Instant Death Volume 8 Chapter 13

Kalian Orang Jepang Juga, Benar? Apakah Ada Banyak Orang Jepang di Dunia Ini?

Berkat Book of Prophecy, Shigeto telah sepenuhnya menyadari bahwa Pedang Dunia Omega Blade tidak akan dapat digunakan dalam kondisinya saat ini. Itulah mengapa mereka mengumpulkan bahan untuk memperbaikinya di sepanjang jalan. Jika dia dan rekan-rekannya mendapatkan pedang seperti yang direncanakan, tidak akan ada masalah. Tapi Rei sekarang adalah salah satu bawahan Yoshifumi, dan Yoshifumi tertarik pada pedang. Dia harus mengubah rencananya setelah itu.

Book of Prophecy menunjukkan rute baru untuk dia ambil. Desa elf dimusnahkan dan keluarga kerajaan mencapai pedang terlebih dahulu tidak terduga, tetapi sebagian besar, itu adalah perkembangan yang menguntungkan. Kemungkinan yang paling berbahaya adalah Yoshifumi memutuskan bahwa Pedang Dunia yang rusak itu masih berharga dan mengambil alih sendiri. Jika itu terjadi, tidak ada yang bisa dilakukan Shigeto. Dia harus menyerah menggunakan Pedang Dunia untuk mengalahkan Sage sama sekali.

Tapi Yoshifumi segera kehilangan minat pada senjata itu, mengalihkan perhatiannya ke sang putri. Dia selalu penuh dengan celah. Shigeto telah menunggu kesempatan untuk mengecohnya, dan pertarungan Rena memberikan celah yang dia butuhkan.

Shigeto dan Rei mengenakan jubah untuk membuat diri mereka tidak terlihat. Mereka telah mendapatkannya dalam perjalanan mereka. Meskipun mereka tidak dapat digunakan dalam pertempuran, mereka berguna untuk tindakan rahasia. Mengumpulkan pedang yang ditinggalkan, mereka meninggalkan ruangan. Tidak terburu-buru, tidak berisik, sepenuhnya tenang. Menjaga diri mereka tetap tersembunyi, mereka menjauhkan diri dari Yoshifumi.

“Jadi, bagaimana kita akan membuat pedang itu bisa digunakan?” Rei bertanya begitu mereka sudah cukup jauh.

Dapatkan Pedang Dunia sebelum Yoshifumi bisa. Itu adalah instruksi Rei. Kemampuannya sebagai Femme Fatale telah terbangun. Tidak lagi hanya mampu membuat pria tertarik padanya, dia sekarang mampu memperbudak mereka.

Tapi Shigeto tidak merasa seperti dia telah diperbudak. Dia memiliki perasaan untuk Rei sejak lama sebelum mereka datang ke dunia ini. Jadi bahkan tanpa kemampuannya, dia yakin dia akan melakukan hal yang sama untuk menyelamatkannya. Fakta bahwa perasaan masa lalu itu adalah ingatan palsu yang diciptakan oleh kekuatan Rei tidak mungkin dikenali oleh Shigeto. Mereka yang berada di bawah kendalinya tidak akan pernah menyadarinya.

“Kita harus menjauh. Butuh beberapa waktu untuk mengembalikan bilahnya. ” Shigeto tidak memiliki pengetahuan atau keterampilan yang berhubungan dengan pandai besi. Tapi dia sudah memiliki alat dan bahan yang dibutuhkan untuk memulihkan Pedang Dunia. Perbaikan akan terjadi secara otomatis jika dia menggunakan itu.

“Ayo pergi dari sini,” kata Rei.

“Ya. Tapi jika kita kembali ke kekaisaran, Abby akan memperhatikan kita. Kita harus bersembunyi di hutan.”

Abby, salah satu dari Empat Raja Surgawi, adalah kepala para petualang. Dia mengawasi semua orang yang bermain sebagai petualang di seluruh kerajaan dan mengawasi seluruh kerajaan. Hutan Elf adalah satu-satunya pengecualian. Dia tidak bisa melihat apa pun di dalamnya.

“Yoshifumi tidak terkalahkan, tapi itu saja. Aku khawatir dengan kekuatan Rena, tapi setelah sekian lama, dia mungkin akan mengejar kita jika dia bisa. Kita seharusnya berada di luar jangkauannya sekarang.”

Kelas Rena adalah Mid-Boss. Itu memberinya sejumlah kemampuan konyol, di antaranya kemampuan untuk muncul di depan seseorang jika mereka mencoba melarikan diri atau muncul di belakang seseorang saat mereka berhenti, mengira mereka aman. Tapi sesuai untuk Mid-Boss, jangkauan kekuatannya terbatas. Dari apa yang dia dengar, sepertinya jangkauannya sekitar seratus meter.

“Kita sudah cukup jauh sehingga kita tidak perlu licik lagi. Ayo cepat,” Navi, manifestasi dari Book of Prophecy Shigeto, berkata saat dia muncul di depan mereka.

“Bagaimana kita keluar dari sini?”

“Jalan yang kita ambil untuk sampai ke sini akan terlalu berisiko, jadi kita akan mencari jalan keluar lain. Kita tidak punya waktu untuk mengikuti buku panduan dengan hati-hati untuk menghindari semua jebakan, jadi lakukan seperti yang kukatakan. ”

“Oke.”

Ketiganya kabur. Reruntuhan dipenuhi dengan semua jenis jebakan, tetapi mengikuti instruksi Navi, mereka berhasil melewatinya tanpa masalah. Tata letak labirin dan sifat tetap dari jebakan membuat mereka dengan mudah dielakkan oleh kekuatan oracle Shigeto. Dari jauh di bawah tanah, mereka melanjutkan kembali ke permukaan. Akhirnya, mereka menemukan lorong panjang yang dipenuhi pilar-pilar besar. Mereka bisa melihat cahaya pintu keluar datang dari ujung yang jauh.

“Itu pintu keluarnya, kan?!”

“Ya.”

Tapi itu agak jauh di udara. Pintu keluarnya adalah lubang di langit-langit. Terus berlari, mereka berhenti tepat di bawahnya. Sepertinya tidak ada yang memungkinkan mereka keluar.

“Bagaimana kita naik ke sana?” Shigeto sepenuhnya percaya bahwa Navi akan tahu bagaimana melanjutkannya.

“Seharusnya ada lift di sini,” jawabnya.

“Yang bisa kulihat hanyalah tumpukan puing.” Dia melihat sekeliling. Puing-puing yang sepertinya jatuh dari pintu keluar berserakan di sekitar mereka. “Meskipun kitab lebih kuat dari sebelumnya, aku tidak berpikir kami bisa melompat setinggi itu.”

Sulit untuk menilai jarak mereka dari pintu keluar dengan mata, tetapi lorong itu mungkin bisa menampung sesuatu setidaknya sebesar bangunan lima lantai.
Sementara mendapatkan Hadiah telah meningkatkan karakteristik fisik Shigeto secara signifikan, lompatan seperti itu masih jauh melampaui dirinya. Dia memeriksa alat yang tersedia untuk mereka di kepalanya, tetapi dia tidak bisa memikirkan apa pun yang akan membantu.

“Apakah ada jalan keluar lain?”

“Bukannya aku sadar. Satu-satunya pintu masuk yang tepat ke reruntuhan adalah yang ini dan jalan tersembunyi yang biasa kita gunakan untuk sampai ke sini.”

“Apa yang harus kita lakukan?”

“Selalu ada pilihan untuk memulihkan Pedang Dunia di sini.”

“Apakah itu akan berhasil?”

“Kamu seharusnya tahu setelah sampai sejauh ini, tetapi labirinnya cukup rumit. Jika kau bersembunyi di dalamnya, mereka akan membutuhkan waktu cukup lama untuk menemukanmu.”

“Bisakah kita mengalahkan Yoshifumi jika kita memperbaiki pedangnya?”

“Ya. Pedang Dunia bukanlah senjata biasa. Itu akan berhasil tidak peduli seberapa kuat musuhmu.”

“Hei, sepertinya ada sesuatu yang turun.” Rei bergumam.

“Apa itu?” Shigeto berbalik dari percakapannya dengan Navi untuk melihat ke tempat yang ditunjukkan Rei. Sesuatu yang tampak seperti seseorang turun dari langit-langit, seperti anak laki-laki berjas putih.

“Navi, siapa itu? Apa yang dikatakan ramalan itu ?! ”

“Aku tidak tahu. Ramalan telah diperbarui saat kita memperoleh Pedang Dunia, tetapi orang ini tidak ada di dalamnya … ”

Book of Prophecy tidak diperbarui secara real time. Itu akan diperbarui jika sesuatu yang cukup signifikan untuk mengubah arah masa depan terjadi. Tetapi jika dia tidak ada dalam Ramalan, anak itu pastilah kejadian yang tidak biasa.

Pendatang baru itu perlahan turun. Sepertinya dia turun dengan kecepatan apa pun yang dia inginkan, mengabaikan gravitasi. Saat dia mendekat, kaki Shigeto mulai gemetar. Dia mulai berkeringat, dan detak jantungnya meningkat. Dia bisa tahu secara naluriah bahwa anak ini berada pada tingkat yang sama sekali berbeda, makhluk yang ada di dimensi yang sama sekali berbeda, secara metaforis.

Shigeto berlutut saat kakinya menyerah dan membungkuk. Itu adalah naluri yang lahir dari kekaguman belaka. Tubuhnya bergerak sendiri seolah tahu tidak ada pilihan. Rei pasti merasakan hal yang sama, karena dia membungkuk seperti dia. Navi telah menghilang. Dia pasti tidak tahan berada dalam wujud manusianya.

“Oh maaf. Aku tidak berpikir ada orang di bawah sini. Aku akan sedikit mengendalikan kekuatanku. ”

Pada titik tertentu, anak laki-laki itu telah mencapai lantai, dan suaranya datang tepat di samping mereka. Saat dia berbicara, emosi luar biasa yang menahan tubuh mereka di tempat berkurang. Perasaan kagum tetap ada, tetapi mereka mampu mengangkat kepala.

“S-Siapa yang mungkin Anda—”

“Aku tidak suka itu. Bisakah kamu lebih santai?”

Shigeto ragu-ragu. Dia tidak tahu apakah itu benar-benar bijaksana untuk berbicara terus terang kepada seseorang yang jelas-jelas lebih unggul.

Lakukan apa yang dia katakan. Seseorang di levelnya tidak membutuhkan formalitas yang rumit.

Mendengar kata-kata Navi, Shigeto merasa dirinya sedikit rileks.

“Halo.”

“Ya, halo.”

Anak laki-laki itu membalas sapaan itu dengan senyuman. Dia tidak bertindak bermusuhan. Jika dia memiliki niat buruk, berbicara dengannya dengan cara ini tidak mungkin.

“Bisakah kamu berdiri? Aku ingin berbicara sedikit, tetapi melihatmu berlutut seperti itu agak tidak menyenangkan. ”

Rei dan Shigeto bangkit.

“Apakah kamu orang jepang?” Shigeto bertanya. Dilihat dari wajah bocah itu, dia orang Jepang dan seumuran dengan mereka.

“Jepang, ya? Itu kata nostalgia. Ya, aku dari Jepang.”

“Apakah kamu dipanggil ke sini oleh para Sage juga?” Bersikap formal dan mencela diri sendiri mungkin akan menyinggung perasaannya, jadi Shigeto berpikir bahwa yang terbaik adalah berbicara dengan santai.

“Aku diundang ke sini, tapi kurasa itu bukan oleh seorang Sage. Tunggu, mungkin itu? Apakah Sage adalah orang-orang yang terlihat seperti gadis kecil bersayap?”

“Tidak ada ide. Aku yakin ada Sage dari semua jenis, tapi…” Shigeto hanya pernah bertemu dua dari mereka: Sion dan Yoshifumi. Sepertinya tidak ada kesamaan di antara pasangan itu, jadi dia tidak tahu seperti apa Sage lainnya.

“Hah. Kalian orang Jepang juga, kan? Apakah ada banyak orang Jepang di dunia ini?”

“Bukannya kami datang ke sini dengan sengaja. Tapi ya, ada beberapa orang Jepang di sini.”

“Ah, benarkah? Aku Takumi. Siapa namamu?”

“Namaku Shigeto Mitadera. Ini Rei Kushima.”

“Oh, benar! Kita biasanya memiliki nama belakang juga! Aku benar-benar lupa milikku.”

“Kenapa kamu di sini, Takumi?”

“Aku sedang mencari sesuatu.”

Jantung Shigeto mulai berpacu lagi. Jika bocah itu mencari sesuatu di sini, itu tidak mungkin selain Pedang Dunia. Dan jika dia menginginkan Pedang Dunia, mereka tidak akan memiliki cara untuk menyembunyikannya darinya. Jika dia menyuruh mereka untuk menyerahkannya, Shigeto merasa dia akan melakukannya dengan sukarela.

“Bolehkah aku bertanya apa yang kamu cari?” dia berhasil memeras.

“Tentu, tapi kenapa kamu begitu gugup tentang itu?” Takumi bertanya, sedikit bingung.

“Aku hanya agak malu. Aku tidak pandai berbicara dengan orang asing.”

“Ah, benarkah? Yah, aku sedang mencari dewa.”

Shigeto sedikit santai. “Apakah mereka disini?”

“Hmm. Sulit untuk mengatakannya. Dia kehilangan kekuatannya dan terbelah menjadi beberapa bagian, tapi rasanya seperti bagian dari dirinya ada di dekatnya.”

“Jadi, kamu mencoba mengumpulkan potongan-potongan itu dan menyatukannya kembali?”

“Betul sekali. Aku ingin membunuhnya, tetapi aku harus menyatukannya kembali terlebih dahulu. ”

“Apakah kamu … bukan dewa sendiri?” Dengan aura dewa yang dia pancarkan, Shigeto akan langsung mempercayai bocah itu jika dia mengatakannya.

“Seperti yang aku katakan, aku orang Jepang, jadi aku bukan dewa atau apa pun. Tapi banyak hal terjadi, dan sekarang aku bisa membunuh dewa. Aku kira jika kau berpikir memiliki kemampuan untuk membunuh dewa membuatmu menjadi dewa, aku memenuhi persyaratan itu. ”

“Mengapa kamu ingin membunuh dewa?”

“Itu hanya hobi. Tidak ada hal lain yang menurutku menantang.”

Itu sepertinya sentimen yang diungkapkan oleh semua orang yang memperoleh kekuatan besar. Yoshifumi juga melakukan hal yang sama, memiliki begitu banyak kekuatan sehingga dia akhirnya tidak melakukan apa-apa selain mencari cara untuk menghabiskan waktu.

“Baiklah, baiklah, aku mungkin harus pergi,” kata Takumi. “Maaf telah menghentikan kalian.”

“Kami sudah terjebak di sini sebelum kamu tiba, jadi jangan khawatir tentang itu.”

“Ah, benarkah? Apakah kamu mencoba keluar dari sini?”

“Ya. Kami hanya mencoba memikirkan cara untuk keluar.”

“Kamu seharusnya mengatakan sesuatu sebelumnya. Baiklah, aku akan mengeluarkan kalian. Kalian hanya ingin naik ke sana, kan? ” katanya sambil menunjuk ke langit-langit.

Saat Shigeto mengangguk, dia dan Rei mulai melayang ke atas.

“Apa?!”

“Sampai jumpa.”

Mereka terus melayang ke atas, mencapai pintu keluar dalam waktu singkat, melewati lubang di langit-langit dan membuatnya di atas tanah sebelum jatuh dengan aman ke tanah yang kokoh.

Tubuh Shigeto benar-benar mengeluarkan keringat. Dia bisa merasakan Takumi semakin menjauh. Kehadiran yang luar biasa itu menjadi sedikit lebih lemah, menuju lebih dalam ke bawah tanah.

“Apa itu?” gumamnya.

“Itu menakutkan.” Rei tidak berusaha menyembunyikan perasaannya.

“Bagaimanapun! Mari kita pergi dari sini!” Navi berkata saat dia muncul kembali.

Mereka tidak tahu apa yang sedang terjadi, tetapi mereka telah diselamatkan. Jika mereka duduk tanpa melakukan apa-apa, Yoshifumi akan mengejar mereka, membuat semuanya sia-sia. Mereka harus segera menemukan tempat untuk bersembunyi.

Shigeto melihat sekeliling, mencari tujuan. Medan di sekitar mereka dalam kondisi yang mengerikan. Sesuatu telah melelehkan garis lurus melalui bumi. Sinar cahaya yang telah menghancurkan desa elf juga telah mencapai tempat ini. Mereka berada di kumpulan reruntuhan, tetapi serangan itu telah menghapus semua yang ada di jalurnya.

“Bangunan itu adalah penjaga yang dibuat untuk melindungi tempat ini. Mereka akan mengubah dan menyerangmu, jadi jangan mendekati mereka,” Navi berbagi dari Book of Prophecy.

“Lalu ke hutan, kurasa.”

“Ya. Aku tidak tahu apakah aku harus menyebut kita beruntung, tetapi mengikuti jejak sinar itu akan membawa kita kembali ke hutan dengan sangat mudah.

Setelah menenangkan diri, ketiganya lari menuju hutan.


Instant Death

Instant Death

My Instant Death Ability is So Overpowered, No One in This Other World Stands a Chance Against Me!, Sokushi Cheat ga Saikyou Sugite, Isekai no Yatsura ga Marude Aite ni Naranai n Desu ga, The Other World Doesn't Stand a Chance Against The Power of Instant Death, 即死チートが最強すぎて、異世界のやつらがまるで相手にならないんですが。
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2016 Native Language: Japanese
Cheat pertumbuhan? Kekuatan sihir yang tak terbatas? Kemampuan untuk memanfaatkan semua Arctype? Apa gunanya jika kematian instan mengakhiri semuanya dengan satu serangan? Siswa SMA Yogiri Takatou sedang dalam perjalanan lapangan sekolah ketika dia terbangun oleh seekor naga yang menyerang bus wisata, dengan satu-satunya yang masih di dalam bus adalah dia dan teman sekelas perempuannya, Tomochika Dannoura yang panik. Tampaknya teman-teman sekelasnya yang lain telah diberi kekuatan khusus oleh Sion, seorang wanita yang memperkenalkan dirinya sebagai Sage, dan melarikan diri dari naga, meninggalkan mereka yang tidak menerima kekuatan khusus di belakang sebagai umpan naga. Maka Yogiri terlempar ke alam semesta paralel yang penuh bahaya, tanpa tahu apa yang baru saja terjadi. Demikian juga, Sion tidak mungkin mengetahui makhluk seperti apa yang telah dia panggil ke dunianya.

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset