Otherworldly Warrior Preface Chapter 03

Enam Pahlawan yang Dipanggil

“Ugh…”

“Ooh, kamu sudah bangun, Pahlawan-sama.”

“Ya, sial, wanita itu memukulku dengan sangat keras.”

Itu lurus yang berat, tidak seperti seorang wanita.

“Maaf, kami seharusnya lebih efisien dalam membimbingmu.”

“Bagus. Jadi, apa yang harus Aku lakukan sekarang?”

Aku menatapnya dan melihat bahwa dia sudah mendandaniku. Kemeja putih lengan pendek dan celana yang terlihat seperti celana. Tidak, itu hanya sepasang celana.

Pakaiannya agak murah, tapi kurasa mereka hanya bisa mendandaniku dengan pakaian sederhana karena aku tidak sadarkan diri.

“Hal pertama yang Aku ingin Pahlawan-sama lakukan adalah bertemu dengan Yang Mulia Raja. Aku akan menjelaskan situasinya kepada Anda.”

“Aku mengerti.”

Nah, inilah dunia. Aku telah membaca banyak novel web seperti itu, jadi Aku tahu apa yang akan terjadi.

Anda tahu, di mana Anda harus mengalahkan Raja Iblis.

Atau, tidak ada raja iblis, tetapi dia akan dipanggil, dan pahlawan yang dipanggil akan digunakan dengan baik untuk menyerang negara lain.

Bagaimanapun, Aku kira Aku harus mendengarkan raja negara ini terlebih dahulu.

“Kalau begitu lewat sini. Para pahlawan lain sudah bertemu dengan Yang Mulia.”

“Apa?”

Sialan, Aku pikir Anda seharusnya menunggu Aku sebelum Anda mendapat penonton. Jika ada kebocoran, Aku dirugikan.

Wanita itu, aku akan membayar ini.

“Kau akan memastikan bahwa aku tahu apa yang raja katakan.”

“Tentu saja. Anda dapat yakin bahwa semuanya akan diurus.”

Dari kelihatannya, orang-orang ini sepertinya bukan yang pertama memanggil pahlawan.

Sepertinya mereka melakukannya setiap tahun.

Namun, jika itu masalahnya, mereka tidak akan menghargai keberaniannya.

Aku tidak yakin berapa banyak uang yang akan Aku dapatkan untuk ini.

“Hmm, oh kamu sudah datang.”

Aku dibawa ke aula besar di mana Aku menemukan raja dan ratu dikelilingi oleh penasihat utama mereka, dan lima pahlawan.

Itu banyak pahlawan di sana.

Aku tidak pandai menarik perhatian banyak orang. Itu membuatku gugup.

Meski begitu, aku tetap tenang dan berjalan maju, berbaris di sebelah lima pahlawan.

“Aku Albert-Grand Vernia, Raja Vernia. Aku adalah raja negara ini, Vernia.”

Seorang lelaki tua dengan rambut putih hingga janggutnya menyebut namanya dengan suara yang jelas.

“Bertemu dengan baik, Pahlawan.”

Nah, bagaimana Aku harus menanggapi? Lima lainnya berdiri dan tidak berlutut, dan mereka tampaknya tidak terlalu rewel tentang sopan santun mereka.

Bagaimanapun, mereka adalah pahlawan yang menyelamatkan dunia. Tidak mengherankan bahwa mereka setara dengan raja.

Hal pertama yang harus dilakukan di sini adalah menjadi kuat. Jika Anda dimarahi, rendahkan saja diri Anda. Aku yakin mereka tidak akan mengabaikan Anda begitu saja karena bersikap kasar.

“Namaku Aki… bukan, ini Alec.

Ini dunia yang berbeda, mari kita gunakan nama asliku di sini. Baru kali ini Aku pakai di game.

“Eeh? Kamu orang Jepang, kan?”

Orang yang memukul Aku bertanya kepada saya. Aku tidak perlu mengatakannya dengan jujur. Kelima orang ini mungkin sainganku.

“Siapa tahu…”

Aku akan memainkannya.

“Eh?”

Aku cukup yakin wanita ini orang Jepang. Namun, rambutnya berwarna cokelat, hampir merah, dan dia mungkin telah mengecatnya. Matanya juga cukup merah.

“Fufu, yah, kamu mungkin dari dunia lain, jadi tidak apa-apa.”

Seorang pria muda dengan rambut pirang tipis dan mata biru berkata sambil tersenyum. Ck, dia pria yang tampan.

“Nama Aku Erwin Crouton. Anda bisa memanggil Aku El atau Elvin, apapun yang Anda suka. Aku seorang mahasiswa di Inggris. Senang bertemu dengan Anda.”

Dia berbicara bahasa Jepang dengan fasih, tetapi itu pasti telah diterjemahkan ke dalam bahasa dunia lain.

Dia memintaku untuk menjabat tangannya, jadi aku melakukannya.

Padahal aku tidak berniat untuk bergaul dengannya.

Tapi itu tidak baik untuk membuat musuh tiba-tiba.

“Namaku Shiraishi Serina. Aku siswa kelas dua di Akademi Sakurafu. Senang bertemu denganmu.”

Gadis yang memukulku mengangkat bahunya dan menyapaku dengan desahan ringan, tapi akulah yang ingin menghela nafas.

Anda seorang gadis kecil di sekolah menengah, dan Anda berbicara kepada Aku seperti Anda lebih tua dari saya.

Orang tua muda hari ini tidak berpendidikan baik. Itu karena namanya “kira-kira” (nama gemerlap).

Dia tidak mau menjabat tanganku. Aku juga tidak.

“Aku Keiji Takayama. Anda bisa memanggil Aku Keiji!”

Seorang anak laki-laki pendek sekitar usia sekolah menengah pertama tersenyum dan meminta jabat tangan. Dia pada usia ketika petualangan semacam ini tampaknya menjadi yang paling menyenangkan, tetapi dia juga terlihat seperti akan membuat kesalahan. Aku bertanya-tanya apakah ini adalah dunia tempat dia bisa bertahan hidup.

Aku menjabat tangannya.

“Nama Aku Hiroshi Kojima, dan Aku seorang ahli bedah.”

Dokter. Aku pikir itu tidak biasa bagi seseorang seperti dia untuk dipanggil. Dia mungkin bisa membantu Anda jika Anda terluka. Dia tampak sedikit gugup, tapi aku akan mencoba untuk ramah.

Tapi sebagai orang yang komunikatif, yang bisa Aku lakukan hanyalah mengangguk. Aku berusia tiga puluhan.

“Aku Shinya Sakazaki. Aku ingin Anda memanggil Aku Shin. Hehe.”

Laki-laki jelek, yang sepertinya dasi dengan Aku untuk tempat kedua dalam grup ini, menuntut nama panggilan yang tidak cocok untuk Anda. Yah, seperti namanya.

Aku tidak berpikir dia sangat pintar, dia terlihat seperti di sekolah kejuruan atau pekerja lepas. Masih muda. Kepala bob, dikuncir.

“Sekarang setelah kamu bertemu, mari kita bahas lagi untuk Alec. Aku akan menjelaskannya lagi demi Alec. Ini adalah Kerajaan Vernia. Ini adalah negara kecil di tengah benua. Alasan mengapa aku memanggilmu , temanku yang pemberani, adalah untuk membantuku mengalahkan Raja Iblis, yang pada akhirnya akan kembali.”

Hmm, jadi Raja Iblis belum bangkit. Kalau begitu kurasa kita punya waktu luang.

“Kamu akan memiliki kekuatan. Namun, itu tidak akan segera terjadi, dan kamu harus menjadi lebih kuat dengan mengalahkan monster. Apakah kita sudah selesai di sini? Oh, tentang sihirnya.”

“Tidak, aku mengerti sihir. Kamu bisa menghilangkannya. Bisakah aku menggunakannya?”

“Kamu harus mencobanya untuk mengetahuinya. Beberapa pahlawan bisa menggunakan sihir, beberapa tidak.”

“Mm… begitu.”

Aku pikir seorang pahlawan bisa menggunakannya tanpa syarat.

“Alec, lihat ini. Ini ajaib.”

Erwin mengangkat tangan kanannya ke langit-langit, dan bola api kecil terbang keluar darinya dan mengenai langit-langit.

Tempat yang terkena menjadi agak hitam.

Hmm, agak membosankan, tapi itu sihir bola api.

Aku harap Aku bisa menggunakannya.

Apakah Erwin sudah menguasai sihir api?

“Yakinlah.”

Penggunaan mantra itu menyebabkan Kingsguard bersiap-siap dalam ketakutan, tetapi Raja mengendalikan mereka dengan satu tangan.

Dia sepertinya tidak terburu-buru, dan para penjaga di sini mungkin lebih kuat dari kita.

“Jadi, mari kita lanjutkan ceritanya. Di dunia ini, monster, atau iblis, mengintai di luar kastil dan kota. Terutama di ruang bawah tanah, ada banyak monster kuat, jadi Anda harus berhati-hati. Namun, dengan mengalahkan mereka, para pahlawan akan cepat tumbuh dan menjadi lebih kuat. Oleh karena itu, yang terbaik adalah melengkapi diri Anda untuk ruang bawah tanah yang paling sesuai dengan kemampuan Anda. Monster akan menyerang Anda ketika mereka melihat Anda, jadi Anda harus bisa langsung mengetahuinya.”

Biasanya hampir sama dengan RPG dunia lain ini. Selain fakta bahwa pahlawan dapat berganti pekerjaan di kuil, tidak ada hal lain yang perlu mendapat perhatian khusus. Tetapi jika Anda melanggar hukum negara ini, Anda akan dijebloskan ke penjara, dan ada juga bandit yang mengincar para pahlawan, jadi sepertinya itu bukan keberadaan yang sangat istimewa.

Tidak heran, para pahlawan dipanggil setiap beberapa tahun sekali berdasarkan saran seorang pendeta, dan ada sekitar dua lusin pahlawan di negara ini saja.

Ini adalah hal yang baik bahwa Aku bisa tenang, karena Aku tidak berpikir Aku akan ditugaskan dengan sesuatu yang khusus.

“Jadi, jika tidak ada pertanyaan lain, Aku akan memberi Anda senjata yang Anda inginkan dan uang untuk persiapan Anda.”

Senjata. Ada pedang, tongkat, busur, dll. sudah dibawa ke aula, tapi mana yang harus Aku gunakan? Yah, aku bisa mengubahnya nanti, tapi untuk saat ini, kupikir aku akan menggunakan pedang pendek yang mudah digunakan.

Aku memilih pedang pendek, Shiraishi dan Keiji memilih pedang panjang, Shin memilih busur dan anak panah, Kojima memilih pisau, dan Erwin memilih tongkat.

“Selanjutnya adalah uang.”

Aku melihat ke dalam, berharap melihat sekantong penuh koin, tetapi semuanya adalah koin tembaga.

“Oh, wow, uang. Aku ingin tahu berapa banyak ini.”

Satu-satunya yang bersemangat adalah Keiji.

Kojima dan Shin jelas-jelas mengerutkan kening, tapi mereka berdua, hmm, mereka punya skill.

“Itu seratus emas, yang merupakan biaya hidup sepuluh hari di bukumu.”

“Eh!? Itu saja?”

“Aku berharap Aku bisa memberi Anda lebih banyak, tetapi keuangan kami ketat. Kami memiliki tangan penuh untuk melindungi kerajaan dari monster dan negara tetangga.

Raja mungkin mengatakan itu, tetapi bagaimanapun juga, mereka dapat mendukung kita setidaknya sedikit lebih banyak. Ini pelit.

“Oh…Begitu. Oke! Kalau begitu aku akan membunuh semua monster! Lagipula, aku adalah Pahlawan!”

“Fufu, Keiji sangat bisa diandalkan. Seperti yang Aku katakan sebelumnya, jika Anda mengalahkan monster, Anda bisa mendapatkan banyak uang dari batu ajaib. Anda harus bergabung dengan serikat petualang dan mendapatkan uang.”

“Baiklah, Raja! Ini Guild Petualang, kan!?”

“Hmm. Aku akan mengharapkan banyak aksi dari kalian. Kalian bisa kembali.”

Saat Aku berjalan menjauh dari aula, Aku berbalik dan melihat ekspresi di wajah raja saat dia menyeringai.

“Baiklah, pergilah ke Guild Petualang!'”

Keiji berlari dengan riang. Nah, itu bagus untuk termotivasi.

“Apakah kalian benar-benar akan menjadi petualang?”

Kata Kojima saat kami keluar dari ruang singgasana.

“Ya. Kejadiannya agak lucu, tapi sepertinya kita perlu mencari uang.”

Shiraishi sangat mudah beradaptasi. Jika Anda seorang gadis SMA, Aku pikir tidak apa-apa untuk mengatakan bahwa Anda ingin menangis dan pulang.

“Kamu mungkin bisa mencari nafkah sebagai dokter, Kojima-sensei, tanpa mengalahkan monster lain, tapi kurasa kamu harus bergabung dengan guild petualang. Untuk sesuatu.”

Shin berkata dengan senyum ramah.

“Tidak, tapi… mungkin aku harus mencari cara untuk pulang.”

Nah, Anda dapat melakukan apapun yang Anda inginkan. Kojima tampak agak lelah. Dia mungkin hanya shock.

“Aku akan membantumu menemukan jalan kembali. Kamu juga akan membantuku, kan?”

Shiraishi berkata, menatap kami.

“Tentu saja.

Erwin mengangguk sambil tersenyum.

“Ya, ya.”

Shin mengangguk ringan, meskipun.

“Aku menolak.”

“Eh? Kenapa?”

Aku tidak punya niat untuk kembali ke duniaku yang dulu, dan dari caraku berbicara dengan dewa berkacamata itu, tidak ada cara untuk kembali. Tetapi jika Aku memberi tahu mereka ini, mereka mungkin mulai panik.

Biarkan Aku memberi Anda alasan lain.

“Ada monster di luar sana, dan kita tidak punya banyak uang. Hal pertama yang perlu kita lakukan adalah menemukan cara untuk hidup di dunia ini. Aku tidak akan mengganggu itu, jadi jika kamu ingin melihat itu, silakan dan lakukan. Namun, jika Anda kesulitan mencari nafkah, itu tanggung jawab Anda sendiri.”

Karena ini adalah sekelompok pahlawan, Aku tidak ingin mereka mengandalkan Aku sebagai teman, jadi Aku menghindari mereka seperti itu.

“Yah, kita seharusnya saling membantu di saat-saat sulit, tetapi kamu tidak kooperatif.”

“Aku tidak berpikir orang yang bermain-main dan tidak melakukan apa yang seharusnya mereka lakukan dan kemudian menyeret kami untuk meminjamkan uang kepada mereka adalah kooperatif.”

“*terganggu*.”

“Yah, well, well, Alec ada benarnya. Baiklah, hal pertama yang pertama, mari kita pergi ke guild petualang. Aku tidak tahu bagaimana aku bisa terlibat dalam kekacauan ini, tapi astaga……”

Aku tidak ingin Kojima, yang tampaknya memiliki banyak kegunaan sebagai ahli bedah, terjebak terlalu cepat. Ketika Aku memiliki lebih banyak waktu di pihak saya, Aku akan membantu Kojima dan menggunakannya sebagai jaminan untuk hidup saya.

Aku meninggalkan kastil dan menuju guild petualang yang telah diberitahukan oleh prajurit itu kepadaku.

Ketika Aku memasuki gedung besar, Aku menemukan sekelompok pria jelek dengan bekas luka di seluruh wajah mereka.

Ugh, aku takut terjerat.

“Oh, lihat, ada orang baru.”

“Ada apa dengan orang-orang itu dan perlengkapan berbahaya mereka? Mereka bahkan tidak mengenakan pelindung kulit.”

Aku ingin diberi pelindung kulit juga, setidaknya.

“Oooi, guys! Mereka akan mengadakan resepsi di sini!”

Keiji yang bersemangat memanggil kami, tetapi kami tidak bisa menahan diri untuk tidak menonjol.

“Hei, Nak, ini bukan tempat bagi anak-anak untuk datang dan bermain. Pulanglah dan hisap payudara ibumu.”

Benar saja, ada seorang pria yang mengolok-olok kami.

“Apa? Aku tidak semuda itu, dan aku seorang Pahlawan!”

Wow, bendera yang buruk.

Para petualang, yang terdiam sejenak, tertawa terbahak-bahak.

“Ha, ha, ha!, Kamu dengar dia, dia pahlawan.”

“Oh, omong-omong, Aku dengar, mereka akan memanggil mereka lagi tahun ini.”

“Aku tidak tahu apa yang akan dilakukan raja dengan sekelompok orang tidak berguna seperti itu.”

“‘Apa yang lucu? Pahlawan itu kuat!”

“Kalau begitu, Nak, mari kita lihat apakah kamu bisa menandingiku.”

Seorang pria berjanggut dengan kapak besar berdiri di depan Keiji.

“Baik.”

Keiji menghunus pedangnya.


Otherworldly Warrior with Erotic Skills

Otherworldly Warrior with Erotic Skills

Eroi Skill de Isekai Musou, エロいスキルで異世界無双
Score 6.6
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2017 Native Language: Japanese
Aku menemukan RPG saat berselancar di internet, dan itu adalah bangunan karakter berbasis poin bonus nostalgia. Aku menemukan keterampilan yang disebut "blowjob" di antara banyak keterampilan lain, dan memutuskan untuk terus bermain game. Tapi itu bukan game gratis. Aku kehilangan kesadaran dan dipanggil oleh seorang penyihir ke kerajaan di dunia lain sebagai pahlawan. Di sana, aku dipukuli oleh siswi yang juga dipanggil sebagai pahlawan, yang disebut seorang lelaki tua oleh pahlawan sekolah menengah pertama, dan ketika memerangi kenyataan pahlawan yang diproduksi secara massal, aku menguasai keterampilan erotisku. Erotisme akan menyelamatkan dunia!

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset