Level Up with Skills Chapter 13

Lantai Pertama (6)

[Kang Jun-hyuk [Solo]]: Apakah Anda benar-benar memasuki labirin?]

[Na Jae-yeon [Solo]]: Saya tidak tahu, orang yang masuk tidak menjawab. Sial, aku jadi gila.]

[Yoon Young-seok [Mudah]]: Apakah ada orang yang ingin membentuk grup dan menerobos lantai pertama bersamaku?]

[Kang Jong-Jun [Normal]]: Mencari informasi, di sini… Ada yang tahu monster apa yang akan kita temui pertama kali?]

[Ilsang [Solo]: Persetan, aku benar-benar gila!]

Tentu saja, sebagian besar komentar ditulis oleh para pemain Solo.

Pemain dari mode yang berbeda dapat bertemu satu sama lain, jadi mereka lebih suka bertemu langsung daripada komunitas dan menyelesaikan semuanya melalui percakapan. Namun, pemain Solo tidak memiliki opsi itu. Selain komunitas, mereka tidak memiliki sarana komunikasi lain.

Saat menelusuri komunitas, Tae-san tertawa.

[Lee Taeyeon [Solo]]: Teman-teman

Bagaimana Anda semua melakukannya? kan

Lee Tae-yeon, pemain terkuat yang tidak hanya menerobos labirin tetapi juga selamat. Dia selalu percaya diri, tetapi tidak seperti masa depan, saat ini dia sangat bingung.

Betulkah?’

Terakhir kali dia online, dia bilang dia takut. Mungkin dia selalu pengecut, menyembunyikan dirinya yang sebenarnya sampai akhir.

Taesan menelusuri komunitas lagi.

Baru sehari sejak labirin dibuka. Dan tentu saja, banyak pemain Solo yang masih hidup. Kelaparan tidak membunuh siapa pun di sini. Sejauh yang Tae-san ingat, entri penuh akan dimulai sebulan kemudian.

Dalam Mode Solo, hadiah sebanding dengan tingkat kesulitan. Lee Tae-yeon pernah berkata tidak mengetahui hal ini, dia melewatkan hadiah yang tak terhitung jumlahnya. Menggunakan banyak jalan pintas, dia selalu membersihkan monster bos tetapi setiap kali dia mendapatkan hadiah yang jauh lebih sedikit daripada yang pantas dia dapatkan.

Tapi tetap saja, dia disebut pemain terkuat.

Dengan kata lain, jika dia bisa membantunya menaikkan levelnya dalam mode Solo. Dia mungkin akan membantunya di masa depan.

Di labirin, setiap langkah sangat berharga.

Hasil di dunia luar tidak akan banyak berubah.

“Tidak mungkin seburuk itu.”

Tae-san mulai mengetik.

Pada awalnya, beberapa petunjuk sudah cukup. Dimulai dengan tidak bercanda dengan penjaga gerbang dan bertanya kepada pemilik toko tentang barang-barangnya yang ingin dia jual.

Meskipun Tae-san menang melawan Tikus Besar, itu sangat tidak mungkin untuk yang lain. Ia melanjutkan, jika ditemui salah satu harus segera kabur dan kembali ke toko. Dan setelah mengetahui lokasi air mancur, pemain harus segera mengatur perjalanannya.

Tanpa mengikuti rute ini, hampir tidak mungkin untuk bertahan hidup. Jadi lebih baik menuliskan semuanya sebelum perjalanan dan apa yang harus dilakukan setelah itu.

[Kang Tae-san [Solo]] : Kursus Singkat tentang Cara menyelesaikan lantai pertama mode “Solo”. Strategi Dasar.]

“Saya tidak tahu apakah orang lain akan mempercayainya.”

Akan sangat sulit untuk percaya pada sumber yang tidak dikenal dan memasuki labirin. Bahkan jika pengguna mempercayainya, tidak diketahui seberapa banyak itu akan berhasil. Dari 10.000 orang, hanya Lee Tae-yeon yang selamat

Tetap saja, tanpa banyak berharap, dia melemparkan umpan dan menutup komunitas.

“Mari kita pergi.”

Tae-san bangkit dan melakukan pemanasan.

Selama pengguna tidak meninggalkan lantai pertama, tempat ini dapat digunakan tanpa batas. Alasan lain mengapa Lee Tae-yeon selamat dan berhasil membunuh Tikus Besar dalam seminggu dengan keluar masuk tempat ini.

Dengan kata lain, normal bagi pemain dalam Mode Solo untuk kembali ke toko setelah bertemu Tikus Besar, mendapatkan lokasi mata air kehidupan, dan langsung berlari ke sini ke zona aman.

‘Apa yang sedang kamu lakukan?’

Saat dia mendengarnya dari Lee Tae-yeon, dia merasa aneh. Jika dia adalah pembuat labirin ini, lebih baik menempatkan mata air kehidupan di awal. Karena tanpa tempat ini, kelangsungan hidup sangat tidak mungkin.

Namun, pembuat labirin tidak berpikir dengan cara yang sama. Mereka menempatkan air mancur jauh, menyebabkan sebagian besar dari mereka mati dalam perjalanan.

Apakah itu penyayang atau kejam, sulit untuk dipahami.

Bagaimanapun, yang penting adalah sekarang.

Di sini, tidak ada batasan untuk pemulihan.

Seorang pemain dapat menggunakannya secara maksimal sebelum meninggalkan lantai pertama.

Keahlian. Itulah satu-satunya alasan mengapa Tae-san bertahan dengan statistik yang buruk. Tae-san tidak dapat menyangkal konsep memiliki keterampilan jauh lebih bermanfaat daripada statistik di sini.

Menggeram.

Saat itu, perutnya keroncongan. Memikirkan kembali, dia tidak makan apa pun sepanjang hari. Tapi dia tahu dia tidak akan mati kelaparan. Dia harus menghadapinya dengan cepat atau itu bisa menghambat statistiknya. Dan itu bisa merepotkan.

Dia harus menyelesaikan masalah ini.

Hanya dengan cara yang sedikit berbeda dari apa yang akan dilakukan orang lain.

Tae-san membuka inventaris dan mengeluarkan dagingnya.

[Daging Tikus Besar]

[Kualitas: 86%]

[Ini daging Tikus Besar. Dapat dimakan jika diperlukan.]

Meskipun dulunya adalah hewan pengerat, karena sifatnya yang besar berarti monster itu memiliki banyak daging. Tae-san mengeluarkan pedangnya yang berkarat.

Memotong.

Dia memotong potongan besar daging menjadi beberapa bagian kecil, cukup mudah untuk dia makan. Melihat dagingnya, Tae-san bergumam dengan sedih.

“Apakah itu bahkan bisa dimakan?”

Kembali ke Mode Mudah, dia tidak perlu khawatir akan kelaparan. Makanan bukanlah kelangkaan. Jadi, dia belum pernah menyentuh daging Tikus Besar. Alih-alih merah berair, dagingnya berwarna hitam. Tidak begitu menggiurkan karena otot-otot yang menonjol itu.

“Apakah akan lebih baik jika saya memikirkan manfaatnya?”

Tae-san makan sepotong daging.

“….”

Dia meringis pada daging kering tanpa rasa manis, tapi dia tidak punya pilihan. Tanpa dorongan untuk meludahkannya, dia terus mengunyah dan menelannya.

[Pengguna makan daging mentah yang tidak dimasak]

[Menentukan kondisi abnormal]

[…]

[Penghakiman Gagal!]

[Kamu keracunan makanan!]

[Keracunan makanan. Kekuatan fisik akan berkurang selama dua hari. Tingkat penurunannya sangat cepat, jika pengguna tidak minum obat untuk menyembuhkan racun ini atau ramuan untuk meningkatkan stamina. Pengguna akan mati!]

Biasanya para pemula yang terjebak dalam situasi seperti mimpi buruk ini akan mencoba memasak dan kemudian memakannya.

Tapi seolah-olah Tae-san ingin diracun, dia memakan daging mentahnya.

Tae-san meminum air mancur.

[Pengguna dalam kondisi terbaik]

Dan kemudian dia mulai makan daging mentah lagi.

[Pengguna makan daging mentah yang tidak dimasak]

[Menentukan kondisi abnormal]

[…]

[Penghakiman berhasil!]

[Tidak ada yang terjadi]

Lagi.

[Pengguna makan daging mentah yang tidak dimasak]

[Menentukan kondisi abnormal]

[…]

[Penghakiman Gagal!]

[Kamu keracunan makanan!]

Dia meminum air mancur.

[Pengguna dalam kondisi terbaik]

Sekali lagi, Tae-san menggigit daging mentahnya.

[Pengguna makan daging mentah yang tidak dimasak]

[Menentukan kondisi abnormal]

[…]

Jika dia tidak keracunan makanan, dia akan makan sepotong lagi. Kemudian minum air pancuran untuk melepaskan diri dari racun. Tae-san melanjutkan proses ini untuk waktu yang lama.

Dia terus-menerus mengulangi dua tindakan itu. Saat dia perlahan mulai penuh, jendela sistem lain muncul.

[Kamu telah mengembangkan resistensi terhadap racun yang tak terhitung jumlahnya. Anda telah memperoleh keterampilan pasif “Resistensi Racun”]

Tae-san tertawa.

“Bingo.”

Labirin ini tidak menyediakan makanan.

Meskipun toko-toko menjual makanan darurat, harganya tidak hanya sangat mahal tetapi juga cukup sulit ditemukan. Itulah yang terjadi dalam mode Solo. Dan persediaan makanan kecil ini tidak cukup untuk menembus labirin.

Pada akhirnya, para pemain tidak punya pilihan selain memanggang atau mengukus makhluk yang bersembunyi di labirin. Dan terkadang mereka tidak punya pilihan selain memakannya mentah-mentah.

Dan keracunan makanan dalam situasi seperti itu adalah masalah besar. Suatu ketika Lee Tae-yeon juga berada di ambang kematian.

Namun, dengan resistensi racun, cerita akan berubah.

[Keterampilan Pasif: Perlawanan Racun].

[Keterampilan: 1%]

[Resistensi terhadap berbagai racun. Pada titik ini, sulit untuk mendapatkan keracunan makanan.]

Cara ini sangat membantu, terutama pada saat dibutuhkan. Dia menangani situasi kritis dengan mengurangi keracunan makanan sebesar 10%. Jika dia terus meningkatkan skillnya, dia akan menjadi kebal terhadap keracunan makanan.

Awalnya, itu adalah keterampilan yang hanya dapat diperoleh setelah menderita berbagai jenis keracunan. Tapi Tae-san mengetahui informasi ini dengan mudah memperoleh keterampilan.

Kemudian ke keterampilan berikutnya.

Tae-san berjalan menuju air mancur.

Air mencapai pinggangnya.

“Aku tidak suka ini.”

Tae-san mengerutkan kening menenggelamkan kepalanya langsung ke dalam air.

Guyuran.

Bahkan di bawah air, itu wajar untuk mencoba bernapas. Tapi bukannya menarik diri, Tae-san menahan napas dan memejamkan mata.

Guyuran.

Gelembung udara berangsur-angsur berkurang.

Akhirnya, udara yang dia tahan di paru-parunya habis.

“….”

Tubuh otomatis kini tanpa ada udara yang terulur untuk bernafas. Mencekik menyebar ke seluruh tubuhnya.

Tapi dia tetap diam.

[Anda tidak bisa bernapas]

Ini menyakitkan!

Seseorang pernah berkata tenggelam adalah cara mati yang paling menyakitkan. Dia tidak tahu apakah itu benar atau tidak, tapi itu pasti menyakitkan. Tubuhnya, yang merindukan napas, memerintahkannya untuk segera keluar dari air.

Tapi dia tidak akan menonjol.

Dia tenggelam lebih jauh dengan wajah tak tergoyahkan.

Dia memaksa dirinya untuk menutup semua saluran udara yang terbuka dengan air.

Perlahan pikirannya mulai berat. Dia kehilangan kekuatannya. Kesadarannya menghilang dan kaleidoskop muncul di matanya.

Kematian sudah dekat

Dan saat itu jendela sistem muncul.

[Kamu tidak bernafas sampai krisis kematian. Anda telah memperoleh keterampilan yang diaktifkan [Pernapasan Lambat].]

[Kamu telah dikenali oleh kematian. Anda telah memperoleh keterampilan pasif [Sensing Death]

Bekerja.

Taesan menarik tubuhnya keluar dari air. Tetesan air memercik ke mana-mana.

“Terkesiap!”

Dia mengambil beberapa napas dalam-dalam untuk menenangkan hatinya. Itu hampir tidak jatuh kembali setelah beberapa menit.

“Benar-benar tidak bisa berbuat apa-apa.”

Dia mengeluh, membolak-balik rambutnya yang basah. Sebenarnya, itu adalah pemeriksaan diri. Bahkan Taesan, yang terbiasa menderita, ini adalah pengalaman yang sangat menyakitkan.

Tapi itu harus dilakukan. [Pernapasan Lambat] hanya dapat diperoleh di bawah air.

[Keterampilan mengaktifkan: Pernapasan Diperlambat]

[Konsumsi mana: 1]

[Keterampilan: 1%]

[Pengguna dapat menahan napas dua kali lipat dari jumlah biasanya.]

Pernapasan yang Diperlambat, keterampilan aktivasi yang meningkatkan jumlah pernapasan.

Itu bukan keterampilan yang terkenal.

Tidak hanya itu dapat diperoleh di bawah air tetapi pemain juga harus berada di ambang kematian mereka.

Jadi keterampilan ini relatif tidak dikenal, dan ditemukan setelah Tae-san mendapatkannya.

Tetapi bahkan setelah penemuan itu, kecuali dia, tidak ada yang memperoleh keterampilan ini.

Pemain harus tetap di bawah air sampai satu langkah menjauh dari kematian. Sangat sedikit manusia yang memiliki daya tahan terhadap rasa sakit dan belum lagi rasa takut akan kematian. Satu gerakan yang salah dan mereka bisa mati. Sebagian besar pemain yang selamat dari labirin hampir menjadi pengecut, jadi mereka tidak repot-repot mempelajari keterampilan berbahaya seperti itu.

Karena alasan itu, kecuali Tae-san, hanya ada satu orang yang mendapatkan skill ini.

Ini adalah keterampilan yang relatif tidak berguna dalam mode Mudah atau Normal, tetapi ceritanya berubah jika pemain berada dalam mode Keras dan Solo.

Seperti pernapasan menjadi tidak stabil ketika para pemain menjadi tidak stabil. Skill [Slowed Breathing] berguna.

[Sensing Death] yang dia dapatkan pada saat yang sama juga bukan skill yang buruk.

Keterampilan yang memberi tahu pengguna ketika mereka dalam bahaya yang dapat membunuh mereka. Itu bisa apa saja, lokasi berbahaya atau serangan mendadak.

Saat itu berkat ini, dia menghindari sedikit krisis.

[Keterampilan Pasif: Merasakan Kematian]

[Keterampilan: 54%]

[Pengguna dapat merasakan waktu kematian. Secara otomatis memicu pada saat krisis.]

“Hah?”

Taesan terkejut melihat tingkat keahliannya.

“Bagaimana sudah di 54%?”

Di labirin, sulit untuk meningkatkan keterampilan sebesar 1%. Dan dalam kasus keterampilan tingkat lanjut, tidak ada pemain yang melampaui 50% pada saat mereka keluar dari labirin.

Namun, sudah mencapai 54%. Itu seperti saat dia memperoleh keterampilan di masa lalu.

“Apakah itu akan ditingkatkan?”

Daripada hanya terbatas pada tubuh, keterampilan sampai batas tertentu akan terhubung ke pikirannya.

Namun, jika dia berpikir seperti itu, [Berkepala dingin] dan [Deteksi] juga merupakan skill dasar. Tapi bukan itu masalahnya.

“Ugh, aku tidak tahu.”

Tae-san dengan rapi mengatur pikirannya.

Di labirin, selalu ada hal-hal yang sering tidak bisa dipahami.

Jika seseorang mencoba menemukan makna dalam setiap langkah, mereka akan menjadi gila.

Saat ini, ini cukup baik untuknya dan itu hal yang baik.


Level Up with Skills

Level Up with Skills

스킬빨로 레벨업
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2020 Native Language: Korean
Sebuah labirin yang menelan umat manusia dan empat pilihan diberikan kepada mereka. Mode mudah bagi siapa saja untuk hidup. Mode normal, di mana hanya yang hidup yang selamat. Mode keras di mana hanya 1% yang bisa bertahan. Dan mode Alone, di mana hanya satu yang selamat. Kang Tae-san adalah pemain Easy Mode tetapi yang terkuat di antara umat manusia. Kata-kata yang telah dia dengar beberapa kali. “Bagaimana jika Anda telah memilih mode keras atau setidaknya mode normal?” Ketika saya sekarat saya menyesali pilihan saya sendiri, suatu hari nanti Anda memiliki kesempatan untuk memilih emas lagi. "Aku tidak akan membuat pilihan yang salah kali ini."

Options

not work with dark mode
Reset