Yogiri tidak memperhatikan niat membunuh yang ditujukan pada teman mereka yang tidak disukai.

“Sebuah panah … Apakah itu berarti elf ?!” seru Tomochika.

“Sepertinya Tomochika juga tidak terlalu peduli dengan kesejahteraanku!”

“Dari mana asalnya?” Yogiri berpikir menggunakan busur dan anak panah tidak mungkin terjadi di dedaunan lebat, tetapi jelas bukan itu masalahnya.

“Guh! A-Ada lagi!”

Saat panah lain menancap di Hanakawa, Yogiri dan Tomochika melompat ke belakangnya demi keselamatan. Bahkan Mokomoko telah kembali di beberapa titik untuk menggunakan dia sebagai perisai.

“Ini semua salah! Mengapa kalian menggunakanku untuk perlindungan ?! ”

“Kamu cukup lebar, jadi kamu penutup yang bagus.”

“Semoga berhasil, Tuan Sembilan Puluh Sembilan!”

“Memang. aku yakin mereka menembak Hanakawa terlebih dahulu karena ukurannya yang lebih besar membuatnya menjadi target yang lebih mudah, ”komentar Mokomoko.

“N-Ngomong-ngomong, bisakah kamu menggunakan kekuatan kematian instan spesialmu untuk menghentikan siapa pun yang menembakkan panah ini?!”

“Jangan lakukan itu, Takatou!” Tomochika segera menyela.

“Apa?!”

“Kali ini mungkin elf sungguhan!”

“Mengapa keinginanmu untuk melihat elf lebih penting daripada hidupku ?!”

“Melawan seorang pemanah, seorang siswa dari Sekolah Panahan Dannoura tidak memiliki alasan untuk melarikan diri! Sini, ambil Furemaru dan jangan menahan diri!”

Mokomoko melemparkan gumpalan hitam ke Tomochika. Saat dia meraihnya dari udara, itu berubah menjadi busur hitam besar.

“Hah? Apa yang harus aku lakukan?!”

“Aku mengaturnya agar tidak mematikan, jadi bidiklah seolah-olah kamu bermaksud membunuh!”

“Yah, jika mereka tidak akan mati, maka baiklah.” Meski sedikit ragu, Tomochika tampak termotivasi.

KuroNote* Untuk pertama kalinya semenjak gue kenal ini novel, gua simpati ama si babi.. god bless you Hanakawa 🙂


Instant Death

Instant Death

My Instant Death Ability is So Overpowered, No One in This Other World Stands a Chance Against Me!, Sokushi Cheat ga Saikyou Sugite, Isekai no Yatsura ga Marude Aite ni Naranai n Desu ga, The Other World Doesn't Stand a Chance Against The Power of Instant Death, 即死チートが最強すぎて、異世界のやつらがまるで相手にならないんですが。
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2016 Native Language: Japanese
Cheat pertumbuhan? Kekuatan sihir yang tak terbatas? Kemampuan untuk memanfaatkan semua Arctype? Apa gunanya jika kematian instan mengakhiri semuanya dengan satu serangan? Siswa SMA Yogiri Takatou sedang dalam perjalanan lapangan sekolah ketika dia terbangun oleh seekor naga yang menyerang bus wisata, dengan satu-satunya yang masih di dalam bus adalah dia dan teman sekelas perempuannya, Tomochika Dannoura yang panik. Tampaknya teman-teman sekelasnya yang lain telah diberi kekuatan khusus oleh Sion, seorang wanita yang memperkenalkan dirinya sebagai Sage, dan melarikan diri dari naga, meninggalkan mereka yang tidak menerima kekuatan khusus di belakang sebagai umpan naga. Maka Yogiri terlempar ke alam semesta paralel yang penuh bahaya, tanpa tahu apa yang baru saja terjadi. Demikian juga, Sion tidak mungkin mengetahui makhluk seperti apa yang telah dia panggil ke dunianya.

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset