Instant Death Volume 8 Side Story

Bayangan

Di prefektur tertentu di kota tertentu jauh di pegunungan, di tempat yang bisa disebut pulau di hutan belantara, berdiri fasilitas modern yang tak terduga: Institut Penelitian Bentuk Kehidupan Tingkat Tinggi Independen.

“Jadi, apa yang kamu ingin kami lakukan?”

Di lantai utama di sudut fasilitas, Asaka Takatou sedang berbicara dengan atasannya, Shiraishi, di salah satu ruang istirahat.

“Maafkan aku, tapi sepertinya membangun kembali desa bawah tanah akan cukup sulit,” jawabnya dengan setengah tersenyum, meskipun sepertinya dia tidak benar-benar meminta maaf.

“Kita bisa tinggal di sini untuk saat ini, tapi tidak selamanya, kan?”

Asaka, Yogiri, dan Nikori telah dipindahkan ke ruang pertemuan di permukaan. Semacam kutukan telah mencemari desa bawah tanah, mengubahnya menjadi tempat di mana orang tidak bisa lagi berlama-lama.

“Yah, membiarkan ΑΩ berkeliaran bebas di sini tanpa keamanan yang layak adalah masalah besar.”

“Dia tampaknya menikmati dirinya sendiri untuk saat ini.”

Itu adalah ruang pertemuan yang kosong, semuanya baru bagi bocah itu. Dia tidak tampak sedikit pun tidak senang tentang itu. Tapi berapa lama waktu yang dibutuhkan sebelum dia menjadi muak karenanya? Tidak mengherankan jika dia mulai berkeliaran di sekitar fasilitas atau tertarik pada dunia luar.

“Aku tidak tahu. Ada beberapa ruangan di bawah tanah untuk mereka yang bekerja sama dengan kita, jadi itu akan menyelesaikan sebagian besar masalah keamanan.”

“Maksudmu sel isolasi?”

Shiraishi pasti berbicara tentang tempat di mana Estelle, wanita dengan kekuatan yang memproklamirkan diri sebagai orang paling cantik di dunia, tinggal. Tetapi orang-orang itu diperlakukan seperti tikus lab, jadi itu tidak memberikan kesan yang bagus.

“Bukannya kamu akan terjebak di sana,” kata Shiraishi.

“Kurasa Estelle datang dan pergi dengan cukup bebas. Tapi aku tidak bisa membayangkan keamanannya sehebat itu.”

“Ini lebih baik daripada di sini di permukaan. Kamu perlu izin khusus untuk masuk lantai bawah tanah fasilitas itu.”

“Itu tidak menghentikan semua orang aneh itu dari warping atau teleportasi atau apa pun di sana, kan?”

“Uhh…mari kita kesampingkan masalah makhluk gaib untuk saat ini.”

Baik malaikat yang memproklamirkan diri dan Raja Dunia telah berhasil masuk ke desa bawah tanah, dan ada juga kasus dunia aneh yang terhubung dengannya, jadi sulit untuk menyebut tempat itu aman. Tetapi jika seseorang menganggap hal-hal itu sebagai pengecualian yang langka, berada cukup jauh di bawah tanah memang menawarkan tingkat keamanan.

“Terus terang,” Shiraishi melanjutkan, “tidak peduli seberapa baik perilaku , membiarkannya bebas bukanlah pilihan. Kamu menyadarinya, kan, Nona Takatou?”

“Aku tidak tahu. Yogiri telah berkembang menjadi cukup cerdas. Tidakkah menurutmu ada sesuatu yang bisa kita lakukan?”

“Nona Takatou, harap diingat, tujuan utama kita di sini adalah untuk menyegel dan mengisolasi .”

“Tapi tidak ada gunanya untuk itu, kan?”

Jika Yogiri mau, dia bisa mengakhiri dunia di mana pun dia berada. Asaka tidak melihat gunanya menahannya di bawah tanah sejak awal.

“Semuanya bermuara pada keinginan . Itu sebabnya para petinggi ingin menghindari dia bertemu orang lain sebanyak mungkin.”

Yogiri bisa membunuh siapa pun yang tidak dia sukai, tapi itu bukan bahaya terbesar. Para petinggi khawatir dia bisa berbalik melawan kemanusiaan itu sendiri.

“Aku tidak tahu siapa petinggi ini, tapi sepertinya mereka takut Yogiri tidak akan terlalu ramah kepada mereka jika mereka bertemu.”

Orang-orang yang bersangkutan pasti berasumsi bahwa karena mereka sendiri memiliki pikiran jahat, orang lain akan menjadi seperti mereka.

“Ha ha ha…yah, mungkin mereka sangat takut karena mereka cukup sadar diri untuk mengakui kebanggaan mereka memperlakukan orang seperti binatang. Bagaimanapun, dia harus tetap di bawah tanah bukanlah masalah yang bisa aku selesaikan sendiri. ”

“Kalau begitu, mereka pasti sangat mempercayaiku. Selalu ada kemungkinan dia akan membenci semua umat manusia karena aku, kan?”

“Mereka melakukan penyelidikan menyeluruh terhadapmu ketika kau melamar, tentu saja.”

“Apa?! Investigasi macam apa?!”

“Mereka memeriksa banyak hal untuk memastikan kau bukan mata-mata untuk organisasi lain. Mungkin kau lebih suka tidak mendengar semua detailnya.”

Mereka pasti telah menyelidikinya untuk memastikan dia tidak membahayakan mereka, untuk memastikan mereka dapat dengan aman meninggalkan dalam perawatannya. Tidak sulit membayangkan seberapa detail penyelidikan itu.

“Baiklah, itu sudah cukup pembicaraan yang menakutkan. Apa yang harus aku lakukan dengan Yogiri?”

“Secara realistis, kita harus mengirimnya kembali ke bawah tanah pada akhirnya, tapi…untuk saat ini, meninggalkannya di tempat seharusnya baik-baik saja. Lagipula akan butuh waktu untuk menyiapkan ruangan untuknya di sana. ”

Seolah mengatakan itu adalah akhir dari percakapan mereka, Shiraishi bangkit dan meninggalkan ruang istirahat.

Asaka kembali ke ruang pertemuan. Di dalamnya terdapat meja besar, papan tulis, dan proyektor, sama seperti ruang rapat mana pun.

“Seperti inilah medan perang TI di dunia bisnis, ya?”

Meskipun mungkin futon di tanah, anjing yang tidur di sudut,
dan anak laki-laki usia sekolah dasar yang mengerjakan pekerjaan rumah tidak terlalu normal untuk situasi seperti itu.

“Selamat datang kembali, Asaka!” Kata Yogiri, mendongak saat menyadari kedatangannya.

“Terima kasih.” Dia duduk di salah satu kursi.

“Aku sudah menyelesaikan pekerjaan rumahku!”

“Oh? Ayo lihat.”

Dia melihat-lihat jawabannya. Dia telah mendapatkan mereka semua benar. Meskipun itu adalah masalah yang ditujukan untuk siswa sekolah dasar, mereka dirancang untuk membuat tes masuk sekolah menengah yang menantang. Beberapa masalah bahkan akan mengejutkan orang dewasa jika mereka tidak siap.

“Kukira tidak ada masalah dengan pendidikan tingkat dasarmu …”

Itu tidak berarti mengirimnya ke sekolah dasar tidak mungkin dilakukan. Yogiri kurang akal sehat. Dia bahkan belum pernah membeli sesuatu dari toko sebelumnya. Jenis pengetahuan yang diperoleh seseorang secara alami saat mereka tumbuh dewasa hilang baginya, dan selama dia tetap terkunci di fasilitas itu, dia tidak akan memiliki cara untuk tumbuh. Hanya ada begitu banyak hal yang bisa mereka prediksi yang perlu dia ketahui.

Akan jauh lebih baik untuk belajar dengan cara yang lebih praktis, pikir Asaka.
Pergi keluar, mencoba banyak hal, dan belajar dari kegagalannya sendiri. Dia tidak bisa memikirkan cara yang lebih baik untuk mengajarinya. Tetapi orang-orang di sini tidak menginginkan itu …

Di situlah Asaka menyimpang dari mereka. Institut hanya ingin membesarkannya sehingga mereka dapat memanfaatkannya dalam keadaan darurat, tetapi dia melihatnya sebagai manusia. Dia ingin dia mandiri suatu hari nanti.

“Hmm. Jika dia ingin pergi, dia bisa kapan saja, tapi…”

Jika dia mengancam akan membunuh siapa pun yang menghentikannya, dia bisa keluar dengan mudah. Dia bahkan bisa menjamin standar hidup tertentu begitu dia pergi. Tapi itu akan mengubahnya menjadi tidak lebih dari makhluk gaib yang meneror orang lain sebagai hal yang biasa. Itu hampir tidak manusiawi. Tidak ada kata yang lebih baik untuk menggambarkan orang seperti itu selain “monster.”

“Apa yang salah?” Yogiri bertanya, melihatnya tenggelam dalam pikirannya.

“Tidak ada apa-apa. Sepertinya mereka tidak akan bisa memperbaiki desa dalam waktu dekat, tapi mereka juga tidak ingin kita tinggal di sini selamanya. Jadi aku bertanya-tanya ke mana kita akan pergi. ”

“Oh begitu.”

“Tapi tidak ada yang perlu kamu khawatirkan. Mereka tidak akan mengusir kita dalam waktu dekat.”

“Baiklah kalau begitu. Ayo mainkan sesuatu.” Yogiri tampak sama sekali tidak peduli.

“Oke…ah, kita punya proyektor itu. Mengapa kita tidak mencoba menggunakannya untuk beberapa video game!”

Menarik layar dari langit-langit, mereka menghubungkan konsol game ke proyektor, lalu mematikan lampu untuk melihat layar dengan lebih baik.

“Ohh! Itu terlihat sangat mengesankan! Aku meminta home theater, tetapi jika kita bisa mendapatkan suara yang bagus di sini, itu akan hampir sempurna— Hah?”

“Apa itu?” tanya Yogiri.

“Kupikir aku melihat seseorang di lorong.”

Dinding ruang pertemuan yang menghadap ke lorong tertutup jendela. Mereka telah menurunkan kerai untuk menghalangi pandangan, tetapi celah di kerai itu cukup untuk melihat orang-orang lewat.

“Kurasa itu hanya imajinasiku. Lagipula terlalu gelap untuk melihat apa pun. ”

Tidak butuh waktu lama baginya untuk menyadari bahwa itu sama sekali bukan imajinasinya.

◇ ◆ ◇

Semua hal yang melibatkan dianggap sangat rahasia di Institut. Jadi fakta bahwa Yogiri tinggal di ruang pertemuan di
permukaan juga dirahasiakan. Tapi tidak ada cara untuk mencegah orang berbicara. Bahkan tanpa diberitahu secara eksplisit, semua orang tahu untuk tidak mendekati bagian fasilitas itu. Jadi tidak ada yang datang ke kamar tempat mereka menginap.

Meski begitu, Asaka dan Yogiri sesekali melihat seseorang di luar jendela. Dan angka-angka itu mulai muncul dengan frekuensi yang meningkat. Seminggu telah berlalu sejak mereka pindah ke permukaan, dan pada titik ini, ketika malam tiba, hampir selalu ada sesuatu di aula.

“Oke, pasti ada seseorang di sana! Apakah itu barang-barang dari desa ?! ”

Setelah terbangun di malam hari, Asaka memperhatikan mereka. Di desa bawah tanah, bayangan selalu muncul di malam hari. Jika dia menutup pintu dan jendela mansion, mereka tidak akan masuk ke dalam, jadi setelah beberapa saat dia terbiasa dengan penampakan aneh, meskipun dia tidak tahu apa-apa tentang mereka.

Kupikir mereka adalah hantu yang terikat dengan lokasi, tapi… Tapi jika mereka muncul di sini, mungkin bayangan itu muncul di mana pun Yogiri berada. Yah, selama mereka tidak datang ke sini!

Meskipun tidak menyenangkan mengetahui mereka berada di dalam gedung, makhluk-makhluk itu tidak masuk ke ruang pertemuan. Memutuskan itu cukup baik, Asaka kembali tidur.

◇ ◆ ◇

“Kamu cukup berani untuk kembali tidur dalam situasi itu …”

“Yah, aku takut pada mereka pada awalnya ketika kita berada di bawah tanah. Tapi mereka tidak pernah masuk ke dalam, kan? Jadi kamu terbiasa dengan mereka setelah beberapa saat. ”

“Itulah yang aku katakan berani.”

Shiraishi dan Asaka berbicara di ruang istirahat lagi. Asaka melaporkan kejadian aneh akhir-akhir ini.

“Bayangan pasti memiliki pengaruh. Ada sejumlah penampakan di antara staf juga, ”kata supervisornya.

“Oh, apakah seseorang diserang?”

“Belum ada korban. Paling-paling, orang-orang telah memperhatikan sosok-sosok samar di kejauhan atau di tepi penglihatan mereka.”

“Meski begitu, bisakah kalian bekerja dengan hal-hal semacam itu yang terjadi di sekitarmu?”

Hal-hal ini bukan isapan jempol dari imajinasi, tetapi makhluk yang sebenarnya. Bahkan jika mereka belum menyakiti siapa pun, dia tidak dapat menyangkal bahwa mereka meresahkan.

“Kurasa karena mereka hanya muncul di malam hari, jika semua orang menyelesaikan pekerjaannya tepat waktu dan pulang, mereka tidak akan diganggu oleh mereka.”

“Oh, jadi karyawan sebenarnya lebih baik kalau begitu. Mereka itu apa sih?”

“Aku tidak punya ide. Kau bilang mereka selalu muncul di desa bawah tanah, kan?”

“Jika kamu bertanya kepadaku, maka itu berarti kau tidak tahu banyak tentang situasi di sana.”

“Aku hanya tahu apa yang ada di laporan.”

“Mereka mencoba masuk ke dalam rumah, tetapi mereka tidak pernah memaksa masuk, jadi mungkin mereka tidak sekuat itu.”

“Aku tidak yakin tentang itu. Ada banyak cerita tentang monster yang tidak bisa masuk ke rumah tanpa diundang.”

“Jadi apa yang kita lakukan?” tanya Asaka.

“Ini pasti terkait dengan dalam beberapa cara … Tapi apa, memang?”

“Yah, aku pasti tidak tahu.”

“Untuk saat ini, kita akan mulai dengan menghubungi keluarga.”

Meskipun kedengarannya sangat palsu bagi Asaka, ada keluarga tertentu yang bertanggung jawab untuk memasang penghalang dan membangun desa bawah tanah tempat mereka tinggal—orang-orang yang biasa memanggil Yogiri Lord Okakushi.

“Jadi … tunggu dan lihat, kalau begitu?”

“Kurasa begitu.”

Setelah percakapan mereka selesai, Asaka mengambil makanan dan kembali ke ruang pertemuan. Saat itu hampir matahari terbenam. Begitu hari sudah gelap, hal-hal itu akan muncul lagi; itu hanya masalah waktu. Berada di dalam ruangan tidak ada bedanya. Bahkan jika mereka memenuhi lorong dengan cahaya, bayangan akan muncul.

“Aku kembali.”

“Selamat datang kembali!” Yogiri menyambutnya.

Mereka tidak bisa memasak banyak di ruang pertemuan, jadi itu semua makanan instan untuk mereka. Setidaknya mereka bisa mengatur merebus air dan menuangkannya ke dalam sesuatu.

“Apakah kamu tahu apa hal-hal di luar itu, Yogiri?” Asaka bertanya saat mereka memakan Mie Cup mereka.

“Tidak ada ide. Mereka selalu ada di sana.”

“Aku merasa ada sesuatu yang meningkat entah bagaimana …”

Meskipun dia sudah terbiasa melihat mereka di bawah tanah, dia tidak bisa melihat mereka semua di luar ketika mereka muncul, jadi dia tidak tahu pasti. Tapi rasanya seperti ada lebih banyak dari mereka yang muncul di sini daripada sebelumnya.

Setelah selesai makan, Asaka membuka tirai.

“Wah!”

Dia terkejut dengan pemandangan yang mustahil. Bayangan yang tak terhitung jumlahnya berdiri di lorong. Lampu seharusnya menyala, tetapi banyaknya benda membuat lorong terlihat gelap.

“Uhh, itu banyak sekali hantunya. Apakah mereka sedang bermain game atau semacamnya? Sebenarnya, aku bahkan tidak tahu apakah mereka hantu.”

“Wow, benar-benar ada banyak,” komentar Yogiri saat dia muncul di sisinya. Dia tidak tampak sedikit pun takut, hanya ingin tahu.

“Apa yang harus kita lakukan tentang ini? Sepertinya mereka tidak berbuat banyak… Oh!”

Shiraishi mengatakan bahwa jika staf pulang tepat waktu, tidak akan ada masalah. Tapi bagaimana dengan petugas keamanan? Setiap bangunan seperti ini akan memiliki penjaga keamanan—untuk fasilitas yang penuh dengan rahasia yang tidak bisa diungkapkan ke dunia, jelas akan ada beberapa yang bertugas.

“Lagi pula, Institut memiliki robot yang terlihat tidak dapat dibedakan dari manusia, jadi mungkin mereka telah mengotomatiskan sistem keamanannya.”

Meski begitu, bahkan kemungkinan orang terbungkus dalam hal ini tampak berbahaya baginya.

Asaka menempelkan telinga ke kaca. Meskipun ruang rapat sebagian besar kedap suara, dia ingin melihat apakah dia bisa mendengar sesuatu.

Instant Death Volume 8

Dia pikir dia bisa mendengar seseorang berteriak.

“Yogiri, menurutmu apakah kita akan aman jika kita pergi keluar?”

“Ya. Aku akan melindungimu!”

“Oh…itu sebenarnya membuatku khawatir demi orang-orang bayangan untuk beberapa alasan…Tapi oke. Aku khawatir jika seseorang di luar sana mereka mungkin dalam masalah, jadi aku ingin pergi melihatnya. ”

“Oke!”

Asaka dan Yogiri menuju pintu. Menyelesaikan dirinya sendiri, Asaka menariknya terbuka. Bayangan tidak bergegas ke arahnya seperti yang dia takutkan. Jika ada, rasanya lebih seperti mereka telah menarik diri.

Kali ini, dia mendengar teriakan itu dengan jelas. Itu jelas bukan imajinasinya.

“Ayo pergi.”

Mereka melangkah keluar ke lorong. Bayangan tidak mencoba mendekat. Menuju sumber teriakan, mereka menemukan seorang pria mengenakan seragam satpam meringkuk di sudut, gemetar.

“Apakah kamu baik-baik saja?” tanya Asaka.

“Gaaaaaah! Hah?” Pria itu mengerjap karena terkejut, lengah karena melihat orang lain. “Eh, kau, k-kau manusia, kan?”

“Ya. Kami mendengarmu berteriak, jadi kami datang. Apakah kau tahu apa yang sedang terjadi?”

“Aku tidak tahu…”

“Tentu saja tidak. Apakah ada orang lain di sini?”

“Aku satu-satunya di daerah ini. Seharusnya ada dua lagi di ruang jaga.”

“Mari kita lihat bagaimana keadaan mereka. Ikut dengan kami.”

Saat mereka berjalan ke ruang jaga, bayang-bayang menjaga jarak. Saat mereka bergerak melalui gedung, bayang-bayang bergerak untuk membuka jalan bagi mereka.

“Benda apa ini…?” Penjaga itu bertanya, tapi Asaka tidak punya jawaban untuknya.

Saat dia mempertimbangkan apa yang harus dilakukan tentang situasi ini, mereka mendengar ledakan keras di kejauhan.

“Hah? Apa itu tadi? Sebuah ledakan?”

“Kedengarannya seperti itu berasal dari pintu masuk,” kata penjaga itu. Dia jauh lebih akrab dengan bangunan itu, jadi dia mungkin benar.

“Kurasa kita tidak bisa mengabaikannya begitu saja…”

Mereka bertiga menuju pintu masuk. Ruangan itu, tidak dilengkapi apa-apa selain meja resepsionis dan sudut pertemuan kecil, dipenuhi puing-puing yang berserakan. Pintu kaca yang menuju ke luar gedung telah hancur, dan kemungkinan besar pelakunya berdiri di luar.

“Hah? Apa itu, semacam cosplay?” Asaka bertanya-tanya dengan keras.

Seorang anak laki-laki yang kelihatannya berusia sekitar sekolah menengah berdiri di luar dengan seragam militer. Sayap hitam besar menonjol dari punggungnya.

“Aha ha ha ha! Kegelapan, kematian, dan dewa! Aku menyukainya! Memakan semua jiwa ini akan membuatku gila!” Dia tertawa. Dia tampak sangat bersemangat sehingga dia belum memperhatikan kelompok Asaka.

“Apakah dia semacam teroris? Sialan! Aku selalu bertanya-tanya apa yang akan kami lakukan jika seseorang menargetkan kami di sini … ’’ satpam itu menggerutu seolah menyesali tugasnya.

“Kurasa begitu. Aku tidak tahu penelitian apa yang mereka lakukan di sini, tetapi serangan terhadap fasilitas yang menciptakan biohazard yang membunuh semua penjaga adalah plot yang cukup umum, bukan? ”

“Oh? Manusia?” Pria muda itu akhirnya memperhatikan mereka saat mereka berbisik di antara mereka sendiri. “Biasanya aku tidak akan menyia-nyiakan waktuku dengan orang sepertimu…tapi bergembiralah! Kau akan langsung dikonsumsi oleh aku saat aku naik ke level dewa! ”

Meramalkan dengan tepat apa yang akan terjadi, Asaka mencoba memperingatkannya. “Eh, aku tidak akan melakukan itu jika aku jadi kamu.”

“Hah. Lagipula siapa yang mau memakan perempuan tua sepertimu?”

“Apa?!” Dia memelototinya.

“Yang ingin aku konsumsi hanyalah anak itu—”

Itu sejauh yang dia dapatkan sebelum dia jatuh ke tanah, tidak pernah bergerak lagi.

◇ ◆ ◇

Saat mereka menunggu di luar fasilitas, Shiraishi datang berlari.

“Aku senang kamu tiba di sini begitu cepat. Kukira kau pulang tepat waktu juga? ” tanya Asaka.

“Peraturan tempat kerja cukup ketat akhir-akhir ini.”

“Bahkan organisasi jahat pun mengalami reformasi di tempat kerja?”

“Mengesampingkan moralitas dari apa yang kita lakukan di sini, bahkan kita tidak dapat menghindari perubahan seiring waktu.”

“Jadi, apa yang sebenarnya terjadi?”

“Menurut keluarga, bayang-bayang itu mungkin sisa-sisa divine spirit.”

“Divine spirit?”

“Aku tidak tahu banyak tentang mereka. Tapi hal-hal seperti dewa dan youkai biasanya abadi.”

“Aku mengerti.” Asaka merasa itu tidak menjelaskan apapun sama sekali. Itu sangat jauh dari kehidupan sehari-harinya sehingga dia merasa sulit untuk peduli.

“Bahkan jika mereka mati atau dihancurkan, mereka akhirnya kembali,” lanjut Shiraishi. “Tetapi ketika itu terjadi berulang-ulang, itu melemahkan jiwa mereka sampai mereka mulai melupakan siapa mereka sebenarnya. Pada akhirnya, yang mereka inginkan hanyalah kematian. Mereka ingin menghilang sekali dan untuk selamanya. Itu yang aku dengar.”

“Hah? Lalu mereka…”

“Betul sekali. Mereka di sini berharap seseorang akan membunuh mereka. Tentu saja, kita tidak benar-benar bisa bertanya kepada mereka, jadi ini hanya dugaan.”

“Kenapa mereka hanya keluar pada malam hari? Dan kenapa mereka tidak masuk?”

“Siapa tahu? Seperti yang kukatakan, aku tidak tahu banyak tentang mereka. Aku tidak begitu berpengalaman dalam okultisme.”

“Kurasa tidak. Jadi bagaimana dengan pria bersayap itu?”

“Dia adalah seorang youkai … kurasa?”

“Youkai? Yah, kurasa ada Raja Dunia dan para malaikat itu, jadi tidak terlalu mengada-ada. Kedengarannya seperti dia mencoba menyerap sesuatu yang terkumpul di sekitar sini.”

“Jika orang seperti ini akan muncul di tempat berada, kita tidak dapat menempatkannya di tempat yang tidak memiliki perlindungan spiritual sama sekali.”

“Kamu menyadari ‘perlindungan spiritual’ di bawah tanah juga tidak melakukan apa-apa, kan?”

“Itu masih lebih baik daripada berada di permukaan,” Shiraishi bersikeras.

“Kurasa begitu. Bisakah kau membawa penghalang itu ke permukaan, kalau begitu? ”

“Itu akan memakan waktu yang cukup lama. Itu tidak akan mudah…” Shiraishi terdiam. Dia sepertinya benar-benar ingin mereka tetap di bawah tanah.

“Tapi aku bisa membunuh orang bayangan, bukan?” Yogiri bertanya dengan cerah.

“Hah? Uhh…” Asaka ragu-ragu. Makhluk-makhluk itu bahkan tidak tampak seperti makhluk hidup, jadi sulit untuk mengatakan apakah mereka hidup atau tidak.

“Kurasa… jika mereka ingin mati, tidak apa-apa? Mungkin tidak ada gunanya, tetapi haruskah kita mencoba bertanya? ”

“Oke.” Yogiri melangkah ke fasilitas itu. Saat dia melakukannya, bayangan segera memenuhi area di sekitarnya. Mereka pasti berusaha mengikutinya.

“Siapa pun yang ingin mati, pergi ke sana.”

Dia menunjuk ke kanannya. Saat dia melakukannya, bayang-bayang bergerak sebagai satu, menuju tepat ke tempat yang dia tunjukkan. Saat Asaka dan Shiraishi menyaksikan, tercengang, bayangan itu mengalir ke depan, menghilang satu per satu sampai tidak ada yang tersisa.

“Tidak apa-apa sekarang, kan, Asaka?”

“Kurasa begitu!” Dia tidak yakin itu masalahnya, tetapi jika mereka memilih untuk menghilang, dia pikir dia tidak punya hak untuk mengeluh.


Instant Death

Instant Death

My Instant Death Ability is So Overpowered, No One in This Other World Stands a Chance Against Me!, Sokushi Cheat ga Saikyou Sugite, Isekai no Yatsura ga Marude Aite ni Naranai n Desu ga, The Other World Doesn't Stand a Chance Against The Power of Instant Death, 即死チートが最強すぎて、異世界のやつらがまるで相手にならないんですが。
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2016 Native Language: Japanese
Cheat pertumbuhan? Kekuatan sihir yang tak terbatas? Kemampuan untuk memanfaatkan semua Arctype? Apa gunanya jika kematian instan mengakhiri semuanya dengan satu serangan? Siswa SMA Yogiri Takatou sedang dalam perjalanan lapangan sekolah ketika dia terbangun oleh seekor naga yang menyerang bus wisata, dengan satu-satunya yang masih di dalam bus adalah dia dan teman sekelas perempuannya, Tomochika Dannoura yang panik. Tampaknya teman-teman sekelasnya yang lain telah diberi kekuatan khusus oleh Sion, seorang wanita yang memperkenalkan dirinya sebagai Sage, dan melarikan diri dari naga, meninggalkan mereka yang tidak menerima kekuatan khusus di belakang sebagai umpan naga. Maka Yogiri terlempar ke alam semesta paralel yang penuh bahaya, tanpa tahu apa yang baru saja terjadi. Demikian juga, Sion tidak mungkin mengetahui makhluk seperti apa yang telah dia panggil ke dunianya.

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset