Instant Death Volume 8 Chapter 17

Dia Mungkin Akan Baik-Baik Saja Jika Kita Meninggalkannya Sendirian

Transformasinya selesai, kata Kris. Menyadari bahwa sinarnya tidak berpengaruh, Rena mengambil posisi bertahan. Kris mengayunkan cakarnya ke bawah, tapi Rena sudah pergi. Dia telah berteleportasi di belakangnya, menggunakan kemampuannya untuk muncul di belakang orang yang dia lawan.

Tendangan cepat yang dikirim ke bagian belakang kepala Kris memenggal kepala, tapi itu tidak menghentikannya untuk berputar dan menebas lagi. Rena melompat mundur, mendecakkan lidahnya. Kepala Kris sudah beregenerasi.

“Apakah itu karena dia masih memiliki sisa hidup? Sepertinya mungkin Nona Rena masih bisa menang.” Hanakawa mencoba untuk tetap optimis.

“Tidak, dia berada di liga yang sama sekali berbeda sekarang. Dia memiliki cadangan dari Foundation Eater yang sebenarnya. Jika kamu ingin berbicara tentang kehidupan, dia memiliki empat atau lima nilai Celestial Foundation. Atau mungkin akan lebih mudah untuk memahami jika aku mengatakan dia memiliki empat atau lima alam semesta? Mencoba mengunyah semuanya akan memakan waktu yang sangat lama. ” Penjelasan Takumi sangat sulit dipercaya.

“Itu benar-benar di luar skala! Itu menentang imajinasi!”

“Itu Foundation Eater. Mereka memakan seluruh alam semesta dalam satu gigitan. Ini tidak seperti mereka dapat menggunakan semua yang mereka makan, dan mereka membutuhkan beberapa waktu untuk mencerna semuanya, tetapi mereka umumnya memiliki sekitar empat alam semesta atau lebih yang duduk di perut mereka sekaligus.

“Bagaimana bisa jadi seperti ini?!”

“Kris membuat kesalahan besar, mencuri kekuatan dari Terminal Foundation Eater. Mencoba mengambil kekuatan dari Terminal seperti mengundang Kuda Troya.” Meskipun Hanakawa tidak ingat untuk menjelaskan situasinya, Takumi tampaknya sepenuhnya menyadari kemampuan Kris.

“’Kuda Troya,’ ya? Aku kira itu hanya hasil terjemahan … ”

Hanakawa bergumam pelan. Dunia ini pasti memiliki kejadian serupa dalam sejarahnya, jadi metafora itu diterjemahkan ke yang familiar untuk dia.

“Aku sudah berbicara bahasa Jepang selama ini, kau tahu. Kamu orang Jepang, kan? Aku dulu juga orang Jepang.”

“Kupikir kamu terlihat agak Jepang. Apakah itu sebabnya kamu juga memiliki nama yang terdengar Jepang? ”

“Ya. Meskipun aku lupa nama belakangku.”

“Omong-omong, urusan apa yang membawamu ke sini, Sir Takumi?”

Bocah misterius itu tiba-tiba muncul entah dari mana, duduk di samping Hanakawa, dan mulai menjelaskan pertarungan itu. Tidak aneh jika Hanakawa waspada terhadapnya, tetapi untuk beberapa alasan dia tidak merasa begitu khawatir.

“Aku sedang mencari sesuatu. Kupikir itu ada di sekitar sini, jadi aku telah berkeliaran, dan akhirnya aku tersesat, tetapi akhirnya aku menemukannya. ”

“Apa sebenarnya itu?”

“Orang itu di sana memegangnya. Tapi bung, dia punya gaya, bukan? Di mana dia menemukan pakaian seperti itu? Apakah mereka dibuat khusus?” Takumi menunjuk Yoshifumi.

“Aku mengerti. Namun, jika itu adalah milik Sir Yoshifumi, aku membayangkan mungkin cukup sulit untuk mendapatkannya darinya.”

Jika kau meminta Sage untuk menyerahkan sesuatu, dia mungkin akan membunuhmu di tempat. Jika kau menginginkan sesuatu darinya, kau memerlukan cara yang cerdas untuk bernegosiasi.

“Yah, sepertinya aku tidak membutuhkannya segera. Untuk saat ini, mari kita saksikan saja pertarungan para gadis.”

Rena tampaknya masih memiliki keunggulan. Dia bisa terus berteleportasi di belakang Kris dan menyerang. Karena dia hanya bisa berteleportasi tepat di belakangnya, Kris tahu serangan itu hanya bisa datang dari depan atau belakang, membiarkannya menebak dari arah mana pukulan berikutnya akan datang. Jika responsnya sedikit terlambat, Rena akan mengambil kesempatan untuk menyerang.

Tetapi segera menjadi jelas bahwa ini tidak akan bertahan lama. Kris menumbuhkan wajah lain di belakang kepalanya.

“Kupikir dia tidak sepenuhnya berada di luar kemungkinan sebelumnya, tapi sekarang dia benar-benar monster yang lengkap!”

“Kamu cukup toleran, bukan?”

“Aku tidak terlalu keberatan dengan wanita monster alien.”

“Ini masih pertarungan untuk saat ini, tapi ini hanya masalah waktu.”

“Jika apa yang kamu katakan sebelumnya benar, aku tidak bisa membayangkan kesimpulan lain. Jika dia dapat membangkitkan dirinya sendiri tanpa batas waktu, Nona Rena tidak memiliki kesempatan. ”

“Terminal tidak terlalu kuat, tapi kurasa itu lebih dari yang bisa ditangani manusia.”

Kris terus berubah. Ketika dia membutuhkan lebih banyak lengan, dia menumbuhkannya. Ketika dia membutuhkan mobilitas, dia menumbuhkan kaki. Setiap kali dia menerima kerusakan, kulitnya mengeras. Segera menjadi jelas bahwa Rena tidak bisa lagi melawannya.

Kris akhirnya mendaratkan pukulan keras. Rena hanya bisa memblokirnya, tetapi dampaknya membuatnya terbang, jatuh di kaki Yoshifumi.

“Kurasa itu untukmu, ya?” Yoshifumi berkata, menatapnya.

“Ya, maaf. Sepertinya itu yang terbaik yang bisa aku lakukan, ”jawab Rena pahit, tahu betul dia tidak lagi punya kesempatan.

“HaNaKaWa…Segera…” Kris menatap Hanakawa dengan banyak wajah di dada dan perutnya.

“Setelah semua itu, kenapa kamu masih memikirkanku ?!”

“Oh, apakah dia menyukaimu atau apa?” Takumi bertanya.

“Kurasa itu tidak sepenuhnya salah, tapi niatnya tampaknya adalah untuk memakanku! Tentu saja, aku tidak berniat memanjakannya!”

“Oh. Mau bantuan, kalau begitu?”

“Hah? Apakah ada sesuatu yang bisa kamu lakukan?”

“Ya, kupikir aku bisa menanganinya.”

“Itu membuatku penasaran, siapa sebenarnya kamu? Muncul entah dari mana, menjelaskan semuanya, dan kemudian menawarkan untuk membantuku? Kedengarannya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan.” Terlepas dari kenyataan bahwa dia merasa santai di sekelilingnya, Hanakawa masih tidak tahu siapa Takumi itu.

“Sebut saja itu bantuan untuk sesama pria Jepang. Tidak perlu terlalu curiga.”

“Yah, sepertinya tidak ada yang bisa aku capai saat ini, jadi jika kamu memiliki kemampuan untuk memberikan bantuan, aku dengan senang hati menerimanya. Tapi ini tidak akan membuatku terlibat dalam sesuatu yang mengerikan nanti, kan?” Mengingat pengalamannya selama ini, Hanakawa merasa skeptis.

“Tidak. Ini hanya iseng. Lagipula kamu sepertinya tidak akan menyenangkan untuk bertarung. ”

Takumi berdiri. Dia melangkah melewati Yoshifumi dan kedua gadis itu untuk berdiri di depan Kris, lalu dengan santai meraih ke depan dan mencengkeram lehernya. Gerakannya begitu halus dan alami, Kris tidak punya kesempatan untuk merespon.

“Apa kau ini?! Dari mana asalmu?!” Kaisar berteriak kaget saat dia tiba-tiba melihat Takumi.

“Aku Takumi. Kamu Yoshifumi, kurasa? ”

“Hanya siapa kamu? Apa yang akan kau lakukan padanya?”

Kris menggunakan banyak tangannya untuk meninju Takumi. Cakarnya menebas ke arahnya, dan beberapa set rahangnya menggigitnya, tapi Takumi mengabaikan semuanya. Lengan yang dia gunakan untuk memeluknya tidak terlalu bergetar. Kris terus berubah, menciptakan lebih banyak lengan, rahang, dan bilah untuk mencabik-cabiknya, tetapi tidak ada yang berhasil.

“Kita berada di level yang sama sekali berbeda,” kata Takumi, berbalik ke arah Kris. “Ini menyedihkan, tapi tidak peduli seberapa kuat dirimu, kau tidak akan pernah bisa menandingiku.”

Tidak ada lagi sisa-sisa kemanusiaan Kris yang tersisa. Dia tidak lebih dari monster dengan lengan dan rahang yang tak terhitung jumlahnya. Dia bahkan mulai memancarkan racun racun.

“Kalian tidak punya cara untuk berurusan dengannya, kan? Kalau begitu izinkan aku menawarkan saran. Bisakah kau menyerahkan pecahan dewi yang kau pegang? Jika kau melakukannya, aku akan berurusan dengannya untukmu. ”

“Apa?! Bagaimana kau tahu tentang itu ?! ” teriak Yoshifumi.

“Segelnya rusak, jadi kita bisa tahu di mana mereka sekarang. Apakah kamu tidak memperhatikan?”

“Kau keparat. Kau seorang Agresor ?! ”

“Siapa tahu? Kukira aku bisa? Apa yang kamu katakan?”

“Tidak mungkin aku akan menyerahkannya! Apa yang kau, bodoh ?! ”

“Hah. Yah, aku mencoba. Kau tidak terlihat menyenangkan untuk dilawan, jadi kupikir aku akan mencoba bernegosiasi denganmu… tapi terserah. Aku bilang aku akan membantu Hanakawa. Mari kita singkirkan dia, kalau begitu. ”

Anak itu mulai bersinar. Cahaya mengusir kegelapan dari koridor, menciptakan dunia yang putih bersih. Hanakawa menutupi matanya, menggeliat di tanah saat cahaya yang kuat membakar matanya. Kecerahan hanya berlangsung sesaat, jadi setelah menggunakan Heal pada dirinya sendiri, dia membuka matanya lagi untuk menemukan bahwa hampir tidak ada yang berubah. Takumi masih berdiri di sana, tapi Kris sudah pergi. Segera jelas bahwa bocah itu telah menghapusnya.

“Oke, kamu selanjutnya. Jika kau tidak akan menyerahkannya, aku tidak punya pilihan selain mengambilnya darimu dengan paksa. Apakah kau merasa ingin berubah pikiran?” dia bertanya kepada Sage dengan ekspresi santai.

“Lepaskan, bodoh! Kau pikir itu mengesankan?! Ayo!” Yoshifumi menjawab dengan upaya kecil untuk mengintimidasi dirinya sendiri.

◇ ◆ ◇

Bayi itu terus mengoceh, mengulurkan tangannya. Yogiri, Tomochika, dan Mokomoko terus berjalan melewati reruntuhan, mengikuti arah yang ditunjukkan bayi itu.

“Dia pasti mencoba membawa kita ke suatu tempat,” kata Tomochika.

“Sepertinya dia sedikit menunjuk ke bawah. Apakah dia ingin kita pergi bawah tanah?” Yogiri bertanya.

“Ini semakin aneh dan asing …”

Mereka berjalan melalui bekas luka di bumi, kapal-kapal misterius sekarang tersebar di sekitar mereka.

“Segalanya benar-benar menjadi gila di sini, bukan?” Tomochika berkomentar.

“Bukannya aku pikir aku melakukan kesalahan.”

“Aku tidak tahu. Tentu, itu salah mereka karena menyerangmu, tapi…”

Setelah berjalan beberapa saat, mereka menemukan sebuah lubang di tanah yang meleleh. Ketika mereka mendekatinya, bayi itu dengan jelas menunjukkan bahwa ia ingin turun. Seperti dugaan Yogiri, apa pun yang dia inginkan ada di bawah tanah.

“Terlihat cukup dalam,” dia mengamati. “Aku tidak bisa melihat bagian bawahnya.”

“Bagaimana kita turun ke sana?”

“Kalau saja kita masih punya Furemaru,” Mokomoko menghela nafas.

Yogiri melihat sekeliling. Sepertinya tidak ada sesuatu yang berguna untuk turun ke dalam lubang. “Kurasa kita akan menyerah.”

“Itu cepat!”

“Kita tidak bisa melompat ke dalam lubang yang bahkan tidak bisa kita lihat dasarnya, kan?”

“Waaaaaah!”

Saat Yogiri bergerak menjauh, bayi itu mulai meraung-raung.

“Lihat? Dia ingin turun.”

“Apa yang harus aku lakukan untuk itu?”

Mereka memiliki tali di ransel mereka, tetapi tidak ada apa pun di dekatnya untuk mengikatnya. Dia selalu bisa membunuh gravitasi untuk sampai ke dasar dengan aman, tetapi sepertinya situasinya tidak membutuhkan tindakan drastis seperti itu.

“Ayo, coba dan pahami,” kata Yogiri kepada bayi itu. “Kita tidak bisa pergi lebih jauh.”

“Waaaaaaaaaaah!”

Tangisan bayi yang memekakkan telinga membuatnya tercengang. Tidak ada goyangan atau pelukan yang tampaknya menenangkannya.

“Oke, baiklah! Kita akan pergi! Tolong berhenti menangis!”

Saat Yogiri mengatakan itu, bayi itu terdiam.

“Kau tahu, aku sangat tidak suka orang yang berpikir mereka akan mendapatkan apa pun yang mereka inginkan jika mereka menangis.”

“Takatou…kau sadar dia masih bayi, kan?”

“Tapi tetap saja, bagaimana kita bisa turun ke sana?” Mereka melihat lubang itu lagi, tetapi mereka hanya bisa melihat kegelapan. “Jika dia sangat ingin pergi, mengapa kita tidak mengirimnya sendiri?”

Bayi itu segera mengeluarkan suara tidak percaya.

“Sepertinya dia mengerti kita dengan baik,” tambah Yogiri.

“Yah, tidak mungkin dia hanya bayi, kan?”

“Hei, jika kamu sangat ingin pergi ke sana, beri tahu kami caranya,” Yogiri menginstruksikan anak itu.

“Takatou, apa yang kamu harapkan akan…” Saat Tomochika berbicara, mereka mulai melayang ke udara. Ketiganya sekarang melayang agak jauh dari tanah. “Hah? Apa yang sedang terjadi?”

“ESP? Apakah dia memiliki kekuatan levitasi?” renung Mokomoko.

“Jika kau bisa melakukan ini, mengapa kau menunggu begitu lama?” Yogiri mengeluh.

“Kamu bersikap sangat keras pada bayi!”

“Aku tidak percaya memperlakukan orang seperti anak-anak.”

“Bisakah kamu setidaknya memperlakukan bayi seperti anak-anak?!”

Mereka bertiga perlahan-lahan melayang ke lubang, melewatinya, dan mulai turun. Setelah beberapa saat, mereka mencapai bagian bawah.

“Ini sangat gelap. Bisakah kau membuat cahaya untuk kami?” Yogiri bertanya.

Bayi itu mengoceh lagi.

“Rasanya seperti dia berkata, ‘Bagaimana mungkin?!’” tebak Tomochika.

“Baik. Kupikir kita memiliki sesuatu. ”

Yogiri melihat melalui ransel. Dia mengeluarkan lentera dan menyalakannya dengan korek api. Cahaya redup memenuhi ruangan. Lantainya terbuat dari batu dan dilapisi dengan pilar-pilar besar. Itu tampak seperti reruntuhan bawah tanah klasik.

“Oke, bisakah kamu membuat pelampung ini? Kau bisa melakukan sebanyak itu, kan? ”

Lentera mulai melayang di udara.

“Kau sangat menuntut bayi ini, tahu.”

Bayi itu mengulurkan tangan, menunjukkan arah yang ingin dia tuju. Saat mereka berjalan, lentera melayang bersama mereka.

“Jika dia bisa melakukan semua ini, dia mungkin akan baik-baik saja jika kita meninggalkannya sendirian, bukan begitu?”

Bayi itu berteriak marah.

“Kurasa dia tidak setuju, Takatou.”

“Yah, apa pun. Lewat sini, kan?”

Meskipun mereka tidak tahu apa yang diinginkannya, mereka mengikuti petunjuk bayi itu lebih dalam ke reruntuhan.


Instant Death

Instant Death

My Instant Death Ability is So Overpowered, No One in This Other World Stands a Chance Against Me!, Sokushi Cheat ga Saikyou Sugite, Isekai no Yatsura ga Marude Aite ni Naranai n Desu ga, The Other World Doesn't Stand a Chance Against The Power of Instant Death, 即死チートが最強すぎて、異世界のやつらがまるで相手にならないんですが。
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2016 Native Language: Japanese
Cheat pertumbuhan? Kekuatan sihir yang tak terbatas? Kemampuan untuk memanfaatkan semua Arctype? Apa gunanya jika kematian instan mengakhiri semuanya dengan satu serangan? Siswa SMA Yogiri Takatou sedang dalam perjalanan lapangan sekolah ketika dia terbangun oleh seekor naga yang menyerang bus wisata, dengan satu-satunya yang masih di dalam bus adalah dia dan teman sekelas perempuannya, Tomochika Dannoura yang panik. Tampaknya teman-teman sekelasnya yang lain telah diberi kekuatan khusus oleh Sion, seorang wanita yang memperkenalkan dirinya sebagai Sage, dan melarikan diri dari naga, meninggalkan mereka yang tidak menerima kekuatan khusus di belakang sebagai umpan naga. Maka Yogiri terlempar ke alam semesta paralel yang penuh bahaya, tanpa tahu apa yang baru saja terjadi. Demikian juga, Sion tidak mungkin mengetahui makhluk seperti apa yang telah dia panggil ke dunianya.

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset