Level Up with Skills Chapter 10

Lantai Pertama (3)

[Lee Tae-yeon [Solo]: Tae-san, bagaimana kamu menghadapi Tikus Besar?]

[Kang Tae-san [Solo]: Memprediksi gerakan ototnya, menghindar dan kemudian menusuknya.]

[Lee Tae-yeon [Solo]: Anda ingin saya menusuknya?]

[Kang Tae-san [Solo]: Tidak. Pertama, prediksi!]

[Lee Taeyeon [Solo]: …Bagaimana saya bisa memprediksi gerakan otot tikus?!]

* * *

“Mencicit!”

Tikus Besar mengeluarkan teriakan mengancam. Tae-san baru saja mulai di Tikus Besar.

Dia tidak bereaksi.

Namun, Tikus Besar adalah makhluk yang bernafas dan menggunakan ototnya untuk bergerak. Jadi, siapa pun dapat memeriksa pergerakannya ketika mencoba melakukan sesuatu.

Tiba-tiba, kaki Tikus Besar berkontraksi. Dadanya, naik turun, membengkak.

Sekarang saatnya.

Tae-san menghunus pedangnya.

Mencicit!

“Kki-ik!”

Tikus Besar, yang hendak masuk, secara refleks mundur.

Konsep prediksi.

A harus tahu ketika menyerang makhluk apapun. Jika diperhatikan dengan cermat, tidak sulit untuk memblokir serangan terlebih dahulu.

Itu sama seperti di tinju profesional. Petinju melihat pukulan itu dan tidak bisa menghindarinya. Sedangkan melihat bahu lawannya dan memprediksinya.

Meskipun lawannya adalah hewan pengerat, teorinya sama.

Kemudian itu dimulai.

Tae-san mengulurkan lengannya yang lain tanpa pedang.

Tikus Besar ragu-ragu dan berlari mundur.

Namun, itu diblokir lagi oleh serangan Tae-san.

“Mencicit! Mencicit!”

[Tikus Besar kewalahan oleh Anda]

[Serangan itu dibatalkan]

Mata merah kecil itu panik bahkan Tae-san menyadarinya. Tikus Besar tahu bahwa itu tidak bisa menyerang Tae-san dua kali di pergelangan kakinya.

Jika demikian, hewan pengerat harus pergi ke tempat termudah berikutnya untuk diserang.

Lengannya mencuat.

Tanpa berpikir itu datang ke keputusan cepat.

Tikus Besar melemparkan dirinya dan mencoba menggigit Tae-san.

“Mencicit?!”

Pertanyaan di mata Tikus Besar jelas, perasaan menggigit daging sangat aneh. Itu tidak kenyal, melainkan sesuatu yang keras.

Takut, ia mencoba melarikan diri tetapi tubuh Tikus Besar kedua berikutnya ada di udara. Gerakan cepat yang bahkan tidak disadari oleh hewan pengerat itu.

“Kamu mati.”

Tae-san menarik Tikus Besar dengan lengannya, ke tanah.

Cak!

“Mencicit!”

Tikus Besar, hancur di bawah lengan bawah, berteriak. Itu berjuang untuk melarikan diri, tetapi perbedaan kekuatan mereka besar.

Tae-san tidak melewatkan waktu dan menikam hewan pengerat itu di dadanya. Sensasi tidak menyenangkan mengalir di tangannya.

[Serangan Anda]

[Tikus Besar lumpuh. Kerusakan lebih besar]

[4 Kerusakan Tikus Besar]

[5 Kerusakan Tikus Besar]

….

“Mencicit, mencicit …”

Kehidupan menghilang dari mata merah itu.

“Bagus…”

Ketika Tikus Besar berhenti bergerak, Tae-san akhirnya mundur.

“Ini cukup sulit.”

Bahkan monster pertama, yang hanya seekor tikus, tidak bisa ditangani dengan refleks manusia.

Namun, Tae-san diatur dengan tenang.

Ia memenangkan.

Sekarang saatnya untuk mendapatkan hadiahnya.

[Kamu menang melawan Tikus Besar]

[Mendapatkan banyak pengalaman]

[Kesehatan dipulihkan ke +5]

[Memperoleh 43 koin emas]

[Mendapatkan kulit Tikus Besar]

[Anda telah mendapatkan daging Tikus Besar]

Sampai saat ini, Tae-san sudah melampaui apa yang dia harapkan. Dia merasa bodoh karena membuat keributan karena hanya menerima beberapa hadiah dasar.

[Kamu telah menang sendirian melawan musuh yang sulit untuk dimenangkan]

[Agility telah meningkat secara permanen sebesar 1]

“Oh…”

Tae-san tersenyum puas. Di labirin, statistik adalah nilai yang tidak berubah. Naik level selalu merupakan hal yang baik.

Tetapi jendela sistem tidak berakhir di sana.

[Peningkat Jiwa telah diaktifkan. Agility meningkat secara permanen sebesar 1.]

[Keterampilan dasar [Swordsmanship] telah diperoleh.]

[Anda telah memenangkan pertempuran berdasarkan visi lapangan luas Anda. Skill Pasif [Mengamankan Visibilitas] telah diperoleh.]

[Kamu menang dengan melihat kelemahan lawan selama pertempuran. Keterampilan Pasif [Deteksi] telah diperoleh.]

[Kamu menghadapi lawanmu tanpa agitasi bahkan dalam pertempuran pertamamu. Skill Pasif [Coolheaded] telah diperoleh.]

“Hah?”

Tae-san bingung. Mulai saat ini, itu di luar dugaannya.

Tapi jendela sistem terus muncul.

[Kamu menang melawan monster untuk pertama kalinya]

[Memperoleh 100 emas]

[Gelar [Brave One] telah diperoleh.]

“Aku baru saja membunuh monster itu, apakah aku baru saja mendapatkan jackpot?”

Dalam Mode Mudah, bahkan jika dia menangkap monster bos, dia tidak akan menerima setengah dari apa yang dia miliki sekarang.

Tae-san berpikir dengan cemberut tetapi mengingat karakteristik labirin, itu cukup alami.

Labirin tidak hanya menimbang hasil kemenangan.

Ini mengkaji bagaimana prosesnya, seberapa sempurna kemenangannya, dan seberapa luar biasa hasilnya.

Pertarungan Tae-san hampir sempurna. Dia adalah pemain Solo Mode dan labirin menghadiahinya sesuai dengan itu.

Namun, Tae-san, yang tidak tahu itu, senang sekaligus bingung.

Bagaimanapun, hadiah adalah hadiah.

“Jendela keterampilan.”

[Keterampilan dasar: Ilmu Pedang]

[Daya tahan: 1%]

[Saya pikir saya bisa menggunakan pedang]

Ini adalah keterampilan paling dasar. Dan Tae-san, yang bergantung pada keahliannya, tidak pernah menggunakannya sampai akhir.

Dia melewatkan informasi tambahan dan memeriksa skill berikutnya.

[Keterampilan Pasif: Mengamankan Visibilitas]

[Kecakapan: 5%]

[Anda bisa mendapatkan tampilan yang luas. Itu masih dalam visi lapangan manusia]

Mengamankan visibilitas. Ini adalah keterampilan yang bagus. Visibilitas manusia cenderung buram kecuali di mana mereka fokus. Dengan skill ini, dia bisa melihat banyak tempat pada saat yang bersamaan.

Itu adalah keuntungan yang cukup besar. Saat pemain bertarung, bidang penglihatan mereka menyempit. Jadi, ketika terjadi ketidakteraturan, menjadi sulit untuk merespons, dan dengan keterampilan ini, kemungkinannya sangat kecil untuk terjadi.

Itu juga merupakan keterampilan yang dia peroleh hanya setelah melintasi lantai 20 dalam Mode Mudah.

Dan keterampilan berikutnya.

[Keterampilan Pasif: Berkepala Dingin]

[Kecakapan: 12%]

[Memberikan keberanian yang tak tergoyahkan. Selama keberadaan di luar persepsi Anda tidak muncul, Anda tidak akan panik. Keputusan bisa diperbaiki.]

Coolheaded juga merupakan skill yang sangat berguna karena bisa menolak berbagai alternatif keputusan.

[Keterampilan Pasif: Deteksi]

[Kecakapan: 5%]

[Dapat digunakan untuk mendeteksi dan dengan mudah mengetahui situasi. Juga dapat digunakan untuk mendeteksi kelemahan makhluk hidup apa pun.]

“Aku sudah memiliki ini.”

Deteksi. Kata itu menggambarkan semuanya dan itu juga merupakan keterampilan yang digunakan Tae-san sampai akhir.

Ketika keterampilan mencapai 100%, itu berkembang. Dan ketika keterampilan yang melihat melalui segalanya, berkembang dengan beberapa langkah, itu menjadi alat yang sempurna untuk analisis strategis.

Tae-san tidak mendapatkan [Deteksi] sampai lantai 40. Dan pada saat itu berarti dia cukup terampil. Pemain Hard Mode hampir tidak mendapatkan [Deteksi] setelah mereka menyelesaikan lantai 50.

Dan di sini dia mendapatkan ini di awal lantai pertama.

“Sial, perbedaan yang mengerikan.”

Dia tahu akan ada perbedaan besar, tetapi dia tidak berpikir itu akan sebanyak ini. Dia mendecakkan lidahnya dan memeriksa keterampilannya lagi.

[Keterampilan unik: Pengangkat Jiwa]

[Kecakapan: 100%]

[Pengguna melihat dunia satu tingkat lebih tinggi. Setiap kali pengguna mencapai level yang lebih tinggi, mereka dapat menjarah kekuatan lawan.]

“Apa ini?”

Itu bukan keterampilan yang dia peroleh di garis waktu ini. Tae-san ingat, disibukkan dengan ingatannya.

“……ketika aku bertarung dengan kelas-S.”

Ketika 1,25 juta statistik menurun drastis.

Akhirnya, pada akhirnya, jendela sistem muncul. Dia dengan tegang meraba-raba jendela sistem.

“Itu pasti muncul saat itu.”

[Anda berada dalam kondisi konsentrasi. Tubuh dan pikiran Anda selaras.]

[Kekuatan seperti keajaiban tercetak di jiwa. Anda telah memperoleh keterampilan, ‘Soul Raiser’]

[Kamu tidak dapat memperoleh skill karena kamu keluar dari labirin. ‘Soul Raiser’ telah disegel.]

Ya, itu disegel karena skill itu hanya bisa diperoleh di dalam labirin.

Sekarang dia berada di labirin, segel itu terangkat.

‘Ini adalah keterampilan yang berhasil ada bahkan setelah perjalanan waktu?’

Apakah karena skill itu terukir di dalam dirinya? Tae-san berpikir sejenak, lalu menggelengkan kepalanya.

“Jangan terlalu mengkhawatirkannya.”

Lagipula itu bukan masalah yang bisa langsung dijawab. Ini adalah keterampilan yang bagus. Dan itu saja!

Setiap kali dia membunuh lawan, dia akan mencuri sebagian dari kekuatan mereka. Itu berarti dia bisa menjadi sangat kuat jika bertemu dengan kondisi yang tepat. Akan sulit untuk menemukan keterampilan yang lebih baik dari ini.

Tae-san menutup jendela Skillnya dengan wajah puas.

“Judulnya… Tidak sebanyak itu.”

[Judul: Yang Berani]

[Kamu telah menunjukkan nilaimu, kamu tidak sembrono tetapi berani.]

[NPC memiliki pendapat yang baik tentang Anda]

Sekali lagi, ini adalah judul yang menguntungkan. Tae-san menutup jendela Judulnya tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Kondisi pemilik toko adalah tetap hidup, dan dia hidup. Itu berarti pemiliknya tidak punya pilihan selain membuka tokonya.

Dia memperhatikan sesuatu. Tae-san kembali ke pemilik toko dengan hadiah kulit dan daging.


Level Up with Skills

Level Up with Skills

스킬빨로 레벨업
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2020 Native Language: Korean
Sebuah labirin yang menelan umat manusia dan empat pilihan diberikan kepada mereka. Mode mudah bagi siapa saja untuk hidup. Mode normal, di mana hanya yang hidup yang selamat. Mode keras di mana hanya 1% yang bisa bertahan. Dan mode Alone, di mana hanya satu yang selamat. Kang Tae-san adalah pemain Easy Mode tetapi yang terkuat di antara umat manusia. Kata-kata yang telah dia dengar beberapa kali. “Bagaimana jika Anda telah memilih mode keras atau setidaknya mode normal?” Ketika saya sekarat saya menyesali pilihan saya sendiri, suatu hari nanti Anda memiliki kesempatan untuk memilih emas lagi. "Aku tidak akan membuat pilihan yang salah kali ini."

Options

not work with dark mode
Reset