White Dragon Chapter 11

Tas Dimensi

Setelah menyuntikkan kekuatan spiritualnya ke dalam tas dimensional dan meninggalkan bekas spiritualnya sendiri di atasnya, tas tua yang berdebu itu akhirnya terbuka!

‘Saat ini memutuskan apakah saya menjadi seorang kaisar atau kasim!’

Memasukkan kekuatan spiritualnya ke dalam tas dimensional, dia mengeluarkan isi tasnya. Melihat isinya, wajahnya tiba-tiba menghitam!

Berantakan sekali!

Di bagian atas isinya ada setumpuk artikel intim wanita.

Sepasang celana dalam segitiga pink berenda!

Tidak berguna! Tempat sampah!

Stoking putih terbuat dari sutra laba-laba dari Tanah Gelap.

Tidak berguna lagi! Tempat sampah!

Amos mengeluarkan sepasang stoking mikro lainnya dengan gading serigala yang terbuat dari batu giok hangat, dan wajahnya menjadi lebih gelap, melemparkannya tepat di belakangnya.

‘Aduh … Tidak, ah! Ini adalah bahan magis berharga yang disihir dengan sihir. Kecerobohan mengundang malapetaka.’

Dia buru-buru mengambilnya tanpa penundaan.

‘Meskipun saya tidak bisa menggunakan dua potong artikel wanita ini, mereka bertuliskan prasasti pertahanan, jadi mereka harus mendapatkan harga yang bagus jika diperdagangkan.’

‘Selusin ramuan yang tidak diketahui. Menjaganya.’

Seikat gulungan Ajaib juga tetap ada.

Akhirnya, Amos beralih ke sesuatu yang dia minati: Beberapa buku!

“Hmm?!”

“Seribu Satu Malamku di Tanah Gelap”, “Kisah Persatuan Putri dan Ksatria”, dan “Biografi Lady Jasmine”.

Melihat pola-pola kejahatan di sampul buku di tangannya, Amos merasa bahwa dia terlalu polos.

Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berseru dalam hatinya, ‘Guru Fa sangat ahli dalam hal itu~!’

Amos tidak lagi memiliki banyak harapan untuk beberapa buku berikutnya.

Namun, kejutan selalu datang tanpa pemberitahuan.

Buku-buku terakhir adalah buku tentang sihir (grimoires), buku harian, dan jurnal termasuk tumpukan bahan eksperimental tambahan.

Syukurlah, Guru Fa memiliki kebiasaan baik membuat jurnal dan mencatat.

Amos membaca semua buku, menghafalnya, dan membiarkan sistem menyimpan isi catatan dan detail eksperimen.

Dia menyingkirkan grimoire dan membakar kertas-kertas lain yang tidak berguna.

Amos mengetahui melalui buku harian bahwa penyihir itu bernama Avril Caterpillar, seorang wanita bangsawan dari kota perdagangan selatan bernama Horseshoe City, dan merupakan Penyihir tingkat 11 berpangkat tinggi.

Sangat mengejutkan mengetahui bahwa buku mantra, buku catatan eksperimental, dan bahan-bahan bukanlah milik penyihir itu sendiri, tetapi ditinggalkan oleh gurunya yang gagal mencapai alam Legenda dan telah jatuh, dan yang warisannya telah membuatnya kaya dalam semalam.

Selain itu, juga karena kematian gurunya, dia ditinggalkan tanpa pendukung dalam organisasi dan menjadi domba gemuk di mata petinggi lainnya, jadi sang Penyihir berpikir untuk kembali ke rumah ibunya.

Untuk menghindari dilacak oleh musuh-musuhnya, dia mengambil jalan memutar untuk menyelinap ke Sandonaar. Setelah membayar sejumlah besar koin emas, dia bisa naik dengan tim selatan Sandonaar.

Rencananya adalah mengandalkan perlindungan prajurit Legendaris untuk kembali ke rumah dengan selamat.

Yang terakhir ini diketahui oleh Amos; tim selatan bertemu dengan dacoity Salilina. Penyihir sial itu menyerang Amos dan malah dirampok olehnya.

Amos dengan bersemangat melihat rangkaian mantra sihir yang terdaftar oleh sistem. Sekarang, profesi Mage-nya tidak akan menghadapi hambatan apa pun sampai dia mencapai tingkat Legenda.

Saudara-saudara naganya menyaksikannya asyik dengan lautan pengetahuan, tidak mampu melepaskan diri. Mereka sedikit bosan saat menunggu dan mulai mengutak-atik barang-barang yang dia lempar ke lantai untuk menghabiskan waktu.

Penasaran, Elena memutar-mutar dua stoking, “Hei, Felicia, apa ini?

“Berkah Tiamat! Anda bahkan tidak tahu ini? Ini adalah perhiasan yang dibuat oleh elf,” Felicia melihat seorang senior yang mendidik juniornya ketika dia berkata, “Ayo, biarkan aku memakainya untukmu.”

Setelah mengatakan itu, kedua stoking itu diletakkan di dua tanduk naga Elena

Willy memiringkan kepalanya dan mengamati, “Mengapa saya merasa ini aneh?”

Warisan naga itu mencakup segalanya, tetapi itu bahkan tidak mencakup hal-hal kecil biasa seperti stoking wanita.

Maafkan naga-naga kecil yang bodoh ini…

Akhirnya, Amos memilah hasil panen dan berbalik untuk melihat Elena, yang memiliki stoking di atas tanduknya dan berpose di atas es, dengan garis-garis hitam di seluruh wajahnya.

Dia menahan tawanya dan berpura-pura batuk untuk mendapatkan perhatian naga muda. “Batuk, batuk, berhenti bermain, ke sini.”

“Amos, kenapa wajahmu begitu aneh?”

“Elena, tinggalkan.” Amos berkata dengan ekspresi serius, “Karena kami telah memutuskan untuk membentuk tim untuk bekerja sama, maka kami perlu menetapkan beberapa aturan dasar.”

Ketiga naga muda itu menganggukkan kepala untuk menunjukkan bahwa mereka mengerti.

Amos melanjutkan, “Pertama, kami harus memberikan upaya terbaik kami untuk memastikan bahwa setiap anggota dapat bertahan; kedua, ketika seorang anggota tim dalam bahaya, anggota lain yang dapat membantu harus mengambil tindakan; ketiga, sebuah tim hanya boleh memiliki satu pemimpin.”

Amos memutuskan untuk membawa saudara dan saudari naganya bersamanya. Selain lima tahun yang mereka habiskan bersama dan perasaan kasih sayang bertahap yang dia kembangkan untuk mereka, saudara naga tidak akan menyeretnya ke bawah, karena mereka sudah menjadi Naga Sejati Tingkat Kedua.

Kemudian keempat naga muda, di bawah naungan Priest level 2, Felicia, bersumpah kepada Tiamat, Dewa Naga Jahat, bahwa mereka tidak akan pernah mengkhianati atau membunuh satu sama lain sebelum mereka mencapai usia dewasa.

…..

Di puncak Pegunungan Chogori, Amos sedikit menyipitkan mata dan memandang Ladang Es Angin Utara di tengah matahari terbenam. Sinar matahari masih menyilaukan di bawah kerutan permukaan bersalju.

Akhirnya, matahari terbenam dengan enggan tenggelam ke cakrawala.

Selamat tinggal! Ladang Es Angin Utara.

Amos membawa saudara naganya dan tidak melihat ke belakang, melarikan diri ke malam yang turun secara bertahap.

Naga muda berencana untuk menghindari Sandonaar dan menghabiskan dua hari melintasi padang rumput barbar untuk mencapai Hutan Besar Motto. Di tengah perjalanan mereka, mereka akan bersembunyi di siang hari dan melakukan perjalanan di malam hari untuk menghindari orang-orang barbar yang melihat mereka.

Di bawah langit berbintang yang luas, Amos merasakan aliran udara bergerak di bawah sayapnya. Meskipun sudah lima tahun sejak dia dilahirkan kembali, dia masih terpesona oleh aspek terbang.

Willy menyela pikiran kakaknya, “Amos, setelah terbang hampir semalaman, aku lapar, ayo turun dan cari makan.”

“Bersabarlah, kita akan makan enak saat mencapai Hutan Besar Motto.”

“Amos, ada tenda barbar tempat kita baru saja terbang, mungkin juga berpesta dengan mereka.”

“Cukup, Felicia!” Amos menyela adiknya, meskipun tidak ada beban psikologis bagi naga untuk memakan orang, tetapi, sebagai pemuda sosialis hebat yang tumbuh di bawah bendera merah, dia sama sekali tidak bisa mentolerir tindakan memakan makhluk cerdas, dan dia juga tidak bisa ‘tidak mengucapkan ini langsung kepada saudara dan saudari naganya.

“Jika kita menyerang orang barbar, ada kemungkinan kita bisa mengekspos jejak kita. Jangan meremehkan keserakahan dan keterampilan melacak makhluk cerdas. ”

Felicia tidak yakin dengan kata-kata Amos, tetapi dia tidak mengatakan apa-apa; menghormati yang kuat adalah salah satu dari sedikit kebiasaan baik naga jahat.

“Ada danau di depan!”

“Ayo, kita akan menangkap ikan dan beristirahat di danau pada siang hari, dan melanjutkan perjalanan pada malam hari.

Amos menghela napas lega. Dia juga khawatir saudara naga akan kelaparan, dan bersikeras menyerang orang barbar, yang akan sulit dihadapi.

‘Sepertinya saya harus bergegas menambahkan agenda mengubah kebiasaan jahat saudara-saudara saya. Secepat mungkin.’

Setelah naga muda makan lengkap, mereka mengubur diri di dasar danau yang berlumpur dan mulai beristirahat.

Semua naga adalah amfibi, tidak ada salahnya mereka tidur di bawah air selama sehari. Naga hitam, salah satu dari lima naga jahat berwarna, bisa hidup di bawah rawa untuk waktu yang lama.


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.

Options

not work with dark mode
Reset