Instant Death Volume 8 Chapter 14

Tunggu, Alien Itu Nyata?!

Mereka tidak tahu bagaimana cara segera keluar dari hutan. Khawatir tentang hal itu tidak akan membawa mereka kemana-mana, jadi Yogiri memutuskan untuk tidur. Dia telah menggunakan kekuatannya sedikit, jadi dia agak lelah.

Tomochika menggunakan waktu luang untuk berubah. Waktu mereka bepergian melalui hutan membuat pakaiannya sangat kotor.

“Hanakawa mungkin bisa melakukan sesuatu jika dia bersama kita. Dia memiliki kekuatan untuk memanggil siapa pun yang dia inginkan, jadi dia mungkin bisa memanggil seseorang yang bisa mengeluarkan kita dari sini.”

“Aku merasa sulit untuk percaya bahwa dia benar-benar mampu memanggil siapa pun,” jawab Mokomoko, “meskipun mungkin itu layak untuk dicoba.”

“Yah, kita bahkan tidak tahu di mana dia sekarang.”

“Satu-satunya tempat yang benar-benar menonjol di hutan ini adalah reruntuhan ini. Jika dia tersesat, aku yakin dia akan muncul di sini pada akhirnya, bukan begitu?”

“Mungkin tidak sopan untuk mengatakannya, tapi aku merasa Hanakawa tidak terlalu beruntung.”

“Tidak ada gunanya bertanya-tanya kapan dia tidak ada di sini sejak awal. Untuk mengubah topik, sejauh berhasil melewati Hutan Hilang, mungkin ada metode yang sedikit lebih pasti daripada membunuh seluruh hutan.”

“Apa itu?”

“Bagian dari hutan yang diubah menjadi Hutan yang Hilang seluruhnya berada di luar segi enam yang dibentuk oleh enam pohon besar itu. Kemungkinan mereka berfungsi sebagai sumber mantra yang menciptakan ruang melengkung. Mungkin bermanfaat untuk mencoba membunuh mereka terlebih dahulu. ”

“Itu mungkin berhasil,” Tomochika setuju. “‘Hutan’ sangat umum, tetapi keenam pohon itu mudah dibedakan.”

Kemampuan Yogiri adalah membunuh target tertentu, jadi dia tidak pandai membunuh hanya sebagian dari hutan. Tetapi jika targetnya adalah pohon-pohon tertentu, seharusnya tidak ada masalah.

“Selain itu,” lanjut Mokomoko, “kita juga bisa mempertimbangkan untuk menyelidiki reruntuhan ini sedikit lagi. Sepertinya Hutan Elf ada untuk melindungi mereka. Tindakan para elf juga tampaknya mendukung itu. Ini
menunjukkan itu adalah tempat yang sangat penting. Mungkin ada sesuatu di sini yang memungkinkan untuk mengontrol hutan itu sendiri.”

“Aku tidak tahu bagaimana perasaanku tentang semua ini. Apakah kau yakin tidak apa-apa bagi kita untuk mengacaukan sihir yang melindungi tempat ini begitu lama ketika kita hanya ingin pergi? ”

“Kita tidak punya pilihan. Bagaimanapun, para elf yang akan mengeluh tentang itu sudah mati. ”

Ada kemungkinan beberapa yang selamat, tetapi mereka telah memutuskan bahwa mencoba mencari mereka akan terlalu sulit.

“Pertama, kita harus menyelidiki reruntuhannya. Jika tidak ada petunjuk, maka aku merasa kasihan pada para elf, tetapi kita harus membunuh pohon-pohon raksasa. Kita telah menghabiskan terlalu lama di sini. Perjalanan kita mungkin tidak terburu-buru, tetapi kita tidak bisa mengambil hal-hal yang lambat.”

“Ya, aku agak muak dengan hutan,” Tomochika setuju.

Hutan Elf jauh dari lingkungan yang ramah. Dia tidak punya keinginan untuk tinggal lebih lama dari yang seharusnya.

“Jadi, apa yang kita lakukan padanya?” Dia melihat bayi yang terbungkus kain di dekatnya. Itu terus tumbuh dan sekarang memiliki rambut tipis. “Apakah itu akan terus tumbuh jika kita membiarkannya seperti ini?”

“Tampaknya pertumbuhannya melambat,” jawab Mokomoko.

Bayi itu memiliki wajah tidur yang menggemaskan. Mereka tidak bisa melihatnya sebagai apa pun selain manusia pada saat ini, jadi Tomochika tidak tahan memikirkan untuk meninggalkannya. Saat dia melihat, itu mulai bergerak, membuka matanya untuk pertama kalinya.

“Hah? Sudah bangun?”

“Waaaaaaaaaaah!” Itu mulai meratap dengan tangisan yang memekakkan telinga.

“Hah? Apa? Uh? Apa yang aku lakukan?!”

“Apa yang salah?” Tentu saja, suara itu membangunkan Yogiri.

“Ini menangis! Apa yang kita lakukan?!” Tomochika benar-benar panik.

“Aku tidak tahu. ”

Tomochika masih ragu untuk menyentuh bayi misterius itu. Yogiri tampaknya tidak memiliki hambatan seperti itu, jadi dia segera melangkah dan mengangkatnya. Dan kemudian mulai mengguncangnya.

Instant Death Volume 8

“Hah? Apakah kamu yakin tidak apa-apa untuk melakukan itu ?! ”

“Siapa tahu?”

Tomochika tidak yakin tentang menggendong bayi yang bahkan belum bisa menopang berat kepalanya sendiri, tetapi Yogiri tampaknya tidak peduli. Setelah dia mengocoknya, bayi itu menjadi tenang. Mereka tidak tahu apa yang salah, tetapi tampaknya tenang lagi untuk saat ini.

“Sekarang apa?” Yogiri bertanya.

“Rasanya buruk hanya menyebutnya ‘itu’ sepanjang waktu.”

“Kau ingin memberinya nama?”

“Aku tidak tahu tentang itu, tapi aku merasa kita perlu sesuatu untuk menyebutnya.”

“Hmm. Bagaimana dengan ‘bayi’?” dia menyarankan.

“Oke, kamu bahkan tidak mencoba!”

“Kurasa ini bukan waktu yang tepat untuk memberikan nama dengan banyak pemikiran dan emosi di baliknya.”

Tentu saja, mereka tidak tahu apa yang akan terjadi di masa depan. Terlalu terikat pada bayi sepertinya bukan ide yang bagus.

“Ngomong-ngomong, apakah kamu berubah sebelumnya?”

“Ya. kita keluar dari hutan, jadi aku ingin sesuatu yang segar. Apa kau akan tetap seperti itu, Takatou?”

“Poin yang bagus. Seharusnya aku berganti pakaian sebelum tidur.” Yogiri mencari barang-barang mereka, mengeluarkan baju ganti.

“Mereka terlihat persis sama.”

“Tidak apa-apa, selama mereka melindungiku.” Yogiri menuju ke ruangan yang lebih dalam, berganti pakaian, dan kembali.

“Anak muda, kami telah berbicara sedikit tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya.”

Mokomoko berbagi apa yang dia dan Tomochika diskusikan saat dia tidur. Yogiri tidak keberatan, jadi mereka memutuskan untuk mulai mencari di reruntuhan.

“Apa yang kita lakukan dengan bayi itu?”

“Kurasa kita harus membawanya bersama kita. Tapi memeluknya sepanjang waktu terdengar kasar.”

“Haruskah kita membuat gendongan bayi?” roh menyarankan.

“Apakah kamu tahu cara membuatnya?”

“Tidak mungkin sesulit itu.”

Mokomoko mengambil selembar kain, melipatnya untuk menghubungkan ujung-ujungnya satu sama lain dan membuat cincin, dan meletakkannya secara diagonal di atas bahu Yogiri.

Kemudian dia mengutak-atiknya untuk membuat sesuatu seperti saku di sekitar dadanya. Akibatnya, dia telah menciptakan selempang sederhana.

“Jadi, aku kira aku terjebak menggendongnya,” kata Yogiri saat mereka memasukkan bayi itu ke dalam gendongan. Meskipun Mokomoko berimprovisasi di tempat, tampaknya cukup kokoh.

“Tapi, apa yang harus kita lakukan dengan bayi sekecil itu?” Tomochika bertanya.

“Apa yang terjadi jika dia menginginkan susu?”

“Jangan lihat aku! Bukannya aku bisa memberikan apa pun! ”

Tampaknya menganggap penolakan putus asa Tomochika itu lucu, bayi itu mulai tertawa. Karena Yogiri menggendong bayi itu, Tomochika membawa ranselnya.

Melangkah keluar dari gedung, dia langsung merasa ada yang tidak beres. Di luar terlalu gelap, meskipun seharusnya sudah tengah hari. Dia melihat ke atas.

Kerumunan besar benda-benda besar mengambang di langit.

◇ ◆ ◇

Membunuh satu manusia tidak membutuhkan seluruh armada. Tidak peduli seberapa kuat targetnya, mengirim beberapa pemimpin mereka untuk mengejarnya akan lebih dari cukup. “Bajak laut” tidak membawa hampir seluruh armada mereka ke Foundation untuk membunuh Yogiri. Hadiah sepuluh kuadriliun kredit sangat menarik, jadi mereka bermaksud untuk memenuhi akhir kontrak mereka, tetapi yang lebih menarik adalah kesempatan untuk memasuki Celestial Foundation tanpa perlawanan.

Bajak laut ini memiliki daya tembak yang cukup untuk menghancurkan Celestial Foundation dari luar. Namun, semua yang akan mereka dapatkan adalah sumber daya mineral dan energi. Aset seni dan budaya yang diciptakan oleh peradaban di dalam Foundation tidak dapat diperoleh dengan menyerang dari laut, jadi armada telah masuk untuk menjarah segala sesuatu yang berharga dari dunia ini. Kapal mereka adalah kapal barang besar, gudang raksasa.

Para perompak mulai dengan mencari lokasi Yogiri Takatou. Menemukan satu manusia dalam Celestial Foundation adalah permainan anak-anak untuk sains dan teknologi mereka. Hadiah untuk pekerjaan itu adalah yang pertama datang, yang pertama dilayani, jadi mereka memutuskan bahwa menyelesaikan pekerjaan secepat mungkin adalah yang terbaik.

Tentu saja, gagasan tentang seseorang yang menawarkan sepuluh kuadriliun kredit untuk pembunuhan seorang anak laki-laki manusia tidak masuk akal. Akan lebih baik untuk menganggap dia cukup menjadi ancaman untuk menjamin hadiah itu. Tapi kepercayaan para perompak pada kemampuan mereka tidak akan goyah. Mereka telah mengubah seluruh Celestial Foundation menjadi musuh mereka dan menghancurkan mereka sepenuhnya. Pada titik ini, bahkan para dewa lari ketakutan dari mereka.

Mereka sama sekali tidak khawatir tentang beberapa kekuatan kematian instan.

◇ ◆ ◇

“Uhh… apa itu?” Tomochika bertanya.

Benda-benda ramping yang sangat besar mengambang di udara. Mereka memenuhi langit, menghalangi sinar matahari. Ada cukup banyak dari mereka sehingga mereka hanya bisa disebut tak terhitung jumlahnya, mengisi ruang di atas kepala sejauh mata memandang.
Menghitung mereka sepertinya tidak mungkin.

“Pesawat luar angkasa?” Yogiri menebak, mencari ingatannya untuk hal serupa. Yang terbaik yang bisa dia pikirkan adalah kapal tidak realistis yang dia lihat di manga dan anime. “Aku belum pernah melihat yang asli sebelumnya…”

“Mereka terlihat seperti hidup.”

Kapal ditutupi semacam baju besi logam. Tapi di balik celah di baju besi itu tampaknya ada jaringan hidup. Mereka juga berkembang dan dikompresi dari waktu ke waktu, seperti mereka bernapas. Apakah mereka binatang atau bukan, mereka tampak lembut dan fleksibel di bawahnya.

“Apakah mereka? Apakah mereka menempelkan pelat logam di seluruh ikan atau semacamnya? ” Begitulah yang terlihat di Yogiri.

“Sebenarnya, kita memang diserang oleh banyak robot sebelumnya. Apakah hal-hal seperti ini tersebar luas?”

“Mereka tidak ke mana-mana, hanya duduk diam. Aku ingin tahu apa yang mereka inginkan?”

“Jika mereka adalah pesawat luar angkasa, apakah itu berarti ada alien di dalamnya?”

“Aku telah diserang oleh orang-orang yang menyebut diri mereka alien sebelumnya, tapi itu kembali ke dunia kita.”

“Oh, jadi alien itu nyata. Tidak ada yang benar-benar mengejutkanku saat ini—oke, memang begitu!” teriak Tomochika. “Benarkah? Alien itu nyata ?! ”

“Dengan hal-hal seperti youkai dan ESP, keberadaan alien tidak terlalu aneh, kan?” kata Mokomoko.

“Aku lebih terkejut tentang dunia lain dan orang-orangnya yang ada daripada aku tentang alien,” kata Yogiri.

“Apakah mereka mengejar kita?” tanya Tomochika.

Mokomoko berpikir sejenak. “Aku tidak punya ide. Mereka tersebar di area yang begitu luas, aku merasa sulit untuk percaya— ”

Saat mereka melihat, sesuatu jatuh dari salah satu benda mengambang. “Hah? Bukankah mereka terlihat seperti orang?” Penglihatan Tomochika bagus untuk mengatakan apa yang akan turun. Apa pun itu, mereka menghantam tanah dan berceceran. “Apakah mereka bunuh diri ?!” Dia terkejut dengan perilaku mereka yang tidak terduga.

“Tidak, aku yang membunuh mereka,” kata Yogiri. “Atau lebih tepatnya, mereka mati sendiri.”

Mereka terlalu berbahaya. Keberadaan mereka saja sudah cukup untuk membunuh segala sesuatu di sekitar mereka. Setidaknya, itulah aura yang mereka pancarkan. Jadi tepat sebelum para penyerbu cukup dekat untuk kekuatan itu mempengaruhi mereka bertiga, kekuatan Yogiri diaktifkan secara otomatis. Bahkan baginya, sepertinya mereka mati dengan sendirinya.

“Apa itu?” Tomochika bertanya.

“Apa pun itu, mereka berceceran sekarang.” Bentuk aslinya tidak selamat dari dampaknya. “Jika mereka datang ke sini, apakah itu berarti mereka mencari kita?”

“Oh! Sesuatu yang lain akan datang!”

Kali ini, tiga dari mereka turun, jatuh di lokasi baru sekitar lima puluh meter jauhnya. Niat membunuh memenuhi udara. Apa pun kemampuan yang mereka miliki, mereka bisa membunuh Yogiri dan Tomochika kapan saja jika mereka dekat.

Penampilan mereka aneh. Salah satunya adalah pria telanjang yang otot-ototnya begitu besar sehingga tampak mustahil. Salah satunya adalah sosok manusia yang terbuat dari benang merah. Salah satunya adalah boneka mekanik, bergerak di atas roda dengan lengan yang tak terhitung jumlahnya. Mereka mulai mendekat.

“Kau adalah-”

“Mati,” Yogiri memotong makhluk itu. Itu dan dua temannya segera berhenti bergerak.

“Mereka mencoba mengatakan sesuatu, bukan?” Tomochika bertanya.

“Ya, tapi mereka terlalu berbahaya. Aku tidak mampu untuk mendengarkan mereka.”

Saat mereka semakin dekat, dia merasakan kehadiran mematikan dari mereka semakin kuat. Dia harus membunuh mereka sebelum mereka cukup dekat untuk menggunakannya.

“Apakah mereka benar-benar alien?” Tomochika bertanya.

“Sepertinya mereka mengejar kita, tapi aku tidak ingat menyinggung orang seperti ini.”

“Yah, aku tidak tahu tentang itu. Mereka mungkin terkait dengan seseorang yang kamu bunuh.”

Yogiri tidak punya jawaban untuk itu. Dia bahkan tidak bisa menghitung orang yang telah dia bunuh, jadi dia tidak bisa mengatakan dengan yakin bahwa mereka sama sekali tidak berhubungan.

“Bagaimanapun, itu bukan alasan untuk membiarkan mereka membunuh kita.”

Benda-benda mengambang di langit semuanya berubah. Jika mereka kapal, sepertinya mereka telah berbalik menghadapnya. Dan kemudian mereka membuka mulut mereka. Bukaan dilapisi atas dan bawah dengan gigi. Udara mulai bergetar saat kapal meraung. Jauh di dalam mulut mereka, sebuah cahaya mulai bersinar, tumbuh lebih terang dan mengumpulkan intensitas sampai sepertinya mereka akan menembak.

“Mati.”

“Ya, aku pikir begitu.” Tomochika dengan mudah menebak apa yang akan terjadi.

◇ ◆ ◇

Mereka dipenuhi dengan kebingungan. Para pembunuh yang mereka kirim tidak bisa berbuat apa-apa. Itu tidak bisa dipercaya. Perlawanan terhadap kematian instan diberikan dalam pertempuran yang terjadi di laut selestial.

Kematian instan. Cerminan. Waktu berhenti. Pembalikan waktu. Pemisahan spasial. Penghapusan total. Serangan konseptual. Penghapusan kausalitas. Hal-hal seperti itu mungkin terjadi pada hampir semua orang di laut, jadi para pemimpin bajak laut lebih dari mampu untuk menetralisir mereka.

Tetapi para elit itu, veteran dari ratusan pertempuran, telah terbunuh tanpa memberikan perlawanan sedikit pun. Mengingat ini skenario terburuk, mereka menganalisis situasi. Tapi tidak ada yang bisa mengerti apa yang terjadi. Tidak ada indikasi mereka menerima kerusakan. Mereka baru saja mati. Mereka telah berhenti berfungsi. Sepertinya tidak ada penyebab efek atau aktivasi kekuatan apa pun.

Fenomena itu terlalu irasional, jadi mereka berhenti memikirkannya. Mereka tidak bisa terjebak hanya karena mereka tidak mengerti apa yang telah terjadi. Mereka memutuskan untuk menggunakan meriam kapal. Mereka akan mengumpulkan energi dan memfokuskannya pada pulau di bawah mereka. Jika satu dari lebih dari seratus juta meriam mengenai sasaran mereka, seluruh pulau akan dimusnahkan. Itu bukan jenis senjata yang ingin mereka lepaskan dalam Celestial Foundation, tetapi hilangnya satu pulau adalah jaminan yang dapat ditoleransi.
kerusakan. Akan ada banyak jarahan yang bisa diperoleh dari daratan lain.

Mereka memerintahkan semua meriam untuk menembak.

◇ ◆ ◇

Pengumpulan cahaya di mulut kapal yang tak terhitung jumlahnya mengedipkan mata. Dan kemudian mereka jatuh.

Kekuatan apa pun yang mereka gunakan untuk tetap mengambang di udara, wajar saja jika mereka akan jatuh jika mereka mati.

“Tunggu, apakah kita aman di sini?! Bukankah mereka akan mendarat di kita ?! ”

“Kurasa kita mungkin baik-baik saja,” jawab Yogiri.

Untungnya, sepertinya tidak ada kapal yang mendarat di atasnya. Meskipun mereka memenuhi langit, ada banyak jarak antara setiap kapal. Benda-benda besar itu menghantam tanah sekaligus, mengguncang bumi dengan keras, menghancurkan semua yang ada di bawahnya. Reruntuhan, hutan hujan, dan enam pohon besar semuanya hancur dan hancur total.

“Sepertinya kita tidak perlu bersusah payah untuk membunuh pepohonan,” Yogiri mengamati.

“Lupakan hutan; sepertinya seluruh pulau dalam bahaya,” kata Tomochika.

“Hm. Semakin besar musuh, semakin besar kerusakan yang ditimbulkan dengan menebas mereka…” gumam Mokomoko.

Tetapi kapal-kapal telah menargetkan mereka, jadi satu-satunya pilihan mereka adalah membunuh mereka terlebih dahulu. Jika lingkungan di sekitar mereka mengalami kerusakan yang signifikan sebagai akibatnya, itu bukan masalah Yogiri. Dia tidak punya niat untuk duduk dan mati. Dia tidak akan ragu untuk melakukan apa pun untuk membawa mereka kembali ke dunia mereka.

“Apakah kamu mendapatkan semuanya?”

“Aku tidak tahu. Aku hanya membunuh benda-benda yang tampak seperti pesawat ruang angkasa, sehingga orang-orang di dalamnya masih bisa hidup. ”

Dengan membunuh kapal, dia telah menghentikan serangan. Tidak perlu melakukan apa-apa lagi pada saat ini.


Instant Death

Instant Death

My Instant Death Ability is So Overpowered, No One in This Other World Stands a Chance Against Me!, Sokushi Cheat ga Saikyou Sugite, Isekai no Yatsura ga Marude Aite ni Naranai n Desu ga, The Other World Doesn't Stand a Chance Against The Power of Instant Death, 即死チートが最強すぎて、異世界のやつらがまるで相手にならないんですが。
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2016 Native Language: Japanese
Cheat pertumbuhan? Kekuatan sihir yang tak terbatas? Kemampuan untuk memanfaatkan semua Arctype? Apa gunanya jika kematian instan mengakhiri semuanya dengan satu serangan? Siswa SMA Yogiri Takatou sedang dalam perjalanan lapangan sekolah ketika dia terbangun oleh seekor naga yang menyerang bus wisata, dengan satu-satunya yang masih di dalam bus adalah dia dan teman sekelas perempuannya, Tomochika Dannoura yang panik. Tampaknya teman-teman sekelasnya yang lain telah diberi kekuatan khusus oleh Sion, seorang wanita yang memperkenalkan dirinya sebagai Sage, dan melarikan diri dari naga, meninggalkan mereka yang tidak menerima kekuatan khusus di belakang sebagai umpan naga. Maka Yogiri terlempar ke alam semesta paralel yang penuh bahaya, tanpa tahu apa yang baru saja terjadi. Demikian juga, Sion tidak mungkin mengetahui makhluk seperti apa yang telah dia panggil ke dunianya.

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset