Instant Death Volume 8 Chapter 06

Oh, Meskipun Aku Menggabungkannya dengan Pakaianmu, Mereka Tidak Melepasnya

Yogiri, Tomochika, dan Mokomoko menunggu di rumah gadis elf Fuwat. Mereka tidak tahu apa gaya hidup para elf di sini di hutan, tetapi tampaknya Fuwat tinggal sendirian. Setelah kepergian Haruto Ootori, mereka tidak memiliki hal lain untuk dilakukan, jadi mereka hanya menunggu Fuwat kembali.

“Oke, ayo pergi,” kata Fuwat sambil melangkah masuk ke dalam rumah.

“Hah? Bagaimana dengan bertemu para elf?! Bukankah kita setidaknya akan minum teh atau semacamnya ?! ” Tomochika tersadar dari kebosanannya dan melompat berdiri. Dia pasti kecewa dengan kurangnya keramahan karena mereka hanya disuruh duduk di sana dan menunggu.

“Jangan bodoh. Jangan lupa, manusia adalah musuh kami. Kami hanya ingin kamu pergi secepat mungkin.”

“Kau tahu ada elf di sini sekarang. Bukankah itu cukup baik?” Tanpa minat pada elf sendiri, perlakuan yang mereka terima tidak mengganggu Yogiri.

“Apakah kamu mengalami masalah ?!” Tomochika memohon. “Mungkin kami bisa membantumu menyelesaikannya! Dan kemudian kita bisa mendapatkan persahabatan dari para elf!”

“Masalah yang kami miliki saat ini adalah manusia berkeliaran di hutan kami. Jika kau bergegas dan pergi, itu akan menyelesaikan salah satu masalah kami.”

“Ugh…kurasa kita tidak bisa hanya bertahan jika mereka sangat membenci kita.”

Karena mereka sedang diburu keluar, Yogiri berdiri. “Sebenarnya, kemana Hanakawa pergi?” Melihat sekeliling, dia akhirnya menyadari Hanakawa hilang. “Dia berpisah dalam perjalanan ke sini,” jawab Tomochika.

“Kami agak sibuk di sini, jadi kita tidak bisa berlama-lama mencari seseorang yang berkeliaran sendiri,” kata Fuwat.

“Dia cenderung menghilang seperti itu, jadi kurasa tidak apa-apa.”

“Itu benar. Dia selalu menghilang begitu saja.” Karena itu adalah kejadian yang cukup umum, baik Yogiri maupun Tomochika tidak terlalu peduli.

“Ayolah, kalian berdua. Haruskah kalian tidak sedikit khawatir? Atau setidaknya coba cari dia?” Mokomoko mendesak.

“Maksudku, itu Hanakawa.”

“Dia akan muncul lagi cepat atau lambat.”

“Kalau begitu ayo pergi,” perintah Fuwat. Setelah menilai bahwa mereka telah mencapai kesepakatan tentang Hanakawa, dia membawa mereka keluar dari rumah.

Sama seperti ketika mereka tiba, desa itu sunyi. Itu adalah pemukiman kecil di tengah hutan, jadi tidak mengherankan bahwa itu tidak terlalu ramai, tetapi hampir tidak ada elf yang berjalan-jalan. Faktanya, ada lebih banyak serangga-monyet daripada elf yang sebenarnya.

“Apakah ada lebih sedikit elf di sini karena ada lebih sedikit elf pada umumnya?” Biasanya, seseorang akan diserang oleh elf saat mereka menginjakkan kaki di hutan, tetapi Yogiri telah mendengar bahwa serangan seperti itu telah berhenti terjadi baru-baru ini.

“Tidak ada yang akan kudiskusikan dengan manusia,” jawab Fuwat tajam. Tentu saja tidak ada alasan baginya untuk berbagi dengan seseorang yang dia anggap musuh bahwa kekuatan pertahanan mereka telah turun drastis, tetapi cara dia berbicara hampir sama baiknya dengan pengakuan.

“Mungkinkah aku membunuh Izelda memiliki dampak sebesar ini pada para elf?” Yogiri berbisik kepada Mokomoko.

Izelda adalah musuh yang telah mereka kalahkan di kapal pesiar. Dia telah menyebarkan esensinya melalui semua jenis makhluk di seluruh dunia. Biasanya, esensinya menyembunyikan dirinya sendiri, dan sebagian besar penghuninya menjalani seluruh hidup mereka tanpa mengetahui bahwa mereka memiliki hubungan dengannya. Tetapi jaringannya telah menyebar jauh, jadi bahkan jika hanya yang aktif yang mati, mungkin lebih banyak yang terbangun nanti.

Yogiri terkejut ketika dia membunuh Izelda. Dia memiliki pemahaman yang cukup baik tentang apa yang terjadi ketika dia menggunakan kekuatannya, dan pada saat itu rasanya seperti jutaan orang telah mati.

“Hm. Aku tidak tahu bagaimana skema Izelda berfungsi, tetapi jika elf sudah sedikit jumlahnya, hal seperti itu mungkin terjadi. Bahkan jika esensinya tersebar secara acak, orang akan berharap ada beberapa tempat dengan konsentrasi yang lebih tinggi. ”

“Aku mengerti.”

Sepertinya tidak ada banyak ruang untuk percakapan, jadi mereka berjalan diam-diam melewati desa. Yogiri melihat sekeliling di sepanjang jalan untuk melihat apakah
ada tanda-tanda Hanakawa, tapi dia tidak menemukannya.

Mereka meninggalkan desa dan menuju ke hutan. Fuwat berjalan tanpa ragu, tapi Yogiri langsung merasa tersesat. Di mana-mana dia melihat tampak persis sama. Bahkan memahami lokasinya saat ini akan terlalu banyak untuk diminta.

“Jika siklus luar angkasa seperti ini, bagaimana kau bisa keluar?” Dia bertanya. Di luar segi enam yang dibentuk oleh pohon-pohon raksasa, hutan tampak seperti berlanjut selamanya. Entah ruang itu melengkung atau hutan itu seperti dunianya sendiri yang terpisah.

“Kurasa aku bisa memberitahumu sebanyak itu,” jawab Fuwat. “Jika kau mengikuti jalur yang ditentukan, kau bisa melarikan diri.”

“Jadi seperti Hutan Hilang.” Jika itu benar, maka keluar tanpa petunjuk apa pun akan kurang lebih tidak mungkin.

“Tapi bukankah seharusnya kita memeriksa apa yang ada di tengah hutan? Itu terlihat seperti sesuatu yang penting.” Tomochika masih penasaran.

“Mereka bilang mereka tidak ingin kita pergi ke sana, jadi pergi hanya untuk memuaskan rasa ingin tahu kita bukanlah ide yang baik.”

Mereka awalnya menuju ke tengah hutan karena mereka tidak tahu bagaimana cara keluar. Mereka hanya datang ke sini di tempat pertama untuk menyeberang dan mencapai sisi lain, jadi tidak perlu bagi mereka untuk pergi ke tempat lain.

“Hampir tidak ada kejadian yang melibatkan elf sama sekali… Beberapa Elf Hutan,” keluh Tomochika.

“Kau pikir begitu? Kupikir ada beberapa.”

Dengan Fuwat di sisi mereka, perjalanan mereka ternyata sangat mudah. Dia pasti sudah mengenal hutan dengan baik. Meskipun sulit ditemukan, ada tempat di mana tanaman terbelah dan tanahnya cukup rata, menciptakan semacam jalan setapak.

“Berapa lama lagi kita akan keluar?”

“Kita akan segera memasuki area yang kamu sebut Hutan Hilang. Dari sana, jika kau mengikuti jalan yang benar, itu akan memakan waktu sekitar tiga puluh menit. ”

“Oh, jadi itu cukup cepat jika kau tahu ke mana kau pergi.”

“Tidak banyak orang yang cukup jauh sehingga mereka tersesat.” Sampai saat ini, kebanyakan orang dicegat sesaat setelah memasuki hutan. Tetapi dengan begitu banyak elf yang tiba-tiba mati, mereka tidak dapat mengumpulkan kekuatan mereka yang biasa.

Mungkin ini salahku, tapi memberitahu mereka sesuatu yang samar-samar tidak akan ada gunanya, pikir Yogiri. Dia tidak punya bukti apa pun, dan itu mungkin semua tidak ada hubungannya dengan dia. Dari sudut pandang Fuwat, bahkan jika dia mencoba menjelaskannya, itu hanya akan terlihat aneh dan tidak jelas.

Ketika Yogiri memutuskan bahwa itu tidak layak untuk dibagikan, hutan itu berakhir, dan sebuah tempat terbuka muncul di depan mereka. Lebarnya sekitar sepuluh meter, itu adalah tanah kosong.

Fuwat berhenti, berbalik untuk melihat mereka bertiga.

“Di luar sini adalah Hutan Hilang. Pastikan kau mengikuti—”

“Dekat di belakangku” adalah apa yang mungkin ingin dia katakan, tetapi dia tidak dapat menyelesaikan kalimatnya. Di tengah jalan, dia ambruk ke tanah.

“Fuwat?!” Tomochika memanggil dengan terkejut.

Jika itu adalah serangan, itu tidak ditujukan pada mereka bertiga, jadi Yogiri tidak melihatnya datang. Dia melihat sekeliling. Hutan lebat membuatnya tidak mungkin untuk melihat terlalu jauh. Seseorang bisa saja bersembunyi di sana, tetapi dia tidak bisa melihat mereka jika mereka bersembunyi.

“Itu Furemaru,” gumam Mokomoko, juga terkejut.

“Apa maksudmu?”

“Aku meninggalkan sebagian Furemaru di dalam dirinya, dan itu mengambil ujung yang tajam, menghancurkan organ internalnya.”

“Hah? Kenapa kamu ingin melakukan itu?!” Tomochika menangis.

“Itu bukan aku! Aku tidak bisa mengendalikannya sekarang!”

“Jadi seseorang menyerang kita?” Yogiri bertanya.

“Benar. Kau bisa menyebutnya demonstrasi. ”

Meskipun dia telah bertanya kepada Mokomoko, jawabannya datang dari tempat lain. Saat mereka berbalik menghadap sumber suara, seseorang muncul. Entah dia baru saja berteleportasi, atau dia telah bersembunyi di sana sebelumnya, tidak terlihat.

Bagaimanapun, dia muncul di depan mereka cukup tiba-tiba.

Siapapun dia, dia bukan manusia. Meskipun berbentuk humanoid, dia memiliki kulit logam yang terpisah untuk memperlihatkan sambungan mekanis di bawahnya. Dia adalah robot, tidak berusaha menyembunyikan sifatnya. Hanya kepalanya yang terlihat seperti manusia, memberinya penampilan yang meresahkan.

“Kalian berdua memegang beberapa materi yang kami berikan, bukan? Itu semua di bawah kendali kami. Sekarang. Apakah kalian ingin menguji mana yang lebih cepat? Kemampuanku untuk membunuh mereka atau kekuatan kematian instanmu?”

“Apa yang kamu inginkan?” Yogiri bertanya. Jika mereka mencoba mengambil Tomochika dan Mokomoko sebagai sandera, mereka pasti menginginkan lebih dari sekedar membunuh mereka.

“Aku ingin kau menyerahkan pecahan dewi yang kau miliki.”

“Apa itu? Apakah kau yakin kau memilih orang yang tepat? ” Dia tidak tahu apa yang diminta robot itu. Tidak ada yang mereka ambil dalam perjalanan mereka yang tampaknya terkait dengan dewi mana pun. Dia mungkin telah berbicara tentang sesuatu yang bukan objek fisik, tetapi dia perlu lebih spesifik.

“Tidak, aku cukup yakin kau membawanya. Aku muncul di sini karena aku mendeteksinya padamu.

“Jika kau menginginkan sesuatu dari kami, mengapa kau tidak bertanya saja? Tidak perlu mengancam kami.”

“Aku harus mendapatkannya dengan biaya berapa pun.”

“Kau masih bisa mencoba berbicara dulu!” Tomochika menyela.

Sekarang apa? Yogiri mempertimbangkan bagaimana untuk melanjutkan. Dia tidak tahu siapa robot ini, tetapi jika mereka akan mengancamnya secara terang-terangan, mereka tidak terlalu berbahaya. Jika mereka mencoba membunuh Tomochika, dia bisa membunuh mereka terlebih dahulu, dan Mokomoko hanya memiliki android, jadi dia bahkan tidak perlu melindunginya. Tapi pendatang baru ini sepertinya memiliki hubungan dengan robot raksasa yang mereka temui di kereta menuju Hanabusa. Dia ingin mencari tahu mengapa dia datang ke sini untuk terlibat dengan mereka sebelum dia membunuhnya.

“Mokomoko, bukankah menjaga Furemaru akan berbahaya sekarang?”

“Hmm… kupikir aku sudah menyelidiki fungsinya secara menyeluruh, tapi itu tampaknya ada sesuatu seperti pintu belakang yang tersisa.”

Dengan izin tersirat dari hantu itu, Yogiri memulai dengan membunuh Furemaru. Benda mati itu kehilangan fungsinya, terkumpul menjadi gumpalan hitam dan jatuh ke tanah oleh kaki Tomochika dan Mokomoko.

“Apa?!” Gadis robot itu terkejut. Sementara mereka tidak tahu seperti apa dia di dalam, dia tampaknya secara lahiriah menunjukkan banyak sekali emosi.

“Oh. Meskipun aku menggabungkannya dengan pakaianmu, mereka tidak lepas,” komentar Mokomoko.

“Apa sebenarnya yang kamu harapkan akan terjadi?!”

“Semuanya berjalan seperti yang direncanakan ketika kau berada dalam mode Battle Suit …”

“Sekarang ancamanmu tidak berarti apa-apa,” kata Yogiri kepada robot itu. “Jadi izinkan aku bertanya, apakah kau teman robot raksasa yang kami temui sebelumnya?”

“Itu betul.” Kejutan gadis itu hanya berlangsung sesaat, dan dia segera kembali tenang dan santai.

“Jadi, apakah kau memperhatikan kami sepanjang waktu?” Jika Furemaru berada di bawah kendali mereka, mereka bisa menggunakannya untuk menemukan mereka bertiga di mana saja.

“Tentu saja tidak. Kami hanya menemukan apa yang kami cari, jadi kami datang untuk mengumpulkannya. Penampilanmu terdaftar di database kami, jadi aku memanfaatkan informasi apa yang tersedia.”

“Dan itu adalah benda pecahan dewi ini? Apakah robot raksasa itu juga mencarinya? Karena aku cukup yakin kami tidak memiliki hal seperti itu.”

Jika mereka melakukannya, makhluk dari sebelumnya seharusnya menyadarinya. Jadi itu pasti sesuatu yang mereka ambil selama perjalanan mereka, tapi apa itu? Jika seorang dewi memiliki bentuk yang mirip dengan seseorang, itu mungkin bagian tubuh, tetapi dia tidak ingat mengambil sesuatu yang begitu kotor.

“Mungkin dia sedang membicarakan Batu Sage?” Tomochika menawarkan. Itulah satu-satunya hal yang mereka lakukan untuk menenangkan diri.

“Itu masih akan aneh. Robot raksasa itu tidak mencoba mengambilnya dari Sage saat itu.”

Dan jika tujuan mereka adalah Batu Sage, mereka bisa menyerang para Sage secara langsung. Tapi sementara Agresor adalah musuh Sage, itu hanya karena Sage dikerahkan untuk melawan Agresor yang muncul.

“Aku tidak peduli bagaimana kau memandang itu, hanya saja aku tahu itu ada di dalam tasmu. Serahkan.”

“Itu mudah bagimu untuk mengatakannya, tetapi jika itu benar-benar Batu Sage, aku tidak bisa memberikannya padamu.” Yogiri menjatuhkan ranselnya ke tanah dan mulai memeriksanya. Itu adalah item sihir, jadi bagian dalamnya jauh lebih besar daripada bagian luarnya. Itu dibagi menjadi beberapa bagian, jadi dia meraih bagian yang disediakan untuk hal-hal penting. “Uhh … mereka tidak ada di sini.”

“Apa?! Apa maksudmu?! Kamu memang memasukkannya, kan ?! ”

“Ya. Satu dari Sion, satu dari Lain, dan satu dari Raiza. Aku pasti memiliki tiga dari mereka di sini. ” Tas itu dibuat sedemikian rupa sehingga jika kau membayangkan barang yang kau inginkan, itu akan muncul di tanganmu. Batu Sage adalah batu bulat, cukup kecil untuk muat di tanganmu, tetapi tidak ada yang seperti itu di dalamnya.

“Apakah seseorang mencurinya ?!”

“Itu mungkin. Aku bisa mendeteksi niat membunuh, tetapi aku tidak bisa mendeteksi seseorang yang mencoba mencuri dariku.”

“Permisi! Yang kami inginkan hanyalah pecahan-pecahan sang dewi—”

“Itu tidak penting sekarang.”

Gadis robot itu sepertinya mencapai akhir dari kesabarannya, tetapi Yogiri jauh lebih peduli tentang Batu Sage yang hilang yang telah mereka dapatkan dengan susah payah.

“Yah, itu hanya item sihir yang menyimpan banyak, jadi itu tidak seperti memiliki banyak keamanan.”

Tidak ada fungsi untuk menghentikan orang lain selain pemiliknya untuk mengambil item darinya. Siapa pun bisa menjangkau dan mengambilnya.

“Lalu apa yang harus kita lakukan?! Apakah semua yang telah kita lakukan sejauh ini tidak ada gunanya ?! ”

“Hmm. Ini buruk. Aku tidak pernah mempertimbangkan bahwa seseorang mungkin mencurinya … Tunggu. Apa ini?”

Ada sesuatu selain Batu di saku barang-barang penting.
Yogiri meraihnya. Itu hangat dan lembut dan membuatnya bergidik saat dia menyentuhnya.

“Benda apa ini?”

Menariknya dari tas, dia melihat dari dekat. Itu tampak seperti sejenis teripang berwarna kulit. Itu berdenyut, seolah hidup. Garis-garis biru samar seperti pembuluh darah terlihat di bawah kulitnya.

“Menjijikan!” Tomochika menangis, mencerminkan perasaan Yogiri.

“Aku tidak ingat pernah mendapatkan yang seperti ini… Apakah seseorang menaruhnya di sini? Atau ini—”

“Pecahan sang dewi! Berikan padaku!” Gadis robot itu berteriak.

“Tidak.” Meskipun itu menjijikkan dan mereka tidak tahu apa itu, inilah yang telah ditinggalkan di sana menggantikan Batu Sage mereka. Dia tidak bisa begitu saja menyerahkannya.

“Kalau begitu aku akan mengambilnya darimu dengan paksa!”

Raungan memenuhi udara di sekitar mereka. Melihat ke atas, mereka melihat sejumlah robot besar melayang di langit. Entah bagaimana, mereka bersembunyi di sana.

“Robot pertama yang kami temui juga sangat pengertian …”

Tapi Agresor baru ini benar-benar berbeda.


Instant Death

Instant Death

My Instant Death Ability is So Overpowered, No One in This Other World Stands a Chance Against Me!, Sokushi Cheat ga Saikyou Sugite, Isekai no Yatsura ga Marude Aite ni Naranai n Desu ga, The Other World Doesn't Stand a Chance Against The Power of Instant Death, 即死チートが最強すぎて、異世界のやつらがまるで相手にならないんですが。
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2016 Native Language: Japanese
Cheat pertumbuhan? Kekuatan sihir yang tak terbatas? Kemampuan untuk memanfaatkan semua Arctype? Apa gunanya jika kematian instan mengakhiri semuanya dengan satu serangan? Siswa SMA Yogiri Takatou sedang dalam perjalanan lapangan sekolah ketika dia terbangun oleh seekor naga yang menyerang bus wisata, dengan satu-satunya yang masih di dalam bus adalah dia dan teman sekelas perempuannya, Tomochika Dannoura yang panik. Tampaknya teman-teman sekelasnya yang lain telah diberi kekuatan khusus oleh Sion, seorang wanita yang memperkenalkan dirinya sebagai Sage, dan melarikan diri dari naga, meninggalkan mereka yang tidak menerima kekuatan khusus di belakang sebagai umpan naga. Maka Yogiri terlempar ke alam semesta paralel yang penuh bahaya, tanpa tahu apa yang baru saja terjadi. Demikian juga, Sion tidak mungkin mengetahui makhluk seperti apa yang telah dia panggil ke dunianya.

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset