White Dragon Chapter 15

Bertemu di jalan

Saat mereka membuat jarak dari jantung Great Forest of Motto, Amos mulai menemukan banyak jejak petualang.

Tidak seperti tanah barbar yang luas dan jarang, Bailey adalah salah satu kota pelabuhan paling makmur di utara. Pelabuhan laut dalam alami dengan throughput besar seperti Pelabuhan Bailey, dengan kondisi pengiriman yang nyaman, tidak hanya membantu pengembangan komersial tetapi juga menarik beberapa petualang selatan dari Kota Bailey melalui laut.

Mereka akan memasuki Hutan Besar Motto untuk kekayaan, hutan itu juga dikelilingi oleh beberapa kota kecil yang bertahan hidup dengan berbisnis dengan para petualang.

Amos mencoba yang terbaik untuk tidak berurusan dengan makhluk cerdas sampai sayapnya tumbuh sepenuhnya. Naga muda membunuh Kadal Lapis Baja Besi dan menduduki guanya. Naga muda akan sering melakukan hal seperti ini akhir-akhir ini. Mereka berencana untuk tinggal di gua untuk istirahat sebentar sampai malam tiba dan kemudian terbang ke laut.

Amos menerapkan sihir cahaya dan bayangan ke pintu masuk gua, membuatnya tampak seperti rumput biasa dari luar. Selama puluhan hari, naga-naga muda itu gelisah, dan sekarang mereka akhirnya bisa beristirahat.

Sore harinya, para naga muda dibangunkan oleh gerakan di luar gua, mereka menghentikan Willy yang hendak bangun untuk memeriksa. Amos melantunkan mantra dan bola mata transparan muncul di udara.

Mata Penyihir.

Mata transparan itu berangsur-angsur menghilang, dan Amos mengendalikan mata Penyihir dan terbang keluar dari gua.

Amos melihat gambar yang ditransmisikan oleh Mage’s Eye, sekitar dua puluh petualang mengejar tiga orang di depan mereka.

Segera mereka disusul oleh para petualang, dan ketiga pria itu membuat keputusan cepat. Dua orang seperti penjaga tetap di belakang untuk menghentikan para pengejar sementara seorang wanita bangsawan seperti penyihir terus melarikan diri.

Amos melihat rute pelariannya, tidak terkejut dengan tindakannya …

Amos menempelkan cakarnya ke wajah gadis yang jatuh ke dalam gua untuk menahan teriakannya, gadis itu meronta, ketika Amos meningkatkan kekuatan pada cakar naganya, gadis itu mengerti peringatan itu dan dia berhenti meronta dan menegang.

Segera kedua penjaga itu diserang dan ditikam sampai mati oleh sejumlah besar petualang.

Para petualang terus mengejar gadis itu ke arah pelariannya.

Petualang A: “Sial! Aku melihatnya lari ke sini, kenapa dia tiba-tiba menghilang?”

Petualang B: “Menyerang bangsawan adalah kejahatan besar. Jika kita membiarkannya pergi, kita akan mendapati diri kita tergantung di tiang gantungan!”

Petualang C: “Kita harus hidup untuk mencapai tiang gantungan terlebih dahulu. Jika kita tidak mengambil item itu, kita harus berurusan dengan bos.”

Petualang D: “Dia tidak mungkin lari jauh. Mari kita berpisah dan mencarinya.”

Alih-alih memperhatikan rumput biasa di tanah, para petualang mengutuk dan pergi.

Amos merasakan basah di tangannya ketika dia melepaskan cakarnya. Dia melihat wanita bangsawan itu licin dengan keringat di seluruh dahi dan wajahnya. Dan dia secara naluriah merasa malu; cakarnya terlalu besar. Dia tidak hanya menutupi mulutnya tetapi seluruh wajahnya bersama dengan itu, bahkan menghancurkan hidungnya yang indah ketika dia melakukannya.

Dia, orang jahat, tidak bisa meminta maaf, tentu saja.

“Wow ~ Apa yang kita miliki di sini? Seorang Mage datang ke depan pintu kami, apa yang Anda ingin saya lakukan dengan Anda, nona cantik?

Baru kemudian dia melihat dengan jelas apa yang menahannya. Dia menatap keempat naga muda itu dengan ngeri. Dia dengan cepat tenang, memahami kesulitannya saat ini.

Dia dengan tenang berdiri lebih dulu, lalu meluruskan rambutnya yang berantakan dan menepuk-nepuk debu di pakaiannya, dengan senyum bangsawan standar di wajahnya.

“Selamat siang,” katanya, “Naga muda yang terhormat.”

Saat Amos menyaksikan penampilan Mage, kesannya terhadapnya meningkat pesat; dia tenang dan rasional.

“Sekarang aku sangat ingin tahu mengapa seorang wanita bangsawan sepertimu dikejar oleh sekelompok petualang,” kata Amos dengan nada yang tidak perlu dipertanyakan lagi: “Bisakah kamu memuaskan keingintahuanku ini?”

“Tentu saja, aku akan merasa terhormat.”

Nona Mage mengeluarkan dua telur sepanjang satu meter dari tas dimensionalnya.

Melihat telur bersisik di depannya, Amos mencium bau yang familiar, telur naga?

Tidak, itu telur naga Bipedal.

Kekuatan naga terbang Bipedal adalah yang terbaik di antara spesies sub-naga. Itu bisa mencapai level 15 sebagai orang dewasa, yang setara dengan profesional peringkat keempat dan bisa menjadi dasar dari kekuatan bertarung keluarga viscount.

Selain itu, ia memiliki umur yang panjang. Setelah dijinakkan, itu bisa melindungi keluarga hingga 800 tahun. Nilai dua telur naga Bipedal sedemikian rupa sehingga bisa menyelamatkan nyawa petualang dalam situasi hidup atau mati.

Di Nordhill, para bangsawan sangat menginginkan anak-anak yang luar biasa seperti itu. Makhluk luar biasa yang dijinakkan tidak hanya untuk memberikan hak membual kepada para bangsawan, tetapi juga dapat memperkuat warisan keluarga mereka dan menciptakan makhluk gaib. Jadi, harga anak makhluk luar biasa tetap tinggi, dan anak makhluk transenden tingkat tinggi bahkan lebih tak ternilai harganya.

“Terima kasih, Tuan Naga, karena telah menyelamatkanku. Saya bersedia memberikan ini kepada naga yang perkasa. ”

“Baik sekali! Kamu cukup pintar, penyihir kecil. ”

Suara Amos berubah: “Namun, kamu awalnya adalah pialaku, dan apa yang menjadi milikmu akan menjadi milikku, bagaimanapun juga. Namun, Anda menawarkan apa yang menjadi milik saya sebagai hadiah? …”

Felicia menyela: “Amos! Mengapa membuang waktu untuk berbicara dengannya? Bunuh saja dia dan ambil semuanya darinya!”

Merasakan niat membunuh yang terang-terangan dari naga muda itu, penyihir itu dengan cepat berkata, “Saya bersedia menebus diri saya sendiri.”

“Nona, seperti yang saya katakan, apa milik Anda adalah milik saya, dengan apa Anda ingin menebus diri Anda?”

“Nama saya Philea Oliver, putri Viscount Oliver di Bailey City dan saya satu-satunya pewaris keluarga. Jika Lord Dragon mengizinkan saya untuk kembali, keluarga Oliver akan bersedia menebus saya dengan sepuluh ribu koin emas.

“Nona, apakah Anda terbelakang? Jika saya membiarkan Anda keluar, apakah Anda bisa menebus diri sendiri atau tidak adalah hal yang kedua. Bagaimana jika Anda mengekspos keberadaan kami? Maka bukankah para petualang serakah itu…”

Kepala Amos mendekati Philea, mendengus di wajahnya: “Tidak akan ada negosiasi apa pun kecuali Anda bersedia menandatangani kontrak dan menjadi pelayan saya.”

Amos sudah lama ingin membangun sistem kecerdasannya sendiri di antara manusia, dan sekarang kesempatan besar untuk mengendalikan seorang bangsawan manusia datang ke depan pintunya, dia tidak bisa membiarkannya begitu saja.

“Tuan Naga, saya bersedia bersumpah atas nama para dewa bahwa saya tidak akan melakukan apa pun terhadap Anda.”

“Kamu tidak punya banyak pilihan, nona. Memilih. Hidup atau mati.”

Philea tidak ragu Jika dia menolak naga itu, dia pasti akan membunuhnya. Setelah perjuangan internal, dia akhirnya berkata: “Saya bersedia menandatangani kontrak kemitraan yang setara.”

“Jangan coba-coba menguji kesabaranku.”

Pada akhirnya, akal sehat mengalahkan dorongan hati, dan Philea menyerah. Hidupnya masih panjang dan belum ingin mati.

Setelah penandatanganan kontrak yang tidak setara, kertas kontrak terbakar tanpa nyala, yang menandai pembentukan kontrak, dan Philea menjadi budak Amos. Kecuali Amos mengambil inisiatif untuk mengakhiri kontrak, Philea tidak akan pernah bisa melakukan apa pun terhadap pemiliknya.

Amos melakukan sekali lagi pada pelayan pertamanya. Pindai!

[Nama]: Philea Oliver

[Level]: Penyihir Level 3

[Kekuatan]: Orde Pertama

[Kamp]: Tertib; Netral

[Pendahuluan]: Pewaris keluarga Viscount Oliver di Bailey City, seorang penyihir muda berbakat, pelayan Amos Naga Putih.

“Tuan, bolehkah saya pergi sekarang?”

“Tidak,” Amos melirik anggota keluarga pertamanya: “Saya tidak ingin sepuluh ribu koin emas. Beri aku semua yang kamu miliki, sekarang. ”

Setelah menawarkan semua koin emasnya, Philea bertanya lagi: “Tuan, bisakah saya pergi sekarang?”

“Tidak.”

Phila: “…”

Pada malam hari, Amos menangkap Philea dan mengirimnya ke area teraman—dua kilometer dari Bailey City. Dia tidak ingin anggota baru rumah tangga ini dimakan oleh binatang buas bahkan sebelum mereka meninggalkan hutan.

Setelah mengusir Philea, keempat naga muda itu terus terbang menuju laut.

Ketika sampai di lepas pantai, Amos melipat sayapnya di udara pada ketinggian sepuluh meter, menundukkan kepalanya dengan bebas, dan menenggelamkan kepalanya ke laut.


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.

Options

not work with dark mode
Reset