White Dragon Chapter 29

Dukun Tua

Amos mengamati medan perang di bawah, dan pasukan monster dan trebuchet siap untuk mengamuk.

“Menyerang!”

Suara yang diperkuat oleh sihir mencapai telinga komandan murloc.

Si Buta Tua memberi isyarat kepada si peniup terompet di samping, dan dia mengangkat kepalanya dan meniup terompet siput di tangannya.

woo~ woo~ woo~

Pasukan monster segera mulai bergerak. Troll mengambil peluru batu yang berat dan memasukkannya ke dalam jaring peluru trebuchet. Pria Jackal di samping menarik tuas peluncuran, saat trebuchet bergetar dan tiba-tiba memantul, dan peluru batu terlempar keluar oleh inersia.

Ledakan!

Dua puluh trebuchet diluncurkan pada saat yang sama, dan dua puluh peluru batu seberat sekitar 50 kilogram disilangkan dalam parabola, membentuk rentetan untuk menyerang para raksasa.

Para Ogre buru-buru meringkuk di belakang benteng, setengah dari peluru batu jatuh ke kota, menghancurkan gubuk-gubuk Ogres yang bersahaja, dan awan debu terangkat di kota menghalangi penglihatan semua orang.

Setengah dari peluru batu menghantam dinding kastil, menghancurkan tempat itu menjadi lubang dangkal yang retak, dan para Ogre merasa seluruh kastil bergetar.

Beberapa peluru batu kebetulan mengenai menara, dan seorang ogre tidak bisa menghindarinya. Peluru batu terbang di atasnya dan mengenai benteng, meninggalkan genangan daging busuk berdarah di dinding.

Woo ~ Woo ~ Woo ~

Terompet dibunyikan lagi.

Pasukan kastor maju dengan tertib dan berjalan ke barisan penjaga perisai Murloc. Tiga pelindung pelindung melindungi satu kastor, mengelilingi kastor dengan erat.

Kastor mempesona para penjaga perisai dengan sihir, dan para penjaga perisai merasa penuh kekuatan. Permukaan perisai tempurung kura-kura di tangan mereka ditutupi dengan lapisan air, yang akan melemahkan dampak pada perisai dan sangat meningkatkan kemampuan bertahan hidup secara keseluruhan.

Setelah persiapan, tim mulai mendekati dinding kastil.

Aliran proyektil batu yang stabil tiba dari belakang, dan serangan trebuchet tidak pernah berhenti.

Saat pasukan kastor datang ke jangkauan para Ogre, para pembela Ogre berdiri di bawah risiko terkena proyektil batu, mengaum dan melemparkan tombak kayu di tangan mereka, membentuk hujan tombak yang lebat.

Tombak kayu dilemparkan oleh kekuatan kasar para ogre, dan kekuatan tumbukannya tidak kurang dari 100 mph. Mereka menabrak perisai di tangan penjaga perisai, memecahkan air, dan meluncur ke samping dengan cangkang kura-kura ramping yang jatuh ke tanah. Para penjaga perisai memantapkan diri, dan terus maju.

Tapi O Awwwgres di dinding terkena peluru batu, satu atau dua yang tidak mati kehilangan tangan atau kaki, dan darah terus menyembur keluar dari luka mereka, menodai tanah, saat mereka meratap kesakitan.

Setelah hampir tidak menahan dua putaran serangan, dinding kastil akhirnya berada dalam jangkauan sihir. Para penjaga perisai mengangkat perisai mereka secara diagonal di samping satu sama lain untuk membentuk dinding perisai kedap udara. Kastor dilindungi oleh dinding perisai dan mengirimkan gelombang sihir ke dinding.

Para profesional berpangkat tinggi di antara para Ogre tidak bisa duduk diam, dan lima atau enam ogre yang sangat kuat berdiri, mengambil tombak mereka dan melemparkannya ke arah penjaga perisai.

Kekuatan profesional tingkat tinggi dan Ogres biasa adalah dunia yang terpisah. Lengan penjaga perisai mati rasa, berjuang untuk bertahan.

Beberapa pertahanan penjaga perisai dihancurkan oleh kekuatan tumbukan yang kuat dan mereka kehilangan efektivitas tempur mereka. Penjaga perisai di belakang bergegas maju untuk mengisi kekosongan dan menyeret yang terluka ke belakang untuk perawatan.

Kepala Ogre mengangkat batu besar dan menghancurkannya ke dinding perisai murloc dengan seluruh kekuatannya. Sebuah panah es terbang di langit, mencegat batu di udara.

Ghoul-Garu mengangkat kepalanya untuk menatap mata dingin Amos, mengetahui bahwa naga putih ini tidak akan membiarkan dirinya menghancurkan dinding perisai, dan hanya menatap Amos.

Saat itu, peluru batu jatuh ke arah Ghoul-Garu. Kepala Ogre sangat tertekan, dan mengangkat tangannya dengan kapak untuk membelah peluru batu menjadi dua, dan peluru batu jatuh dengan lemah dari dinding.

Kepala Ogre mengangkat kapak di tangannya, melambai dengan provokatif pada Amos, dan berbalik untuk berjalan di bawah tembok.

Amos menyipitkan matanya. IQ ogre ini tidak rendah. Dia menyimpulkan bahwa itu sudah memahami tujuan strategisnya dan telah melihat melalui rencana konsumsi pasukan monster, jadi dia berani turun.

‘Tapi, aku bahkan belum beristirahat, jadi bagaimana aku bisa membiarkanmu pergi?’

Amos tersenyum jahat. Dia buru-buru menggumamkan beberapa kata yang tidak terdengar, dan uap air di sekitarnya mengembun menjadi empat bola es dengan diameter 2 meter, dan menabrak ogre di dinding kastil.

Ledakan Es!

Ghoul-Garu berjalan setengah jalan ke bawah, dan tiba-tiba merasakan gelombang energi magis yang kuat di udara. Dia meraung dan melompat ke tembok kota dari tangga.

Itu hanya melihat empat bom es masuk dan dengan cepat mengeluarkan mantra untuk mencegat dua bom es. Untuk dua sisanya, satu dicegat oleh ogre lain, dan yang lainnya terlalu jauh. Ghoul-Garu hanya bisa melihatnya jatuh.

Bola es menghantam menara dan meledak, menyebarkan bongkahan besar es, yang tertanam di tubuh raksasa dalam jarak 5 meter.

Ghoul-Garu memandangi orang-orang yang terluka yang jatuh ke tanah. Bahkan jika mereka tidak mati, mereka telah kehilangan kekuatan tempur mereka. Itu meraung dan mengutuk Amos dengan marah.

Amos memandang ogre yang melompat dengan marah, menjentikkan tanduk naga dengan cakar naganya, dan dengan gembira terbang di langit, menyanyikan musik pop bumi, dan terus menganiaya kepala ogre.

Saya suka cara Anda tidak menyukai saya.

Tapi aku tidak bisa menghilangkan penampilanku.

Mata Ghoul merah karena marah, dan lubang hidungnya terengah-engah. Garu juga menyihir dirinya dengan teknik terbang, dan sangat ingin melawan naga di langit.

Melihat Ghoul-Garu akan jatuh ke dalam perangkap naga putih, energi magis putih keluar dari belakang, dan mengenainya. Begitu Kepala Ogre meninggalkan tanah, keterampilan terbangnya dihilangkan oleh cahaya putih, dan jatuh ke tanah dengan memalukan, hampir jatuh.

Murid Amos menyusut, dan dia melihat ke belakang Kepala Ogre dengan sungguh-sungguh.

Seorang Ogre tua berjalan ke tembok kota dengan gemetar. Tubuhnya yang kering hampir tidak memiliki daging. Itu mengenakan jubah abu-abu yang terbuat dari bulu burung. Itu memiliki tongkat tengkorak pucat di tangannya, dan juga membawa seutas kalung tengkorak kecil di lehernya.

Ini adalah Dukun Ogre tua yang setengah langkah ke surga. Itu memancarkan fluktuasi energi magis yang kuat. Di mata Amos, elemen magis yang berkumpul di sekitarnya seterang bola lampu. Meskipun belum mencapai level legendaris, itu tidak sejauh itu.

Tapi melihat penampilannya saat ini, diperkirakan tidak akan ada kesempatan untuk menembus alam legenda sepanjang hidupnya.

Ghoul-Garu berbalik untuk melihat Dukun tua, kemarahannya mereda, dan dia mengangguk ke dukun tua.

“Yang Mulia Dukun, mengapa Anda ada di sini?”

Dukun tua tidak mengatakan apa-apa, dan terus bergerak maju. Ketika melewati ogre yang terluka, semburan energi magis putih susu menyembur dari tongkat kerangka di tangannya, mengalir di antara ogre yang terluka, dan luka berdarah sembuh dengan cepat. Beberapa yang terluka ringan bahkan langsung berdiri.

Menghadapi peluru batu terbang, dukun tua membentuk medan sihir yang kuat, dan peluru batu dalam jarak 10 meter di sekitarnya langsung terpental.

Itu berjalan ke garis depan tembok kota selangkah demi selangkah, memandangi naga putih di langit tanpa kesedihan atau kegembiraan, seperti orang bijak yang melihat segalanya.

Amos mengerutkan kening saat melihatnya, Dukun tua ini sangat berbahaya.

“Mundur!”

Pasukan monster mulai mundur, mundur ke tepi hutan, dan naga putih saling memandang.

“Kami harus berpikir panjang dan keras tentang ini.”


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.

Options

not work with dark mode
Reset