White Dragon Chapter 20

Hari Fessy

Empat tahun kemudian.

Dini hari.

Murloc Fessy membuka matanya.

“Ah, sudah subuh.”

Fessy menggeliat dan bangkit dari kasur air diiringi suara gemericik air.

Dahulu kala, orang bijak Murloc menemukan tempat tidur air dan membawa anggota klan mereka ke darat agar tidak terbawa arus laut saat tidur. Sekali lagi, kehidupan Murloc mengalami perubahan radikal.

Fessy keluar. Dia masih merasa bahwa hidupnya saat ini seperti mimpi. Dia tidak perlu khawatir tentang apa yang harus dimakan keesokan harinya, dia tidak akan diserang oleh pemangsa laut ketika dia pergi mencari makanan, dan tidak perlu mempelajari teknik bertarung.

“Pagi, Moka.”

“Selamat pagi, Fessy.”

Fessy menyapa teman kecilnya yang sedang belajar bersama dengannya.

“Sarapan?”

“Tidak, aku membawa ikan kering.”

“Hehe, aku juga, dan aku juga membawa telur penyu lumpur.”

Keduanya makan dan mengobrol saat mereka berjalan ke alun-alun pusat Murloc, mereka melihat patung marmer naga putih, Fessy menatapnya dengan kagum.

“Bahkan, setiap kali Anda berjalan di sini, Anda melihat patung Tuhan. Mengapa?”

Fessy menggaruk kepalanya dengan malu: “Kau tahu, aku seorang Murloc Berskala Gelap. Jika bukan karena tuan, saya akan menjadi budak sekarang, jadi saya selalu bersyukur.

Empat tahun lalu, Amos, yang peduli dengan stabilitas, hanya membunuh loyalis yang keras kepala dan mengampuni Murloc Skala Gelap biasa yang seharusnya menjadi budak.

“Ya, kita memang harus bersyukur, jika bukan karena Tuhan, kita tidak akan memiliki kehidupan yang kita miliki saat ini.”

Murloc dewasa yang berjalan-jalan mendengar percakapan dua anak kecil, dan tersenyum ramah, tampaknya setuju dengan mereka.

“Ayo pergi, kita akan terlambat.”

Fessy dan Moka berjalan menuju sebuah rumah kayu bulat besar, sebuah keris tulang ikan digantung di pintu rumah kayu tersebut.

Di sebelahnya ada deretan rumah kayu besar yang memiliki gaya serupa. Tetapi benda-benda yang tergantung di pintu itu berbeda, termasuk tombak, tongkat, perisai …

Fessy dan Moka menaiki tangga dan menyapa teman sekelas Murloc mereka di ruangan itu, yang semuanya telah memilih Nightwalker sebagai profesi mereka, dan mereka berdua dengan santai menemukan dua kursi dan duduk.

Beberapa saat kemudian, seorang Murloc dewasa dengan dua belati di pinggangnya masuk dan menutup pintu.

“Baiklah, murid-murid, mari kita mulai pelajaran kita…”

Pada siang hari, sekelompok Murloc muncul dari rumah-rumah kayu, berkumpul menjadi aliran orang di lorong-lorong, dan kemudian berpencar dan kembali ke rumah mereka.

“Sampai jumpa, Fessy.”

“Sampai jumpa lagi.”

Fessy kembali ke rumah dan makan siang dengan teman sekamarnya, yang juga sekelompok murloc setengah dewasa.

Murloc adalah makhluk yang menelur. Mereka tidak tahu siapa orang tua mereka ketika mereka lahir. Semua murloc di bawah umur dikelompokkan berdasarkan usia dan jenis kelamin, dan mereka dibesarkan oleh klan.

“Wah, Tante Puli, hari ini hari apa? Ada daging kelinci.”

Meski hidup mereka telah berubah drastis, daging di darat masih menjadi pemandangan yang langka.

“Ha ha ha, hari ini adalah …”

Setelah makan siang yang lezat, Fessy menyeka minyak di mulutnya.

“Bibi Puli, sampai jumpa malam ini.”

Dengan itu, dia berlari keluar dari pintu.

Sesampainya di tempat pertemuan, melihat teman-temannya sudah datang lebih awal, Fessy pun malu untuk menyapa mereka.

“Selamat pagi, teman-teman, dan kamu, Cade,” kata Fessy dan menyentuh cangkang halus kura-kura gertakan berlapis tembaga Cade: “Ini ~ makan ikan kecil kering.”

Cade kura-kura gertakan yang didukung tembaga adalah hewan pendamping pemburu di bawah umur. Sebagai orang dewasa, panjangnya lebih dari dua meter. Dia adalah Makhluk Luar Biasa tingkat pertama. Dia bisa menyemprotkan panah air dengan mulut terbuka. Cangkang kura-kura perunggu memiliki pertahanan yang luar biasa, banyak Makhluk Luar Biasa tingkat kedua tidak dapat menerimanya. Dia adalah tangan kanan pemburu Murloc.

Pendamping pemburu berkata: “Fessy, kamu sangat suka menjentikkan kura-kura, mengapa kamu tidak menjadi Pemburu Tide dan melamar salah satu dari klan alih-alih menjadi Nightwalker.”

“Tidakkah menurutmu Nightwalker itu keren? Dan Nightwalker selalu melakukan tugas yang paling berbahaya dan memiliki cara termudah untuk mendapatkan kredit, dan dengan cara itu mereka akan mendapatkan berkah dari Lord dan menjadi anggota White Castle.”

“Ayolah, ini tidak mudah. Tingkat kematian Nightwalker juga yang tertinggi.”

“Anda telah mendengar? Akan ada kota baru di pulau baru.”

“Ya, pulau itu dihancurkan oleh Lord Willy sendiri!” Seorang Murloc dengan informasi orang dalam berkata, penuh kemenangan.

“Bagaimana Anda tahu?”

“Paman Lock, yang bersebelahan dengan rumahku, berpartisipasi dalam pertempuran itu, dan dia juga mengatakan bahwa para Murloc yang telah melakukan pekerjaan dengan baik akan memasuki White Castle hari ini dan dipanggil oleh Lord.”

“Saya berharap kita semua bisa menjadi anggota White Castle,” saat dia berbicara, wajahnya yang setengah besar seperti ikan penuh harapan.

“Nah, teman-teman, jangan lengah, apa tugas kita hari ini?”

“Tugas kami adalah memanen rumput laut dewasa.”

“Ayo pergi, kalau begitu.”

Sekelompok Murloc kecil berlari melewati mereka.

Lord Amos telah mendorong persalinan dan jumlah murloc kecil telah meningkat semakin banyak di klan selama dua tahun terakhir. Tenaga kerja tidak mampu mengimbangi pertambahan penduduk. Oleh karena itu, Murloc yang setengah dewasa hanya bisa menghadiri kelas setengah hari setiap hari. Di sore hari, mereka akan mengerjakan tugas yang diberikan oleh klan.

Ada banyak tugas yang berbeda, tetapi tidak ada yang berbahaya. Sebagian besar dari mereka memanen rumput laut, memberi makan penyu lumpur, atau memeriksa penyu, ikan, udang, cangkang kerang, dan tempat berkembang biak lainnya di laut.

Tugas yang paling berbahaya adalah pergi ke tempat pelatihan untuk memberi makan atau membersihkan kandang hewan peliharaan seperti kura-kura gertakan yang didukung tembaga, hiu gigi raksasa, kepiting penjepit besar, dll.

“Maaf mengganggu Anda, bisakah Anda memberi tahu saya bagaimana menuju ke Aula Urusan Pemerintah.”

Fessy menunjukkan jalan ke Murlocs asing, dan dia merasakan superioritas. Kami adalah penduduk kota utama Murloc – Kota Skala Putih.

“Baru-baru ini, semakin banyak Murloc gelandangan yang datang untuk bergabung dengan kami.”

“Ya, dan kebanyakan dari mereka datang dari jauh.”

Fessy dan rekan-rekannya berjalan keluar dari gerbang kayu dan melihat ke belakang dengan bangga ke dinding megah Kota Skala Putih.

“Setiap kali saya melihat tembok kota, saya merasa luar biasa.”

Dinding Kota Skala Putih terbuat dari kayu gelondongan yang direndam dalam ramuan khusus, selain sangat keras, mereka juga memiliki efek perlindungan serangga dan api, dengan salah satu ujung balok kayu sepanjang 8 meter yang diasah, dan tiga baris. dari kayu gelondongan yang dipaku ke dalam tanah. Celah di antara batang kayu itu dipenuhi lumpur.

Di sekitar seluruh kota, tembok Kota Skala Putih adalah lima langkah pos, dan sepuluh langkah penjaga. Hanya empat sisi dari empat gerbang yang bisa digunakan untuk memasuki kota, kudengar metode konstruksi ini juga diadopsi dari para Ogres.

Ada berbagai basis pengembangbiakan yang tersebar di sekitar pantai di luar kota dan kerang lepas pantai, dan banyak Murloc yang sibuk di dalam.

Fessy dan timnya langsung menuju ke tempat tujuan.

Sore harinya, Fessy dan timnya menyerahkan tugas tersebut kepada bagian logistik, kemudian acara bebas.

Tapi Fessy tidak mau santai, dia datang ke tempat latihan, memegang belati tulang ikan pada boneka itu untuk melatih keterampilan tempurnya yang dipelajari di siang hari.

Di sekelilingnya, sekelompok murloc tanpa memandang usia sedang berlatih sendiri atau berpasangan, setengah dari matahari terbenam di cakrawala membentangkan siluet menari mereka, pemandangan yang benar-benar berkembang.

-Catatan Penulis-

[ PS: Saya berpikir lama tentang bagaimana menunjukkan kepada pembaca pencapaian rencana protagonis, dan akhirnya merasa bahwa itu dapat dijelaskan lebih jelas melalui perspektif penerima, Murlocs, dan juga meletakkan banyak bayangan. ]


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.

Options

not work with dark mode
Reset