White Dragon Chapter 25

Pertempuran di Hutan

Hujan deras mengguyur tanpa henti, meski sudah pagi, langit masih kelabu dan mendung.

Setelah waktu yang lama, terompet keras terdengar dari benteng Klan Penghancur Tengkorak, suara drum perang yang bersatu mengalahkan guntur, dan selusin Ogre di gerbang kota menarik kerekan dan membuka gerbang kayu hitam yang berat.

Pasukan Ogre menyembur keluar dari gerbang kota, dan di depan adalah Kepala Ogre berkepala dua Goul-Garu, yang membawa tongkat kayu tebal berwarna gelap di punggungnya, membuatnya sulit untuk membedakan apakah itu tongkat atau tongkat besar. tongkat, atau mungkin keduanya.

Di belakang Kepala Ogre ada pasukan lima ratus Ogre. Jangan berharap humanoids biadab berbaris dengan disiplin. Para Ogre mendorong dan berteriak satu sama lain saat mereka membawa tongkat kokoh di pundak mereka. Goul-Garu mengangkat kepalanya dan melangkah maju, posturnya terlihat seperti gangster yang akan bertarung.

Namun, di pihak naga, tidak ada yang berani meremehkan tim yang tidak disiplin ini. Para Ogre memiliki kekuatan brutal yang luar biasa. Senjata mereka tidak membutuhkan kualitas, mereka hanya membutuhkan bobot. Jika gada itu dihancurkan, itu bisa menghancurkan seorang ksatria manusia dengan baju besi berat menjadi bubur berdarah.

Setelah melewati ruang terbuka di depan benteng, pasukan Ogre memasuki hutan.

Goul-Garu mengerutkan kening. Setelah memasuki hutan, dia selalu merasa ada yang mengikutinya. Dia menyembunyikan tangannya di belakang punggungnya untuk menutupi jejak mantra.

Pengadukan Debu!

Titik cahaya yang bersinar menyelimuti Kepala Ogre, berkedip dan berlalu.

Setelah mengucapkan mantra yang bisa menunjukkan penguntit, kepala Ogre melihat sekeliling tetapi tidak menemukan sesuatu yang mencurigakan.

Mungkinkah itu ilusi?!

Goul-Garu terus bergerak maju.

Salah! Bagaimana bisa ada burung di tengah hujan lebat seperti itu!

Goul-Garu mengirimkan panah air ke burung di cabang tiga puluh meter jauhnya.

Melihat panah air semakin besar dan semakin besar di hadapannya, Elena buru-buru menarik tautan mantra berbagi penglihatan.

“Saudaraku, aku sudah ketahuan.”

“Bagaimana? Fluktuasi energi sihir tautan penglihatan sangat lemah, bagaimana cara mengetahuinya! ”

“Karena kebiasaan burung, burung pada hari hujan biasanya tinggal di sarangnya.”

“Ini kelalaian dan kecerobohan kami, lupakan saja, tidak ada ruginya.”

Amos menggosok dagunya dan bergumam, “Lima ratus Ogre.”

“Bucky Darkscale, pergi dan beri tahu Old Blind bahwa mereka harus mundur untuk menghindari pertemuan langsung dengan para Ogre.”

Di belakang tim Amos, Murloc bersisik gelap memimpin perintah dan dengan cepat berlari ke hutan.

Itu adalah pengintai Murloc terkuat di bawah Amos, dengan level Profesional level 12.

“Ayo pergi juga, saatnya bertemu teman lama kita!” Amos tersenyum jahat dan memimpin jalan menuju hutan, dengan para pengikut mengikuti jejak Raja Naga Putih di belakang.

Setelah berjalan beberapa saat, Amos bertemu dengan tim Old Blind yang mundur.

“Apa panennya?”

“Selain mengambil beberapa serigala, tidak banyak yang bisa ditemukan.”

Jawaban ini sesuai dengan harapan Amos, dia mengangguk pada Old Blind, “Yah, kembali ke tentara.”

Dan kemudian, dia menambahkan, “Semuanya, istirahatlah. Oleskan racun pada senjata. ”

Amos membagikan obat bius yang disiapkan untuk para Ogres.

Setelah istirahat sejenak, Amos memimpin rombongan ke depan selama satu jam lagi dan akhirnya bertemu dengan pasukan Ogre.

Kepala Ogre, Goul-Garu melihat White Dragon Lord di garis depan tim musuh dan hatinya meledak karena marah.

Benar saja, itu dia.

Orang ini yang telah menggoda Klan Penghancur Tengkorak berkali-kali di masa lalu.

Goul-Garu melangkah maju di tengah hujan lebat, berjalan ke tengah kedua sisi, dan memukulkan tongkat kayu gelap di belakangnya ke tanah.

Bunyi keras mengalahkan semua kebisingan, saat gelombang udara mendorong badai hujan menjauh.

Garu berkata, “Naga putih bodoh, yang berdiri di hadapanmu adalah putra Gorgasso, pembantai Bano Inferno, penguasa Pulau Penghancur Tengkorak, kepala Raksasa Penghancur Tengkorak – Goul-Garu, Anda telah berulang kali memprovokasi Klan Penghancur Tengkorak. , dan berani masuk ke wilayah Klan Penghancur Tengkorak, sebutkan namamu. “

Hati Amos bergejolak. Kepala Ogre mengaku sebagai keturunan dari pembantaian Barno Inferno, yang berarti bahwa leluhurnya, bernama Gorgasso, telah mengeluarkan lebih dari satu Barno Inferno, dan memang merupakan suku yang diturunkan dari invasi iblis sepuluh ribu tahun yang lalu. .

[ED: Pada dasarnya, mereka adalah keturunan iblis]

Dia meningkatkan kewaspadaannya, tetapi dia masih mengucapkan dengan nada menghina, “Naga Putih – Amos Aldrich, Ogre busuk, semoga kekuatanmu sama hebatnya dengan namamu.”

Goul berkata, “Kepalamu akan menjadi spesimen berharga dalam koleksiku.”

Garu menambahkan, “Saya akan memajangnya di aula.”

Goul-Garu keduanya berkata serempak, “Skull Crusher Ogre menghancurkan kepala mereka!”

“Perang!” Amos berteriak, dan keempat naga putih itu mengepakkan sayapnya dan terbang ke langit.

“Untuk kemuliaan Kastil Putih!”

“Demi kemuliaan Amos!”

Dipimpin oleh 40 atau lebih troll yang kuat, pasukan Murloc, serigala, dan pengikut meneriakkan teriakan perang dan menabrak pasukan Ogre.

Amos melayang di puncak pohon, menatap kepala Ogre di bawah. Kedua belah pihak telah bertarung, dan mengetahui kekuatan satu sama lain; tidak ada yang berani bertindak gegabah untuk menghindari mengungkapkan kekurangan.

Goul-Garu sangat percaya diri dengan pasukan Ogre-nya.

Meskipun jumlahnya hanya lima ratus, mereka adalah elit dari Klan Penghancur Tengkorak, ketika pasukan Ogre membunuh pengikut lawan, naga putih akan kuat hanya untuk melarikan diri dalam kekalahan, maka kemenangan akan menjadi milik Penghancur Tengkorak, jadi itu tidak takut untuk menyeret keluar waktu.

Amos terbang ke langit dan mengambil inisiatif untuk menyerang. Itu dipersiapkan dengan baik, Ogre tidak terburu-buru untuk melakukannya. Secara alami, itu hanya perlu mengawasinya.

Di medan perang di bawah.

Ogre yang luar biasa kuat mengangkat tongkatnya dan menghancurkannya ke arah troll. Tak disangka, gada itu tersangkut ranting di kepalanya. Troll mengambil kesempatan itu dan menendang ogre di dadanya sehingga dia terbang terbalik. Para ogre membanjiri rekan satu tim di belakang.

Pada saat yang sama, setelah Ogre di satu sisi menghancurkan Murloc menjadi bubur daging sebelum sempat mengambil gada, Murloc Tide Hunter mengambil kesempatan untuk menusuk perut Ogre dengan tombak, dan dimakan setelah menembus kulit. Lemak tebal manusia dan iblis menghalanginya.

Ogre kesakitan, dan ditendang ke arah Murloc, tetapi digigit oleh kura-kura gertakan yang didukung perunggu di tanah. Mata si ogre dengan cepat melebar saat dia meraung kesakitan dan marah.

Meraih cangkang kura-kura gertakan yang didukung perunggu dan menariknya dengan keras, itu menghancurkan kura-kura di sekelilingnya, terlepas dari musuh atau rekan.

Kekuatan teknik ganda tidak mau kalah. Penyihir Murloc membentuk formasi persegi dan memanggil hujan es seukuran bola bersama-sama, menghancurkan ogre menjadi kekacauan berdarah.

Jumlah penyihir Ogre yang langka memanggil bola api dan meledakkannya di tim Murloc. Dukun Ogre menabuh genderang, memberi para pejuang ogre keberanian lebih tanpa rasa takut.

Tiga naga putih juga menatap kepala ogre dan terbang ke udara untuk melepaskan sihir sementara menghindari tepi tajam.

Suara genderang perang ogre, bentrokan senjata, ledakan sihir dan raungan kemarahan, bersama-sama mereka membunyikan musik perang yang luar biasa.

Tombak yang patah itu direndam dalam air yang tergenang di tanah. Mayat kedua belah pihak diinjak-injak di tanah oleh kombatan kemudian. Darah yang mengalir keluar bercampur dengan air yang tergenang di tanah dan membuat genangan air menjadi merah muda.

Segera, kepala Ogre berkepala dua menemukan bahwa ada sesuatu yang salah. Bahkan jika semua Ogre hanya menderita luka kecil, mereka akan segera jatuh ke tanah.

“Naga Putih Tercela!”

“Apa yang telah kau lakukan?!”


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.

Options

not work with dark mode
Reset