White Dragon Chapter 22

Persiapan Sebelum Pertempuran Besar

Setelah kembali ke Kastil Putih, Amos mendarat di pad naga yang dirancang khusus untuk mendarat, dan para penjaga Murloc yang menjaga daerah itu buru-buru memberi hormat kepada Raja Naga Putih.

“Pergilah, panggil Old Blind dan Old Jimmy.”

“Ya!”

Amos berjalan ke aula Benteng Putih.

Lantai pertama Istana Putih adalah aula persegi panjang. Di kedua sisi, ada area besar yang ditopang oleh pilar marmer yang diukir dengan pola yang indah; keempat naga putih tidak akan terasa sesak saat bermain di dalamnya.

Di ujung aula persegi panjang ada singgasana kristal dengan panjang 30 meter dan lebar 20 meter. Sandarannya terbuat dari ujung tajam kristal mentah berbentuk burung merak, dan sandaran tangan kristal dengan ukiran kepala naga, yang tampak lebih megah di bawah sinar cahaya yang jatuh dari kubah.

Ini adalah tahta eksklusif Raja Naga Putih, Amos. Dia bersedia berbagi segalanya dengan saudara naga, tetapi beberapa hal harus diluruskan dari awal.

Ada gapura di samping singgasana, di belakangnya ada tangga menuju ruang tamu di lantai dua. Ini adalah tempat tinggal terlarang pribadi dari naga putih, dan para pengikut dihentikan di aula.

Amos berbaring di atas takhta yang dibangun menurut standar ukuran dewasa.

Setelah beberapa saat, Old Blind dan Old Jimmy datang bersama, berjalan ke tengah aula, dan membungkuk pada naga putih di atas takhta.

“Salam untukmu, Tuan Besar!”

Amos mengangguk dan berkata, “Apa pendapatmu tentang perkembangan White Castle saat ini?”

Selama bertahun-tahun, baik Old Blind dan Old Jimmy mengenal kepribadian Amos dengan sangat baik dan sekarang menantikan masa depan yang akan datang.

Si Buta Tua berkata, “Pulau-pulau dalam jarak 500 kilometer dari Tasman telah kami rebut ke wilayah itu. Kecuali pulau tempat suku Ogre berada, yang tulangnya keras.”

Jimmy Tua mengatur pikirannya, dan kemudian berkata, “Jika kita ingin terus memperluas lingkup pengaruh Istana Putih, saat ini kita hanya memiliki dua pilihan. Yang pertama adalah menghindari pulau Ogre untuk saat ini dan mencari pengembangan lebih lanjut. ”

“Tapi kemudian, kita harus meninggalkan sebagian dari elit kita untuk berjaga-jaga terhadap serangan menyelinap Ogre dari belakang, membuat mereka tidak dapat berhasil, dan aku memiliki beberapa kekhawatiran bahwa jika jalur suplai terlalu panjang, itu akan menyebabkan masalah.”

“Yang kedua adalah untuk menjatuhkan pulau Ogre, tetapi menghadapi dua ribu Ogre di pulau itu, kekuatan kita tidak memiliki keunggulan absolut. Serangan yang kuat pasti akan menghasilkan banyak korban, membutuhkan periode pemulihan, yang akan menghambat laju ekspansi master. ”

Amos mengangguk, pada dasarnya puas dengan jawaban kedua pria itu.

“Sepertinya kalian berdua biasanya bekerja dengan sangat penuh perhatian.”

Amos pertama-tama menegaskan pekerjaan keduanya, dan kemudian biasa bertanya, “Jadi menurut Anda apa yang akan terjadi?”

Si Buta Tua membuka mulutnya dan berbicara, “Semua terserah tuannya untuk memutuskan, para murloc selalu siap menjadi pisau tajam di tangan tuannya.”

“Baiklah, aku telah memutuskan untuk mengambil Ogre terlebih dahulu, dan perang akan dimulai dalam sebulan, jadi turun dan bersiaplah terlebih dahulu.”

“Kami akan mengikuti keinginanmu!”

Perang bukan hanya masalah dua pihak yang membuat janji pada waktu tertentu. Itu juga melibatkan pasokan logistik, formasi pertempuran, dan taktik.

Sebagai party ofensif kali ini, Murloc harus menyiapkan makanan yang cukup untuk mencegah kekurangan selama perang, dan juga menyiapkan peralatan sihir. Transportasi laut hal ini merepotkan.

Namun, ini adalah sakit kepala Old Blind dan Old Jimmy. Amos datang ke penjara di bawah kastil putih, siap untuk memulai eksperimennya.

Penjara dibangun di bawah kastil putih, dijaga oleh anggota keluarga Murloc. Ada musuh dengan nilai tertentu di dalamnya. Adapun yang tidak berharga, tidak perlu membawanya kembali.

Sekarang penjara itu masih sangat kosong, dengan hanya selusin Ogres yang ditahan.

Setelah para Ogre ditangkap, Amos berpikir sejenak dan memenjarakan mereka di sini, berencana untuk menaklukkan suku Ogre, dan kemudian menerima mereka bersama sebagai bawahan. Bagaimanapun, para ogre itu luar biasa kuat, dan mereka memenuhi syarat untuk berada di bawah komando unit tempur utama naga putih.

Ya, Amos bermaksud untuk menaklukkan seluruh suku Ogre, jadi dia tidak menyerang pulau Ogre. Bagaimanapun, di matanya, para Ogre akan menjadi pejuang kuatnya sendiri cepat atau lambat, dan yang mati atau terluka dari kedua belah pihak adalah rakyatnya sendiri. Itu tidak ekonomis.

Eksperimen yang akan datang adalah bagian terpenting dari rencananya. Bukanlah tugas yang mudah untuk mengembangkan racun yang bisa membuat para ogre tidak sadarkan diri.

Ogre ini memiliki kemampuan anti-racun yang tinggi. Untuk mengembangkan racun yang tidak akan menjadi racun yang mematikan tetapi juga efektif, Amos mengumpulkan data para ogre dan meminta para pengikutnya untuk mengumpulkan semua tanaman di wilayah tersebut dan menganalisis khasiat obatnya.

Dengan bantuan Sistem, Amos akhirnya menganalisis racun terhadap para ogre dan mengonfigurasi produk jadi. Sekarang, dia akan memulai eksperimennya.

Amos menggunakan teknik perubahan bentuk untuk mengurangi ukurannya dan mencapai dasar penjara.

Ogre yang ditahan di sel di samping melihatnya, seolah-olah melihat mayat hidup, dengan cepat berbalik dan membenamkan kepalanya di bawah selangkangannya untuk membuat bentuk burung unta, menggigil, dan pada saat yang sama berdoa dengan suara rendah kepada dewa raksasa Gruul, “Semoga dia tidak bisa melihatku, tidak bisa melihatku.”

Ketika ogre ini pertama kali ditangkap, emosi mereka tidak kecil. Mereka berteriak di penjara setiap hari ketika tidak ada yang terjadi. Mereka sering menyerang sipir Murloc yang mengantarkan makanan. Mereka memiliki kulit tebal dan tidak takut dipukuli, dan mereka tidak dapat dibunuh secara langsung. Karena itulah, Si Buta Tua selalu mengadu kepada Amos.

Sampai suatu hari, Amos tidak tahan dengan perilaku sombong para ogre. Dia secara pribadi menangkap semua Ogre, mengikat mereka, menutup mulut mereka dan membiarkan Murloc menyiksa mereka sepanjang siang dan malam.

Sejak saat itu, para Ogre yang memberontak telah menjadi bayi yang baik, dan perilaku Amos telah meninggalkan bayangan psikologis yang serius pada para Ogre sehingga para ogre pemarah selalu terlihat seperti ini setiap kali mereka melihatnya.

Amos memperhatikan para ogre di dalam sel dan memilih yang terkuat.

“Buka pintu penjara.”

Sipir Murloc di samping mengambil seikat kunci dari pinggangnya dan membuka pintu sel.

Si ogre menatap Amos dengan kaki lemah dan hampir berlutut.

“Minumlah.”

Amos mengeluarkan tabung reaksi yang berisi cairan berwarna hijau tua.

Di bawah tatapan jahat Amos, para Ogre tidak berani melawan, menutup matanya dan menggigit peluru, menuangkan cairan yang jelas bukan minuman yang baik.

Satu menit berlalu.

Tidak ada yang salah dengan ogre itu.

Apakah dosis obat tidak mencukupi?

“Ini, minum lagi.”

Ogre itu minum tanpa ragu-ragu dan bahkan menjilat mulutnya.

Satu menit berlalu.

“Apakah ada lagi? Goga masih ingin minum.”

Amos memiliki garis-garis hitam di seluruh wajahnya, para ogre ini benar-benar bodoh dengan kepala besar.

“Sistem, ada apa, apa kamu yakin ini racun, bukan suplemen vitamin?”

Setelah menganalisis untuk sementara waktu, sistem menghasilkan kesimpulan berikut: Asam lambung yang kuat dari ogre menghancurkan potensi racun.

Amos menaruh sedikit racun di kukunya dan menusukkannya ke lengan si ogre.

Goga, si ogre sama sekali tidak menanggapi luka kecil ini.

Setelah 30 detik, ogre mulai berdiri tidak stabil.

“Kepala Goga pusing.”

Goga ogre bergoyang seperti dia mabuk, dan jatuh ke tanah dalam sekejap.

Setelah setengah jam, dia bangun dengan santai.

Melihat hasil eksperimennya keluar, Amos langsung keluar dari sel.

“Sepertinya rencana meracuni secara diam-diam tidak akan berhasil …

“Berjuang itu !!”


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.

Options

not work with dark mode
Reset