White Dragon Chapter 28


Pagi selanjutnya.

Melihat Ogre yang ketakutan dan meneteskan air liur dengan senyum aneh di tanah, dan pada Felicia yang menang memegang cambuk di sebelahnya, White Dragon Lord memiliki ekspresi aneh, dan kepalanya menoleh ke Bucky Darkscale yang gelisah.

“Apa yang terjadi?”

Bucky melirik Felicia dengan takut-takut, dan menjelaskan, “Tuan …”

Setelah penjelasan Bucky, Amos mengetahui bahwa Ogre ini keras, dan dihancurkan oleh Felicia yang menggunakan cara kacau (membingungkan pikiran orang), indra yang tajam, keterampilan penyembuhan, dan cambuk.

Amos: “Emm…”

Di bawah siksaan berat Felicia, Hucker the Ogre mengakui segalanya. Amos tidak terkejut. Tiamat, ibu dari naga jahat yang menghukum kamp jahat, kejam dan licik. Dan itu diketahui oleh ribuan pesawat. Felicia adalah pendetanya dan metode interogasinya tidak memerlukan penjelasan.

Melihat Felicia yang sudah pergi menyenandungkan lagu manis, Amos sedikit khawatir.

Kakak perempuan ini tidak akan hanya membangkitkan hobi aneh, kan?!

Amos melirik Ogre Mage yang ditinggalkan di tanah dengan rasa kasihan dan bersimpati dengan kemalangannya.

“Temukan seorang Priest untuk merawatnya.

…..

Pada siang hari.

Willy melihat ke arah Benteng Penghancur Tengkorak di ujung lorong, lalu melirik ke lorong yang penuh dengan patok kayu, dan itu mengerutkan kening.

Menebang pohon itu mudah, tetapi menggali akarnya sangat merepotkan.

“Amos, trebuchet tidak bisa lewat di jalan seperti itu.”

Amos melihat kembali ke trebuchet di luar hutan, dan berkata dengan lemah, “Serahkan padaku.”

White Dragon Lord terbang di atas pasukan, dengan wajah tanpa ekspresi, dan melihat ke arah Benteng Penghancur Tengkorak di ujung lorong, dan membuat dirinya terpesona dengan serangkaian buff.

Mantra tubuh ringan!

Afinitas unsur!

Kelincahan tingkat lanjut!

Cahayanya membuat Amos merasa bahwa bahkan jika dia berhenti mengepakkan sayapnya, dia tidak akan jatuh dari udara.

Saatnya!

White Dragon Lord memberkati dirinya dengan sihir penambah suara dan meraung.

“Pelayanku!”

“Kami tak terkalahkan!”

Lubang hidungnya yang besar dengan keras menyedot udara ke paru-paru, membentuk dua aliran putih di langit. Dada Amos mengembang dengan kecepatan yang terlihat dengan mata telanjang, dan paru-parunya dipenuhi udara.

Amos dengan ganas menyemprotkan napas naga biru es ke lorong di bawah, sambil mengepakkan sayapnya pada saat yang sama, dan udara berbentuk kerucut muncul di kepalanya yang penuh dengan suara, saat ledakan terdengar ke telinga pasukan monster. Kecepatan Amos telah menembus penghalang suara.

Dia menghembuskan napas dan terbang, menutupi lorong dengan lapisan es yang tebal, dan pohon-pohon di kedua sisi juga ditutupi dengan lapisan es, dan semburan asap putih memenuhinya.

Setelah beberapa saat, pepohonan di sekitarnya bergoyang seperti gelas di bawah gelombang udara yang didorong oleh sayap naga.

Di gerbang kota, Ogre yang mengawasi situasi musuh melihat naga putih dari jauh ke dekat dalam sekejap mata dan melarikan diri dengan panik.

Sebelum Amos yang agresif menabrak gerbang kota, dia menyapu gerbang kota memuntahkan nafas naga, membekukan gerbang kayu gelap, dan pada saat yang sama menyapu beberapa ogre sial di dinding. Waktu mereka membeku selamanya dalam sekejap.

Ekspresi panik di wajah mereka dan kaki yang mereka angkat saat melarikan diri seperti mahakarya dari patung es manusia hidup yang paling cemerlang. Mereka dipasang di tembok kota yang membeku, memancarkan hawa dingin yang kuat, membekukan hati orang-orang.

Kata-kata White Dragon Lord masih bergema di telinga mereka, dan pasukan itu menatap dengan tercengang pada patung-patung es yang dibuat oleh Amos, dan butuh waktu lama bagi mereka untuk mendapatkan kembali akalnya saat mereka bersorak dengan antusias.

Sebuah Murloc melompat ke batu tinggi dan meniup keong di tangannya.

Di klakson yang jelas dan keras, pasukan Murloc membentuk formasi persegi dan berjalan dengan rapi di jalan es. Dua troll berada dalam kelompok, menarik trebuchet dengan tali untuk berjalan di tengah tim. Kecepatan tentara tidak cepat tetapi mereka semua teguh.

Ogre di tembok kota memandangi rekan-rekan mereka yang terbungkus es di depan mereka, dan pasukan monster mendekat di kejauhan. Mereka menjadi putus asa, dan ketakutan menyebar dengan cepat seperti wabah.

Pada saat itu, Ghoul-Garu mengambil langkah tegas, perlahan, selangkah demi selangkah ke tembok kota, jari-jarinya telah pulih, memegang kapak perang di satu tangan, dan tongkat di tangan lainnya, melihat sekeliling tembok dengan serius. ekspresi. Keheningan terjadi, dan tidak ada Ogre yang berani saling memandang di bawah aura sengit dari Ketua.

Garu: “Kemuliaan! Pewaris Kaukasus!”

Garu: “Sekarang adalah momen hidup dan mati bagi Klan Penghancur Tengkorak!”

Garu: “Kita tidak bisa duduk-duduk dan menunggu!”

Goul meraung: “Tidak!”

Garu: “Apa yang akan kita lakukan?!”

Gul: “Hancurkan mereka!”

Garu meraung, “Diam! Saya tidak membiarkan Anda menjawab! Kamu orang bodoh!”

Gul: “?? (◣д◢)??.”

Garu: “#*&#$¥!”

Amos melayang di udara di depan Benteng Penghancur Tengkorak. Dia melihat dua kepala Kepala Ogre berkepala dua berdebat dengan garis-garis hitam di seluruh kepalanya.

Goul-Garu kebetulan melihat pemandangan itu, dan berhenti berdebat,

Itu menendang pantat ogre yang menyaksikan kegembiraan.

“Cepat, kalian semua pergi menyiapkan batu dan lempar tombak! Kamu idiot! ”

Menghadapi Ketua yang marah, para Ogre merangkak menuruni dinding untuk menyiapkan persediaan.

Berkas-berkas kayu runcing dan batu-batu besar diangkut ke atas tembok kota dengan tertib.

Amos melihat Ogre yang sibuk di bawah, berpikir bahwa bahkan jika pasukan elit dimusnahkan di hutan, lebih dari seribu Ogre yang tersisa tidak boleh diremehkan.

Ogre, tidak peduli pria atau wanita, tua atau muda, adalah pejuang yang kuat ketika mereka mengambil senjata. Wanita raksasa tidak memiliki karakteristik seksual sekunder. Mereka semua mengenakan pakaian pinggang, dan orang tidak bisa membedakan pria dan wanita dari penampilan mereka. Menambahkan semua Ogre di benteng, efektivitas tempur mereka bahkan lebih kuat daripada pasukan elit.

Terlebih lagi, setelah pertempuran kemarin, pasukan monster menderita kerugian besar, dan pasukan pengikut saja hampir memiliki ratusan korban jiwa.

Kecuali kekuatan tempur transendental, kekuatan tempur biasa dari sisi naga putih tidak dominan, jadi untuk mencegah para Ogre keluar kota dengan putus asa, Amos dengan sengaja menyegel satu-satunya gerbang benteng.

Amos berencana mengadopsi strategi untuk mengepung kota. Dengan kekuatan tempur teratas memblokir gerbang kota, dan pasukan biasa menyerang benteng tanpa merusak gerbang, itu akan menghabiskan kekuatan fisik dan persediaan Ogre.

Bahkan jika para Ogre mengetahui niat strategis naga putih, tidak ada yang bisa mereka lakukan dengan naga putih yang menghalangi gerbang.

Dengan cara ini, kerugian dalam pertempuran ini diminimalkan dan keuntungan dimaksimalkan.

Setelah beberapa waktu berlalu, dan pasukan monster telah mengatur pertempuran di luar jangkauan para Ogre. Barisan penjaga perisai Murloc berdiri di garis depan tim, memegang cangkang kura-kura yang didukung perunggu untuk bertindak sebagai perisai.

Di belakang mereka ada kekuatan Spellcaster yang rapuh, dan dua baris dari dua puluh trebuchet. Setiap trebuchet berdiri di samping troll. Sekelompok 3 Murloc bekerja sama untuk menggulingkan peluru batu ke trebuchet sementara troll menumpuknya menjadi bentuk piramida.

Di tembok kota setinggi dua puluh meter, Ogre dan beberapa serigala memegang tombak kayu bersama-sama, mengawasi pasukan monster dengan gugup.

Empat naga putih terbang di udara, karena Ogre biasa tidak bisa melompati tembok tanpa melukai diri mereka sendiri, tetapi ini tidak menghalangi Ogre yang kuat. Untuk mencegah Ogre yang kuat melompati tembok dan mencari peluang untuk menghancurkan trebuchet, naga putih harus tetap waspada.


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.

Options

not work with dark mode
Reset