The Villain Wants to Live Chapter 011

Rumor (3)

Keesokan harinya, aku pergi ke University Mage Tower pagi-pagi sekali.

“「 Api Menghitam …”

aku berganti-ganti antara silabus Allen dan berbagai buku ajaib yang berserakan di meja aku saat aku duduk di kursi kantorku. aku masih tidak mengerti tentang bagaimana aku harus mengajarkan ‘Sihir Sifat Elemental’ jadi aku mencoba untuk menetapkan arah yang harus aku tuju.

“Ini bisa menjelaskan ‘Elemen Murni’.”

Salah satu area sihir yang paling sulit bagi para penyihir di Menara Penyihir adalah ‘Elemen Murni’ ini.

Jika aku membandingkannya dengan sains modern, maka ini akan mirip dengan menjelaskan matematika murni. Dan di antara berbagai topik dalam matematika, hanya kalkulus yang memiliki proses lanjutan yang dapat menembus batas-batas subjek.

Dan untuk ‘Sihir Elemen Murni’, BlackenedFire」 menyombongkan kesulitan yang berbatasan dengan kekejaman. Setidaknya itu tidak pada tingkat di mana Debutan bisa mengerti. Itu tidak terduga tapi sepertinya aku bisa memahami BlackenedFire dengan mudah.

Itu bukan aplikasi tetapi hanya sesuatu yang murni. Dengan kata lain, Pemahaman」 dapat bekerja secara optimal dalam proses yang lugas seperti menggali lebih dalam pada satu bidang saja. Tentu saja, memahami topik tidak berarti bahwa aku akan dapat memperolehnya tetapi setelah aku memilih setiap sudut BlackenedFire , aku akan menggunakannya sebagai contoh buku teks sehingga mereka dapat memahami ‘Elemen Murni’ dengan mudah.

“…Kupikir itu sudah cukup untuk persiapan kelas.”

Setelah aku selesai menulis naskah, aku menutupi penyelenggara kuliah aku dan memanggil Allen dengan bola kristal.

“Allen, kemarilah.”

Lima detik kemudian, Allen membuka pintu saat dia berdiri di depanku.

“Ya, ya Profesor.”

Allen datang dengan cepat tetapi dia terlihat sangat kelelahan. Lingkaran hitam di bawah matanya anehnya menyerupai panda.

“Apakah kamu ingat apa yang aku tanyakan padamu terakhir kali?” “Ya. Itu disini.”

Allen mengobrak-abrik saku di jubahnya dan mengeluarkan brosur. Itu adalah katalog lelang.

“The Snowflake Obsidian terdaftar dalam daftar rumah lelang ‘Routen’ yang akan dilelang Rabu ini.”

aku meminta Allen untuk mencari pelelangan di mana mereka melelang bijih langka. Membaca sekilas katalog, aku melihat mineral yang disebut ‘Snowflake Obsidian’ di bagian bawah daftar. Itu adalah salah satu dari sepuluh mineral teratas di dunia ini. Pengaturan yang bahkan orang sepertiku tahu.

Di atas ini, Tulang Naga·Tanduk Naga adalah item yang berada di atas legenda dan mitos. Ini adalah barang-barang yang tidak dapat dibeli bahkan jika seseorang memiliki uang. Jadi secara teoritis, Snowflake Obsidian adalah ‘yang terbaik dan terkuat yang bisa Anda dapatkan’.

“Kerja bagus. Beri tahu mereka bahwa aku akan berpartisipasi dalam pelelangan. ”

“Ya. Ya. aku mengerti.”

Allen membungkuk dalam pengertian sebelum kembali.

Sekedar informasi, aku sudah mengecek jumlahnya di rekening pribadiku. Sistem akun dan kartu sudah ditemukan di dunia ini.

[ 205.238.039 ]

Saldo di akun aku setidaknya 200 juta Elnes. Ini sudah lebih dari cukup. Itu adalah akun pribadi jadi tidak masalah jika aku menggunakan semua yang ada di dalamnya. Pertama-tama, keluarga Yukline telah tinggal di tanah penipuan seperti itu sehingga uang mereka pasti sangat tinggi. Lagi pula, mereka adalah orang-orang yang akan menghasilkan banyak uang dalam olahraga bahkan jika nilai mereka sangat buruk karena mereka memiliki koneksi yang baik.

“…Kalau dipikir-pikir, Allen hanyalah seorang mahasiswa pascasarjana.”

Aku merasa sedikit kasihan padanya sekali lagi. Allen hanyalah seorang mahasiswa pascasarjana di universitas biasa tetapi hal-hal yang aku perintahkan untuk dia lakukan adalah sesuatu yang sangat pribadi. Lebih buruk lagi, alasan mengapa lingkaran hitam Allen semakin gelap dari hari ke hari adalah karena semua penyihir yang berbagi pekerjaan dengannya berhenti tahun lalu. Dan karena kepribadian Deculein terungkap, sebagian besar penyihir di Menara Penyihir tidak pernah secara sukarela bekerja di bawahnya. Jika aku bandingkan dengan zaman modern, maka Allen tidak hanya melakukan pekerjaan semua mahasiswa pascasarjana, dia juga melakukan pekerjaan untuk urusan pribadi profesor sendirian.

“Jika aku membandingkannya seperti itu, maka itu sudah serius.”

Jika hal-hal terus terjadi seperti ini maka aku akan ditikam sampai mati atau Allen akan bekerja terlalu keras. aku percaya bahwa aku harus lebih baik kepada Allen di masa depan.

Mari kita pilih beberapa orang.

“Itu, Profesor.”

Saat aku sedang memikirkan hal itu, Allen kembali ke dalam sambil menyerahkan sebuah amplop kepadaku.

“Sebuah surat resmi datang dari Menara Penyihir barusan.”

“Benar. Kalau begitu kamu harus pulang kerja sekarang dan bersantai. ”

“Ya. Ya.”

aku merobek amplop yang terlihat antik dan tidak perlu dan melihat surat resmi yang disimpan di dalamnya.

[…Audiensi akan diadakan enam bulan kemudian untuk memeriksa dan mengaudit kemajuan penelitian ‘Penciptaan Elemen Murni dan Empat Sihir Afiliasi Berdasarkan itu’ yang dilakukan oleh Profesor Senior Deculein. Harap siapkan data yang relevan saat itu.]

“Ah.”

Ini adalah kuartal di mana aku bisa ditarik keluar dari posisi profesor aku jika aku membuat kesalahan. Ini adalah peristiwa yang cukup penting tetapi apakah Deculein pernah mengerjakan sihir sebelumnya? Jika demikian, lalu di mana penelitian itu dilakukan dan di mana temuannya?

…Institusi penelitian.

✶✶✶✶✶

Laboratorium pribadi Deculain cukup kotor. Tentu saja mungkin karena aku tidak bisa datang ke sini tidak lama setelah aku menjadi Deculain.

“…Tapi kurasa tidak ada apa-apa di sini.”

aku mencari apa pun di laboratorium. aku bahkan menggunakan telekinesis aku dari langit-langit hingga ke sudut-sudut ruangan. aku sudah menggali sebagian besar tempat di ruangan ini. Segala macam hal termasuk awan debu beterbangan di mana-mana tetapi tidak peduli seberapa keras aku melihat, tidak ada yang keluar. aku tidak tahu apakah mereka membakarnya atau mereka tidak pernah melakukan penelitian apa pun sejak awal.

Aku berhenti menggunakan telekinesisku saat aku berdiri dan melihat ke dalam ruangan.

Ruang besar yang tidak berguna, jaring laba-laba di langit-langit, botol agen dengan semacam cairan yang membusuk dan membusuk di dalamnya, pensil yang berguling-guling dan ekstraktor mana…

Jika aku bisa menjelaskannya dalam satu kata… Berantakan. Semuanya berantakan.

Bahkan ada gelembung emas yang mengepul dari ubin tertentu di lantai laboratorium.

Itu dia.

aku membalik ubin bahkan tanpa menggunakan jariku. Ubinnya terbalik dan ada gumpalan kotoran yang menutupi area itu seperti penutup. Ini adalah mekanisme pertahanan yang sempurna untuk mencegah Deculain menemukan ini. Tentu saja, aku juga merasa pusing sejenak karena kepribadiannya juga mempengaruhiku, tetapi aku dengan mudah menyingkirkan kotoran dengan telekinesisku. Di bagian bawah kompartemen, sebuah tas kerja berisi apa yang aku anggap kertas usang. Koper itu terkubur di bawah campuran kotoran dan debu. Ini jelas bukan pekerjaan Deculain. Mungkin, alih-alih

Deculain, itu adalah pekerjaan para penyihir itu.

aku meletakkan tas kerja di lantai saat aku membukanya. Potongan-potongan kotoran yang hancur berhamburan ke mana-mana.

“. ”

Aku merasa pusing sejenak tapi aku menahannya untuk memeriksa isi tas kerja. Dan seperti yang kuduga, ada banyak dokumen di dalam tas kerja. aku membawa kertas-kertas itu kepada aku menggunakan telekinesis aku dan memegangnya di tanganku. Ada bau kotoran halus yang tercium dari kertas-kertas itu.

aku senang bahwa aku memakai sarung tangan.

“. Lingkaran sihir.”

Sekitar 70 halaman dokumen adalah ‘teknik’. aku tahu bahwa semuanya tentang sihir tetapi semuanya dienkripsi.

“Ini tidak akan berhasil.”

aku menafsirkan lingkaran sihir menggunakan Pengertian」ku. Saat mana aku habis, setiap baris terungkap mulai dari halaman pertama. Sama seperti itu, isi dari dokumen magis dilepaskan. aku bahkan harus memejamkan mata sejenak untuk menyesuaikan diri karena cahaya keemasan tiba-tiba bersinar terang sampai aku hampir buta.

Cahaya yang berasal dari dokumen memenuhi seluruh laboratorium dan sepertinya ruangan itu tidak cukup untuk menampung cahaya yang begitu menyilaukan.

“. Sepertinya isi penelitiannya sangat bagus.”

Namun, sepertinya belum selesai. Ada air mata di halaman, paragraf kosong dan logika yang benar-benar salah. Dengan lembut aku memegang dokumen-dokumen itu, berhati-hati agar tidak merusaknya ketika tiba-tiba aku melihat aksesori di sudut tas kerja di sudut mataku. Itu adalah sebuah liontin.

Liontin itu memiliki gambar yang dipegang di dalamnya, gambar itu sudah pudar dengan sudut-sudutnya yang sudah aus.

“. ”

Itu adalah foto ayah dan anak perempuan. Wajah sang ayah remuk dan remuk, namun sang anak tersenyum cerah layaknya anak nakal pada umumnya. Anak itu bahkan dengan polosnya mengulurkan tangan mereka dalam bentuk V. Melihat anak itu dari dekat, sepertinya aku tahu wajah anak ini. Anak itu masih terlalu naif, terlalu manis dan terlalu muda tapi aku yakin.

Ifrin Luna.

Mungkin ini adalah … permusuhan mage ‘Luna dengan Deculain.

“Jangan khawatir.”

Meskipun hatiku terasa sedikit pahit, aku masih bergumam pelan.

Pemahaman aku akan dapat mengatur, menafsirkan, dan mengumpulkan untaian penelitian Anda yang tersebar. Itu juga akan dapat menemukan dan menghitung lebih banyak wawasan tentang hal-hal yang belum Anda pikirkan. Pada akhirnya, aku akan dapat mengembangkan topik penelitian ini lebih lengkap.

Jika aku dapat menyelesaikan penelitian dengan cara itu, maka …

“Aku akan memasukkan namamu sebagai rekan penulis.”

Sangat disayangkan tetapi aku tidak bisa mempostingnya di bawah perawatan Anda. aku juga harus menjaga rekam jejakku. aku menempatkan

dokumen dan liontin di tas aku sendiri sebelum keluar.

✶✶✶✶✶

Pada waktu bersamaan…

Mahasiswa baru penyihir sedang mengobrol di kafe ‘Cahaya dan Kopi’ yang terletak di universitas.

“aku pikir kita harus tetap bersatu. Yang aku maksud adalah memulai sebuah klub.”

Masing-masing dari mereka semua mengenakan jubah dengan hidangan penutup gourmet dan kopi di depan mereka, kecuali satu. Ifrin adalah satu-satunya air minum. Dia hanya melihat kue yang masuk ke mulut teman-teman sekelasnya dengan dalih tidak menyukai permen atau kopi.

“Hanya ada 30 rakyat jelata dan satu harus menjadi pemimpin kali ini, kan? Jika kita tidak bersatu maka kita mungkin

akhirnya mengalami sesuatu yang tidak adil.”

Ini adalah kata-kata Julia, salah satu penyihir di tahun yang sama dengan mereka. Dia adalah seorang borjuis biasa berambut oranye.

“Ifirn, kamu akan bergabung, kan?” “…Hah?”

Ifrin, yang diam-diam menyesap airnya dengan linglung, bingung dengan sarannya yang tiba-tiba.

“Tidak.ku-”

“Ifirn, kamu pasti harus ada di sana.” Cangkir kopi Julia berdenting saat dia berbicara.

“Kamu bertarung dan berdiri melawan Sylvia, kan? aku sangat senang ketika mendengar rumor itu. Anda tahu orang seperti apa dia, kan? Dia benar-benar seorang putri.”

Ifrin tersenyum pahit.

Sejak pertarungan besar hari itu, rumor telah menyebar seperti ini dan Sylvia telah menjadi semacam pemimpin bagi para bangsawan sementara pemimpin bagi rakyat jelata adalah dirinya sendiri. Dia sendiri adalah seorang bangsawan yang baik, tetapi mereka sendiri mengabaikan fakta ini.

“Tapi… Kita perlu izin profesor jika kita ingin melakukan hal seperti ini… Mereka tidak ingin kita berkumpul seperti ini…”

Seorang pria pemalu, pemalu dan imut, ‘Ferit’, bergumam pada dirinya sendiri. Julia juga menganggukkan kepalanya sambil cemberut.

“…Itu benar. Itu masalah terbesar kami.”

Klub yang ingin mereka bentuk adalah klub yang hanya untuk rakyat jelata. Mereka menyukai gagasan memperjuangkan hak mereka sendiri tetapi mendapatkan izin dari seorang profesor akan sulit. Sangat penting bagi mereka untuk membuat klub tetapi sebagian besar profesor adalah bangsawan. Tentu saja, ada profesor yang juga orang biasa tetapi begitu mereka diangkat sebagai profesor, mereka akan menjadi bangsawan kehormatan dan mereka akan mulai berpose seperti bangsawan sejati.

“Bagaimana dengan Profesor Leline?”

Mata Ferit melebar. Dia tampak seperti setuju bahwa itu adalah ide yang bagus, tetapi Julia hanya menggelengkan kepalanya.

“Apakah kamu tidak tahu tentang rumor tentang profesor gemuk itu? Dia terkenal karena sangat baik kepada bangsawan.ku

juga mendengar dari sunbae kami bahwa dia tidak akan menerima atau menghibur rakyat jelata jika mereka pergi kepadanya untuk mengajukan keluhan.”

“Ah. Betulkah? aku pikir dia adalah orang yang baik meskipun … ”

“Benar? Ah, dunia macam apa yang kita tinggali sekarang ini.”

Mereka mendiskusikan profesor mana yang akan menjadi pilihan yang baik. Tapi sepertinya tidak ada profesor bangsawan besar yang akan membantu mereka dalam menciptakan klub rakyat jelata ini. Tidak, ada sangat sedikit.

“…Tentu saja Profesor Deculain tidak mungkin.”

Seorang pria bernama Rondo bergumam pelan sementara tubuh Ifirn gemetar saat menyebut namanya.

“Ah, itu benar! Profesor itu!”

Mata Julia tiba-tiba melebar saat menyadari jemarinya menjentikkan ke udara.

“Setidaknya profesor itu mengabaikan rakyat jelata dan bangsawan secara setara. Bukankah itu adil?”

Apa yang adil tentang itu?

Ifirn ingin perlahan-lahan bangkit dari tempat duduknya tapi… dia tidak bisa.

Meja itu penuh dengan kopi dan makanan penutup jadi dia harus makan setidaknya satu.

Pertama-tama, aku terlibat di sini karena aku ingin mendapatkan rampasan perangku(?). Mereka adalah anak-anak borjuis jadi aku yakin mereka akan meninggalkan mereka begitu saja. Tetapi jika aku tidak makan ini maka aku harus kelaparan hari ini …

“Ifir! Anda harus bertanya! ”

“. ”

Kemudian, ada percikan. Ifirn, yang sedang memikirkan kue, menggigit bibirnya erat-erat saat Julia terus berbicara.

“Ifirn, kamu mendengar desas-desus, kan? aku mendengar bahwa Anda tidak mendapatkan tindakan disipliner berkat Profesor Deculain. ”

“Hah? Tidak. Tidak. Profesor itu, orang itu? Hanya saja semuanya berakhir baik bagi kami berdua. ”

“Apakah begitu? Lalu… Ah, kepalaku sakit! Mari kita putuskan siapa yang akan kita tanyakan nanti. Lalu, akankah kita pergi? ”

Julia berdiri saat dia mengayunkan ‘rencana pembuatan klub’ di udara.

aku sudah menunggu saat ini!

Ifirn tersenyum pahit sambil menggelengkan kepalanya.

“Ah. Maaf. Aku tidak punya waktu, kalian pergi dulu—”

“Aku akan mentraktir kalian camilan tengah malam malam ini.”

“. ”

“Hah? Ify, apa yang kamu katakan?”

Camilan tengah malam.

Mereka tidak punya perasaan sehingga mereka mungkin akan memesan banyak barang. Jika itu masalahnya, maka camilan tengah malam lebih banyak daripada kue-kue ini.

Pertama-tama, dia tidak terlalu pilih-pilih tentang rasanya. Yang perlu dia lakukan hanyalah mengisi perutnya. Dan jika ada sisa maka dia mungkin bisa membawanya ke asrama.

“…Aku hanya akan membantu menulis rencana.”

Ifirn mengubah kata-katanya saat dia memukul bibirnya dengan antisipasi.

Kelompok itu keluar dari kafe dan kembali ke menara. Julia terus melihat kertas di tangannya sementara dia bergumam pada dirinya sendiri.

“Pertama, jika aku membuatnya seperti itu bukan klub untuk rakyat jelata… maka mereka pasti akan menandainya sebagai curang… ini lebih rumit… Hah?”

Julia, yang sedang menggaruk-garuk kepalanya, menegang saat melihat sesuatu. Dan itu bukan hanya Julia. Semua orang berhenti memikirkan apa yang akan mereka makan untuk camilan larut malam mereka. Yah, kecuali Ifirn, yang lainnya berdiri diam seperti pohon yang mencoba bernapas.

Di jalan yang sama, jauh di depan mereka, ada seseorang yang menonjol di mana saja dan kapan saja. Dia memiliki jalan yang sempurna dan dia lebih mulia daripada bangsawan lain di dunia … ‘Dia’ berjalan di jalan yang sama dengan mereka.

“Aku, Ifir! Silahkan!”

“Hah? Apa? Menu camilan tengah malam?”

Julia tiba-tiba menyerahkan rencana itu kepada Ifirn.

“Apa-apaan. Kenapa kamu tiba-tiba memberikan ini padaku? ”

Kemudian, dia mendorong punggung Ifirn yang kebingungan itu sekuat yang dia bisa.

“-Ya!”

Ifirn terpental tanpa mengetahui apa-apa. Dan tidak lama kemudian, dia berdiri di depan seseorang. Orang itu begitu tinggi sehingga satu-satunya hal yang bisa dilihatnya sejenak adalah dadanya.

Pada saat itu, angin bertiup di sekitar mereka dan aroma hutan yang jernih dan menyegarkan mengelilinginya. Aroma jernih dan bersih yang tercium di hidungnya tiba-tiba membuatnya merasa gugup.

Ifirn perlahan mengangkat kepalanya.

Meneguk-

Dia mencoba menelan gumpalan di tenggorokannya.

Pemandangan yang terbuka di depannya adalah …

Sebuah setelan yang sempurna.

Dengan dasi mulia dan lencana yang dibuat dengan emas murni yang mengumumkan gelarnya. Diikuti dengan kerah yang rapi dan garis rahang yang sangat ramping.

Dan…

Akhirnya, wajahnya…”. ”

Dekulain.

Dia sedang menatapnya.

Ifirn menatapnya dengan linglung saat dia menatapnya dengan tatapan yang bersinar dingin seperti permata beku.


The Villain Wants to Live

The Villain Wants to Live

악당은 살고 싶다
Score 9
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2021 Native Language: Korean
Bos menengah dari AAA-game perusahaanku. Deculein, seorang penjahat yang meninggal pada 999 dari 1000 permainan. Sekarang aku telah mentransmaligasi dalam tubuhnya.

Comment

Options

not work with dark mode
Reset