White Dragon Chapter 19

Penghargaan dan hukuman

Keesokan harinya pada siang hari, Amos mengirim Old Blind kembali ke Pulau Tasman dan dengan santai terbang ke garis pantai.

Dari kejauhan, dia melihat sekelompok Murloc Sisik Putih dan Biru bekerja sama untuk menahan sekelompok Murloc Sisik Hitam.

Amos mendarat di depan Old Blind yang berdiri di depan barisan, sayapnya yang besar mengepak dan meniupkan angin kencang; keluarga Murloc terhuyung-huyung dan terombang-ambing oleh angin.

Murloc Sisik Biru dan Murloc Sisik Hitam yang terikat melihat binatang buas yang luar biasa di depan mereka, dengan mulut terbuka lebar, membeku seolah-olah mereka kayu, sedangkan Murloc Sisik Putih jauh lebih tenang dan memberi hormat dengan hormat.

“Tuan Tertinggi.”

Si Buta Tua mengepalkan tangan kanannya dan memukul dadanya.

“Yah, sangat bagus, kamu tidak mengecewakanku, aku akan memberimu pujian.”

“Suatu kehormatan untuk melayani Anda, tuan.”

Si Buta Tua menunjuk ke Blue Scaled Murloc di sebelahnya dan memperkenalkan: “Tuan, ini adalah kepala Klan Skala Biru, Jimmy Blue Scale. Dia adalah seorang Pemanggil Tide Murloc. Dia mendengar nama master dan mengambil inisiatif untuk mencari perlindungan dengan saya dan menaklukkan Nabi Skala Gelap dari Klan Skala Gelap.

Amos tidak tahu seberapa terkenalnya dia, tetapi Si Buta Tua tahu cara menyanjung, yang tidak buruk.

“Yah, kamu akan mendapatkan hadiahmu.”

Amos berkata kepada Blue Scaled Murloc di samping dan sedikit mengangguk.

“Mho la la la la la (Tuhan akan menghukummu)!”

Nabi Murloc Sisik Gelap yang diikat ke dalam pangsit beras berteriak dengan marah.

Nabi dianggap suci di antara Murloc, dan mereka semua berpikiran tunggal, dan terlepas dari dewa yang mereka percayai, mereka tidak akan mudah menyerah pada makhluk lain, dan Amos tidak berniat memperlambatnya, juga tidak mau. untuk membangun kekuatannya dengan memamerkan kekuatannya.

Ada pepatah: ikan hidup dalam kesusahan, ikan mati senang.

Kemudian dia hanya akan mengirimkannya ke kerajaan Allah untuk menikmati berkat.

Saat Amos memikirkannya, dia membuat keputusan cepat, dan ekornya membuat Nabi Skala Kegelapan terbang.

“Inilah yang terjadi ketika kamu bertarung melawan naga besar!”

Kata-kata dikoordinasikan dengan nabi skala gelap yang melesat melintasi langit seperti bintang jatuh, dan Amos menggambarkan keganasan naga dengan penuh semangat, membungkam para Murloc, dan Old Blind menjadi semakin hiruk pikuk.

Amos tahu prinsip kebaikan dan otoritas.

“Tua buta, ini hadiahmu.”

Amos mengeluarkan tombak ajaib, dan itu dilekatkan hanya dengan karakter tajam, dan bukan sesuatu yang berharga. Amos telah menyimpannya di tas dimensional sejak dia mendapatkan tombak ini di gua Scorpion. Alih-alih membiarkannya menjadi debu, dia mungkin juga menghargai ini kepada bawahannya dan memperkuat pasukannya.

Di mata para Murloc yang iri, Si Buta Tua mengambil tombak itu, gemetar, dengan kedua tangannya. Alat-alat besi jarang ditemukan di Kepulauan Jauh, apalagi senjata ajaib.

“Jimmy, terima hadiahku.”

Jimmy sangat senang melihat Amos mengeluarkan salah satu sisik naganya. Dia bukan pemburu yang cerdik seperti Old Blind. Dia adalah Murloc Mage yang bijaksana yang mengetahui manfaat dan batasan dari sisik naga.

Tapi dia tidak punya pilihan lain, karena hidupnya akan segera berakhir, jadi melihat Old Blind yang telah berubah menjadi keturunan naga, dia segera mengambil inisiatif untuk menyerukan perdamaian dan memutuskan untuk berlindung.

Dengan cara yang sama, Amos mengubah Jimmy menjadi keturunan naga.

“Memindai!”

[Nama]: Jimmy Blue Scale

[Level]: Level 8 Murloc Tidecaller

[Kekuatan]: orde kedua

[Kamp]: Kekacauan; Netral

[Pengenalan]: Kepala klan Skala Biru, Mage Murloc yang langka, yang dikenal sebagai Jimmy tua. Yang hidupnya akan segera berakhir, telah menerima Vena Naga dari Amos Naga Putih, menjadi tanggungannya yang setia, dan telah memperoleh umur yang lebih panjang, dan telah melihat peningkatan kekuatan yang drastis.

Amos memandang berbeda pada Murloc yang tidak peduli ini. Murloc tua ini tidak lemah dan tahu tentang urusan saat ini. Murlocs berbakat semacam ini dibutuhkan untuk pengembangan kekuatan.

“Tua buta, mulai sekarang kamu akan menjadi Kepala Besar semua klan Murloc, bertanggung jawab atas semua Murloc di bawah komandoku!”

“Terima kasih atas kepercayaan Anda.”

Amos dapat melihat bahwa Si Buta Tua adalah yang paling setia kepadanya, dan dia tidak akan mengkhianatinya setelah diubah menjadi keturunan naga. Tentu saja, posisi paling otoritatif diberikan kepadanya, pada saat yang sama, mengirim pesan tidak langsung ke semua Murloc: kesetiaan menentukan status Anda.

“Jimmy, mulai sekarang, kamu akan menjadi wakil Old Blind, dan kamu akan membantunya dalam mengelola klan.”

Kemudian, Amos menunjuk Jimmy sebagai wakil Old Blind; bakat semacam ini harus digunakan secara efektif.

Jimmy, yang telah menyelesaikan transformasinya, menjawab: “Saya akan mengikuti keinginan Anda.”

“Sebagai klan Murloc, Anda harus bekerja sama dengan baik di masa depan, biarkan klan tumbuh dan berkembang, dan mencapai tujuan besar saya.”

Tanpa menunggu tayangan ulang mereka, Amos mengumumkan kepada semua murloc: “Kalian semua sama. Jika Anda berkontribusi, Anda juga bisa memenangkan hadiah saya. ”

Memikirkan binatang yang terbunuh tadi malam.

“Sekarang kamu pergi ke hutan. Bawa kembali semua makanan dan mulai pesta.

“Hidup Tuan!

Setelah mengeluarkan perintah lain untuk mendorong reproduksi, Amos terbang kembali ke sarangnya di tengah sorak-sorai Murlocs.

Pagi-pagi keesokan harinya, Amos mendarat di platform yang disiapkan khusus untuknya di Desa Murloc.

Itu adalah platform kayu di pusat desa Murloc; satu meter di atas tanah. Itu terbuka dan cukup luas untuk mengumpulkan semua Murloc bersama-sama. Sekarang ada lebih dari dua ribu Murloc berkumpul di sekitar Amos.

“Perintah apa yang Anda miliki untuk kami, tuan?”

Amos memandang Old Blind dan Old Jimmy yang memberi hormat dan berkata dengan lugas: “Apakah ada cukup makanan untuk klan?”

Si Buta Tua: “Berkat tuan, daging yang kami panen kemarin cukup untuk kami bertahan hidup selama tiga hari.”

Jimmy Tua: “Setelah tiga hari, Kami akan berburu di laut dan memetik tanaman air.”

“Yah, apakah ada cukup sumber daya di laut sekitar untuk kalian semua?”

“Aku sudah mendiskusikan ini dengan Old Blind dan akan membiarkan klan berburu lebih jauh.”

“Lalu di masa depan, jika jumlah Murloc terus meningkat, apa yang harus kamu lakukan? Maukah Anda melangkah lebih jauh? ”

Old Blind dan Old Jimmy saling berpandangan, tidak tahu apa yang dimaksud Amos.

Mata Buta Tua berkata dengan kaku, “Kami bodoh, tolong tunjukkan kami, tuan.”

“Yah, murloc bisa belajar dari manusia. Seperti bertani, dan bercocok tanam.”

“Tuan, maafkan saya, kami tidak memiliki materi produksi yang relevan.”

“Kamu tidak perlu khawatir tentang ini.”

Kekuatan yang kuat terikat untuk mengkonsumsi sejumlah besar sumber daya, dan makanan adalah bagian paling mendasar dari itu. Tanpa dukungan logistik yang memadai, semuanya hanya omong kosong.

Amos melihat kekayaan rumput laut dan sumber daya ikan di laut, dia punya ide.

Meskipun dia tidak mengerti teknologi yang relevan, dia memiliki sistem.

Dia secara pribadi pergi ke dasar laut untuk mengamati lingkungan hidup rumput laut, membiarkan sistem memindai dan merekam data untuk menyimpulkan teknologi budidaya rumput laut.

Disimpulkan bahwa rumput laut tumbuh di perairan dengan kedalaman sedang pada saat surut. Setelah berpikir, ia mencatat semua daerah sekitarnya yang cocok untuk menanam rumput laut.

Setelah mengajarkan teknologi kepada Old Jimmy, Amos menginstruksikannya untuk mengatur orang untuk memulai prosesnya.

Amos berkata kepada Si Buta Tua, “Pergi dan kumpulkan semua jenis makhluk laut, jika Anda ingin hidup, berikan kepada saya besok.”

Dia ingin menemukan makanan laut ekonomis yang cocok untuk pertanian dan membangun rantai ekologi pertanian yang lengkap.

Old Blind Eye dan Old Jimmy pergi dengan vim yang bagus. Mereka punya firasat bahwa perubahan besar akan terjadi pada kehidupan Murloc.


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.

Options

not work with dark mode
Reset