White Dragon Chapter 21

Kastil Putih

White Castle, tempat suci di hati Murlocs, terletak di tengah Pulau Tasman di atas bukit.

White Castle dirancang oleh White Dragon Felicia sendiri. Bahan bangunan semuanya adalah balok marmer besar yang ditambang dari laut dalam. Naga betina kecil itu bertukar pikiran, dan seluruh kastil dibangun di langit.

Dia menggunakan kekuatan sihir untuk meratakan gunung dan menggunakan 108 pilar marmer tebal sebagai dasar untuk menopang platform persegi besar. Kastil bergaya Gotik di peron sangat mewah.

Tinggi di atas langit di langit-langit berkubah, empat patung naga putih dengan sayap terbentang melambangkan empat bersaudara yang masing-masing menjaga setiap sisi. Tepat di bawah patung, para Murloc yang keluar dari empat lift besar bisa melihat ke arah naga yang agung.

Awalnya, Amos menentang membangun tempat tinggal mewah seperti itu. Selama berabad-abad, ada banyak naga yang disembelih karena sarang naga itu terlalu menyilaukan, tetapi setelah memikirkan jauh di luar negeri, dan tidak ada aktivitas manusia di sini, dia setuju.

Padahal, hanya untuk berada di sisi yang aman, array sihir ilusi besar dikerahkan di sekitar kastil. Jika seseorang tidak memeriksanya dengan cermat, itu tidak akan menemukan kastil mewah di pulau itu.

Di kamar tidur utama di lantai dua kastil, Amos sedang berbaring di kasur beludru khusus dengan sepiring buah di depannya. Kadang-kadang, dia akan mengambil seikat anggur dan melemparkannya ke mulutnya.

Dalam beberapa tahun terakhir, kehidupan Murlocs telah mengalami perubahan yang mengguncang bumi, dan belum lagi standar hidup Amos.

Naga putih pemilih ini tidak menyukai masakan Murloc yang belum sempurna, dan bahkan secara pribadi terbang ke benua itu. Dia meminta Philia untuk membantu menawarkan sejumlah besar mutiara dan kemudian membeli beberapa budak setengah jadi sebagai koki di samping sejumlah besar barang besi dan perlengkapan rumah tangga.

Hari itu dan seterusnya, dia mengucapkan selamat tinggal pada hari-hari makan daging mentah.

Amos meraih segenggam buah ajaib dan melemparkannya ke mulutnya, menikmati kelezatan buah sambil mengingat manusia gua yang menanam buah-buahan ini.

Yah, orang-orang itu benar-benar jelek …

Dalam beberapa tahun terakhir, keempat naga putih telah menaklukkan semua pulau kecil dan menengah di sekitar Pulau Tasman.

Beberapa pulau dihuni oleh makhluk mirip manusia, termasuk manusia gua. Manusia gua itu secara fisik lemah, dan bahkan Murloc yang lemah bisa melawan mereka bertiga, tetapi mereka memiliki bakat langka dalam hal penanaman.

Namun, yang paling membuat naga terkesan adalah penampilan manusia gua yang jelek.

Amos ingat fitur wajah jelek manusia gua dan tubuh bungkuk dan memukul bibirnya dengan jijik. Dia berpikir bahwa meskipun manusia gua sangat jelek, manusia gua juga memiliki darah naga. Amos merasa seluruh ras naga tidak baik.

Bagaimana mantan kakak laki-laki itu mendapatkannya ?!

Memikirkan hal itu, Amos tiba-tiba kehilangan nafsu makannya.

Mengapa tidak pergi keluar dan bersenang-senang?

Senyum jahat muncul di wajah Amos.

Dia berdiri, berbaring, dan berjalan menuju balkon besar.

Berdiri di balkon, Amos melihat pemandangan di bawah. Pohon-pohon di sekitar gunung tempat Istana Putih berada ditebang, dan tanahnya dilubangi untuk membawa air laut sebagai parit, atau lebih tepat disebut danau melingkar. Bagian dalam parit juga berfungsi sebagai tempat tinggal empat pengikut Murloc Naga Putih.

Felicia tidak mengizinkan Murlocs tinggal di kastilnya yang dirancang dengan baik.

Amos melompat dari balkon. Setelah jatuh beberapa puluh meter, dia tiba-tiba melebarkan sayapnya dan mulai meluncur ke depan. Tekanan angin membelah riak melalui air parit.

Setelah meluncur di atas hutan untuk jarak tertentu, sayap Amos bergetar, dan dia berputar ke langit, langsung ke awan, dan terbang ke kejauhan.

Amos terbang di atas satu-satunya pulau besar di sekitar Pulau Tasman, dan di bawahnya ada benteng raksasa bernama Benteng Pemecah Tengkorak. Dindingnya terbuat dari kayu gelondongan besar seperti Kastil Skala Putih, dan di dalam dindingnya terdapat gubuk-gubuk tanah Ogre yang padat.

Tidak jauh dari tembok kota, berbagai tulang makhluk menumpuk seperti gunung. Dengan penglihatan naga yang sangat baik, Amos dapat melihat semua jenis serangga yang memakan tulang.

Ogre juga melihat naga di langit dan berlari ke tanah terbuka dan berteriak ke langit. Orang-orang dengan marah mengambil benda di tangan dan melemparkannya ke naga di langit.

Sangat disayangkan bahwa bahkan para Ogre dengan kekuatan brutal yang luar biasa tidak dapat mencapai naga putih yang tinggi di langit. Benda-benda yang jatuh malah melukai orang-orang mereka, menyebabkan para raksasa melompat-lompat dalam keributan.

Amos melihat para Ogre yang melompat ke bawah dan tersenyum menghina. Uap air di sekitarnya mengembun menjadi balok es besar dan menghancurkannya ke arah Ogre di bawah.

Pada saat itu, di benteng batu besar di tengah, Ogre berkepala dua yang agung tidak bisa duduk diam, dan berjalan keluar, mengirimkan tiga bola api merah ke es yang jatuh.

Boom Boom

Bola api itu meledakkan balok es menjadi pecahan seperti kembang api di udara. Temperatur ledakan yang tinggi langsung memanaskan balok es menjadi air mendidih, yang jatuh seperti hujan, membakar sekelompok Ogre yang menari-nari.

Amos menertawakan dengan keras, melihat Ogre berkepala dua di bawah, yang menyemburkan api dengan matanya, ingin menarik naga sialan ini untuk memanggang dan memakannya.

Setelah tertawa beberapa saat, Amos kehilangan minatnya, dan dengan sinis memandang Ogre berkepala dua yang telah memulihkan ketenangannya, dan terbang menjauh.

Ini bukan pertama kalinya dia melakukan ini. Sejak mengetahui tentang Suku Ogre, Amos telah mengumpulkan informasi tentang Suku Ogre. Selain mengirim Murloc Assasins untuk memata-matai mereka, dia juga kadang-kadang menyelinap di malam hari untuk memata-matai.

Sampai suatu ketika dia terlalu dekat, dan terlihat oleh Kepala Ogre yang berkepala dua dan bertarung. Amos menemukan bahwa ogre berkepala dua adalah lawan terkuat yang dia temui sejauh ini.

Itu memiliki tiga level profesional: Level 12 Ogre, Level 13 Warrior, dan Level 11. Mage. Kekuatan komprehensifnya adalah Tier 4.

Para ogre sangat kuat, tapi Amos juga tidak lemah. Setelah berkelahi, hasilnya seri, dan mereka mundur, tetapi dendam kedua belah pihak tidak mudah didamaikan.

Sekarang setelah dia ditemukan, Amos tidak lagi menyelinap. Tidak peduli apakah dia sibuk atau tidak, dia akan meluangkan waktu untuk mengunjungi teman lama Ogre secara terbuka dan jujur.

Dia juga sangat sopan dan akan meninggalkan hadiah kecil setiap kali dia datang. Misalnya, benda jatuh dari ketinggian, membuat para ogre menari dengan gembira setiap kali melihatnya.

Amos juga tahu bahwa ini tidak akan menyebabkan banyak kerusakan pada Ogre, tetapi rasanya menyenangkan untuk mengganggu lawan. Bagaimanapun, dia hanya diam dan tidak melakukan apa-apa, jadi sebaiknya keluar dan bersenang-senang.

Setiap kali, setelah meninggalkan Ogre yang suram, Amos yang jahat terbang dengan gembira.

Bukannya para ogre tidak mencoba untuk melawan. Mereka memerintahkan para budak untuk membuat beberapa sampan berkualitas rendah, dan mereka dengan naif mencoba mengunjungi naga putih.

Namun, Amos yang licik telah lama memobilisasi 500 murloc Elite dan menempatkan mereka di sekitar pulau ogre untuk waktu yang lama. Kano-sampan itu ditenggelamkan oleh para murloc sebelum jaraknya satu kilometer dari pulau itu.

Di pantai, seorang Ogre bisa menggantung seratus murloc. Tapi, di dalam air, apalagi para ogre yang masih ditahan di penjara bawah tanah White Castle, kadang-kadang dibawa keluar sebagai pekerja bebas.

Para Ogre yang kehilangan istri dan tentara mereka tidak pernah melangkah ke laut lagi.

Amos tidak terburu-buru, para Ogre sudah menjadi kura-kura di dalam toples, dan dia akan semakin kuat seiring waktu.

Dan sekarang, dia sudah memiliki keyakinan bahwa dia bisa mengalahkan Ogre.

Amos memeriksa informasinya.

[Nama]: Amos Aldridge

[Level]: Naga Level 14 (Penyihir Level 12)

[Kekuatan]: Tingkat 4

[Fraksi]: Sah; Netral

[Pengenalan]: Anda adalah anak naga putih jantan dengan jiwa dari dunia lain, menyebabkan garis keturunan naga putih mengalami mutasi tingkat dalam, menghasilkan fenomena leluhur. Tubuhmu lebih kuat dari anak naga biasa dan sisikmu lebih tahan lama. Kekuatan hidup Anda berlimpah. Dengan kekuatan Anda saat ini, alangkah baiknya jika Anda tidak menggertak orang lain.


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.

Options

not work with dark mode
Reset