The Villain Wants to Live Chapter 012

Rumor (4)

“Ah······. Guh······.”

Jantungnya berdetak seolah-olah akan meledak dan pikirannya menjadi kosong. Semua rencananya telah sia-sia.

Ifrin entah bagaimana mencoba menyelinap kembali.

“Kamu menghalangi. Bergerak.”

Namun, ada yang salah dengan kata-kata ini.

Kenapa kau menyuruhku pindah?

Ifirn menggigit bibirnya dan mengangkat wajahnya. Kemudian, dia mengulurkan kertas itu dengan lurus.

“······SAYA!”

Dia akan melakukannya dengan satu tangan tetapi dia akhirnya melakukannya dengan mereka berdua dengan cara yang sangat sopan. Itu adalah kegagalan.

“SAYA······.”

Deculein masih menatapnya dengan mata dingin.

Ifirn menarik napas dalam-dalam dan menenangkan pikirannya yang berpacu. Tepat pada saat itu, dia menjanjikan sesuatu pada dirinya sendiri.

Mata arogan ini, jika tidak sekarang, suatu hari nanti, aku pasti akan mengalahkannya……

“aku berencana membuat klub. Namun, kami membutuhkan tanda tangan seorang penasihat. ”

Meskipun dia tidak menerima tanggapan, situasi yang akan membuat orang lain tersipu malu, Ifirn terus berbicara.

“·······Kami tidak akan pernah mengganggumu atau apa pun. Hanya saja profesor lain tidak akan menyetujui sesuatu seperti klub rakyat jelata, jadi, tanda tangan saja …… ”

Ifrin menghabiskan seluruh energinya hanya untuk mengatakan itu. Tangannya yang terentang gemetar. Tekanan hening Deculein sepertinya menghancurkannya.

Namun.

Sesuatu yang tidak terduga terjadi.

Deculein mengambil kertas yang diberikan Ifirn padanya. Tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Dia hanya mengulurkan tangannya dan mengambilnya.

“······Hah.”

Ifirn mengeluarkan suara yang menandakan keterkejutannya.

Deculein membaca rencana.

Dia gugup. Dia takut dia akan merobeknya dengan mengatakan sesuatu seperti ‘Beraninya kamu mencoba menginjak-injakku?!’.

Dia sudah mendengar suara kertas robek di telinganya.

Namun, Deculein mengeluarkan pulpen dari sakunya.

Dia gugup. Dia pikir dia akan merobek kertas dengan pulpennya, mengejek ‘Apakah Anda berharap aku akan menandatanganinya? Beraninya rakyat jelata kotor ini-‘.

Namun, Deculein menandatanganinya dengan penanya.

Dia gugup. Dia pikir dia baru saja merobek kertas itu setelah menandatanganinya, berkata dengan suaranya yang dingin, ‘Apakah kamu benar-benar berpikir hal seperti ini akan terjadi?’.

Namun, Deculein tidak.

Yang dia lakukan hanyalah menyerahkan dokumen yang ditandatangani sepenuhnya.

“Tolong tuliskan semua detailnya nanti dan kirimkan ke kantorku.”

“······Ya?”

Kemudian dia berjalan melewatinya.

Sementara dia menatap ke depan dengan linglung, aromanya perlahan tampak memudar.

“······.”

Ifrin hanya berdiri di sana melihat ‘rencana pembuatan klub’.

Ada tanda tangan di atasnya.

Tanda tangan Deculin.

·····························································································.

Mungkin dia memantrainya sehingga dia akan robek sendiri di lain waktu.

Tetapi bahkan ketika Deculein semakin jauh dan semakin jauh sampai dia hanya tampak seperti titik, kertas itu tetap utuh.

“U, uwah, uwauwauwa! Wow! Luar biasa!””

Baru kemudian siswa lain, yang bersembunyi, keluar lagi.

“Wow, kamu mendapatkan tanda tangannya yang sebenarnya…… Ifrin, kamu benar-benar berani.”

“Lihat! aku benar! Profesor itu tidak peduli apakah mereka rakyat jelata atau bangsawan!? Dia mengabaikan semua orang secara setara!”

Semua orang tertawa dan membuat keributan, tetapi Ifrin sedang tidak dalam suasana hati yang baik.

Ini adalah yang terburuk.

Tanpa maksud,ku, sekali lagi, memohon simpati.

Dia marah. Panas menyebar ke seluruh tubuhnya.

Dia ingin bertanya pada Deculein:

Mengapa Anda terus menjadi begitu murah hati terhadapku?

aku tidak membutuhkan simpati dan belas kasihan kecil yang Anda rasakan untukku. Ini agak lucu. Apakah Anda benar-benar berpikir Anda dapat menenangkan aku dengan perasaan murahan ini?

Tidak, jika Anda benar-benar menyesal, mengapa Anda tidak mengakui semua kesalahan Anda ke seluruh dunia dan meminta maaf kepada ayahku······.

“Iffie, kamu juga akan ikut, kan?”

Julia bertanya tanpa basa-basi. Ifrin mengepalkan tinjunya dan berbalik untuk melihatnya.

“Aku tidak akan melakukannya. Dan kamu, jika kamu mendorongku seperti ini sekali lagi, kita akan mendapat masalah serius, mengerti?”

Meskipun dia dengan dingin didorong menjauh, Julia sudah fokus pada hal lain.

“Ah~ tidak. Apa yang kamu katakan? Iffie, terima kasih kepada Anda, kami dapat membuat klub ini, jadi Anda akan menjadi manajernya!”

“Kamu gila?”

Apa yang dia lakukan?

Ifrin menggelengkan kepalanya dengan putus asa.

“Hai. aku jelas mengatakan tidak-”

Tetapi.

“Benar. Kami akan merayakannya, jadi ayo dapatkan sesuatu yang bagus! Apakah Anda ingin pergi ke toko? aku mendapat babi hutan roahawk yang diterbangkan kepadanya. ”

“······.”

Babi Hutan Roahawk.

Ifrin tidak pernah memiliki babi sebelumnya. Tidak, itu tidak umum bagi siapa pun, tidak hanya Ifrin.

Babi hutan sangat berkelas. Mereka jauh lebih baik daripadaku, yang tumbuh hanya mengunyah daun perilla. Dikatakan bahwa begitu satu gigitan ke dalam daging itu, jus akan keluar dan dagingnya lebih lembut daripada daging lainnya di dunia······.

“······Iffie! Kamu juga ikut, kan?!”

“Tidak. Aku tidak pergi.”

Ifrin masih memiliki harga dirinya. Dia cemberut bibirnya dan pura-pura marah ketika Julia menyatukan tangannya dan menundukkan kepalanya.

“Oh, maafkan aku, maafkan aku. Apakah kamu terkejut? Aku juga benar-benar bingung. Jangan seperti itu, ayo keluar bersama, sekali saja.”

Ifrin bersyukur atas permintaan itu.

“·······Kalau begitu aku akan pergi. Tapi jangan lakukan hal seperti ini lain kali.”

“Oh, tentu saja~ Ayo pergi~”

“Aku pikir kamu punya niat baik, jadi aku sengaja-”

“aku tahu aku tahu. Ayo pergi, ayo pergi~”

Julia mulai berjalan dengan lengan terjalin dengan tangan Ifrin..

Kemudian, Ifrin, yang berpura-pura diseret oleh Julia, tiba di restoran keluarganya [Bunga Babi].

Makanan di restoran ini dengan papan nama dan interior yang mewah sangat enak, enak dan lezat.

Terutama rasa daging Roahawk Boar yang mempesona……. Rasanya begitu enak hingga dia tidak ingin rasa ini keluar dari mulutnya selama sisa hidupnya.

* * *

Pada Kamis terakhir bulan Maret, di gedung terpisah di perkebunan Yucline.

Di tempat yang telah direnovasi total sebagai tempat latihan, tanpa sinar matahari yang masuk, aku menyisir rambutku yang basah.

Seluruh tubuh aku yang terpantul di cermin dipenuhi keringat yang disebabkan oleh latihan intensif yang aku lakukan untuk waktu yang lama.

Jika itu aku yang dulu, aku tidak akan peduli tetapi karena kepribadian aku yang berubah, rasanya seperti serangga merayap di seluruh tubuhku.

Tak!

aku menggunakan jenis sihir dasar yang umum. Karena itu hanya sihir tiga pukulan, aku bisa mewujudkannya hanya dengan menjentikkan jariku.

Namanya disebut ‘Bersih’. Ini adalah metode sementara untuk digunakan sebelum benar-benar mandi. Itu mengumpulkan keringat dan debu dari seluruh tubuhku dan mengeluarkannya.

aku secara kasar membersihkan diri aku dengan itu dan melihat arloji

6 pagi

Sudah sekitar 2 jam sejak aku bangun jam 4 pagi dan 5 hari sejak aku mulai berolahraga setiap hari subuh.

aku melihat tubuh aku menggunakan cermin seluruh tubuh.

Hasil latihan aku terlihat jelas. Otot-otot di sekujur tubuhku terpahat dengan praktis dan sempurna, tidak terlalu besar atau terlalu kecil. Aku tidak terlihat jauh berbeda dari patung-patung itu.

Ini pasti berkat [Iron Man]. aku tidak mengalami kesulitan melakukan latihan dan bahkan jika aku mengalami nyeri otot, aku akan pulih dengan cepat.

Hanya dengan satu atau dua bulan usaha yang mantap, aku dapat dengan mudah melampaui bahkan pemain NFL atau NBA yang dikatakan memiliki tubuh yang penuh dengan kemampuan atletik murni.

“Sekarang untuk rutinitas berikutnya······.”

‘Kontrol Pedang’.

aku mengeluarkan senjata utamaku, aku meminta pandai besi untuk membuatnya tempo hari. Namun, tidak hanya ada satu. Ada cukup banyak. Tepat 20.

Mereka terbuat dari baja kayu. Itu adalah salah satu logam terbaik yang secara inheren memiliki warna dan berat yang sama seperti kayu, tetapi lebih keras dari baja.

Persenjataan yang dihasilkan adalah, dalam dua kata, oktahedron yang tajam..

Itu sekitar setengah ukuran lengan bawahku dan mirip dengan shuriken, tapi tidak memiliki pegangan dan kedua sisi bilah hitamnya simetris.

Senjata itu tajam di semua sisi, membuatnya sangat efisien untuk ditangani dengan psikokinesis.

Tidak hanya aku bisa dengan mudah menusuk, memotong, menusuk, menusuk dan menyerang dengannya, dalam keadaan darurat, aku bisa menggunakannya untuk bertahan sebagai perisai.

Bagaimanapun, itu kira-kira seperti shuriken, itu akan menjadi senjata utama aku sampai aku bisa membeli alabaster. Tentu saja, aku berencana untuk memproses pualam dengan cara yang sama.

“Bangkit.”

Mendengar kata-kataku, dua puluh shuriken bangkit.

Gooooo······.

Sejumlah shuriken dengan cepat terbang, tetapi mereka saling bertabrakan dengan gemetar hebat.

Kang─ Chang─! Tang! Raja─! Chink!

Atap dan pilarnya hancur, jadi aku segera mengurangi jumlahnya menjadi 10.

aku juga masih belum terbiasa dengan ini. Logam yang disebut baja kayu memiliki kualitas yang sangat tinggi.

Lima dari sepuluh senjata rahasia miring ke kanan dan sisanya miring ke kiri. Sepuluh shuriken disilangkan di udara seolah-olah mereka sedang membangun menara korek api.

Aku bertanya-tanya apakah aku bisa memindahkannya lebih tepat saat aku mengurangi jumlahnya…….Jadi aku mencoba.

Ayo percepat

Ting─!

Dua shuriken saling bertabrakan dan terpental.

“·······!”

Salah satunya memotong bahuku.

Kotoran.

Aku membungkam dan menahan. Namun, saat itu, yang lain melayang ke arahku dan menikam pahaku.

“······ Sakit sekali.”

Kali ini sangat menyakitkan sehingga aku tidak tahan. Bencana ini tercipta karena kecepatan masing-masing dari sepuluh shuriken berbeda.

Berkat itu aku bisa merasakan kekuatan penghancur mereka dengan tubuhku sendiri.

aku hampir membuat diri aku terbunuh dengan cara yang hampir lucu.

“······Mempercepatkan!”

Aku mengeluarkan shuriken di pahaku dengan napas tajam.

Darah mengalir keluar, tetapi tidak ada perawatan yang diperlukan.

aku adalah seorang Iron Man. Baik itu mana atau stamina, kecepatan pemulihanku adalah manusia super.

“Sekali lagi.”

Sebelum luka di paha aku bisa sembuh, aku mengingat sepuluh shuriken lagi menggunakan pikiranku.

Chaeeng!

Salah satu dari mereka tiba-tiba membalik dan menikam bahuku.

“·······!”

Sakit sekali.

Namun, aku tidak melakukan hal seperti mengatupkan gigi, berteriak dan membuka mata lebar-lebar.

Tidak, aku tidak bisa. aku ingin mengabaikan setiap kata umpatan yang aku tahu, tetapi mereka tidak mau keluar.

“Sesuatu seperti shuriken······.”

Sebaliknya, aku marah.

Beraninya shuriken, senjata belaka, menolak untuk mematuhi kendaliku.

Anda telah memilih lawan yang salah. aku akan melakukan ini sampai aku berhasil, aku bersumpah …….

Karakteristik [Competitive] orang ini diaktifkan.

Bukankah ada pepatah terkenal ini, mengapa belajar dengan buku jika Anda bisa belajar dengan tubuh?

Semakin tubuhku terluka, semakin cepat kemampuanku meningkat, jadi aku tidak akan rugi apa-apa.

······Hari itu.

aku dipotong tepat 108 kali dan ditikam 13 kali sebelum aku menyelesaikan pelatihanku.

Tentu saja, pertandingan ini belum berakhir dan aku masih memiliki sumber daya yang cukup, tetapi aku tidak punya pilihan karena kuliah aku dimulai pada jam 3 sore.

* * *

3 sore Ruang kuliah Kelas A Menara.

Berbeda dengan kelas sebelumnya, ada ketegangan yang berbeda dari waktu itu di ruang kuliah yang luas itu.

Penyebabnya adalah Sylvia dan Ifrin. Ini adalah kuliah pertama setelah mereka berdua bertarung.

“······Bersenandung. Ehem.”

Ifrin berusaha untuk tidak memperhatikan Sylvia, tetapi matanya terus melayang ke arahnya, sementara Sylvia bahkan tidak berusaha untuk menatapnya.

Hampir secara alami, kelas dibagi menjadi faksi. Rakyat jelata tampaknya mendukung Ifrin dan para bangsawan tampaknya meremehkannya di sisi Sylvia.

Di tengah suasana yang tidak nyaman dan tidak bersahabat ini,

Katchak─

Pintu ruang kuliah terbuka dan Profesor Senior Deculein muncul.

Dia berpakaian sempurna seperti biasanya.

Ifrin tanpa sadar mengepalkan tangannya di sekitar penanya. Begitu dia sampai di kamarnya kemarin, dia mengisi ulang (?) kemarahannya dengan membaca surat mendiang ayahnya, jadi hanya dengan melihat wajahnya membuatnya merasa rumit.

Deculein naik ke podium ruang kuliah yang luas. Dia menyesuaikan pakaiannya seperti biasa, dan kemudian meletakkan materi kuliah di mejanya.

“Senang berkenalan dengan Anda.”

Semua orang secara refleks menyapa kembali ke nada elegan itu.

“Kuliah hari ini akan berhubungan langsung dengan pemahaman tentang ‘Elemen Murni’.”

Pesulap itu membuka pembacanya. Hari ini adalah kuliah dalam ruangan biasa, jadi semua orang membawa buku berjudul “Memahami Elemen” yang ditulis oleh Deculein bersama mereka.

Ngomong-ngomong, Ifrin tidak bisa membelinya karena dia tidak punya uang.

“Seperti yang kalian semua tahu, ‘Elemen’ adalah dasar dari hampir semua sihir. Namun, masih banyak penyihir yang bingung membedakan antara ‘Tipe Sihir’ dan ‘Elemen Murni’.”

Misalnya, ‘atribut’ didahulukan, dan ‘tipe’ muncul setelahnya.

Misalnya, tindakan membuat api. Itu sendiri adalah ‘Elemen Murni’.

Tindakan mengusir api yang telah dibuat. Itu adalah bagian dari ‘Jenis Penghancuran’.

“Jadi hari ini aku ingin mengajarimu sihir ini.”

Tangan para penyihir sibuk. Mereka memiringkan kepala dan membolak-balik pembaca. Tak satu pun dari hal-hal yang tertulis di dalamnya ada hubungannya dengan kuliah hari ini.

Tak—!

Lampu ruang kuliah padam hanya dengan menjentikkan jarinya. Dalam kegelapan sebuah lingkaran sihir dan namanya muncul.

Api Membakar

“Hah?”

“Hm?”

Semua orang terkejut. Scorching Fire」 adalah salah satu yang paling sulit dari semua ‘Elemen Murni’.

“Tidak ada yang perlu dikejutkan. aku tidak memberi tahu Anda bahwa Anda harus mempelajari sihir ini. Dibandingkan dengan sihir ini, keterampilanmu kurang. Scorching Fire」 hanyalah contoh buku teks.

Deculein dengan tenang melanjutkan kuliahnya.

“Seperti yang kalian semua tahu, 8 pukulan akan cukup untuk membuat api biasa.”

Tidak lama setelah dia mengucapkan kata-kata ini, nyala api membubung ke udara. Itu adalah sihir Deculein.

Nyala apinya berkedip-kedip dengan keanggunan yang tidak perlu.

“Namun Scorching Fire」 membutuhkan 88 pukulan.”

Api tanpa suara atau bentuk.

Sihir tingkat menengah atas yang digunakan untuk genosida dan pembakaran ini membutuhkan 88 pukulan murni untuk “menyala”. Jika seseorang ingin menggunakannya secara ofensif, seseorang harus menambahkan 60 lagi.

“Apakah ada di antara Anda yang pernah bertanya-tanya mengapa demikian? Hanya karena itu jenis api yang aneh? Atau karena ‘Elemen Murni’ adalah campuran dari sihir tipe Kontrol dan Ilusi?”

Semua orang hanya berkedip.

“Tapi mengapa itu diklasifikasikan sebagai elemen murni, bukan tipe ketika itu hanya campuran? Apa sebenarnya unsur-unsur murni ini? Begitu banyak pertanyaan.”

Ceramahnya memiliki daya tarik yang aneh.

“Kamu pasti hidup tanpa menyimpan pertanyaan seperti itu. Bagaimanapun, teori hanyalah bahan dan Anda pasti telah belajar sihir melalui intuisi Anda. ”

Kemudian api menyebar ke langit-langit. Itu merah. Tapi segera berubah menjadi biru dan kemudian benar-benar hitam.

150 pesulap hanya berkedip kosong.

“Kamu harus memahami dengan jelas dan sepenuhnya formula dari elemen murni ‘Api’.”

Tak lama, lingkaran sihir yang jauh lebih sederhana diproyeksikan.

Itu hanya 8 tak [Api].

Sejak saat itu

Sejumlah penyihir, termasuk Ifrin, yang hanya menonton sampai sekarang, secara alami mengeluarkan alat tulis.

Sylvia, di sisi lain, tetap keras kepala.

aku tidak punya apa-apa untuk dipelajari dari Anda. Baik itu teori atau intuisi, Anda tidak dapat mengajari aku apa pun······.

Itu karena dia masih merajuk.

“Lihatlah dari dekat. Kamu dapat mengubah warna nyala api dengan menambahkan dua untaian tipis ini ke lingkaran [Api].”

Merah satu, biru dua stroke.

“Menambahkan empat pukulan akan membuat api lebih besar.”

Untuk membuat api lebih merusak dibutuhkan empat pukulan.

“Ngomong-ngomong, [Api] dengan 7 pukulan yang ditambahkan di sini akan menyebabkannya tiba-tiba ‘mengalir’.”

Api mengalir turun seperti ilusi.

Sepertinya magma. Api itu benar-benar ‘Mengalir’.

“······.”

Saat itu, Sylvia, yang telah berusaha keras untuk mengabaikan ceramah itu, menjadi sedikit gelisah. Tangannya gatal pada konten yang tak terduga.

Bukan itu. Ceramah Deculein sangat ‘teoretis’.

Elit, atau jenius, biasanya menggunakan sihir dengan intuisi. Teorinya baru saja mengatur kerangkanya, jadi seseorang harus mengisi detailnya menggunakan indranya sendiri.

Jika sihir hanya tentang teori, maka semua sihir sudah disalin dan ditempelkan ke dalam cetakan itu.

Sylvia tidak termasuk dalam kategori jenius itu. Sifatnya adalah asal dan bukan unsur di tempat pertama. Dia tidak memiliki pengetahuan tentang teori kompleks yang berkaitan dengan elemen murni.

Juga, jika seseorang terlalu bias terhadap teori, dia tidak akan punya cukup waktu untuk mempelajari sihir yang sebenarnya.

Setiap baris memiliki ini dan ini banyak mana. Apa fungsi sirkuit ini? Apa fungsi sirkuit itu?

Jika seseorang ingin memahami semua hal itu, akan membutuhkan lebih dari satu tahun untuk ‘menghafal’ satu sihir dan akan menjadi lebih sulit untuk menggunakannya dalam praksis juga.

“Kalau begitu, tolong lihat 7 pukulan ini lagi.”

Ini bisa disebut ‘kontradiksi’.

Untuk dihitung sebagai elit, seseorang harus memiliki intuisi yang hebat.

Namun para elit seperti itu tidak dapat menjelaskan apa yang mereka pahami secara intuitif.

Oleh karena itu, untuk mengajar dengan baik, seseorang harus menguasai teori dengan baik.

Namun, mereka yang menonjol dalam teori bukanlah elit karena mereka terkubur dalam teori atau karena mereka tidak memiliki intuisi untuk menerapkan sihir di atas tingkat menengah.

Mungkin itu sebabnya profesor agak setengah-setengah. Mereka memberi para penyihir muda teori yang cukup untuk membangun kerangka kerja yang stabil sehingga mereka bisa memahaminya, tapi mereka hanya bisa menjelaskan sihir menggunakan intuisi.

Deculein tidak seperti itu.

“7 pukulan ini, ditambahkan ke lingkaran sihir, membuat aliran mengerikan. Namun lingkaran ini sepertinya mirip dengan sesuatu yang telah Anda lihat sebelumnya. ”

Dia sepertinya tahu apa yang akan dia katakan selanjutnya.

Air.

Karena sifat elemen air secara ajaib terpisah darinya dan ditambahkan ke api, api tersebut sepertinya ‘mengalir’ seperti air.

Ini adalah kombinasi dari dua elemen murni.

“Memang. Formula ini adalah atribut air. Api dan air. Kombinasi unsur-unsur murni ini sangat sulit untuk diterapkan, tetapi jika seseorang mengetahui prinsip di baliknya, ia dapat dengan mudah memahaminya.”

Pada saat itu- Sylvia merasa merinding naik di punggungnya.

Itu adalah pengalaman yang aneh karena subjek ini agak tidak terduga, dan itu sangat asing baginya karena sudah lama sejak terakhir kali dia merasakan ini.

Saat ini aku- aku sedang belajar.

aku merasa seperti… aku belajar dari Deculein.

Namun, satu-satunya masalah adalah Sylvia tidak membawa alat tulis apa pun. Itu karena dia sengaja keras kepala untuk tidak berencana mempelajari apa pun yang dikatakan di sini.

Dengan kata lain, siapa sangka, bahwa Deculein, yang sangat iri pada para penyihir baru yang berbakat, akan menyiapkan kuliah semacam itu untuk mereka. Mereka mengira dia hanya akan membual tentang dirinya sendiri.

“······.”

Semua orang di Kelas A berkonsentrasi pada Deculein seolah-olah mereka kerasukan.

Mereka semua mencatat, kecuali aku.

Dia mulai cemas.

aku bisa menerapkan kuliah ini jauh lebih baik dari kalian semua. aku bisa belajar lebih dalam. Kenapa selama ini aku belajar sendiri?

Sylvia yang cemas dengan hati-hati mengulurkan jari-jarinya. Seorang penyihir wanita di sebelahnya membiarkan kotak pensilnya terbuka, jadi dia perlahan-lahan mengulurkan jari-jarinya seperti laba-laba yang mengintai mangsanya.

Pada saat itu─ Mata mereka bertemu sejenak.

Siswa itu dengan cepat kembali fokus pada kelas, namun Sylvia diliputi rasa malu karena dia tertangkap basah.

“······.”

Sylvia, yang sedang berjuang, mengatupkan giginya, dan hampir mengekspresikan kesedihannya melalui sihirnya. Dia harus berhati-hati untuk tidak membiarkan gelombang mana meledak dari tubuhnya.

Mana yang berasal dari perutnya dengan cepat naik melalui nadinya dan keluar melalui ujung jarinya. Warnanya hanya biru, tetapi segera berubah menjadi berbagai warna dan berbentuk alat tulis yang panjang dan tumpul.

Itu adalah pensil.

“Oleh karena itu, sifat-sifat Scorching Fire」 sangat kompleks.”

Angin bergetar tanpa suara.

Yang muncul tanpa wujud atau rupa adalah asap, yaitu api dan air.

Kombinasi dari tiga properti yang membentuk Scorching Fire.

“Ini adalah sihir elemen murni karena bentuk murni dari api, air, dan angin digabungkan untuk menciptakannya. Sekarang, mari kita sederhanakan Scorching Fire. Biarkan aku menunjukkan kepada Anda perhitungan apa yang perlu diterapkan. ”

Sylvia asyik dengan kuliah ini.

Untuk pertama kalinya dalam waktu yang begitu lama, dia mencurahkan segalanya untuk mendengarkan suara dan mengamati wajah seorang profesor yang bisa dia sebut ‘guru’ dan ajarannya.

Suatu hari, aku mungkin memulihkan beberapa perasaan murni yang aku pikir telah hilang ketika aku masih sangat muda ……


The Villain Wants to Live

The Villain Wants to Live

악당은 살고 싶다
Score 9
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2021 Native Language: Korean
Bos menengah dari AAA-game perusahaanku. Deculein, seorang penjahat yang meninggal pada 999 dari 1000 permainan. Sekarang aku telah mentransmaligasi dalam tubuhnya.

Comment

Options

not work with dark mode
Reset