Level Up with Skills Chapter 11

Lantai Pertama (4)

Melihat Tae-san kembali, kurcaci itu menjatuhkan pipanya.

“Kamu selamat ?!”

“Hah, apakah kamu ingin aku mati?”

“Tidak, bukan itu.”

Kurcaci itu buru-buru mengambil pipanya, menatap Tae-san dengan tatapan penasaran.

“Kamu tidak bertemu monster, kan?”

“Aku sudah bertemu mereka.”

“Oh… Kalau begitu kurasa kau kabur. Pasti sulit melarikan diri dari Tikus Besar, tetapi bagaimana kamu hidup? ”

Begitu seorang pemain berbalik, Tikus Besar diam-diam mengikuti mereka dan membunuh mereka dengan cepat. Namun, kerusakan dasarnya tidak terlalu tinggi sehingga memungkinkan Tae-san melarikan diri untuk bertahan hidup

Kurcaci itu yakin bahwa Tae-san membuat keputusan seperti itu. Kurcaci itu, dengan alis berkedut, memeriksanya.

“Kamu tidak takut?”

“Hah?”

“Yah, apa pun.”

Bahkan ketika menempatkan di tempat, Tae-san tidak patah. Itu tidak layak menjadi target dekat dari kesepakatannya. (Pada titik ini, hampir tidak layak menjadi target perdagangannya.)

Tae-san membuka inventarisnya dan berkata.

“Aku memberimu ini.”

Kurcaci itu menjatuhkan pipanya lagi.

“… Apakah kamu menangkapnya?”

Tae-san mengeluarkan kulit dan daging Tikus Besar dari inventaris.

“Meskipun ini toko, kamu juga membeli barang, kan? Menurut Anda berapa banyak yang bisa Anda bayar untuk ini? ”

“… Pak?”

Kurcaci berwajah kosong membuka mulutnya.

“Apakah kamu benar-benar menangkapnya?”

“Lalu, apakah kamu menyebutnya palsu?”

“Bagaimana?”

Kurcaci itu terlihat sangat gelisah. Tae-san mengejutkannya dengan segala cara yang mungkin.

“Jika saya menangkapnya, saya menangkapnya. Apa yang membuatmu begitu terkejut?”

“Anda…”

Kurcaci itu terdiam. Entah bagaimana dia berhasil menenangkan diri dan mengulurkan tangan.

“Tunggu, tunjukkan padaku.”

Tae-san dengan tenang menyerahkan kulit dan dagingnya.

[Daging Tikus Besar]

[Kualitas: 96%]

[Ini daging Tikus Besar. Jika saya mau, saya bisa memakannya.]

[Kulit Tikus Besar]

[Kualitas: 95%]

[Ini kulit Tikus Besar. Itu akan membuatmu tetap hangat]

Mata kurcaci itu melebar.

Itu nyata! Tidak hanya itu, itu juga dengan kualitas terbaik. Ini berarti bahwa itu ditangkap dengan sempurna tanpa tindakan yang tidak perlu.

“Apa yang harus saya lakukan?”

Tikus Besar biasanya kuat. Bahkan pemain terbaik pun kesulitan menangkap mereka karena kecepatan mereka yang cepat. Monster yang bangga ini bukanlah sesuatu yang harus ditangkap oleh pemain yang baru saja memasuki lantai pertama labirin.

Namun, item tidak berbohong. Kurcaci itu menatap Tae-san dengan mata yang tidak bisa dipercaya, dan kemudian dia sadar.

“……Oke. Karena Anda telah memenuhi persyaratan saya, saya akan membuka toko saya untuk Anda.”

Perannya adalah pemilik toko. Jika pemain telah melewati persyaratan, itu adalah tugasnya untuk memenuhi janjinya.

“Apa yang kamu butuhkan?”

“Apa yang kamu jual?”

“Aku menjual segalanya, jadi katakan saja padaku.”

“Kalau begitu, aku punya sesuatu yang perlu aku beli.”

“Lalu, apakah kamu memiliki perisai menara?”

“Perisai menara?! Yang besar itu?”

“Ya, cukup besar untuk dipegang dengan kedua tangan.”

“Dan mengapa kamu menginginkan itu?”

“Saya mencoba melihat gambaran yang lebih besar, itu saja.”

“… Benar.”

Kurcaci itu menatap Tae-san dengan kagum sejenak, lalu mengulurkan tangan ke udara tipis.

“Pintu Emas”.

Berengsek!

Kurcaci, yang mengobrak-abrik ruang penyimpanannya, mengeluarkan perisai menara. Itu cukup besar untuk menutupi tubuh seseorang, dan itu terlihat cukup kokoh.

“Bagaimana dengan yang ini?”

Tae-san menerima perisai untuk mengkonfirmasinya.

[Perisai Menara Berat]

[Serangan +1]

[Pertahanan +5]

[Ini cukup solid. Dan seperti tampilannya, itu bisa memblokir cukup banyak serangan.]

Tae-san terkejut. Itu bukan perisai yang luar biasa. Tapi equipment ini hanya bisa didapatkan di lantai 7 dalam Easy Mode.

“Berapa harganya?”

“500 emas.”

Itu harga yang wajar. Tae-san memeriksa Inventarisnya… 243 Emas. Dia memiliki kurang dari setengah.

“Hmm, aku akan kembali lagi nanti.”

Saat statistiknya meningkat, akan lebih mudah untuk menangkap Tikus Besar. Hanya tujuh lagi akan cukup.

Kurcaci itu menangkap Tae-san yang meninggalkan perisainya.

“Kemana kamu pergi?”

“Aku tidak punya cukup emas.”

“Jangan khawatir, aku akan memberikannya padamu secara gratis.”

Tae-san, yang hendak menuju labirin, berhenti.

“Gratis?”

“Ya.”

Kurcaci itu, untuk membuktikan bahwa dia tidak berbohong, melemparkan perisai ke arahnya.

[Anda telah memperoleh Perisai Menara Berat]

“Kamu memberikannya kepadaku secara gratis!”

Itu tidak seperti pemilik toko. Tapi kurcaci tidak berhenti di situ.

“Kamu memiliki sekitar 250 emas sekarang, kan? Hmm, pasti ada sesuatu yang layak dibeli. Tunggu sebentar.”

Kurcaci itu terus menarik banyak barang keluar dari tempatnya. Tae-san bingung.

‘Hah?!’

Lee Tae-yeon selalu menyebutkan bahwa kurcaci itu selalu pilih-pilih dan tidak pernah mengeluarkan barang apa pun untuk dipajang. Dia mengatakan bahwa ketika pemilik toko memberinya barang, dia sangat kesal. Seolah-olah itu akan membunuhnya untuk memberinya sesuatu.

Tapi saat ini, kurcaci yang sedang mencari item untuk Tae-san, terlihat seperti orang bodoh.

* * *

[Kang Jun-hyuk [Solo]: Bukankah pemilik toko terlalu menjijikkan? Mengapa Anda mengatakan sesuatu seperti itu ketika Anda hanyalah seorang penjual?]

[Lee Tae-yeon [Solo]: Kamu juga merasakan hal yang sama, kan? Hanya karena Anda adalah pemilik toko. Apa yang salah denganmu? Oh, saya marah, saya benar-benar ingin menusuknya tetapi saya tidak bisa, karena kebanyakan saya akan kalah. Ugh!]

* * *

“Kenapa kau membantuku?”

Tae-san, merasa tidak nyaman, bertanya. Karena Lee Tae-yeon tidak punya alasan untuk membohonginya, kurcaci itu pasti memperlakukannya dengan buruk. Namun, saat ini tidak seperti itu.

“Tidak apa-apa, kamu hanya perlu melakukannya dengan baik. Tidak bisakah kamu melihat aku menjagamu? ”

Kurcaci itu dengan hati-hati mengatur barang-barang itu satu per satu.

“Anggap saja itu sebagai investasi sederhana.”

“Investasi?”

“Kamu berisik sekali. Sekarang, pilih satu. Ini adalah barang-barang yang bisa kamu beli sekarang.”

Hampir sepuluh item berbaris di lantai. Dia menatap kurcaci itu dengan penuh tanya, tapi dia tahu dia tidak akan menerima jawaban apa pun. Jadi sekarang, dia akan memeriksanya.

Sebagian besar item adalah ramuan. Tae-san mengambil ramuan merah.

[Ramuan Pemulihan Kesehatan]

[Kembalikan 50% kekuatan]

[200G]

Ramuan ini sangat sulit didapat di tempat selain toko. Ini adalah barang yang harus dibeli karena selalu ada batasan stok di toko.

Namun, Taesan meletakkan ramuan yang memulihkan energi.

‘Saat ini, pada awalnya, aku tidak punya apa-apa untuk menggunakan ramuan itu.’

Selain itu, ada banyak ramuan lainnya.

Ada ramuan yang untuk sementara bisa meningkatkan kekuatan serangan pemain.

Ramuan yang mempercepat segalanya untuk sementara.

Ramuan teleportasi yang secara instan memindahkan pemain ke tempat mereka melemparkannya.

Mereka semua berguna. Mereka semua penting untuk membersihkan labirin.

Tapi itu bukan sesuatu yang akan dia gunakan sekarang.

Dia mendengar bahwa sangat sulit untuk mendapatkan ramuan dalam mode Solo. Penggunaan ramuan yang tidak perlu di lantai terendah bisa menjadi masalah besar, sesuatu yang ingin dia hindari, jadi tidak ada alasan untuk membelinya sekarang.

Itu adalah apa yang disebut jebakan.

Sekarang dia harus membeli barang-barang yang lebih penting daripada itu. Tae-san mengambil busur kecil.

[Sebuah Busur Sederhana]

[Akurasi +20%]

[Ini akan sangat sulit digunakan]

[200G]

[Panah Sederhana]

[Angkatan Serangan +1]

[Sepertinya panah dasar]

[10G]

Yang harus dibutuhkan untuk serangan jarak jauh. Dengan busur dan anak panah, masalahnya bisa diselesaikan dengan baik. Dan dengan situasi emasnya saat ini, Tae-san bisa membeli satu busur dan empat anak panah.

“Berapa harga kulitnya?”

“Jika kualitasnya adalah yang terbaik, mungkin sekitar 70 emas.”

“Kalau begitu aku akan menjualnya.”

Kemudian dia bisa membeli tujuh anak panah lagi dengan 70 emas. Kurcaci itu menatap Tae-san dengan wajah puas. Taesan dibuat bingung dengan wajah pemilik toko yang penuh kasih sayang.

“Apa itu?”

“Bukankah tidak mungkin memulihkan staminamu di labirin?”

“Aku tahu.”

Di labirin, pemulihan diri sangat lambat. Bahkan setelah seharian penuh, dia tidak dapat memulihkan kekuatan fisiknya menjadi 10. Dan dalam hal mana, tidak apa-apa, tetapi pemulihan yang lambat tetap tidak berubah.

Hanya ada tiga solusi. Salah satunya, meminum ramuan pemulihan, atau dengan membunuh monster untuk menyerap kesehatan mereka.

Atau mampir ke mata air kehidupan yang ada di dalam labirin.

[Ada air mancur kehidupan di lantai pertama. Sampai pemain tidak meninggalkan lantai pertama, mereka dapat menggunakannya tanpa batas. Lokasinya selalu misterius. Tapi ada seorang lelaki tua gila di dekat sini, jadi kamu tidak akan kesulitan menemukannya.]

Itu adalah kebenaran.

Kurcaci itu telah membimbing Lee Tae-yeon menuju mata air kehidupan.

Tapi bukan saja dia tidak dihargai, dia juga kelaparan, tapi sekarang kurcaci itu sangat baik.

“Biarkan saya menunjukkan lokasinya.”

Sekarang dia bahkan menandai peta untuk Tae-san.

“Apakah kamu tahu cara membaca peta?”

“Ya saya tahu.”

Tae-san memeriksa peta. Di peta hitam, jalan yang dilalui Tae-san ditandai, dan cahaya terang ditempatkan di kegelapan.

Itulah lokasi mata air kehidupan. Tae-san menatap kurcaci itu dalam diam.

“Apa? Apa kamu butuh yang lain?”

“Tidak terlalu.”

Tae-san mengucapkan selamat tinggal.

“Kalau begitu aku pergi.”

“Oke, jadi aku akan menemuimu lagi.


Level Up with Skills

Level Up with Skills

스킬빨로 레벨업
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2020 Native Language: Korean
Sebuah labirin yang menelan umat manusia dan empat pilihan diberikan kepada mereka. Mode mudah bagi siapa saja untuk hidup. Mode normal, di mana hanya yang hidup yang selamat. Mode keras di mana hanya 1% yang bisa bertahan. Dan mode Alone, di mana hanya satu yang selamat. Kang Tae-san adalah pemain Easy Mode tetapi yang terkuat di antara umat manusia. Kata-kata yang telah dia dengar beberapa kali. “Bagaimana jika Anda telah memilih mode keras atau setidaknya mode normal?” Ketika saya sekarat saya menyesali pilihan saya sendiri, suatu hari nanti Anda memiliki kesempatan untuk memilih emas lagi. "Aku tidak akan membuat pilihan yang salah kali ini."

Options

not work with dark mode
Reset