Instant Death Volume 8 Chapter 08

Mengapa Mereka Menculiknya?! Dia Tidak Berguna!

“Kemana perginya si brengsek Hanakawa itu?! Apa dia kabur?! Setelah semua yang aku lakukan untuknya!” Yoshifumi mengomel.

“Apakah kamu benar-benar melakukan itu untuknya? Sepertinya kamu sangat mengabaikannya, ”kata Rena sambil menghela nafas.

“Meninggalkannya sendirian sudah berbuat banyak untuknya!”

Mereka berada di Hutan Elf. Mereka berhasil sampai di tandu Yoshifumi, tetapi dengan para budak yang membawa semuanya mati, mereka sekarang terpaksa berjalan. Setelah diserang oleh seorang wanita misterius, Hanakawa tiba-tiba menghilang. Peristiwa itu membuat Yoshifumi marah, membuatnya dalam suasana hati yang buruk.

Dengan kepergian Hanakawa, hanya ada empat dari mereka yang tersisa: Sage, Yoshifumi; dua dari Empat Raja Surgawi, Rei Kushima dan Rena; dan kandidat Sage, Shigeto Mitadera. Sementara posisinya belum diperjelas di ibukota, sepertinya pendatang baru itu diperlakukan sebagai salah satu bawahan Rei.

“Hei, Shigeto! Tidak bisakah kau mencari tahu ke mana Hanakawa pergi ?! ”

“Aku tidak bisa memberitahumu apa pun tentang kejadian tak terduga.” Kelas Shigeto adalah Master Oracle. Itu memberinya kemampuan untuk melihat takdirnya. Namun, itu tidak memberinya pengetahuan tentang apa pun dan segalanya, jadi dia tidak bisa menemukan di mana Hanakawa tiba-tiba menghilang. Sederhananya, dia hanya bisa mengakses informasi yang akan membantunya maju dengan jalannya saat ini.

“Sialan! Aku tidak akan membiarkanmu lolos begitu saja, Hanakawa!”

“Hanakawa terlalu pengecut untuk melarikan diri, jadi bisa jadi dia diculik,” Shigeto menawarkan.

“Maksudmu diculik? Mengapa mereka menculiknya?! Dia tidak berguna!”

Shigeto berpikir Yoshifumi memperlakukan orang “tidak berguna” ini sebagai hal yang sangat penting, tapi dia memutuskan untuk tidak mengatakan apapun. Dia adalah salah satu bawahan Yoshifumi untuk saat ini, tetapi jika dia membuat Sage marah, dia akan mati dalam sekejap.
Lebih baik menghindari berbicara yang tidak perlu. “Wanita aneh itu menyerangnya. Apakah dia membawanya bersamanya? ” dia bertanya sebagai gantinya.

“Sialan! Kenapa semua orang mencoba membuatku marah ?! ” Wanita berbaju hitam itu masih menjadi misteri. Dia tiba-tiba muncul, menyerang Hanakawa, dan kemudian pergi tanpa membunuhnya. Hanakawa mengatakan dia tidak tahu siapa dia, jadi mereka tidak tahu apa-apa tentang dia. “Jika kita tidak mendapatkan Pedang Dunia atau apapun setelah ini, stres akan membunuhku! Shigeto! Kita menuju ke arah yang benar, kan ?! ”

“Ya. Kita harus segera keluar dari Hutan Hilang. Setelah itu, itu harus menjadi garis lurus ke tujuan kita. ”

Hutan Elf secara luas dapat dibagi menjadi tiga bagian: hutan luar, hutan dalam, dan tengah. Hutan bagian dalam yang saat ini mereka lalui adalah tempat yang menjengkelkan di mana ruang dibelokkan dan dipelintir. Jika seseorang masuk tanpa rencana, mereka akan berjalan berputar-putar selamanya. Tapi Shigeto tahu jalan yang benar berkat kekuatannya sebagai Master Oracle. Bahkan jika sepertinya mereka berjalan melintasi tempat yang sama beberapa kali, jika mereka mengikuti rute yang benar, mereka akan dapat melewatinya.

Hutan itu penuh dengan serangga besar yang terus-menerus menyerang mereka, tetapi Rei dan Rena menangani mereka dengan cukup mudah. Kelas Rei adalah Femme Fatale. Itu memungkinkan dia untuk merayu lawan jenis, dan itu bekerja dengan baik pada serangga. Dia mampu membuat serangga jantan berbalik dan melawan betina. Dalam kasus di mana itu tidak cukup, Rena bisa turun tangan. Shigeto tidak yakin apa kekuatannya, tapi dia sangat kuat. Bahkan tanpa menggunakan kekuatan khusus, kekuatan fisiknya sudah lebih dari cukup untuk melawan penyerang mereka.

“Apa yang menyakitkan di pantat. Hei, Rena, tidak bisakah kamu memindahkanku dari sini?”

“Tidak. Aku hanya bisa berteleportasi untuk mengejar lawan yang melarikan diri atau muncul di belakang
seseorang yang aku lawan.” Singkatnya, dia tidak memiliki banyak jangkauan.

“Tidak berguna.” Yoshifumi dengan enggan terus berjalan.

Tak lama, mereka keluar dari Hutan yang Hilang.

“Kita harus segera mencapai desa para elf,” kata Shigeto. “Itu tujuan kita selanjutnya.”

“Oh, elf, ya? Merekalah yang memiliki Pedang Dunia?”

“Tidak, tapi dari desa, kita bisa mengambil jalan rahasia yang menuju ke reruntuhan yang disegel. Itulah jalan tercepat untuk mencapainya.”

“Baiklah!” teriak Sage. “Kalau begitu, ayo ambil beberapa elf untuk dibawa pulang! Aku sudah punya beberapa di rumah, kupikir. Mari dapatkan mitra mereka sehingga mereka dapat mulai memproduksi lebih banyak!”

“Tidak bisakah kita melakukannya dalam perjalanan kembali?” tanya Rena. “Apakah kamu benar-benar ingin menyeret mereka bersama kita sepanjang jalan?”

“Oh, kita tidak punya orang yang bisa menahan mereka, kan? Tunggu, bukankah kamu seharusnya bisa melakukan sesuatu tentang itu, Rei?”

“Itu benar. Aku bisa mengendalikan para pria untuk menahan para wanita dan mengirim mereka berdua kembali ke ibu kota.”

“Bagus! Ayo lakukan itu!” Suasana hati Yoshifumi tiba-tiba membaik. Sepertinya dia sudah melupakan hilangnya Hanakawa.

Mengikuti instruksi dari Buku Ramalannya, Shigeto memimpin mereka ke jalan termudah melalui hutan. Sulit untuk mengatakan hanya dengan melihat, tetapi ada tempat di mana kehidupan tanaman telah dipotong untuk membentuk sesuatu jalan. Begitu mereka mencapainya, mudah untuk sampai ke desa.

“Ini agak menyedihkan.” Apa pun harapannya, desa itu sendiri mengecewakan Yoshifumi.

“Maksudku, itu adalah sebuah desa di tengah hutan,” kata Rena.

Pemandangan itu kurang lebih seperti yang diharapkan Shigeto. Desa itu hanyalah bermacam-macam bangunan kayu mentah.

“Pasti ada semacam tetua di sekitar. Ayo bawa dia keluar!”

“Kami telah melakukan semua pekerjaan sejauh ini. Mengapa kamu tidak melakukan sesuatu sendiri? untuk sekali?” Rena mengeluh.

“Baik. Kurasa aku akan memamerkan kekuatanku sebentar!”

Tapi Sage tidak pernah memiliki kesempatan untuk melakukannya. Dalam sekejap mata, desa elf terpental. Mereka berempat menatap, tak bisa berkata-kata. Seberkas cahaya yang sangat panas melintas tepat di depan mereka, tidak meninggalkan apa pun selain gurun di belakangnya.

“Apa itu tadi?” Wajah Yoshifumi membeku dalam ekspresi terkejut.

“Aku tidak tahu …” Shigeto sama-sama bingung.

◇ ◆ ◇

Vivian pernah sangat percaya diri berkat kekuatan yang diberikan Dewa kepadanya, tapi itu sudah lama berlalu. Dia benar-benar tersesat saat mereka berdiri terdampar di tengah hutan.

Vivian tak terkalahkan. Dia bisa membuat perisai yang bisa menghentikan serangan apapun, dan bahkan jika dia mati, dia akan hidup kembali. Tetapi meskipun dia tidak takut mati, dia tidak yakin apa yang harus dilakukan. Mereka telah menuju reruntuhan di tengah Hutan Elf dan telah menemukan mereka, tetapi setelah diusir oleh penjaga yang melindunginya, mereka telah diserang oleh apostle lain saat mereka melarikan diri: petualang, Kris.

Petualangannya di seluruh Ent Barat telah membuatnya terkenal sebagai Pahlawan. Serangannya telah merenggut nyawa saudara laki-laki Vivian, para pangeran, dan pengawalnya. Satu-satunya yang selamat adalah Vivian, saudara perempuannya, Matilda, dan pelayannya, Maanu.

“Apa yang kulakukan?” Bisakah mereka lari pulang setelah sampai sejauh ini? Dengan pertahanan elf yang sangat tipis, ini adalah kesempatan sekali seumur hidup. Jika mereka pergi sekarang, mereka mungkin tidak akan pernah bisa kembali. Gagasan untuk kembali ke rumah tanpa menunjukkan apa pun membuatnya terdiam.

Tapi reruntuhannya masih dijaga. Perangkap yang dipasang di sana cukup untuk melenyapkan rombongan mereka sebelum mereka bisa masuk ke dalam. Masuk akal bahwa di dalam reruntuhan terdapat bentuk pertahanan yang lebih kuat.

“Vivian, hanya untuk memberi tahumu, dupa anti-serangga tidak akan bertahan selamanya. Kita tidak bisa hanya berdiri di sini tanpa batas waktu.” Maanu berbicara dengan ekspresi pahit, mengetahui betapa kasarnya kata-katanya.

“I-Itu benar! Untuk saat ini, kita harus terus maju! Untungnya, aku tidak terkalahkan, jadi apa pun yang terjadi, aku akan baik-baik saja! Jika dia pergi sendirian, dia kemungkinan besar akan bisa mengaturnya. Dia tidak tahu di mana objek yang mereka cari, tetapi tidak ada pilihan.

“Tunggu! Apakah kamu mengatakan kamu akan pergi sendiri ?! ” Matilda menempel pada Vivian. Dia telah membuang sikap angkuhnya yang biasa, tidak berusaha menyembunyikan ketakutannya. “Kamu tidak bisa meninggalkan kami begitu saja di sini!”

Mereka telah menemukan tempat untuk menarik napas setelah melarikan diri dari reruntuhan. Dupa akan melindungi mereka dari serangga, tetapi hanya untuk saat ini.
Lokasi mereka saat ini tidak terlalu aman.

“Ini lebih baik daripada pergi ke reruntuhan, bukan?”

“Bagaimana lebih baik?! Pembunuh itu mungkin muncul lagi!”

“Haruskah kita kembali dan berkumpul kembali?” Maanu menyarankan. “Jujur, aku ragu untuk menyerahkan segalanya kepada Vivian.”

Memikirkan keselamatan mereka, pergi adalah rencana terbaik. Tetapi tidak mungkin mereka dapat mengatur upaya lain setelah kembali. Petarung terkuat mereka, Gale, dan para pangeran semuanya telah dibunuh. Sementara Vivian dan Matilda memiliki hak untuk menggantikan keluarga kerajaan, mereka tidak pernah dipertimbangkan untuk peran itu dan karena itu tidak dididik sebagai penguasa masa depan. Dan jika dupa mereka terbatas, mereka harus berurusan dengan serangga lain kali mereka mencoba melintasi hutan. Singkatnya, mundur sekarang berarti menyerah pada Pedang Dunia Omega Blade.

“Jadi kita pulang saja? Mungkin ada cara lain bagi kita untuk merebut kembali negara kita…” Pedang Dunia belum tentu satu-satunya cara untuk mengalahkan Sage dan merebut kembali tanah air mereka, bahkan jika itu adalah satu-satunya pilihan yang mereka ketahui saat ini.

“Cara apa lagi itu?! Bagaimana kita bisa melawan para petualang atau Sage?! Bukankah ini upaya terakhir kita ?! ” Matilda tidak seoptimis Vivian. Mereka hanya sampai sejauh ini karena banyaknya pemikiran dan usaha yang telah dilakukan untuk merencanakan pembangunan kembali negara mereka.

“Lalu apa yang ingin kamu lakukan?”

“Lakukan apa yang kamu mau. Aku akan mengikutimu, Vivian.” Maanu sudah seperti orang tua bagi Vivian, tetapi sebagai pelayannya, dia tidak mencoba menekannya. Pada titik ini, dia juga tidak tahu apa yang terbaik.

“Lalu…haruskah kita semua pergi bersama? Jika kita menyelinap ke reruntuhan, mereka mungkin tidak memperhatikan kita.”

“I-Itu benar!” kata Mathilda. “Kita lengah untuk pertama kalinya, tetapi sekarang kita tahu apa yang menunggu kita, kitamungkin bisa melawannya!”

“Tentu. Apakah kita terus maju atau pulang, kita tetap harus pergi ke reruntuhan, ”Maanu setuju.

Perbekalan yang mereka butuhkan untuk perjalanan pulang mereka telah ditinggalkan di reruntuhan.
Para pelayan yang membawa mereka terbunuh di sana, jadi harta benda mereka telah ditinggalkan. Mereka bertiga sekarang tidak punya apa-apa. Mereka tidak akan bisa pulang tanpa persediaan itu.

“Oke, kalau begitu ambil ini.” Vivian menciptakan dua perisai, masing-masing memberikan satu kepada Matilda dan Maanu. “Mereka adalah perisai tak terkalahkan yang dapat memblokir apa pun!”

“Aku agak berharap kau memberikan ini kepada kami sebelumnya, tapi terima kasih,” kata Matilda sambil mengambilnya.

Sambil memegang perisai di depan mereka, mereka maju dengan hati-hati menuju reruntuhan. Mereka belum pergi jauh setelah melarikan diri, jadi tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk kembali.

“Bagaimana kelihatannya?”

“Hmm…sepertinya golem raksasa telah kembali menjadi bangunan.”

Area itu dipenuhi dengan deretan bangunan yang dibangun dari batu-batu yang telah ditumpuk di atas satu sama lain. Pertama kali, bangunan-bangunan itu telah berubah dan menyerang mereka.

“Kurasa mereka akan menyerang kita jika kita mendekati tubuh orang-orang kita,” kata Maanu sambil mengangkat Lonceng Bimbingan. Itu berdering samar saat dia mengulurkannya ke tujuan mereka. Menurut bel, Pedang Dunia berada dalam struktur segitiga besar di tengah reruntuhan. “Jika kita langsung masuk, itu akan sama seperti terakhir kali, kan?”

“Mari kita menuju ke tepi saja!”

“Apa benar semudah itu?” Terakhir kali mereka berjalan di jalan utama menuju ke pusat reruntuhan. Karena itu tidak berhasil, mereka harus menghindarinya kali ini.

“Kita akan sedekat mungkin ke tepi.”

Mereka bergerak di sepanjang batas hutan dan reruntuhan. Begitu mereka mencapai sisi paling kanan, mereka berbelok ke tengah. Itu semua mungkin tidak ada artinya, tetapi mereka berjalan sepelan dan sembunyi-sembunyi mungkin.

“Sepertinya kita sudah setengah jalan,” kata Matilda.

“Sepertinya sejauh ini baik-baik saja,” kata Vivian.

“Bagaimana dengan persediaan?” tanya Maunu.

“Tinggalkan mereka. Mereka hanya akan menghalangi kita jika kita mengambilnya sekarang!”

Mereka melanjutkan perlahan. Setelah cukup lama, mereka berhasil mencapai titik di mana struktur segitiga besar terlihat di sebelah kiri mereka. Untuk melangkah lebih jauh, mereka harus melewati gedung-gedung.

“Baiklah, hati-hati.”

“Ya.”

Langkah mereka semakin berhati-hati. Yang paling bisa mereka lakukan adalah melarikan diri pada tanda pertama dari sesuatu yang terjadi, tetapi itu lebih baik daripada berjalan masuk tanpa memperhatikan.

“Bangunan di sini cukup kecil, jadi mungkin mereka tidak akan berubah?” kata Vivian.

“Itu hanya angan-angan,” jawab Matilda.

Mereka bisa melihat struktur segitiga besar tepat di depan mereka sekarang. Jika tidak ada yang terjadi, mereka bisa langsung melakukannya—tapi tentu saja, segalanya tidak pernah sesederhana itu. Tanah mulai bergetar, dan gedung-gedung mulai gemetar. Struktur di kedua sisinya mulai menggeliat.

“Kita sejauh ini; kita hanya harus lari!” Vivian menuntut.

Untungnya, sepertinya transformasi akan memakan waktu. Vivian menciptakan perisai besar bersama dengan empat orang lainnya untuk berfungsi sebagai roda, yang memungkinkan mereka untuk beroperasi bersama sebagai semacam kendaraan sederhana.

“Maju!”

“Ini adalah perisai ?!”

Mereka bertiga melompat. Perisai yang berfungsi saat roda mulai berputar, berakselerasi dengan cepat dan menggerakkannya ke depan. Dalam waktu singkat mereka melewati celah di antara gedung-gedung dan mencapai jalan utama.

“Kita berhasil!”

“Kenapa kita tidak melakukan ini dari awal?!”

“Karena aku berharap kita tidak akan diperhatikan!”

Jika mereka mencoba menyerang di jalan utama, mereka mungkin akan dihancurkan oleh raksasa yang muncul di kedua sisi mereka. Ini adalah langkah putus asa terakhir Vivian.

“Kita bisa melakukannya!”

Tidak ada lagi yang menghalangi jalan mereka. Yang harus mereka lakukan adalah terus maju dalam garis lurus. Raksasa yang lahir dari gedung di belakang mereka mengejar, tetapi mobil perisai ketiganya lebih cepat, sehingga makhluk itu tidak bisa mengejar.

“Sekarang kita hanya perlu—ya?” Vivian meragukan matanya. Struktur segitiga besar yang mereka tuju mulai bergetar. “Apakah itu akan berubah juga ?!” dia meratap.

Mungkin mereka seharusnya melihatnya datang. Strukturnya mulai berubah bentuk. Tidak sulit untuk percaya itu bisa menjadi raksasa juga, tetapi mereka tidak mengharapkannya. Mereka tampaknya kehabisan pilihan.

“Lonceng Bimbingan menunjuk di bawahnya!” Maanu menggerakkan bel. Mengarahkan bel ke struktur membuatnya berdering, tetapi mengarahkannya ke bawah membuatnya berdering lebih keras.

“Jadi itu di bawah tanah ?!” teriak Matilda.

“Kita akan masuk!”

Tanpa mendekat, mereka tidak bisa melihat jalan lain, jadi Vivian melanjutkan perjalanan. Struktur itu menumbuhkan lengan dan kaki, mengangkat dirinya sendiri. Itu sangat besar sehingga mereka harus mendongak untuk melihatnya karena mengambil bentuk yang hanya bisa disebut titanic.

“Itu ada!” Di kaki titan ada lubang yang terlihat kecil jika dibandingkan. Titan mengangkat satu kaki, berniat untuk menghancurkan mereka, tetapi itu adalah kesempatan terbaik mereka.

“Giant Chainsaw Shield!”

Vivian mengangkat tangan di atas kepalanya, dan perisai besar muncul. Dia mengangkatnya ke depan, di mana itu mengenai kaki mengerikan yang masih berada di tanah. Dia tahu perisainya tidak bisa merusak raksasa itu, tapi dia pikir jika dia melemparkan sesuatu yang cukup berat, itu akan berdampak minimal. Seperti yang dia harapkan, itu cukup untuk membuat titan kehilangan keseimbangan, membuatnya meluncur ke tanah.

“Hai! Itu jatuh ke arah kita! ” Matilda berteriak lagi.

Vivian buru-buru mengubah arah, mempercepat secepat mungkin untuk menghindari monster yang jatuh. Itu menghantam tanah, menghancurkan reruntuhan di bawahnya dan meluncurkan mobil pelindung sebentar ke udara.

“Sekarang kesempatan kita! Kita bisa melakukannya!”

“Jika kamu bisa melakukan ini sejak awal, tidak bisakah kamu menyelamatkan semua orang ?!”

“Aku tidak memikirkannya sampai sekarang!”

Vivian mengarahkan mobil pelindung ke pintu masuk bawah tanah. Rintangan terbesar, titan, belum bergerak setelah jatuh. Raksasa yang mengejar juga mundur. Tidak ada yang tersisa di jalan mereka.

Tapi sesuatu yang sama sekali tidak terduga menimpa mereka.

Seberkas cahaya putih-panas memenuhi penglihatan Vivian.


Instant Death

Instant Death

My Instant Death Ability is So Overpowered, No One in This Other World Stands a Chance Against Me!, Sokushi Cheat ga Saikyou Sugite, Isekai no Yatsura ga Marude Aite ni Naranai n Desu ga, The Other World Doesn't Stand a Chance Against The Power of Instant Death, 即死チートが最強すぎて、異世界のやつらがまるで相手にならないんですが。
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2016 Native Language: Japanese
Cheat pertumbuhan? Kekuatan sihir yang tak terbatas? Kemampuan untuk memanfaatkan semua Arctype? Apa gunanya jika kematian instan mengakhiri semuanya dengan satu serangan? Siswa SMA Yogiri Takatou sedang dalam perjalanan lapangan sekolah ketika dia terbangun oleh seekor naga yang menyerang bus wisata, dengan satu-satunya yang masih di dalam bus adalah dia dan teman sekelas perempuannya, Tomochika Dannoura yang panik. Tampaknya teman-teman sekelasnya yang lain telah diberi kekuatan khusus oleh Sion, seorang wanita yang memperkenalkan dirinya sebagai Sage, dan melarikan diri dari naga, meninggalkan mereka yang tidak menerima kekuatan khusus di belakang sebagai umpan naga. Maka Yogiri terlempar ke alam semesta paralel yang penuh bahaya, tanpa tahu apa yang baru saja terjadi. Demikian juga, Sion tidak mungkin mengetahui makhluk seperti apa yang telah dia panggil ke dunianya.

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset