Instant Death Volume 8 Chapter 15

Aku Suka Mendapatkan Hasil Bagus dengan Mudah!

Kapal-kapal itu cukup kokoh sehingga mereka tampaknya tidak mengalami kerusakan apa pun karena jatuh. Mati seharusnya berarti mereka berhenti bergerak sama sekali, tetapi satu kapal meledak saat menghantam tanah. Beberapa jenis tekanan internal pasti telah menyebabkannya pecah. Kegelapan menyembur keluar darinya saat bongkahan kapal tersebar di seluruh lanskap.

Yogiri memindahkan kelompoknya sedikit untuk menghindari puing-puing yang berjatuhan.

“Apa itu?” Tomochika menjadi pucat dan gemetar. Dia harus
telah merasakan efek dari racun yang luar biasa.

Seketika, kegelapan yang keluar dari kapal yang hancur dikumpulkan di satu tempat menjadi bentuk orang kecil tepat di depan mereka. Itu seperti konsentrasi kejahatan murni, makhluk yang keberadaannya sendiri tampak profan. Sebuah kristalisasi dari kebencian murni. Itu adalah makhluk paling jahat yang belum pernah ditemui Yogiri di dunia ini.

“——”

“Mati.”

Ia telah mencoba untuk mengatakan sesuatu, tetapi Yogiri tidak akan membiarkan satu kata pun dari makhluk itu mencapai telinga mereka. Itu bisa mencuri kewarasan seseorang dan menghancurkan pikiran mereka dengan mudah, jadi dia memutuskan untuk segera menyingkirkannya. Kegelapan menghilang, larut ke udara. Pengaruhnya pada area di sekitar mereka segera berhenti.

“Uhh… apa itu?”

“Tidak ada ide. Itu terlihat berbahaya, jadi aku membunuhnya sebelum sesuatu terjadi. Kuharap tidak banyak lagi yang seperti itu.”

Kapal-kapal itu jatuh ke tanah, tetapi tampaknya semua penumpang selamat. Bahkan jika hanya ada satu orang di setiap kapal, jumlahnya sangat banyak. Jika ada lebih banyak makhluk seperti kejahatan terkonsentrasi yang menunggu, itu bukan sesuatu yang bisa mereka abaikan, jadi Yogiri membunuh semua orang di dalam kapal.

“Uhh, apakah kamu mendapatkan semuanya?”

“Beberapa dari mereka mungkin sudah berhasil keluar dari kapal. Tidak ada cara bagiku untuk menangkap mereka.”

Kemungkinan ada beberapa makhluk di dalam kapal yang tidak secara khusus mengarahkan niat membunuh pada mereka, tetapi mereka masih berada di atas kapal yang mencoba menembakkan meriamnya. Dia pikir itu membuat mereka terlibat.

“Jadi, haruskah kita mencoba meninggalkan hutan sekarang?” Bayi di dada Yogiri mulai merengek atas sarannya.

“Apakah dia lapar?”

“Kalau begitu, kita tidak punya apa-apa yang cocok untuk bayi,” kata Mokomoko.

“Kudengar susu kambing bisa digunakan sebagai pengganti. Bukan berarti kita juga memilikinya. ” Yogiri ingat bahwa memberikan susu sapi kepada bayi yang baru lahir adalah ide yang buruk, tetapi mereka tidak tahu apakah makhluk ini mirip dengan bayi manusia yang baru lahir.

Bayi itu mengulurkan tangan, dengan putus asa meraih sesuatu yang tidak ada di sana.

“Apakah itu mencoba memberi tahu kita sesuatu?” Yogiri mencoba berbalik, tetapi bayi itu terus meregang ke arah yang sama. “Sepertinya itu menunjuk ke arah itu. Apakah itu ingin pergi ke sana? ”

“Aku tidak tahu tentang ini. Ada banyak legenda urban dan cerita tentang hal-hal seperti youkai yang mencoba membawamu ke kehancuranmu, bukan?”

“Kamu pikir dia seorang youkai?”

“Sesuatu seperti itu. Bukankah ada banyak youkai yang terlihat seperti bayi?” Tomochika berbicara dengan lembut, jelas gelisah tentang seluruh situasi.

“Tapi apakah kamu tidak penasaran?”

“Kukira. Kita tidak bisa benar-benar mengabaikannya.”

Mereka mulai berjalan ke arah yang ditunjukkan bayi itu.

◇ ◆ ◇

Hanakawa menatap kosong saat Kris menari-nari, membunuh makhluk aneh itu dengan mudah. Untuk saat ini, nafsu makannya belum membaik, jadi dia aman. Tapi dia tidak tahu bagaimana keadaannya di masa depan. Kemungkinan besar, pikirannya perlahan-lahan dirusak oleh Carla, jadi dia harus melakukan sesuatu sebelum kedua kepribadian itu terintegrasi sepenuhnya. Sekarang, bagaimanapun, tidak ada yang bisa dia lakukan. Taruhan terbaiknya adalah menunggu kesempatan untuk menunjukkan dirinya.

“Kamu sepertinya sudah cukup kuat. Apakah benar-benar ada kebutuhan bagimu untuk mendapatkan lebih banyak kekuatan? ”

“Yah, mungkin tidak, tapi aku senang mendapatkan hasil yang begitu bagus dengan mudah!”

Kris memanfaatkan kemampuan Summon Anything. Dia memanggil apa pun yang tampaknya bersedia, lalu segera membunuh mereka. Dengan cara ini, dia terus mendapatkan lebih banyak keterampilan, dan bahkan jika lawannya tidak memilikinya, dia bisa meningkatkan statistiknya seperti kekuatan dan stamina. Terlepas dari siapa lawannya, jika dia membunuh mereka, dia menjadi lebih kuat. Akibatnya, hutan di sekitar mereka dipenuhi dengan gundukan mayat, tubuh yang tak terhitung jumlahnya menutupi tanah.

“Aku mendapat sesuatu yang bagus saat itu!”

“Oh? Apa itu?”

“Keterampilan yang disebut Skill Search. Sekarang aku bisa menemukan orang-orang yang memiliki keahlian khusus.”

“Ha ha ha … melarikan diri mulai terlihat semakin mustahil …”

“Dikombinasikan dengan kekuatan asliku, aku bisa memprioritaskan mengambil skill saat aku memukul orang. Mari kita lihat apakah ada orang dengan skill langka di dekat sini!”

Bahkan jika dia tidak tahu nama skillnya, dia bisa menggunakan fungsi pencarian untuk mengetahui berapa banyak skill yang dimiliki lawannya dan seberapa langkanya mereka dan dapat membatasi kemampuan mencurinya untuk menargetkan skill jenis tertentu. Dia tidak perlu membuang waktunya untuk mengiris orang berulang-ulang sampai dia mendapatkan skill yang dia cari.

“Bagaimana itu adil? Kamu sudah menjadi lebih kuat dengan membunuh orang secara acak, dan sekarang kamu telah menemukan peningkatan efisiensi juga ?! ”

Kris fokus pada keterampilan barunya. Setelah menunggu sebentar, dia mulai berjalan.

“Apakah ini berarti kamu menemukan seseorang dengan keterampilan langka?” Hanakawa bertanya.
Sulit dipercaya ada seseorang yang berguna di sini di tengah hutan.

“Ya. Dua ratus meter ke arah ini.”

Hanakawa mengikutinya. Jika dia mencoba untuk berlama-lama di belakang, dia hanya akan memaksanya untuk bergerak, jadi dia lebih suka berjalan sendiri.

Setelah beberapa saat, mereka menemukan sebuah gua. Seseorang dengan skill langka pasti bersembunyi di dalam.

“Bukankah lebih mudah menyerang mereka dari sini?”

“Mungkin, tapi jika aku tidak memukul mereka dengan pedang, aku tidak bisa mengambil kekuatan mereka.”

Mereka memasuki gua. Gelap dan sulit untuk melihat ke dalam, tetapi ada dua sosok. Kris tidak membuang waktu, segera menutup jarak di antara mereka. Dia bahkan tidak berhenti untuk mempertimbangkan apakah mereka lawan yang kuat.

Korbannya tidak mampu bereaksi. Yang pertama dipenggal tanpa perlawanan. Yang kedua berhasil mengangkat tangannya untuk melindungi dirinya sendiri, tetapi pedang Kris mengirisnya, membelah tubuhnya dengan rapi.

Pria itu berteriak. Entah bagaimana, dia masih hidup saat dia melompat mundur. Saat mata Hanakawa perlahan menyesuaikan diri dengan kegelapan gua, dia menyadari bahwa dia mengenali orang di depannya.

“Yah, bukankah Sir Mitadera!”

Shigeto Mitadera. Salah satu teman sekelas yang telah dibawa ke dunia ini bersamanya.

“Hanakawa! Apa sih yang kau lakukan?!”

“Aku tidak melakukan apa-apa sama sekali! aku ingin membuatnya sangat jelas!”

Shigeto jatuh ke tanah, memegangi perutnya yang terluka. Darah mengalir dari sela-sela jarinya. Cedera itu jelas telah mencapai organ internalnya.

“Femme Fatale dan Master Oracle? Tidak terlalu berguna dalam pertempuran, bukan? ”

Sosok lainnya, sekarang tanpa kepala, adalah salah satu dari teman sekelasnya, Rei Kushima.

Karena memiliki kekuatan untuk mengendalikan orang lain, dia mati dengan sangat mudah…
Kelas Rei adalah Femme Fatale. Itu memungkinkan dia untuk merayu anggota lawan jenis. Dia memiliki dua cara bertarung. Yang pertama adalah untuk memikat dan mendominasi lawannya. Namun, Kris adalah wanita heteroseksual, jadi kemampuan Rei tidak berpengaruh padanya. Pilihan lainnya adalah memperbudak pria yang kuat untuk memperjuangkannya, tetapi tentu saja itu tidak membantu dalam situasi ini. Satu-satunya laki-laki di sekitar adalah Shigeto, dan dia tidak terlalu kuat. Pada akhirnya, seorang wanita yang kuat sendiri adalah lawan yang tidak bisa dilawan Rei.

“Tunggu, apakah kalian berdua tidak bersama Yoshifumi?!” Hanakawa melihat sekeliling dengan panik mencari Sage, tapi sepertinya tidak ada orang lain di sana.

“Apakah kedua temanmu?”

“Mereka … kenalan, kurasa.”

Mereka telah bepergian bersama untuk waktu yang singkat, tetapi pasangan itu telah menghabiskan waktu itu
waktu tanpa ampun menyiksanya. Bahkan sekarang ingatan itu membuatnya marah, dan dendamnya belum pudar. Itu tidak mengganggunya sedikit pun untuk melihat mereka mati. Dia hampir tidak bisa menyebut mereka teman.

“Sialan! Navi, kau tidak pernah memperingatkan aku tentang ini! Apa yang harus aku lakukan sekarang ?! ”

Menanggapi teriakan Shigeto, seorang gadis kecil muncul. Tapi dia muncul di sisi Kris.

“Aku tidak pernah menyangka akan menjadi seperti ini,” katanya sambil menghela nafas. “Game over karena seorang pembunuh berantai muncul entah dari mana. Sungguh cara yang mengerikan untuk mengakhiri sesuatu. ”

“Apa maksudmu, ‘permainan berakhir’ ?!”

“Maaf. Kekuatan ramalanmu telah ditransfer ke orang ini.
Dia adalah tuanku sekarang. Perjalananmu berakhir di sini.”

“Apa?” Shigeto tercengang. Satu-satunya kemampuannya adalah meramal. Jika dia kehilangannya, dia tidak punya apa-apa lagi.

“Tuan, aku mengusulkanmu menggunakan kemampuan Femme Fatale untuk memperbudaknya.”

“Kedengarannya bagus.” Kris pasti telah mengaktifkan kekuatannya, saat kebencian membara di mata Shigeto segera menghilang.

“Hanakawa, bisakah kamu menyembuhkannya?” lanjut Navi.

“Eh, baiklah.” Hanakawa tidak memiliki kewajiban untuk melakukan apa yang dia katakan, tapi dia tetap menurutinya. Lengan Shigeto terhubung kembali dan luka di perutnya tertutup.

“Ada sesuatu yang lebih dalam di dalam gua ini, bukan?” Kris bertanya, berjalan lebih jauh.

Tiga lainnya mengikutinya. Gua dengan cepat menemui jalan buntu, di mana mereka melihat bola air, cukup besar untuk dipegang, mengambang di udara. Sejumlah benda melayang di dalamnya, bergerak di dalam seolah-olah terbawa oleh arus internal.

“Apa itu?” tanya Hanakawa.

“Kepompong Pedang Dunia Omega Blade. Pedang Dunia sedang direkonstruksi di dalamnya, ”jelas Navi.

Sekarang dia menyebutkannya, Hanakawa bisa melihat sesuatu seperti cengkeraman pedang yang melayang di dalam.

“Jadi itu adalah Pedang Dunia. Itu seharusnya sangat kuat, bukan? ”

“Benar. Itu memiliki kekuatan yang tak terkalahkan. ”

“Yah, bagaimanapun juga, itu disebut Pedang Dunia,” komentar Hanakawa. “Tampaknya bagiku bahwa rekonstruksi ini akan memakan waktu cukup lama.”

“Betul sekali. Ini akan lama sebelum selesai.”

“Dan aku berasumsi kita tidak bisa membawanya?”

“Benar. Setelah rekonstruksi dimulai, kau tidak dapat memindahkannya. Jika ya, kau harus mulai dari awal.”

“Hm. Menurutmu apa yang harus kita lakukan dengan ini, Nona Kris?” Hanakawa bertanya pada penculiknya.

“Aku tidak suka mengandalkan senjata untuk kekuatanku, jadi aku tidak peduli.” Dia sepertinya tidak terlalu tertarik dengan senjata itu. Pedang yang dia miliki saat ini tidak cukup terkenal untuk memiliki nama, tetapi pedang itu bekerja cukup baik untuknya.

“Apakah tidak merepotkan jika jatuh ke tangan orang lain?” tanya Navi. “Bagaimana kalau meninggalkan Shigeto di sini untuk mengawasinya sampai rekonstruksi selesai?”

Dia telah meramalkan kurangnya antusiasme Kris dan menyarankan untuk mendominasi dan menyembuhkan Shigeto karena alasan itu.

“Aku akan menyerahkannya padamu kalau begitu. Aku akan pergi mencari beberapa keterampilan yang lebih langka. ”

Sekarang dia memiliki keterampilan pasangan, Kris tidak memiliki urusan lebih lanjut di sana. Dia dan Navi berjalan ke mulut gua.

Hanakawa mengikuti mereka. Dia pikir mungkin tidak apa-apa baginya untuk tetap tinggal, tetapi dia telah menyuruhnya untuk mengikuti. Dia terlalu takut untuk tidak menurut.

Pada titik tertentu, Navi menghilang. Dia sepertinya tidak memiliki banyak saran untuk ditawarkan saat ini.

“Apa yang ingin kamu lakukan sekarang?” Hanakawa bertanya pada Kris.

“Pertanyaan bagus. Sepertinya ada seseorang dengan skill langka yang tidak terlalu jauh, jadi kupikir aku akan menuju ke sana.”

“Aku yakin kamu sudah cukup kuat …”

Berjalan melalui hutan hujan, mereka tiba di tempat terbuka yang dipenuhi deretan bangunan batu. Bekas luka besar membelah tengah tempat terbuka itu, seperti sesuatu yang sangat besar telah lewat. Bumi yang meleleh membentang di kedua arah dalam garis lurus sempurna.

“Kerusakan itu terlihat cukup baru, bukan?” Hanakawa mengamati.

“Siapa tahu?”

Jelas ada yang salah, tapi Kris sepertinya tidak peduli. Dia melangkah ke bekas luka di tanah, berjalan di sepanjang itu ke tempat terbuka. Akhirnya, mereka menemukan sebuah lubang di tanah.

“Ada di bawah sini.”

“Ha ha, terlalu gelap untuk melihat banyak di sana, bukan?”

Tampaknya itu adalah pintu masuk ke area bawah tanah. Tidak ada cahaya di dalamnya, jadi mereka tidak tahu tempat seperti apa itu.

“Tidak apa-apa. Aku memiliki keterampilan penglihatan malam. ”

“Itu tidak membantuku sedikit pun. Apakah kita akan masuk?”

“Ya.”

Jantung Hanakawa melompat ke dadanya saat Kris mencengkeram bagian belakang lehernya dan mengangkatnya ke udara. Dia sangat kuat.

“Tunggu, apakah kamu berencana untuk jatuh— Gaaaaaaah!”

Hanakawa di tangan, dia melompat ke dalam kegelapan.


Instant Death

Instant Death

My Instant Death Ability is So Overpowered, No One in This Other World Stands a Chance Against Me!, Sokushi Cheat ga Saikyou Sugite, Isekai no Yatsura ga Marude Aite ni Naranai n Desu ga, The Other World Doesn't Stand a Chance Against The Power of Instant Death, 即死チートが最強すぎて、異世界のやつらがまるで相手にならないんですが。
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2016 Native Language: Japanese
Cheat pertumbuhan? Kekuatan sihir yang tak terbatas? Kemampuan untuk memanfaatkan semua Arctype? Apa gunanya jika kematian instan mengakhiri semuanya dengan satu serangan? Siswa SMA Yogiri Takatou sedang dalam perjalanan lapangan sekolah ketika dia terbangun oleh seekor naga yang menyerang bus wisata, dengan satu-satunya yang masih di dalam bus adalah dia dan teman sekelas perempuannya, Tomochika Dannoura yang panik. Tampaknya teman-teman sekelasnya yang lain telah diberi kekuatan khusus oleh Sion, seorang wanita yang memperkenalkan dirinya sebagai Sage, dan melarikan diri dari naga, meninggalkan mereka yang tidak menerima kekuatan khusus di belakang sebagai umpan naga. Maka Yogiri terlempar ke alam semesta paralel yang penuh bahaya, tanpa tahu apa yang baru saja terjadi. Demikian juga, Sion tidak mungkin mengetahui makhluk seperti apa yang telah dia panggil ke dunianya.

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset