White Dragon Chapter 31

Altar Terkutuk

Malam hari.

Di depan Benteng Penghancur Tengkorak.

Cahaya bulan yang terang menyala, memancarkan sinar cemerlang ke dunia, dan semuanya tenang namun indah.

Tiba-tiba, sebidang tanah bergerak, memperlihatkan lorong gelap di bawah, dan sekelompok sosok tinggi melompat keluar dari lorong, bersembunyi di balik batu besar.

Ghoul-Garu melihat ke 12 orang di sekitarnya. Ini adalah satu-satunya Ogre yang tersisa di atas level 10 dari klan Penghancur Tengkorak.

Ghoul-Garu mengangguk ke satu-satunya serigala, ia juga memahami misinya, tubuhnya berangsur-angsur memudar, dan memasuki keadaan sembunyi-sembunyi, menjelajahi jalannya ke depan.

Ghoul-Garu menggunakan penghalang tembus pandang dan penghalang kedap suara, mengikuti di belakang serigala, dan menyelinap menuju peralatan pengepungan di tepi hutan.

Tiba-tiba, serigala berhenti dan memberi isyarat kepada Ogre di belakangnya, melewati tempat di depan, dan terus maju.

Ketika mereka berada 50 meter dari peralatan pengepungan, serigala menemukan perangkap sihir padat di tanah dan punggungnya dipenuhi keringat dingin. Dia membungkuk untuk menyelidiki jebakan dan mencoba membuka jalan yang aman.

Mereka mencapai jarak 30 meter dari peralatan pengepungan. Di sebuah lubang kecil yang berkelok-kelok di bawah tanah, seekor ular yang tidak aktif merasakan sedikit getaran tanah dan membuka matanya.

Tidak baik!

Serigala merasakan fluktuasi kekuatan hidup, dan belati di tangannya tiba-tiba jatuh ke tanah, memotong kepala ular dengan akurat.

Sayangnya, itu masih terlambat satu detik.

Raungan naga yang keras bergema di hutan, memecah ketenangan malam.

“Cepat! Menyerang!”

Ghoul-Garu membubarkan penghalang tembus pandang, dan para Ogre bergegas ke peralatan pengepungan tidak jauh.

Perangkap dipicu satu demi satu di sepanjang jalan, baik es, api, atau jeritan. Ketika mereka berada 10 meter dari peralatan pengepungan, kaki para Ogre yang memimpin serangan itu sudah tergores.

Para pembela peralatan pengepungan menemukan Ogre yang muncul tiba-tiba, dan dengan cepat bereaksi, bergegas ke arah mereka untuk mencegat.

Seorang Ogre melompat di udara, tongkatnya terangkat tinggi dan jatuh ketika mendarat. Para Murloc yang tidak bisa menghindari serangan itu dihancurkan menjadi saus daging. Troll menyapu dengan tongkat dan mengenai perut Ogre yang menyerang. Dia juga diserang oleh gada Ogre dan jatuh ke tanah.

Ghoul-Garu mengirim bola api seukuran bola basket dari belakang.

Bola api jatuh ke pasukan monster yang bertahan, disertai dengan ledakan keras dan gelombang udara yang mengejutkan, percikan lumpur, darah, dan sisa anggota badan.

Troll diselimuti api dan berguling-guling di tanah kesakitan.

Para Ogre dengan cepat bereaksi, melangkahi yang terluka di tanah, dari lorong orang mati yang dibuat oleh kepala suku, dan terus bergegas menuju trebuchet.

Ogre mengangkat gada di tangannya dan menghantamkannya ke trebuchet. Bingkai kayu trebuchet terkoyak dan pecahannya berserakan di tanah.

Pada saat ini, Ghoul-Garu melihat Amos bergegas, dan sebelum dia mendekat, mulutnya yang sedikit terbuka bersinar dengan cahaya biru es.

“Mundur!”

Ogre tidak ingin bertempur, dan menyerahkan trebuchet yang belum dihancurkan, dan melarikan diri.

Ogre belum berlari seratus meter, dan Amos telah datang ke belakang mereka, saat napas naga yang keluar dari mulutnya keluar.

Ghoul-Garu telah dipersiapkan sejak lama. Bola api yang kuat dilemparkan ke Amos. Napas naga yang tidak jauh bertabrakan dengan bola api, menyebabkan ledakan di udara, dan ledakan itu membuat Amos kehilangan keseimbangan, napasnya terhenti, saat tubuhnya miring ke udara.

Para Ogre mempercepat untuk melarikan diri.

Amos dengan cepat menyesuaikan tubuhnya dan terbang di atas Ogre, melantunkan mantra.

Lingkaran sihir biru es meletus dari tanah di bawah Amos, dan ketika itu menyapu para Ogre yang melarikan diri, aura sihir biru es muncul di pergelangan kaki mereka.

Lingkaran sihir yang melambat.

Kecepatan Ogre turun tajam.

Bola api ajaib di tangan Ghoul-Garu menyerang Amos di langit tanpa henti dan dihindari satu per satu oleh naga putih yang mengaktifkan mode dukungan masa perang.

Amos tidak menghentikan casting mantranya.

Penghalang es.

Dinding es sepanjang 30 meter muncul di depan para raksasa, menghalangi jalan mereka. Pada saat ini, pasukan monster di belakang juga mengejar dan membunuh para Ogre.

Ghoul-Garu sedang terburu-buru!

“Cepat! Pergi berkeliling!”

Ogre baru saja mencapai tepi dinding es, dan dinding es lain muncul di depannya.

300 meter dari Benteng Penghancur Tengkorak, lolongan serigala bergema dan serigala hitam berlari menuju medan perang.

Serigala Roh Tingkat 3 yang Dipanggil!

Amos mendongak dan melihat sesosok tubuh terbatuk keras di lantai atas. Dia mengabaikan Dukun tua yang sakit-sakitan, dan Napas Naga lainnya dimuntahkan ke Ogre di bawah.

Ghoul-Garu dengan cepat merapal mantra, sementara perisai berwarna bumi menghalangi napas naga, Amos sedikit menyipitkan matanya.

Trik ini lagi!

Mari kita lihat apa lagi yang Anda miliki kali ini!

Dalam sekejap, Amos membuat keputusan dan menukik ke dalam perisai. Amos menghancurkan perisai dan menggigit Ghoul-Garu menggunakan momentum gravitasi.

Ghoul-Garu menghindar, dan Amos mendarat di tanah langsung ke tim Ogre. Para Ogre menghancurkan naga putih dengan tongkat mereka, menciptakan percikan api pada sisik naga.

Dengan sisik naga sekeras armor besi, serangan Ogre seolah-olah memijat Amos.

Ekor ramping Amos mengiris udara, dan mengenai Ogre yang terlambat menghindar, sementara dua Ogre terbang terbalik.

Amos akan terus menyerang Ghoul-Garu. Namun, serigala roh tiba. Serigala roh Tingkat 3 memiliki panjang 5 meter, tetapi di depan Amos sepanjang 13 meter, itu tidak layak disebut.

Serigala melompati penghalang es, dan menyayat mata Amos dengan cakar. Amos menghindar, dan cakar serigala itu menggores tanduk naga yang keras, membuat 4 tanda putih samar.

Sayap naga Amos membelah dan mengenai serigala roh di udara. Serigala roh terbang terbalik dan bertabrakan dengan dinding es.

Pada detik itu, Dukun tua di tembok kota meneriakkan bola api besar, menyeret ekor api yang panjang, menabrak dinding es, dan meledakkan celah di dalamnya.

Bola api besar dengan peningkatan jangkauan!

Puing-puing es berserakan dan menghantam Ogres dan Amos. Para Ogre menahan gelombang udara yang meledak dan puing-puing es dan berusaha keras untuk bergegas ke lorong itu. Ini adalah satu-satunya cara mereka untuk bertahan hidup.

Amos hendak bergegas untuk membuat celah, tetapi serigala roh bangkit dan dengan putus asa menghentikan Raja Naga Putih.

Pada saat ini, pasukan monster cepat mengejar mereka.

Ghoul-Garu membuat keputusan yang menentukan, meninggalkan dua Ogre di belakang untuk memblokir jalan dan bertarung dengan saudara naga putih yang datang lebih dulu. Segera kekuatan utama pasukan monster bergegas ke medan perang dan mengambil dua umpan meriam yang lemah.

Amos juga kebetulan menggigit tulang belakang serigala roh, dan tubuh serigala roh berubah menjadi awan asap hitam, menghilang.

Ogre telah melarikan diri ke dalam jarak 100 meter dari gerbang kota.

Di dinding, Dukun tua memegang tengkorak merah menyala di tangannya, yang tampak aneh dan menakutkan di bawah sinar bulan. Amos menghentikan pasukan monster yang ingin terus mengejar dan menatap Dukun tua itu dengan ketakutan.

“Mundur!”

Amos kembali ke hutan. Di hutan, Felicia sedang membangun altar sederhana dengan bantuan Elena.

“Saudaraku, bagaimana dengan kerugiannya?”

“Enam trebuchet dihancurkan,” jawab Amos, “tapi kami menangkap lima Ogre elit, jadi itu bisa diterima!”

Amos melihat ke altar yang tidak diketahui, di mana jari yang terputus dari kepala Ogre ditempatkan, dan rune hitam yang mengambang di sekitar altar membuat lingkungan tidak nyaman.

“Bagaimana kemajuan altar hex?”

Felicia berkata, “Sudah hampir selesai, tinggal menunggu pengorbanannya.”


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.

Options

not work with dark mode
Reset