Level Up with Skills Chapter 03

Easy Mode Player (3)

Tiba-tiba ada sorakan keras datang dari kerumunan.

“Oh. Pemain lain harus ada di sini. Hari ini adalah hari yang baik.”

“Saya rasa tidak.”

Ketika seorang pemain datang, biasanya muncul di tengah kota.

Tapi kali ini di sisi penghalang.

Ya, menyadari itu.

“Kurasa Lee Taeyeon ada di sini.”

Tidak ada seorang pun di sini yang masih mencari kecantikan dan hobi dalam situasi ini.

Sebagian besar rumah kota berada di ambang kehancuran.

Namun ada satu rumah rapi yang terletak di tengah kota yang masih berdiri kokoh.

Rumah yang satu itu bahkan tidak ada debu di dindingnya, seolah-olah ada seseorang yang terus-menerus mengelolanya.

“Kamu masih perfeksionis tentang ini.”

Taesan masih mempertanyakan ini di depan rumah.

Saat pintu terbuka dan bagian dalamnya terlihat, Taesan semakin tercengang.

“Wah.”

Taesan bisa melihat segala macam ornamen dan mural.

Rumah itu didekorasi dengan cukup baik, tetapi di dunia yang gila ini, tidak ada yang peduli dengan dekorasi.

Jika ada, itu mungkin hanya beberapa orang gila acak.

Taesan mendecakkan lidahnya sambil menunggu wanita itu datang.

“Tidak bisakah kamu menghilangkan kebiasaan aneh ini?”

“Aku tidak ingin mendengarmu mengejek hobiku yang berharga.”

Wanita yang duduk di kursi kulit merah yang mewah itu menggerutu.

Dia dengan bangga mengarahkan jarinya ke potret yang indah.

“Bukankah itu cantik? Aku membawanya dari museum seni kali ini.”

Potret itu berukuran empat kali ukuran tubuh manusia, tidak memiliki debu, atau bahkan mendeteksi…

Taesan menghela nafas.

“Mengapa manusia terkuat harus menjadi wanita sepertimu?”

Lee Taeyeon.

Satu-satunya manusia yang dapat menghapus mode Sendirian.

Dia dianggap sebagai manusia terkuat di Bumi, bahkan Taesan tidak akan berani mengacaukannya.

Lee Tae Yeon tersenyum.

“Dalam situasi ini, obsesi terhadap sesuatu penting untuk menghilangkan stres.

Mengapa Anda tidak memiliki hobi seperti saya?

Saya selalu bertanya-tanya tentang apa yang dimaksud dengan seni di masa lalu, tetapi sekarang saya perhatikan bahwa semua memiliki keunikannya masing-masing. Lihat potret yang kubawa kali ini.”

“Mari kita bahas nanti ketika kita punya waktu.”

Lee Tae-yeon memiliki kebiasaan kehilangan konsentrasi semakin dia berbicara.

Tae-san tahu dari pengalamannya bahwa yang terbaik adalah berbicara langsung dengannya.

“Apa masalahmu di sini?”

Alasan mengapa Taesan datang ke sini adalah karena Lee Tae-yeon memanggilnya.

Lee Tae-yeon meletakkan tangannya di sandaran tangan.

“Apakah kamu baru saja memberi pelajaran pada Hard Mode Player itu?.”

“Itu hanya karena tidak ada orang lain yang melakukannya selain aku.”

“Pemain mudah menghancurkan Hard Player, itu adalah cerita yang aneh setiap kali saya mendengarnya.”.

Lee Tae-yeon membuka mulutnya sambil menatap Taesan yang terkesan.

“Jendela status.”

Jendela status Lee Tae-yeon muncul.

[Lee Tae Yeon]

[Tingkat: 258]

[Kekuatan fisik: 45810/45810]

[Manna: 7020/7020]

[Kekuatan: 10152]

[Intelijen: 9899]

[Personil : 13254]

[Serangan + 5421]

[Pertahanan + 8456]

Semua orang akan menjadi iri setiap kali mereka melihat status ini.

Serangan ringannya setara dengan serangan terbaik Hard Mode Player

Melihat statistik itu membuat wajah Taesan cemberut.

“Apa, apa kamu membual tentang statusmu?”

“Aku penasaran, Taesan. Tunjukkan juga jendela status Anda.

Aku hanya ingin menunjukkannya. Aku merasa kasihan padamu, Easy Player.”

Tai Shan menggerutu dan membuka jendela.

[Kang Taesan]

[Tingkat: 57]

[Kekuatan fisik: 1021/1021]

[Manna: 820/820]

[Kekuatan 105]

[Kecerdasan: 100]

[Kelincahan: 98]

[Serangan + 49]

[Pertahanan + 58]

Lee Tae Yeon mengangguk.

“Kamu sama lemahnya dengan kotoran.”

Dia meremas wajahnya.

“Kamu ingin bertarung?”

“Tapi itu cukup bagus. Pemain yang mudah biasanya memiliki statistik yang jauh lebih buruk daripada Anda.

Pada pandangan pertama, Taesan pada dasarnya tampak mudah untuk dilawan.

Labirinnya sangat berbeda tergantung pada kesulitannya, semakin sulit levelnya, semakin kuat yang akan Anda dapatkan.

Saat Anda membersihkan labirin, semua statistik berhenti tumbuh sehingga tidak mungkin untuk menjadi lebih kuat.

Pemain keras biasanya sepuluh kali lebih kuat dari Tae-san melihat statistik.

Tapi hampir semua dari mereka bahkan tidak bisa memukul Taesan.

Lee Tae-yeon juga tidak dapat menjamin kemenangan yang jelas melawan Tae-san.

Itu semua karena keterampilan yang dimiliki Taesan.

“Apakah kamu memiliki 200 keterampilan?”

“Sekitar dua ratus tiga puluh.”

“… itu angka yang konyol.”

“HAHAHA”, Lee Taeyeon memalsukan tawanya.

Dia memiliki sekitar lima puluh keterampilan. Ada sekitar dua puluh pemain keras yang memiliki keterampilan sebanyak itu.

Selain itu, skill yang dimiliki Tesan tidak hanya dengan kuantitas yang tinggi tetapi juga bervariasi.

Lee Tae-yeon bersiap-siap.

“Diam.”

[Lee Tae-yeon memanggil Penambahan. Setengah dari kekuatan ofensif dasar ditambahkan.]

[Lee Tae-yeon memanggil Penambahan. Menggandakan stat pelanggaran.]

[Lee Tae-yeon memanggil Akurasi. Serangan ini pasti akan mengenai sasaran.]

[Serangan Lee Tae-yeon.]

Damage berkekuatan sepuluh kali lipat yang bisa membunuh Taesan jika mengenai target.

[Penggunaan Kang Tae-san Absolute Neutralize serangan pertama telah dibatalkan.]

[0 Kerusakan pada Kang Taesan]]

“Apa yang sedang kamu lakukan?”

“Tidak ada.” Kata Lee Taeyeon dengan senyum pahit

Dia menggunakan skill terbaiknya untuk akurasi, tapi itu tidak berguna di depan Taesan.

“Penetralan Mutlak, Penghakiman Mutlak, Perkalian, Serangan Berlapis Ganda, Salin,

Itu hanya sekelompok keterampilan gila. ”

Keterampilan yang dapat membuat Anda menjadi orang yang kuat hanya dengan satu keterampilan dan Taesan memiliki lebih dari dua ratus keterampilan.

Jadi bahkan jika Taesan memiliki statistik lebih rendah daripada kebanyakan pemain keras, dia bisa mengalahkan orang lain hanya karena keterampilannya.

“Apakah kamu mendapatkan keterampilan dengan membersihkan menara langkah demi langkah?”

“Ini bukan menara, ini labirin. Mengapa Anda menyebutnya menara? ”

“Sebenarnya kebanyakan orang menyebutnya menara, hanya sedikit yang menyebutnya labirin. Aku ingin kamu menjawab pertanyaanku.”

“Hmmm. Dalam Easy Mode kita bisa mendapatkan beberapa skill, sebenarnya dalam semua kesulitan kamu bisa mendapatkan skill”.

Lee Tae-yeon menundukkan kepalanya dan merenung.

“Kami seharusnya membersihkan menara sama seperti Anda. Saya seharusnya berlatih untuk menjadi lebih kuat sampai saya melewati batas saya alih-alih segera membersihkan labirin … ”

Tapi mereka semua tidak kecuali Taesan.

Dikelilingi ketakutan, terobsesi untuk membersihkan menara sesegera mungkin, dan keluar, mereka kehilangan sebagian besar elemen yang bisa membuat mereka menjadi lebih kuat. Lee Taeyeon terlambat menyadari fakta sederhana ini.

“Sehat.”

Taesan berbicara dengan suara yang dalam.

Jika orang lain bertindak seperti dia, apakah mereka akan menjadi sekuat dia?

Tidak di matanya.

Sekarang kata-kata Lee Tae-yeon seperti, “Jika semua orang hidup seperti Edison, apakah semua orang akan menemukan bola lampu?”

“Lagi pula hari sudah berlalu.”

“Itu tidak persis seperti itu.”

Lee Tae Yeon tersenyum.

Taesan menatapnya dengan tatapan ingin tahu, tapi bukannya menjawab, Lee Taeyeon malah mengubah topik pembicaraan.

“Lagipula kamu hebat. Jika Anda bermain dalam mode sendiri, kita bisa bertahan bersama. ”

Saat ini, Taesan bahkan tidak bisa menggunakan sepersepuluh dari keterampilannya karena kebanyakan dari mereka membutuhkan statistik tinggi untuk dapat bekerja dengan baik.

.

Jika Taesan sebagus pemain keras biasa, umat manusia akan bisa melangkah dua kali lebih jauh.

Taesan menggelengkan kepalanya dengan gugup.

“Sudah cukup, bukan?”

Jika dia bermain dalam mode Normal.

Jika dia bermain dalam mode sendiri.

Aku pernah mendengar kata itu sampai sekarang.

Sekarang dia kesal.

“Langsung saja ke intinya. Bukankah kamu pergi untuk eksplorasi? ”

“Itu benar, gelombang berikutnya akan segera dimulai.” Lee Tae-yeon berkata dengan tatapan serius.

Taesan mengerutkan kening.

Kali ini monster akan menyerang habis-habisan.

Pada gelombang pertama, umat manusia dirampas dan diratakan Seoul menjadi remah-remah.

Pada gelombang kedua, hampir separuh pemain keras meninggal.

Di gelombang ketiga, semua pemain hanya bisa mempertahankan kota kecil di luar.

Setiap kali gelombang mulai, banyak orang meninggal dan daerah kami sangat berkurang.

Sekarang sudah gelombang keempat.

“Berapa banyak monster?”

“Dua level S, lusinan level A, ratusan level B, dan juga rasul.”

Lee Tae-yeon berbicara dengan tenang.

Dia menganggukkan kepalanya. “Ini sudah berakhir.”


Level Up with Skills

Level Up with Skills

스킬빨로 레벨업
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2020 Native Language: Korean
Sebuah labirin yang menelan umat manusia dan empat pilihan diberikan kepada mereka. Mode mudah bagi siapa saja untuk hidup. Mode normal, di mana hanya yang hidup yang selamat. Mode keras di mana hanya 1% yang bisa bertahan. Dan mode Alone, di mana hanya satu yang selamat. Kang Tae-san adalah pemain Easy Mode tetapi yang terkuat di antara umat manusia. Kata-kata yang telah dia dengar beberapa kali. “Bagaimana jika Anda telah memilih mode keras atau setidaknya mode normal?” Ketika saya sekarat saya menyesali pilihan saya sendiri, suatu hari nanti Anda memiliki kesempatan untuk memilih emas lagi. "Aku tidak akan membuat pilihan yang salah kali ini."

Options

not work with dark mode
Reset