White Dragon Chapter 32


Tengah malam.

Bulan bersembunyi dan bintang-bintang memudar. Di langit malam yang gelap, seekor naga putih turun dari langit. Dedaunan berdesir dari embusan angin yang diciptakan oleh sayap naga, dan naga putih mendarat di area kosong di hutan.

Dia menyapa kakak laki-laki dan perempuannya, “Aku kembali.”

Felicia berkata, “Nah, bagaimana dengan hal-hal itu?”

Willy tahu bahwa sudah waktunya untuk bisnis dan mengeluarkan tas dimensional dengan ekspresi menyakitkan di wajahnya.

Felicia menyambar tas dimensional, dan mengeluarkan seratus mutiara ajaib yang berharga.

Mutiara lahir dalam tubuh kerang laut. Selama proses inkubasi, ada kemungkinan kecil mereka menyerap energi magis dan menjadi mutiara ajaib. Seperti permata, mutiara ajaib bisa diolah menjadi berbagai perhiasan ajaib. Mereka adalah mata uang keras yang dapat dengan mudah dijual di semua pesawat.

Jika bukan karena sejumlah besar Murloc di bawahnya dan basis pengembangbiakan kerang laut yang mereka miliki, mereka bisa saja melupakan mengumpulkan begitu banyak mutiara ajaib. Mutiara ini lebih berharga daripada gabungan kekayaan bersih keempat naga.

Keempat naga putih itu menatap mutiara di altar dengan menyakitkan. Mereka akan dikorbankan untuk Ratu Naga, Tiamat, sebagai ganti kutukan pada Kepala Ogre.

Tentu saja, pengorbanan naga putih tidak cukup untuk meminta Tiamat mengambil tindakan dan langsung mengutuk Ghoul-Garu sampai mati, tetapi itu cukup untuk membuatnya lemah untuk waktu yang lama, itulah yang dimaksudkan oleh naga putih. melakukan.

Felicia memeriksa kembali mutiara dan jari yang terputus itu.

Kutukan tidak bisa dilakukan begitu saja. Selain pengorbanan, media kutukan juga diperlukan. Media kutukan bisa berupa bagian tubuh target, yang bisa berupa rambut atau ruas jari. Semakin baik medianya, semakin sedikit pengorbanan yang harus dibayar, dan semakin baik efek kutukannya.

Selain itu, perlu untuk membangun altar. Fungsi mezbah itu setara dengan telepon genggam. Altar digunakan untuk berkomunikasi dengan dewa jahat atau pangeran iblis dan kemudian mempersembahkan korban dengan imbalan kekuatan objek yang dikorbankan untuk mengutuk musuh.

Sebuah kutukan juga berisiko.

Keberadaan kamp jahat sebagian besar tak terpuaskan, dan pengorbanan pengorbanan seringkali tidak sebanding dengan keuntungannya. Bahkan ada preseden ketidakpuasan dengan pengorbanan, dan entitas membunuh pemrakarsa ritual dan mengekstraksi jiwa mereka.

Namun, objek pengorbanan naga putih adalah Tiamat, yang berarti mereka tidak perlu takut untuk hidup mereka.

Naga jahat sangat jarang penduduknya, dan Tiamat umumnya tidak akan melakukan apa pun untuk menyakiti orang percaya.

Apa?

Bagaimana dengan naga merah bencana, naga hitam nuklir, naga putih sayap gila?

Ini adalah kasus khusus, jadi tidak dihitung.

Faktanya, di hati sebagian besar naga jahat, Tiamat, dewa naga, masih terlihat sangat kompeten. Dia jahat dan kejam. Sebuah model untuk semua naga jahat. Dia terkenal, tapi seperti kata pepatah, musuh dari musuh adalah temanku. Yang benar adalah bahwa itu universal tidak peduli di dunia mana itu.

Amos melihat ke altar yang sudah disiapkan. Sekarang, media kutukan dan pengorbanan sudah siap dan mereka menunggu fajar untuk mengejutkan Ghoul-Garu.

Waktu berlalu sedikit demi sedikit.

Pasukan monster telah berkumpul. Amos berdiri di sebelah trebuchet. Tadi malam, dia kehilangan 6 trebuchet, 30 Murloc terbunuh, dan troll dibakar sampai mati.

Ketika Amos memikirkan troll itu, dia menoleh dan melihat troll di samping trebuchet. Tadi malam, dia melihat kepala troll itu hancur. Itu sekarang utuh, memegang kaki rusa dan menggerogotinya. Mulutnya tertutup minyak. Dia tidak bisa tidak iri dengan kemampuan regenerasinya.

Jika bukan karena kemampuan reproduksi troll yang buruk, kekurangan dari ditahan oleh api dan asam kuat terlalu jelas, Amos tidak akan harus menggunakan semua kartunya untuk menaklukkan Ogre.

Amos mengusir pikiran yang mengganggu dari pikirannya, menatap benteng Klan Penghancur Tengkorak, apakah dia bisa membawa Ogre ke dalam komandonya, akan diputuskan dalam pertempuran ini.

Matahari di atas cakrawala, bersinar cemerlang!

“Terompet!”

Woo~ woo~ woo~

Klakson yang keras membuka tirai perang, dan pasukan monster menjadi aktif.

Di tanah, empat belas ketapel berlari dengan kapasitas penuh pada saat yang sama, dan peluru batu menghantam tembok kota terus menerus. Penjaga perisai membentuk dinding perisai untuk melindungi perapal mantra yang rapuh dan pemburu gelombang maju menuju tembok kota.

Di langit, tiga naga putih mempesona diri mereka sendiri dengan segala macam sihir buffing.

Di tembok kota, Ghoul-Garu memandangi tiga naga putih di langit dan memiliki firasat buruk.

“Kenapa hanya ada tiga?”

Di pandangan belakang, Felicia melihat matahari terbit.

Saatnya!

Dia melihat altar di depannya dengan ekspresi serius dan mulai berdoa.

“Ibu naga, pelindung lima naga berwarna, penyedia ketakutan, penakluk dunia, pelayanmu, naga putih Felicia, menawarkan pengorbanan, tolong dengarkan panggilanku …”

Felicia, sebagai pendeta, bisa berkomunikasi dengan Tiamat lebih mudah daripada naga jahat lainnya.

Segera, kehendak yang tak terlukiskan muncul di hati Felicia, Yang Mulia, Ratu Naga Jahat dengan kekuatan luar biasa yang luar biasa …

“Anakku, mengapa kamu memanggilku?”

Suara itu dalam, dan bergema.

Kehendak Tiamat telah datang.

Sebuah tekanan menyelimuti seluruh hutan. Faktanya, kekuatan ini tidak kuat, tetapi membuat orang tidak dapat memikirkan perlawanan. Penindasan ini pada tingkat biologis, seperti tikus yang merasakan kucing.

Di bawah tekanan ini, tiga naga putih hampir jatuh dari udara, dan ras lain bahkan lebih menyedihkan. Mereka mengalami kesulitan bernapas, dan lebih dari setengahnya kehilangan kemampuan untuk berdiri.

Beberapa Ogre runtuh dan jatuh dari dinding.

Dukun tua itu menggertakkan giginya, dengan tongkat yang menopangnya di satu tangan dan tembok kota di tangan lainnya; serunya tak percaya.

“Tuhan??!!”

Sementara itu,

Di menara penyihir yang menjulang di selatan Benua Nordhill, seorang penyihir tua yang mengenakan jubah merah menginterupsi eksperimen di tangannya, menghadap kepulauan seberang laut, dan mengangkat alisnya.

Di laut dalam yang jauh dari daratan, di dasar laut yang tak terduga, puluhan ribu mil jauhnya, ada istana kristal yang indah. Di singgasana kristal tinggi, seekor naga dengan dua belas tangan membuka mata ular emas vertikalnya.

Di daratan Barat.

Di gunung berapi yang diselimuti awan, seekor naga merah yang tenggelam oleh lautan emas dan perak terbangun dari tidur nyenyaknya. Koin emas dan permata berguling turun dari tubuhnya. Itu mengangkat kepalanya, dan lubang hidungnya yang besar mengeluarkan dua aliran udara putih, sambil menggumamkan sesuatu.

“Siapa yang memanggil Yang Mulia Ratu Naga?”

Amos tidak tahu bagaimana kedatangan Tiamat telah membuat khawatir banyak kekuatan besar. Dia menstabilkan tubuhnya dan menatap kepala Ogre di tembok kota, hanya untuk melihat Ghoul-Garu tiba-tiba diselimuti oleh awan energi magis hitam. Segera dia tidak bisa berdiri tegak, dan dia merosot ke tanah sambil menopang dirinya sendiri dengan tembok kota.

Dukun tua di samping menggertakkan giginya, menahan tekanan, mengeluarkan tengkorak Kaukasus, dan merapal mantra untuk melepaskan topeng merah darah, menyelubungi Ghoul-Garu di dalamnya. Energi berwarna darah dan energi hitam bertabrakan, seperti panci panas yang menyentuh sendok air, reaksinya keras.

Amos hendak buru-buru menghentikannya, ketika seolah-olah dia mendengar raungan marah, tekanan di tubuhnya tiba-tiba meningkat, dan tiga naga putih jatuh dari langit.

Amos bangkit dari tanah dengan malu dan melihat ke belakang dengan kaget ke arah altar.

Felicia terbang di udara, kekuatan suci hitam mengembun, melonjak di sekitar tubuhnya, sementara matanya bersinar dengan cahaya keemasan, memancarkan keagungan yang tak ada habisnya.

Jelas, bukan Felicia sendiri yang mengendalikan tubuh sekarang.

Tiamat menjadi marah karena seekor semut berani melawan kehendaknya, dan dia ingin turun dengan bantuan tubuh pendetanya.

Felicia (Tiamat) mengerutkan kening. Tubuh ini terlalu rapuh untuk menahan indoktrinasi kekuatan ilahi, apalagi melawan. Itu melirik Amos, yang jelas berbeda ukurannya dari naga putih biasa …

“Domain Naga!”

Tekanan menghilang, dan Felicia jatuh lemah dari udara.

Sebuah ladang emas menyelimuti seluruh medan perang, dan Amos merasa dirinya penuh dengan kekuatan.


White Dragon Lord

White Dragon Lord

Winter Lord of the White Dragon, 白龙之凛冬领主
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Native Language: Chinese
"Sayap yang mengaburkan kubah biru surga, napas yang membeku jiwa," atau lebih mengatasi legenda naga dan kehendak abadi ". Satu hari yang menentukan, Xia Yu meninggal setelah jatuh ke lubang pembuangan terbuka sementara dia mencoba menghindari truk yang melaju kencang .... Bukan cara yang paling ideal untuk mati. Bereinkarnasi sebagai naga putih - diperkonsisten menjadi jenis terlemah dan paling membosankan di antara ras Naga Jahat. Dia memulai perjalanannya di dunia fantasi yang dihuni oleh ras yang tak terhitung jumlahnya, di mana bahaya bersembunyi di setiap sudut bersama saudara lelakinya dan saudari untuk mendominasi dunia. Ayo bergabung dengannya dalam petualangannya dan menyaksikan kisah Dewa Naga Putih.

Options

not work with dark mode
Reset