Level Up with Skills Chapter 08

Lantai Pertama (1)

“Oh”

Cahaya yang menyenangkan muncul di wajah Tae-san. Hadiah di lantai pertama adalah ramuan stat yang meningkat secara acak. Dalam Mode Mudah, itu adalah hadiah yang hanya diberikan setelah mencapai lantai 10.

“Seperti yang diharapkan, ini ada di level lain.”

Jendela sistem tidak berhenti.

[Kamu, orang yang mengambil langkah pertama ke labirin. Saya tidak tahu apakah itu keberanian atau kecerobohan, tetapi mereka yang tahu bahaya jurang ini akan memuji Anda]

Keuntungan lain dari mode Solo adalah bahwa itu adalah permainan tunggal. Tidak ada pemain lain yang berpapasan satu sama lain.

Dengan kata lain, hadiah awal adalah semua yang harus diambil pemain. Mempertimbangkan bahwa manfaatnya sangat besar, ini adalah poin yang cukup bagus.

[Menerima gelar “Pelopor”]

Tae-san dengan cepat mengkonfirmasi efeknya.

“Konfirmasi Judul”

[Judul: Perintis]

[NPC seperti Anda]

Wajah Tae-san berubah dingin.

Ini karena Lee Tae-yeon mengatakan bahwa NPC misterius memusuhi pemain. Banyak yang membencinya sampai mereka ingin membunuhnya.

Dia pikir mendapatkan sisi baik mereka tidak ada artinya. Dia juga diberi gelar perintis, tetapi dia menilai itu sebagai pencapaian yang tidak ada artinya.

Semua konfirmasi telah selesai. Sisanya hanya untuk menerobos labirin.

Dia berjalan menyusuri lorong batu bata.

* * *

Saat Tae-san berjalan menyusuri lorong, dia ingat apa yang dikatakan Tae-yeon.

Tidak mungkin untuk menembus lantai 100 dalam situasi di mana pemain tidak memiliki apa-apa. Secara alami, labirin juga membuat persiapan minimal yang sesuai.

Salah satunya adalah pemilik toko.

[Tae-san, apakah ada pemilik toko di Easy Mode?]

[Ya. Apakah ada tingkat kesulitan yang tidak memilikinya?」

[Apakah mereka bagus?]

[Apa? Tidak juga, dia hanya seorang pedagang]

Seorang pemilik toko muncul di pintu masuk setiap lantai dan hanya menjual barang-barang tertentu.

Mereka tidak menjual sesuatu yang hebat. Pemiliknya menjual ramuan yang merupakan pembelian yang tidak berguna dan lebih baik membuangnya.

[Tapi tidak dalam mode ini. Mereka menjual banyak barang bagus. Lihat ini.]

Dia menunjukkan padanya sepotong peralatan.

Itu adalah perlengkapan pergelangan tangan, yang dia banggakan. Itu adalah salah satu item terkuatnya yang mengurangi semua kerusakan sebesar 50%.

“Aku membeli ini di toko”.

“…Apakah mereka menjual barang-barang seperti itu?”

[Ada lebih banyak dari ini, tetapi saya tidak dapat membelinya karena saya tidak memiliki cukup emas. Saya yakin jika Anda dapat membeli semua barang dari toko, Anda akan menjadi lebih kuat dari saya.]

Dia percaya diri, tapi Tae-san melepaskannya dengan wajah kesal karena dia adalah pemain Easy Mode.

“Tapi tidak sekarang.”

Dia mengatakan bahwa ada toko di ujung gang. Tae-san membuka pintu.

“Apa? Anda sudah di sini?”

Ada kurcaci di ruangan itu.

Wajahnya ditutupi dengan janggut putih panjang dan terlihat kesal.

Setidaknya itu tidak terlihat seperti monster.

[Anda telah bertemu dengan raja kurcaci]

Tae-san melirik kurcaci itu. Itu adalah pemilik toko Solo Mode yang dibicarakan Lee Tae-yeon.

“Halo?”

“Ya?”

Kurcaci itu tertawa terbahak-bahak.

“Kecerdasannya cukup bagus.”

Kurcaci itu tahu dari dunia seperti apa Tae-san berasal dan seperti apa prosesnya.

Kurcaci itu membuka mulutnya.

“Siapa namamu?”

“Saya Kang Tae-san. Siapa kamu?”

“Saya pemilik toko”

“Tapi kamu sepertinya tidak punya barang?”

Hanya ada satu kurcaci di ruangan seukuran studio. Kurcaci itu mendengus.

“Nak, itu tidak cukup untuk mengisi seluruh lantai pertama untuk mengeluarkan semua barangku.”

Kurcaci itu mengeluarkan pipanya dan menyalakannya.

“Dan saya tidak punya niat untuk menunjukkan kepada Anda salah satu dari anak-anak saya.”

“Hah?”

Pemilik toko yang tidak menjual apapun. Tae-san tertawa.

“Lalu kenapa kamu ada di sini?”

“Apakah kamu di sini karena kamu ingin? Apa yang Anda pikir saya lakukan di sini? Di tempat gila ini, meninggalkan kerajaanku. Jika bukan karena makhluk gila itu?”

Kurcaci itu dengan gugup mengisap pipanya.

“Ngomong-ngomong, saya tidak ingin menunjukkan anak-anak saya kepada orang-orang yang bahkan tidak tahu subjeknya, kan?”

“Jadi begitu.”

Seperti yang Taeyeon katakan, jadi Tae-san tidak bingung.

[Tapi pemilik toko gila itu memiliki kepribadian yang kotor. Pada awalnya, saya hampir mati dalam kemarahan karena dia tidak ingin menjual apa pun kepada saya. Setelah itu, saya terpicu bahwa dia terus mengabaikan saya. Aku sangat marah.]

Dia sangat kesal sehingga dia gemetaran. Menurutnya, kurcaci itu memiliki kondisi tertentu yang harus diselesaikan pemain sebelum dia membuka toko.

“Tetapi jika Anda menunjukkan siapa Anda, itu akan menjadi cerita yang berbeda.”

Kurcaci itu mengambil pipanya dan menunjukkan bagian lain di ujungnya.

“Pergi dan kembalilah hidup-hidup. Lalu aku akan menunjukkan kepadamu, anak-anakku.”

Bertahan hidup. Itulah kondisi kurcaci itu. Kata sederhana itu sudah cukup untuk menunjukkan kesulitan labirin. Tae-san bertanya dengan tenang.

“Apakah itu cukup?”

Sebaliknya, kurcaci itu terkejut melihat betapa tenangnya dia.

“Apakah kamu akan melakukannya?”

“Lalu apa yang harus saya lakukan? Maukah Anda menunjukkan kepada saya barang-barang itu setelah saya membersihkan labirin? ”

“Tidak tidak…”

Kurcaci itu memiringkan kepalanya bertanya-tanya.

“Orang ini aneh.”

“Bisakah aku pergi sekarang?”

“Ya, lakukan apa pun yang kamu inginkan.”

Tae-san melangkah ke lorong. Ketika dia melihat ke belakang, dia melihat kurcaci itu masih menatapnya.

“Apakah ada sesuatu yang ingin kamu katakan?”

Sepertinya dia tidak merasakan ketakutan sama sekali. Kurcaci itu berpikir untuk memasukkan pipa itu kembali ke mulutnya.

“Itu tidak masalah karena kamu tidak akan bisa membuatnya hidup.”

Tingkat kesulitan labirin tidak diatur mengingat permainan solo.

Bahkan jika dia kembali, dia akan kembali dalam keadaan ketakutan. Wajahnya akan ternoda ketakutan.

Orang seperti itu tidak berharga apa-apa. Hanya beberapa item yang tidak berguna akan cukup baginya.

Apa pun yang terjadi, itu akan menyenangkan bagi si kurcaci. Dia membakar pipanya dengan seringai.

* * *

Tae-san melewati lorong dan tiba di ruangan lain.

“Struktur lorong dan ruangan sama dengan Easy Mode.”

Setelah mengetahui strukturnya, dia melihat sekeliling ruangan. Labirin yang terbuat dari batu bata berlumut tampak aman di luar tanpa ancaman apa pun.

“Itu tidak mungkin benar.”

Tae-san mencabut pedangnya.

Dari kejauhan, dia mendengar tangisan. Ini adalah Mode Solo. Monster yang muncul dari awal juga merupakan bos di mode lain.

“Mencicit! Mencicit!”

Segera, seekor hewan pengerat raksasa muncul.

[Tikus besar telah muncul]

“Tikus besar?”

Tae-san tersenyum. Aku tahu monster itu.

Pertahanannya tidak signifikan, tetapi bergerak dengan kecepatan yang sulit untuk diikuti dengan mata telanjang. Monster ini, yang menjadi penyebab kemarahan banyak pemain, adalah bos lantai lima di Easy Mode.

Dan bos itu hanyalah monster lain di sini. Perbedaan antara mode lain dan Mode Solo sangat mencolok pada setiap pemain.

“Apa yang harus saya lakukan?”


Level Up with Skills

Level Up with Skills

스킬빨로 레벨업
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2020 Native Language: Korean
Sebuah labirin yang menelan umat manusia dan empat pilihan diberikan kepada mereka. Mode mudah bagi siapa saja untuk hidup. Mode normal, di mana hanya yang hidup yang selamat. Mode keras di mana hanya 1% yang bisa bertahan. Dan mode Alone, di mana hanya satu yang selamat. Kang Tae-san adalah pemain Easy Mode tetapi yang terkuat di antara umat manusia. Kata-kata yang telah dia dengar beberapa kali. “Bagaimana jika Anda telah memilih mode keras atau setidaknya mode normal?” Ketika saya sekarat saya menyesali pilihan saya sendiri, suatu hari nanti Anda memiliki kesempatan untuk memilih emas lagi. "Aku tidak akan membuat pilihan yang salah kali ini."

Options

not work with dark mode
Reset