Level Up with Skills Chapter 09

Lantai Pertama (2)

Pertama-tama, dia harus menganalisis. Dia tidak bisa mengingat dengan jelas karena dia berurusan dengan hewan pengerat itu beberapa dekade yang lalu. Tae-san menatap Tikus Besar.

“Seperti yang diharapkan, itu terlalu besar.”

Ukurannya sebesar kucing. Mirip dengan capybara, hewan pengerat terbesar di dunia yang hidup di daerah tropis.

Tapi itu tidak semanis Capybara.

Hitam dengan bulu keriting. Geraham jeleknya yang mencuat cukup mengesankan.

“Mencicit! Mencicit.”

Tikus Besar, yang telah melihat Tae-san sejenak, bergegas masuk.

Itu cepat. Dalam sekejap mata, Tikus Besar tiba tepat di depan pergelangan kakinya.

Dia merasakan sakit yang tajam di pergelangan kakinya.

[10 kerusakan untukmu]

Tae-san dengan cepat memukul pedang. Namun sia-sia, pedangnya hanya mengenai lantai.

“Mencicit! Mencicit!”

Tikus Besar sudah melarikan diri jauh. Tae-san tersenyum.

“Seperti yang kupikirkan, ini cepat.”

Gerakannya sulit untuk diikuti. Tapi kucing beberapa kali lebih cepat. Kecepatannya jauh lebih besar karena kaki mereka.

Kecepatannya berada pada level di mana seorang pemain dapat melihat afterimage tetapi tidak dapat bereaksi sampai statistik mereka dinaikkan.

Tidak masalah jika dia menyelesaikan Mode Mudah atau jika dia menangkap Tikus Besar. . Situasinya sangat berbeda dari saat itu.

Mode Mudah memungkinkan pemain untuk saling bertemu. Dan dengan keunggulan itu, Boss Monster akan dikalahkan oleh banyak pemain.

‘Jika saya mengejar hewan pengerat itu, itu akan membuat saya lelah.’

Dan ada juga perbedaan dalam stat. Tidak peduli betapa mudahnya mode lainnya, karena hewan pengerat itu adalah bos lantai lima. Statistik setiap pemain dinaikkan yang membantu mereka merespons kecepatan Tikus Besar.

Tapi saat ini dia sendirian dan statistiknya juga seperti seorang pemula. Hampir tidak mungkin untuk mengalahkan monster itu.

Jadi itu sebabnya Lee Tae-yeon melarikan diri.

Setelah kembali ke toko di ambang kematian, dia menerima tatapan menghina kurcaci itu dan mendengarkan nasihat mereka.

Dan itu adalah keputusan yang tepat. Di antara pemain Solo yang menyelesaikan lantai pertama, tidak ada yang bangkit untuk melawan monster itu. Dan siapa pun yang kembali mati.

“Aku kira-kira tahu seperti apa rasanya.”

Tapi Tae-san meraih pedangnya sambil tersenyum.

Dia tahu kesulitan Solo Mode. Tanpa kepercayaan diri, dia tidak akan memasuki mode ini sejak awal.

Sistem penghargaan labirin itu sederhana.

Jika seorang pemain dapat mencapai apa yang orang lain tidak bisa.

Jika prestasi tak terbantahkan seperti itu dilakukan, hadiah akan dikompensasi sesuai.

Tujuan Tae-san adalah menjadi lebih kuat dari siapa pun di sini. Jadi, dia tidak punya alasan untuk melarikan diri dari Tikus Besar.

Dan dia tahu ini tidak bisa dicapai.

* * *

Dia menenangkan hatinya.

Saat ini, dia seharusnya tidak gelisah.

Dia melihat banyak pemain yang telah mati meskipun mampu membersihkan lantai yang cukup. Tetap tenang adalah nilai terbesar di labirin.

[Pikiran Anda dalam keadaan tenang]

Dalam keheningan, Tae-san mengingat informasi Tikus Besar.

Ukuran monster ini tidak lebih besar dari kucing.

Kemampuan melompatnya tidak terlalu tinggi. Itu tidak cukup untuk menjangkau dan menggigit leher pemain.

Maka jelas itu akan menjangkau tempat tertentu.

“Kki-ik!”

[9 kerusakan untukmu]

Tikus Besar menggigit pergelangan kakinya. Tae-san dengan cepat mengayunkan pedangnya, tapi sama seperti sebelum pedang itu menembus udara.

Tae-san mengerutkan kening dan fokus sekali lagi.

Tikus Besar, yang mengamatinya, bergegas menyerang.

Tae-san mengayunkan pedangnya ke bawah.

Kali ini lebih cepat dari sebelumnya.

Celah!

Tapi tetap saja, pedang itu menyentuh tanah.

[8 kerusakan untukmu]

‘Seperti yang saya harapkan ini saja tidak akan berhasil.’

Dia tahu bahwa hewan pengerat itu datang sambil berkonsentrasi pada serangan itu. Perbedaan respon masih 0,3 detik. Tidak mungkin untuk bertahan dan menyerang pada saat yang bersamaan.

Tikus Besar telah bergegas masuk lagi.

Tae-san tidak repot-repot mengayunkan pedangnya kali ini.

[10 kerusakan untukmu]

Sedikit demi sedikit, kekuatan fisiknya semakin berkurang. Namun, Tae-san tidak goyah.

“Jendela status.”

[Kang Tae-san]

[Tingkat 1]

[Kesehatan: 63/100]

[Mana: 10/10]

[Kekuatan: 10

[Kecerdasan: 10]

[Kelincahan: 10]

[Serangan +1]

[Pertahanan +2]

[Subjek dalam kondisi terbaik]

Dia memiliki kekuatan fisik yang cukup. Dan tidak ada tanda-tanda monster lain ikut campur.

Damage yang diberikan per serangan adalah 8 hingga 10.

Maka itu sangat sederhana.

Dia hanya perlu berhasil dalam 6 kali percobaan.

‘Saya mengerti.’

Bahkan jika itu hanya mengenai satu kali, itu semakin lemah.

Sementara itu, Tikus Besar terus menyerang pergelangan kakinya.

‘Seperti yang diharapkan, itu hanya bertujuan untuk pergelangan kakiku.’

Tikus Besar tidak bisa membidik ke tempat lain karena perbedaan ukurannya.

Tapi satu-satunya masalah adalah dia tidak bisa bereaksi cukup cepat.

Ini adalah tugas yang mustahil pada awalnya untuk refleks manusia hanya karena bayangan dari hewan pengerat terlihat.

‘Haruskah saya menyerah?’

Mata Tae-san tenggelam setelah dia menyimpulkan.

Tak tergoyahkan, mata terkunci pada Tikus Besar. Monster itu tidak bisa menahan diri untuk tidak tersentak sejenak.

Naluri Tikus Besar meningkat dalam bahaya. Tapi dia yakin bahwa makhluk itu, yang belum kalah dalam pertarungan, akan menyangkal hasil yang berbeda ini.

“Mencicit!”

Tikus Besar seperti yang diharapkan menolak nalurinya.

Makhluk ini lemah. Itu tidak dapat menanggapi gerakannya. Begitu Tikus Besar mencoba meluncurkan dirinya ke tanah untuk menggigit pergelangan kakinya.

Jeritan!

Sebuah pedang melaju ke arah monster itu.

Mencicit! Mencicit!

Tikus Besar, terkejut dengan serangan itu, berhenti.

‘Apakah manusia melihat serangan masuk saya? Tidak tidak. Bahkan jika itu terjadi, dia tidak bisa menghentikanku.’

Tikus Besar menyimpulkan, tetapi sama seperti sebelumnya serangannya gagal.

Berteriak!

“Mencicit!”

Sama seperti Tikus Besar menuangkan kekuatan ke tubuhnya untuk serangan berikutnya, pedang itu mengenai lantai yang menghalanginya. Tikus Besar, untuk sesaat kewalahan oleh pedang, berhenti bergerak.

“Kki kki kki!”

Tikus Besar tidak mengerti situasinya. Dengan otaknya yang kurang berkembang, sepertinya Tae-san tahu setiap gerakannya.

[Tikus Besar gelisah. Gerakan Tikus Besar melambat.]

Tae-san tersenyum cerah.

“Itu berhasil.”


Level Up with Skills

Level Up with Skills

스킬빨로 레벨업
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2020 Native Language: Korean
Sebuah labirin yang menelan umat manusia dan empat pilihan diberikan kepada mereka. Mode mudah bagi siapa saja untuk hidup. Mode normal, di mana hanya yang hidup yang selamat. Mode keras di mana hanya 1% yang bisa bertahan. Dan mode Alone, di mana hanya satu yang selamat. Kang Tae-san adalah pemain Easy Mode tetapi yang terkuat di antara umat manusia. Kata-kata yang telah dia dengar beberapa kali. “Bagaimana jika Anda telah memilih mode keras atau setidaknya mode normal?” Ketika saya sekarat saya menyesali pilihan saya sendiri, suatu hari nanti Anda memiliki kesempatan untuk memilih emas lagi. "Aku tidak akan membuat pilihan yang salah kali ini."

Options

not work with dark mode
Reset