The Villain Wants to Live Chapter 013

Auction (1)

“Itulah akhirnya. Cari tahu tentang sisanya dengan pemahaman Anda sendiri. ”

Kuliah akhirnya berakhir. Setelah tiga jam kelas, Deculain meninggalkan ruangan tanpa melihat ke belakang. Sylvia ragu-ragu untuk mengikutinya keluar. Dia memiliki pertanyaan yang ingin dia tanyakan tetapi harga dirinya tidak memungkinkannya untuk berbuat banyak.

“……”

Sylvia hanya terus duduk saat dia mulai bermeditasi dan merenung.

Teori dan intuisi.

Hanya ada beberapa profesor yang dapat memiliki keduanya sehingga dia tidak perlu bergantung pada Deculain dengan sukarela. Dan dia percaya bahwa teori hanyalah ‘bingkai’. Dan bahkan itu hanya standar ‘goyah’. Sihir selalu berubah seperti aliran mana. Itu tidak bisa dikaitkan dengan teori sejak lahir.

Bayangkan jika kualitas mana Anda tiba-tiba berubah di dalam dungeon atau penghalang? Teori pasti akan goyah. Bagaimana jika badai mana tiba-tiba terjadi di tengah mantra sihir? Bagaimana jika Anda menghadapi bencana mana?

Bagaimana jika Anda berada di area yang tidak stabil dan tidak sempurna tepat setelah ledakan mana? Bisakah teori tetap konstan dan tak tergoyahkan dalam menghadapi perubahan mendadak seperti itu?

aku tidak berpikir begitu.

Bagi para penyihir, teori adalah sesuatu yang tidak lengkap. Sebuah teori yang selalu benar akan terbukti salah hanya dalam sekejap. Tergantung pada level mereka, teori baru mungkin diperlukan untuk masing-masing level. Oleh karena itu, hal yang harus dikejar kebanyakan penyihir adalah menyempurnakan ‘intuisi’ mereka sendiri. Indra mereka yang akan mencapai puncaknya akan segera berkuasa dan menjadi hukum baru.

“……”

Sylvia duduk sebentar sebelum melihat catatannya. Dia memiliki keyakinan bahwa intuisinya juga dapat memecahkan teori.

“. ”

Ini adalah jawaban dia atas keyakinannya sendiri bahwa dia bisa menyelamatkan dirinya sendiri tanpa ada yang perlu mengajarinya.

“. ”

Sebuah segitiga kecil. Kemudian, segitiga terbalik besar yang mengelilingi dan mengelilinginya. Dan sebuah lingkaran yang merangkul dua bentuk di dalamnya. Ini adalah air. Elemen murni yang terdiri dari enam garis dan satu kurva.

Dan kombinasi api dan air…

Penjelasan Deculain diputar ulang di telinganya saat dia terus berpikir keras.

Dia bisa memanfaatkan warna primer untuk menjelaskan kerangka teori ini. Kombinasi elemen murni dapat dengan mudah digambar seperti lukisan.

Teori hanyalah ‘jalan’ dalam prosesku. Akulah yang berjalan, jadi…

“……”

…itu adalah bencana.

Catatan Seorang Mage.

Dan seperti yang dia duga, catatan seni biasa memiliki keterbatasan. Untuk mengekspresikan formula ajaib serta

aliran teknik sampai batas tertentu, seseorang perlu memiliki Catatan Penyihir. Di situlah seseorang harus menuliskan catatan mereka yang berkaitan dengan sihir.

“. ”

Masalahnya adalah indranya tidak bisa mempertahankan ketiga warna primer ini dalam waktu lama. Tentu saja, pensilnya bisa bertahan selamanya selama itu tetap di tangannya tetapi grafit pensil yang menempel di buku catatannya dan membentuk tulisan tangannya akan mulai berhamburan hanya dalam satu jam.

“……”

Sebaliknya, kuliahnya diakhiri dengan mengisi buku catatannya sebanyak 60 halaman. Bahkan jika dia mendapatkan tangannya

pada Catatan Penyihir, semuanya akan hilang di tengah-tengah penyalinannya.

“. ”

Silvia melihat sekeliling. Tidak ada orang lain di sekitarnya. Ruangan itu sekarang kosong. Mereka semua termotivasi untuk belajar setelah mendengar ceramah Deculain.

“……”

Dia berkedip kosong saat dia menatap dan menderita di atas pensil dan catatannya. Namun, tidak ada jawaban yang terlintas dalam pikiran.

Sylvia hanya bisa bergumam pada dirinya sendiri.

“Oh tidak.”

Jika ini terus berlanjut, semua catatan yang dia tulis akan hilang. Dia tahu bahwa kehilangan isinya adalah

tak terhindarkan bahkan jika itu ditranskripsikan dalam Catatan Penyihir tapi … ini masih merupakan nasib yang tragis jika dia tidak dapat menemukan solusi.

Dan jawaban untuk situasi putus asanya adalah… hanya mengajukan pertanyaan kepada profesor secara langsung atau menemukan seseorang yang ‘rajin’ dan ‘baik’ dalam mencatat.

✶✶✶✶✶

Ifrin baru saja menyelesaikan tiga jam peninjauannya sambil duduk di kursi ketiga dari baris A Perpustakaan Penyihir. Dia

melihat jam dengan muram dan melihat bahwa itu sudah lewat tengah malam.

“…Aku tidak pernah berpikir aku akan melakukan hal seperti ini.”

Dia bergumam kosong sambil menatap catatannya.

[Catatan Terorganisir untuk Ceramah Deculain.]

Dia membeli buku catatan bukannya roti hari ini supaya dia bisa merekam dan menyalin ceramahnya.

“Yah, aku dengar tidak seperti ini sebelumnya.”

Dia menghela nafas sambil meregangkan tubuhnya di kursinya.

Dengan kata lain, kuliah Deculain telah lama terkenal. Orang-orang mengatakan bahwa ceramahnya dijelaskan dengan baik pada pandangan pertama tetapi pada akhirnya itu semua tentang dia membual. Jika seseorang tidak membeli buku yang dia tulis Kamu harus mendapatkan 5.000 Elnes!─ maka, akan sulit bagimu untuk mengerjakan ujian dan pekerjaan rumahnya dengan baik…. Itulah alasan mengapa aplikasi untuk mata kuliah tersebut relatif luas meskipun itu adalah ceramah oleh seorang profesor senior.

Tapi itu tidak terjadi sama sekali dengan kuliah Deculain hari ini. Dia sangat ingin memaksanya turun tetapi tingkat kualitatif kuliahnya sangat berbeda dibandingkan dengan profesor lainnya. Itu adalah bantuan yang sangat bagus.

Faktanya, Ifrin tidak begitu menyadari mengapa sihir elemen murni disebut ‘elemen murni’. Itu karena dia melakukannya

tidak menghadiri Akademi dan dia hanya belajar sendiri dengan buku teori sihirnya.

Otak Ifrin tergelitik. Sederhananya, Deculain telah mengisi ‘Ruang Kosong Ketidaktahuannya’ dengan ceramahnya. “Kebanggaan yang terluka…”

Tidak, itu tidak mengurangi harga diriku. Bukankah lebih memalukan jika aku menyerap pengetahuan yang Anda berikan dan menjadi lebih kuat dari Anda?

“Itu benar. Itu harus benar. Haaaaaa~”

Ifrin, setelah meyakinkan dirinya sendiri, meregangkan tubuhnya sekali lagi.

Dalam perjalanan kembali ke asrama, dia melihat banyak mahasiswa makan hotdog di jalan.

…Terlihat enak.

Ifrin merogoh sakunya dan menyadari bahwa dia tidak memiliki satu sen pun yang tersisa. Itu karena dia membeli catatan dengan uang yang dia sisihkan untuk makan. Untuk penyihir perguruan tinggi, menggunakan catatan khusus ‘Catatan Penyihir’ untuk menulis dan menyalin akan menghabiskan banyak uang.

“Oh! Ini Ify! Ify!”

Kemudian, seseorang dari belakangnya memanggil seseorang dengan aneh.

“Jika!”

Ify itu pasti aku. Tidak. Mengapa Anda mempersingkat nama aku tanpa meminta persetujuanku?

Ifrin melihat ke belakang dengan tatapan tajam.

Daphy, seorang wanita dengan rambut pink muda, adalah debutan di Departemen Penyihir ke-1. Wanita itu saat ini sedang bergegas ke tempat dia berada.

“Jika! jika! Bukankah Anda mengikuti kelas Profesor Deculain?” “Ya. Mengapa?”

Dia bahkan tidak dekat denganku jadi mengapa dia memanggilku seperti itu?

Meskipun dia merasa sedikit tidak nyaman, Daphy tetap tersenyum padanya sambil terus bertanya dengan blak-blakan.

“Itu … Apakah kamu membuat catatan?” “…Ya?”

Ifrin memiringkan kepalanya ke arahnya.

“Tidak~ ada di Dewan Penyihir hari ini. Ceramah Profesor Senior Deculain sangat bagus. Jadi aku mencarinya sekarang. Dan jika Anda memiliki catatan, aku bersedia membelinya. Salin saja untukku.”

Membeli. Uang. Catatan. Salinan.

Dia akan membeli catatan aku dengan uang.

Kata-kata yang bisa membuat Ifrin makan hari ini telah menarik minat, kail, tali, dan pemberatnya.

Tetapi…

“Aku ingin… tapi kau mengenalku. aku berada di komite disiplin belum lama ini. aku bahkan tidak bisa mengikuti kelas dengan benar karena aku merasa sangat lemah.”

Dia tidak ingin mengungkapkan fakta bahwa dia meninjau ceramah Profesor Deculain begitu keras sehingga dia menjadi lemah.

“Ah masa? Lalu… Yah. Itu tidak bisa dihindari. ”

Daphy mengerutkan kening saat Ifrin tertawa getir.

“Maaf.”

“Aku harus pergi ke orang biasa lain kalau begitu. Sampai jumpa~”

Kemudian, dia pergi dengan cepat. Saat dia pergi, dia mendengarnya menggumamkan sesuatu di sepanjang baris ‘Mereka benar-benar tidak bisa mempertahankan keberuntungan yang menggulung mereka~’.

Tidak, melihat bahwa Anda akan mencari orang biasa lain, apakah Anda hanya mencari seseorang yang tidak punya uang? Tapi aku bukan orang biasa, aku seorang bangsawan. Apakah itu berarti aku terlihat seperti tidak punya uang?

…Jika Anda meminta aku satu kali lagi maka aku akan pergi dan melakukannya untuk Anda.

Gooooowl

Ifrin berjalan sambil memegangi perutnya yang kosong. Berjalan seperti itu, dia merasa terkejut dengan pemandangan di depannya. Dia bahkan menabrak orang lain di jalan.

“…Hah?”

Itu adalah penyihir pirang dengan jubah yang terbuat dari beludru. Siapa pun itu, mereka pasti seseorang dari keluarga bangsawan yang hebat. Tapi saat dia melihat orang itu…

Itu adalah Silvia.

“. ”

Dia berdiri diam saat dia menatapnya di tengah jalan. Ifrin tiba-tiba merasa merinding ketika dia ragu apakah dia akan mengelilinginya atau tidak. Satu-satunya hal yang dia lakukan adalah berhenti dan menjaga jarak aman.

“Apa yang kamu lakukan di sini?”

Ifrin bertanya padanya tetapi Sylvia tetap diam saat dia melihat catatan di tangan Ifrin.

“. ”

“Permisi?”

Shiiiiing!

Dia menatapnya dengan tatapan seperti laser.

Merebut!

Kemudian, dia mengulurkan tangan dengan cepat. Ifrin menyembunyikan catatannya di belakangnya secara mendadak.

“Ap, apaan sih! Kamu─ Hah!”

Sylvia tidak menyerah ketika dia gagal sekali. Sama seperti bangau, dia mencoba merebut catatan itu darinya. Tangannya berayun tiga kali dengan keras sehingga dia tidak bisa menahan diri untuk mundur.

Ifrin menatapnya tercengang.

“Tidak. Anda. Apa-apaan? Apa yang kamu lakukan, sebenarnya? Apakah Anda menjadi gangster? ”

“. ”

Silvia tidak mengatakan apa-apa. Dia hanya memukul bibirnya dengan penyesalan sebelum berbalik dengan cepat dan meninggalkannya. Sosoknya yang menghilang ke dalam kegelapan tampak seperti hantu.

“Wow. Itu mengerikan. Apa-apaan itu…”

Dia bukan psikopat, kan?

Hanya untuk memastikan bahwa dia tidak akan menderita serangan lain, Ifrin buru-buru dan hati-hati kembali padanya

asrama dengan catatannya terselip dengan aman dan aman di lengannya.

Goooowl Gooooowl

Perutnya yang keroncongan hampir mengguncang lorong asrama dengan betapa kerasnya itu.

“Huh…Untuk pertama kalinya dalam sejarah, seorang penyihir akan mati kelaparan. Nyata. Jika seseorang memberi aku makanan secara gratis, maka aku akan bekerja keras untuk menghasilkan banyak uang untuk Anda.”

Dia cukup beruntung karena asrama dan biaya kuliahnya gratis. Kalau tidak, dia pasti sudah lama mati. Dia berjalan dengan susah payah di lorong saat dia menggerutu tentang nasibnya yang menyedihkan. Akhirnya, dia berdiri di depan kamarnya sendiri.

“….Wow. Ini sangat kekanak-kanakan.”

Ifrin bergumam dengan nada muak pada suaranya. Pintunya dipenuhi grafiti merah.

[Kamu pikir kamu siapa? Berani-beraninya denganku?] [Kamu bahkan dicatat dari Akademi! Kehidupan rendah!] [Keluar dari Menara Penyihir! Dasar bodoh!]

Ini jelas merupakan karya dari beberapa dugaan Sylvia

penggemar.

“Sekelompok orang yang malang. Benar-benar tidak berharga.”

Ck.

Dia menghapus kata-kata di pintunya dengan sihirnya sebelum masuk ke dalam. Kemudian, dia melihat sebuah amplop tergeletak dengan tenang di lantai.

Hanya dalam satu pandangan, dia dapat mengetahui bahwa itu adalah [Sertifikat Sponsor] dari Menara Penyihir Universitas.

“… Ini agak pintar.”

Jantungnya tenggelam sesaat sebelum mulai berdebar kencang. Bagi seseorang untuk berbicara tentang sponsorship dengannya…

aku yakin itu gila sesuai dengan rumah Eliades dan Deculain yang mencoba menggangguku.

Meskipun agak pintar, dia pikir mereka bisa melakukan sesuatu yang sedikit lebih pintar. Namun, meskipun dia tidak menunjukkannya, itu sudah memilukan baginya untuk mendengar desas-desus tentang dia menjadi pengemis yang merajalela di universitas.

[Sertifikat Sponsor Menara Mage]
Target : Debutan IfrinLuna
Jumlah : 100.000∃
“100.000 Elne? Bukankah orang ini benar-benar gila?”

Mengetahui bahwa tidak ada yang akan mensponsori dia, Ifrin telah menetapkan jumlah sponsor maksimum, yaitu 10 juta Elnes, pada formulirnya.

Tapi seseorang mensponsori aku 100.000 Elnes? Jika Anda akan melakukannya, maka lakukan dengan benar…Itu…Uhm…terlihat terlalu canggih hanya untuk pemalsuan…

Apa-apaan? Apakah ada orang gila yang memalsukan segel?

Dia berpikir bahwa dia harus segera melaporkannya.

“Aku seharusnya bisa mendapatkan hadiah uang kalau begitu.” Terima kasih anak. Kamu mati.

Mulut Ifrin berubah menjadi seringai jahat saat dia segera menuju langsung ke Administrator Sihir yang ada di dekat asrama.

“Permisi. Hmm. aku datang untuk melaporkan ini.” “Laporan?”

Staf di konter memiringkan kepala mereka dengan bingung alih-alih mengetik.

“Ya. Seseorang memalsukannya dan meninggalkannya di kamarku.”

“Pemalsuan?”

“Ya. Mereka bahkan memalsukan segel. aku pikir itu karena mereka mencoba menggodaku.”

“…Ya. Ah. Ya. Biar aku periksa.”

“Ada sesuatu seperti hadiah, kan?”

“Tidak. Tidak ada.”

“Ah…”

Ifrin menunggu sambil menggaruk lehernya karena malu.

Dan begitu saja… Setelah tiga menit…

“. ”

Ifrin tampak seperti rohnya telah melarikan diri dari tubuhnya ketika dia melangkah keluar dari gedung administrasi. Dia menggenggam sertifikat sponsor di tangannya.

“Ini…”

Dia melihat lagi pada sertifikat sponsor yang tergenggam erat di tangannya.

“Ini… Ini mimpi, kan?”

100.000 Rl.

Dia menampar wajahnya sendiri dengan keras.

100.000 Elne.

Ia merasakan pipinya berdenyut kesakitan.

100.000 Elne.

Itu benar-benar 100.000 Elnes.

Berhenti─

Ifrin berhenti di jalurnya saat dia merasakan angin sepoi-sepoi yang dingin. Kemudian, dia melihat sekeliling saat dia menyelipkan sertifikat dengan aman di tangannya.

Seseorang mungkin melihatnya. Bahwa aku memiliki 100.000 Elnes. Mungkin pencuri akan datang dengan nyata100.000 Elnes. aku harus segera pergi ke bank.

Ifrin yang mencoba menyelinap, mau tidak mau harus berjongkok di pinggir jalan. Dia tidak bisa bergerak

lagi.

Sesuatu yang datang dari dalam dadanya mengganggu gerakannya.

“. Kghk.”

Ifrin membenamkan wajahnya di lututnya sambil menggertakkan giginya. Emosi yang tidak diketahui merajalela di kepalanya yang ingin keluar melalui mulutnya. Dia mencoba menahannya tetapi dia tidak bisa melakukannya.

“Keuk.”

Apakah Anda ingin memberi tahu bahwa aku masih layak hidup di dunia ini? Apakah ada seseorang yang mengenali bakat aku sehingga mereka mengabaikan pegangan yang lebih tinggi padaku?

Tapi bagaimana dia bisa tahu? Dia tidak tahu apa-apa.

“Keuk…keeeeet…”

Dia tiba-tiba mengeluarkan suara yang tidak akan diketahui siapa pun apakah itu mirip dengan tangisan atau dengkuran binatang. Tangisan aneh seperti itu terdengar nyaring di jalan.

Ifrin tetap dalam posisi itu cukup lama saat dia menangis, tidak bisa memaksa air matanya untuk berhenti.

✶✶✶✶✶

Minggu pertama di bulan April…

Pada hari ketika pelelangan akan diadakan, aku tiba di kota ‘Routen’ dengan mobilku. aku datang ke sini untuk membeli Snowflake Obsidian.

“Kami telah memasuki Routen. Kami akan tiba dalam 5 menit.”

Sopir memberi tahu aku tentang waktu kedatangan kami.

“Oke. Kerja bagus. Ketika kami tiba, Anda dapat bersantai sambil menungguku. ”

“Ya? Ah iya! Terima kasih banyak!”

Jalan-jalan ‘Routen’ berkilauan cerah. Ini adalah salah satu kota komersial terkaya di Kekaisaran. Meskipun tidak banyak dibandingkan dengan dunia modern, masih ada banyak bangunan tinggi dan beberapa jalan dipenuhi dengan aula mewah dan toko perhiasan.

Kami melewati jalan-jalan yang indah ini saat kami menuju tujuan kami, rumah lelang yang dibangun di garis pantai.

[ Ruten Schatzinsel ]
aku bisa membaca bahasa yang terukir di papan nama mereka tanpa kesulitan. Dengan motif sebagai ‘Gedung Opera Sydney’, Schatzinsel adalah bangunan yang sangat bagus.

aku tiba di pintu masuk rumah lelang. Dengan kata lain, aku turun di tanah yang mengarah ke laut. aku dengan cepat dikawal oleh petugas rumah lelang.

Agak sulit untuk bergerak karena seluruh tubuhku dipenuhi luka sejak aku berlatih dengan senjata rahasiaku di mansion.

“Kami telah tiba, Profesor Senior Deculain.”

aku masuk melalui lorong khusus VVIP dan tiba di ruang tunggu.

“aku akan kembali dan membimbing Anda secara terpisah ketika waktu untuk memulai pelelangan telah tiba. Silakan istirahat dengan nyaman.”

Aku menganggukkan kepalaku saat aku duduk di kursi untuk menghabiskan waktu. Tidak, aku sebenarnya akan melakukannya, tetapi aku bertemu dengan orang yang tidak terduga.

Rambut abu-abu misterius dan cerah yang menonjol di mana saja bersama dengan seorang ksatria dengan sarung tangan putih. aku tidak tahu alasan mengapa mereka mengenakan baju besi di aula lelang. Yah, itu tidak masalah bagiku. Itu tidak lain adalah Julie.

aku tidak pernah berpikir bahwa kita akan bertemu di pelelangan.

Dia berdiri di tengah ruang tunggu sebelum menatapku dan berjalan dengan susah payah ke arahku. Gaya berjalan dan posturnya jelas merupakan jalan ksatria.

aku menyapanya dengan sopan.

“Kali ini, aku mendengar bahwa Anda mengirim dua penyihir ke komite disiplin.”

Itu benar, Julie adalah orang yang datang untuk berbicara denganku lebih dulu. Aku hanya menatap Julie dan merasa dia ada di sini untuk mencampuri urusanku lagi.

“Telingamu cukup lambat. Sepertinya Anda baru saja mendengarnya. ”

“aku mungkin lambat atau tidak. Aku baru mendengarnya kemarin. Benarkah?”

“Itu benar. Apakah kamu akan mengatakan bahwa itu juga salahku?”

“. ”

Julie tampak seperti tidak bisa berkata-kata. Sulit baginya untuk mengatakan sesuatu karena dia tidak menyadari situasinya. Jadi bibirnya membuka dan menutup sebelum berbicara lagi.

“Mereka adalah debutan. Mereka adalah mahasiswa baru yang baru saja memasuki Mage’s Tower yang dipenuhi dengan mimpi dan harapan. Jangan membuat mereka putus asa. Jangan ulangi masa lalu. Suatu hari, karma akan kembali menggigitmu. Ini adalah nasihat terakhir yang akan aku berikan kepada Anda. ”

Terakhir. Kata itu tidak berbeda dengan akhir. Julie sudah bertekad. Faktanya, hal yang sama juga terjadi padaku. Tidak peduli betapa indah dan cantiknya ksatria ini, aku tidak ingin menikah dengan seseorang di sini ketika aku bahkan tidak melakukannya di masa lalu.

Dan… aku sama sekali tidak ingin bercanda. Memasuki aula pernikahan bersamanya pasti akan membunuhku. Ada banyak bendera kematian yang mengelilinginya. Secara khusus, unnie Julie bahkan lebih ekstrem darinya.

“Kamu harus melakukan itu.”

Aku mengangguk. Ini berarti bahwa aku setuju dan aku ingin percakapan itu berakhir. Julie juga membungkuk padaku saat dia pergi. Sambil melihat dia pergi, rasa ingin tahu tiba-tiba muncul.

“Tapi apakah kamu datang ke rumah lelang ini hanya untuk mengatakan itu padaku?”

“……A, apa? Anda salah!”

Julie berbalik dengan cepat saat dia berteriak keras.

Jika itu masalahnya maka itu baik-baik saja. aku akan membaca buku aku dalam diam tetapi Julie mendatangi aku dan menambahkan beberapa kata.

“Anda salah. Ini berarti bahwa aku tidak datang untuk Anda. Anda delusi jika Anda berpikir bahwa aku datang untuk melihat Anda … ”

Aku hanya menganggukkan kepalaku.

Julie menatapku ragu sebelum akhirnya melangkah pergi. Dia berkeliaran, kembali dan bergumam.

“Aku bersumpah kepada Tuhan. aku memiliki hal-hal yang harus aku lakukan di sini— ”

“aku sudah tahu. aku memahaminya bahkan jika Anda mengatakannya sekali. ”

Bukankah Anda terlalu meremehkan orang yang memiliki sifat Memahami?

Aku memotongnya dengan tegas dan Julie hanya mengerucutkan bibirnya sebelum pergi. Dia adalah orang yang salah paham padaku dulu…

tapi quibble nya cukup lucu tanpa alasan sama sekali.

aku cukup terkejut ketika aku menyadari bahwa aku sedang tersenyum. Tidak mungkin, apakah Anda memberi tahu aku bahwa aku juga menerima perasaan Declain untuk Julie. Tentu saja, setiap kali aku melihatnya, aku tidak pernah merasakan jantungku berdebar atau kepalaku pusing tapi…

Pada saat itu…

Kami memberi tahu para VIP yang mengunjungi Schatzinsel bahwa pelelangan akan dimulai sekarang. Kami menyarankan Anda untuk mengikuti instruksi dan bimbingan petugas. Terima kasih.

Pengumuman dari pengeras suara menandai dimulainya pelelangan. Aku bangkit dari tempat dudukku.

Sebelum memasuki rumah lelang, sebuah cakar kecil mencengkeram bagian belakang kerahku.

“aku tidak berpikir bahwa Anda mengerti jadi aku akan memberitahu Anda untuk terakhir kalinya—”

“Aku sudah mengerti.”

“Kamu melakukannya terakhir kali. Dan aku tahu kali ini, kamu mencoba menyebarkan gosip kosong di masyarakat kelas atas—” “Aku tidak menyebarkan apa pun. Percayalah padaku.”

“Aku di sini bukan untuk melihatmu. Anda salah.”

“Aku sudah mengerti…”

Saat kami memasuki rumah lelang dengan baik(?), kami segera duduk di kursi kami sendiri. Jauh satu sama lain.


The Villain Wants to Live

The Villain Wants to Live

악당은 살고 싶다
Score 9
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: , Released: 2021 Native Language: Korean
Bos menengah dari AAA-game perusahaanku. Deculein, seorang penjahat yang meninggal pada 999 dari 1000 permainan. Sekarang aku telah mentransmaligasi dalam tubuhnya.

Comment

Options

not work with dark mode
Reset