The Villain Wants to Live Chapter 007

Professor (2)

Kamis, 20 Maret, Tahun 958 Kalender Kekaisaran.

[Level 9 jelas. Selamat. Tidak ada level yang lebih tinggi yang tersedia.]

“Terima kasih.”

aku fokus pada pelatihan sampai hari kuliah.

aku baru saja menyelesaikan panggung dengan hanya menggunakan “Basic Psychokinesis” dan sebagai hadiah, aku mendapat sifat bonus.

[Guru Psikokinesis]

Peringkat
:Umum

Keterangan
:Hasil dari latihan intensif. Meningkatkan kinerja psikokinesis sebesar 11% dan mengurangi konsumsi mana sebesar 11%

Penjelasannya sederhana, tetapi aku sangat berterima kasih untuk ini. aku terutama menyukai “11%”. Saat aku tumbuh, nilai sifat ini juga akan meningkat.

Aku duduk di kursi kantorku dan melihat jam.

Saat itu jam 10 pagi.

Kuliah dimulai pukul 3 sore. aku punya banyak waktu dan aku juga tidak harus pergi ke kelas lebih awal hari ini. aku harus menunggu sampai 3:30 dan baru muncul ketika Allen memberi aku sinyal, itu saja.

Apa yang kami persiapkan dengan ambisius adalah apa yang disebut taktik “Pelajaran pertama adalah belajar mandiri”.

* * *

Lantai tiga Menara Sihir Universitas.

Ifrin menghela nafas di depan kelas Kelas A.

“Huu……”

Deculin ada di sana. Terlebih lagi, dia harus berada di ruang yang sama dengan Deculein dan mendengarkan ceramahnya.

Itu menyakitkan dalam dirinya sendiri, tapi…… Akankah Deculein mengingat apa yang terjadi di kuliah itu sebulan yang lalu?

Tidak, bukankah dia lupa nama belakangku sejak awal?

Luna.

Nama belakang penyihir yang dia bunuh.

Jika target balas dendamnya bahkan tidak mengingat nama itu, maka dia mungkin akan lebih marah, dia mungkin akan menjadi gila.

Jadi apa yang harus dia lakukan? Apakah dia harus bersusah payah mengingatkannya tentang perbuatan jahatnya?……Tegangan semacam itu mencekiknya.

“Ifrin, apa yang kamu lakukan berdiri di sini?”

Mendengar kata-kata seseorang, Ifrin terbangun dari pikirannya. Seorang teman sekelas perempuan yang mengenakan jubah sedang menatapnya dengan seringai.

“Ah, aku sedikit gugup. Lanjutkan.”

“Memang. Aku juga. aku mencari informasi tentang Deculein di papan Wiza dan dikatakan bahwa dia sangat ketat. Tetap saja, dia cukup tampan.”

Ifrin yang berdiri di samping teman sekelasnya berjalan dan bergumam, melihat wanita lain mendekat dari lorong.

Dan untuk sesaat, dia terdiam.

“……Oh”

Dengan setiap langkah yang dia ambil, rambut pirangnya yang terpelihara dengan baik berkibar-kibar tampak seperti aliran emas. Aroma bunga mawar seakan tercium dari gerak-geriknya yang anggun, yang mengalir lembut, anggun dan alami tanpa menampakkan singgasananya.

Dia adalah bagian dari kelas orang yang garis keturunannya sendiri diakui sebagai martabat itu sendiri – Bahkan dalam piramida hierarki di antara ‘bangsawan’ dia berada di lapisan yang sangat tinggi.

Seorang wanita dari keluarga Iliade, dianggap sebagai salah satu garis keturunan paling mulia di Kekaisaran.

Silvia.

Sylvia von Yossepin Iliade.

“…….”

Dia sudah tahu bahwa nona muda yang agung itu adalah panutan bagi banyak orang, tetapi Ifrin mengambil sikap agresif secara terbuka. Dia memelototinya dan menjilat bibirnya dengan lidahnya.

Ifrin memandang rendah Sylvia. Itu bukan hanya sekadar perasaan rendah diri. Hubungan mereka bertahan lama dan sulit.

Keluarga Luna telah menjadi penguasa ‘Juhalle’, bagian dari wilayah Iliades sejak zaman kuno. Itu seperti mengatakan bahwa mereka adalah saudara sejak lama.

Namun, 10 tahun yang lalu.

Bahkan sebelum dia berusia 8 tahun.

Giltheon, kepala Iliades, memandangnya. Dia bisa dengan jelas mengingat tatapan itu di matanya. Dia ingat tindakan mereka mengepung rumah mereka dengan pasukan teritorial untuk berurusan dengan mereka seperti sampah yang sulit dibuang.

Dia ingat suara yang terdengar seperti mereka sedang berbicara dengan sesuatu yang rendah.

Semua karena mereka takut padanya dan bakat ayahnya.

Namun, ini bukan wilayah mereka, ini adalah Menara Sihir dan dia tidak muda lagi. Dalam hal bakat, dia sama sekali tidak kalah dengan para bajingan yang berpura-pura menjadi bangsawan terhebat di dunia.

Di atas segalanya, para penyihir menara tidak memiliki kastil atau keluarga. Mereka hanya dikenali dari nama yang diberikan dan bakat mereka.

Karena itu……

“……?”

Sylvia hanya melirik Ifrin dan langsung masuk ke dalam.

Bahkan tidak ada sedikit pun ekspresi di wajahnya. Tidak ada emosi di matanya, benar-benar kosong. Seolah-olah dia bahkan tidak mengenal seseorang bernama ‘Ifrin’ sama sekali.

-Menggores

Ifrin, yang merupakan satu-satunya yang berdiri di sana dengan ekspresi berat, dengan canggung menggaruk bagian belakang lehernya, sebelum masuk.

“……Hah?”

Dan kemudian dia bingung.

Itu bukan ruang kelas, tapi gym yang luas. Langit-langitnya sangat tinggi, dan ada sumur, pohon, tanah, pasir, kerikil, dan tumpukan besi di tanah.

“Wow. Kelas Profesor Deculein seharusnya seperti ini? Itu menarik.”

“aku tau? Tidak ada apa-apa tentang ini di WiZ Boards. Mungkin karena ini kelas pertama kita.”

Berbeda dengan Ifrin yang hanya bingung, para penyihir lainnya setengah terkejut dan setengah penasaran.

“Oh, teman-teman. Lihat ini.”

Salah satu dari mereka menunjuk ke suatu tempat. Ada tanda yang tersangkut di tengah ruang ini.

[Profesor ingin mengukur keterampilan Anda sebagai kelas pertama.]

[Tempat ini penuh dengan elemen. Anda dapat melakukan apa pun yang Anda inginkan sendiri.]

“Hah……?”

Setelah mendekatinya dan memeriksa isinya, Ifrin mengerutkan kening.

“Apa ini?”

Apa yang seharusnya mereka lakukan di sini? Apa pun itu, bagaimana mereka bisa melakukannya sendiri?

Namun, para penyihir lain tampaknya akrab dengan situasi aneh ini.

Pasti ada banyak kelas seperti ini di akademi, ya? aku tidak tahu tentang itu karena aku belajar sendiri.

“……Oh, mungkin?”

Tiba-tiba, orang di sebelahnya bergumam seolah-olah mereka telah menyadari sesuatu. Dia melirik dan itu adalah seseorang bernama Geharon. Anak dari seorang penyihir terkenal.

Ifrin menyelinap ke arahnya.

“Apa itu ~? Menurutmu apa itu?”

“Hah? Ooh. aku pikir itu sesuatu seperti ini. ”

Geharon menyentuh trotoar. Kemudian, air dan tanah membeku di sekitar tangannya, naik menjadi bentuk yang panjang dan ramping.

Itu adalah menara lumpur.

“Itu memberitahu kami untuk mencoba apa saja. Dan kelas ini disebut ‘Memahami Sihir Atribut Elemental’. Jadi, bukankah itu berarti membuat sesuatu dari elemen tersedia? Ini tentang ‘Menangani elemen murni’.”

“Oh ~ itu bisa saja.”

Mayoritas penyihir, termasuk Ifrin, setuju dengan kata-kata Geharon. Pertama-tama, nama kuliah ini adalah [Memahami Sihir Atribut Elemental].

“Itu akan mudah kalau begitu.”

Ifrin menyilangkan tangannya dan menyeringai.

Haruskah aku membuat patung? Atau haruskah aku membuat menara?

Mereka bisa melakukan apa saja.

Ifrin biasa memainkan gelangnya yang tergantung di pergelangan tangannya.

Itu adalah artefak yang diberikan ayahnya sebagai hadiah suatu hari. Sekarang sudah menjadi ‘atribut’ pesulap bernama Ifrin.

Yang disebut — Kapal.

Atribut yang paling membatasi dan paling berwarna.

Selama dia memiliki gelang ini di dekatnya, dia bisa dengan bebas memanipulasi ‘semua elemen’.

“Aku sudah memutuskan.”

Ifrin, mempertimbangkan elemen mana yang harus dipilih, duduk di dekat tumpukan logam. Saat dia berjongkok untuk mempersiapkan sihirnya, seseorang menepuk punggungnya saat mereka melewatinya.

“Ak, apaan sih?”

Setelah hampir jatuh ke logam, dia melihat ke belakang, itu adalah Sylvia.

Dia meninggalkan Ifrin seperti dia akan membuang sampah di pinggir jalan.

“…..Sungguh konyol! Mengapa Anda memukulku? Apakah Anda tidak memiliki mata atau kaki Anda terlalu besar?”

Ifrin cemberut dan menggerutu pada dirinya sendiri. Kemudian merintih, dia mengambil potongan-potongan logam dan mengumpulkannya di satu tempat.

“Fiuh, ini berat.”

Dia menjabat tangannya dan meletakkannya di atasnya.

Whoo …… Dia mengambil napas untuk mempersiapkan tubuhnya.

Kemudian, dengan mata tertutup, dia melepaskan mana.

–Brzzzzt!

Itu terbang seperti bunga api. Di depan tangannya, gelangnya bersinar biru, Buwaaah!

Sebuah menara kecil yang jelek bangkit dari tanah.

“Hmm.”

Sudah 3 tahun sejak dia memulai sihir lagi, jadi dia kurang dalam segala hal. Namun, sebagai demonstrasi, itu sudah cukup.

Sekarang setelah aku memiliki dasarnya, mari kita buat sebesar mungkin.

“…..Hm?”

Itu pada saat itu. Tiba-tiba, ukuran menara yang mulai dia bangun mulai menyusut dan tersedot ke suatu tempat.

“A, kemana perginya?”

Dia mencoba memblokirnya dengan tangannya, tetapi tidak berhasil. Ifrin hanya tersandung setelah sisa-sisa menaranya yang melarikan diri.

“……Hah?”

Silvia. Dia menyerap menaranya sebagai bahan untuk membuat patung. Pada saat itu, tawa palsu keluar dari mulutnya.

Lagipula aku ingin membongkarnya, jadi kenapa dia seperti itu?

“Permisi. Apa yang kamu lakukan? Aku baru saja membuatnya, bukan?”

Ifrin berjalan ke arahnya dan berbicara seperti itu. Sylvia hanya menatapnya dan mengedipkan matanya beberapa kali. Kemudian dia menjawab dengan suara lesu.

“aku membuat kesalahan. Itu sangat kecil, aku pikir itu besi tua.”

“……Maaf?”

Dahi Ifrin berkerut.

Apa dia salah makan? Tidak peduli seberapa besar menaraku terlihat seperti besi tua……Tidak terlihat seperti itu!

Tunggu sebentar.

Sebuah pikiran melintas di benaknya, lalu dia tersenyum penuh kemenangan seolah dia mengerti sesuatu.

“Oh~ Silvia. Kau mengenalku, kan?”

Sylvia tidak menjawab dan hanya menatap menara yang dia buat. Dari sudut pandang objektif, itu jauh lebih unggul dari Ifrin.

“Tok, tok. Seseorang di rumah? Kamu tahuku. Mengapa Anda berpura-pura tidak melakukannya? ”

“…….”

Baru saat itulah pandangan Sylvia beralih ke Ifrin. Tidak ada emosi yang bersembunyi di balik mata ini. Tidak, dia hanya berpura-pura tidak ada.

Ifrin menyeringai- menutupi mulutnya dengan satu tangan. Matanya yang melengkung menyerupai mata rubah.

“Aha~ aku mengerti sekarang~ Apa kau takut aku mengejarmu~? aku harus pergi 7 tahun yang lalu dan baru mulai belajar 3 tahun yang lalu. Sementara itu, kamu pasti telah menerima pendidikan elit dari penyihir tingkat tinggi, dan sekarang kamu takut?”

Sylvia menatap Ifrin tanpa sepatah kata pun. Tatapannya bahkan lebih berat dari sebelumnya. Meskipun dia tidak mengungkapkan emosinya, matanya tampak bersinar sedikit lebih gelap saat bersandar pada Ifrin.

Bibir lembab Sylvia terpelintir saat suara tanpa emosi mengalir keluar.

“Aku tidak mengenalmu.”

“Apa maksudmu, kamu tidak mengenalku? Mengapa Anda berbohong? Anda telah berbicara secara informal kepadaku. Mengapa Anda berbicara kepada aku jika Anda tidak mengenalku?

“Aku tidak mengenalmu, tapi ayahmu.”

“……Apa?”

Untuk sesaat, Ifrin mengira dia salah dengar.

‘Ayahmu’?

Apakah dia baru saja mengatakan ‘Ayahmu’?

“Yang sombong itu. Bangsawan yang tidak berguna itu.”

“……”

“Dia meninggal.”

Dia meninggal.

Dia tidak memiliki fluktuasi dalam intonasinya saat mengatakan ini. Sebuah suara yang merosot rendah seperti mayat, seolah-olah berurusan dengan makhluk mati, sesuatu yang tidak hidup sejak awal.

Itu lebih dari sekadar penghinaan atau penghinaan. Mengabaikan.

Sesuatu tersentak di kepala Ifrin. Sylvia berbalik, tapi gelang Ifrin sudah terisi mana.

Ketika Ifrin, marah, menjangkau Sylvia – Mana berubah menjadi bentuk cincin.

“Oh, oh! Dibelakang!”

Sylvia menoleh pada teriakan seseorang. Aliran sihir semakin intensif. Sylvia, bagaimanapun, hanya memblokirnya dengan melepaskan mana.

Dua kekuatan sihir bertabrakan dan saling membatalkan.

“……Ptoey! Hai. Hei, kamu jalang. Apa yang kamu katakan barusan? Katakan itu lagi, kan?”

Ifrin meludahkan pasir dan air liur yang terkumpul di mulutnya dan bersumpah. Ini dinilai sebagai sikap terburuk yang bisa diambil seseorang di dunia ini. Melihat sosok familiar yang menggulung lengan jubahnya, Sylvia menatapnya seolah berkata “Itu sangat mirip denganmu”.

“Penghinaan apa.”

“Penghinaan? Tidakkah kamu tahu bahwa Menara tidak peduli dengan identitas seseorang. Tidak, apakah Anda ingin aku menunjukkan sesuatu yang lebih kurang ajar?

Bahkan Sylvia mungkin tidak menyangka apa yang terjadi selanjutnya. Ifrin langsung berlari ke arah Sylvia dan menjambak rambutnya.

Memukul!

Melihatnya, kepala dipegang di tangannya …… Sylvia berkata dengan acuh tak acuh:

“Lepaskan sebelum aku memotong tanganmu.”

“Maka lakukanlah.”

“…….”

“Hei jalang.”

Percakapan mereka sangat berdarah, tetapi anehnya, orang-orang di sekitar mereka tidak tertarik sama sekali.

“Hei, hei, hei! Yang itu, yang itu!”

Sebaliknya, mereka menyebabkan lebih banyak kegemparan dan keributan.

Kyaak-! Uaaak-!

Orang-orang berteriak dan berlari menjauh bergema dengan keras. Baru saat itulah Sylvia dan Ifrin melihat ke belakang.

“Hah?”

Sebuah ‘kekosongan’ terjadi di tempat di mana dua kekuatan sihir bertabrakan. Sebuah lubang di mana kedua kekuatan sihir saling terkait. Itu berfungsi seperti titik hilang, menyedot tanah, kayu, sumur, batu, dan logam yang tersebar di mana-mana.

“……Apa itu?”

Di dalam lubang sempit, benda-benda hancur berkeping-keping. Kayu, batu, dan tanah menyublim melalui panas gesekan, tetapi logam tetap dalam bentuknya dan berubah menjadi merah panas.

“Mis, meledak. Itu akan meledak!”

“Ru, lari—!”

Mana yang dikompresi dan dikontrak menjadi satu titik akan meledak di beberapa titik, bahkan merobek logamnya.

Jika kekosongan itu pecah,

logam akan menembak keluar seperti peluru terbang melalui seluruh ruang.

Penyihir, yang meramalkan bencana ini, dengan cepat membuat penghalang.

Creeeeeaaaaaak–!

Suara tidak menyenangkan, yang mirip dengan sesuatu yang robek, bergema.

Teriakan logam semakin hancur.

Kemudian, ledakan besar mengamuk di daerah itu.

-!

“Ugh!”

Ifrin memejamkan matanya rapat-rapat. Penghalang yang dia keluarkan dari gelangnya, melilit seluruh tubuhnya.

Dia berdoa dan gemetar seperti anak ayam yang baru lahir. 1 detik,

2 detik,

3 detik,

4 detik.

Whooooosh……

Angin kencang bertiup.

Lalu,

Itu hanya berhenti.

Itu saja.

“……?”

Tidak peduli berapa lama dia menunggu, kejutan yang dia persiapkan tidak terjadi.

Ifrin yang gemetaran, perlahan membuka matanya yang tertutup saat dia merasa situasi ini cukup aneh.

“……Eh!”

Seluruh tubuhnya kaku karena shock. Sepotong logam tajam melayang tepat di depan retinanya.

Tapi, itu benar-benar aneh. Itu hanya berdiri di udara tanpa gerakan apa pun.

“Apa ini?”

Itu juga tidak hanya di satu tempat. Itu seperti ini di mana-mana.

Logam yang robek itu melayang seolah gravitasi telah menghilang, seperti batu yang melayang di angkasa, mereka hanya melayang-layang.

…….

Ketenangan yang terlambat menyebar melalui kekacauan yang menyiksa itu, dan para penyihir, yang jantungnya hampir berhenti, hanya melihat sekeliling area itu.

Tidak ada yang mengatakan apa-apa.

Keheningan total dengan tidak adanya suara sama sekali.

Itu adalah dunia di mana pecahan logam, yang ditembakkan sebagai akibat dari ledakan mana, melayang-layang seperti awan.

Keajaiban ini, yang tidak bisa dijelaskan dengan kata-kata sederhana, memang ajaib.

“……Apakah kamu melakukan ini?”

Ifrin bertanya pada Sylvia. Namun, Sylvia menunjukkan beberapa ekspresi di wajahnya untuk pertama kalinya sejak dia melihatnya hari ini.

Pertanyaan, keajaiban, dan kejutan.

“Psikokinesis?”

“Itu tidak mungkin. Siapa yang bisa menghentikan begitu banyak objek hanya dengan psikokinesis?”

“Benar? Aku baru saja mengatakannya.”

Karena itu adalah pemandangan yang misterius, para penyihir semua tertarik dengan fenomena ini. Mereka begitu tenggelam dalam analisis sihir ini sehingga mereka dengan cepat melupakan situasi mengerikan yang mereka alami sebelumnya.

Saat mereka mencoba melihat ke dalam logam itu, ketuk dan tanamkan dengan mana.

-Jangan bergerak dari tempat Anda. Tidak ada.

Suara dingin tertentu bergema di seluruh area. Nada tajam terselubung mengiris semua penyihir.

Langkah- Langkah-

Itu diikuti oleh suara langkah kaki yang menakutkan.

Meneguk.

Para penyihir menelan ludah mereka pada kemunculan tiba-tiba dari kehadiran yang menindas ini. Ada keringat dingin di punggung mereka. Seolah-olah akar pohon mengikat seluruh tubuh bagian bawah mereka …….

“Perhatian.”

Satu kata mengendalikan 150 penyihir sekaligus.

Ada satu tempat yang dituju semua orang–

Itu terhadap Profesor yang bertanggung jawab atas kuliah ini, yang menekan situasi ini dalam sekejap.

Itu Deculin.

“……Kamu telah melakukan sesuatu yang agak bodoh”

Dia memandang para penyihir seperti burung pemangsa, mengenakan setelan jasnya, seperti biasanya.

Mata biru tajam ini sepertinya merebut hati para pemula.

Itu dulu.

Berdebar……

Potongan logam yang tak terhitung jumlahnya berbaris satu sama lain, mengambang indah seolah-olah mereka hidup menari, sebelum mereka semua jatuh di belakang profesor.

Bahkan sampai detik terakhir.

Deculein tidak mengangkat satu jari pun.

“Wow.”

“Uwah.”

Seruan naluriah meledak dari berbagai tempat. Bahkan Ifrin, yang membenci Deculein, mau tidak mau mengakuinya.

Sihirnya sangat anggun.

Itu lebih dari anggun, itu artistik.

Orang biasa mungkin menganggapnya sebagai “Semacam sihir yang cantik”, berpikir dia mungkin telah melakukan beberapa upaya atau sesuatu. Namun, para penyihir yang belajar dan diajar, bisa merasakannya.

Itu adalah sihir kontrol yang sangat serius dan sangat indah.

Itu cukup membuat hati mereka sakit dan bertanya-tanya, “Apakah aku akan mencapai level itu……?”

“aku akan menghentikan kuliah sekarang. Hanya mereka yang menyebabkan keributan ini yang akan tetap ada, kalian semua boleh pergi.”

Kegembiraan itu dengan cepat mereda. Semua orang membungkuk di depan martabat Deculein yang campur aduk.

“Apa! Apa yang sedang terjadi?! Aku bisa merasakan banyak energi sihir!”

Itu adalah ketua dewan.

Ketua dewan berlari berkeliling dan melihat ke dalam kelas. Saat itulah Ifrin menyadari bahwa dia telah disetubuhi.


The Villain Wants to Live

The Villain Wants to Live

악당은 살고 싶다
Score 9
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2021 Native Language: Korean
Bos menengah dari AAA-game perusahaanku. Deculein, seorang penjahat yang meninggal pada 999 dari 1000 permainan. Sekarang aku telah mentransmaligasi dalam tubuhnya.

Comment

Options

not work with dark mode
Reset