Instant Death Volume 8 Chapter 10

Interlude: Merekrut Pembunuh Dewa. Hadiah: Sepuluh Kuadriliun Kredit.

Salah satu malaikat Malnarilna berdiri di puncak gunung. Tidak ada yang istimewa dari tempat itu, hanya saja tempat itu menawarkan area terbuka lebar yang dia butuhkan. Para malaikat mulai mengambil tindakan sesuai dengan rencana mereka sendiri. Mereka semua memiliki peringkat yang sama, jadi dengan Malnarilna tidak lagi di sana untuk menawarkan kepemimpinan kepada mereka, tidak ada hierarki di antara mereka.

“Itu seharusnya bagus.” Malaikat itu, tampak seperti anak kecil, telah menggambar sosok besar ke dalam lapangan yang terletak di puncak gunung. Garis-garis yang bersinar dengan energi magis terhubung ke dalam desain geometris yang kompleks, membentuk lingkaran ajaib. Tapi desain khusus ini tidak memiliki kekuatannya sendiri. Itu hanya sebuah tanda.

“Assassin, ya? Berapa kita bahkan membayar mereka? ”

Mereka mencari pembunuh dari dunia lain. Tidak ada gunanya mencari seseorang yang belum cukup kuat. Mereka membutuhkan seseorang sekuat mungkin yang bisa membunuh Yogiri Takatou tanpa gagal.

Yogiri telah membunuh Malnarilna. Dewi kembar mungkin telah lengah terhadapnya karena dia hanyalah manusia biasa, tetapi dia masih mampu membunuh mereka. Paling tidak, mereka membutuhkan seseorang yang sekuat dewa untuk menandinginya.

“Hmm… kita tidak memiliki koneksi yang baik atau apa pun, jadi aku tidak tahu berapa tarifnya.”

Malaikat itu mengakses Lapisan Informasi Atas. Itu adalah lapisan yang ada di atas dunia material, secara longgar menghubungkan banyak dunia tingkat rendah di bawahnya. Malaikat itu mengakses grup segmen yang mencakup dunianya sendiri dan melihat forum. Pandangan sekilas menunjukkan bahwa, seperti yang diharapkan, tidak ada thread yang secara terang-terangan mengiklankan layanan seorang pembunuh. Jadi dia memutuskan untuk membuat thread sendiri.

Merekrut Pembunuh Dewa. Hadiah: Sepuluh Kuadriliun Kredit.
Tanpa tahu berapa tawaran yang bisa diterima, dia menetapkan hadiahnya dengan adil
tinggi. Itu bukan uangnya, jadi dia tidak ragu untuk membelanjakannya. Dia juga tidak tahu betapa sulitnya pekerjaan itu, jadi dia hanya meminta siapa pun yang mampu membunuh dewa.

Dia menerima dua tanggapan segera. Dia menunggu beberapa saat lebih lama, tetapi tidak ada tanggapan lain yang datang. Mungkin hadiahnya begitu besar sehingga membuat orang lain curiga.

Malaikat itu meninjau dua responden dengan cemberut. Mereka adalah individu yang agak mengerikan. Hukum dan nilai individu bervariasi dari dunia ke dunia, jadi tidak ada yang namanya seperangkat aturan universal. Tetapi ada orang-orang yang perilakunya sedemikian rupa sehingga mereka tidak akan diterima di mana pun.
Orang-orang seperti itu dilarang memasuki dunia mana pun.

Kedua orang ini persis seperti itu. Yang pertama adalah pembunuh berantai para dewa yang melakukan perjalanan antar dunia dan membunuh para dewa yang memerintah mereka. Tujuannya tidak jelas, tetapi dia sangat kuat dan telah dilarang memasuki semua dunia sejak menjadi terkenal.

Pilihan lainnya adalah sekelompok “bajak laut.” Alih-alih mengintai lautan dunia individu mana pun, mereka melakukan perjalanan melalui “laut” antar dunia, yang menampung banyak Celestial Foundation, membuang sampah ke dunia ke mana pun mereka pergi. Secara alami, mereka dibenci oleh mereka yang menghuni Celestial Foundation dan karenanya dilarang memasuki dunia lain melalui saluran resmi. Dunia ini sangat menyadari ketenaran mereka dan telah menolak mereka masuk di masa lalu.

“Apa yang harus kulakukan sekarang? Yah, itu mungkin baik-baik saja! ”

Membiarkan orang-orang seperti itu ke dunia akan menjadi bencana besar. Dalam keadaan normal, itu bahkan tidak akan pernah dipertimbangkan. Tapi malaikat itu putus asa. Dia tidak peduli apa yang terjadi pada dunia sekarang setelah Malnarilna pergi.

Dia menerima kedua tawaran itu.

Tak lama, sesuatu muncul di tengah lingkaran sihir yang dia gambar. Seorang pria muda dengan jas putih dan wajah ramah berdiri di sana.
Dia telah memberikan izin kepada calon pembunuh untuk memasuki dunia, menunjuk lingkaran yang telah dia gambar sebagai titik masuk mereka.

“Halo! Namaku Takumi. Senang bertemu denganmu!”

Instant Death Volume 8

Pembunuh berantai adalah yang pertama tiba.

“Halo. Aku adalah malaikat Malnarilna. Aku benar-benar tidak punya nama.”

“Aku mengerti. Oke, sampai jumpa lagi!” Takumi mulai berjalan pergi.

“Tunggu!” Malaikat itu buru-buru menghentikannya. Dia belum memberitahunya detailnya.

“Oh maaf! Aku akan mendengarkanmu. Apa yang kau inginkan?”

Dia memberinya nama dan deskripsi targetnya serta informasi yang dia miliki mengenai kekuatan dan keberadaannya.

“Hadiahnya akan diberikan kepada siapa pun yang membunuhnya. Satu kelompok lain telah direkrut untuk membantu mengeluarkannya, jadi siapa pun yang mendapatkannya lebih dulu menang, oke? ”

“Baiklah.”

“Apa yang salah? Kamu tampaknya tidak terlalu termotivasi. ” Malaikat itu merasa tidak nyaman dengan betapa kasarnya sikap bocah itu.

“Ya, aku benar-benar hanya tertarik untuk masuk ke dunia ini, jadi ketika aku melihat permintaan itu, aku langsung mengambil kesempatan itu! Aku tidak terlalu tertarik dengan uang.”

“Aku mengerti. Yah, kurasa tidak apa-apa.” Hadiahnya hanya akan dibayarkan jika dia berhasil, jadi ini hanyalah salah satu upaya malaikat. Tidak ada gunanya terpaku pada orang pertama yang datang, jadi dia memutuskan untuk menaruh harapannya pada pilihan berikutnya.

“Tidak masalah?”

“Ya. Aku yakin kamu akan menyebabkan segala macam masalah di dunia ini. Mungkin saja kamu akan mendapatkan target yang terperangkap di dalamnya secara tidak sengaja. ”

“Ah, aku mengerti. Aku hanya mencoba menggodamu sedikit, tapi sekarang aku merasa agak buruk. Oke, jika aku melihatnya, aku akan membunuhnya untukmu.”

“Terima kasih.”

Takumi berjalan menuruni gunung. Setelah beberapa saat, sesuatu yang lain muncul di lingkaran sihir. Itu adalah sekelompok beberapa lusin … hal. Gumpalan daging yang sangat besar. Boneka yang terbuat dari serangkaian pipa yang rumit dan terjalin. Sebuah tabung yang seluruhnya terbuat dari bola mata. Bentuk humanoid yang terbuat dari benang merah. Mereka semua adalah makhluk yang membingungkan.

Malaikat itu segera menyesal membiarkan mereka masuk. Bahkan jika dia tidak peduli apa yang terjadi pada dunia ini, dia merasa itu adalah panggilan yang salah untuk membiarkan kelompok ini lewat.

Dari antara kerumunan monster, satu sosok melangkah maju.
Dibandingkan dengan yang lain, dia adalah yang paling manusiawi. Secara bentuk, dia tampak seperti orang biasa, tetapi dia hitam pekat. Itu seperti seluruh tubuhnya adalah jendela ke dalam kehampaan yang gelap gulita, seperti dia menyerap setiap dan semua cahaya yang menyentuhnya, atau seperti dia adalah bayangan yang baru saja berdiri. Malaikat itu merasa jijik dengannya. Dia mengeluarkan udara yang jauh lebih menyeramkan daripada monster lain yang berdiri di belakangnya. Kehadirannya luar biasa, sampai pada titik di mana dia harus menganggap dia adalah pemimpinnya.

“Senang bertemu denganmu. Terima kasih atas permintaanmu.” Bayangan itu berbicara dengan suara datar dan monoton.

“Oh, uhh, senang bertemu denganmu. Kamu adalah ‘bajak laut’, kan? Apakah kamu biasanya menerima permintaan seperti ini?”

“Biasanya, kami hanya menjarah dan merampas seperti bajak laut, tetapi hadiah yang kamu tawarkan terlalu banyak untuk diabaikan.”

Kredit yang mereka gunakan sebagai mata uang tidak memiliki bentuk fisik, jadi tidak ada cara untuk mencurinya. Mereka hanya ada saat perdagangan terjadi. Jadi bahkan jika bajak laut memiliki kekuatan untuk menghancurkan dunia ini, mereka tidak memiliki cara untuk mencuri kekayaan Malnarilna.

“Baiklah kalau begitu, ini targetmu.” Malaikat itu memberi bajak laut informasi yang dia miliki tentang Yogiri Takatou.

“Terima kasih. Apakah kamu keberatan jika kami menggunakan tag di sini? ” Dia mengacu pada lingkaran sihir yang dia gambar. Itu ada hanya untuk menjadi titik yang dapat dicari dari luar dunia.

“Oh, tentu. Aku tidak keberatan, tetapi bolehkah aku bertanya mengapa? ”

“Kami adalah bajak laut. Sebuah komplotan bajingan. Ada jauh lebih banyak dari kami daripada yang kamu lihat di sini. ”

Sebuah bayangan tiba-tiba menutupi gunung, mendorong malaikat untuk melihat ke atas. Kapal-kapal besar telah muncul di atas mereka. Satu per satu, kapal besar yang dibangun untuk menyeberangi “laut” antara dunia memenuhi langit.

“Uhh, apakah kamu benar-benar membutuhkan orang sebanyak ini?” Dia tidak tahu seberapa kuat mereka, tetapi mereka hanya memburu satu anak manusia. Dia merasa sulit untuk percaya bahwa mereka akan membutuhkan senjata sebanyak ini.

“Hadiahnya adalah sepuluh kuadriliun kredit. Untuk harga seperti itu, kami tidak akan meremehkan tugas ini.” Bayangan itu berbicara tanpa ekspresi seperti biasanya, tetapi entah bagaimana, bagi malaikat itu terasa seperti dia sedang tertawa.

◇ ◆ ◇

“Di dunia para dewa, itu makan atau dimakan. Tidak ada aturan, hanya kehendak yang kuat. Tapi tetap saja, tidakkah menurutmu agak tidak dewasa bagi orang tua untuk ikut campur dalam urusan anak mereka?”

Di salah satu halaman Tahta Surgawi, deretan bangunan berwarna cerah yang berfungsi sebagai ruang kendali dunia, Kouryu berhadapan dengan seseorang. Seorang dewi yang dipenuhi dengan keilahian yang agung berdiri di sana dengan senyum keibuan di wajahnya. Wajar jika dewi yang melahirkan Malnarilna bahkan lebih besar dari mereka, jadi Kouryu, yang tidak akan mampu menangani salah satu dari si kembar sendirian, tidak memiliki peluang untuk melawannya. Ini adalah situasi yang berbahaya baginya, tetapi yang bisa dia lakukan hanyalah mengeluh dengan sinis.

“Aku tidak bisa mengatakan aku tidak setuju. Agak menyedihkan bagiku untuk datang dan membersihkan setelah putriku, bahkan setelah mereka sudah mandiri begitu lama.”

Malaikat Malnarilna telah memanggilnya ke sana. Mendapatkan izin untuk memasuki dunia ini tidak pernah sesulit ini. Selain beberapa contoh spesifik, hampir semua orang bisa datang dan pergi sesuka hati.

“Apakah ada cara kita bisa berkompromi di sini? Apakah kamu akan senang jika aku membiarkanmu membunuhku?”

“Yah, kematian bukanlah masalah besar bagi orang-orang seperti kita.” Dia mengira Malnarilna akan hidup kembali cepat atau lambat juga dan tampaknya tidak terlalu memikirkan cobaan itu. “Aku datang ke sini hanya karena aku dipanggil. Tidak peduli apa yang kamu lakukan untuk membunuh mereka, aku hanya bisa menyalahkan mereka karena kalah. ”

“Kalau begitu…” Silakan pulang, katanya ingin. Tapi tentu saja, segalanya tidak pernah semudah itu.

“Tapi kurasa aku tidak bisa mengabaikan permintaan para malaikat yang mereka ciptakan.”

“Apa sebenarnya itu?”

“Mereka ingin aku menghancurkan dunia itu sendiri.”

“Yah, itu agak gila.”

Dia tidak mungkin menjawab permintaan seperti itu.

“Itu adalah pilihan terakhir mereka jika para malaikat gagal mengalahkan seseorang.”

“Apakah mereka juga mencari balas dendam terhadapku?” tanya Kouryu.

“Tidak, mereka dilahirkan untuk mendukung para dewa. Mereka bahkan tidak akan mempertimbangkan
merugikan seseorang.” Meskipun dewa dapat dibunuh oleh dewa lain, mereka tidak bisa membiarkannya pergi jika dewa dibunuh oleh manusia biasa.

“Hmm … ngomong-ngomong, apakah kau sadar dia membunuh salah satu dari si kembar?”

“‘Dia’? Ah, maksudmu dia?” Biasanya, dengan istilah yang tidak jelas seperti itu, dia tidak akan tahu siapa yang dimaksud Kouryu. Tetapi bagi mereka yang mengenal individu tersebut, suasana umum sudah cukup untuk menunjukkan siapa yang dimaksud oleh pasangan itu. Mengejanya tidak perlu. “Tidak mungkin… Kenapa dia ada di sini?!”

“Sekitar setengah dari dunia ini dikuasai oleh orang-orang yang menyebut diri mereka Sage.” Kouryu memberinya penjelasan kasar tentang bagaimana Yogiri Takatou dipanggil ke sana dan sekarang bepergian ke seluruh dunia.

“Bahkan mengetahui tentang dia adalah risiko yang cukup besar. Peluang untuk bertemu dengannya sangat kecil, kupikir ada manfaat yang lebih besar untuk tidak mengetahui bahwa dia bahkan ada … ”

Jika mereka tahu dia ada, mereka mungkin akan memikirkannya. Jika mereka memikirkannya, mereka mungkin berpikir kekuatan mereka sebagai dewa akan cukup untuk menghadapinya. Lalu apa? Jika mereka mencoba menyakitinya dengan kekuatan mereka, mereka akan terbunuh seketika. Jadi sang dewi tidak memberi tahu Malnarilna apa pun tentang dia.

“Ah! Aku juga bertemu dengannya!” Seru Kouryu seolah baru mengingat.

“Aku baru sadar, aku punya urusan mendesak di tempat lain!” Dengan itu, sang dewi menghilang. Tidak ada cara untuk menafsirkan kepergiannya sebagai apa pun selain melarikan diri dalam ketakutan, tetapi dia tidak punya waktu untuk melakukan retret yang lebih elegan.

“Aku merasa kasihan padamu, Yogiri, tapi aku harus menunggu sedikit lebih lama sebelum memberitahumu bagaimana cara pulang.”

Keadaan dunia dalam bahaya, sampai pada titik di mana Kouryu tidak merasa bahwa kekuatannya sendiri akan cukup untuk mengaturnya. Tetapi jika dia meninggalkan Yogiri ke perangkatnya sendiri, bocah itu kemungkinan akan menghadapi dan menangani banyak masalah itu sendirian. Kouryu sendiri sudah bertemu dengan Yogiri, jadi dia pikir sebaiknya dia menggunakannya sebanyak yang dia bisa.


Instant Death

Instant Death

My Instant Death Ability is So Overpowered, No One in This Other World Stands a Chance Against Me!, Sokushi Cheat ga Saikyou Sugite, Isekai no Yatsura ga Marude Aite ni Naranai n Desu ga, The Other World Doesn't Stand a Chance Against The Power of Instant Death, 即死チートが最強すぎて、異世界のやつらがまるで相手にならないんですが。
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2016 Native Language: Japanese
Cheat pertumbuhan? Kekuatan sihir yang tak terbatas? Kemampuan untuk memanfaatkan semua Arctype? Apa gunanya jika kematian instan mengakhiri semuanya dengan satu serangan? Siswa SMA Yogiri Takatou sedang dalam perjalanan lapangan sekolah ketika dia terbangun oleh seekor naga yang menyerang bus wisata, dengan satu-satunya yang masih di dalam bus adalah dia dan teman sekelas perempuannya, Tomochika Dannoura yang panik. Tampaknya teman-teman sekelasnya yang lain telah diberi kekuatan khusus oleh Sion, seorang wanita yang memperkenalkan dirinya sebagai Sage, dan melarikan diri dari naga, meninggalkan mereka yang tidak menerima kekuatan khusus di belakang sebagai umpan naga. Maka Yogiri terlempar ke alam semesta paralel yang penuh bahaya, tanpa tahu apa yang baru saja terjadi. Demikian juga, Sion tidak mungkin mengetahui makhluk seperti apa yang telah dia panggil ke dunianya.

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset