Instant Death Volume 8 Chapter 03

Mungkin Elf Berkulit Gelap dengan Dada Besar Bisa Menjadi Antitesis mereka

Tomochika memegang busur hitam besar, setinggi dirinya sendiri. Sepintas tampak gaya Jepang, tetapi ada beberapa perbedaan yang jelas. Ujungnya meruncing menjadi titik seperti tombak, yang sepertinya dirancang untuk menusuk orang. Itu adalah senjata brutal yang menunjukkan sifat ganasnya.

Furemaru juga telah diperluas untuk menutupi tangan dan lengannya, melayani tujuan yang sama seperti sarung tangan pemanah. Akhirnya, set itu diselesaikan dengan sebuah anak panah yang tergantung miring di pinggangnya, memegang satu anak panah.

“Umm, harus kuakui aku tidak begitu yakin bagaimana seseorang menempatkan busur dan anak panah ke mode tidak mematikan,” kata Hanakawa, bingung dengan pernyataan android itu.

“Itu mungkin karena panahnya juga dibuat dari Furemaru. Kepala panah akan melebar saat ia mengenai musuh untuk menahan mereka!” Mokomoko menjawab dengan bangga.

“Ohh! Itu cukup mengesankan, tapi aku tidak sepenuhnya yakin apa tujuan membuatnya menjadi busur dan anak panah!”

“Busur adalah senjata dasar Sekolah Dannoura. Sementara Furemaru pasti bisa digunakan untuk membuat senjata yang lebih efisien untuk membunuh, tiba-tiba beralih ke jenis senjata baru akan sulit bagi pengguna untuk mengelolanya.”

“Aku mengerti!” Hanakawa tidak tahu apa itu Furemaru, tapi dia tidak ingin menggagalkan pembicaraan, jadi dia berpura-pura mengerti. “Kalau begitu, jika kamu tidak segera melakukan sesuatu terhadap penyerang kita, aku merasa aku mungkin akan gila!”

Di jantung Hutan Elf, panah yang terbang di antara pepohonan terus menyerang Hanakawa saat tiga lainnya bersembunyi di belakangnya. Hanakawa tampak tidak lebih dari seorang badut gemuk, tapi dia sebenarnya adalah level maksimum yang mungkin untuk seorang manusia. Panah normal tidak akan bisa membunuhnya, dan dia memiliki sihir penyembuhan di atas itu. Faktanya, anak panah yang mengenainya hanya jatuh dari tubuhnya dengan sendirinya. Selama energi magisnya tidak habis, dia tidak akan mati, tetapi itu tidak menghentikan rasa sakit karena ditembak berulang kali. Sementara dia terbiasa dengan situasi mendekati kematian, dia tidak bisa menahan aliran panah lebih lama lagi.

“Baiklah, ini dia!” Tanpa suara, Tomochika menyelinap keluar di depan Hanakawa.

“Um! Apakah kamu akan baik-baik saja, Tomochika? Mungkin aneh bagiku untuk menunjukkan ini, tetapi jika kamu terkena panah, kamu akan mati, bukan ?! ”

“Tidak apa-apa. Aku sebagian besar sudah mengetahuinya. ” Tomochika berputar dengan kaki kirinya, meluncur ke posisi berdiri tegak lurus dengan jalur panah yang masuk. Sesaat kemudian, dia menyelesaikan tindak lanjutnya. Singkatnya, dia sudah menembakkan panah. Sebuah tangisan terdengar dari jauh. Aliran panah yang mengarah ke arah mereka telah berhenti, jadi sepertinya dia telah mengenai sasarannya.

“Hah? Haruskah menembakkan busur tidak membutuhkan waktu lebih lama? Seperti menarik panah ke belakang dan memilih target?”

“Maksudmu delapan langkah memanah?” tanya Mokomoko. “Kami tidak memiliki praktik seperti itu di Sekolah Dannoura. Yang kami khawatirkan hanyalah menembak sesegera mungkin.”

“Tapi bagaimana kau tahu dari mana mereka menembak?” Yogiri bertanya-tanya, bingung. Mengingat vegetasi, mereka tidak mungkin melihat musuh. Bahkan Hanakawa tidak tahu bagaimana dia menemukan targetnya.

“Teknik yang dia gunakan adalah menangkap panah yang terbang ke arahnya dan menembakkannya kembali ke penyerangnya. Saat dia mengambilnya, dia tahu vektor panah yang masuk, dan mampu menghitung lokasi sumbernya!”

“Aha, jadi mirip dengan Intersepsi Dua Jari Kenshiro!”
“Memang! Itu disebut Dannoura Counter!”

“Tapi bisakah kamu tidak melakukan sesuatu tentang arti penamaan itu?” Hanakawa berkomentar.

“Apakah itu benar-benar yang disebut?” Tomochika bergumam dengan ekspresi pahit.

“Namun, Tomochika,” Hanakawa berbicara lagi, “kau tampak sangat santai karena baru saja melakukan sesuatu yang luar biasa!”

“Mengingat keadaan yang benar, memiliki seni bela diri kuno yang tak tertandingi sampai terlihat seperti kekuatan curang adalah perkembangan yang agak umum dalam cerita dunia lain…” kata Mokomoko, terhenti saat
dia berbalik untuk memelototi Yogiri. Kekuatan kematian instannya telah membersihkan sebagian besar situasi yang mereka temui, jadi tidak banyak kesempatan untuk memamerkan kemampuan Sekolah Dannoura.

“Apa gunanya menggunakan mode senjata non-mematikan di busurmu jika kamu hanya akan mengirim panah mereka sendiri ke arah mereka?” Yogiri bertanya.

“Uhh …” Tak satu pun dari wanita Dannoura tampaknya memiliki jawaban.

◇ ◆ ◇

Memotong jalan mereka melalui Hutan Elf, mereka segera mencapai tujuan mereka. Seorang wanita berkerudung hijau duduk bersandar di pohon. Sebuah busur tergeletak di tanah, dan sebuah anak panah mencuat dari bahunya, jadi hampir pasti dialah yang menyerang mereka. Rupanya, panah itu mengenai pembuluh darah besar, karena sejumlah besar warna merah menutupi tanah. Dia tampaknya masih hidup tetapi tidak memiliki energi untuk bergerak. Bahkan dengan mereka berempat berjalan ke arahnya, dia hampir tidak bereaksi.

“Tidak, tidak, tidak, apa yang harus kita lakukan sekarang?! Apa yang terjadi dengan mode tidak mematikan ?! ”

“Itu jelas hanya untuk panah yang dibuat dari Furemaru! Mengapa kamu menggunakan Counter dalam situasi ini ?! ”

Meninggalkan Tomochika yang berdebat dan roh penjaga sendirian, Yogiri memeriksa sekeliling mereka. Tidak ada orang yang membidik niat membunuh pada mereka sekarang.

Mungkin ada beberapa orang yang bersembunyi di dekatnya, tetapi dia tidak tahu. Paling tidak, sepertinya tidak ada yang akan ikut campur.

“Kurasa sekarang giliran Hanakawa?” kata Yogiri.

Dia tahu bahwa Hanakawa seharusnya menjadi seorang Healer. Mereka belum pernah benar-benar melihatnya menggunakan sihirnya, tetapi dia mengklaim dia bisa menyembuhkan luka apa pun dalam sekejap. Sebagai seseorang yang telah menyerang mereka, Yogiri tidak terlalu khawatir tentang apakah dia hidup atau mati, tetapi mereka membutuhkan informasi. Jika mereka bisa mengetahui situasinya dengan berbicara dengannya, itu yang terbaik.

“Ah, kamu benar! Ada sedikit kemungkinan aku mendapatkan bantuan Tomochka pada saat ini, jadi yang terbaik adalah aku mencoba melakukannya dengan seseorang yang baru! Menyelamatkannya dari kematian pasti akan membuatnya terlihat baik padaku, bukan ?! ”

“Apakah itu masuk akal jika kita yang membuatnya hampir mati?”

“Bahkan jika kita menyembuhkannya, dia mungkin menuntut kita mengambil nyawanya, tapi itu dengan caranya sendiri menarik!”

Hanakawa mendekati wanita yang jatuh itu dan menarik kembali tudungnya. Rambut emas panjang tergerai ke bawah.

“Kenapa kamu memeriksa wajahnya dulu?” Yogiri bertanya. “Sembuhkan saja dia.”

“Ada kemungkinan wajahnya menjadi tidak pantas sehingga aku tidak merasa perlu untuk menyembuhkannya, dan akan sangat merepotkan jika seseorang seperti itu mulai mengikuti kita kemana-mana… Oh, dia sebenarnya cukup menarik. wanita muda. Dan jika aku tidak salah, bukankah dia salah satu elf yang kita bicarakan?”

Meskipun dia pucat pasi, tidak ada yang meragukan kecantikannya. Selain itu, dia memiliki telinga yang panjang dan runcing.

“Dia! Akhirnya, elf yang sebenarnya! Tunggu, tidak, aku tidak bisa lengah! Mungkin monster aneh yang hanya memiliki wajah elf!” Tomochika masih curiga.

“Apakah dia elf atau bukan, bisakah kau cepat menyembuhkannya?” Yogiri mendesak teman sekelasnya lagi. “Sepertinya dia akan mati.”

“Sangat benar!”

Hanakawa meletakkan tangannya di bahu elf itu. Saat dia melakukannya, tubuhnya terbungkus dalam cahaya redup. Panah jatuh dari bahunya, dan warna kembali ke wajahnya. Saat cahaya itu memudar, Hanakawa melangkah mundur untuk bergabung kembali dengan yang lain.

“Apa itu bekerja?” Jika hanya itu yang diperlukan untuk menyembuhkan cedera yang begitu serius, Yogiri cukup terkesan.

“Jika dia mati, itu tidak akan berpengaruh apa-apa. Oleh karena itu, dia harus hidup dan dengan demikian disembuhkan.”

Saat mereka menunggu, elf muda itu perlahan membuka matanya. Meskipun dia tampak agak bingung pada awalnya, dia segera memperhatikan mereka berempat dan mulai memelototi mereka.

“Beraninya kau, manusia sampah!”

instant death volume 8

“Itu dia!” Hanakawa menangis. “Lemah lembut dan tunduk tidak apa-apa, tetapi untuk elf, arogan dan angkuh jelas yang terbaik!”

“Mungkin kau dan Tomochika lebih suka menikmati dipandang rendah oleh elf ini lagi, tapi itu terdengar membosankan bagiku,” potong Mokomoko. “Mari kita pindahkan ini.” Saat dia berbicara, set panahan yang dipegang Tomochika melompat ke arah elf. Seketika itu kehilangan bentuknya, berubah menjadi semacam tali dan membungkus dirinya sendiri di sekitar orang asing itu.

“Apa yang ingin kau lakukan denganku ?!”

“Kami hanya ingin mengajukan beberapa pertanyaan kepadamu,” Mokomoko menjelaskan, “tetapi kami tidak akan memaksamu untuk menjawab. Namun, jika kamu tidak mau berbicara, sebagai seseorang yang menyerang kami, tidak ada yang bisa kami lakukan selain mengakhiri hidupmu. ”

“Kalau begitu bunuh aku! Aku tidak punya apa-apa untuk didiskusikan dengan manusia! ”

“Apakah begitu?” hantu itu menjawab dengan suara monoton saat kabel yang terbuat dari Furemaru mulai mengencang.

“Hei tunggu! Berhenti! Kau sebenarnya mencoba membunuhku, bukan ?! ” elf itu langsung menangis.

“Itu mengecewakan.” Mokomoko menghela nafas. “Tentunya kamu setidaknya bisa mencoba memasang wajah berani sedikit lebih lama.”

“Tapi tidakkah kau biasanya meninggalkan sedikit lebih banyak ruang untuk negosiasi ?!” tawanan mereka menjawab. “Aku berharap kau akan berusaha cukup keras untuk memberiku alasan untuk benar-benar berbicara!”

“Oh? Jadi kau bersedia berbicara dengan kami, kalau begitu? ”

“Maksudku… aku tidak ingin mati, jadi…”

“Itu cukup egois, datang dari seseorang yang mencoba membunuh kita.” Kurangnya tekadnya membuat Yogiri salah jalan.

“Apa yang kamu mau dariku?! Kalian adalah orang-orang yang masuk tanpa izin di domain kami! ”

“Kurasa kau benar. Kami memang datang ke sini tanpa izin,” kata Yogiri.

“Tapi kamu bisa saja memberi kami peringatan atau semacamnya. Jika kau menyerang kami entah dari mana, tentu saja kami akan melawan.”

“Kami memang memberimu peringatan!”

“Apakah begitu? Oh, hal-hal itu. Jadi, bagaimanapun juga, mereka adalah temanmu?” Yogiri mengingat pertemuan mereka dengan hal-hal serangga-monyet. Mereka adalah satu-satunya pertemuan yang hampir menjadi peringatan.

“Mereka adalah salah satu bangsa kami. Mereka seharusnya memberi tahumu bahwa kalian sedang mendekati tanah suci dan tidak melanjutkan lebih jauh! Jika kau mengabaikan peringatan itu, tentu saja kau akan diserang!”

“Apakah itu benar-benar peringatan?” Tomochika bertanya, memiringkan kepalanya. “Aku tidak mengerti apa pun yang mereka katakan.”

Penerjemah magis mereka tidak dapat menafsirkan ucapan makhluk itu, jadi mereka hanya menangkap beberapa kata dan tidak dapat memahami apa yang mereka inginkan.

“Oke, kau tidak ingin kami pergi lebih jauh, kan? Kalau begitu kami tidak akan melakukannya, ”kata Yogiri.

“Tapi bagaimana jika pria Yoshifumi itu ada di sana?” Tomochika bertanya.

“Jika orang-orang yang tinggal di sini tidak ingin kita masuk, kita seharusnya tidak memaksa masuk, bukan?”

“Yah… kurasa. Tidak ada jaminan kita akan menemukannya jika kita mencari di sekitar sini. Jika kita menunggu di sekitar ibu kota, dia mungkin akan kembali pada akhirnya.”

“Apa yang kau bicarakan?”

Atas pertanyaan elf itu, Yogiri memberikan penjelasan kasar tentang situasi mereka.

“Apakah kamu bodoh? Jika kamu mencoba keluar dari hutan, mengapa kamu menuju ke tengahnya? ”

“Ketika kami melihat dari atas, hutan itu terus berlanjut selamanya. Kami tidak tahu arah mana yang harus kami tuju.”

Yogiri menduga itu adalah sesuatu seperti Hutan Hilang. Ruang saling berhubungan dalam campur aduk yang membingungkan, sehingga tidak mungkin untuk keluar begitu saja.

“Oke. Jika kamu setuju untuk tidak melanggar tanah suci kami dan ingin meninggalkan hutan, aku akan membantumu.”

“Jika memungkinkan, kami ingin keluar ke timur. Tidak ada gunanya keluar di sisi barat.”

“Aku mengerti. Bisakah kamu melepaskan pengekanganku? ”

“Mokomoko.”

“Baik.” Tali di sekitar elf dilepaskan, bergabung menjadi satu rumpun sebelum jatuh di kaki robot. “Kamu tampaknya tidak bodoh, tetapi hanya untuk memastikan, aku telah meninggalkan sebagian dari tali itu padamu. Aku akan menyarankan untuk tidak mencoba apa pun. ”

“Aku tidak punya alasan untuk melawanmu saat ini.”

Meski enggan, gadis elf itu sepertinya memahami situasinya.

◇ ◆ ◇

“Kita akan bepergian bersama untuk sementara waktu, jadi akan merepotkan untuk tidak mengetahui nama satu sama lain. Aku Fuwat.” Saat mereka berjalan, elf itu memperkenalkan dirinya.

Alih-alih menuju ke tengah hutan, mereka sekarang berjalan menuju pemukiman elf. Rupanya, Fuwat perlu membuat laporan terlebih dahulu.

“Aku Tomochika Dannoura.”

“Namaku Mokomoko Dannoura.”

“Yogiri Takatou.”

“Aku dikenal sebagai Daimon Hanakawa! Aku adalah Healer level sembilan puluh sembilan, anggota kelompok pahlawan yang menangkis invasi Raja Iblis ke Kerajaan Iman. Meskipun aku berpartisipasi terutama dalam perencanaan, aku percaya tidak berlebihan untuk menyebut diriku seorang pahlawan! Oh! Permintaan maafku. Aku yang bertanggung jawab untuk mengobati lukamu dengan sihir penyembuhanku, jadi bagaimana perasaanmu, Nona Fuwat? Kemampuan penyembuhanku berada di puncak dari apa yang bisa dicapai oleh manusia, jadi aku membayangkan tidak ada efek yang tersisa!”

Meskipun Mokomoko telah diperkenalkan ke Hanakawa sebagai “Enju Sumeragi,” Hanakawa tidak memperdulikan fakta bahwa dia baru saja menggunakan nama “Mokomoko Dannoura.”

“Untuk apa kamu mengoceh ?!” Tomochika mengeluh.

“Aku mengerti,” kata Fuwat. “Kamu memiliki terima kasihku. Aku menghargaimu menyembuhkanku, tetapi aku akan lebih menghargai jika kamu tidak bisa berdiri begitu dekat.” Fuwat segera menjauh darinya.

“Mengapa?!”

“Jadi, kamu elf, kan, Fuwat?” Tomochika bertanya.

“Ya. Dan?” Dia tampak bingung dengan pertanyaan itu.

“Dan, uhh, kamu hanya memiliki dua tangan dan dua kaki di bawah jubah itu, kan? Kamu tidak memiliki, seperti, mulut di perut atau tentakel atau apa pun? ”

“Kau pikir aku ini apa?!”

“Aku hanya ingin tahu apakah elf berbeda dari kami.”

“Kami tidak tampak jauh berbeda denganku,” kata Fuwat, membuka bagian depan jubahnya. Di bawahnya, pakaian ringan menutupi bingkai ramping. Sejauh yang mereka bisa lihat, tidak ada perbedaan mencolok antara dia dan manusia.

“Jadi memang seperti itulah elf! Bukan hal setengah-serangga-setengah-monyet. Halus dan fana, dengan rambut panjang keemasan dan telinga runcing!” Tomochika akhirnya tampak puas.

“Tidak, dari sudut pandangku, sepertinya elf dengan dada besar menjadi lebih populer akhir-akhir ini,” kata Hanakawa. “Meskipun aku telah disalahartikan sebagai lolicon di masa lalu, sejujurnya, seleraku cenderung ke dada sebesar mungkin! Yah, mungkin tidak apa-apa memiliki elf berdada kecil di sini untuk memberikan kontras. Kalau begitu, mungkin elf berkulit gelap dengan dada besar bisa menjadi antitesis mereka?”

“Tidak ada yang mendengarkan, kau tahu.”

“Kamu sangat dingin …”

“Aku setuju, semakin besar payudaranya, semakin baik,” kata Yogiri.

“Sir Takatou … apakah ini mungkin pertama kalinya kita berada di gelombang yang sama?”

“Meskipun percakapan bodohmu, kita berhasil,” Fuwat menyela mereka.

Melewati pepohonan yang tumbuh lebat, mereka tiba di tempat terbuka yang dihuni oleh bangunan kayu sederhana. Itu bukan pemukiman yang sangat besar, jadi mereka tidak bisa melihatnya dari atas. Meski tengah hari, desa itu tampak sepi, dengan beberapa orang berjalan-jalan.

“Ah, mereka juga ada di sini,” kata Yogiri.

Di dalam desa ada makhluk monyet serangga berlengan empat. Sepertinya mereka bekerja untuk membantu para elf.

“Mari kita berbicara dengan yang lebih tua terlebih dahulu. Aku akan menjelaskan siapa kalian. ”

Mereka berjalan ke tengah desa. Meskipun bangunannya tampak kurang lebih identik, ada satu yang sedikit lebih besar, yang pasti milik yang lebih tua.

Para elf yang mereka lewati memperhatikan mereka dengan curiga. Mereka biasanya menyerang siapa saja yang memasuki hutan, jadi mereka pasti menganggap manusia sebagai musuh mereka. Fuwat memimpin mereka melewati desa tanpa menahan mereka, jadi tanpa mengetahui situasinya, mereka ragu-ragu.

“Kurasa tidak semua orang memakai jubah itu,” Tomochika mengamati.

“Ini hanya untuk berburu.”

Mungkin karena panas, para elf mengenakan pakaian yang cukup ringan. Dan tentu saja, mereka semua sangat cantik.

“Ini…kesempatan sempurna untuk acara di mana kita bertemu dengan gadis elf yang cantik!”

“Elf tidak melihat orang yang besar secara tidak normal sebagai orang yang mampu berkembang biak, jadi tolong coba turunkan berat badan terlebih dahulu.”

“Hah? Bagaimana dengan melihat siapa aku di dalam?”

“Aku terkejut kau bersedia menunjukkan itu kepada seseorang,” kata Yogiri, terkejut dengan kepercayaan diri Hanakawa.

“Disini.” Saat Fuwat menunjukkan rumah tetua, pintu terbuka dan seorang pemuda melangkah keluar.

“Kalian? Aku tidak pernah menyangka akan bertemu denganmu di sini.” Anak laki-laki itu terkejut. Dia jelas tidak melangkah keluar untuk menyambut mereka.

“Hah? Kau siapa?” Tomochika bingung.

“Aku Ootori. Haruto Ootori. Mungkin kamu tidak mengenaliku tanpa kacamataku?

“Ootori?! Mengapa kamu di sini?!”

Bahkan setelah mendengar namanya, Yogiri tidak tahu siapa pria itu.


Instant Death

Instant Death

My Instant Death Ability is So Overpowered, No One in This Other World Stands a Chance Against Me!, Sokushi Cheat ga Saikyou Sugite, Isekai no Yatsura ga Marude Aite ni Naranai n Desu ga, The Other World Doesn't Stand a Chance Against The Power of Instant Death, 即死チートが最強すぎて、異世界のやつらがまるで相手にならないんですが。
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2016 Native Language: Japanese
Cheat pertumbuhan? Kekuatan sihir yang tak terbatas? Kemampuan untuk memanfaatkan semua Arctype? Apa gunanya jika kematian instan mengakhiri semuanya dengan satu serangan? Siswa SMA Yogiri Takatou sedang dalam perjalanan lapangan sekolah ketika dia terbangun oleh seekor naga yang menyerang bus wisata, dengan satu-satunya yang masih di dalam bus adalah dia dan teman sekelas perempuannya, Tomochika Dannoura yang panik. Tampaknya teman-teman sekelasnya yang lain telah diberi kekuatan khusus oleh Sion, seorang wanita yang memperkenalkan dirinya sebagai Sage, dan melarikan diri dari naga, meninggalkan mereka yang tidak menerima kekuatan khusus di belakang sebagai umpan naga. Maka Yogiri terlempar ke alam semesta paralel yang penuh bahaya, tanpa tahu apa yang baru saja terjadi. Demikian juga, Sion tidak mungkin mengetahui makhluk seperti apa yang telah dia panggil ke dunianya.

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset