Instant Death Volume 8 Chapter 18

Semua Tukang Budak Akan Hilang! Aku Akhirnya Akan Bebas!

“Apa yang akan terjadi sekarang ?!”

Hanakawa cukup senang melihat Kris pergi, tapi sekarang Takumi dan Yoshifumi sedang bersiap-siap. Meskipun itu membuatnya bingung, tidak butuh waktu lama bagi Hanakawa untuk menyadari bahwa dia tidak keberatan. Jika Takumi menang, itu akan mengurangi satu tukang budak dalam hidupnya. Bocah itu tampaknya juga tidak terlalu tertarik padanya, jadi itu berarti dia akhirnya bebas.

Hanakawa diam-diam mulai menyemangati Takumi.

◇ ◆ ◇

Takumi dapat mengetahui bahwa pecahan dewi itu ada di dalam tubuh Yoshifumi. Yang harus dia lakukan hanyalah menariknya keluar. Ini akan sangat mudah. Sage tampak seperti seseorang yang sangat lemah sehingga dia tidak tahu betapa lemahnya dia. Tidak dapat mengenali kekuatan Takumi, kaisar adalah orang bodoh yang tidak bisa berbuat apa-apa selain berbicara besar. Jika Takumi berhenti menekan kekuatannya sedikit pun, kehadirannya saja akan membuat Yoshifumi kewalahan. Melawannya dengan serius bahkan tidak layak dipertimbangkan, tetapi mengingat seberapa percaya diri Yoshifumi bertindak, Takumi sedikit penasaran untuk melihat apa yang akan dia lakukan.

“Apa yang salah? Tidak akan menggunakan cahaya itu lagi? Cobalah!”

“Masalahnya, jika aku menyerang, semuanya akan berakhir. Bukankah lebih baik bagimu untuk memulai? Aku tidak keberatan mengakhirinya jika kamu tidak ingin melakukan apa pun. ”

“Heh! Apakah begitu?! Aku akan membuatmu menyesal!” Sebuah pisau muncul di tangan Yoshifumi. “Yah!”

Dia melemparkan pisau ke anak itu, tapi wujudnya mengerikan. Takumi tidak tahu apa yang dia coba lakukan. Mungkin ini adalah Sage yang mencoba yang terbaik, tetapi serangannya sangat lambat sehingga mudah untuk menyingkir, dan bahkan jika itu mendarat, itu tidak akan sakit sama sekali.

Yah, mungkin aku akan membiarkan dia memukulku.

Tapi pertimbangan Takumi semuanya sia-sia. Pedang itu menghilang sebelum mencapainya.

“Oh?” Takumi terkesan dengan perkembangan yang tak terduga. Akankah pisau itu muncul kembali dan menyerangnya dari titik buta? Dia menunggu dengan sabar untuk mencari tahu. Dia tidak bisa membayangkan serangan itu akan menyakitinya, tetapi dia menantikan untuk melihat apakah itu akan mengejutkannya ketika itu muncul kembali.

Namun, tidak peduli berapa lama dia menunggu, pisau itu tidak pernah kembali.

Apakah dia memindahkannya langsung ke dalam diriku? Tidak terasa.

Karena penasaran, dia memeriksa sekelilingnya dengan serius, tetapi pisau itu tidak ditemukan di mana pun. Itu bahkan tidak di subruang yang terhubung ke area di sekitar mereka.

“Jadi? Apa yang kamu lakukan?” Takumi kecewa. Dia menyukai bagian di mana itu menghilang, tetapi jika tidak ada yang terjadi setelah itu, itu hampir tidak menarik.

“Aku menjamin kekalahanmu!” Yoshifumi melangkah lebih dekat, ekspresi arogan di wajahnya.

“Bagaimana dengan itu?”

“Sekarang mati!” Begitu Yoshifumi berada dalam jangkauan lengannya, dia melemparkan pukulan yang berlebihan.

“Jika kau tidak punya apa-apa, aku akan menyelesaikan ini,” desah Takumi.

Tinju Yoshifumi menyentuh wajah Takumi. Dia memutuskan untuk meningkatkan pertahanannya sedikit. Itu akan menjadi akhir. Hanya melakukan kontak dengan Yoshifumi akan menghapus Sage sama sekali.

Sebaliknya, pukulan itu membuat Takumi tersandung ke belakang. Rasa sakit yang tak terduga menjatuhkannya ke tanah dalam kebingungan.

“Apa?” semburnya.

“Rasakan itu!”

Yoshifumi melemparkan tendangan yang sangat ceroboh sehingga membuatnya kehilangan keseimbangan. Kakinya menghantam Takumi di ulu hati, menggandakannya. Pikiran Takumi terguncang saat angin bertiup darinya. Dia tidak tahu apa yang sedang terjadi.

“Kau sangat lemah, bukan ?!” Yoshifumi menginjak bagian belakang kepala Takumi, mendorong wajahnya ke lantai batu. Berkali-kali dia membanting kakinya ke bawah, membuat wajah Takumi menjadi berantakan.

Untuk sesaat, Takumi merasa seperti pingsan. Ini tidak mungkin. Mengerang kesakitan, memukul cukup keras untuk kehilangan kesadaran, dia tidak bisa melawan sama sekali.

“T-Tidak mungkin…”

“Oh, kau akhirnya mengatakan sesuatu. Bagus! Terus berlanjut! Teruslah berbicara seperti orang bodoh! Katakan padaku betapa mustahilnya semua ini!”

Apa yang sedang terjadi? Apa yang terjadi?

Takumi akhirnya merespon, meringkuk menjadi bola untuk melindungi kepalanya dari serangan berulang. Aura yang seharusnya melindunginya tidak berfungsi. Sihirnya tidak akan bekerja, dan dia tidak bisa berteleportasi. Kekuatan pemanggilannya gagal. Kekuatan yang dia terima dari membunuh dewa tidak berfungsi.

Apa yang terjadi?! Bagaimana dia melakukan ini?!

Dia berada di ujung talinya. Hanya itu yang bisa dia lakukan untuk menahan serangan yang datang padanya.

“Sungguh menyedihkan!” Yoshifumi mencibir, menghentikan serangannya. “Setelah seberapa penuh dirimu, hanya ini yang kau punya ?!”

Takumi menatap Yoshifumi dengan ketakutan. Dia masih tidak bisa memahami situasi yang dia alami.

“Meninggal tanpa menyadari apa yang sedang terjadi itu membosankan, jadi aku akan menjelaskannya padamu!”

Senyum sadis muncul di wajah Yoshifumi. Tidak mungkin dia menjelaskan dari kebaikan hatinya. Takumi tahu dia melakukannya hanya untuk membuatnya semakin putus asa.

“Benda ini disebut Wandering Edge.” Yoshifumi bermain dengan pisau di tangannya. Itu pasti pisau yang menghilang ke udara sebelumnya. “Itu dapat melakukan perjalanan ke masa lalu dan mengubah peristiwa.”

“Tapi bagaimana… Tidak mungkin hal seperti itu…”

“Aku mengerti, jadi itu jelas ada, idiot. Hadapilah.”

Takumi tidak bisa menerima itu. Dia telah dipindahkan ke dunia lain dan diberi kekuatan oleh dewa, dan kemudian mengembangkan kekuatan itu cukup untuk membunuh dewa itu. Tumbuh bosan dengan dunia barunya, dia telah melakukan perjalanan ke orang lain dan membunuh dewa-dewa mereka juga, dikenal sebagai pembunuh berantai para dewa. Tidak mungkin seseorang yang telah melampaui bahkan para dewa dapat dikalahkan oleh manusia biasa, dan orang yang terlihat menyedihkan seperti itu.

“Kau benar-benar cukup kuat, tetapi ada saatnya kamu sangat lemah, kau tahu. Jika aku membidik ke sana, semuanya sudah berakhir. Tidak peduli seberapa kuat dirimu sekarang, tidak mungkin kau bisa menghentikannya!”

“S-Sial! Kau tidak bisa—”

“Kecuali aku bisa! Itu sebabnya kau merangkak di tanah, mengisap batu!” Yoshifumi memberikan tendangan lain, menangkap Takumi tepat di wajah dan membuatnya terbang. Darah mengalir dari hidungnya, membuatnya hampir tidak bisa bernapas.

“Itu dia. Jika hal ini membunuhmu di masa lalu, kau tidak akan berhasil sampai di sini. Itu sudah cukup mudah tetapi tidak terlalu menyenangkan, bukan? Jadi sebagai gantinya, aku baru saja membunuh pengalaman hidup yang memberimu semua kekuatanmu. ”

“Itu tidak mungkin! Tidak mungkin…” Tapi kepercayaan dirinya hilang. Apakah dia benar-benar membunuh dewa? Apakah dia benar-benar mendapatkan semua kekuatan itu? Dia tidak yakin lagi apa yang sebenarnya benar.

“Pada akhirnya, selama semuanya konsisten, tidak apa-apa. Apakah kau memiliki kekuatan super kuat dan datang ke sini sendirian atau memimpikan semuanya dan berjalan ke sini berpikir bahwa kau jauh lebih kuat dari sebelumnya, itu tidak mengubah apa pun bagiku. Ini adalah kebenaran yang aku lihat!”

“Itu tidak mungkin! Kau melihat kekuatanku sendiri! ”

“Apakah aku? Aku merasa seperti itu, tapi mungkin itu semua ilusi? Lagipula, aku tidak pernah dipukul olehmu. ”

“T-Tapi aku…” Takumi memiliki ingatan tentang mendapatkan kekuatan dan membunuh dewa. Tetapi karena diberi tahu bahwa itu semua hanya mimpi, dia tidak punya cara untuk membuktikan sebaliknya. Pada kenyataannya, dia benar-benar tidak berdaya.

“Begitulah. Jadi mari kita mulai lagi. Kau orang biasa yang menyedihkan versus aku yang super kuat! Lakukan yang terbaik!”

Tidak dapat bernapas dengan benar, Takumi hampir tidak bisa berdiri. Dia tidak bisa membedakan mana yang nyata dan mana yang mimpi lagi. Mau tak mau dia berharap seluruh pertemuan ini hanyalah mimpi buruk.

◇ ◆ ◇

Itu tampak seperti perkelahian jalanan lainnya. Persis seperti perkelahian yang dimulai dengan alasan menabrak bahu di jalan, diikuti dengan pemukulan preman pada seseorang yang belum pernah berkelahi sebelumnya. Yoshifumi menendang dan menginjak Takumi yang jatuh, yang meringkuk menjadi bola. Hanakawa tidak bisa membayangkan seseorang dengan kekuatan luar biasa anak laki-laki itu kalah, tapi itulah yang terjadi. Hanakawa tidak tahu apa kekuatan Sage itu.

Setelah beberapa saat, Takumi berhenti bergerak. Dia kemungkinan besar sudah mati. Hanakawa
tidak merasa kekuatan penyembuhannya akan bekerja dalam kasus ini. Merasa bahwa dia telah menghabisi Takumi, Yoshifumi berjalan ke Hanakawa.

“Hanakawa. Kau tidak duduk di sana berpikir betapa beruntungnya dirimu jika aku mati, bukan? Apakah kau?!”

“T-Tidak sama sekali! Aku tidak pernah memikirkan hal seperti itu! Aku diam-diam menyemangatimu di dalam hatiku!”

“Oh? Dan di sini kupikir kau akan berpikir jika aku mati, kau akan bebas.”

“‘Semua tukang budak akan pergi! Aku akhirnya akan bebas!’ Itulah yang kupikir sedang melewati pikirannya, ”kata Rena, tampaknya telah sedikit pulih.

“Aku lupa kamu punya kemampuan untuk melakukan itu!”

“Itulah yang kupikirkan,” kata Yoshifumi, tatapan kasihan di matanya.

“T-Tapi kesampingkan itu! Apa sebenarnya kekuatanmu?!”

“Apa? Aku tidak pernah mengatakan kepadamu?”

“Tidak. Aku tidak pernah memiliki kesempatan untuk bertanya.”

“Yah, itu tidak seperti rahasia, dan tidak ada gunanya menyembunyikannya. Kekuatanku disebut Super Hero Time. Tidak peduli apa yang bisa mereka lakukan — begitu aku berada di depan musuh, aku bisa mengalahkan mereka. Kekuatan baru terbangun atau aku mendapatkan senjata baru.”

“Jadi… itu benar-benar tidak masuk akal, bukan?! Ada banyak kekuatan seperti cheat di dunia ini, tapi itu benar-benar curang!”

“Sepertinya aku tidak bisa kalah dari siapa pun, kan?”

“Itulah sebabnya Yoshifumi tidak peduli siapa Empat Raja Surgawinya, juga tidak peduli jika ada yang mengkhianatinya,” kata Rena sambil berdiri.

“Hanakawa, sembuhkan Rena.”

“Dipahami.”

Hanakawa melakukan apa yang diperintahkan. Luka-lukanya cukup jelas, jadi dia segera pulih.

“Baiklah kalau begitu; Mari kita pergi.” Yoshifumi menoleh ke Vivian. “Di mana Pedang Dunia itu?”

“Hah? Oh, b-ke arah sana!”

Mereka mulai berjalan ke arah yang ditunjukkan Vivian.

◇ ◆ ◇

Ini tidak baik. Tidak ada yang bisa aku lakukan …

Vivian sudah kehilangan keberaniannya. Dia shock dari pertarungan antara Kris dan Rena, ketakutan oleh kekuatan luar biasa dari anak laki-laki yang muncul dan menghapus Kris, dan telah jatuh ke dalam lubang keputusasaan setelah melihat Yoshifumi benar-benar menguasainya. Vivian tidak menyangka para Sage begitu kuat.

Kekuatannya tak terkalahkan. Hanya mendapatkan sedikit kekuatan dari Dewa tidak cukup untuk mengalahkannya. Dia bahkan tidak yakin apakah Pedang Dunia akan cukup. Dia secara naif mengira dia bisa mengaturnya selama dia memilikinya, tetapi sekarang dia tidak begitu yakin. Jika dia memanifestasikan kekuatan baru untuk mengalahkan musuh yang dia hadapi, tidak ada cara untuk menang. Dia terlalu kuat. Jika pikiran itu muncul di benaknya, Yoshifumi dapat mengambil alih dunia dengan mudah. Fakta bahwa dia telah membatasi dirinya untuk bermain sebagai kaisar atas negara pulau di antah berantah ini adalah keberuntungan yang fantastis bagi semua orang.

Tapi jika dia mendapatkan Pedang Dunia juga…

Hal yang dia pikirkan adalah Pedang Dunia sudah tua dan usang. Tetapi seseorang telah mencurinya dan melarikan diri, jadi itu mungkin yang asli. Jika itu bisa diperbaiki dan dikembalikan ke kekuatan aslinya, bisakah dia membiarkan Yoshifumi mendapatkannya?

Dia tidak bisa melakukan itu. Sage yang sudah sangat kuat akan menjadi lebih kuat. Dia telah melakukan apa yang diperintahkan untuk menyelamatkan hidupnya sendiri, tetapi dia mulai berpikir itu adalah pilihan terburuk yang mungkin. Bahkan jika itu mengakhiri harapan dan impian bangsanya, mungkin lebih baik untuk menjaga Pedang Dunia dari tangannya.

Aku harus bisa melakukan sesuatu…

Yang harus dia lakukan hanyalah melarikan diri atau berbohong padanya. Dia mungkin mati, tapi itu lebih baik daripada membawa bencana yang lebih besar. Namun, menyelesaikan diri sendiri sampai mati bukanlah hal yang mudah. Untuk saat ini, dia dengan enggan melakukan apa yang diperintahkan. Selalu ada kemungkinan bahwa sesuatu yang ajaib akan terjadi dan semuanya akan diselesaikan tanpa dia harus mati. Dia hanya bisa berharap untuk keajaiban yang hampir mustahil itu.

Vivian berjalan di depan yang lain, memimpin mereka ke arah yang ditunjukkan oleh Search Shield. Dia berjalan perlahan melalui koridor batu tetapi cukup cepat sehingga tidak terlihat tidak wajar. Itu mungkin tidak berarti apa-apa, tapi itulah satu-satunya perlawanan yang bisa dia berikan.

“Apa itu?” Hanakawa tiba-tiba bertanya.

Dia menunjuk ke depan. Cahaya redup melayang di kejauhan. Sebuah cahaya melayang di atas kepalanya menerangi area di sekitar mereka, tetapi itu tidak mencapai sejauh itu. Mereka tidak tahu apa itu.

“Sepertinya bergerak. Apakah itu datang dengan cara ini? ” Rena berkomentar. Tampaknya perlahan-lahan mendekat.

“Untuk reruntuhan kuno terpencil seperti itu, sepertinya jumlah pengunjungnya sangat banyak,” komentar Hanakawa.

“Apa yang kita lakukan?”

“Apa lagi? Lanjutkan saja.” Yoshifumi sama sekali tidak peduli dengan cahaya itu.

Melanjutkan, mereka melihat tiga sosok. Semakin dekat, sosok itu semakin jelas hingga Vivian mengenali siapa mereka.

“Lari!” dia berteriak pada mereka.

Tidak peduli kekuatan aneh apa yang dimiliki ketiganya, mereka tidak dapat melawan Yoshifumi. Jika mereka bertemu dengannya, dia pasti akan membunuh mereka. Mereka mungkin musuh Dewa, tapi itu tidak berarti mereka pantas mati di tangan Sage.


Instant Death

Instant Death

My Instant Death Ability is So Overpowered, No One in This Other World Stands a Chance Against Me!, Sokushi Cheat ga Saikyou Sugite, Isekai no Yatsura ga Marude Aite ni Naranai n Desu ga, The Other World Doesn't Stand a Chance Against The Power of Instant Death, 即死チートが最強すぎて、異世界のやつらがまるで相手にならないんですが。
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2016 Native Language: Japanese
Cheat pertumbuhan? Kekuatan sihir yang tak terbatas? Kemampuan untuk memanfaatkan semua Arctype? Apa gunanya jika kematian instan mengakhiri semuanya dengan satu serangan? Siswa SMA Yogiri Takatou sedang dalam perjalanan lapangan sekolah ketika dia terbangun oleh seekor naga yang menyerang bus wisata, dengan satu-satunya yang masih di dalam bus adalah dia dan teman sekelas perempuannya, Tomochika Dannoura yang panik. Tampaknya teman-teman sekelasnya yang lain telah diberi kekuatan khusus oleh Sion, seorang wanita yang memperkenalkan dirinya sebagai Sage, dan melarikan diri dari naga, meninggalkan mereka yang tidak menerima kekuatan khusus di belakang sebagai umpan naga. Maka Yogiri terlempar ke alam semesta paralel yang penuh bahaya, tanpa tahu apa yang baru saja terjadi. Demikian juga, Sion tidak mungkin mengetahui makhluk seperti apa yang telah dia panggil ke dunianya.

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset