The Villain Wants to Live Chapter 008

Professor (3)

Ruang bawah tanah Menara. Tempat pertemuan komite disiplin terasa sangat dingin seolah-olah menggerogoti daging seseorang.

Di tempat ini di mana disiplin Menara Sihir Universitas dilakukan, total tujuh anggota yang bertanggung jawab atas tindakan disipliner dari para penyihir berkumpul, dan subjek tindakan disipliner akan duduk di sisi lain dari “kaca tak terlihat” menunggu hukuman mereka.

“Mengapa keduanya bertarung?”

“Aku belum tahu.”

Kursi pertama, yaitu kursi tertinggi, adalah milik ketua dewan, dan aku bisa melihat dua orang melalui kaca dari kursi kedua di sebelahnya.

“Kenapa kamu tidak tahu?”

“……Aku tidak tahu karena aku tidak bertanya.”

“Oh, benar.”

Ifrin yang dibawa ke panitia disiplin hanya menundukkan kepala dan menggoyangkan jarinya. Sylvia, di sisi lain, tampak agak percaya diri dan tenang.

Situasi ini sepenuhnya disebabkan oleh pertarungan antara keduanya.

Namun, Sylvia adalah pewaris keluarga Iliade, dan Ifrin hanyalah seorang bangsawan yang jatuh tanpa nama apa pun, jadi tidak sulit untuk melihat apa yang akan dilakukan komite disiplin.

“Ah~ Ketua, Profesor Senior Deculein. Anda sudah di sini.”

Pintu terbuka dan anggota komite disiplin lainnya datang satu demi satu.

Profesor pria gemuk dengan senyum licik di bibirnya adalah Leline dari Departemen Dukungan.

“……Aku tidak percaya ini terjadi di kelas satu. aku sangat menyesal, Profesor Deculein.”

Pria kurus dengan kepala tertunduk adalah Profesor Letran dari Departemen Roh, dan yang pendiam dalam jubah itu mungkin adalah Profesor Fezley yang bertanggung jawab atas asrama, dan yang lainnya.

Sebanyak tujuh orang berkumpul di sini.

“Benar-benar sekarang. Beberapa gadis aneh berani menyentuh ‘Rookie Magician of the Year’”

Begitu Leline duduk di kursi, dia menatap Ifrin. Letran memiliki pandangan yang sama di matanya.

“Benar sekali. Rupanya, dia bahkan tidak lulus Akademi.”

Untungnya, kata-kata ini tidak sampai ke Ifrin. Meskipun kami dapat melihat Ifrin, dia tidak dapat melihat kami.

“Tetap saja, aku mendengar bahwa Profesor Senior Deculein melakukan pekerjaan dengan baik dalam menangani situasi ini.”

Leline menatapku dengan mata sembunyi-sembunyi. aku tidak punya energi untuk menanggapi komentar menyanjung itu.

Bukannya aku tidak mau menjawab, aku hanya kelelahan.

Bahkan sekarang, aku hampir tidak bertahan dengan tekadku.

aku menggunakan semua manaku, bahkan memeras lebih dari itu, untuk menghentikan situasi itu. Profesor yang bertanggung jawab akan mendapat masalah jika seseorang terluka karena kelalaiannya.

“Itu benar~ Sepertinya aku sedikit meremehkan Profesor Deculein kita! Tetap saja, Profesor Deculein adalah seorang penyihir dari peringkat Monarch! Seorang Debutan tidak akan bisa mengalahkan orang seperti dia bahkan jika ada seratus dari mereka!”

“Kamu benar sekali!”

Ketua dewan dan Leline mengobrol seperti itu. Aku menatap Ifrin tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Secara alami, alisku berkerut.

“……Meski begitu, Profesor Deculein. Jangan terlalu marah. aku akan mencari tahu sesuatu. ”

Leline sepertinya salah memahami ekspresiku sebagai kemarahan, tapi bukan itu maksudnya.

Udara aneh naik dari Ifrin yang meringkuk. Gas tipis dan tidak menyenangkan yang menyebar seperti uap air.

Aku mengerutkan kening untuk melihat lebih dekat fenomena aneh ini.

Jika tebakanku benar, maka itu adalah manifestasi visual dari sifat lain [Fate of a Villain] yang hanya terlihat olehku karena sifat [Vision].

[Nasib Seorang Penjahat]
Rating: ???Deskripsi: Nasib Penjahat. Seluruh dunia ingin dia mati.: Namun, apa yang tidak membunuhmu membuatmu lebih kuat…….


Seluruh dunia ingin aku mati.

Predestinasi pembunuhannya, yaitu, “Bendera Kematian” bahwa Ifrin suatu hari akan membunuhku, sekarang dengan jelas diungkapkan kepadaku oleh [Vision]…….

“Jadi~ Sekarang kita semua ada di sini. Mari kita mulai rapat Komite Disiplin tentang Penyihir Debutan Ifrin dan Sylvia!”

* * *

–Tidak, beraninya kamu bertarung di dalam kelas? Dengan sihir, tidak kurang?! Jika bukan karena Profesor Senior Deculein, orang-orang akan terluka, dasar bodoh!

Komite disiplin sejak awal sudah ketat.

Orang hanya bisa melihat siluet melalui kaca, tapi Ifrin tahu bentuk dan suaranya.

Profesor Leline.

Di kelas kemarin dia tampak seperti profesor yang sangat baik, tetapi sekarang, saat dia marah, dia tampak sangat menakutkan.

–Jadi, apa alasan pertarunganmu?

tanya Leline. Ifrin melirik Sylvia di sebelahnya.

Pelacur itu bersumpah pada ayahku.

Tidak, bukankah aku lebih banyak bersumpah padanya?

Itu bukan penghinaan yang kasar. Tapi apa pun itu, dia tidak bisa mengatakan apa-apa karena Deculein berada tepat di sebelah Leline.

……Bahkan, jika dia tidak ada di sana, aku tidak akan mengatakan apa-apa.

Hal tentang ayahnya.

Dia tidak ingin berbicara dengan siapa pun tentang itu.

Terlebih lagi sebagai alasan untuk menghindari tindakan disipliner.

“Aku tidak bisa memberitahumu.”

-Apa?! Apakah Anda bercanda dengan aku sekarang?

Wajah Profesor Leline terdistorsi.

“Tidak. Hanya saja-”

–Kalau begitu katakan padaku, kenapa kamu berkelahi?! Apakah itu karena Anda merasa rendah diri?!

Ifrin menutup mulutnya dan menundukkan kepalanya. Leline, yang terengah-engah, sekarang menatap Sylvia di sebelahnya.

–Sylvia, maka Anda memberi kami jawaban.

“Selama kelas, aku tidak sengaja menghancurkan hasil gadis ini. Itu menyebabkan pertengkaran.”

-Apa? Anda menciptakan situasi ini karena alasan itu? Bukankah itu sepenuhnya kesalahan si bodoh yang bodoh itu? Hei, apakah Anda memiliki masalah pengendalian amarah? aku bahkan tidak ingat namamu …….

Ifrin mengepalkan tangannya. Dia merasakan darah menyebar di mulutnya. Itu mungkin berasal dari bibirnya, yang dia gigit terlalu keras.

–Hmm……Begitukah? Yah, aku pikir itu hampir diputuskan. Profesor Deculin? Apakah Anda tidak punya sesuatu untuk dikatakan tentang ini ~? Itu adalah kelasmu.

Ketua memanggil nama orang yang paling dia benci, Deculein.

Dia bisa merasakan tatapan Deculein menembus kaca. Jantung Ifrin berdebar kencang.

Apakah dia mengenalnya atau tidak, dia tidak punya pilihan selain mengundurkan diri sekarang.

–Saya, Deculein, sebagai profesor senior dan anggota komite disiplin Menara

Dia merasa seluruh tubuhnya jatuh ke dalam sumur yang dalam dan gelap. Penderitaan tenggelam hidup-hidup ……

–Akan mengajukan pertanyaan kepada Sylvia.

Namun, itu aneh.

Untuk beberapa alasan, subjek interogasi tampaknya adalah Sylvia, bukan dia.

–Apa kesalahan Anda dalam situasi ini?

“……?”

Ifrin, yang tenggelam ke dasar, dengan cepat mengangkat kepalanya dan berkedip. Bingung, Sylvia menjilat bibirnya.

— Aku akan bertanya lagi. Dalam situasi itu, apakah Anda benar-benar tidak melakukan kesalahan?

Itu adalah perkembangan yang tidak terduga. Berbagai pertanyaan memenuhi kepala Ifrin.

Aku yakin Deculein akan menyerangku? Kenapa dia tiba-tiba menanyai Sylvia?

Oh, tidak mungkin? Dia melakukannya sebagai Yukline, bukan sebagai Deculein, untuk menjaga pewaris keluarga Iliade? Tapi kenapa? Siapa pun dapat melihat bahwa ini adalah kesalahanku, bukan?

–Sylvia. aku yakin Anda mampu mencegah situasi ini.

Suara Deculein yang unik, keren, dan lurus terdengar.

–Namun, Anda tidak melakukannya. Apakah Anda menunggu seseorang terluka karena ledakan sihir?

Retakan kecil muncul di ekspresi kosong Sylvia.

Topeng yang dia kenakan sejak awal pertemuan yang tampak seperti lapisan es tebal …… perlahan-lahan pecah.

–Atau apakah sejauh itu kemampuanmu yang dinantikan semua orang?

Retakan, begitu terbentuk, dengan cepat menyebabkan kehancuran. Dia menundukkan kepalanya untuk menyembunyikan bibirnya yang sedikit menggigit.

“Maafkanku. aku bisa mencegahnya, tetapi tidak. Itu adalah kebencianku yang berharap kesalahan Penyihir Ifrin menjadi lebih besar.”

Kemudian, dia dengan patuh menerima kesalahannya.

“Hah?”

Suara bodoh keluar dari mulut Ifrin.

Situasi yang hampir tidak bisa aku pahami menjadi kacau lagi.

Ada apa dengannya? ‘aku bisa mencegahnya, tetapi tidak’?

–Ho, bagaimanapun, Profesor Senior Deculein. Bukan salahnya untuk bertahan melawan serangan itu, kan? Siapa pun yang menyerang lebih dulu bersalah.

Profesor Leline segera melangkah masuk. Kemudian Deculein memiringkan kepalanya dan meliriknya.

–Jika Anda ingin menggunakan narasi seperti itu, bukankah situasi ini akan menjadi kesalahan aku saat aku mengatur kuliah, sejak awal? Profesor Leline, apakah Anda ingin menyalahkanku?

-Apa? N, tidak. aku tidak, pikir begitu.

– Jelas.

Suara tegas dan fasih bergema di seluruh ruang interogasi. Ifrin dan Sylvia menelan ludah tanpa sadar.

Tak, Tak

Leline, ketakutan, menggertakkan giginya beberapa kali, lalu meraba-raba sebelum dia menggelengkan kepalanya.

–……Tidak, tidak mungkin. Aku, itu sangat tidak enak-

–aku mengatur lingkungan untuk tujuan kuliah. aku belum memberikan arahan tentang apa yang harus dilakukan di dalamnya juga. Jadi bahkan jika ada pertengkaran, orang bisa melihatnya sebagai bagian dari isi kelas.

Itu hanya sofisme.

Namun, fakultas, dihancurkan oleh prestise Deculein, tidak berani membantah. Ketua, satu-satunya yang bisa melawan, hanya duduk dan sepertinya dia menikmati pertunjukan.

–Oleh karena itu, kata “menjijikkan” mungkin juga merupakan penghinaan bagi kelasku, tapi aku harus mengakui bahwa itu telah menyebabkan situasi yang berbahaya.

Pada saat itu.

Tidak peduli seberapa keras dia berpikir, tidak peduli seberapa besar dia ingin menyangkalnya, tidak peduli seberapa keras dia mencoba untuk memahaminya.

Ifrin mau tidak mau mengakuinya.

Deculin tadinya.

Tidak, Deculein itu…… sedang membelanya.

–Namun, jika kita mengambil risiko dari sihir, apa yang tersisa dari itu? Selain itu, mereka hanya ‘Debutan’ Menara.

Entah Deculein mengenal ayahku atau tidak, aku yakin aku akan dikeluarkan.

Deculein yang aku tahu pasti akan mendorong untuk itu.

Ifrin menatapnya, merasa bahwa dia tidak bisa memahaminya.

–Daripada mencoba menutupi kesalahan dan kesalahan yang tidak berarti, dan membunuh roh mereka dengan mengancam mereka, aku percaya ini adalah tugas seorang penyihir hebat untuk mengajarkan ‘kedalaman pengalaman’ sehingga mereka dapat mengalami situasi seperti ini di dalam Menara, sehingga mereka dapat mempertahankan martabat mereka di luar.

Bagaimana menurut Anda, Profesor Leline?

–……Ai, aigo~! Ayo, ayo! Tentu saja, Anda benar sekali! Seperti yang diharapkan dari Profesor Senior Deculein! Dengan tetapi hanya beberapa kata sederhana aku telah sepenuhnya dibujuk ~

-Kamu benar.

Para profesor setuju. Jika Deculein se-proaktif itu, semua orang mau tak mau setuju dengannya.

Bahkan jika Deculein bukan seorang profesor, dia tetap menjadi ‘Count Yukline’ yang terhormat, tetapi mereka hanyalah profesor.

Clap, clap, clap- Suara tepuk tangan yang tidak sesuai dengan situasi sama sekali memenuhi ruang interogasi. Siapa pun yang melihat ini akan mengira mereka mengadakan konser di sini.

–Huum~ Kedengarannya bagus. aku juga masih ingat masa lalu. aku hampir diskors oleh profesor saat itu juga.

Ketua dewan juga tersenyum dan mengangguk.

–Jadi…… Apa yang kalian lakukan? Apakah kamu tidak akan kembali?

“……Ya?”

Ifrin yang bingung bertanya, tanpa mengetahui siapa pihak lain itu.

–Apa maksudmu, Ya~? Anda mendengar semuanya, kan? Tidak akan ada tindakan disipliner yang diambil. Bagaimanapun juga, anak-anak sepertimu tumbuh dengan berkelahi~! Tapi tidak akan ada waktu berikutnya!

Mendengar itu, Sylvia melompat dari kursinya. Dia pergi tanpa melihat ke belakang.

Namun, Ifrin tidak melakukan itu. Dia hanya menatap kosong melalui jendela.

–Sekarang, mari kita pergi juga! aku pikir itu akan membuang-buang waktu, tetapi aku senang mengetahui bahwa Profesor Deculein sangat peduli pada para penyihir baru.

Di hadapan Ifrin yang membeku, para profesor Komite Disiplin berdiri.

Mereka pergi satu per satu.

Ifrin yang baru saja duduk di sana, menonton, segera sadar dan berteriak keras.

“……Itu!”

Profesor lain hanya meliriknya, tetapi hanya ada satu siluet.

Hanya orang yang dianggap sebagai Deculein yang menatapnya.

Kemudian Ifrin memberitahunya.

“Ada sesuatu yang ingin kukatakan padamu!”

–……Hah.

Tawa samar yang sepertinya hampir tidak terdengar.

Itu sangat menarik, meskipun seharusnya tidak dianggap menarik.

–Pada saat itu, Andalah yang berada di ruang kuliah itu.

Ifrin bergidik mendengar kata-kata ini. Dia segera mendapat kaki dingin. Rasanya bibirnya akan mengering.

Namun, dia mengikuti tanpa banyak ragu.

“……Ada sesuatu yang ingin aku tanyakan.”

Hal yang ingin ditanyakan Ifrin.

Apakah Anda ingat nama belakang Luna? Apakah Anda tahu ayahku? Apakah Anda tahu pria yang mengambil nyawanya sendiri tiga tahun lalu?

“Itu……”

Tetapi……

Jika dia menanyakan itu ……

Dia mungkin akan mengabaikannya juga ……

Saat Ifrin ragu-ragu lagi seperti ini, Deculein langsung memotong pembicaraan.

–Anda tidak perlu bertanya.

Pada saat itu, Ifirn kembali sadar. Seolah-olah es jatuh di atas kepalanya.

–Kamu berbakat, jadi jangan sia-siakan bakatmu sesukamu.

Dia meninggalkan kata-kata ini.

Dia tidak bisa menangkapnya kali ini.

“……”

Dia ditinggalkan di ruang interogasi yang kosong.

Di ruang ini, ditinggalkan sendirian, Ifrin, yang merenungkan kata-kata Deculein, diyakinkan.

Dia tahu.

Saya.

Ayahku.

Oleh karena itu, ini hanya belas kasihan sederhana. Hanya sedikit belas kasihan.

Dia merasa bersalah atas kematian ayahku…….Jadi dia membantuku.

“Ah……”

Ifrin merasa hatinya bergejolak karena marah atas masalah itu, dan sementara dia sedih dan bingung dengan situasinya, dia bahkan tidak bisa menolak kata kasihan itu……Pada akhirnya, dia merasa lega.

“Kamu tahu.”

Cukup.

Bila kamu tahu,

Jika Anda belum lupa,

Itu sudah cukup untuk saat ini.

“Mempercepatkan!”

Setelah menyeka air mata dari sudut matanya, dan dengan penuh semangat menyeka ujung hidung merahnya, Ifrin meninggalkan ruang interogasi.

…….Sementara itu.

Berbalik, Deculein menghela napas lega.

[Takdir Penjahat: Mengatasi Bendera Kematian]

Simpan Mata Uang +2
aku berhasil memecahkan bendera kematian dan memperoleh mata uang toko.

Seperti yang diharapkan, itu adalah pilihan yang tepat untuk berpihak pada Ifrin.

Tentu saja, ada twist yang tidak disengaja untuk ini. Sylvia mungkin menyimpan dendam padanya atas insiden ini.

aku akan keluar dengan buku teks yang mengatakan: “Kamu salah dan dia juga salah, tetapi secara umum itu bukan salah siapa-siapa”- Tapi aku tidak berpikir Sylvia akan begitu saja mengakui kesalahannya.

Tapi apa yang harus aku lakukan? aku harus memadamkan api itu di kaki aku saat itu juga.

Berkat itu, keduanya berakhir tanpa hukuman, jadi itu bisa dikatakan sebagai hasil yang baik sampai batas tertentu.

“Mungkin ada cara yang lebih baik ……”

Meski begitu, tetap saja disayangkan. Itu juga karena kepribadian Deculein yang keras kepala dan pemahamannya tidak berlaku untuk hubungan manusia sama sekali.

Namun, Deculein segera menepis pola pikir Kim Woojin dan meninggalkan ruang interogasi.

* * *

……Slyvia sedang duduk di bangku di kampus sekolah, berpikir. Diam-diam menutup matanya, dia memutar ulang kejadian tiga jam sebelumnya di benaknya.

Saat itu dia ‘jelas’ memadamkan kekuatan sihir Ifrin yang menyerangnya. Tapi sebagai gantinya, dia menanam sihir perangkapnya sendiri.

Dia dengan cerdik memanipulasi sihirnya untuk membuat pusaran seolah-olah sihir Ifrin dan sihirnya sendiri bertabrakan. Faktanya, itu dirancang untuk hanya menanggapi kekuatan sihir Ifrin.

Tentu saja, itu tidak pada tingkat yang akan menyebabkan korban, dan jika itu terjadi, dia akan membantu dengan sumber daya keuangan Iliade.

Karena itu, seharusnya hanya ada satu korban.

Itu hanya Ifrin Luna ……

“Dia tahu.”

Deculin, jelas tahu. Dia sudah menyadari triknya.

Jadi, alih-alih mengatakan bahwa itu adalah hasil karya Sylvia, dia memutarnya dan berkata: “Sylvia tidak berhenti meskipun dia bisa.”

Pada saat itu, Deculein telah memintanya untuk mematuhi.

Itu adalah ancaman yang tidak salah lagi.

“Bagaimana…….”

Satu-satunya pertanyaan Sylvia adalah ‘Bagaimana’.

Dia bisa mengatakan dengan yakin bahwa tidak ada rekaman observatorium magis di kelas. Mereka sudah dimanipulasi dengan hati-hati setelah dia melihat semuanya.

Dalam hal itu, absurditas yang Deculein telah menyimpulkan seluruh cerita hanya dengan wawasan dan kecerdasannya sendiri ……

Bip, bip—!

Klakson itu mematahkan jalan pikirannya. Sylvia melihat ke arah asal suara itu. Sebuah mobil diparkir di sisi jalan.

Jendela turun dan wajah yang dikenalnya muncul.

“Sayang. Di situlah Anda berada.

Dia memiliki rambut pirang dan mata emas yang mirip dengan Sylvia. Kepala penyihir bangsawan yang mewarisi garis keturunan keluarga Iliade lebih jelas daripada siapa pun, penyihir peringkat tinggi dari peringkat “Esprey”, dan ayah bangga Sylvia.

Glitheon von Ludwig Iliade.

“aku mendengar keseluruhan cerita. Masuk.”

“……Ya.”

Sylvia masuk ke dalam mobil ayahnya.


The Villain Wants to Live

The Villain Wants to Live

악당은 살고 싶다
Score 9
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2021 Native Language: Korean
Bos menengah dari AAA-game perusahaanku. Deculein, seorang penjahat yang meninggal pada 999 dari 1000 permainan. Sekarang aku telah mentransmaligasi dalam tubuhnya.

Comment

Options

not work with dark mode
Reset