Otherworldly Warrior Preface Chapter 05

Bermain solo

Aku sendirian di penginapan, setelah menolak undangan dari Shiraishi dan Kojima untuk mendiskusikan tindakan balasan.

Tidak peduli berapa banyak level 1 yang berkumpul bersama, tidak ada yang bisa kita lakukan.

Ini semua tentang tingkat.

Tingkat adalah segalanya.

Jika Anda berada di dunia RPG, Anda perlu menaikkan level Anda.

Mereka yang bingung tentang dunia lain atau mereka yang tidak mengerti mengapa seorang pahlawan kalah hanyalah hambatan.

Bahkan jika Anda seorang pahlawan, itu mungkin akhir bagi Anda jika Anda mati, jadi Anda tidak boleh naif dan berpikir bahwa Anda dapat saling membantu.

Anda melakukannya atau Anda tertabrak.

Itu dia.

Bagaimana kita bisa menaikkan level secara efisien sambil menjaga margin keamanan?

Ketika Anda memikirkannya, sekelompok besar pemain level rendah mungkin berada dalam posisi yang kurang menguntungkan.

Akan lebih baik jika semua orang di party menerima jumlah pengalaman yang sama untuk membunuh satu monster, tetapi jika itu masalahnya, sistem menaikkan level kelompok besar pemain akan segera dibuat.

Fakta bahwa raja tidak mengangkatnya dan menyerahkannya kepada masing-masing pemain menunjukkan bahwa poin pengalaman untuk membunuh monster didistribusikan, dan pemain dengan level yang lebih tinggi mendapatkan lebih banyak. Atau mungkin Anda harus mendapatkan pembunuhan terakhir untuk mendapatkan lebih banyak.

Jika ini masalahnya, akan lebih baik untuk berburu sendirian melawan monster lemah sampai Anda mencapai level tertentu. Jika ini adalah sistem pembunuhan terakhir, Anda dapat bekerja sama dengan seseorang dengan level yang lebih tinggi dan meminta mereka untuk memberi Anda pembunuhan terakhir, tetapi Anda belum tahu pasti, dan Anda tidak punya banyak uang.

Anda bisa melihat sikap para petualang terhadap para pahlawan.

Yang pasti, saya bertanya kepada pemilik penginapan tentang hal itu, tetapi tampaknya seorang petualang pemula akan membunuh slime dan goblin di sekitarnya, sambil mengumpulkan dan melakukan pencarian lain-lain di sekitar kota.

Bagian yang sulit adalah menyelesaikan quest hanya meningkatkan peringkat petualang dan uang Anda, tetapi tidak mengubah level Anda.

Setelah Anda melengkapi diri Anda sedikit, Anda harus keluar dan membunuh monster untuk menjadi lebih kuat dan tetap aman. Tidak ada jaminan bahwa Anda tidak akan terbunuh jika Anda tinggal di kota.

“Sial, kuharap aku pergi ke dunia lain yang lebih baik.”

Aku tahu aku tidak bisa mulai mengeluh sekarang, tapi aku hanya bisa merengek.

Nah, saya mengambil beberapa keterampilan yang menurut saya akan berguna.

Saya yakin saya akan mendapatkan lebih banyak poin keterampilan di masa depan, tetapi saya akan memprioritaskan keterampilan pengalaman dan keterampilan tempur jika perlu.

Keesokan harinya, saya menyekop roti dan sup yang buruk ke dalam perut saya dan melihat-lihat toko baju besi.

Perisai kayu termurah berharga 50 emas. Itu adalah sejenis perisai dengan ikat pinggang kulit yang dipaku padanya yang bisa dijalin melalui lengan, membuat tangan kiri cukup bebas. Saya tidak yakin apakah itu akan menahan saya di tempat, dan saya tidak berpikir kayu akan melindungi dari kapak, tetapi itu lebih baik daripada tidak sama sekali.

Saya akan menggunakan [Appraisal Lv3] saya.

[Nama] Perisai kayu

[Jenis] Perisai

[Bahan] Kayu

[Kekuatan pertahanan] 10

[Rentang pertahanan] 7

[Berat] 1

[Keterangan]

Sebuah perisai kayu kecil.

Cakupan sempit, tetapi lebih aman daripada tidak sama sekali.

Cukup ringan untuk ditangani pemula.

Ini adalah bagian dari mantra yang Anda gunakan.

Beberapa spell yang kamu cast akan mengganggu efek dan aktivasinya.

Dari kelihatannya, aku harus berhati-hati dengan jenis armor yang kugunakan atau aku tidak akan bisa menggunakan sihir.

Nah, melihat bola api Erwin, saya tidak bisa berharap banyak dari mantranya.

Dia mungkin menahan diri di tempat itu, tapi aku tidak bisa merasakan betapa kuatnya itu.

Either way, saya belum mengambil keterampilan spellcasting, jadi saya akan memikirkannya ketika saya memiliki beberapa poin keterampilan yang tersisa.

Saya membeli perisai kayu. Itu cukup untuk empat hari biaya hidup.

Armor saya berikutnya, armor kulit, berharga 180 emas, jadi saya kekurangan emas. Itu menutupi bagian atas tubuh saya dan memiliki jangkauan pertahanan 36%, jadi saya ingin mendapatkannya segera setelah saya menabung cukup banyak uang.

Aku menuju ke Guild Petualang. Sepertinya tidak ada pahlawan lain. Saat itu masih pagi, jadi kupikir akan ada beberapa petualang yang terlibat, tapi ada beberapa.

“Oh, kamu adalah saudara Pahlawan. Apa yang terjadi dengan kalian semua?”

Salah satu petualang yang ada di sana bertanya.

“Aku tidak tahu.”

Saya tidak ingin mengecewakan mereka dengan mengabaikan mereka, jadi saya menjawab. Tapi lakukan dengan cara yang lugas.

“Tolong jangan bilang dia sudah mati. Aku tidak bisa tidur nyenyak.”

“Dia masih hidup. Aku tidak tahu apa-apa selain itu.”

Saat aku tidak melakukan kontak mata dan mengeluarkan aura “jangan bicara padaku”, petualang yang berbicara denganku juga pergi, seolah-olah dia merasakan ini.

Fiuh.

Bagian depan konter kosong, jadi saya pergi ke sana untuk berbicara dengan staf guild.

“Saya ingin melakukan pencarian pemula untuk menghasilkan uang.”

“Nah, ini dia. Bukannya kamu akan menghasilkan banyak uang, tetapi dengan peralatanmu, ini adalah taruhan yang aman.”

Karyawan serikat menunjukkan saya sepotong perkamen. Ini adalah pencarian untuk mengumpulkan ramuan obat.

“Sepuluh potong rumput lidah buaya hanya dengan lima emas? Tidak bisakah kamu melakukan yang lebih baik dari itu?”

“Itu dipasang di papan di sana, jadi jika kamu tidak menyukainya, kamu dapat memilihnya sendiri. Namun, peringkat petualangmu adalah F, yang terendah. Kamu hanya dapat mengambil peringkat pertama.”

“Saya akan mengeceknya.”

Aku meninggalkan konter dan pergi untuk melihat papan buletin.

………。

Tidak ada yang bagus.

10 emas untuk 10 pembunuhan goblin.

Jumlah uang yang dapat Anda peroleh serupa untuk semuanya.

Saya memutuskan bahwa yang terbaik adalah menghindari pertempuran sebanyak mungkin sampai saya mendapatkan baju besi, jadi saya menyerah dan kembali ke konter.

“Bisakah Anda menunjukkan ramuan itu?”

“Ini dia”

rumput lidah buaya

“Baiklah. Aku akan mengambilnya.”

“Cobalah untuk tetap sedekat mungkin dengan kota. Jika Anda pergi ke hutan, Anda akan menemukan banyak lidah buaya, tetapi Anda juga akan menemukan banyak monster. Tidak mungkin bagi seseorang yang selevel dengan Anda. Jika Anda mendapatkan terkepung, keluar dari sana. Seharusnya tidak sulit untuk melarikan diri.”

“Oke.”

Saya dengan penuh terima kasih menerima saran staf dan menuju pintu masuk kota. Seorang prajurit dengan tombak sedang berjaga di gerbang.

“Aku belum pernah melihatmu sebelumnya. Apakah kamu seorang petualang baru?”

“Ya.”

“Kalau begitu kumpulkan beberapa tumbuhan di sekitarnya. Jangan pergi ke hutan secara tidak sengaja, oke? Serangan mendadak akan membuat pemula keluar darimu dalam waktu singkat.”

“Saya tahu.”

“Sekarang, biarkan aku melihat kartu petualangmu.”

“Mengapa?”

“Yah, jika kamu tidak kembali, kita harus mengirim regu pencari.”

Maka Anda mungkin juga bergaul dengan penjaga gerbang.

“Hmm. Ini Alec.”

“Baiklah, baiklah, kembalilah saat matahari terbenam.”

“Ya.”

Pertama, kami berjalan di sepanjang jalan. Tidak ada lidah buaya yang tumbuh.

Yah, itu tidak akan menjadi pencarian jika itu tumbuh di sana.

Saya juga mencari-cari monster, tetapi saya tidak dapat menemukannya.

Tingkat pertemuannya rendah. Aku sedikit lega.

“Hmm, lendir, ya …”

Saya menemukan benda seperti jeli transparan di pinggir jalan. Ukurannya sekitar lima puluh sentimeter. Itu bergerak perlahan, tapi itu bergerak.

Itu dia. Aku belum mengumpulkan informasi apa pun tentang monster itu karena ini adalah quest pengumpulan.

Tapi sekali lagi, saya memiliki keterampilan.

“Penilaian Lv3”.

[Nama] Lendir

[Lv] 1

[HP] 4

[Keterangan]

Monster seperti jeli.

Setiap warna memiliki kekuatan yang berbeda.

Monster transparan adalah yang terlemah dan bergerak perlahan.

Kadang-kadang, mereka melepaskan cairan pencernaan.

Ini bau.

Mereka level 1. Ini pertandingan yang bagus.

Jika aku tidak bisa mengalahkannya, aku harus membentuk party atau memikirkan equipmentku, tapi apapun itu, ayo kita coba.

“*bernafas di*……”

Aku menyatukan pikiranku dan memperhatikan gerakan slime dengan cermat. Entah itu tidak menyadariku, tidak tertarik, atau tidak bisa mendeteksiku, tapi perlahan-lahan bergerak menuju sisi lain.

“Ayo pergi!”

Aku gugup, jadi aku membangunkan diriku dengan teriakan antusias dan mengayunkan pedang tembagaku ke slime.

Air memercik ke wajahku.

“Ugh! Bau sekali!”

Baunya seperti parit. Aku buru-buru menyeka wajahku dan menjauh dari slime.

Ini disebut cairan pencernaan, tapi tidak melelehkan kulit saya.

Tampaknya baik-baik saja.

Kali ini, aku menusuk slime dengan ujung pedang tembagaku.

Slime dipotong dan diratakan, mengalirkan cairan.

Mm, itu cepat.

Itulah akhirnya.

Tidak ada gembar-gembor kemenangan, dan saya rasa terlalu menjengkelkan untuk mendengarnya setiap saat.

Saya mengamati slime, tetapi kepulan asap putih naik dan cairan menghilang dengan bersih.

Tidak ada apa-apa di sana kecuali sepetak rumput.

Monster berubah menjadi asap saat dikalahkan, ya? Itulah yang raja katakan padaku.

Setelah memastikan bahwa tidak ada musuh di sekitar, saya memeriksa status saya.

Saya tidak perlu mengucapkan “Status terbuka” untuk membukanya.

Exp

Selanjutnya】   9

Satu pengalaman. Itu tidak banyak. Yah, kurasa itulah yang kamu dapatkan karena menyerang monster lemah itu. Itu bahkan tidak melawan.

HP saya tidak berkurang, jadi saya mungkin juga memburu mereka dan menaikkan level saya satu per satu.

Saya memutuskan untuk meninggalkan rumput lidah buaya untuk nanti dan mencoba menemukan lendir.

“Oke, ini mereka.”

Aku menemukan slime dengan warna yang sama, dan kali ini aku tidak mengayunkannya, tapi hanya menusuknya dengan ujung pedangku.

Aku bisa mengalahkannya dalam sekejap.

“Hei, hei, itu mudah.”

Saya pikir saya hanya akan membunuh 10.000 slime dan menaikkan level saya. Saya mungkin tidak bisa mendapatkan pengalaman apa pun setelah level saya mencapai level tertentu, tetapi tidak ada risiko yang menjadi masalah besar.

Saya tidak mendapatkan drop apa pun, tetapi saya ingin naik level.

Saya mencari lebih banyak slime dan sampai pada titik yang telah lama ditunggu-tunggu di mana saya bisa naik level dengan hanya satu slime yang tersisa.

“Oke, sekarang aku siap untuk naik level. Whoa!”

Saya pikir saya bisa mengalahkannya tanpa kerusakan, jadi saya mendekatinya dengan sembarangan, tetapi slime itu tiba-tiba mengirim cairan ke wajah saya.

Dan itu masuk ke mataku.

“Whoa! Mataku! Mataku!”

Ini berdarah. Oh tidak, dan aku tidak bisa melihat. Dimana slimenya!?

“Tenang! Aku datang untuk membantumu.”

Saya mendengar suara seorang pria, dan kepanikan saya mereda. Fiuh.

“Oke, aku sudah membunuh slime. Cuci matamu dengan ini.”

“Err…”

“Lihatlah.”

Air terciprat ke wajahku, aku mengerjap, dan akhirnya, aku bisa membuka mata dengan baik.

Seorang petualang meringis di depanku, memegang botol air.

“Kamu pemula?”

“Ya, aku baru saja menjadi seorang petualang kemarin.”

“Begitu. Kalau begitu, kurasa kamu mendapat pelajaran yang bagus. Jika kamu tidak hati-hati dan pergi ke depan slime, kamu akan berakhir dalam situasi yang sama seperti sebelumnya. Kamu setidaknya harus menyembunyikan wajahmu dengan perisai. Itu aturan dasar, bukan hanya untuk slime.”

“Ya, terima kasih atas sarannya.”

“Ya. Jadi, aku menyelamatkan hidupmu, bukan?”

“Ya.”

Maksud Anda, Anda ingin saya membayarnya.

“Ngomong-ngomong, menurutmu berapa harganya…?”

“Ya, yah, itu hanya perasaan, jadi jika kamu berhutang nyawa padaku, aku akan memberimu setengah dari apa yang aku miliki, atau sesuatu seperti itu, tetapi hanya sepuluh persen.”

“Yah, itu empat emas, jadi aku akan mengambil sepuluh.”

“Cih, hanya sebatas itu. Yah, hanya hidup yang penting. Hati-hati pada awalnya. Lebih baik terlalu berhati-hati.”

“Oke, terima kasih banyak.”

Aduh Buyung.

Saya memeriksa level saya, tetapi belum naik. Pembunuhan terakhir tampaknya menjadi suatu keharusan. Atau mungkin monster dengan hanya 1 pengalaman, jadi tidak bisa didistribusikan.

Jadi, apa yang harus saya lakukan sekarang?


Otherworldly Warrior with Erotic Skills

Otherworldly Warrior with Erotic Skills

Eroi Skill de Isekai Musou, エロいスキルで異世界無双
Score 6.6
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2017 Native Language: Japanese
Aku menemukan RPG saat berselancar di internet, dan itu adalah bangunan karakter berbasis poin bonus nostalgia. Aku menemukan keterampilan yang disebut "blowjob" di antara banyak keterampilan lain, dan memutuskan untuk terus bermain game. Tapi itu bukan game gratis. Aku kehilangan kesadaran dan dipanggil oleh seorang penyihir ke kerajaan di dunia lain sebagai pahlawan. Di sana, aku dipukuli oleh siswi yang juga dipanggil sebagai pahlawan, yang disebut seorang lelaki tua oleh pahlawan sekolah menengah pertama, dan ketika memerangi kenyataan pahlawan yang diproduksi secara massal, aku menguasai keterampilan erotisku. Erotisme akan menyelamatkan dunia!

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset