White Dragon Chapter 24

Mesin Pembunuh di Hutan

Tentara terus bergerak maju. Dalam perjalanan, saudara naga kembali satu demi satu. Tentara tidak mencapai suku Ogre sampai larut malam.

Amos melihat tanda suku Ogre di tepi hutan: setumpuk kepala yang ditempatkan di piramida, yang merupakan cara umum bagi makhluk humanoid buas untuk menandai wilayah mereka. Kepala musuh mereka digunakan untuk memperingatkan pengunjung bahwa wilayah klan Ogre ada di depan.

Secara umum, kekuatan klan dapat secara kasar disimpulkan dari jumlah dan jenis kepala, tetapi tumpukan kepala di depannya sangat layu dan tampaknya telah ada untuk waktu yang lama.

Dengan kepakan sayap naga Amos, piramida kepala dipukuli menjadi bubuk dan diterbangkan. Itu berarti naga putih sedang mencari masalah.

Hujan terus turun, menetes pada naga putih, meluncur ke bawah sisiknya, dan dia menatap hutan di depannya dengan khusyuk.

Suku Ogre memiliki sejarah yang panjang. Sangat mungkin bahwa itu telah ada di sini sejak 10.000 tahun yang lalu. Untuk waktu yang lama, hanya hantu yang tahu berapa banyak jebakan yang dipasang di hutan.

“Tim pertama, tim pramuka kedua! Temukan jalannya!”

“Ya! Menguasai.”

Dua tim yang terdiri dari 20 Murloc berjalan menuju hutan; Black Scaled Murlocs adalah pengintai terbaik di antara ras Murloc.

Mereka juga pemburu terbaik dalam kegelapan. Mereka akrab dengan semua jenis racun dan jebakan. Mereka memiliki keterampilan tempur yang luar biasa. Mereka adalah pilihan pertama untuk pramuka. Pekerjaan ini memiliki tingkat kematian tertinggi, dan jumlah pengikut yang berkontribusi pada naga putih juga yang terbesar. Dari 500 pengikut naga putih, setidaknya setengah dari mereka adalah pengintai.

Para pengintai pergi untuk menjelajahi jalan di depan, dan Amos terbang ke langit untuk menentukan arah suku Ogre dan memerintahkan para Murloc untuk menebang pohon untuk membuat jalan bagi peralatan pengepungan untuk dilewati.

Amos menyaksikan kemajuan para Murloc menebang pohon dan secara kasar menghitung bahwa akan memakan waktu dua hari untuk melewati lorong itu.

Felicia menyarankan, “Mengapa kamu tidak menunggu hujan berhenti dan kemudian membakarnya.”

Amos menggelengkan kepalanya.

“Ada banyak ahli hebat di pulau utama.”

Amos tidak ingin menarik perhatian para Legenda di pulau utama. Jika ada entitas yang bosan tertarik oleh api di pulau itu, maka itu dapat merusak rencananya sepenuhnya. Sebelum melangkah ke Alam Legenda, lebih baik tetap low profile.

Waktu berlalu perlahan sambil menunggu.

Seorang pengintai Murloc bergegas keluar dari hutan dan berlari ke raja naga putih, berlutut dengan satu lutut.

“Guru, kami disergap oleh serigala di jalan; kami meminta dukungan Anda.”

“Jackal?”

Amos ingat serigala yang kadang-kadang terlihat di suku Ogre. Mereka berbeda dari “serigala liar” di desa-desa terpencil. Mereka adalah serigala yang sebenarnya, dan tampaknya para ogre bukanlah orang bodoh, memilih serigala yang kuat sebagai bawahan mereka.

“Tua Buta, Anda membawa dua tim pengintai dan dua tim Pemburu Gelombang untuk mendukung mereka, terus bergerak maju, bersihkan rintangan yang tertinggal.”

“Ya!”

Setelah Amos memberi perintah, dia menundukkan kepalanya dan bertanya kepada pengintai yang meminta bantuan, “Bagaimana jebakan itu berbaris?”

“Kami menemukan tiga jebakan, tetapi semuanya tidak efektif karena usia.”

Amos mengerutkan kening. Dia tidak mengharapkan ini, tetapi dia dengan cepat merasa lega karena berpikir bahwa dia telah salah paham.

Menurut karakter Amos, dia tidak akan pernah menyerah tanpa mengubah sarangnya menjadi tembok bata dalam sepuluh ribu tahun. Ogre ini berada di pulau terpencil di laut, dan mereka tidak memiliki lawan untuk waktu yang lama, jadi mereka telah lama kehilangan apa yang seharusnya dimiliki oleh ras jahat … kewaspadaan.

Tapi, Amos tidak akan meremehkan Ogre karena ini. Mereka berdiri tegak untuk waktu yang lama, dan akan aneh jika tidak ada kartu yang disembunyikan di balik lengan baju mereka.

Saat ini, kita hanya bisa melihat apa yang bisa kita lakukan.

“Jimmy Tua, kirim lebih banyak orang untuk mempercepat kemajuan lorong.”

“Ya.”

“Elena, manipulasi hewan untuk memantau setiap gerakan Ogre setiap saat.”

“Oke, Kakak.”

Sebagai Druid Level 3, Elena dengan mudah memanipulasi beberapa hewan kecil seperti burung terbang, dan para Ogres tidak akan pernah membayangkan bahwa akan ada Druid di tim naga.

Boom Boom Boom.

Malam mulai turun, Amos menengadah ke langit yang suram. Petir dan guntur tidak pernah berhenti. Hujan semakin deras, berhamburan di dedaunan, dan menumpuk di dataran rendah hutan.

Besok ditakdirkan untuk menjadi hari pertumpahan darah.

“Apa? Murloc? Penyusup?”

“Ya, kepala, penjaga serigala melaporkannya.”

Di benteng batu paling sentral dari suku Ogre, kepala Ogre berkepala dua duduk di singgasana kulit binatang, mendengarkan laporan dari bawahan ogre-nya.

Kepala klan Ogre dengan dua mata dan dua kepala berkata dengan marah, “Dari mana para Murloc ini mendapatkan keberanian untuk menyinggung Klan Penghancur Tengkorak yang mulia ?!”

Salah satu kepala dengan satu mata dan satu tanduk meraung, “Goul akan menghancurkan mereka!”

“Diam! Goul! Teriakanmu membuat telingaku sakit!”

Kepala bermata satu dengan malu menyentuh tanduk satu-nya, dan tersenyum, “Oke, Garu.”

Garu berkata dengan kasar, “Ah! Huck, bawa serigala yang melapor!”

“Ya, Ketua.”

Huck, berjalan keluar membawa tongkatnya, dan segera kembali dengan seekor serigala.

Begitu serigala memasuki rumah, dia berlutut di tanah dan dengan cepat naik ke kaki kepala Ogre.

Ekornya berayun seperti anjing saat dia mencium tangga di kaki kepala Ogre, “Jackal Mosshide memberi hormat padamu! Kepala Penghancur Tengkorak Mulia! Tuan yang perkasa!”

“Ha ha ha!” Goul dibujuk dengan sanjungan dari serigala dan tertawa menghadap ke langit.

Garu berkata dengan senyum menakutkan di wajahnya, “Baiklah, serigala yang rendah hati, beri tahu saya informasi yang Anda bawa.”

“Pasukan serigala kami ditempatkan di sebuah kamp di hutan, dan sekelompok Murloc muncul entah dari mana, dan menyerang kami. Anggota pasukan lainnya tewas, tetapi hanya saya yang berhasil melarikan diri. ”

Sebelum serigala bisa selesai, kepala ogre menendang serigala pergi.

“Limbah! Anda kalah dari Murlocs?! Apakah kalian makan kotoran ?! ”

Jackal berkata dengan susah payah, “Chief, para Murloc itu berbeda, mereka akan menyerang secara diam-diam, dan mereka semua memiliki belati besi.”

“Apa?”

Ketua dan Ogre Mage yang hadir di aula semuanya berseru.

Suku Ogre memiliki warisan yang panjang. Mereka telah memperbudak kobold untuk menggali bijih untuk menempa senjata. Mereka tahu apa artinya bagi semua anggota untuk memegang perkakas besi.

Sekarang, mereka ditargetkan oleh kekuatan yang sama kuatnya.

Goul-Garu tampak serius.

“Berbicara.”

Jackal merasa lega untuk beberapa saat, dan berkata dengan ketakutan yang berkepanjangan, “Para Murloc itu terlatih dengan baik dan bekerja sama dengan sangat baik satu sama lain. Mereka kejam dan licik, dan gerakan mereka semua menargetkan organ vital. Jika saya tidak berlari cepat, saya tidak bisa menjelaskan di mana saya berada dan bagaimana saya melarikan diri. Kemudian, saya melapor kepada kapten, dan kemudian saya bergegas melapor kepada Anda, tuan. ”

Setelah berbicara, Jackal menatap Goul-Garu dengan senyum menyanjung.

“Bagus, kamu melakukan pekerjaan dengan baik. Aku membebaskanmu dari menjadi budak. Mulai sekarang, kamu akan menjadi pelayanku. Huck, turunkan. ”

“Puji kamu! Tuan Besar!”

Serigala dengan cepat berlutut dan mencium lempengan batu yang dingin itu dengan hangat.

Huck menyeret kaki belakang serigala yang bahagia dan berjalan keluar.

Kepala Ogre berkepala dua tinggal sendirian di aula kosong. Dia melipat tangannya di dagu kedua kepala, bersandar di singgasana dengan kulit binatang dan bergumam pada dirinya sendiri untuk waktu yang lama.

“Naga putih?!”


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.

Options

not work with dark mode
Reset