Otherworldly Warrior Preface Chapter 02

Gadis Dewi Kacamata

Hmm?

Sehat…

Apa yang baru saja Aku lakukan?

Aku melihat sekeliling, tetapi Aku tidak dapat melihat apa pun karena semuanya putih.

“Hmmmm?”

Aku merasa seperti melayang di atas bulu halus, tapi wah!

Tubuhku hilang!

Apa? Apakah ini mimpi?

“Ah, kamu sudah bangun.”

Aku mendengar suara seorang gadis yang agak bodoh.

“S-siapa itu? Di mana kamu?”

“Ah, ya, aku adalah dewa dunia ini, dan aku ada di sini di depanmu.”

Ya, Tuhan.

Siapa pun yang menyebut dirinya dewa itu sakit atau berbahaya.

“Tidak~, aku benar-benar Tuhan~. Aku waras~.”

“Diam. Berhentilah memperpanjang akhir kata-katamu.”

Aku memperingatkannya, itu menjengkelkan.

“Y-ya~. Awawa.”

Anda adalah dewa yang buruk.

“Jadi, apa yang kamu inginkan dariku? Maksudku, di mana aku?”

“Ah, ya. Nah, di sinilah aku~, atau haruskah aku mengatakan di mana aku berada, aku tidak bisa menyebutkan namaku, tapi~…

“Apa?”

“A-Ngomong-ngomong, Sawatari-san, sebagai hasil dari undian yang ketat, kamu telah dipilih untuk bereinkarnasi ke dunia lain! Selamat! Wow, tepuk, tepuk.”

Ini pertama kalinya aku menemukan seorang wanita dalam kehidupan nyata yang menyebut dirinya gila, dll. Itu menjengkelkan karena sepertinya dia mengejekku.

“Hei, aku tidak ingin lotere mencurigakan itu, dan aku tidak ingat menggambarnya. Maksudku, M-namaku Akizuki, tapi itu bukan namaku, kan?”

“Eh!? Hah? Huuh~? Benarkah. Yasuhiko Akizuki. Hah~?”

“Yah, aku tidak bisa mengikutimu. Dalam perjalanan pulang, mmm, tidak bisakah aku meninggalkan ruangan ini?”

Aku mencoba untuk bergerak, tetapi Aku tidak memiliki tubuh, jadi Aku mengembang. Kesadaranku terasa seperti melayang.

“Oh, ya, kamu tidak memiliki kemampuan untuk bergerak, jadi tolong tunggu sebentar lagi. Jangan khawatir, aku akan mengantarmu ke sana.”

“Kalau begitu lanjutkan saja. Lagi pula, itu mungkin hanya mimpi.”

Ini adalah mimpi ketika seorang gadis cantik dewa dan Aku bisa berbicara secara normal.

“Tidak, itu nyata. Tapi aku dalam masalah. Sepertinya aku tidak sengaja menarik jiwa yang berbeda…”

“Jadi itu Sawatari? Aku sibuk dengan permainanku, jadi kenapa kamu tidak mengembalikanku ke tempat asalku dan meneleponnya?”

Kalau dipikir-pikir, aku akan memainkan game pembuatan karakter itu sekarang. Sekarang Aku ingat.

“Aku minta maaf untuk memberitahumu ini, tapi aku telah menyesuaikan jiwamu dan memindahkannya ke dimensi lain, jadi kamu tidak bisa kembali ke tempatmu dulu…”

“Apa? Maksudmu aku tidak bisa kembali?

“Ya itu betul.”

“Apa yang akan kamu lakukan?”

“A-aku minta maaf.”

“Tidak, tidak, tidak, jangan minta maaf. Kembalikan aku ke tubuhku. Kembalikan aku ke keadaan normal.”

“… A-aku tidak bisa melakukannya~”

“Apa? Aah?”

Itu membuatku ingin membunuhnya. Dia membuat kesalahan, dan sekarang aku tidak bisa mendapatkan tubuhku kembali.

Apa yang tuhan ini katakan padaku?

“A-aku minta maaf.”

Aku berpikir untuk meraihnya dan mengencangkan lehernya menjadi erat, tapi aku tidak punya tangan untuk itu sekarang.

“L-ayo tenang~.”

“Sepertinya aku bisa tenang, idiot!”

“Hyaa!”

“Apa yang akan kamu lakukan jika kamu tidak dapat mengembalikan jiwa warga negara yang baik karena kesalahan dan aku mati di dunia asli?”

“Uh, tidak, mungkin mereka seperti menghilang begitu saja untuk memahaminya.”

“Bagaimanapun, itu tidak masalah. Jadi sampai kapan aku akan seperti ini? Bahkan jika aku tidak bisa kembali ke duniaku, aku butuh tubuh baru.”

“Ah, ya, tidak apa-apa kalau begitu. Awalnya, Aku berencana untuk mereinkarnasi Anda di bumi dunia ini. Jadi, salah satu dari Anda akan menjadi pemandu saya.”

“Tunggu”.

“Uuh.”

“Kamu baru saja mencoba bereinkarnasi denganku dan mengakhirinya seolah itu bukan apa-apa, bukan?”

“T-tidak, um, ……”

“Sebagai tanda permintaan maafmu, kamu akan memberiku blowjob telanjang atau semacamnya, kan?

Dia tampak seperti dewa yang tangguh, jadi Aku akan mencoba berdebat dengannya.

“Fueehh! Uhm, kamu baru saja mengatakan sesuatu yang luar biasa, tapi, itu, fellatio, Uh, kamu seharusnya tidak mengatakan itu.”

“Yah, aku akan memberimu izin untuk telanjang, jadi tunjukkan dirimu.”

“Eeh? Hmm, kamu benar-benar akan membiarkan aku lolos hanya dengan telanjang?”

“Oh, ya. Seorang pria tidak pernah mengatakan dua kata.”

Saat dia melepasnya, aku akan memberinya sedikit sentuhan.

“Ap, apa!? Kamu tidak bisa menyentuhku~.”

“Mu.”

Dia bisa membaca pikiranku. Nah, lepaskan, kalau begitu. Ayo. Aku akan membuatmu basah.

“Uuhh, aku mengerti, aku mengerti~. Tolong jangan berpikir sesuatu yang aneh.”

Dalam cahaya, seorang gadis cantik dengan rambut panjang biru muda, sekitar usia seorang siswa sekolah menengah pertama, keluar, telanjang bulat dan menyembunyikan payudaranya. Dia mengenakan kacamata bundar besar untuk beberapa alasan. Dia agak glamor.

“Kau masih sangat muda, bukan?

“Ya, aku baru saja menjadi dewa. Dan aku masih muda.”

“Hmm. Kalau begitu lepaskan tanganmu dari payudaramu.”

“Apa?”

“Kau bilang kau akan menunjukkan tubuh telanjangmu.”

“Eh… baiklah kalau begitu.”

“Mm-hm.”

Gadis itu dengan malu-malu melepaskan tangannya.

Kulitnya pucat, halus, dan sehat. Payudaranya berbentuk bagus, dan putingnya berwarna merah muda.

Aku ingin sedikit lebih dekat, jadi Aku mendekatinya dari bawah (…).

“Ah! Apa? Kamu bisa bergerak?”

“Sepertinya begitu. Mari kita lihat.”

“Oh, tidak, J-jangan lihat aku dari sudut itu.”

Aku bisa memindahkan sudut pandang Aku ke pangkal paha bagian bawah, jadi Aku bisa melihat lebih dekat dari sana.

“Tidak! Jangan mendekat.”

“Fufufu. Wah!”

Ketika Aku semakin dekat, Aku merasakan dengungan mati rasa seperti sengatan listrik.

“Ah, kamu baik-baik saja?”

“A-Apa-apaan itu?, Sakit…”

“Astaga, itu karena kamu menyentuh tubuhku. Aku bilang jangan menyentuhku, kan? Di tingkat jiwamu, jika kamu tidak baik, aku akan menyerapmu.”

“Apa? Itu menakutkan. Maksudmu aku akan menghilang?

“Ya, tidak sepenuhnya, tetapi berasimilasi …”

Yah, bagaimanapun juga, aku tidak ingin menjadi bagian dari dewa yang bicara lambat ini.

“Aku juga benci orang mesum~”

“Hmm. Kalau begitu, aku janji. Aku akan bereinkarnasi dengan benar. Ups, aku akan menjadi manusia, kan?”

Jika Aku bereinkarnasi sebagai monster goreng kecil, Aku bahkan tidak akan bisa melihat.

“Ya, kamu akan menjadi orang yang sehat dengan usia yang hampir sama, jadi tolong jangan khawatir.”

“Mmm, seumuran… jika ada, aku ingin dia menjadi pria muda yang tampan.”

Aku lebih dari empat puluh, wajah Aku jelek, dan Aku sedikit botak.

“Hmm, itu akan membutuhkan kapal baru, dan jiwanya mungkin tidak menetap dengan baik …….”

“Tolong lakukan sesuatu tentang itu.”

“Yah … jika kamu bersikeras, aku akan membuatmu menjadi tubuh muda, tapi tolong jangan tersinggung jika jiwamu entah bagaimana pergi.”

“Tidak, aku marah.”

“Eh?”

Itu diberikan.

“Apa yang terjadi jika kamu melakukannya? Akankah aku mati?”

“Haa, jika aku bisa mendapatkan jiwamu kembali, kamu mungkin akan pingsan.”

“Kalau begitu tidak. Apakah tidak ada cara lain?”

“Yah, aku bisa memperpanjang umurmu dan membuat tubuhmu sedikit lebih sehat, bagaimana dengan itu?”

“Tanpa keburukan?”

“Yah, menurutku Akizuki-san menarik dengan caranya sendiri.”

“Diam. Bukan itu maksudmu.”

“*meneguk*.”

“Tuhan tidak bisa berbohong.”

“Yah, um…”

“Huh, aku sakit hati. Aku tidak pernah populer dengan gadis-gadis, dan aku yakin aku akan diolok-olok karena tidak populer lagi di dunia ini. Ah, aku tidak bisa melakukan ini. kesalahan, dan Aku terpaksa meninggalkan banyak hal yang belum selesai, ya”

Bukannya aku punya keinginan untuk kembali ke duniaku yang dulu, tapi aku tidak yakin aku ingin berada di lingkungan yang sama di sini.

“Tidak, eh, aku mengerti. Kalau begitu, mari kita tambahkan beberapa keterampilan. Itu bisa membuatmu sangat populer.”

“Ho~, Oke, ayo kita lakukan.”

“Tunggu. Yah, kita tidak punya banyak waktu lagi, jadi aku akan melakukannya dengan cepat.”

“Ah, aku harus bisa menarik wanita cantik dan memiliki keterampilan untuk menghabisi mereka dengan sempurna!”

Aku khawatir dewa ini akan ditinggalkan.

“Aku tahu persis apa yang kamu maksud. Hanya untuk wanita cantik, ya, aku akan mencoba membuat Akizuki-san jatuh cinta pada orang yang dia inginkan. Aku juga akan menyimpan “Kesombongan” untukmu. Lalu, begitulah . Sampai ketemu lagi!”

“Ah, hei, aku tahu kamu punya keterampilan lain, wah!”

Aku merasa kesadaran Aku tiba-tiba tersedot ke tempat lain, dan Aku kehilangan kesadaran lagi.

◇ ◆ ◇ ◆ ◇

“Mwo!?”

Kali ini, cahaya tampak melayang keluar dari bawah, dan ketika aku melihat ke tanah, itu tampak seperti semacam lingkaran sihir. Polanya bersinar putih pucat, tetapi cahaya itu berangsur-angsur melemah dan menghilang.

“Oh! Kami berhasil!”

Aku tidak segera menyadarinya karena kegelapan di sekitar saya, tetapi sepertinya ada beberapa pria di sana.

Mmm, apaan sih.

Apapun, aku benar-benar telanjang.

Siapa sih ……?

“Sekarang, Pahlawan-sama, kemari.”

Seorang pria dalam jubah berkilauan melangkah maju dan menutupi Aku dengan kain.

Kamu bilang aku Pahlawan, kan?

Begitu, tempat (・・・・) seperti itu.

“Kau akan membawaku kemana?”

“Kamu harus berubah dulu. Selain itu, lingkaran sihir ini masih berfungsi.”

“Mm.”

Aku bergegas turun dari sana. Aku tidak ingin dikirim ke tempat asing lainnya.

“Tidak, jangan khawatir. Ini hanya pemanggilan satu arah.”

“Hmm? Hmm? Makin cerah ya?”

“Ya. Sepertinya yang lain akan datang. Oh, yang ini lebih kuat dari yang terakhir.”

Apa maksudmu, lebih kuat dariku?

Saat Aku terus melihat lingkaran sihir, cahaya putih memancar dari bawah dalam bentuk silinder, dan ketika cahaya menghilang, Aku melihat seorang wanita muda berdiri di sana.

Bagaimanapun, dia benar-benar telanjang.

Lebih glamor dari dewi berkacamata dari sebelumnya.

Mmm, dia terlihat seperti model.

“Hmm? Tempat ini, eh! Kyaaa! Kenapa aku telanjang!?”

Dia sepertinya tidak mengerti apa yang sedang terjadi, dan ketika dia menyadari bahwa dia telanjang, dia bergegas untuk menutupi dirinya dengan tangannya.

*mengangguk*mengangguk* Aku telah melihat beberapa hal bagus.

“Anda!”

“Wah! Astaga!

Aku terkena pukulan lurus dari gadis telanjang, dan Aku kehilangan kesadaran lagi.


Otherworldly Warrior with Erotic Skills

Otherworldly Warrior with Erotic Skills

Eroi Skill de Isekai Musou, エロいスキルで異世界無双
Score 6.6
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2017 Native Language: Japanese
Aku menemukan RPG saat berselancar di internet, dan itu adalah bangunan karakter berbasis poin bonus nostalgia. Aku menemukan keterampilan yang disebut "blowjob" di antara banyak keterampilan lain, dan memutuskan untuk terus bermain game. Tapi itu bukan game gratis. Aku kehilangan kesadaran dan dipanggil oleh seorang penyihir ke kerajaan di dunia lain sebagai pahlawan. Di sana, aku dipukuli oleh siswi yang juga dipanggil sebagai pahlawan, yang disebut seorang lelaki tua oleh pahlawan sekolah menengah pertama, dan ketika memerangi kenyataan pahlawan yang diproduksi secara massal, aku menguasai keterampilan erotisku. Erotisme akan menyelamatkan dunia!

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset