White Dragon Chapter 14

Singa Kalajengking Iblis

Keesokan harinya sebelum fajar.

Pada saat ini, predator hutan, yang bersembunyi siang dan malam, kembali ke sarang mereka.

Alfa memimpin sekawanan serigala ke dalam hutan dan cahaya bintang putih samar menembus celah dedaunan, melesat seperti hantu.

Segera, naga muda mengikuti serigala ke wilayah Scorpion.

Hanya beberapa puluh meter dari gua Kalajengking, indera penciuman naga yang tajam mencium bau busuk, seperti bau daging busuk yang dipenuhi lalat di toilet.

Paket berhenti, dan alpha mengangguk ke Amos, yang bersembunyi di puncak pohon, awan bayangan membungkus tubuhnya dan dia menyelam ke dalam gua.

Amos memandangi sosok buram di depan gua. Jika dia tidak melihat alpha memasuki keadaan menyelinap dengan matanya sendiri, akan sulit untuk menemukan jejaknya.

Dalam kegelapan, alfa, yang mengendalikan kekuatan bayangan, setidaknya 20% lebih kuat daripada dia di siang hari, dan tingkat keberhasilan serangan diam-diamnya lebih tinggi. Sedangkan kekuatan Scorpion dan dragon tidak mengalami perubahan yang signifikan, itulah mengapa alpha memilih kali ini.

“Mengaum!” Auman singa yang marah, penuh dengan rasa sakit, datang dari gua; serangan menyelinap berhasil.

Dua sosok muncul satu demi satu dari gua, diikuti oleh kalajengking-singa raksasa, yang ekornya terangkat tinggi dan terbanting ke depan, dengan tajam. Alfa berakselerasi dengan tajam, dan ekornya menempel di tanah.

Dalam waktu singkat ini, alpha dengan cepat lolos dari serangan Scorpion sementara serigala di sekitarnya juga menonjol dan perlahan-lahan menutup Scorpion dalam setengah lingkaran, makhluk seperti serigala tidak pernah diketahui bertarung sendirian.

Serigala-serigala yang mendekat secara perlahan memberikan banyak tekanan pada Kalajengking, ekornya yang seperti kalajengking terseret di tanah, menyapu dengan tidak nyaman, dan tenggorokannya menggeram mengancam dalam upaya untuk menakut-nakuti lawannya.

Tapi bagaimana serigala bisa menyerah dengan mudah? Jika kalajengking menjadi monster, serigala tidak punya pilihan selain pindah dari sarang mereka.

Kalajengking mulai mundur perlahan. Sedikit demonisasi tidak membuatnya kehilangan kewarasannya. Itu diserang oleh kepala alfa dan melukai kaki kirinya, dan fleksibilitasnya sangat berkurang. Itu harus mundur di dalam gua untuk menghindari diserang oleh serigala.

Alfa, yang berhasil memancingnya keluar, tidak bisa membiarkannya berhasil dan memblokir pintu masuk ke gua.

Serigala mengerikan di sebelah kiri menggertak Kalajengking dan melukai kaki kirinya, dan memimpin untuk menggigit sisi kiri kepala kalajengking. Segera setelah kepala tergigit ke kiri, serigala-serigala mengerikan itu mundur jauh sementara serigala-serigala mengerikan di sebelah kanan mengambil kesempatan untuk naik, meninggalkan jejak cakaran berdarah pada Kalajengking, tapi itu hanya jebakan.

Ekor kalajengking menyapu Direwolf, dan Direwolf sesaat terbang keluar dan jatuh ke tanah, kehilangan efektivitas tempurnya. Alfa mengambil kesempatan ini, menggaruk pantat Singa Kalajengking, dan darah mengalir dari lukanya.

Kalajengking tahu bahwa ia akan mati cepat atau lambat, jadi bergantung pada ukurannya, ia bergegas menuju pintu masuk gua. Serigala juga mengambil kesempatan untuk menambahkan beberapa luka lagi pada Kalajengking, tetapi itu sepadan. Begitu masuk ke dalam gua, itu akan aman selama lubang itu dipegang.

Ketika kalajengking hendak melarikan diri ke dalam gua, Nafas keempat Naga jatuh dari langit, dan Kalajengking bereaksi dengan cepat; Itu berguling ke samping dan menghindari sebagian besar serangan, tetapi ekor kalajengking yang panjang gagal mundur tepat waktu, dan disemprot dengan Napas Naga.

Pada saat yang sama, keempat naga muda turun dari langit dan melompat ke atas kalajengking-singa, dan menghancurkannya sepenuhnya. Willy menggigit ekor kalajengking yang membeku dan menghapuskan ancaman terbesar. Pada saat yang sama, Amos mencakarkan cakarnya ke tenggorokan kalajengking. Tubuh kalajengking berjuang keras, tetapi tidak bisa bergerak.

Darah terus mengalir dari leher Kalajengking hingga melemah. Pada akhirnya, dia hanya bisa sedikit berkedut, dan matanya berangsur-angsur kehilangan kilaunya.

Dengan tidak adanya strategi, partai dengan keunggulan dalam kekuatan memenangkan kemenangan mutlak.

Setelah melihat kalajengking dihancurkan oleh naga, serigala-serigala itu mundur dan bahkan meninggalkan rekan-rekan mereka yang tergeletak di tanah yang tidak tahu apakah mereka akan mati atau tidak. Alfa yang cerdik khawatir bahwa naga muda akan berbalik dan mengkhianati serigala.

Tapi kekhawatirannya salah tempat, dan naga muda tidak peduli dengan serigala.

Amos melihat mayat-mayat di tanah, Kalajengking itu panjangnya lima meter, belum termasuk ekor. Tubuh mereka seperti singa, dengan otot yang jelas.

Ekor yang patah dibungkus dengan karapas hitam, dan ujung ekor merah tua yang tajam berkilau dengan cahaya dingin, dan ada garis merah gelap samar di tubuh, yang merupakan jejak demonisasi.

Makhluk iblis tidak bisa dimakan, tapi bisa digunakan sebagai bahan sihir. Sayangnya, tidak ada cukup ruang di tas dimensi Amos. Dia memasukkan ekor kalajengking yang paling berharga ke dalam tas dimensi dan kemudian meninggalkan sisanya.

Naga-naga muda itu masuk ke gua Kalajengking; itu adalah waktu panen.

Kalajengking tidak terlalu tertarik pada kebersihan. Tulang berserakan di seluruh gua, dan beberapa tulang masih terhubung dengan daging busuk, yang mengeluarkan bau busuk.

Amos menyebarkan kekuatan spiritualnya ke seluruh gua.

“Memindai!”

Amos melihat tas dimensi yang rusak di sudut dan mengerutkan kening bahwa kalajengking sialan itu telah menghancurkan tas dimensi. Beberapa di antaranya telah tumpah di tanah, dan sebagian jatuh ke ruang di antara mereka. Naga-naga muda itu siap untuk pergi ketika mereka menemukan bahwa peta itu masih ada di tempatnya; mereka mengumpulkan barang-barang berharga.

Tiba-tiba, sebuah pesan muncul di benak Amos: “Fluktuasi energi jahat terdeteksi 5 meter di belakang.”

“Tunggu, ada sesuatu, di sini.”

Amos menggunakan tangan Penyihirnya untuk mengangkat setumpuk tulang untuk mengungkapkan lubang di bawahnya.

Ada sebuah gua yang dalam dengan lubang berdiameter hanya 0,2 meter. Melalui pembukaan gua, Amos hanya bisa melihat kegelapan tanpa akhir, dan gua memancarkan angin yang berbau belerang.

Penilaian awal Amos adalah bahwa ada celah spasial yang mengarah ke jurang di bawah. Dia menutup lubang untuk mencegah nafas jurang bocor. Amos tidak menyukai monster yang penuh dengan niat membunuh dan sangat ingin menghancurkan.

Naga muda meninggalkan gua Kalajengking, dan langit menjadi putih.

Amos membuka peta panen baru.

“Ini sangat berharga.”

Itu layak dimiliki oleh seorang petualang tingkat lanjut yang bisa menjelajah ke kedalaman Hutan Motto Besar. Peta itu tidak hanya memiliki peta topografi Hutan Motto yang terperinci tetapi juga memiliki tanda wilayah makhluk yang kuat dan luar biasa.

Nilai peta semacam itu tidak rendah. Di dunia asing tanpa satelit ini, membuat peta seperti itu berarti pengukuran langkah demi langkah dan upaya yang sulit dalam survei manual. Mengesampingkan langkah-langkah yang membosankan, untuk saat ini, bahkan sejumlah besar makhluk luar biasa di hutan bukanlah sesuatu yang bisa dihadapi orang biasa.

Lingkup teritorial dari makhluk yang kuat dan luar biasa adalah pengalaman yang tak terhitung banyaknya orang yang akan menukar hidup mereka.

Sepuluh hari kemudian.

“Amos, di mana kita sekarang?”

“Kami telah melintasi jantung Hutan Motto, dan kami akan keluar dari hutan dalam dua hari.”

Amos mengingat makhluk kuat dan luar biasa yang dia temui di sepanjang jalan dan masih sedikit takut. Untungnya, naga muda itu cukup berhati-hati untuk menghindari mereka.

Tidak ada bahaya di sepanjang jalan, tetapi untungnya, mereka memiliki peta. Naga muda memilih rute yang relatif aman, jika tidak, mereka akan membutuhkan setidaknya sebulan lebih sebelum mereka keluar.


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.

Options

not work with dark mode
Reset