White Dragon Chapter 18

Membersihkan

Amos menamai pulau berukuran sedang yang didudukinya itu, Pulau Tasman. Tasman berarti ‘asal’ dalam Draconic Tongue. Dia berharap bahwa ini akan menjadi tempat di mana dia membuat keberuntungan pertamanya.

Dunia ini sangat berbahaya; iblis yang tidak berakal, iblis jahat, dewa jahat yang memiliki plot korup, dan makhluk cerdas yang tidak ramah untuk dikatakan tentang naga putih.

Amos tahu bahwa kekuatannya tidak cukup untuk membuatnya duduk dan bersantai. Setidaknya, dia harus sekuat Tuan Lapangan Es Angin Utara, Salilina, yang bisa dengan aman tinggal di gua.

Amos sudah cukup bersembunyi, jadi dia harus membangun kekuatan yang kuat untuk membiarkan dirinya muncul di bawah sinar matahari secara terbuka.

Hari ini adalah langkah pertama dari perjalanan panjang.

Di garis pantai Pulau Tasman, para Muroc dari klan White Scale sedang membangun ayunan penuh, menggunakan kapak tulang ikan untuk mengambil kayu dari hutan.

Setelah mencabut cabang-cabang pohon, keluarga Muroc bekerja sama untuk membawa batang pohon itu kembali ke pantai, meninggalkan serangkaian jejak kaki di sepanjang jalan. Batangnya diolah menjadi kayu oleh Penyihir Murloc, dan akhirnya, pondok Murloc dibangun.

Amos mengerutkan kening sambil melihat Murlocs yang sibuk. Meskipun kapak tulang ikan itu tajam, itu rapuh dan mudah pecah. Penyihir Murloc tidak efisien di tempat kerja, tetapi tidak ada cara lain untuk memperbaikinya saat ini.

Perang antara berbagai ras di Kepulauan Jauh tidak ada habisnya. Bahkan jika Amos bersedia membeli sumber daya strategis seperti besi dengan koin emas, itu perlu untuk menemukan penjual.

Ajaibnya, Amos secara pribadi pergi ke laut untuk menangkap ikan sepanjang sepuluh meter dan memberikan ikan itu kepada keluarga Murloc untuk diproses.

Melihat daging ikan yang bergulung-gulung dalam puluhan kuali batu yang mendidih, Amos tergugah nafsu makannya karena aromanya. Sejak kelahirannya kembali, dia telah menjalani kehidupan yang penuh dengan darah, dan dia hampir melupakan kelezatan makanan yang dimasak.

Dia mengambil pot batu, seukuran mangkuk kecil untuk naga raksasa. Tubuh naga yang kuat tidak takut terbakar. Amos mengambil satu suap pada satu waktu, bahkan menuangkan ikan dengan sup ke dalam mulutnya, dengan hati-hati menikmati rasanya.

Rasanya tidak buruk. Ikan laut segar murni dimasak dalam air laut bebas polusi tanpa menambahkan bumbu apa pun, yang mempertahankan sebagian besar kesegaran penting dari daging ikan, dan membuat naga memiliki sisa rasa yang tak ada habisnya, saat ia memuntahkan seteguk udara panas.

“Ya!”

Segera, Amos melahap semua sup ikan.

“Tua Buta!”

“Perintah apa yang Guru miliki untuk saya?” Orang buta tua yang melayani di samping menjawab.

“Ceritakan apa yang kamu ketahui tentang lingkungan ini.”

Si Buta Tua melihat ke bawah dan mengatur pikirannya sebelum berkata, “Hanya ada satu pulau besar di sekitar Tasman, dan ada klan besar raksasa di pulau yang disebut Klan Pemecah Tengkorak, yang memperbudak sekelompok Kobold dan serigala untuk membantu mereka masuk. produksi mereka.

“Pemimpin mereka adalah ogre berkepala dua. Saya pernah melihatnya dari kejauhan di laut. Itu membawa tongkat besar, jadi saya menyimpulkan bahwa itu memiliki kemampuan untuk membaca mantra. ”

“Adapun pulau-pulau berukuran sedang dan pulau-pulau kecil lainnya, sejauh yang saya tahu, tidak ada satupun yang mengancam tuannya, dan para ogre tidak dapat menyeberangi selat itu dan karenanya bukan merupakan ancaman bagi tuannya.”

Si Buta Tua buru-buru menambahkan, “Bahkan jika si ogre menyeberangi selat, itu hanya membutuhkan sedikit usaha seperti mengangkat satu jari untuk tuannya.”

Setelah dia selesai berbicara, dia dengan hati-hati menatap Amos.

Amos tahu bahwa dia (Tua Buta) khawatir akan menyinggung perasaannya. Bagaimanapun, kekejaman naga lima warna itu terkenal di dunia. Namun, Amos tentu tidak terlalu picik.

“Sepertinya klan raksasa ini adalah rintangan yang tidak bisa dilewati.”

Amos bergumam pada dirinya sendiri. Dia tidak asing dengan ogre. Para ogre itu adalah makhluk level 7. Ketika mereka dewasa, tinggi mereka mencapai 3 meter dan berat rata-rata 800 pon. Mereka dilahirkan dengan kekuatan supranatural.

Dalam pertempuran, saat menyergap tim selatan Sandonaar, Amos melihat ogre ini membawa kayu gelondongan dan mengalahkan kuda perang barbar dewasa seberat 300 pon seperti bola bisbol.

Sebuah gunung tidak bisa menampung dua harimau. Cepat atau lambat, Amos akan memperluas kekuatannya di luar. Ketika saatnya tiba, dia dan para ogre itu akan bertarung.

Pemimpin mereka adalah ogre berkepala dua, kecerdasan orang-orang aneh dan ogre biasa seperti itu hanya terpisah antara langit dan bumi. Lagi pula, mereka memiliki orang aneh yang cerdas, jadi sekarang Amos tidak yakin akan kemenangan.

Untungnya, dia tidak harus segera berperang dengan klan ogre, dia masih punya waktu untuk bersiap.

Langkah pertama adalah meningkatkan kekuatan pengikutnya, jika tidak, rekan satu timnya akan dihancurkan oleh serigala lawan bahkan sebelum mereka mulai menyerang, dan kemudian raksasa akan mendorong ke depan pintu naga putih, langsung menghadapi bos, yang bisa sangat memalukan.

Melihat lengan dan kaki kurus Murloc, Amos menggosok rahangnya dengan cakarnya.

Hmm, saatnya berolahraga.

Meningkatkan kekuatan tidak hanya membutuhkan latihan, tetapi keunggulan numerik juga merupakan manifestasi dari kekuatan, dan efek peningkatan jumlah memberikan efek langsung.

“Apakah ada klan Murloc lain di dekatnya?”

“Hanya Klan Darkscale dan Klan Bluescale, yang lainnya terlalu jauh.”

“Apakah kamu membagi klan berdasarkan warna sisikmu?”

“Kamu bijaksana, tuan. Kami melakukannya untuk membuatnya lebih mudah untuk dibedakan.”

“Itu benar-benar nyaman,” Amos meludah, “Pergi dan bawa semuanya kembali. Anda dapat menggunakan cara apa pun. ”

“Melayani Anda, tuanku.”

Amos memandang Old Blind yang menyelam ke laut dengan Murlocs elit, memikirkan konfigurasi militer di masa depan.

Murlocs secara inheren kekurangan, tidak dapat meninggalkan air terlalu lama, dan tidak dapat digunakan sebagai unit tempur utama. Namun, di Kepulauan Jauh, dengan kemampuan amfibi mereka, mereka memiliki keuntungan yang cukup besar. Sebagai pasukan khusus, serangan bawah air dapat mencapai hasil yang tidak terduga.

Amos percaya bahwa legiun naga jahat yang memenuhi syarat membutuhkan unit tempur utama, unit jarak jauh, unit terbang, unit pengintai, dan unit tambahan.

Setiap jenis unit bekerja sama dengan yang lain untuk mencapai efek satu tambah satu lebih dari dua, menghancurkan musuh yang mungkin menghalangi mereka.

Jauh dari itu, tidak ada unit yang siap. Mari kita bicarakan ketika kita menemukan unit yang cocok.

Amos kembali ke sarang naga dan membangunkan saudara naga yang sedang tidur.

“Perburuan makhluk? Baiklah ayo.”

Naga bersaudara itu bingung dengan lamaran Amos, tetapi karena percaya pada kakak laki-laki mereka, mereka setuju untuk segera melakukannya.

Mengapa kita melakukan ini? Ini akan menghancurkan keseimbangan, ”Level 3 Druid Elena tidak bisa menahan diri untuk berbicara.

“Dalam keadaan normal, keseimbangan memang akan terganggu, tetapi sekarang dengan kami, itu akan berbeda.”

Amos menjelaskan, ”Agar ekosistem dapat mempertahankan keadaan yang relatif stabil, rantai makanan perlu seimbang, tetapi bagi kami, semakin sedikit organisme di puncak rantai makanan, semakin baik, sehingga semakin banyak sumber daya daging yang tersisa. kita.”

“Sekarang kami memiliki pengikut, jika kami memiliki sumber daya daging ekstra, itu dapat dialokasikan untuk mereka, dan meskipun kami tidak perlu khawatir tentang serangan predator, pengikut kami harus menjaga mereka, jadi kami harus membunuh semua orang. predator di Pulau Tasman.”

Ungkapan “pengikut kami” Amos menyanjung saudara naga, yang berarti bahwa Amos bersedia berbagi pengikutnya dengan mereka, yang sangat langka di antara naga jahat.

Felicia menambahkan, “Ini tidak hanya terjadi di Pulau Tasman, kami akan membunuh pesaing di semua wilayah yang kami tempati di masa depan.”

“Cepat, pedang besarku sudah lapar dan haus.”

(TN: Pedang? Di mana itu?)

Setelah dilantik sebagai pendekar, sikap Willy berubah menjadi kekerasan.

“Sudah waktunya bagi predator untuk bergerak, jadi mari kita berpisah.”

Seekor macan tutul berjongkok di pohon, menatap kijang yang mendekat di bawah, otot-ototnya menegang, dan siap memburu mangsanya.

Tiba-tiba, embusan angin bertiup melintasi puncak pohon, macan tutul merasa bahwa tekanan angin tidak tepat, dan semua bulunya berdiri. Dia tidak peduli lagi berburu dan buru-buru melompat dari pohon.

Sangat disayangkan bahwa kesenjangan kekuatannya terlalu besar, dan bahkan kewaspadaannya yang luar biasa tidak dapat menyelamatkannya. Cakar naga meraih leher macan tutul di udara dan meremasnya dengan lembut. Tubuh macan tutul jatuh ke tanah, dan kijang melarikan diri dengan panik.

Naga terbang itu bergumam pada dirinya sendiri.

“Lanjut!”


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.

Options

not work with dark mode
Reset